Thursday, January 31, 2013

Ketika Elang Datang...

Ketika Elang Datang...

Ketika pulang dari Tanakita (baca postingan "Jalan-Jalan Nekat - Camping"), K'Aie bilang kalo tepat 1 minggu lagi kami akan ke sana lagi karena K'Aie masih ada kerjaan. Udah pasti kami seneng banget dengernya..

Tapi beberapa hari kemudian K'Aie bilang gak jadi karena Tanakita lagi di booking sama 1 perusahaan minyak asing. Kata K'Aie minggu depannya lagi aja. Dan kalo di pikir-pikir pengunduran itu malah menguntungkan karena udah masuk liburan sekolah jadi bisa agak lamaan di sana..

Anak-anak tanya boleh gak ajak keluarga besar di Bandung dan di bolehin sama K'Aie. Rencana awalnya mau 3 hari 2 malam (22 s/d 24 Desember). Tanggal 25nya gak di pake karena kami pikir bakalan cape banget kalo terus sampe tanggal 25 terutama buat yang kerja, kalo anak-anak sih udah pada libur ya..
Tapi akhirnya cuma 2 hari 1 malam (23 s/d 24 Desember) karena musim liburan, Tanakitanya penuh. Kecuali kami sekeluarga yang tetep 3 hari 2 malam.

Kami sampe sana hari Sabtu sore menjelang malam. Ada yang harus di kerjain dulu, makanya baru berangkat siang.. Gak banyak yang kami lakuin di sana pada hari pertama apalagi langsung di sambut hujan gak berhenti..


Pagi hari di Tanakita


Besok paginya, rutinitas seperti biasa.. Bikin pancake dan sarapan.. Sambil menunggu keluarga besar dateng.. Anak-anak udah nanyain terus kapan kakek-neneknya dan keluarga besar dari Bandung dateng? Sebentar-sebentar nelponin terus..


Karena lagi banyak tamu, tempat pancake rame jadi mending bikin sendiri. K'Aie bawa alat masaknya dari rumah, tinggal minta adonannya aja :D
 
Nungguin keluarga besar dateng.. :)


Selain menunggu keluarga besar, yang mereka tunggu lainnya adalah MONYET. Kalo ke Tanakita udah gak aneh kalo sesekali melihat tupai loncat dari satu pohon ke pohon yang lain.. Tapi kalo monyet, itu baru kami lihat.. Kayaknya sejak area flying fox di pindah ke luar area perkemahan, monyet jadi sering keliatan di Tanakita.. Gak mengganggu sih.. Karena seperti tupai, mereka hanya berloncatan dari satu pohon ke pohon yang lain..

Dari tempat makan ini monyet bisa keliatan, tapi udah niru-niru suara monyet tetep aja gak ada seekorpun yang datang


Lama di tunggu-tunggu gak ada satupun monyet yang keliatan. Tupai juga gak ada.. Anak-anak sampe manggil-manggil niruin suara monyet tapi tetep aja gak keliatan..

Tiba-tiba waktu kami lagi ngobrol-ngobrol sama temennya K'Aie, kedengeran suara kayak melengking-melengking gitu dari langit.. "Wah ada elang tuh" kata temen K'Aie.. Kami pun langsung melihat ke langit..

Kelihatannya cuma kayak 2 titik hitam yang kompak meliuk-liuk.. Kalo yang satu ke kanan, pasangannya ikut ke kanan. Begitu terus..

Temennya K'Aie : "Pantesan dari tadi sepi banget gak ada monyet, gak ada tupai, gak kedengeran suara-suara.."
Chi           : "Emang kenapa gitu?"
Temennya K'Aie : "Kalo elang lagi keluar, sreeeeetttt suasana jadi sepiiii.. Pada ngumpet binatang-binatang.."
Chi           : "Takut dimangsa ya.."
Temennya K'Aie : "Iya.."
Chi           : "Tajem juga ya penglihatannya elang, padahal tinggi banget terbangnya.."

Chi emang pernah baca kalo matanya elang itu sangat tajam.. Tapi taunya dari membaca berbagai info. Gak pernah liat langsung. Baru kali ini liat langsung ketika elang datang mendadak suasana jadi sepi.. Begitu juga dengan binatang lain yang mempunyai insting kuat untuk bersembunyi jauh sebelum suara-suara melengking elang terdengar oleh kami..Menarik banget.. Pelajaran berharga banget termasuk buat Keke dan Nai juga karena mereka juga melihat langsung..

Setelah ini ada pengalaman berharga lagi buat anak-anak, masih tentang binatang juga.. Postingan berikutnya deh :D.. *sok bikin penasaran :p

Tuesday, January 29, 2013

Ide Membuat Postingan

Ide Membuat Postingan

Kemarin, sepulang sekolah..

Keke  : "Bun, nanti kalo Keke ulang tahun kita ke Pinisi lagi ya ajak sodara-sodara"
Bunda : "Boleeeeehhhh..."
Keke  : "Nah nanti abis Pinisi, jalan-jalan berikutnya kita ke Kidzania lagi. Ajak sodara-sodara juga"
Bunda : "Waduuuuhhh, bisa bangkrut deh Bunda" *Pura-pura ngeluh..
Keke  : "Ya gak lah Bun.. Malah Bunda bakal untung.."
Bunda : "Kok bisa?"
Keke  : "Ya Bunda kan jadi punya bahan ide membuat postingan di blog kalo kita jalan-jalan"

Gubrak!! Anak-anak mulai memakai blog sebagai alasan mereka.. Moga-moga berikutnya gak minta honor karena mereka selalu jadi tokoh utama di blog ini hehehe.

Sunday, January 27, 2013

Pinisi Edutainment Park

Pinisi Edutainment Park

Ketika Chi bikin postingan "Pilih Mana?", lalu di kolom komentar ada dari Pinisi Edutainment Park minta alamat e-mail Chi karena mau ngirim undangan, Chi langsung seneng banget. Apalagi setelah undangan itu Chi terima :)

Pinisi Edutainment Park bukan nama yang asing lagi buat Chi, karena Chi tau ini udah lumayan lama. Beberapa bulan lalu perumahan tempat Chi tinggal lagi bikin bazaar, dan Pinisi Edutainment Park buka stan di sana.

Karena masih punya anak kecil jadi yang namanya tempat bermain mau itu indoor atau outdoor selalu menarik untuk di tanya-tanya. Setelah banyak nanya,  Chi lalu diminta mengisi data-data diri dan juga nama sekolah anak-anak katanya sih mau coba promosi disana. O'ya waktu di bazaar itu Pinisi belom di buka..

Kebiasaan Chi kalo pengen pergi ke suatu tempat, suka cari info sebanyak-banyaknya dulu.. Salah satunya lewat internet.. Tapi masih susah banget cari info tentang temoat bermain Pinisi. Udah buka atau belom siiihh? Sempet tanya ke Mama Nia, yang waktu itu bikin postingan lagi jalam-jalan ke Pasaraya Blok M. Kata Mama Nia, Pinisi belom dibuka dan mama Nia pun berbaik hati nelpon ke Pinisi kapan bukanya udah gitu kasih tau Chi lagi.. Duh maaf ya jadi ngerepotin.. Tapi terima kasih banget deh *peyuuukk :)

Setelah di buka, PEP ternyata telpon ke Chi dan tanya kapan mau main ke Pinisi, tapi waktu itu belom sampe nawarin gratis sih cuma nanya ajah kapan mau kesana.. *penggemar gratisan.. Hehehe.. Apalagi sekolahnya Keke dan Nai (tapi anak TKnya) udah duluan ke sana sekitar bulan Desember 2012. Tanya-tanya ke ibu-ibu TK, jawabannya rata-rata positif jadi makin kepengen deh Chi ke Pinisi. Apalagi anak-anak setelah melihat webnya Pinisi (pinisi.co.id) trus liat foto-foto anak TK yang di pajang di dinding sekolah makin minta di ajak kesana.


Lagi mikir-mikir mau ke sana, eeehhh tau-tau dapet undangan untuk dateng kesana. 4 tiket grateeesss.. Yang namanya rejeki emang gak kemana dan gak bakal ketuker yaaaa.. Alhamdulillah.. :)

Hari Sabtu kemarin (26/1) kami berangkat ke Pinisi. Pas mau berangkat Chi buka email dulu ternyata ada dress codenya "A touch of Batik". Langsung aja ganti baju lagi.. Hehe..

Sampe sana sekitar jam 9.15, parkiran masih sepiiiii... Kami sempet bingung, dari parkiran masuk kemana karena pintu masuk ke toko masih pada tutup.. Yang nyala baru lift aja. Turun naik lift, masukin tiap lantai sama aja..


Jarang-jarang ke mall parkirannya masih gini.. Ya iyalah masih pagi.. Hehe..


Pas kami lagi bingung gitu, tau-tau dari lift keluar seorang satpam perempua dan tanya ada apa ke kami. Chi langsung tanya kalo mau ke Pinisi lewat jalan mana? Satpam itu bilang kalo toko baru buka jam 10 jadi kami di minta datang lagi jam 10. Chi bingung, di undangan kan kami di minta datang jam 09.30 tapi kok sama satpam malah kami di minta datang lagi jam 10?

Berkali-kali Chi jelasin kalo Chi datang kesana karena di undang oleh Pinisi Edutainment Park untuk datang jam 09.30. Tapi berkali-kali juga mbak satpam itu meminta kami untuk datang jam 10 tanpa sedikitpun kasih tau kami akses mana menuju Pinisi. Sampe akhirnya keluar dari lift seorang satpam pria dan bertanya ada apa?

Chi pun menjelaskan maksud kedatangan kami lagi. Dan kali ini tanpa perlu berdebat sama sekali seperti satpam perempuan tadi, kami langsung di antar ke jalan menuju Pinisi. Setelah sampai, dengan sopan mas satpam itu minta maaf untuk ketidak nyamanan yang sudah terjadi. Gak apa-apa, terima kasih banyak ya udah memberitahu kami bahkan sampai mengantar.. :)

Tapi mungkin ini jadi masukan juga untuk Pinisi ke depannya.. Harus lebih di perjelas lagi tanda jalan menuju Pinisi, apalagi setau Chi sesi pertama main di Pinisi itu kan di mulai jam 9 pagi sementara toko baru buka jam 10, kasian kalo pengunjung nanti ketemu seperti satpam perempuan tadi.. Bisa-bisa pegunjung Pinisi sesi pertama rugi waktu 1 jam :)

Dan di pintu masuk Pinisi ada tata tertib yang sangat jelas (poin no.9 *hapal karena Chi foto tatibnya :D) yang tertulis "Pengunjung akan diminta untuk meninggalkan Pinisi Edutainment Park pada setiap akhir sesi tanpa memperhatikan jam masuk". Nah kalo pengunjung jadi telat masuk karena dilarang sama satpamnya gimana tuuuuhh??

Di lantai 1 pintu masuk, kami di sambut dengan sangat ramah oleh pegawai Pinisi bahkan di antar sampe lantai 9 *berasa orang penting banget ya :p


Mau main yang mana dulu yaaaa..??


Begitu masuk lantai 9, kesan pertama WOW.. Kapal kayu besar di depan mata.. Chi emang kepengen banget foto di kapal itu tiap kali liat foto-fotonya Pinisi *ini malah bundanya yang kepengen.. :p

Tau kan kapal kayu Pinisi?


Pinisi adalah kapal layar tradisional khas asal Indonesia, yang berasal dari suku Bugis dan suku Makassar di Sulawesi Selatan tepatnya dari desa Bira kecamatan Bonto Bahari Kabupaten Bulukumba. Pinisi sebenarnya merupakan nama layar. Kapal ini umumnya memiliki dua tiang layar utama dan tujuh buah layar, yaitu tiga di ujung depan, dua di depan, dan dua di belakang; umumnya digunakan untuk pengangkutan barang antarpulau. Dua tiang layar utama tersebut berdasarkan 2 kalimat syahadat dan tujuah buah layar merupakan jumlah dari surah Al-Fatihah. Pinisi adalah sebuah kapal layar yang menggunakan jenis layar sekunar dengan dua tiang dengan tujuh helai layar yang dan juga mempunyai makna bahwa nenek moyang bangsa Indonesia mampu mengharungi tujuh samudera besar di dunia. (sumber : wikipedia)

Yuk ah kita berlayar.. Hehe..
Pengennya bergaya ala Titanic gitu.. :r
 Mau play pretend jadi nakhoda kapal? Yuk Silahkaaaann :)
 Pemandangan dari jendela kapten kapal.. :)


Setelah registrasi, mulai deh itu ketemu sama beberapa emak KEB. Suasana jadi rame. Kalo menurut jadwal, acara harusnya sih di mulai jam 10.00. O'ya jadi ceritanya, selama 2 jam (10-12) emak-emak bloggernya di minta untuk ikutan workshop menulis gitu deh.. Sementara anak-anaknya bermain dan bapak-bapaknya yang ngasuh.. Hehehe.. *Sesekali tuker posisi yaaa. :p


Tapi acaranya di undur jadi jam 11. Kalo Chi sih bersyukur banget. Karena anak-anak terutama Keke ini suka telat "panas"nya, trus apa-apa maunya sama Bunda. Begitu tau Chi mau ikut workshop, Keke lebih milih ngikut bundanya ketimbang main. Sementara Nai apa-apa pengennya sama Keke, tapi kepengen main juga. Akhirnya Nai sempet nangis dan ngajak pulang saat itu juga.. Untung jadwal workshopnya di tunda. Chi jadi ada waktu untuk ngajak mereka main, sampe mereka merasa "panas" (baca : betah). Kalo udah gitu biasanya bisa Chi tinggal..

Dan karena Chi sempet nemenin dulu jadi Chi bisa liat langsung permainan apa aja sih yang bikin mereka seneng.. Udah Chi duga dari awal, permainan kiss car pasti yang pertama kali langsung memikat mereka. *Sssttt Chi juga sebetulnya kepengen looh.. Kayaknya asik aja kalo liat anak-anak.. Hehehe... Setelah itu main carousel, dan kemudian di lanjutin nonton 4D


Chi pengen nyobain naik ini, boleh gak ya? Hehe..
Nunggu giliran nonton 4D
 Kalo naik Choo-Choo Train kita bisa liat Pinisi dari atas :)
Salah satu pemandangan kalo liat dari atas

Ketika ada panggilan supaya para blogger masuk ke theater, anak-anak pun mulai bisa ditinggal karena udah "panas". Ada 2 orang wanita cantik hari itu yang akan jadi pembicara, yaitu mbak Ari Kartika (Direktur Pinisi Edutainment Park) dan mbak Asteria Elanda (Editor in Chief majalah Good Housekeeping Indonesia).

Sebelah kiri (yang sedang berbicara) itu mbak Ari Kartika dan sebelah kanan adalah mbak Asteria Elanda


Mbak Ari Kartika mengatakan Pinisi Edutainment Park baru di buka tanggal 21 November 2012. Pinisi Edutainment Park mempunyai konsep "bermain sambil belajar sekaligus mencintai budaya Indonesia". 

Pinisi juga bekerja sama dengan Kak Seto Center untuk mengedepankan multiple Intelligence. Setiap anak yang bermain akan ada penilaiannya tujuannya agar kita sebagai orang tua tau metode belajar yang tepat untuk anak kita itu apa..

Hmmmm... Jadi inget postingan Chi yang berjudul "Raport Perdana Nai", di situ Chi menulis "Tidak ada anak yang bodoh. Yang ada hanya belum menemukan metode belajar yang tepat". Chi memang percaya kalo menemukan metode belajar yang tepat itu penting, beberapa kali Chi menulis tentang usaha Chi mencari metode belajar buat Keke dan Nai. Makanya di blog ini pun Chi sampe bikin label sendiri untuk metode belajar. Dan ketika ada sebuah tempat bermain mempunyai konsep seperti itu udah bisa di pastikan Chi akan tertarik untuk cari tau dooongg :)

Pinisi berlokasi di Pasaraya Blok M lantai 8 s/d 10 dengan luas 6000 meter persegi. Gak susah kok cari lokasi Pasaraya Blok M. Kalo bingung cari terminal Blok M aja pasti ketemu deh..

Untuk saat ini yang baru buka lantai 9 s/d 10 aja. Lantai 8 baru di buka bulan Juni 2013 bertepatan dengan liburan sekolah dan rencananya untuk lantai 8 nanti akan di buat Science Center dimana anak-anak nanti bisa belajar science dengan menyenangkan.

Pinisi di peruntukkan bagi anak-anak usia 2 s/d 16 tahun. Untuk lantai 9 s/d 10 ada beraneka macam permainan. Diantaranya udah Chi sebutin dan di tampilin foto-fotonya di atas ya..


Flying fox
Wall Climbing
Cyber Game dan Aneka permainan untuk todler
Kalo ini sih juga favoritnya Keke & Nai :D


Ada kelas-kelas seni budayanya juga.. Budaya Indonesia memang cukup kental di kenalkan di Pinisi dan menurut Chi seharusnya jadi kekuatan sekaligus juga ciri khasnya Pinisi Edutainment Park. Indonesia banget lah pokoknya. Dari mulai nama theme parknya, dekorasinya bahkan kelas-kelas seni budayanya.. Ada kelas vokal, angklung, tari, gamelan, membatik, dan pedalangan. Selain itu musik-musik yang terdengar di area Pinisi juga gak melulu lagu anak-anak. Tapi sesekali lagu daerah juga ada..

Selain kapal Pinisi yang memang menjadi salah satu kebanggan bangsa Indonesia, dekorasinya banyak menunjukkan budaya Indonesia. Di beberapa tempat juga ada tulisan tentang kebudayaan tersebut. Dan Keke yang memang suka membaca keterangan-keterangan yang tertulis, jadi nambah pengetahuan sendiri buat dia.. Atau sesekali kami main tebak-tebakan seperti ini..



Bunda : "Ayo ada yang tau gak ini kebudayaan dari daerah mana?"
Naima : "Papuaaaa..."
Bunda : "Salah, masa Papua begini.."
Keke   : "Keke tau dari Thamriiiinnn.."
Bunda : "Thamrin??"
Keke   : "Eh maksud Keke dari Jakarta Bun.." *Kayaknya gara-gara sering liat berita kejadian banjir kemaren, jadi yang keingetan itu Thamrin.. :D


Ayo ada yang tau gak ini rumah dari daerah mana? :)
Kalo di perhatiin atap-atap dari tiap jendela sama ya, padahal berbeda. Masing-masing atap mewakili ciri khas daerah di Indonesia. Ada keterangannya juga di tembok. Untuk Keke biasanya dia suka baca keterangan-keterangan itu jadi nambah pengetauan buat dia.. :)


Setelah mbak Ari Kartika, pembicara berikutnya adalah mbak Astera Erlanda.. Dari mbak Astera, Chi juga dapet banyak ilmu bermanfaat tentang menulis yang baik. Termasuk menulis untuk majalah Good Housekeeping Indonesia.

Tapi kayaknya insya Allah, Chi akan menulis tentang menulis yang baik dari mbak Asteria Elanda di postingan berikutnya kali ya.. Karena postingan kali ini tentang Pinisi Edutainment Park, kalo Chi bikin postingan tentang menulis nanti jadinya campur aduk & gak fokus.. Padahal dua-duanya sama-sama penting buat di tulis :)

Yang mengejutkan, Chi kirain selama workshop menulis cuma di suruh duduk manis dan dengerin ajah. Gak taunya kami semua diminta untuk menulis "Sharing & Blessing". Sebuah kisah singkat tentang pengalaman hidup berkesan, menyentuh dan unik. Dan di beri waktu CUMA 15 menit!!

Tuh kata "cuma"nya Chi capslock, karena gak ada dalam sejarahnya Chi nulis dalam 15 menit, pake tulisan tangan pula :r Chi aja lupa kapan terakhir kali nulis panjang pake bolpen sama kertas udah keenakan klak klik di laptop :p

Untung aja Chi selalu "menyimpan" tema-tema tulisan seperti apa yang bakal Chi tulis untuk postingan berikutnya di otak. Tapi bukan berarti masalah selesai justru berikutnya lebih ribet karena diminta untuk menulis singkat. *tepok jidat orang lain :p

Yah tau sendiri deh kayaknya gak ada tulisan Chi yang pendek, semuanyaaaaa panjang. Bener banget kata mbak Asteria "menulis 3 paragraf itu lebih sulit daripada menulis 3 halaman". Setujuuuuuuhhhh 100%, gak pake ngebantah :D

Jadi ya Chi tulis aja deh, pokoknya nulis. Begitu 15 menit selesai *yang sangat gak berasa banget, dan udah kayak ujian "selesai gak selesai di kumpulkan". Chi sih selesai, tapi hasilnya gak tauuuu.. Pasrah pokoknya :D

Setelah itu waktunya untuk istirahat, makan di lantai 10. Makanan yang di sediakan untuk para undangan adalah bakso dan sebotol air putih (pake voucher). Menu lain sih banyak pilihan, tapi harus bayar kalo mau menu lain..

Yang Chi rasain ketika waktunya makan adalah agak semrawut ya.. Karyawannya kayak kewalahan gitu.. Ketika kami menukar voucher Chi sempet tanya nanti makanannya gimana? Katanya kami nanti ambil sendiri setelah nama kami (yang tertulis di voucher) di panggil. Tapi ternyata gak ada panggilan. Yang ada siapa cepat dia dapat aja lah..


Daftar menu..


Begitu juga ketika Nai memesan french fries, Chi diminta ambil sendiri setelah french friesnya datang. Tapi gak jelas juga berapa lama kami harus menunggu bahkan karena lama banget *untuk ukuran cuma mesen 1 french fries ajah Chi sempet tinggal untuk duduk di kursi, abis pegel berdiri terus. Akhirnya Chi sempet liat beberapa undangan yang pesen belakangan dari Chi dapet duluan french friesnya. Yah lagi-lagi agak kacau..


Ketika Chi lagi ikutan workshop, anak-anak dan ayahnya sempet makan di sana. Makan Asam-asam Iga dan Beef Black Pepper. Kalo kata K'Aie waktu mereka makan disana gak lama pesanannya datang, gak sampe 10 menit. Itu pun di anterin ke meja makanannya, gak perlu ambil sendiri..


Area makan sambil memandang semrawutnya Jakarta dari atas.. Kalo Keke sih seneng-seneng aja karena dia suka liat mobil-mobil


Jadi kesimpulan Chi untuk saat ini, kayaknya untuk area makan harus di kasih nomer-nomer juga bagi pengunjung yang mau pesan. Jadi yang pesan gak perlu berdiri beramai-ramai di dekat meja pesanan. Cukup pesan, bayar kemudian makanan akan di antar ke meja pegunjung. Kalo bingung kan tinggal liat nomer pesanannya :) Biar gak semrawut kalo lagi banyak pengunjung :)

Setelah makan, sekitar jam 13.30 kami diminta masuk kembali ke teater untuk liat pertunjukkan Lutung Kasarung. Menghibur deh pertunjukkannya karena kemasannya ada komedi-komedinya gitu..


Pertunjukkan Lutung Kasarung.. Di foto ini udah di akhir cerita makanya banyak yang berdiri..


Yang main Lutung Kasarung adalah beberapa karyawan-karyawan di sana dan anak-anak yang berkunjung ke Pinisi Edutainment Park. Kalo mereka bersedia, mereka boleh ikutan.. Chi sempet tanya ke salah satu karyawan disana (yang sempet ikut jadi pemeran utama, Purbasari) katanya secara berkala tema-tema di pentas teater akan berubah-ubah.

Keke dan Nai juga suka. Bahkan mereka hapal, padahal baru sekali nonton. Chi taunya beberapa menit menjelang ceritanya selesai kan Chi ke toilet, balik-balik ceritanya udah selesai. Trus di mobil Chi tanya ke anak-anak, eh mereka bisa jelasin dengan detil loh.. :)

Selesai pertunjukkan Lutung Kasarung, emak-emak bloggernya foto-foto dulu doooonnnggg :D.. Selesai foto-foto, lagi-lagi udah bisa di duga, Keke dan Nai gak mau pulang.. Tapi kayaknya gak cuma Keke dan Nai aja deh, beberapa anak-anak Chi denger juga pada merengek gak mau pulang.. Banyak temen senasib ternyataaaa... :D



Mungkin karena tadi Keke dan Nai telat "panas"nya makanya belom mau pulang. Etapi kalo denger ceritanya mereka katanya mereka berkali-kali main mobil-mobilan, nonton 4D dan main carousel. Jadi itu sih emang betah aja kayaknya.. :D

Yang gak mereka masukin adalah kelas-kelas seni budaya.. Chi sih maklum aja deh.. Kalo untuk kelas-kelas itu seperti biasa kalo untuk pertama kali mereka baru mau kalo banyak yang mereka kenal alias rombongan. Mungkin kalo suatu saat sekolahnya anak-anak field trip kesana atau jalan-jalan sama sodara-sodaranya pas liburan sekolah nanti biasanya anak-anak baru mau masuk ke kelas-kelas itu..

Paling cuma belajar menghias layangan. Trus Nai ikutan belajar membatik. Ini udah yang kedua kalinya Nai ikutan belajar membatik di dua tempat yang berbeda, jadi yang kedua ini dia udah berani sendiri.



Untuk kelas seni-budaya ada tata tertib di masing-masing kelas (di tempel di masing-masing jendela). Salah satu peraturannya adalah "Orang dewasa tidak boleh memasuki ruang kelas". Tapi kenyataannya Chi melihat ada orang dewasa (selain petugas Pinisi) yang masuk ke dalam kelas.

Oke katakanlah orang-orang dewasa itu adalah orang tua yang menemani anak-anaknya di dalam kelas mungkin dengan alasan anaknya mau tapi minta di temani, dll. Tapi buat Chi pribadi "Peraturan adalah Peraturan". Makanya walopun Chi kepengen banget Keke dan Nai nyobain kelas-kelas yang ada tapi kalo mereka pengennya Chi nemenin mereka masuk pasti bakal Chi tolak.. Lebih baik gak usah dulu sampe mereka mau masuk sendiri..

Lagian anak-anak sekarang kritis-kritis loh kalo nanya.. Kalo Keke dan Nai akan tanya "Kok ada orang dewasa yang masuk Bun? Kan peraturannya gak boleh?". Nah bagaimana kita menjelaskan itu ke anak-anak karena jelas peraturannya ada.. Sepele sih sebenernya tapi penting untuk pelajaran anak-anak kalo mereka harus belajar mentaati peraturan sekecil apapun :)

Jadi masukan juga nih buat Pinisi ke depannya ya.. Sebaiknya sesuai peraturan yang ada, apalagi dalam motonya Pinisi sendiri kan udah jelas ada kata Edutainment. Tentunya melanggar sebuah peraturan bukan bagian dari pendidikan kan? :)



Kayaknya gak cukup sekali main ke Pinisi Edutainment Park buat Keke dan Nai. Karena yang pertama masih pemanasan, yang berikutnya kemungkinan baru udah berasa kayak yang punya rumah... Bakal lebih pecicilan deh kayaknya :r

Ke Pinisi lagi dong? Kayaknya sih gitu.. Tapi tenang aja, Chi masih punya 5 voucher gratis lagiiii... Yippppiiiieeeee.. Alhamdulillah...

Jadi ceritanya sebelum pentas Lutung Kasarung itu kan di umumin dulu siapa pemenang lomba nulis 15 menit itu. Chi si bener-bener pasrah aja.. Apalagi begitu tau yang jadi juara 3 adalah mbak Indah Julianti.. Hadeeeuuuhhh dalam hati, ini sih udah pasti deh para pemenangnya yang emang udah jagoannya di bidang menulis..

Tapi waktu mas Gege (mc nya), nyebutin kalo pemenang kedua tulisan yang berjudul "FIVE". Chi sempet bengong dan gak langsung tunjuk tangan. Ragu-ragu, karena siapa tau ada yang nulis dengan judul sama. Begitu mc nyebut penulisnya itu yang punya blog www.kekenaima.com. Yah baru deh yakin kalo Chi yang juara 2.. Alhamdulillah..

Bener-bener gak nyangka. Dan baru sekali itu Chi naik panggung dengan lampu sorot yang bikin silau sampe yang duduk di bangku penonton gak keliatan jelas.. Biarin deh ah di bilang norak juga.. :r Yang penting jadi salah satu juara dan hadiahnya 5 voucher free ke Pinisi Edutaiment Park lagi.. Jalan-jalan gratis lagi kitaaaaaaaaahhhhh... Hehehe...


5 voucher main di Pinisi Edutainment Park


O'ya yang mengejutkan lagi ternyata tulisan-tulisan yang jadi juara plus 2 tulisan lain (salah satunya tulisan mbak De') insya Allah bakal di masukin ke majalah Good Housekeeping untuk halaman Sharing & Blessing. Tapi sebelumnya kami di minta untuk merapihkan tulisan masing-masing dulu baru di kirim lagi.. Hmmm.. kalo udah tayang bakal dapet sesuatu lagi gak yaaaa.. *ngarep :p

Emang kayak apa sih tulisan Chi yang judulnya "Five" itu? Mau tau banget atau mau tau ajah? Hihihi... Rahasia dong aaaaaaahhhh... Tunggu aja kalo udah di tayangin ya.. Lagian etika emang gitu kan ya? Cmiiw ya :) O'ya tentang rasa sensasi ketika di tantang menulis 15 menit udah Chi tulis di blog Chi yang satunya, judulnya "Menulis Hanya Dalam Waktu 15 Menit"

Karena anak-anak masih minta balik kesana lagi jadi kayaknya kami akan kesana lagi. Adapun kejadian yang kurang bikin nyaman, seperti kejadian dengan mbak Satpam dan mengantri di makanan, gak terlalu Chi anggap lah untuk saat ini. Karena Pinisi Edutainment Park ini kan usianya masih "bayi" banget. Masih banyak belajar, jadi hal-hal yang kurang masih masuk dalam batas toleransi Chi. Tapi mungkin lain ceritanya kalo theme park ini udah berusia beberapa tahun.. Semoga ke depannya semakin ada perbaikannya ya, karena dasarnya tempat ini menarik kok.. Masih bisa Chi rekomendasiin lah.. :) *1-2 bulan ke depan Insya Allah bakal kesana lagi buat pake voucher itu, semoga Pinisi semakin bagus ya :)

Info lengkap tentang Pinisi Edutainment Park bisa lihat di bawah ini :)


Pinisi Edutainment Park


Gedung Pasaraya Blok M Lantai 9-10
Jalan Iskandarsyah II no.2
Kebayoran Baru
Jakarta Selatan 

Web : pinisi.co.id
Twitter : @PinisiIndonesia
FB : Pinisi Edutainment Park



Daftar harga dan jadwal tiap sesi

Thursday, January 24, 2013

Cikaramat

Cikaramat

Hari kedua dari Jalan-Jalan Nekat Camping, setelah main flying fox K'Aie ngajak kami jalan-jalan ke Cikaramat dengan menggunakan Land Rover. Cikaramat adalah salah satu desa di Situ Gunung.


Keke dan Nai seneng banget begitu tau mau jalan-jalan pake Land Rover. Pernah beberapa kali naik mobil itu dan seru katanya..

Pertama, kendaraan kami bergerak ke arah danau, di pos 1 lalu belok ke kiri ke arah jalan kecil. Dan petualangan pun dimulai...



Jalanannya bener-bener kecil bahkan untuk menyisakan ruang buat orang jalan kaki juga gak ada. Hanya cukup untuk kendaraan kami. Sesekali kami menerobos ranting-ranting pohon dan semak-semak.. Jalanannya udah pasti jelek.. Tapi itu juga yang bikin seru.. :)
Chi melarang anak-anak untuk duduk terlalu dekat sm jendela apalagi untuk melongok. Karena ranting-ranting pohon sesekali masuk ke dalam kendaraan. Chi khawatir kalo mereka teralu dekat nanti akan menggores muka mereka..


Jalannya bener-bener sempit.. Yang di foto ini mending setidaknya sebelah kanan gak terlalu tertutup areanya..
Sementara anak-anak ngobrol, Chi terpontang-panting di belakang buat motoin mereka :p


Akhirnya ketemu juga jalan yang gak terlalu tertutup walopun tetep kecil. Berhenti sebentar buat foto-foto.

Ketemu area terbuka.. Foto-foto sebentar sambil ngilangin pegel :D Sebelum menuju jalanan yang menurun tajam


Sampe akhirnya kami ke jalan yang menurun. Curam banget turunannya..!! Chi sengaja turun untuk motoin kendaraan kami. Itu juga sambil deg2an, takut mobilnya tergelincir dan Chi gak tau harus lari kemana, kiri-kanannya tertutup mana jalannya kecil banget.. Jadi Chi moto sambil lari-lari kecil turun ke bawah, takut tergelincir juga :D

Btw, kayaknya Chi kurang jago nih ambil fotonya.. Karena aslinya jalannya itu curam, tapi di foto kayak gak terlalu curam :D


 

Fiuuuhhh ketemu lagi sama area terbuka.. Itu artinya istirahat sejenak ngilangin tegang dan foto-foto lagi :p


Ketemu sepasang suami istri yang udah sepuh sambil bawa setumpuk daun.. Seberapa jauh ya mereka jalan, karena sepanjang mata memandang kayanknya gak ada perkampungan.. Walopun di tempat kami bertemu itu ada perkebunan tomat dan cabe yang udah tertata dengan baik..

Perkebunan tomat dan cabe


Kami pun ketemu perkampungan pertama, agak terpencil sih. Kami sedikit melintas di atasnya, karena rumah-rumah di perkampungan itu kebanyakan di bawah.. Denger-denger baru sedikit yang terjamah oleh listrik.. Kebayang banget kalo malem gelapnya kayak apa, mana jauh dari mana-mana.. Tapi menakjubkan. Pengen sekali-sekali kalo ada kesempatan lagi bisa main-main ke perkampungan itu :)

Setelah beberapa lama jalan, bikin tegang tapi seru kami pun ketemu perkampungan yang udah ramai dengan jalanan yang mulus beraspal.. Ketemu jalan mulus malah bikin anak-anak bosen sampe akhirnya ketiduran.. :r Emang sih kalo jalannya mulus kurang berasa petualangannya :D


Ketemu juga jalan yang mulus
Tapi malah bikin anak-anak jadi ngantuk trus tidur.. :p


Sedikit lagi mau deket tanakita, kendaraannya mogok. Hehe.. Ya udah sementara K'Aie dan Keke benerin mobil (Keke sih nemenin aja), Chi dan Nai balik ke tenda, makan siang.. Udah lapeeerrr :p

Cape' badan terpontang-panting, sampe tanakita makanan udah tersedia dengan menu ini. Rasanya sesuatu banget.. Nyam.. nyam.. :)