Senin, 30 Maret 2009

Raport

Raport

Raport ini terinspirasi dari mamah mertua. Mamah mertua itu rajin banget ngumpulin hasil karya anak-anaknya. Masing-masing anak punya map sendiri-sendiri. Waktu Chi baru-baru nikah sama Kak Aie, mapnya kak Aie diliatin. Ih... lucu banget deh. Walopun itu bukan hasil karya Chi, tapi ngeliat hasil karya suami ketika masih kecil rasanya seneng banget. Lucu-lucu aja gitu.. Gara-gara kejadian itu Chi jadi punya niat untuk ngumpulin semaksimal mungkin hasil karya anak-anaknya Chi..

Alhamdulillah niat itu terlaksana. Sedikit-sedikit Chi mulai ngumpulin. Masing-masing anak punya mapnya masing-masing. Sekarang udah lumayan banyak hasil karya yang udah Chi kumpulin.

Ternyata manfaat ngumpulin karya-karya itu gak perlu nunggu mereka udah gede trus bernostalgia loh. Sekarang pun Chi udah bisa ambil manfaatnya. Kayak misalnya nih, Keke itu suka gemes kalo liat hasil mewarnai adeknya yang menurut dia jelek. Banyak keluar garis & acak-acakan. Kalo udah gitu dia pengennya nyelesain aja semua kerjaan adeknya.
Berkali-kali Chi jelasin kalo adeknya masih harus banyak belajar. Nanti juga lama-lama tambah rapi mewarnainya. Tapi agak susah keliatannya. Udah berkali-kali di kasih tau, tetep aja Keke bilang kalo mewarnai Nai jelek banget.

Akhirnya Chi kasih liat hasil mewarnai dia waktu seumuran Nai. Ternyata sama "jeleknya". Hehehe... Pertama sih dia kayak gak yakin kalo itu adalaha hasil karyanya. Tapi lagi-lagi Chi jelasin kenapa dulu hasilnya seperti itu, ya karena Keke masih harus banyak belajar. Alhamdulillah sekarang gak selalu maksa. Bisa lebih ngerti kalo suatu saat nanti adeknya pun akan bisa mewarnai rapi.
Trus Insya Allah Chi kan ada rencana mau HS untu anak-anak ke depannya nanti. Untuk awalnya Chi rencana mau HS tunggal. Jadi karena gak ada raport, makanya Chi pikir perlu banget bikin raport sendiri. Sebagai catatan akademisnya anak-anak. Selain blog ini yang Chi anggap sebagai raportnya anak-anak, map hasil karya itu pun juga Chi anggap sebagai raportnya anak-anak deh..

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Minggu, 29 Maret 2009

Nostalgilaaaaaa......!!!!! Part-3

Di bagian akhir ini Chi mau cerita tentang kantin & temen-temen yang dateng kemaren..

Nostalgila kantin...


Dulu waktu Chi SD kantinnya ada 2. Deket aula sama deket halaman sekolah (ada ruang kecil gitu). Sekarang yang deket aula udah jadi koperasi. Jualan perlengkapan pramuka. Kantin yang di halaman sekolah juga udah geser dikit tempat, walopun masih di deket-deket situ juga. Yang jualan tinggal Pak Tulut. Bu Min & Pak Min udah pulkam (malah katanya sie udah berpulang, entah salah satu atau dua-duanya deh..)

Sebelumnya kita sepakat untuk patungan sebesar Rp. 20.000,-/orang. Untuk konsumsi. Jadi ceritanya kita pengen menghadirkan makanan waktu kita SD dulu. Bihun goreng, lontong, combro sama ketan.. o'ya sambel kacangnya gak ketinggalan. Minumannya sirop sarang sari rasa mocca, jeruk keprok sama rasa sarsaparilla.

Untuk makanan kita minta Pak Tulut yang bikinin. Tapi minumannya cari sendiri. Rada-rada susah cari sirop sarang sari dengan 3 rasa itu, sekarang kan kebanyakannya rasa pisang ambon sama vanilli. Jadi tengkyu banget deh buat temen Chi yang berhasil menemukan sirop itu (sampe cari di pasar tradisional & di kasih tau 'ma temen utuk datengin kantor pemasarannya di Cikini).
Yup.., makanan & minuman siap sedia.. Siap di santap. Pada bernostalgia tuh sama makanan yang dibikinin Pak Tulut, trus minumnya gak pake gelas tapi cukup pake plastik dikasih es batu & sedotan. Mantaaaappp... Hehehe...

Ternyata gak semuanya bernostalgia. Ada 1 orang temen Chi yang baru nyobain makanan itu di SD. Katanya dulu waktu SD gak dikasih jajan sama ibunya, karena ibunya ngelarang untuk jajan. "Baru tau gue, Dit. Kasian deh.. Hehehehe..."

Nostalgila temen-temen...


Reuni ini pasti gak akan terlaksana kalo gak ada temen-temen dong... Biasanya reunian Chi 'ma temen-temen SD itu tiap kali temen Chi (namanya Fivi) lagi pulkam. Dia sekarang tinggal di Australi. Sebenernya gak cuma dia aja temen Chi yang tinggal di sana, tapi yang selalu jadi provokator untuk ketemuan ya dia itu. Makanya tiap kali dia pulang kita suka ketemuan. Tengkyu Fi!!


Beberapa reunian terakhir Chi gak ikut. Selalu aja bentrok 'ma acara keluarga. Makanya pas kemaren dateng agak sedikit takjub aja liat temen-temen, terutama yang cowok. Wajahnya sie ada yang berubah, ada yang enggak. Tapi badannya itu loh.. wow!! subur-subur semua!! Kayaknya cuma 1 orang yang tetep kurus. Berarti pada sukses ya. Hehehe... Yang cewek mah standar lah badannya, gak terlalu banyak perubahan.

Gak usah banyak cerita lah tentang temen-temen dan ketemuan kemaren. Pokoknya seru abis kalo kata Chi. Temen-temen yang dateng juga pada komentar yang sama. Malah yang gak ikutan pada ngiri tuh. Hihihi...

Ada rencananya sie pengen ketemuan lagi.. Trus sejak reunian itu, di FB juga mulai ada saran-saran kalo ketemuan-ketemuan selanjutnya jangan cuma sekedar reunian & seneng-seneng aja tapi sebaiknya bikin sesuatu yang bisa bantu para guru-guru (gak cuma Pak Reza). Ada yang kasih saran untuk bikin sumbangan lagi (malah terakhir Chi baca di FB udah terkumpul lagi sejumlah uang trus disalurin ke beberapa guru. Alhamdulillah...). Temen Chi yang jadi dokter sekarang berinisiatif mengajak temen-temen satu angkatan yang jadi dokter juga untuk memberikan bantuan dari segi kesehatan (untuk angkatan yang diatas atau di bawah kita pengen ikutan sie gak apa-apa.. Malah seneng tuh..). Ada yang ngasih usulan untuk bikin lelang lukisan-lukisannya Pak Reza. Banyak saran lah.. Mudah-mudahan bisa terlaksana ya.. Semuanya kan berniat baik.. :)

Ujung-ujungnya mall juga..


Abis ketemuan kita ke mall. Ujung-ujungnya nge-mall juga. Hehehe... Emang gak semua sie. Cuma sebagian kecil aja. Yang lain bubar karena ada urusan masing-masing. Yang ikut ke mall karena belom gak ada lagi acara & pada laper lagi. Hehehe...

Tadinya sie mau ke Sency (eh apa PP ya? lupa deh..) Tapi Chi minta ke Grand Indonesia (GI) aja. Belom pernah kesana soalnya.. Jadi mumpung lagi ada di daerah pusat ya sekalian aja liat GI (penasaran 'ma air mancur menarinya nih.. Hehehe...).

Telepon ayah untuk nyusul ke GI. Langsung cari tempat untuk makan siang.. Abis itu liat air mancur menari deh. Nai awalnya agak takut (suaranya berisik katanya). Sepanjang acara dia tutup kuping terus. Kecuali pas bagian akhir dimana bubble pada berjatuha. Wiii seneng banget tuh anak. Lari kesana-kemari buat nangkepin bubble.. Kayaknya mereka lebih seru nangkepin bubblenya daripada menikmati air mancur menari..

Abis itu pulang. Gak berasa udah sore aja... Cape tapi puas banget hari itu...

Continue Reading
12 komentar
Share:

Kamis, 26 Maret 2009

Nostalgilaaaaaa Part 2

Di bagian ke-2 ini Chi mau cerita tentang guru-gurunya..

Nostalgila Guru-Guru..

Disana kami bertemu dengan 4 orang guru, yaitu Pak Chip (sekarang jadi Kepala Sekolah SD Trisula), Pak Reza (guru ekskul menggambar), Ci' Neni (sekarang jadi kepala sekolah TK Trisula. Khusus untuk guru-guru TK kami memanggilnya denga sebuta Ci' bukan Ibu), dan ada Bu Nourma (udah pensiun dari tahun 2000). Kata temen-temen Chi sie ada juga guru-guru pensiun yang diundang tapi pada berhalangan hadir. Sayang sekali ya.. Mudah-mudahan lain kali masih bisa ketemu.

Pertemuan berlangsung hangat. Beda lah rasanya. kalo dulu sama guru tuh kayaknya ada rasa takut... hehehe... Sekarang kami hormat sama mereka, rasa takut udah gak ada lah. Malah beberapa temen Chi sempet foto-foto sama pak Chip di ruangannya (Chi gak ikutan karena lagi asik ngobrol 'ma Pak Reza). Kalo sekarang sie pada berani foto-foto diruang kepsek, kalo dulu ini termsuk tempat yang dihindari untuk masuk kesini. Hahahahah... Seneng deh beliau semuanya masih inget sama kami. Obrolan juga gak kaku..

Chi suka denger kalo ada seorang guru yang merasa bahagia apabila mendengar ada mantan anak didiknya yangsukses. Apalagi kalo anak didiknya itu masih mengingat gurunya.. Tapi Chi sebagai mantan murid di SD Trisula juga ternyata merasakan kebahagiaan yang sama ketika guru-guru masih inget sama Chi bahkan baik/nakalnya kita-kita di masa lampau.. Wiii... seneng banget deh.. Bayangin aja, seorang guru pastinya dia gak cuma ngajar 1-2 orang murid aja. Beratus-ratus murid udah dia didik. Kalo ternyata guru tersebut masih ingat sama mantan anak didiknya, apa gak nyenengin tuh namanya...


Malah ada 1 orang guru Chi waktu TK, namanya Ci' Neni yang antusias banget. Baru pandangan mata aja (halah.. kayak pacaran aja. Hehehe...), Ci' Neni udah langsung nyapa "ini Chichi kan? Ya ampun.... 'gimana kabarnya? Adek dimana? Mamah juga gimana kabarnya?..." Pertanyaannya berentet & panjang kayak kereta api. Hihihi... Tapi Chi seneng banget dengernya. Berarti Ci' Neni masih inget Chi. Padahal udah lama banget gak ketemu. Seperti halnya dengan guru-guru lain kami pun ngobrol dengan hangat. Seru...!!!

Nostalgila Pak Reza


Ini salah satu guru yang ada di reunian kemaren. Jujur aja kami semua merasa prihatin dengan kondisinya Pak Reza. Kalo liat foto bersama-sama yang di atas itu, Pak Reza kayaknya seumuran sama bu Norma ya (yang berjilbab hijau muda). Padahal salah banget loh.. Bu Nourma sekarang umurnya udah 70-an. Pak Reza paling sekitar akhir 40 atau awal 50, ya kira-kira seumuran 'ma Ci' Neni lah..

Pak Reza ini dulu termasuk guru favorit. Ngajar kesenian (ngegambar & ngelukisnya jago), masih muda, baek, ganteng pula.. Gak heran kan kalo jadi guru favorit. Menurut cerita temen Chi dulu dia pertama kali di ajarin main gitar 'ma Pak Reza. Trus itu gitar dikasih ke temen Chi supaya temen Chi itu bisa terus belajar gitar. Baik banget kan Pak Reza itu..

Tapi keadaannya sekarang menyedihkan. Belom lama ini Pak Reza kena stroke. Waktu Chi ketemu itu emang keliatan sie tangannya kiri selalu ditekuk & selalu bergetar kayak orang abis kena stroke gitu. Badannya juga walopun tetep kurus kayak dulu tapi kok sekarang ringkih banget.. Kasian ngeliatnya..

Udah gitu kalo denger cerita dari temen-temen & Pak Reza sendiri katanya sekarang beliau cuma jadi guru ekskul menggambar. Duh! Guru senior disana cuma jadi guru ekskul sekarang. Istrinya juga sekarang jualan peralatan pramuka di SD Trisula ini. Kami semua bener-bener kasiaaaannnn.... banget ngeliatnya. Mungkin dengan masalah seperti itu makanya Pak Reza keliatan jadi lebih tua dari usia sebenernya ya..

Sebelum hari-Hnya, kami semua udah sepakat untuk menyumbang seikhlasnya buat Pak Reza. Pas reunian kemaren niatan itu kami laksanakan. Alhamdulillah terkumpul jumlah yang cukup lumayan menurut kami (gak usah di sebutin disini ya, gak enak rasanya). Semoga aja bantuan kami yang mungkin tidak seberapa ini bisa sedikit membantu Pak Reza ya.. :)

Nostalgila Angklung


Salah satu pelajaran favorit Chi yang lain selain kesenian adalah angklung... Rasanya kebanyakan temen-temen Chi sepakat sama pelajaran ini. SD Trisula jagoan loh urusan main angklung. Paling gak untuk ukuran DKI mah juara 1 terus.. (cuma sekali kalahnya.. hiks... hiks...).

Ada 2 guru yang ngajar angklung, namanya Pak Obie & Pak Kris. Tapi Pak Obie yang jadi pimpinannya (kalo ada Pak Obie, Pak Kris lebih banyak bantu-bantu aja). Dua-duanya galak. Apalagi Pak Obie... Jangan coba-coba bikin kesalahan main angklung di depan dia deh apalagi becanda. Bisa dimaki-maki.. Kalo perlu bakal ada benda-benda terbang yang bakal melayang ke arah kita..

Tapi Chi jadi mikir bedanya dulu 'ma sekarang. Kalo itu terjadi di jaman sekarang bisa-bisa itu guru di laporin polisi ya karena melakukan kekerasan. Dulu adem-adem aja tuh, gak ada yang masalah kayaknya... Hehehe...


Tapi biarpun galak aslinya baek kok, ramah. Kalo kita mainnya bener dia bakalan ramah, gak ada deh muka masam. Di luar jam pelajaran angklung pun kalo kita nyapa juga selalu di balas dengan ramah. Temen Chi pernah cerita katanya dia pernah berlama-lama ngobrol 'ma pak Obie (waktu itu kami udah pada jadi almuni). Katanya ngobrol sama Pak Obie ini asik banget. Trus temen Chi tanya, kenapa kalo ngajar suka galak banget? Kata Pak Obie, dia galak supaya kita serius & bener belajarnya. Terbukti sie kalo setiap kali lomba angklung SD Chi selalu juara 1.

Sekarang Pak Obie udah pensiun. O'ya yang suka liat acara 17 agustusan di istana negara, yang jadi dirijennya anak-anak sekolahan itu ya Pak Obie ini. Bertahun-tahun (dari Chi SD aja udah jadi dirijen di acara 17-an di istana negara) tapi sekarang udah diganti 'ma Adie MS kalo gak salah ya... Makanya sekarang kata Pak Obie beliau cuma jadi pengacara aja (pengangguran cari acara). Hihihi...

Duh ngobrolin angklung jadi kangen banget main angklung...

Dah ah... besok-besok lagi diterusin. Episode terakhir, yaitu nostalgila kantin & teman-teman tentunya..!!! Ditunggu lagi ya...

Continue Reading
15 komentar
Share:

Rabu, 25 Maret 2009

Menggambar Di Komputer

menggambar di komputer

Selama ini Keke kalo kalo pake komputer cuma untuk maen gam online aja. Tadi Chi mikir, kenapa gak di coba aja belajar gambar di komputer. Keke juga hobi gambar tuh..

Yang bakalan di gambar Keke udah ketebak banget. Pasti gambar mobil. Keke emang tergila-gila sama semua hal tentang mobil. Jarang gambar yang lain. Tadi juga Chi saranin untuk gambar yang lain dia gak mau, pokoknya mobil.

Chi cobain pake 2 software ke Keke. Pertama pake paint (gambar sebelah kiri), yang ke dua pake photoshop (sebelah kanan). Waktu Chi tanya dia lebih suka pake photoshop, gak mau lagi pake paint. Karya pertama baru 2 gambar diatas itu, silahkan dilihat ya.. :)

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Senin, 23 Maret 2009

Nostalgilaaaaaa......!!!!! (part 1)

Gara-gara booming FB kayaknya banyak banget ya yang bikin reunian. Coba aja liat ke mal-mal, pasti di resto-restonya selalu ada aja segerombolan orang sedang bereunian. Termasuk yang ikut tren seperti itu gak teman-teman? Hehehe...

Tapi reunian 2 minggu yang lalu itu (14 Maret '09), bisa dibilang bukan karena FB juga sih.. Sejak lulus SD kita masih suka saling contact. Malah sejak 5 tahun terakhir, paling gak setahun sekali kita ketemuan. Jadi bukan karena tren FB kan? Hehehe..

Reunian yang tanggal 14 Maret itu Chi rasain beda banget. Waktu tau reuniannya bakal diadain di sekolah aja, Chi udah seneng banget. Udah lama banget gak liat ini sekolah (sekitar 20 tahun lah). Apalagi denger-denger ini sekolah kondisinya mengenaskan.. jadi penasaran juga pengen tau.. O'ya anak-anak gak ada yang ikut. Mereka cuma nganterin aja abis itu jalan-jalan sama ayahnya ke ratu plaza. Pertama kalinya tuh Chi jalan-jalan tanpa anak-anak..

Kembali ke cerita sekolah.. Ternyata bener, sedih banget deh liat SD Chi sekarang. Kondisinya menyedihkan banget. Keliatan banget gak terawat. Kumuh, bobrok, debu dimana-mana.. Keliatan banget gak terawatnya. Untung aja nai gak ikut. Bisa-bisa asmanya langsung kambuh karena saking banyaknya debu.. Pokoknya bener-bener beda deh sama keadaan dulu. Bukannya bermaksud sok, tapi bisa dibilang dulu sekolah Chi ini termasuk sekolah yang punya gengsi lah.. Tapi kok sekarang sama sekali gak keliatan kesannya bergengsinya ya...
Dulu ini sekolah enak banget lokasinya. Daerahnya gak rame, walopun berada di pusat kota. Paling ramenya kalo lagi ada kereta lewat ajah (karena depan sekolah adalah rel kereta). Malah sesekali kita suka denger dentingan piano dari rumah almarhum Crisye (dulu kan Crisye tinggalnya di Menteng). Katanya sie itu Crisyenya sendiri yang main pianonya. Asik banget kan lokasinya...

Tapi sekarang berubah.. Rel kereta udah berubah jadi jembatan kereta. Mungkin sie maksudnya supaya lebih aman ya.. tapi akibatnya di bawah jembatan itu banyak kios-kios yang bikin kumuh pemandangan. Belom lagi area parkir yang cukup luas, sekarang banyak sekali kepotong. Jadi sempit deh jalannya. Parkir aja harus paralel. Bener-bener gak asik..


Trus dulu pager sekolah cuma pendek. Kayaknya syarat aja tuh pager. sekarang diganti sama gerbang tinggi & tertutup. Waktu liat itu pager, Chi langsung berpikir apa sekarang sekolah di jaman sekarang itu udah bener-bener gak aman ya..? Lucunya nih.. kata pak Reza (guru yang pernah ngajar Chi), sejak di pagerin tinggi justru malah sering kemalingan sekolahnya..


Selebihnya sie gak ada yang berubah, . Bentuknya tetep seperti itu. Kecuali catnya aja yang jadi ngejreng sekarang (ijo bo!!), sama yang Chi cerita di atas tadi keliatan gak terawat. Pohon beringin tua tetap berdiri tegak di pojokan sekolah. Ini pohon waktu Chi SD udah segede gitu, sekarang pun masih tetep gede. Kalo itu pohon bisa cerita pasti banyak banget yang bakal dia ceritain ya..

Denger-denger dari Pak Chip, kepala sekolah SD Trisula, katanya dalam waktu dekat SD Chi ini bakal dirombak total sama salah satu alumni SD Trisula. Katanya mau dibikin bagus lagi sekolahnya. Alhamdulillah... mudah-mudahan aja beneran ya.. Gak cuma janji aja.. Dan kalo itu beneran terjadi makin bersyukur chi udah main ke SD Chi ini. Karena berarti Chi sempet foto-foto sebelum ini sekolah dirobohin..

O'ya waktu Chi kesana, rasanya ini sekolah keliatan mengecil ya.. Perasaan dulu gede banget ini sekolah. Ternyata Chi numbuh juga. Kirain segitu-gitu aja. Hehehehe....

Biar gak kepanjangan, segini dulu ceritanya. Tunggu postingan berikutnya ya.....

Continue Reading
12 komentar
Share:

Aku Bisa

Bukan karena lagi musim kampanye trus terpengaruh sama slogannya Obama "Yes We Can" ataupun SBY dengan "Bersama Kita Bisa!", tapi ini lagu emang bagus banget menurut Chi. Lagu anak-anak tapi kualitasnya gak anak-anak (maksudnya? Hehehe...). Pokoknya liriknya oke, lagunya juga enak. Dengerin lagunya bisa bikin semangat loh.. Semangat ya..!! :)

AKU PASTI BISA
By : AFI Junior 1

Kadang ku takut dan gugup
Dan ku merasa oh oh tak sanggup
Melihat tantangan di sekitarku
Aku merasa tak mampu

Namun ku tak mau menyerah
Aku tak ingin berputus asa
Dengan gagah brani aku melangkah
Dan berkata aku bisa!

Aku bisa, aku pasti bisa
Ku harus terus berusaha
Bila ku gagal, itu tak mengapa
Setidaknya ku tlah mencoba

Aku bisa aku pasti bisa
Ku tak mau berputus asa
Coba terus coba sampai ku bisa
Aku pasti bisa….

Continue Reading
7 komentar
Share:

Minggu, 22 Maret 2009

Ada Yang Kangen Ternyata

Udah beberapa hari ini Keke manjanya lagi luar biasa. Gimana Chi gak bilang luar biasa.. Beberapa hari kemerin itu Chi bener-bener gak boleh jauh dari Keke. Bener-bener harus nempel sama Keke. Chi gak boleh ngapa-ngapain, sementara dia asik main sambil senderan di badan Chi. Kadang-kadang minta dipangku atau tidur-tiduran di kaki bundanya. Pokoknya bener-bener nempel deh. Chi jauh dikit aja (padahal masih di ruangan yang sama) dia bisa nangis.

Bingung juga sie kenapa Keke bisa jadi semanja itu. Tiap kali di tanya dia cuma bilang "Gak kenapa-kenapa cuma pengen deket bunda aja...." Tapi menurut feeling Chi sie kok rasanya gak mungkin ya dia tiba-tiba aja bisa berubah jadi semanja itu, kalo emang gak ada apa-apa.

Tiap saat Chi selalu tanya, ada apa? Ada masalah di rumah? Ada masalah di sekolah? Tapi Keke selalu bilang gak ada apa-apa. Hmmm... ngebingungin juga nih!! Belom lagi suka tanpa sebab nangis kayak yang sedih banget gitu. Padahal chi lagi ada deket dia.. Lagi-lagi dia bilang gak kenapa-napa. Duh bingung deh..

Kemaren Keke mulai mau terbuka. Awalnya sih dia bilang gak ada masalah apa-apa di sekolah, cuma masalahnya di rumah. Tapi dia gak tau masalahnya apa, pokoknya kalo di rumah Keke katanya suka merasa sedih aja.

Dikorek-korek terus 'ma Chi penyebab sedihnya. Ngobrol dari hati ke hati ceritanya.. Akhirnya meluncur juga deh pengakuan dia, kalo Keke itu kangen belajar sama bunda.. Hahahaha... Itu ternyata penyebabnya..
Emang sie Chi akui akhir-akhir ini Chi agak longgar ngasih pelajaran ke Keke. setiap hari sih Chi ajakin, tapi kalo Keke nolak ya gak Chi bujuk untuk belajar biarin aja. Bukan karena Chi lagi males juga. Tapi karena Keke juga sih..

Sekarang ini jadwal tidur Keke lagi berubah. Biasanya dia tidur siang sekitar 1-2 jam. Trus malemnya tidur jam 11. Tapi akhir-akhir ini dia susah disuruh tidur siang. Maunya main terus, walopun mainnya di rumah sih.. Karena gak tidur siang, tidur malemnya juga jadi lebih cepet. Jam 9 dia udah tidur. Tapi dari maghrib dia udah ngantuk-ngantuk sebenernya, cuma Chi tahan-tahanin, karena kalo tidurnya maghrib bisa-bisa nanti tengah malem dia bangun trus susah tidur lagi.

Biasanya Keke & Nai itu belajarnya malem, sekitar jam 7-an gitu. Tapi karena maghrib aja udah ngantuk, jadi agak-agak susah kalo di suruh belajar. Kalopun Chi paksa bisa-bisa rewel. Merubah jam belajar jadi siang juga bukan hal yang mudah. Gak bisa langsung di rubah gitu aja. Harus pelan-pelan. Karena selama ini kan Keke taunya siang itu untuk main, jadi kalo Chi paksa untuk belajar siang bisa-bisa menuai protes dari dia. Jadi harus pelan-pelan & bertahap..

Ternyata lama-lama Keke kangen juga belajar sama bunda ya.. Hihihi... Gak nunggu berlama-lama langsung aja Chi minta Keke untuk belajar membaca. Dapet tuh 6 halaman. Padahal kemaren disuruh belajar membaca 1 baris aja susahnya minta ampun.. Keke emang paling males kalo di suruh belajar membaca. Beda banget sama belajar berhitung, apalagi menggambar & mewarnai.

Abis belajar membaca trus belajar berhitung. Pokoknya kalo orang laper mah Keke tuh termasuk kategori orang yang sangat kelaparan. Hehehe... Semua yang dikasih dilahap abis.. Lucu aja kalo inget. Ternyata Keke merasa kangen juga belajar sama Bunda.. Hihihi... Alhamdulillah.. Chi juga bersyukur karena itu artinya Keke kan merasa nyaman di ajarin sama Chi (GR dikit boleh ah.. Hehe...).Hari ini sih Chi perhatian Keke udah balik ke normal lagi sikapnya. Manja-manja 'ma bundanya sih ada. Tapi gak kayak kemaren-kemaren dimana Chi bener-bener gak bisa ngapa-ngapain, gak bisa kemana-mana. Ternyata Keke bisa kangen juga.. Tapi lain kali lebih terbuka ya Ke.. Biar bunda gak bingung nih :)

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Kamis, 19 Maret 2009

Tanggung Jawab Guru

Sudah sering kali kita membaca atau mendengar tentang carut-marutnya sistem pendidikan kita. Dan betapa mirisnya nasib para guru dengan gajinya yang katanya kecil itu.

Tapi disini Chi bukan mau ngebahas hal di atas. Chi mau cerita kalo Chi punya beberapa teman atau pernah juga beberapa kali baca atau mendengar kalo masalah akademis adalah sepenuhnya tanggung jawab para guru. Temen Chi berpendapat tugasnya dia sebagai orang tua (suami & istri) adalah mencari uang. Maka sudah jadi tugasnya guru lah yang bertanggung jawab penuh terhadap pendidikan anak-anak. Mereka sebagai orang tua gak mau di bebani lagi dengan masalah akademis, seperti menemani anak mengerjakan PR atau sekedar mengajak mereka untuk belajar. Dengan kata lain mereka tau beres. Kan mereka merasa udah membayar sejumlah uang kepada sekolah, jadi urusan sukses atau gagal menjadi tanggung jawab guru & pihak sekolah.

Chi disini termasuk yang mempunyai pendapat berbeda ya.. Chi pribadi malah merasa gak nyaman kalo gagal & suksesnya anak-anak hanya berkat campur tangan guru. Kalo anak kita sukses, kita mungkin akan memuji anak & gurunya (tapi kalo chi pasti akan merasa ada yang hilang karena gak ikut jadi tim sukses anak kita). Sementara kalo anak kita gagal, kalo chi pribadi sie akan merasa menyesal karena selama ini gak pernah mau terlibat sama sekali.

Selain itu Chi juga jadi kasian sama para guru. Chi ngerasain aja berdasarkan pengalaman diri sendiri. Chi punya 2 anak aja rasanya tuh campur-aduk. Mungkin kebanyakan yang Chi tulis di blog Chi adalah cerita bahagianya Chi sama anak-anak. Tapi sebenernya di balik itu banyak juga cerita kesel, marah, sedih, kecewa, bahkan nangis sampe sesenggukan pun pernah Chi alamin dalam mengasuh anak-anak.
Mengasuh anak-anak itu gak mudah ternyata. Dari pertama kali punya anak aja, setiap hari Chi selalu berpikir gimana caranya supaya anak Chi senang terus... Dan rasanya walopun Chi udah berusaha untuk tetap menjaga perasaan anak, pasti sesekali ketemu juga ganjalan-ganjalan. Misalnya ketika anak gak mau nurut ketika di suruh mandi, lagi mas-masanya susah makan, susah banget untuk belajar maunya main terus, dan lain-lain. Duh kalo lagi ngalamin masa seperti itu rasanya pengen ngeluarin segala emosi deh.. Tapi ya pastinya kita harus bisa menahan diri lah..

Ketika di karuniai anak kedua, jalan pun gak berarti menjadi lebih mudah. Karena anak bukanlah robot atau komputer yang bisa begitu aja di copas cara pengajarannya. Ada sesuatu hal yang dengan cepat bisa diterima Keke, tapi tidak dengan Nai. Begitu juga sebaliknya, walopun ada juga yang sama. Ya... namanya juga manusia, walaupun lahir dari rahim yang sama tapi kan punya sifat & watak sendiri-sendiri.. Jadi punya 2 anak berarti Chi & Kak Aie nyiapin 2 formula juga..

Nah sekarang balik lagi ke masalah guru. Diatas tadi Chi nulis, Chi punya 2 anak berarti ada 2 formula yang Chi bikin. Jadi kebayang gak sih berapa banyak guru harus menyiapkan formula? Katakan ada 10 murid aja di dalam kelas berarti ada 10 formula yang harus di siapkan. Wiii... apa gak pusing tuh!!

Materi yang di ajarkan seorang guru kepada muridnya mungkin sama. Tapi setiap murid pasti punya sifat, watak masing-masing. Ada yang mau duduk manis, ada yang gak mau diem asik sendiri, ada juga yang suka gangguin teman-teman sekelasnya, dll. Kemampuan pun berbeda ada yang cepat menangkap pelajaran, ada yang sedang, ada yang lambat.

Chi pribadi sih gak pernah berpikir anak yang cepat menangkap suatu pelajaran berarti lebih pintar daripada anak yang lambat. Faktor keterlambatan bisa macem-macem. Salah satunya adalah bisa jadi si anak gak cocok dengan metode yang diajarkan. Contohnya dalam pelajaran matematika aja itu ada beberapa macam metode. Ada metode kumon, jarimatika, sempoa, dll. Nah anak yang lemah dalam metode kumon bukan berarti dia lemah dalam pelajaran matematika. Coba aja diganti metodenya, dengan jarimatika misalnya. Bisa jadi dia akan menjadi nomer satu di kelasnya.

Tapi Chi pikir pasti akan berat rasanya bagi seorang guru untuk mengajarkan macam-macam metode berdasarkan kemampuan si anak. makanya sekolah biasanya kan cenderung memberikan 1 metode aja, trus kemampuannya si anak di lihat dari nilai atau ranking.

Di sinilah peran orang tua menurut Chi. Apabila anak kita dianggap lemah, kita jangan buru-buru menyalahkan pihak sekolah yang tidak mampu mengajar atau menyalahkan si anak. Coba cari tau.. Bisa jadi dia tidak lemah, hanya saja gak cocok dengan metode di sekolahnya atau ada masalah lain..

Nah itulah kenapa kalo Chi kurang sependapat kalo orang tua hanya menyerahkan sepenuhnya masalah pendidikan kepada pihak lain. Chi memang bukan seorang pekerja kantoran, tapi Chi pikir sesibuk apapun kerja kita di kantor kenapa gak sedikit menyisihkan waktu kita untuk menemani anak belajar? Paling gak di Sabtu-Minggu. Gak perlu lah seharian, cukup sebentar saja rasanya udah cukup. Paling gak chi bisa liat itu dari ayahnya anak-anak. Sesibuk apapun ayah tetap mau menyisihkan waktu untuk mengajari anak-anak. Makasih banyak ya yah... :)Di sini Chi gak bermaksud memberiakn penilaian yang salah kepada teman-teman Chi atau pihak-pihak lain yang mempunyai pendapat sama dengan teman-teman Chi. Chi hanya mencoba memberikan pendapat saja. Lalu kita balikin ke masing-masing aja. Karena yang paling tau konndisinya kan diri kita masing-masing.. :)

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Rabu, 18 Maret 2009

Jarimatika

Sebelumnya Chi mau cerita.. Chi punya temen, dia cerita ke Chi kalo sejak sekolah anaknya jadi susah di ajak belajar sama dia, terutama dalam belajar membaca. Dia mengajarkan anaknya membaca dengan cara mengeja, sementara gurunya mengajarkan membaca dengan metode suku kata. Sejak di ajarin sama gurunya, si anak gak mau lagi di ajarin dengan cara ibunya. Kata temen chi sekarang anaknya lebih nurut sama ibu guru. Temen Chi pun menyerah. Lebih memilih urusan belajar ke gurunya (dengan kata lain jadi tanggung jawab ibu guru seluruhnya..).

Cerita kedua, dari Jakarta menuju Bandung banyak rute yang bisa kita pilih. Bisa lewat Cipularang, Jalan Cikampek yang lama, Puncak, Sukabumi, atau mungkin ada rute lain yang Chi belom tau. Chi sendiri lebih milih rute tol Cipularang. Jarak tempuh lebih pendek (jadi lebih cepet sampe), jarang kena macet. Beda sama temen Chi yang lain. Dia lebih milih jalur puncak. Alasannya walaupun lebih jauh & macet, tapi dia bisa lebih menikmati perjalanan. Bisa berwisata kuliner di puncak, udaranya pun lebih sejuk. Gak ada yang salah dengan pilihan kami berdua. Semua pilihan ada plus-minusnya. Tapi tujuannya tetep sama kan, sama-sama menuju Bandung.

Terus apa hubungannya kedua cerita diatas dengan judul postingan? Tentu aja ada.. Jadi ceritanya awal tahun kemaren chi ngalamin kejadian yang mirip-mirip pengalaman temen chi yang pertama. Keke gak mau diajarin lagi 'ma Chi. Cuma bedanya untuk kasus Chi dalam hal pelajaran berhitung..

Alhamdulillah Keke udah lumayan lancar belajar berhitung (tambah-tambahan). Bahkan sebelum sekolahnya ngajarin. Cara Chi ngajarinnya adalah simpan angka pertama di mulut, lalu angka kedua di jari. Contohnya gini.. 5+2=.... Nah Chi ajarin Keke untuk simpan anagka 5 dimulut. Angka 2 di jari. Nanti dia tinggal ngitung angka di jari. Mulai ngitungnya dari angka 6 karena yang 5 kan udah di mulut. Alhamdulillah sih Keke udah lancar, jadi Chi tinggal ngulang-ngulang aja..
Nah ternyata di sekolahnya diajarin berhitungnya beda. Pake metode jarimatika gitu. Waktu Chi ajak untuk ngulang pelajaran berhitung, dia gak mau pake cara Chi. Awalnya Chi sempet kaget, ngebujuk dia untuk pake cara Chi aja. Paling gak kalo di rumah pake cara Chi, tapi di sekolah caranya bu guru. Tapi Keke tetep gak. dia bener-bener menolak keras. Ya.. sedikit terjadi ngotot-ngototan sih.. Maklum deh sama-sama keras kepala dua-duanya. Hehehe...

Sempet terpikir untuk bersikap seperti temen Chi yang pertama. Lebih baik menyerahkan saja masalah akademis sepenuhnya ke guru. Apalagi selama ini kan Keke gak nemuin masalah dalam hal akademis. Lagian percuma juga, anaknya gak mau di ajarin 'ma bundanya.. Dan Chi sempet sesaat menikmati masa-masa itu. Gak ngasih dia pelajaran. Paling cuma tanya ke Keke & gurunya setiap hari gimana pelajarannya hari itu. Alhamdulillah laporan dari gurunya selalu memuaskan ya.. Trus Chi juga gak pusing mikirin hari ini belajar apa ya?

Cuma kok lama-lama Chi berasa ada yang ilang. Kayaknya gak nyaman aja buat Chi menyerahkan semua kegiatan akademis ke guru.. Mungkin karena sebelumnya terbiasa ikut terjun langsung kali ya.. Gak tau juga sie tapi berasa ada aja yang ilang gitu..

Chi mulai mikir, apa sebaiknya Chi mulai 'merubah rute' ya? Mulai ikutan belajar jarimatika. Tapi gimana caranya? Bener-bener blank sama jarimatika. Tanya ke Keke sih dia suka ngajarin, tapi bener gak sie yang dia ajarin itu.. Sementara dia juga kan baru belajar. Browsing lewat inet, bingung juga.. Harus mulai dari mana? Jangan-jangan ada banyak metode jarimatika lagi.. Mau nanya ke gurunya kok rada-rada malu ya.. Biarpun hampir setiap hari Chi berusaha menjalin komunikasi dengan gurunya Keke tapi kok agak-agak malu kalo harus belajar sama gurunya Keke....

Satu hal lagi kayaknya Chi rada males kalo harus belajar lagi. Kalo Chi harus ngajarin Keke pake jarimatika berarti kan Chi juga harus belajar dari nol. Karena Chi bener-bener gak ngerti dengan jarimatika. Duh!!

Gak cuma sekali - dua kali Chi mikir. Chi juga diskusi juga sama Kak Aie. Keputusan kami akhirnya sebaiknya Chi tanya ke gurunya Keke dulu.

2 hari yang lalu Chi mulai tanya-tanya. Minta di ajarin sama gurunya Keke. Ceritanya kursus kilat gitu deh. Hehehe... Abis itu mulai browsing lewat internet seperti apa jarimatika itu. Mungkin Insya Allah kalo ke toko buku kami juga akan cari buku tentang jarimatika.

Kemarin Chi mulai praktekin ke Keke. Hasilnya ternyata luar biasa.. semua menang, semua senang... Gimana gak senang coba, sekarang Chi bisa ngajak Keke untuk belajar bersama-sama lagi. Rasa kehilangan Chi karena Keke sempet nolak di ajarin sekarang udah gak lagi. Gak perlu ribut 'ma anak lagi. Aman, damai, happy.. Yippie...!!!

Keke pun merasa senang.. Kalo Chi pikir mungkin Keke senang karena dia merasa pilihannya di hargai oleh bundanya. Pilihan Keke adalah memilih cara jarimatika daripada cara yang diajarin bundanya untuk saat ini. Ya emang sih kalo dipikir-pikir gak ada yang salah juga dengan jarimatika. Toh mau pake cara apapun tujuannya tetep sama, Keke bisa lancar berhitung...

Hubungannya dengan cerita ke dua adalah, walopun Chi udah nyaman lewat tol Cipularang rasanya sesekali gak apa-apa juga kalo harus lewat Puncak. Memang sie lebih lama & banyak nemuin macet, tapi di nikmati aja perjalanannya.. Kalo cape ya brenti, nikmati suasana alam sekaligus wisata kuliner.

Nah begitu juga dengan jarimatika, walopun Chi rada males karena harus belajar dari awal tapi ya dinikmatin aja. 'Perjalanannya' kan berdua sama Keke ini... malah enak kan belajar bersama-sama.. Pusing sama-sama. Bisa juga sama-sama.. Malah tambah 1 penumpang lagi tuh.. Ayah ikutan juga belajar jarimatika. Jadi sama-sama merasakan suka-duka. Taelah... Hehehe...

Yuk belajar jarimatika :D

Continue Reading
14 komentar
Share:

Perkembangan Membaca Keke dan Naima

Sekarang Chi mau cerita tentang perkembangan membaca Keke. Alhamdulillah udah makin lancar. Sekarang malah dia udah ada minat untuk membaca tulisa-tulisan yang dia liat. Entah itu di buku, di TV atau bahkan di jalan. Lucu deh kalo dia lagi berusaha baca trus tulisan yang di TV atau di jalan udah gak ada (karena kelewat misalnya..). Dia suka rada kecewa dikit.. Gak apa-apa ya Ke, semakin sering latihan nanti kecepatan membacanya juga semakin cepet kok..

Seperti yang udah-udah, Chi emang berusaha untuk gak memaksa anak belajar. Membiasakan iya, tapi Chi juga berusaha kasih rangsangan-rangsangan supaya dia tertarik untuk belajar. Chi gak mau anak-anak belajar karena terpaksa. Mungkin mereka akan bisa, tapi hatinya bisa-bisa tertekan. Jadi biar mereka punya kemauan aja dulu. Chi cukup memberikan pengertian & rangsangan..

Makanya dalam membaca ini termasuk yang sekarang juga murni karena Keke yang udah mulai mau membaca. Suka sie Chi atau ayahnya minta dia untuk baca tulisan-tulisan yang ada di jalan atau di manapun. Tapi kemaren-kemaren dia belom mau. Ya udah kita gak maksa. Sekarang dia mulai tertarik. Suka berusaha membaca. Walopun suka kecewa kalo tulisannya menjauh, tapi kalo dia berhasil keliatannya seneng... banget!!

Gimana dengan Nai? Nai juga udah mulai tertarik dengan huruf. Suka tanya ini huruf apa? Walopun leih banyak ngejawab salah. Tapi Chi gak mau terlalu fokus seberapa besar Nai menjawab salah. Paling gak jangan terlalu sering mengkritik lah. Karena anak kecil juga bisa kesel loh kalo di kritik terus. Hehehe...
Kesalahan pelan-pelan akan di perbaiki. Yang penting sekarang meningkatkan minat membacanya dulu. Jangan sampe redup. Kalo udah semangat, di ajarin apapun akan lebih masuk biasanya..Ya segitu dulu deh perkembangan membaca anak-anak. Chi sie berharap mereka gak sebatas bisa membaca. Tapi mau menjadikan membaca itu sebagai hobi. Karena gak ada ruginya kok punya hobi membaca.. :)

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Sabtu, 14 Maret 2009

Cara Bunda Punya Anak?

Banyak orang yang bilang katanya kita sebaiknya tidah menabukan yang namanya sex education ke anak kita. Daripada si anak mencari-cari sendiri jawabannya di luar sana & ternyata salah jadi seaiknya kita sebagai orang tua menjelaskannya secara benar. Chi sih setuju dengan pendapat itu. Daripada anak kita nantinya salah jalan kan, lebih baik dia mendapatkan pendidikan tentang sex itu dari orang tua sendiri.

Tapi gimana kalo seorang anak berumur 5 tahu tanya gimana caranya bunda bisa punya bayi di perut? Reaksi pertama adalah kaget (gak nyangka bakalan dapet pertanyaan seperti itu. Masih kecil aja kan anaknya..). Kemudian berpikir keras (mencoba cari jawaban yang tepat. Tau sendiri deh anak seumuran Keke lagi besar rasa pengen taunya. Dikasih jawaban sekali, tanya lagi, tanya lagi...). Kalo gak bisa juga.. silahkan lemparkan pertanyaan itu ke orang lain. Hehehe....

Itu yang Chi alamin baru-baru ini.. Kaget trus bingung banget harus jawabnya gimana...

Bunda : "Ya.. yang kasih adek bayi itu kan Allah Ke.."Keke : "Iya tapi gimana caranya Allah bisa kasih ke perut bunda?"
Bunda : "Hmmm... gimana ya..?" *Duh bingung banget jawab!!*
Keke : "Emang Allah dateng gitu ke Bunda?"
Bunda : "Ya.. enggak gitu juga sih.. Tapi nanti Keke baru tau kalo Keke udah gede"
Keke : "Kenapa harus nunggu Keke gede sih. Emang kenapa Keke gak boleh tau sekarang?!!" *mulai protes nih Keke..*
Bunda : "Gimana ya.. Pokoknya nanti Keke akan lebih ngerti kalo Keke udah gede"
Keke : "Iya tapi kenapa bunda?"
Bunda : "Kayaknya Keke mending tanya ke ayah aja deh. Ayah biasanya lebih tau tuh jawabannya"

Chi mulai menyerah nih ceritanya. Hehehehe.... Gak lama ayah pun masuk ke kamar.. Keke pun langsung memberikan pertanyaan yang sama. Reaksi pertama ayah adalah.. bengong & kaget. Hehehehe... Sama aja yah ternyata.. Kemudian mulai bingung & garuk-garuk kepala. Hihihi...

Chi sih tadinya berusaha cuek, ceritanya ja'im... Tapi lama-lama gak kuat aja liat ekspresi ayah yang kayaknya bingung jawabnya (garuk-garuk kepala terus). Ketawa ngakak deh Chi. Hehehehe...

Ayah : "Jadi gini Ke.. Di perut bunda itu kan ada satu titik kecil. Nah nanti lama-lama titiknya itu besar. Trus keluar mata, tangan, kaki, sampe akhirnya jadi bayi deh.."
Keke : "Trus caranya titik itu bisa besar gimana?"
Ayah : "Kan bunda tiap hari makan. Makanan yang masuk keperut bunda itu masuk juga ke titiknya. Nah nanti lama-lama kan besar tuh sampe akhirnya jadi adek bayi trus dikeluarin dari perut"
Keke : "Oh... gitu ya Yah.."

Hah?! Udah gitu aja? Keke gak tanya-tanya lagi? Ampun deh.. ngobrol sama anak kecil emang gak bisa ketebak ya.. Kalo rasa ingin tahunya lagi besar banget dia bisa gak puas dengan satu jawaban. Trus bertanya kenapa, kenapa & kenapa? tapi kadang cukup 1-2 kali aja di jawab cukup. Ayah bener-bener beruntung nih. Gak perlu di tanya banyak-banyak 'ma Keke..

Lalu apakah kami sudah melakukan kebohongan atau pembodohan terhadap Keke? Karena orang dewasa pasti tau kalo gak mungkin tiba-tiba ada 1 titik di perut seorang ibu yang di kasih makan terus bisa jadi bayi. Emangnya tamagotchi. Hehehe...

Melakukan sedikit kebohongan mungkin iya. Tapi melakukan pembodohan rasanya gak deh. Kami pikir untuk saat ini itu jawaban yang terbaik yang bisa kami berikan untuk Keke. Karena rasanya gak mungkin banget menceritakan secara detil proses terjadinya seorang bayi kepada anak berumur 5 tahun.

Apakah temen-temen semua punya jawaban yang lain? Ya... kali-kali aja entah kapan Keke atau bahkan Naima bertanya pertanyaan yang sama lagi.. "Gimana caranya bunda bisa punya bayi?"

Continue Reading
21 komentar
Share:

Kamis, 12 Maret 2009

Long Wiken - Camping

Ini cerita long wiken kemaren. Ceritanya ayah ngajakin wiken di situ gunung lagi alias camping di Tanakita camp site Seneng banget dong di ajakin camping lagi di situ gunung. Apalagi udah lumayan lama gak kesana. Jadi gak usah pake mikir panjang ah, langsung di-oke-in.

Berangkatnya hari Minggu (hari Sabtunya jalan-jalan dulu, muter-muter Jakarta. Hehehe...). Awalnya yang semangat banget sempet rada ngedrop. Gara-gara kamera di HP rusak. Trus gak bawa camera digital pula. Chi sempet mikir, gimana mau seru kalo jalan-jalan gak ada kamera. Tapi mau ngebatalin kok sayang banget ya... Ya udah deh tetep berangkat aja. Kali aja dengan gak ada kamera lebih menikati kebersamaan. Karena biasanya kan Chi asik jeprat-jepret tuh. Hehehe...

O'ya untuk jalan-jalan kali ini Chi juga minjem asistennya mamah buat ikut. Chi pikir, kayaknya sesekali jalan-jalan bawa asisten boleh juga. Nyobain aja... Hehehe...

Dari rumah berangkat jam 10 (emang paling susah ya kalo mau berangkat pagi-pagi, pasti siang terus deh..). Udah kebayang deh pasti bakalan macet & makan siang di jalan. Soalnya tempatnya lumayan jauh..
Malesnya kalo jalan-jalan ke puncak atau situ gunung tuh selalu aja kena macet. Perasaan Chi belom pernah mulus, bebas hambatan kalo jalan-jalan ke daerah ini. Pasti kena macet. Dari mendekati pintu gerbang tol Cibubur, menjelang pintu tol keluar, trus setiap pasar yang kami lewatin pasti deh kena macet.

Perut mulai krunyuk-krunyuk. Chi sie pengennya makan baso. Tapi cari tempat makan baso yang bersih, yang ada WCnya (harus bersih juga) susah banget ya.. Ayah sih ngajakin makan ke Lido Lakes (tiap ke situ gunung pasti mampir dulu makan siang di lido lakes ini). Tapi Chi gak mau, pengennya baso... Mungkin karena gak kesampean terus makan baso jadinya rada ngotot.

Karena gak ketemu juga tempat makan baso yang sesuai kriteria, kami lalu mulai cari rumah makan yang terdekat (lido lakes udah kelewatan soalnya.. Males kalo harus puter balik lagi). Kami pilih makan di desa bumbu (bukan bumbu desa loh...). Kayaknya tempatnya asik banget makan di saung-saung pinggir sawah. Lumayan deh bisa nyantai-nyantai kayaknya. Tapi ternyata... oh ternyata... Penuh banget!!! Itu resto udah di booking semuanya. Wah kalo kayak gitu gak jelas deh kapan selesainya. Gak jadi deh kami makan di situ...

Emang rejekinya harus baso (niat awalnya juga makan baso sie... Hehe...). Dapet juga tempat makan baso sesuai kriteria. Rasa baso'nya sie standar lah.. (masih jauh lebih enak baso deket rumah. Hehehe...). Tapi tempatnya bersih, toiletnya juga. Jadi ya.. lumayan lah bisa lebih nyantai makannya sambil ngilangin pegel karena macet terus-terusan..

Mendekati situ gunung hujan mulai turun. Di mobil tambah dingin aja. Jadi nyesel gara-gara lupa bawa kaos kaki, sama celana panjang yang bahannya tebel banget. Sebetulnya kalo di bilang lupa juga gak sih. Tapi gak tau kenapa ya tiap kali mau berangkat ke situ gunung suka ragu-ragu untuk bawa pakaian yang tebel sama kaos kaki. Abis di rumah kan panas udaranya, jadi suka rada menyamakan kalo situ gunung juga gak akan dingin-dingin amat (padahal udah beberapa kali ke sana dan selalu aja merasa kedinginan..). Hujannya sie gak gede, gerimis tapi awet. Sampe kami tidur aja itu ujan belom brenti juga. Udah gitu di tambah kabut pula.

Ternyata ada enaknya juga sesekali bawa asisten & gak ada kamera. Anak-anak asik maen sama asisten. Chi samaKak Aie berduaan dong di tenda.... Hahahha.. Ya.. Gak berduaan juga sie.. Tetep ada anak-anak & asisten. Tapi karena kami pake tenda yang 2 kamar, anak-anak asik maen di kamar yang satu sementara Chi & Kak Aie di kamar yang satunya lagi.. jarang-jarang kan bisa berduaan 'ma Kak Aie, biasanya digangguin sama krucil-krucil.. Tadinya malah kami pikir anak-anak biarin aja sesekali tidur 'ma asisten. Pas ditanya mereka pun mau, tapi begitu saatnya tidur langsung deh inget sama bundanya. Hahahaha... emang belom pada bisa lepas nih. Hehe..

Tambah malem udara tambah dingiiiiiiin..... banget!!. Kak Aie ternyata bawain celana yang tebel itu (makasih yah..!!). tapi kaos kaki tetep gak bawa. ya udah deh gak apa-apa. Udah pake celana tebel, selimut tebel (bawa dari rumah, padahal di sana di sediain juga sleeping bag). Tetep belom ngilangin. Masih kedinginan... Tapi herannya anak-anak kok pada cuek aja ya.. Mungkin karena pada gak mau diem kali ya. Asik jumpalitan di kasur. Lari kesana-kemari. Gak di rasain dinginnya..

Mulai terasa hangat pas waktunya tidur. Mungkin karena kamarnya di resleting (namanya juga tidur di tenda jadi pintunya peke resleting. Hehe...) trus cuma dibuka sedikit aja tapi lapisan yang transparan tetep di tutup. Nyaman banget deh, tidur di kasur empuk, hangat pula... nyenyak deh sampe pagi. Paling awalnya aja Nai agak-agak rewel. Emang sie sekarang dia kalo di ajakin nginep suka rewel. Suka minta pulang. pengen tidur di rumah. Ya... lagi masanya aja kali. Dulu Keke juga gitu waktu seumuran Nai. Tapi sekarang udah enggak. Untungnya gak lama rewelnya, udah ngantuk banget & kecapean juga kali....

Bangun pagi seger banget dan tetep kedinginan. Anak-anak langsung sarapan. Chi gak sarapan, karena ayah nyediainnya roti. Chi itu gak terlalu suka roti. Jadi milih gak sarapan deh.. Abis sarapan Nai minta mandi. Nai emang dasarnya tukang mandi ya.. pagi-pagi udah minta mandi. Emang sih ada air hangat tapi apa gak kedinginan tuh abis mandi. awalnya sih bisa dibujukin. Tapi lama-lama minta terus. Ya udah deh di kasih.. Dia sih seneng aja. Mandi air hangat di shower. Maunya sih gak brenti-brenti tuh...Enak kali ya seger abis mandi, kena angin sepoi-sepoi jadi ngantuk lagi deh Nai. Ya udah tidur lagi (padahal masih pagi tuh..).

Gak banyak kejadian heboh & seru di camping kali ini. Mungkin karena kali ini kami camping hanya sekeluarga. Kalo kemaren-kemaren kan sama temen-temen kantor ayah trus terakhir 'ma sepupu-sepupu yang pada heboh-heboh. Jadi kali ini paling kegiatannya cuma santai-santai, makan sama tidur aja.. kalo anak-anak ya biasa lah gak mau diem lari sana-sini. Emang sie ada 1 orang temen ayah yang nginep juga di sana. Bawa keluarganya juga. Trus temen ayah yang jadi penanggung jawab di camp itu kan punya anak laki-laki juga seumuran Keke namanya Imung tapi Keke itu suka lama adaptasinya. Gak langsung mau main bareng. Kalo Nai sih gimana Keke, kalo Keke berani ya Nai juga berani.. Akhirnya setelah mau pulang baru deh Keke mau maen sama Imung. Jadi cuma sebentar banget maennya..

Pulang dari Tanakita camp site sekitar jam 4 sore. Kali ini gak perjalanan gak semacet waktu berangkat. Walopun tetep aja sampenya malem (jam 9 malem). Beli sate ayam & kambing dulu deket rumah. Sampe rumah keluarin barang dari mobil, makan malem trus tidur cepet deh (kecapean semua..). Cape tapi asik.. Kapan-kapan ajakin camping lagi ya Yah...!!

Continue Reading
15 komentar
Share:

Minggu, 08 Maret 2009

Cuma Orang Ganteng Yang Bisa...

Kejadiannya kemaren, di mobil pas lagi jalan-jalan..

Keke : "Ayah bisa ngbrol pake bahasa Jepang gak?"
Ayah : "Enggak"
Keke : "Kalo Itali?"
Ayah : "Enggak"
Keke : "Prancis?"
Ayah : "Enggak"
Keke : "Korea?"
Ayah : "Enggak juga"
Keke : "Hhhhh... emang cuma orang ganteng aja yang bisa ngomong pake bahasa Jepang, Itali, Prancis sama Korea!"

Chi & Kak aie spontan ngakak denger omongan Keke... Cuma orang ganteng? Apa hubungannya? Hahahahha....

Ayah : "Ayah kan ganteng Ke.."
Keke : "Ya enggak lah, buktinya gak bisa ngobrol pake bahasa tadi.."
Bunda : "Kalo gitu siapa dong yang ganteng?"
Keke : "Ya Keke lah. Keke kan bisa ngobrol pake semua bahasa.."

Waaaa....!!! Keke PD banget!!! Hehehehe.....

Continue Reading
15 komentar
Share:

Jumat, 06 Maret 2009

Keola is Turning 5!

Hari ini, 6 Maret 2009, Keke ulang tahun yang ke 5. Waktu bener-bener gak berasa ya.. Perasaan baru aja ngelahirin seorang bayi laki-laki mungil (BB lahir 3.99 kg termasuk mungil gak? Hehehe...), eh.. tau-tau sekarang udah 5 tahun ajah. Udah gak bisa dibilang balita lagi nie, apalagi di bilang bayi. Sekarang udah jadi anak lak-laki, sebentar lagi jadi remaja, trus dewasa, trus... trus... Bunda mikirnya kejauhan. Hehehehe...

Selamat ulang tahun ya sayang... Tambah sholeh, tambah cerdas, tambah ganteng (harus lebih ganteng dari ayahnya. Hihihi...), tambah dan tambah lagi deh! Pokoknya Ayah & Bunda selalu mendo'akan yang terbaik untuk Keke..

Acara hari ini, Keke sebenernya pengen ngerayain ulang tahunnya di sekolah. Tapi mintanya mendadak banget. Kurang dari seminggu. Padahal dari jauh-jauh hari chi udah nawarin mau di rayain apa gak. Kemaren-kemaren dia masih nolak, giliran udah mepet baru minta. Ya... karena Chi gak siap (Chi juga termasuk orang yang gak suka apa-apa serba mendadak sie..), jadi Chi bilang dirayainnya tahun depan aja. Pas Keke TK B nanti. Tapi mintanya juga jangan mendadak. Sekarang sie Chi bawain Keke susu kotak untuk dibagiin ke temen-temennya aja dan gak usah dirayain cukup do'a bersama aja sama guru & temen-temennya. Alhamdulillah Keke mau ngerti.. :)
Trus dia juga minta di bikin nasi kuning untuk di rumah. Tadinya sie chi mau bikin sendiri (udah cari resepnya di google), tapi alhamdulillah mamah mau bikinin. Bersyukur banget deh. Karena Chi belom pernah bikin nasi kuning sebelumnya, jadi kalo Chi yang bikin sendiri gak tau bakalan sukses atau gagal. Kalo mamah yang bikin kan kemungkinan besar sukses. Buktinya selagi Chi nulis cerita ini aja, nasi kuning udah siap tinggal di santap. Jadi tinggal nunggu yang ulang tahun pulang dari sekolah aja nih!

Mewakili Keke, Chi juga ngucapin terimakasih banyak untuk do'a & ucapan selamat baik dari keluarga ataupun teman-teman untuk Keke ya.. :)

O'ya Ke, dapat ucapan selamat ulang tahun juga dari pink panther tuh. Hehehehe... (Keke sekarang lagi seneng banget nonton kartun Pink Panther. Bisa ngakak-ngakak dia nontonnya).

Continue Reading
18 komentar
Share:

Selasa, 03 Maret 2009

Pancake

Chi tuh sebenernya suka masak, walo dilakuinnya kadang-kadang ajah. Hehehe... Cuma gak tau kenapa ya kalo urusan bikin pancake itu Chi paling males deh. Bukan gak bisa bikin adonannya, tapi pas dimasaknya itu loh kok ya gagal lagi-gagal lagi. Kalo gak gosong, pancakenya ancur. Robek gitu. Padahal udah pake teflon tapi tetep aja jadinya berantakan. Sementara kalo liat ayah yang bikin kok kayaknya mulus-mulus aja ya.. Akhirnya kalo urusan bikin pancake Chi jadiin tugasnya ayah deh. Hehehehe....

Tapi udah 1 bulan terakhir ini Nai itu tergila-gila banget 'ma pancake. Setiap hari nagih pancake. Kalo kayak gini ceritanya gak mungkin dong Chi minta tolong ayah. Masa' iya Chi harus minta ayah pulang dulu cuma untuk bikinin pancake? Mau minta dibikinin pagi-pagi sebelum ke kantor , rasanya mungkin udah kurang enak ya kalo ternyata dimakan 'ma Nai siang atau sore hari..

Yah terpaksa deh, demi anak Chi harus berusaha keras belajar bikin pancake lagi. Sekali bikin tetep gagal. Nyobain lagi.. Setelah beberapa kali akhirnya berhasil juga. Berhasil.... berhasil... berhasil... hore...!! (lagunya Dora the explorer).
Gimana rasanya? Yang pasti sie enak.. Eits! Chi bukan sembarangan muji loh. Tapi kalo gak enak kayaknya gak mungkin deh Nai setiap hari minta dibikinin pancake. Hehehehehehe......

O'ya karena nai mintanya tiap hari, jadi buat menghemat waktu Chi bikinnya adonannya untuk 2 harian. Jadi kalo sewaktu-waktu Nai minta sewaktu-waktu minta dibikinin Chi tinggal masak aja. Bikin adonannya lagi nanti pas anak-anak lagi tidur. Karena tau sendiri kalo masak bareng anak-anak, berantakan kemana-mana... Hihihi... Tapi sesekali sie Chi suka ajak juga mereka bikin pancake karena sesekali fun cooking gak apa-apalah tapi kalo setiap hari... Oh tidak!!!! Hihihihi...

Continue Reading
15 komentar
Share: