Selasa, 22 Januari 2013

2 Tahun Yang Lalu..

Turut prihatin dengan musibah banjir di wilayah Jakarta dan sekitarnya.. Untuk teman-teman yang terkena musibah semoga di beri kesabaran dan rejeki untuk menggantikan kehilangan akibat banjir.. Dan semoga kita semua bisa belajar dari musibah ini *belajar introspeksi diri sendiri ah..

Jadi inget dulu waktu pertama kali tinggal di Bekasi (masih di rumah yang lama), banjir udah kayak langganan saking seringnya. Kadang gak turun hujan pun perumahan kami bisa tiba-tiba kebanjiran. Kalo kayak gitu biasanya dapet kiriman "spesial" dari Bogor katanya. Dan kalo udah banjir suka tinggi juga..

Setelah Chi kuliah kami pindah rumah. Dan alhamdulillah rumah yang kami tempati kemudian belom pernah banjir, kecuali area di sekelilingnya. Jadi tetep aja gak bisa kemana-mana kalo lagi terkepung banjir :)

2 tahun yang lalu....

Tepatnya 25 Oktober 2010.. Chi ingat tepat di tanggal itu karena hari itu adik Chi melahirkan anak ke-3nya di rumah sakit di daerah Thamrin, Jakarta Pusat.. Papah Chi sengaja cuti sehari untuk melihat cucu ke-5nya lahir.

Hari itu orang tua Chi berencana berangkat ke rumah sakit setelah makan siang, sekitar jam 1. Melihat kakek & neneknya mau pergi, Keke dan Nai kepengen ikut..

Chi udah melarang mereka untuk ikut. Rasanya males kemana-mana saat hujan lagi terus-terusan turun. Mendingan di rumah, ngamar.. Lagian kalo hujan kayak gitu kebayang macetnya Jakarta, tambah males aja. Chi pikir nanti aja lah jenguknya setelah adik Chi pulang ke rumahnya..

Tapi karena anak-anak gak bisa di bujuk juga, akhirnya Chi pun terpaksa ikut.. Dan sepanjang jalan hujan merata, macet udah ketebak dari awal.. :(

Ternyata gak cuma macet, di beberapa titik jalan kami mulai terhadang banjir yang memaksa mobil kami putar balik untuk cari jalan lain. Sampe di titik tertentu (lupa di daerah mana..), papah memutuskan untuk menerjang banjir karena di rasa belom terlalu tinggi untuk mobilnya..

Semakin ke tengah, banjir ternyata semakin tinggi. Apalagi di depan sana kata papah ada kali besar dan antara kali dengan jalan udah gak keliatan batasnya. Wah ngeri juga. Kami memutuskan putar balik lagi, sambil berharap semoga gak mogok di jalan.. Tegang euuyyy...

Karena merasa udah gak ada pilihan lagi, kami mutusin untuk pulang aja. Gak melanjutkan perjalanan. Chi sempet merasa lega banget, udah kebanyang untel-untelan di kamar :D

Tapiiiii... Ternyata macet bangeeeeettt.. Malah bisa di bilang kendaraan pada parkir kayaknya.. Karena bergeraknya cuma sedikit-sedikit banget. Lebih lambat dari siput..

Anak-anak yang tadinya ceria, mulai rewel. Becandaan, nonton kartun di mobil, dll rasanya udah gak menolong sama sekali. Bahkan mereka juga sempet ketiduran tapi begitu bangun, masih macet total dan mereka nangis lagi..

Chi sampe bingung dan sedih gimana caranya nenangin anak-anak. Ngerti banget sih apa yang mereka rasain, terutama laper. Wajar sih, harusnya mereka udah makan malam. Tapi karena macet, mau makan dimana?

Pas berangkat memang bawa makan dan minum, tapi lama-lama habis juga saking lamanya macet. Jam 7-an kami masih ada di seberang gedung DPR/MPR. Bener-bener parah banget macetnya..

Komunikasi sama K'Aie udah gak kehitung seberapa sering. Telponan, sms-an.. Untuk nanyain kabar Chi dan anak-anak sekaligus nanya posisi terakhir mobil yang masih di situ-situ aja.. K'Aie sih bilang mau kesana ngaterin makanan sama minuman. Tapi gimana caranya? Motor aja kayaknya gak bisa bergerak..

Mendekati jam 8, tau-tau ada yang gedor-gedor jendela. Dan itu K'Aie.. Waaaa.... Seneng banget deh... Apalagi K'Aie dateng bawa beberapa botol aqua dan beberapa dus KFC. Keke dan Nai udah gak perlu di suruh lagi, langsung makan dengan sangat lahap..

Sempet ngobrol-ngobrol sebentar, yang Chi tanya motor kemana? Karena Chi liat K'Aie jalan kaki. Kata K'Aie motor di parkir di daerah Kuningan. Kalo pake motor khawatir gak bakal ketemu dan gak bisa tembus macet, karena kondisi macetnya yang kayak gitu.. Wuiiihhh lumayan jauh jalan ke mobil kami.. Duh jadi terharu sama usahanya K'Aie :L

Setelah ngobrol sebentar K'Aie pamit pulang duluan.. Sedih juga sih.. Pengennya ikuuuttt. Tapi pasti gak bakal boleh sama K'Aie karena gak ada yang bawa helm plus jaket, selain K'Aie.. Alhamdulillah anak-anak udah kenyang perutnya jadi mereka gak rewel lagi..

K'Aie sampe rumah sekitar jam 9 malam sementara kami sampe rumah hampir jam 11.. Hampir 10 jam di jalan, gak sampe tujuan pula.. Walopun ada sikap K'Aie yang bikin Chi terharu tapi kapok ah kalo sampe ngalamin lagi.. :D

Kamis kemarin (17/1)...

Hujan terus turun selama beberapa hari.. Walopun jarak ke sekolah cuma sekitar 15 menit tapi kalo pagi-pagi turun hujan Chi biasanya minta anak-anak berangkat agak lebih pagi. Jaga-jaga aja takut macet..

Kamis kemarin hari kedua Chi nganterin anak-anak ke sekolah. Biasanya K'Aie, tapi K'Aie lagi ikut kursus tentang pajak yang mengharuskan jalan pagi jadi Chi deh yang nganterin anak-anak selama K'Aie ikut kursus..

Hari itu sebetulnya cuma Keke yang sekolah, dari malam Nai giliran demam jadi dia gak masuk. Baru sampe depan komplek udah kena macet. Chi pikir mungkin ada yang sedikit tersendat di tanjakan gara-gara hujan..

Tapi kok lama ya gak bergerak-gerak? Kok parah banget ya macetnya.. Hasilnya sampe hampir jam 8, kami baru setengah perjalanan. Mana hujan makin deras turunnya.. Udah kebayang, area-area yang sering banjir.

"Wah bisa kejadian gak bisa pulang nih.." Chi mulai berpikir kayak gitu. Pernah ngalamin.. Bingung cari jalan pulang karena banyak area tertutup.. Dan karena gak ada pilihan terpaksa menerjang salah satu area banjir.. Untung gak mogok.. Ngeri juga.. Mana kali di sebelahnya..

Di tambah lagi Nai lagi demam. Baru bisa tidur jam 4 subuh karena panasnya gak turun-turun. Chi khawatir kalo dia bangun trus Chi gak ada bakal nangis sementara kalo kondisi kayak gitu gak jelas jam berapa sampe rumah...

Akhirnya di putusin puter balik aja. Keke gak usah sekolah dulu.. Jalan-jalan mulai tergenang. Air dari selokan mulai tumpah ke jalan.. Sedikit lagi bakal banjir nih.. Merasa udah ambil keputusan yang tepat.. :)

Sampe rumah hampir jam 9 padahal berangkat jam 7 lewat dikit. Hampir 2 jam di jalan, yang biasanya cuma 15 menit. Jadi inget kejadian 2 tahun yang lalu, lama di jalan gak sampe tujuan juga.. Liat di tv berita tentang banjir udah merajai siaran di tv-tv..

Sempet beberapa kali telponan sama K'Aie yang lagi bingung lanjut perjalanan atau pulang. Dan akhirnya memutuskan untuk tetep ikutan kursus. Padahal maunya Chi sih pulang aja ya. Tapi yah udah gak kaget juga sih kalo K'Aie memilih untuk tetap ikut kursus. Feeling Chi pulangnya kemungkinan ke wanadri dulu. Dan feeling Chi ternyata bener.. :)

Foto koleksi pribadi.. Salah satu foto-fotonya K'Aie waktu pulang kantor beberapa hari lalu..

Nai juga hari itu panasnya gak turun-turun.. Sekitar 38,5 s/d 39,5 panasnya.. Terus berdo'a semoga panasnya gak semakin tinggi. Khawatir akses ke rsia Hermina susah. Deket kali, takut juga kalo sampe banjir. Apalagi hypermall Bekasi yang lumayan deket Hermina aja banjirnya parah..

Besoknya dapet berita dari sekolah kalo sekolah di liburin. Sekolahnya sih jauh dari area banjir tapi menimbang cuaca dan kondisi banjir di sekitar, sekolah memutuskan untuk libur. Alhamdulillah..

Kalo di pikir-pikir cari nafkah atau sekolah di Jakarta itu berat yaaaa.. Perjuangan banget.. Jadi warga Jakarta harus punya banyak stok sabar. Hihi.. Eh kalo kami bukan warga Jakarta ding, tapi tetep aja bisa kena imbas kalo ada kejadian di Jakarta apalagi K'Aie juga kerjanya di Jakarta jadi ngerasain deh "nikmat"nya Jakarta setiap hari :D

Semoga gak ada lagi banjir besar seperti ini ya.. Mulai cinta lingkungan dari diri sendiri :)

post signature

90 komentar:

  1. tinggal dijakarta dan sekitarnya itu penuh perjuangan ya myr jangankan hujan gak hujan aja berat :) yg naik is lari2 ngejar bis, yang bawa mobil harus sabar dari macet. makanya ipar2 aku gak mau kerja dijakarta

    BalasHapus
    Balasan
    1. harus py stok sabar yg byk ya Lid :)

      Hapus
  2. ngeri ya liatnya mak.. udah kayak sungai benaran

    haduh..

    inget ka Aie baik banget :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ngeri..

      ya masa sm suami sendiri gak inget.. hehe..

      Hapus
  3. Abang kan Wanadri mbak, jangankan jalanan banjir, gunung tinggi pasti didaki, luat lautan pasti disebrangi buat dikau seorang hahaha

    Banjir, Hmm memang benar adanya, tapi semoga bisa jadi media tafakur kita semua jika alam sebenarnya sedang butuh kasih sayang dari kita... Salam pisgor !

    BalasHapus
    Balasan
    1. tp kan istrinya enggak, jd tetep deg2an :p

      betul sebaiknya introspeksi ya apa yg udah kita lakukan thd alam :)

      Hapus
  4. Prihatin banget mbak lihat kondisi Jakarta saat ini, walaupun gak tinggal di Jakarta rasanya ikut nyesek juga, bayangin perabotan rumah terendam, bayangin ramenya barak pengungsian, bayangin keamanan rumah juga saat ditinggal ngungsi
    Semoga masalah banjir ini segera cepat teratasi ya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy juga gak bs ngebayangin gimana dg mereka yg keilangan harta benda.. sedih bgt rasanya..

      Hapus
  5. Selama semakin banyak bangunan di Jakarta dan semakin banyak sampah yang di sungai-sungai, kayaknya nasib Jakarta belum bisa banyak berubah deh mbak. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga jd kesadaran kita bersama ya utk memperbaiki sambil berharap terus ada perbaikan :)

      Hapus
  6. adehhh ga kebanyang ya makkkkk... mesti sabar sama macetnyaaaaaaaaa.......

    semoga cepet kelar banjirnyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa
    AMinnnnnnnnnnnnnnnnnnnnn #pinjem TOA masjid

    BalasHapus
  7. bener itu katanya Lidya, hidup di jakarta itu perjuangan. ibukota sungguh kejam, trus banyak orang juga sih yg menambah parah keadaan lingkungan

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah ruwet bgt masalahnya jkt ya :)

      Hapus
  8. bener2 menegangkan ya, saia juga jadi ga ngantor pas banjir besar tgl 17 itu, rumah di Bekasi ya bun, daerah mana? seneng deh ketemu lagi blogger dr Bekasi

    BalasHapus
    Balasan
    1. takut gak bs pulang juga ya mbak.. Sy di daerah Jatibening :)

      Hapus
  9. Iya...bener2 perjuangan ya mbak, aku aja baru sebatas ngbayangin nampaknya ogah kalo tinggal di jkt mknya salut dan kagum sama temen2 yg tinggal di jkt...lah aku? macet gk seberapa di depan kantor krn proyek fyl over aja udah misuh2 :D

    Semoga banjirnya cepet surut ya dan semoga makin banyak yg sadar spy pinter2 menjaga lingkungan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy dr lahir udah di Jkt trus skrg pindahan cuma ke Bekasi. Jd bingung juga kl harus jauh2.. Eh dpt suami tinggal di Jkt juga.. Kayaknya jd gak py alesan buat pindah :D

      Hapus
  10. heuheu...iya mba Chi warga Jakarta dan sekitarnya harus punya banyak stok sabar, kalo ngga mah pulang kampung aja deh #hlo? hihihhi

    Semoga Nai sudah turun panasnya ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl sy mau pulkan kmn Rin.. hehe..

      alhamdulillah udah ilang panasnya :)

      Hapus
  11. Nai udah sembuh bun?
    cepat sembuh Nai ...

    BalasHapus
  12. Kalo temen2ku malah pada heran, pas hari kamis kemarin itu, aku dan suami bisa sampai kantor tepat waktu padahal temen2 banyak yang ga nyampe kantor krn terhadang banjir.. Alhamdulillah..

    Bener-bener sampai kantor baru tuh sadar udah banjir dmn2 dan mikir gmn pulangnya. Alhamdulillah pulang juga ga begitu macet krn lewat jalan2 kecil *enaknya pakai motor

    Pokoknya bersyukur banget kemarin.. semoga ga kejadian lagi ya banjir seperti ini di jakarta..

    Mbak Bekasinya mana> aku jug abekasi loo... hihihi ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah beruntung bgt mbak.. iya enaknya pk motor gitu.. makanya suami sy lebih milih pk motor kl ke kantor :)

      Hapus
  13. Untung Malang Bebas banjir, walaupun tiap hari pasti hujan. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah bebas banjir, udaranya masih sejuk pula ya.. :)

      Hapus
  14. bener2 emang bajir besar banget ya kamis kemaren. Tapi Alhamdulillah daerah tempat tinggal ku dan juga akses menuju kantor ga kena banjir samsek..
    moga2 ga akan ada lagi banjir2 kek kemaren yaa..aku liat di pluit aja bloman surut2..:,(

    BalasHapus
    Balasan
    1. beruntung bangeeettt...

      papah sy sp hari ini blm ngantor mbak krn kantornya di pluit, masih blm surut juga

      Hapus
  15. Saya orang Jambi. Tinggal di daerah tidak jauh berbeda dengan di Jakarta. Beberapa tempat daerah kami juga dipenuhi banjir. Entah bagaimana pemerintah mengatur sanitasi. Takutnya, kalau banjir di mana2. Seluruh Indonesia bisa tenggelam nih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih kesadaran hrs di mulai dr skrg jgn sp nunggu parah

      Hapus
  16. Banjir tahun ini emang parah banget ya kak.. sampai katanya istana negara aja ikut kebanjiran..
    Alhamdulillah Aisya sih tinggal di Bogor, jadi nggak banjir deh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuo makanya hrs mulai sadar diri nih :)

      Bogor gak banjir tp sering juga ya kirim banjir.. hehe..

      Hapus
    2. ngirimnya sering, menerimanya jarang.. ^^

      Hapus
  17. astaghfirullah,,,ngeri bangettt mbk,kayak sungai yang lebat airnya..ngeri bgt

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ngeri. mudah2an gak sp kejadian lg..

      Hapus
  18. wah.. serem ya? :O
    untung lagi di Bogor..

    BalasHapus
    Balasan
    1. pindah ke bogor skrg atau kebetulan lg di bogor? :)

      Hapus
  19. Berharap semoga gak ada lagi banjir besar di Jakarta...
    Mungkin kalo kantorku masih di Thamrin, aku gak masuk kerja juga soalnya di dpn kantor lama udah kaya sungai :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya serem juga ya liat yg di thamrin itu

      Hapus
  20. daerah yang penuh perjuangan untuk melalui banjir tuh... kita harus bisa menjaga lingkungan nih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl lingkungan di jaga kita juga yg nyaman ya :)

      Hapus
  21. Duh banjir kali ini bikin deg-degan... sampai-sampai saat tadi hujan deras saya langsung deg-degan, takut tiba2 banjir pas di tengah jalan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah 2 hari ini lagi ujan lagi ya.. semoga jgn sp kejadian lg deh :)

      Hapus
  22. banjirnya parah bangeet, tapi daerah jaksel ga banjir loh, padahal biasanya bintaro banjir

    BalasHapus
    Balasan
    1. tumbeeeennn pdhl biasanya Bintaro rajin banjir ya..

      Hapus
  23. Aku Jumat gagal berangkat ke kantor. Wahahaha. Sudah sampe Bekasi Barat, sepiiiii. Mau naek Feeder, Kemang dah kayak lautan. PUlang ajah lah. :p

    BalasHapus
  24. Saya ingat tanggal 25 oktober itu, ada kenangan tersendiri ditanggal iru, sama kayak enak, saya juga stuck dijalan berjam2, kalau tdk salah itu hari jakarta macet total.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup tgl 25 oktober itu parah bgt mecetnya..

      Hapus
  25. saya..juga terjebak banjir berjam2 di jalan...di saat mau ke tp keja....pd kamis kmrn...

    moga ga keulang lagi deh..banjirnya..tetep waspada :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. jgn sp keulang lagi.. kapoookk.. :)

      Hapus
  26. mungkin perlu diusulkan ke pemerintah
    agar jakarta dikasih label kota perjuangan
    mau lewat saja kudu berjuang mati matian...
    hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. mayoritas warganya bener jd pejuang ya :)

      Hapus
  27. Semoga jakarta segera bebas banjir ya mba chi, yang terpenting bebas sampah dulu di sungai-sungainya. Semoga pas banjir 5 tahunan mendatang sudah bisa tercover penanggulangannya supaya enggak seperti sekarang. btw, k'aie so sweet banget ya#meleleh

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga gak ada lg banjir 5 tahunan ya :)

      iya sih bikin meleleh tp tetep aja sy gak mau kl hrs kena macet berjam2 hahaha..

      Hapus
  28. Semoga abis musibah banjir ini, org2 makin sadar kebersihan lingkungan yah mba Myr :)

    BalasHapus
  29. kudu harus sabar dan ikhlas kalau mau jadi warga Jakarta sekitarnya ya he..he..

    BalasHapus
  30. makanya pengen pindah ke bandung ni.. udah rudett liat jkt macet n banjirr :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. tp Bdg kl long wiken maceeeettt... hehe..

      Hapus
  31. Jakarta oh jakarta..itulah salah satu alasanku resign mba Myra, kalo udah ujan macetnya tambah parah...eh aku suka bingung deh mau manggil mba Chi ato mba Myra ya? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup kadang bikin cape hati kl udah kena macet..

      panggil Chi atau Myra bole kok.. tersera aja :)

      Hapus
  32. waduh... 10 jam di jalan??? gak kebayang deh..
    macet dan banjir memang persoalan yang gak ada habisnya ya.. semoga ke depan lebih baik..

    BalasHapus
    Balasan
    1. cape bgt dan paling kasian itu anak2..

      Hapus
  33. turut prihatin Chi..
    semoga ke depannya ada perbaikan..
    kasihan liatnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. thx mbak..

      setuju, semoga ada perbaikan :)

      Hapus
  34. Saya sering mendengar dari sodara yang tinggal di jakarta, memang hidup disana perlu kesabaran dalam banyak hal. Kondisi yang seperti itu tetap saja menjadikan jakarta kota tujuan untuk meraih banyak impian. Dan saya lebih senang tinggal di desa

    BalasHapus
    Balasan
    1. lebih tenang ya pak hidup di desa :)

      Hapus
  35. Perjuangan K'Aie benar2 TOP begete, Teh. ;)
    Kalau melihat berita banjir di TV rasanya sedith. Benar2 prihatin. Semoga yang terkena bencana banjir tetap diberi kesabaran ya, Teh.


    Lekas sembuh untuk Nai sayang. ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pokoknya bikin istrinya meleleh.. hehe..

      aamiin.. semoga ya..

      Hapus
  36. Meski bencana datang tak melihat tempat dan waktu, barangkali hidup di desa perlu dipertimbangkan mbak? hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy dan suami dari lair udah di Jkt dan sekitarnya.. Jd bs di blg Jkt itu ngeselin tp bikin cinta juga.. hehehe..

      pernah ngobrol sih tp suami blg, kl utk skrg lebih nyaman di Jkt apapun kondisinya :)

      Hapus
  37. Moga2 gak banjir ya..dah stress duluan nie dan jadi malas berangkat..karena jalur kerja jalur Banjir ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya jd bingung gimana pulang dan perginya ya.. blm lagi perjuangannya..

      Hapus
  38. banjir melanda dimana2 khususnya ibukota
    nonton di TV kasihan melihat mereka yang terkena banjir, yang lebih parahnya banjir di jakarta juga sampai ke perkotaan, dan banyak kantor2 dan gedung tinggi yang terkena banjir, dampaknya semua aktivitas jadi terhambat, semoga pemerintah dapat menanggulanginya serta kesadaran masyarakat itu sendiri :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup arus kesadaran kita semua krn pada akhirnya manusia juga yg rugi :)

      Hapus
  39. BANJIRRRRRRRRRR, BEncana Ibu KOta. derita Bapak Kota...... mari buang sampah pada tempatnya, emang 2 tahn yang lalu ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl yg sy ngalamin macet sp 10 jam itu ya 2 tahun yang lalu :)

      Hapus
  40. wah ceritanya seru juga ya..? yang ngalamin serem plus kesel bt sebel. tapi yang baca critanya asyik banget nih, soalnya penasaran hehehehe..

    semoga banjir jakarta cepet bisa di atasi sobat. amin amin amin....

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin..

      penasaran gimana rasanya kena macet ya.. :D

      Hapus
  41. Sekarang sudah aman kan say.....semoga gk banjir lagi ya
    miris lihatnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah aman.. gimana kabarnya mbak? udah lama gak keliatan nih.. :)

      Hapus
  42. Balasan
    1. Jakarta di cinta tp di benci juga :D

      Hapus
  43. Macet karena banjir, beuh pasti bener2 membosankan. Semoga Jakarta dan Bekasi segera memiliki solusi terbaik tanggulangi banjir. Ya biar gak nyalahin orang Bogor hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ih ada org Bogor gak mau di salahin.. hehehe..

      Iya sih.. yg salah itu salah satunya sampah yg di buang sembarangan sm masyarakat.. Air dr Bogor yg mengalir gak akan jd banjir kl sampah gak sembarangan di buang ya :)

      Hapus
  44. wahaha bener banget mbak kemarin pas jakarta hujan terus dan banjir saya sempat seminggu disana karena ada pekerjaan.. yang rencananya mau lebih lama lagi tapi udah gak kuat karena jakarta banjir dimana mana yang walhasil gak bakalan efektif untuk kemana-mana karena macat dsb.. akhirnya pulanglah kita ke cirebon.. kalau di cirebon sehujan-hujannya setiap hari alhamdulillah gak sampai banjir :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah pas lagi di Jakarta ketemunya malah banjir ya jadi bener2 yg di nikmati bajirnya.. hihihi.. semoga gak kapok ke Jkt lagi ya :D

      Hapus
  45. Meski harus punya stock sabar yang banyak, tapi saya tidak pernah menyesal merantau di Jakarta hehehe. Secara tak langsung, Jakarta telah banyak merubah hidup saya dan keluarga saya soalnya :D

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge