Sunday, September 30, 2012

Coboy Junior

Seperti kebanyakan anak-anak jaman sekarang, Keke & Nai pun terkena "Demam BoyBand/GirlBand". Mereka lagi suka Coboy Junior. Chi gak melarang lah selama belom sampe kelewatan, lagian Chi juga dulu waktu masih abege sempet kena "demam boyband" juga. Jadi anggap aja emang lagi masanya..


K-Pop



Keke & Nai juga kena demam K-Pop, tapi Chi gak bisa cerita banyak disini. Karena boro-boro hapal sama personil & lagunya. Nama bandnya aja Chi suka gak hapal.. :D Mungkin karena sampe saat ini K-Pop masih belom masuk ke selera Chi ya.. Makanya gak hapal-hapal. Jadi biarin aja cuma Keke & Nai yang menikmati.. Kalo yang Korea, Chi cukup taunya Gangnam Style ajah :p O'ya satu lagi waktu Keke menjual biodata boyband/girlband buat dapetin uang jajan :D


One Direction



Kalo ini gak cuma Keke & Nai, tapi bundanya juga sukaaaaaa... Dan Chi pernah posting tentang One Direction di blog ini. Tentang gimana usilnya Keke & Nai ngegodain Chi :D


BoyBand/GirlBand Indonesia



Ada beberapa yang mereka suka, tapi gak semua Chi hapal namanya kecuali CherryBelle sama Coboy Junior (selanjutnya disingkat aja ya jadi CJr).. :D

Dari beberapa bulan yang lalu Keke & Nai suka sama CJr ini. Tiap hari liat lagunya CJr yang judulnya "Kamu" di youtube.. Awalnya Chi mikir lagu apaan sih?? Chi masih belom bisa nikmatin lagunya..

Waktu tanggal 18-19 September 2012 ada Kalbe Junior Science Fair di JCC Senayan, Keke & Nai kepengen banget nonton CJr. Setelah liat jadwal acaranya ternyata CJr jadi salah satu pengisi acara opening ceremony..


Pagi-pagi aja udah rame yang dateng


Karena jadi pembuka acara jadi kami pun berangkat hari Sabtu pagi.. Ternyata pagi-pagi udah lumayan macet masuk ke Senayan walopun jalan ke Senayannya lumayan lancar..

Kalo dipikir-pikir lagi semuanya itu demi anak ya.. Dulu walopun Chi kena demam boyband, gak mau nonton konsernya NKOTB yang sempet dateng ke Jakarta. Males suasana ramai & antrinya. Jadi waktu itu cuma adik Chi aja yang nonton konsernya NKOTB. Tapi justru sekarang Chi semangat nemenin Keke & Nai untuk nonton CJr.. :D

Sampe sana kami agak bingung cari panggung utamanya.. Kami sempet nemuin sebuah panggung yang paling besar di area itu, tapi karena saat itu di panggunggnya masih sepi keliatan udah gitu rada rancu sama petanya. Kalo liat peta area panggung utama keliatannya kecil, jadi kami berkeliling-keliling cari dimana panggung utama..

Setelah keliling-keliling akhirnye ketemu juga panggung utama yang ternyata panggung besar yang kami temuin tadi.. Acaranya udah mulai, dan yang tadinya areanya masih kosong ketika kami pertama kali temuin pas kami kesana lagi udah rameeeee....

Untungnya kami punya ilmu selap-selip ala supir bajaj :D Jadi walopun rada telat datengnya tetep bisa dapet tempat yang lumayan strategis, gak terlalu kehalangan orang.. O'ya, waktu itu Chi sengaja pisah dari K'Aie. K'Aie pegang Nai karena di keramaian gitu Nai sebaiknya di gendong dan K'Aie pasti lebih kuat berlama-lama gendong Nai. Sementara Chi sama Keke. Yang penting janjian aja ketemuannya dimana, biar gak susah nyarinya..

Sempet 3x pindah posisi. Yang pertama kehalangan petugas keamanan yang keliatannya serius banget nonton pertunjukkannya, akirnya kami milih cari tempat lain. Kedua, Keke kepengen pipis. Jadi harus mundur sebentar untuk ke toilet.


 
Mr Mamoru Mori di kelilingi anak-anak


Setelah pidato sana-sini, acara di lanjutkan dengan mengundang bintang tamu seorang astronot Jepang, Mamoru Mohri , ke atas panggung. Menarik banget denger cerita masa kecil hingga beliau menjadi seorang astronot.. Sebuah kisah inspiratif yang bermanfaat buat Keke. Sementara kalo Nai belom terlalu menikmati. Dia lebih memilih cari makanan sama ayahnya & kemudian tertidur. Baru bangun ketika CJr mulai tampil.. :)

Ketika CJr tampil, suasana tambah rame.. Jeritan-jeritan ABG, dimana-mana. Kalo Keke & Nai biasanya justru cenderung diam kalo ketemu idolanya walopun dari ruma semangat banget.. :D

CJr bawain 6 lagu. 3 lagu mereka & 3 lagu orang lain. Ternyata asik juga nonton CJr. Modal mereka gak cuma tampangnya yang masih pada kinyis-kinyis.. :D tapi suaranya juga pada bagus-bagus loh nyanyi live.. Tadinya Chi pikir kebanyakan boyband/girlband kan cuma modal wajah sama pinter nari ajah. Suara gak penting.. Tapi ternyata personil CJr bagus-bagus suaranya. Setelah Chi liat profil mereka di google ternyata ada yang alumni finalis idola cilik, ada yang mantan pemain teater laskar pelangi.. Yah gak heran deh kalo suaranya bagus-bagus ya..

Dan akhirnya Chi jadi suka juga sama lagu-lagunya mereka. Kali ini gak pake malu-malu, jadi gak di ledekin lagi kayak waktu One Direction.. Eeeaaaaa....


Foto di toilet sebelum pulang :D


Selesai nonton CJr kami pun pulang.. Mau keliling liat pamerannya kayaknya udah gak sanggup. Dari jam 10 sampe jam 1 lebih berdiri sambil berdesak-desakan demi CJr. Kaki pegel bangeeeettt.. Apalagi K'Aie tuh terus-terusan gendong Nai. Padahal di science fair ada area kayak mini Kidzania gitu.. Kalo gak salah masuknya gratis, cuma nulis formulir identitas anak aja trus main selama 2 jam tanpa boleh di dampingi orang tua.. Orang tua cuma boleh liat dari atas area aja.. Tapi ya udah cape banget.. Perut juga udah protes minta di isi. Mending cari makan di luar aja deh sekalian pulang, daripada makan di dalem.

Mini "Kidzania


Untuk besoknya sebetulnya ada CherryBelle untuk acara penutup. Chi sempet tawarin Keke & Nai, tapi kata mereka "CherryBelle udah gak jaman..". Halah gaya bener deeeehh :r

Untung aja gak ke nonton CherryBelle, baca-baca beritanya katanya dari jam 2 siang area pamerannya udah di tutup.. Karena pengunjung terlalu mebludak. Dikhawatirkan terjadi yang gak di inginkan kalo terlalu penuh.. Hmmm.. Banyak yang mau nonton CherryBelle kayaknya.. Padahal mereka baru tampil sore tapi dari jam 2 siang areanya udah di tutup.. Untung gak jadi dateng...

Hmmmm... Jadi pengen teriak juga "Bastiaaaaaaaaaaaaaaaaannnnnnnnnnn............" #Eh.. :p

Continue Reading
22 comments
Share:

Saturday, September 29, 2012

Bende Ancol

Ketika lagi cari parkiran di Ancol hari Minggu kemarin, kami melewati Bende Ancol.. Nining, pengasuh baru Fabian yang juga baru datang ke Jakarta & Bekasi :p terheran-heran melihat bende segede gaban *kenapa yah kalo menggambarkan sesuatu yang gede banget itu suka di bilang segede gaban? :D

Nining pun bertanya-tanya.. Dan Nai dengan lagak kayak guide profesional menjelaskan sesuai dengan jalan pikirannya..

Nai : "Itu namanya gong.."
Nining : "Kok gede banget gongnya?"
Nai : "Ya iya lah, Ancol kan luas banget. Gongnya itu harus besar supaya suaranya kedengeran. Trus gongnya di bunyiin tiap malem buat tanda kalo Ancol udah mau tutup. Kalo gongnya kecil nanti yang dateng mana tau kalo Ancol mau tutup?"

Hehehe ada-ada aja Nai ngejelasinnya.. *tentunya teteuuuupp dengan gayanya yang lempeng sedikit cengengesan :D

Continue Reading
30 comments
Share:

Wednesday, September 26, 2012

Pantai Ancol & Sea World

Sebelumnya kasih tau dulu ah kalo alamat rumah blog ini udah ganti jadi www.kekenaima.com Alhamdulillah akhirnya ganti alamat juga.. :O Jangan tanya kenapa tertunda-tunda gantinya, panjang ceritanya.. :p Tapi yang masih pake alamat lama ke2nai.blogspot.com juga tetep masih bisa kok kan nanti langsung otomatis di direct ke alamat baru

Tapi apa karena ganti alamat trus semua daftar teman hilang semua... Hiks... Untung ada backupnya di words.. Cuma ya itu harus di input satu-satu :( Jadi mohon maaf & pengertiannya ya kalo ada blog temen-temen yang belom masuk ke daftar teman.. Cuma belom di input aja kok. Insya Allah nanti di masukin deh :)

Oke sekarang mulai cerita.. Salah satu imbalan dari mempromosikan tentang Bobo Fair di blog ini adalah mendapat 4 tiket Sea World. Karena tiketnya hanya berlaku sampe September 2012, dan kami hanya bisa Minggu kemarin *sok sibuk.. Jadi kami pun berangkat ke Ancol hari Minggu kemarin.. Nai udah lama kepengen main ke pantai, jadi Chi pikir sekalian aja lah jalannya pagi. Ke pantai dulu trus baru ke Sea World..

Rencana tinggal rencana, yang tadinya mau jalan setelah subuh biar masuk ke Ancol bisa murah *pengiritan :p ternyata tetep aja rada siang. Hampir jam 7 pagi baru jalan.. Perjalanan ke Ancol lancar, masih sepi tapiiiii... di Ancolnya rame banget.. Susah banget cari parkir.. Setelah lumayan lama kami akhirnya dapet parkir, itupun harus jalan agak jauh..


Seneng banget mau main di pantai walopun harus jalan lumayan jauh
Nai nuntun adiknya yang masih takut-takut nginjek pasir pantai


Udah lumayan lama gak ke Ancol, menurut Chi untuk penataan sih sekarang lebih teratur ya. Tapi begitu sampe pantainya (yang oleh Ancol udah di kasih nama yaitu Beach Pool), menurut Chi pantainya sekarang udah gak asik..

Gimana ombak mau masuk kalo pantainya udah di kelilingi pager-pager jembatan dan ada 1 bangunan (gak tau bangunan apa) diatasnya


Tadinya Chi ngebayangin, asiknya main di pasir di pantai sambil sesekali di sapu sama ombak.. Karena yang bikin seru itu adalah ombak.. Tapi sekarang pantai tempat kita boleh berenang oleh Ancol udah gak ada ombaknya sama sekali.. Pantai untuk berenangnya itu seperti di bendung jadi kolam.. Ombak udah keburu pecah kena pagar-pagar pembatas sebelum sampe ke pinggir pantai kayaknya.. Jadi ya sekarang gak ada bedanya kayak kolam biasa, cuma rasanya asin.. Bener juga kata Keke, "Kalo mau ngerasain ombak di Ancol ya kita harus bayar tiket masuk kolam renang bun..". :O Betul tuh Ke, ngerasain ombak tapi bukan di pantai.. :D

Pantai Ancol dan Sea World
Pantai tanpa ombak :p


Chi yang tadinya semangat banget mau ikutan berenang juga jadi males, malah tadinya mau batalin aja. Mending cari sarapan sambil nungguin Sea World buka. Tapi yah namanya anak-anak tetep aja girang kalo yang namanya ketemu air.. Mereka tetep mau berenang, tapi Chi batasin cukup 1 jam aja..

Selesai main air, mau di bilas.. Fabian udah mau jalan sendiri, udah gak takut lagi sama pasir..


Selesai berenang, bilas sebentar trus ke Sea World. Rencananya mau makan dulu di Popeye yang ada di Sea World. Tapi ternyata Popeye udah gak ada ya.. Ketauan nih udah lama banget gak ke Sea World.. :D Ya udahlah makan di resto yang ada aja di sana.. Rasanya?? Ya gitu deeeehhh... Yang penting kenyang aja, belom sarapan..

Terakhir ke SeaWorld, masih ada popeye's nya.. Udah lama banget sekitar tahun 2009. Nai masih play group :D
Tiket gratis dari Bobo Fair :D


Seperti yang Chi ceritain di awal, karena dapet 4 tiket dari Bobo Fair jadi Chi cuma nambah 1 orang aja (kami dateng berenam, yaitu K'Aie, Chi, Keke, Nai, Fabian & pengasuhnya Fabian). Karena Fabian masih di bawah 2 tahun, jadi gratis. Berarti tinggal beli 1 tiket lagi itupun K'Aie beli pake kartu Adira jadinya dapet diskon yang lumayan (lupa berapa persen diskonnya).

Area yang Chi baru tau


Di Sea World gak banyak yang Chi bisa ceritain. Walopun udah lama banget gak kesana tapi kayaknya gak banyak perubahan. Kecuali ada sedikit penambahan ruang baru & ada ikan-ikan baru.. Sama paling Keke & Nai gak ada bosen-bosennya lewat terowongan yang berjalan itu. Padahal di aquarium utama, petugasnya lagi pada kasih makan ikan. Tapi mereka lebih tertarik masuk terowongan berkali-kali ketimbang liat atraksi makan ikan.. Chi & K'Aie ngebiarin aja mereka berdua masuk berkali-kali sementara kami duduk aja di akuarium utama :D

Keke di salah satu aquarium


Setelah puas main di terowongan, kami pun pulang.. Gak terlalu lama juga ya di Ancol karena sekitar jam 2 kami udah sampe rumah. Kayaknya ke Ancol kemaren termasuk jalan-jalan yang paling singkat.. :D

Continue Reading
44 comments
Share:

Monday, September 24, 2012

Martabak Blackberry

Sedikit cerita yang tertinggal di bulan puasa kemarin..

Menjelang akhir-akhir bulan puasa, Keke beberapa kali merengek ke Chi minta di beliin BB. Tentu aja Chi gak kasih..

Keke : "Yah emangnya kenapa sih bun..?"
Bunda : "Buat apa Keke punya BB?"
Keke : "Ya buat apa aja..."
Bunda : "Ya buat apa aja itu buat apa? Harus jelas kalo mau minta sesuatu.."
Keke : "Buat nelpon.."
Bunda : "Kalo cuma buat nelpon aja kan bisa pake hp bunda.."
Keke : "Buat dengerin musik kalo gitu.."
Bunda : "Keke kan udah punya mp4 kalo buat dengerin musik.."
Keke : "Kalo gitu buat foto-foto deh.."
Bunda : "Ada kamera digital.. Ngapain foto-foto pake BB.."
Keke : "BBMan kalo gitu sama temen.."
Bunda : "Ngapain lagi BBMan sama temen? Emang Keke gak puas seharian ketemuan sama temen.. Kalo ada perlu sama temen kan bisa pake hp bunda.."
Keke : "Yaaaahh... trus kalo gitu buat apa doooonngg??"
Bunda : "Nah itu dia.. Buat apa coba punya BB.. Lagian itu bukan barang buat anak-anak jadi belom waktunya Keke punya BB.."

Tentu aja Keke kecewa dengan penolakan yang Chi kasih.. Merasa beberapa kali di tolak bundanya, Keke pun mencoba merayu ayahnya..

Dan waktu itu Keke mendapat bantuan dari Nai yang solid dalam hal rayu-merayu ayahnya.. K'Aie sendiri sama seperti Chi gak takluk dengan kemauan anak-anak untuk permintaan BB ini..

Keke : "Iiiihhh ayah sama banget deh jawabannya sama bunda.."
Nai : "Iya nih ayah sama bunda kompakan.."
Bunda : "Loh iya dong, ayah & bunda itu kan harus kompak.."
Keke : "Jadi Keke tetep gak bisa di kasih BB nih?"
Ayah : "Enggak, itu bukan barang untuk anak-anak..."

Keke agak sedikit merengut.. Tapi gak lama, Keke & Nai pun saling berbisik, trus mereka berdua cekikikan..

Nai : "Kalo ayah & bunda tetep gak mau beliin BB, harus ada syaratnya.."
Bunda : "Apa tuh syaratnya?"
Nai : "Besooooookkkkk... ayah harus beliin martabak manis untuk Keke & Ima.."
Keke : "Martabak telor juga.."
Nai : "Iya jadi beli 2 martabaknya.. Gimana? Setujuuuu??"

Udah pasti langsung ketebak dong jawaban Chi & K'Aie untuk Keke & Nai... DEAL *jabat tangan :O
Besoknya tentu aja kami menepati janji membelikan mereka 2 martabak.. Bahkan ada cemilan-cemilan lainnya juga.. Maklum kan sekalian ngabuburit :p

Martabak datang, kecewa pun hilang.. Setelah itu sampe tulisan ini di buat sih Keke belom pernah minta BB lagi.. Gak tau deh nanti-nanti.. Tapi rasanya kalopun dia merengek lagi, kami tetep belom mau mengabulkan permintaannya Keke itu.. Karena BB memang bukan barang konsumsi anak-anak.. Jadi gak akan di kabulin kayaknya :)

Continue Reading
64 comments
Share:

Thursday, September 20, 2012

Speech Delay

Waktu Chi lagi nungguin Nai di psikolog untuk tes masuk SD, ada seorang ibu datang dengan seorang anak plus 2 baby sitter.

Sedikit nguping-nguping obrolan, ternyata si anak itu seumuran Nai. Berencana mau masuk SD. Tapi katanya di TK anaknya susah bergaul, gak nurut sama gurunya.. Pokoknya si anak asik sendiri, gak mau berkomunikasi. Padahal kalo di rumah katanya nurut & mampu berkomunikasi dengan baik.

Kalo menurut Chi sih (maaf aja kalo kesimpulan Chi salah, maklum bukan psikolog.. hehehe..), si anak mengalami bingung bahasa.. Chi perhatiin, si anak kalo ngobrol dengan ibu bahkan dengan para pengasuhnya menggunakan bahasa Inggris.. Sedangkan dari hasil nguping-nguping, si anak sekolah di sekolah yang berbahasa Indonesia.. Jadi menurut Chi bisa jadi bukan karena si anak yang gak nurut tapi mungkin dia bingung dengan bahasa di lingkungan sekolahnya..

Setelah Nai masuk SD, ternyata ada beberapa temen Nai yang juga sempet mengalami bingung bahasa. Ketika berbahasa Inggris si anak bisa cas cis cus dengan lancarnya. Tapi bahasa Indonesia gak ngerti sama sekali. Jadi kalo ketemu dengan orang yang berbahasa Indonesia si anak tidak/kurang responnya. Bahkan untuk menyelesaikannya sampai terapi segala ke psikolog. Dari situ Chi tau kalo istilah kerennya adalah Speech Delay. Sebetulnya bingung bahasa hanyalah salah satu penyebab dari speech delay. Masih ada beberapa penyebab lainnya..

Sebetulnya umur berapa sih anak boleh di ajarkan bilingual language supaya gak mengalami bingung bahasa? Kalo teorinya si katanya sebaiknya sejak umur 2 tahun ya.. Tapi kalo buat Chi sih ya kembali ke anaknya aja.. Chi rasa di usia Nai yang sekarang, dia juga sempet mengalami sedikit bingung bahasa.. Karena sehari-hari berbahasa Indonesia, tapi di sekolah mau gak mau harus rada di tuntut untuk bisa berbahasa Inggris untuk pelajarannya.. Walopun akhirnya Nai bisa & mulai enjoy berbahasa Inggris.. Alhamdulillah..

Lalu kapan waktu yang tepat supaya kita bisa berbahasa Inggris? Sejak kecil atau nanti-nanti aja? Kalo kata Chi sih gak ada rumusan baku ya.. Kalopun sekarang Keke & Nai sekolah di sekolah yang bilingual itu semata-mata bukan karena pengen mereka jago bahasa Inggris aja tapi ya kebetulan kurikulumnya sesuai dengan yang Chi cari..

"Practise makes perfect", menurut Chi kalo mau jago berbahasa ya harus terus di latih.. Dulu jaman Chi sekolah pas SMP baru kenal sama bahasa Inggris itupun juga cuma pas pelajaran bahasa Inggris aja.. Tapi tetep aja ada yang jago kan bahasa Inggrisnya padahal baru mulainya dari SMP..


speech delay
i love that my dream is go to that's place
Itu komennya Keke ketika melihat foto om nya di FB. Chi juga minta sama om nya untuk membiasakan berbahasa Inggris aja sama Keke. Supaya Keke terbiasa.. Dan Keke memang anaknya termasuk pede kalo urusan ngobrol.. Chi juga pengennya sih Nai juga sama pedenya kayak Keke.. Tapi harus pelan-pelan kali ya..


Salah satu adik Chi selain ikutan kursus bahasa Inggris juga beberapa bulan menjelang keberangkatannya ke US beberapa tahun lalu setiap hari selalu nonton film-film Hollywood. Bukan karena hobi, tapi dia pelajari gaya bicaranya.. Dan ternyata yang dia pelajari ampuh loh.. Hanya dalam waktu kurang dari 6 bulan, adik Chi di promosikan untuk naik karirnya sama bossnya. Salah satu alasannya karena dia aksennya bagus. Seolah-olah kayak udah bertahun-tahun tinggal di US.. Padahal baru beberapa bulan.. Hehe.. Tuh berarti dari film-film pun kita bisa belajar..

Anaknya temen Chi juga ada yang dari TK jago banget bahasa Inggrisnya.. Chi pernah tanya-tanya apa emang di rumahnya jadi bahasa utama. Ternyata enggak.. Tapi si anak tiap hari nonton kartun. Dan anaknya meniru. Ternyata hobi nonton kartun juga gak jelek-jelek banget ya..

Jadi untuk pinter berbahasa memang bisa dari cara apa aja ya.. Yang penting berlatih, berlatih & berlatih...

Balik lagi tentang Speech Delay, menurut Chi bukan berarti gak boleh mengajarkan anak bahasa lain sejak dini hanya untuk menghindari bingung bahasa ya.. Lah kalo kita misalnya tinggal di luar negeri mau gak mau kan anak juga harus bisa minimal 2 bahasa.. Mungkin si anak akan bingung sesaat, tapi kan bukan berarti gak bisa di atasi. Selama selalu di biasakan dengan cara terus berlatih.. ^^

Trus kesimpulannya gimana? Ya gak ada kesimpulannya.. Semua di kembaliin ke masing-masing aja.. Hehehe.. Kalo buat Chi sih karena anak-anak sekolahnya udah bilingual ya sekalian aja dari rajin di latih.. Kalopun sampe mengalami bingung bahasa ya usahakan di selesaikan pelan-pelan.. Jangan sampe ke psikolog, sayang duitnya.. Hehee.. Etapi kalo udah seumuran Keke & Nai sih gak perlu terapi kali yaaa karena untuk bahasa ibu kan mereka udah lancar jadi udah bisa cerita..Jadi semua kembali ke masing-masing, karena semuanya pasti tau yang terbaik untuk masing-masing :)

Pokoknya buat Chi gak apa-apa pinter bahasa lain, malah kalo bisa jangan bahasa Inggris aja. Tapi pinter juga bahasa Jepang, Mandarin, Korea, dll. Malah Chi lebih salut lagi kalo ada yang mau mempertahankan bahasa daerah.. Asal jangan bahasa alay aja ah, pusing liatnya.. Dan yang lebih penting lagi jangan pernah lupakan bahasa ibu karena biar gimana kan kita orang Indonesia :)

Continue Reading
50 comments
Share:

Wednesday, September 19, 2012

Nai Bisa!!

Chi pernah bercerita (salah satunya di Menjadi Cerdas Dengan Gaya Masing-Masing) tentang Nai yang masih ogah-ogahan belajar bahasa Inggris. Bahasa Inggris susah kata Nai..

Nai yang sehari-hari berbahasa ibu, dan paling baru sedikit sekali mengenal kosa kata bahasa Inggris. Ci bisa paham kalo dia agak kerepotan.. Di tambah lagi untuk beberapa mata pelajaran kan buku paketnya pake bahasa Inggris, walopun gurunya sendiri mengajarnya masi campur-campur bahasanya.. Karena belum semua anak bisa lancar bahasa Inggrisnya..

Yang paling ribet itu pelajaran Math.. Contohnya di chapter 1, adalah pelajaran tentang number.. Kalo hanya mengucapkan angka one s/d ten aja sih dia udah bisa dari TK. Tapi yang arus di pelajari berulang-ulang adalah cara menulis angka-angka tersebut kedalam huruf-huruf..

Chi akhirnya nemuin cara cepet (kapan-kapan Chi cerita tentang cara ini..). Cuma untuk angka three & eight, Nai paling lama menghapalnya terutama yang eight. Belum juga hapal semua angka, tau-tau materinya udah sampe ke first s/d tenth..

Nai sempet bilang kalo dia bingung, kenapa di soal cerita yang ini dia harus jawabnya one s/d ten. Kenapa di soal cerita yang lain dia harus jawab menggunakan first s/d tenth.

Chi berusaha jelasin kapan kita harus menjawab dengan one s/d ten & kapan kita harus menjawab dengan first s/d tenth.. Tapi masalahnya di bahasa Indonesia kan gak ada perbedaan gitu ya.. angka satu ya satu, dua ya dua.. Paling kalo peringkat di tambahin kata "ke" aja di depannya, misalnya kesatu, kedua, ketiga, dll. Jadi Nai masih bingung-bingung memahaminya.. Belum lagi dia juga harus menghapal cara penulisan first s/d tenth..

Itu hanya dari math, belum dari pelajaran lain.. English, Science, bahkan pelajaran-pelajaran yang menggunakan bahasa Indonesia pun harus tetep di pelajari kan..

Tapi yang bikin Chi seneng walopun Nai seringkali bilang susa untuk pelajaran yang berbahasa Inggris, semangat belajarnya tinggi banget.. Selalu aja di semangat untuk belajar.. Alhamdulillah..

Awal September kemarin, sekolahnya anak-anak ngadain pekan ulangan yang pertama.. Untuk Keke sih Chi udah ketemu lah polanya.. Jadi cukup santai.. Tapi yang Nai ini rada tegang.. Kayak untuk math aja, lagi-lagi dia masi salah menulis three & eight. Apalagi pelajaran first s/d tenth.. Masih harus banyak belajar banget..

Akhirnya Chi pasraaaaaaaahhhhh... Berapapun nilai yang Nai dapet nanti, yang jelas Chi tau pasti kalo dia udah berusaha keras.. Chi yakin Nai bukan gak bisa.. Suatu saat Nai pasti bisa, setiap anak kan punya kecepatan masing-masing dalam hal menangkap pelajaran.. Lagian dia baru masuk SD masih harus adaptasi banyak..


Nai Bisa

Mengejutkan, ketika Chi melihat hasil-hasil ulangannya.. Semuanya 100. Termasuk semua pelajaran yang pake bahasa Inggris.. Lebih menggembirakan lagi ketika gurunya ngasih laporan "Nai itu anaknya pinter & mandiri ya ma.. Waktu ulangan aja dia termasuk yang gak tanya-tanya, misalnya harus di gimanain soalnya.. Pokoknya begitu dapet kertas ulangan, dia langsung kerjain. Begitu selesai dia kembaliin, dan hasilnya bagus semua ya ma..". Alhamdulillah.. Nai Bisa. Ayo semangat terus ya nak belajarnya.. Karena pasti Nai Bisa.

Angka 8 yang selalu bikin Nai sulit untuk menulis huruf-hurufnya.. Ternyata pas ulangan Nai Bisa.

Continue Reading
32 comments
Share:

Monday, September 17, 2012

Abang Tukang Baso

Nai : "Kekeeeee, udah dong jangan nonton video gangnam style  terus. Gantian sama lagu abang tukang baso.."

Keke pun mencari lagu abang tukang baso di youtube. Lalu mereka berdua bernyanyi-nyanyi sambi ketawa-ketawa.. Dalam hati Chi "Masih seimbang nih anak-anak. Lagu sekarang ngikutin tapi lagu anak-anak juga masih suka.. Hehe.."

O'ya masih pada inget kan lagu abang tukang baso? Untuk yang udah lupa atau gak tau silahkan liat videonya di bawah ini..


Satu mangkok saja
Dua ratus perak
Yang banyak baksonya

Tidak pake saos
Tidak pake sambal
Juga tidak pake kol

Nai : "Ke ini yang bikin lagunya pasti lagi ngaco banget ya.. Masa baso semangkoknya harganya 200 perak.."
Keke : "Iya tuh, udah 200 perak minta basonya banyak lagi. Trus gak pake saos, gak pake kol, sekalian aja minta gak pake mangkok"
Nai : "Iya kalo 200 perak sih di tusuk aja basonya gak usah pake mangkok.."

Chi ngikik dengerin obrolannya anak yang ngalor-ngidul.. Hehehe..

Bunda : "Itu kan lagu jaman dulu, jaman waktu bunda kecil"
Keke : "Hah? Itu lagu bunda waktu masih kecil, berarti lagunya udah lama dong.."
Bunda : "Emang udah lama.."
Keke : "Emangnya dulu waktu bunda kecil harga basonya segitu?"
Bunda : "Iya" *padahal Chi sebetulnya gak inget jaman dulu harga baso berapa.. :p
Keke : "Waaaaa murah banget.. Nai kita ciptain mesin waktu aja yuk biar bisa ke jaman bunda kecil. Harga basonya murah.."
Nai : "Ayooo, etapi Ke kalo trus mesin waktu kita rusak trus kita gak bisa kembali lagi ke jaman sekarang berarti nanti kita jadi temennya bunda atau tetep jadi anaknya bunda??"

Hehehe.. Bener-bener obrolan yang kesana-kemari :D


Bakso bulat
Seperti bola pingpong
Kalau lewat
Membikin perut kosong

Jadi anak
Jangan kau suka bohong
Kalau bohong
Digigit kambing ompong (Digigit nenek gondrong)

Di bagian reff pas ada kalimat "kambing ompong", Keke & Nai langsung ngakak.

Keke : "Masa' kalo bohong di gigit sama kambing ompong.. Gak takuuuuuttt, takutan juga di gigit sama Nai ompong. Hahahha..." Mereka pun ngakak lagi..

Begitu juga ketika di reff terakhir kata "kambing ompong" di ganti jadi "nenek gondrong". Lagi-lagi mereka ngakak..

Nai : "Nenek-nenek kok gondrong. Udah gitu tukang gigit lagi. Aneh yaaaaa... Hahahha...."

Hmmmm.. pesan moral dari lirik tersebut gak nyampe... Saran ajah, lain kali kalo ada yang bikin lagu jangan ngancem anak bakalan di gigit kambing ompong atau digigit nenek gondrong karena kalo buat Keke & Nai mereka malah bakal ngetawain & bilang "gak takuuuuuuutttt....". Hehehe...

Continue Reading
56 comments
Share:

Thursday, September 13, 2012

Me Time

Menjelang Nai masuk SD beberapa waktu lalu ada 2 perasaan yang bertolak belakang di hati Chi. Yang pertama adalah sedih.. Sedih karena di SD nanti jam sekolahnya anak lebih panjang. Sedih karena rumah yang biasanya ada kehebohan anak-anak sejak pagi, karena jam belajar di TK kan pendek. Sekarang satu per satu mereka lebih banyak menghabiskan waktu di sekolah.. Bakalan sepi kayaknya

Perasaan yang kedua adalah gembira. Gembira karena akan punya me time yang panjang. Wah kira-kira bakal ngapain yah biar gak berasa sepi di rumah? Ngeblog & internetan sampe jari-jari gempor? Main game? Otak-atik foto? Atau kursus-kursus?

Yang kepikiran sama Chi adalah ikutan kursus. Pengen banget Chi ikut kursus ketrampilan. Dan yang terpikir pertama kali sama Chi adalah kursus menjahit..

Agak aneh sebetulnya dengan pilihan Chi untuk kursus menjahit, karena mamah Chi kan pinter jahit kenapa juga gak kursus sama mamah sendiri? Tapi yah biar terpacu aja kali ya semangatnya.. Kalo sama orang tua sendiri takutnya suka di nanti-nanti sama Chi yang ada malah gak bergerak sama sekali.. Hehe.. Dan satu lagi kursus ketrampilan di deket rumah, adanya cuma kursus menjahit itu. Kursus yang lain cuma kursus singkat aja..

Tapi ternyata pikiran Chi salah.. Me time Chi gak sebanyak yang Chi duga.. Penyebabnya adalah siapa yang ngurus bekal sekolah Keke??

Waktu kelas 1 sp 2, Keke selalu bawa 2 bekal sekaligus dari rumah. Bekal untuk istirahat pertama dan kedua . Sebetulnya agak gak tega bawain Keke bekel sekaligus. Takutnya untuk bekel kedua makanannya udah dingin, karena Keke kan maunya itu nasi untuk bekelnya.. Padahal pagi-pagi sarapannya juga harus nasi.. Sesekali boleh ganti, tapi jangan sering-sering.. Hmmm... bener-bener perut orang Indonesia nih Keke, sama kayak bundanya :D

Untuk ngakalinnya, bekel pertama Chi kasih lumayan banyak porsinya, bekel kedua seadanya aja. Yang penting perut gak kosong banget. Lagian setelah sholat dzuhur itu kegiatannya adalah ekskul. Jadi lebih ringan lah ketimbang belajar.. :D

Tapi di kelas 3 ini Chi gak tega kalo Keke harus bawa 2 bekel sekaligus.. Istirahat kedua memang tetep di lakukan setelah sholat dzuhur tapi setelah istirahat masih harus belajar lagi.. Kayaknya kasian kalo harus kasih bekel seadanya, mana pulangnya kan juga lebih sore..

Ada 3 alternatif yang terpikirkan :

Pertama, bawa semuanya bekelnya sekaligus. Tapi yah kayak yang Chi tulis di atas kasian kalo dibawa sekaligus. Pasti udah dingin.. Jadi pilihannya ini di coret ^^

Kedua, ikutan catering. Di sekolah Keke ada kantin, cukup bersih. Tapi pilihan makannya sedikit banget. Trus ada juga jasa catering yang kerjasama ma sekolah.. Kalo Chi langganan catering, kekhawatiran Chi sama nasi yang dingin akan hilang. Tapi sayang duitnya euuuyyy.. *mak-mak irit :p Untuk catering sehari bisa 18 ribu (6 ribu buat snack, 12 ribu makanan utama. Boleh langganan dua-duanya atau salah satu aja). Kalo dikali 25 hari kan jatohnya jadi lumayan bangeeeett... Belom lagi kalo Nai juga pengen ikutan kakaknya langganan catering *elus-elus dompet deh.. Lagian walopun gak catering, Keke sering kelimpahan makanan catering dari temen-temennya kok.. Biasanya dari temennya yang gak suka sama menu hari itu. Dan ternyata setelah ngobrol-ngobrol sama ibu-ibu, anak-anak yang pada doyan makan suka kelimpahan menu catering dari temen-temennya.. Hehehehe...

Ketiga, tetep masak sendiri. Sama ma opsi catering, kalo masak sendiri kekhawatiran sama masakan udah dingin kemungkinan bakal hilang asaaalll Chi mau bolak-balik ke sekolah.. Kalo nyiapin sendiri berarti akan ada waktu tambahan untuk menyiapkan bekel berikutnya. Akan ada waktu yang terpakai untuk nganterin bekel (bolak-balik rumah-sekolah-rumah +/- 30 menit).

Setelah di pikir-pikir akhirnya Chi pilih opsi yang ketiga. Teteuuupp masak sendiri. Dan itu artinya setelah anak-anak berangkat sekolah, Chi cuma punya waktu sedikit untuk bersantai sejenak. Setelah itu masak lagi buat bekel Keke.

Paling telat jam 1/2 12 udah harus ada di sekolah buat nganterin bekel berikutnya. Biasanya sih Chi cuma sampe gerbang aja, gak pake turun dari mobil langsung titipin ke satpam sekolah minta tolong buat di anter bekelnya ke kelas Keke. Abis itu Chi langsung balik lagi ke rumah. Trus balik lagi untuk jemput Nai. Bolak-balik kayak setrikaan hehe

Yah demi pengiritan eh demi Keke, gak apa-apa deh Chi bolak-balik ke sekolahan. Yang penting dia tetep bisa makan-makanan yang hangat..


Me Time
Bekel untuk istirahat pertama biasanya menu kompit kayak gini
Salah satu bekel untuk istirahat kedua & ketiga.. Yang dianterin setiap jam 1/2 12
 
 
Rencana kursusnya? Untuk sementara di lupakan dulu.. Gak akan cukup waktunya.. Paling sesekali Chi ikut kursus singkat sehari aja.. Itu juga belom tentu ada sebulan sekali.. Kalo ada kursus singkat, gak apa-apa lah sesekali Keke di kasih uang jajan untuk jajan di kantin sekolah (selama ini anak-anak gak pernah Chi kasih jajan, kecuali kalo Chi gak sempet bikin bekel. Itupun jaraaaaaannnggg banget).

Kalo kursus untuk sementara Chi lupain dulu, tapi Chi bakal rutin berenang lagi aaaahhh... Setelah lebih dari setahun Chi vakum dari rutinitas berenang gara-gara sakit, sekarang Chi mau aktif lagi.. Alhamdulillah uda merasa jauh lebih sehat.. Udah bisa beraktifitas normal lagi.. ^^

Berenangnya juga gak jauh dari sekolahnya anak-anak kok. Cuma sekitar 3 menit dari sekolah. Deket banget kaaannn... ^^ Kalo dulu waktu Nai masih TK jam 1/2 8 Chi udah keluar buat berenang. Jam 10 udah harus ke luar dari sport centre, karena harus jemput Nai.. Kalo sekarang udah jauh lebih santai karena lokasi sport centernya deket banget sama sekolah.. Jadi lebih lama berenangnya, eh sekarang kolam renangya ada fasilitas free wifi pula.. Hahayyy *joget-joget.. :D


Baru berenang sekali aja kulit pergelangan tangan udah keliatan banget belangnya.. Dan sampe sekarang masih keliatan belang, padahal udah 1 minggu.. Hehe..
 

Sekarang Nai udah satu sekolahan sama Keke, Chi bisa agak siangan berenangnya. Selesainya juga santai karena lokasinya yang sangat deket. Tapi resikonya berenang agak siangan, kulit jadi belang bangeeeettt.. Hehhee.. Gak apa-apalah yang penting bisa berolahraga lagi...

Me time yang lainnya? Hmmm... nyalon sama luluran kayaknya enak ya?? Hehehe... Sebetulnya belom kepikiran me time yang lainnya. Pokoknya apapun nanti kegiatannya jangan sampe bikin bekel buat Keke sekolah terganggu, kasian dong kalo sampe Keke gak di kirimin bekel :)

Continue Reading
50 comments
Share:

Tuesday, September 11, 2012

Chipmunk (Lagi)

Sebelum cerita Chipmunk, Chi cerita sedikit lagi tentang Kidzania ya.. *ada yang tanya..

Minimal usia 6th, maksimal 16 th dan area di bawah 6th ada, tapi sedikit banget.. Dan cuma area bermain aja, gak ada gajinya.. :p

Orang tua gak boleh masuk ke area kerja, cuma boleh liat dari balik kaca.. Kalo melanggar di denda 20 kidzoz.. Itu dia kenapa Chi protes bertanya kok harga tiketnya sama?? Tapi kalo lagi gak musim libur sih katanya tiketnya lebih murah dari harga tiket anak-anak. Dan harga tiket anak juga gak semahal itu.. Kemaren Chi kenal tiket liburan..

Kidzania itu ibarat sebuah negara. Kalo kita mau ke negara Kidzania, kita harus masuk pesawat dulu (loket tiket). Di loket itu, setiap anak di tanya nama lengkap & umurnya.. Abis itu di kasih gelang. Dan kalo kita mau kerja di suatu tempat, gelang si anak di scan gitu. Data-datanya masuk ke komputer, nanti selesai kerja di scan lagi plus ambil gaji.. Kalo di dunia nyata beneran, gelang itu fungsinya kayak kartu absensi kali yaaa...

Di Kidzania gak ada anak-anak. Jadi semua anak akan di panggil dengan sebutan Bapak/Ibu sama pembimbingnya.. Hmmmm... kalo anak-anak di panggil Bapak/Ibu trus kita yang beneran Bapak/Ibu jadi apa ya?? Hihi..

Karena namanya juga negara, untuk punya uang pun si anak harus kerja. Walopun di awal sesi tiap-tiap anak dapet selembar cek untuk di tuker sama uang cash di Bank sebesar 50 kidzoz (kidzoz = mata uang kidzania), tapi kalo gak kerja itu uang gak bakal cukup untuk "hidup". :D

Yang namanya cari kerja itu kan harus ngelamar, di Kidzania juga gitu.. Syaratnya gampang kok, cuma ngantri aja (setiap pekerjaan antara 20 s/d 45 menit.. dan setiap pekerjaan ada batasan-batasan jumlah anaknya). Walopun syaratnya keliatan sepele, tapi kalo lagi musim liburan antriannya bisa panjang banget.. Jadi itung-itung si anak belajar sabar kali yaaa... Setiap pekerjaan rata-rata di gaji antara 5-10 kidzoz

Uangnya untuk apa sih? Ya untuk beli makan. Untuk bersenang-senang, seperti main balap mobil.. Tapi kalo mau ikutan balap mobil harus bikin SIM dulu ya.. Kalo masih ada sisa, bisa di simpen di bank BCA cab Kidzania.. Hehe.. Semua kartu ATM, SIM, dll bisa kita pake lagi untuk kunjungan berikutnya. Jadi jangan sampe hilang.. :)

Satu sesi itu 5 jam di weekend, kalo weekdays 7 jam. Sebaiknya jangan telat kalo gak mau rugi. Keliatannya sesinya panjang banget ya.. Tapi kalo lagi rame, gak akan dapet banyak pekerjaan juga.. Lebih banyak antrinya.. Keke & Nai beruntung pas ke Kidzania waktu itu lagi gak terlalu rame..

Itu aja info tentang Kidzania yang Chi inget.. Nanti kalo ada tambahan Chi ceritain lagi.. :D


Yang paling atas itu ATMnya Nai.. Yang bawah segala kartu identitas Keke plus lencana pernah kerja sebagai polisi :D
 
 

Chipmunk Playland & Cafe



Foto-foto dulu sebelum masuk..
 

K'Aie tanya mau jalan-jalan kemana lagi mumpung sepupu-sepupu Chi masih libur.. Chi sempet bingung juga. Anak-anak sebetulnya minta berenang tapi cuacanya kayaknya lagi kurang bersahabat. K'Aie juga lagi batpil berat, kalo anak berenang trus kecapean Chi khawatir mereka akan kena batpil juga. Mana udah mulai sekolah & mau pekan ulangan pula..

Kepikiran mau ajakin ke Chipmunk, tapi kalo hari kerja berarti harus nunggu Keke pulang sekolah. Dan itu artinya ke Chipmunknya sore.. Ah mana enak ke Chipmunk cuma sebentar, lagian besoknya anak-anak masih harus sekolah. Kasian kalo sampe kecapean..

Akhirnya hari Sabtu berikutnya (1/9) kami pergi ke Chipmunk, sempet bingung ke Chipmunk apa Giggles? Tapi pikir-pikir ke Chipmunk aja deh..

Seperti apa Chipmunk? Chi udah pernah cerita panjang di Chipmunk Playland & Cafe. Kemaren itu personil yang ikut lebih banyak dari waktu pergi ke Kidzania. Ada ketambahan 6 orang lagi. 2 orang sepupu Chi yang akhirnya nyusul liburan (Rian & Risa), 1 orang bibi Chi (Bi Nung), 2 orang sepupu Keke & Nai (Fira, Fabian) dan 1 orang pengasuhnya Fabian. Kami lebih lama lagi main di Chipmunk ketimbang kunjunganyang pertama. Dari jam 11 s/d jam 7 malem. 8 jam!! Hehehe.. Sampe ada mbak-mbak petugasnya ngomong gini "Adek masih belom pulang juga dari pagi? Betah ya?"..


Yang di foto ini Alam, Keke cuma 1 fotonya.. Terlalu asik nyemangatin Keke supaya bisa sampe atas :D


Kali ini Keke udah mau main bungee trampolin & panjat tebing.. Cuma pas panjat tebing kok dia susah bener naiknya, keberatan badan nih Keke.. Harus sering-sering latihan.. Hehehe..

Akhirnya dapet meja juga, setelah menunggu yang lumayan lamaaa...
 

8 jam itu gak melulu di Chipmunk sih. Di potong sama makan siang juga. Dan Naima ngotot makan di Pizza Hut.. Hadeeeuuuuhhh antrinya lamaaaaaa... Cari meja kosong untuk sekitar 13 orang emang gak mudah.. Tapi Nai di minta ganti tempat gak mau..

Dari rumah udah bawa botol minum banyak, pengalaman dari kunjungan yang pertama. Anak-anak kan minum terus.. Tapi walopun udah coba belajar dari pengalaman tetep aja gak cukup.. Anak-anak minum terus.. Di itung-itung kami beli botol air mineral 300 ml sampe 20-an kayaknya.. Mana belinya kan di cafenya Chipmunk. Sebotol udah pasti jatohnya lebih mahal (5500/botol).. Tau gitu bawa air mineral botol sedus aja ya... Hihihi..

Itu aja cerita ke Chipmunknya.. Besoknya sepupu-sepupu & bibi-bibi Chi udah pada pulang lagi ke Bandung. Itu artinya liburan tlah usaaaaiiii... Kembali ke aktifitas normaaalll..

Continue Reading
18 comments
Share:

Saturday, September 8, 2012

Kidzania Dan Plangi

Ngomongin THR/angpao lagi ah.. Gaya bener ya ngomongin THR terus... Hehehe.. Ternyata di keluarga kami, hanya di keluarga besar Chi yang membiasakan memberi anak-anak uang THR ketika lebaran. Di keluarganya K'Aie gak pernah ada kebiasaan itu sama sekali..

Dulu Chi rada kaget, karena Chi pikir semua keluarga di manapun ada tradisi seperti itu.. Ternyata enggak.. Kalo K'Aie sendiri beralasan, daripada kasih THR mending traktir keluarga besar jalan-jalan kemana gitu deh.. Minimal krucil-krucilnya yang di ajak.. Dan ternyata tradisi seperti itu enak juga.. :)

Karena merasa kurang puas jalan-jalan di Bandung gara-gara macet, akhirnya mutusin jalan-jalan di Jakarta aja deh.. Kali aja masih bisa ikut menikmati lengangnya jalan-jalan di Jakarta walopun cuma sebentar..

Rencananya kami mau ke Kidzania.. Ada sepupu Chi yang tinggal di Bandung yang kepengen banget ke Kidzania. Dan karena sepupu-sepupu yang di Bandung masih ada libur 1 minggu lagi, jadi 2 orang sepupu (Febi & Alam) juga satu orang bibi (Bi Nta) ikutan liburan ke Bekasi..

Ke Kidzania nya hari Sabtu pagi (26/8). Pengennya sih ikut sesi yang pertama, jam 9 pagi - 2 sore. Kata K'Aie jalan dari rumahnya jam 8 aja.. Hah??!! Gak salah tuh?? Kalo kena macet gimana? Udah gitu belom beli tiket lagi.. Kan katanya Kidzania kalo lagi musim liburan tuh panjang banget antriannya.. Makanya mending punya tiket duluan..Tapi K'Aie yakin banget kalo jam segitu tuh keburu.. Ya udah lah pasrah sama pak supir eh suami.. Hehehe..

Ternyata jalanan Jakarta emang masih sepi.. Wuzzz. wuzzz... Tau-tau udah sampe Pasific Place lagi. Parkiran juga msih sepi banget. Dan sampe Kidzania juga gak antri, langsung dapet tiket. Kami beli 4 tiket anak (Keke, Nai, Febi & Alam) & 2 tiket dewasa (Chi & Bi Nta).. K'Aie sendiri gak ikutan masuk Kidzania.

Sampe Kidzania belom ada yang buka, nunggu opening ceremonynya dulu tepat jam 9. Ya udah kami keliling-keliling aja dulu liat kira-kira bakal main apa, kecuali Alam & ibunya (Bi Nta) yang langsung antri untuk bikin SIM. O'ya di antara semua krucil, cuma Keke yang udah pernah ke Kidzania sebelumnya.. Jadi dia udah punya SIM. Uang di ATM dari hasil kerjanya yang dulu juga udah banyak.. ^^ Nai & Febi, ditawarin bikin SIM gak ada yang mau..

Kerja pertama hari itu di pabrik coklat.Silver Queen
Yippieeee... Dapet gaji pertamaaaaaaa plus coklat pula..
Berikutnya Keke bekerja dokter spesialis tulang
Sementara Keke jadi dokter, Nai jadi pegawai salon.. Karena jadi pegawai Nai dapet gaji, sementara Febi harus bayar
Nai sampe di ketawain sama ibu-ibu yang liat, karena ngebedakin Febi nafsu banget.. Plok.. Plok.. Plok..
Pegawai salonnya cape, customer di suruh dandan sendiri ajah.. :D
Keke jadi anggota CSI. Kata Keke seru banget main detektif-detektifan..
Febi & Nai laper. Jadi kerja di pabrik burger.. Kalo di pabrik burger gak di bayar, tapi justru harus bayar..
Siap-siap ikutan parade..
Harusnya Nai di barisan paling depan karena termasuk yang paling mungil, tapi karena malu jadinya minta di belakang sama Febi
Giliran Keke & Alam yang laper.. Kerja di pabrik Pizza dulu aaahh..
Kidzania, plaza semanggi
Iiiihhh.. Alam nyontek topingnya Keke.. Hehe..
Nyam.. Nyam....
Antri bikin ATM sekalian nabung uang gaji..
Horeeeee... punya ATM sendiri.. Sssttt.. Tapi cuma bisa di pake di kidzania ya.. ^^
Untung cuma boneka bayi.. Kasian kalo bayi beneran harus di rawat sama Nai.. Coba aja perhatiin cara suster Nai gendong bayinya.. Hahhaa...
Sementara Keke, Nai & Febi udah beberapa kali kerja, Alam baru mulai kerja jadi pegawai Indomart
Alam jadi pegawai, yang lain jadi pembeli ajah..
Nai bayar belanjaan di kasir :D
Jadi petugas pembersih kaca..
Lumayan tinggi juga :)

Awalnya semangat banget Nai jadi polisi. Girang banget deh.. Pas penjahatnya dateng dia masih ketawa-ketawa.. Tapi penjahatnya trus cerita kalo dia suka nyulik anak kecil buat di potong. Langsung deh spontan Nai jerit-jerit ketakutan.. Mana dia jadi polisi yang paling kecil lagi.. Jadi dia ketakutan banget.. Akhirnya dia keluar & gak dapet gaji.. Saran aja nih, lain kali bikin ceritanya jangan yang terlalu serem buat anak-anak doooonnnggg...

Harus punya SIM kalo mau main mobil ini.. Karena uang Keke udah banyak, Keke bisa main sampe 2x. Malah dia sempet traktir Alam juga 1x.. Banyak uangnya nih Keke karena rajin kerja.. Hehe..
Wuzzz.. ngebut nih Keke..
Kerja di pabrik susu.. Selain dapet gaji, juga dapet susu.. Asiiiikkk... :)
Terakhir kerja sebagai tukang semir sepatu.. Di Kidzania, gaji seorang tukang semir sepatu itu lebih gede dari gaji polisi loh.. Jadi kalo mau cepet kaya, kerja jadi tukang semir sepatu aja.. Hehe..

 
5 jam selesai juga.. Hari itu gak terlalu rame di Kidzania, jadi anak-anak lumayan dapet kerjaan yang banyak.. Keke sempet juga jadi secret agent.. Cuma yang di secret agent kita gak bisa liat.. Bener-bener secret.. Hehe.. Dan kata Keke mainnya rada susah, kalo gagal menyelesaikan misi kita gak di gaji.. Keke termasuk yang gagal :D


Pengen bisa kesana lagi, tapi tunggu Nai lebih menikmati kali ya.. Nai masih kurang menikmati. Dia masih lebih suka main di playgroud kayak Chipmunk atau Giggles.. Dia masih mau-mau-enggak.. Udah ngantri, eh giliran masuk Nai langsung berubah pikiran cari tempat lain. Dan akhirnya terpaksa begitu terus.. Kalo Nai gak kayak gitu, kayaknya bakal bisa lebih banyak lagi yang di mainin..

Satu lagi pertanyaan (syukur-syukur di tanggapin.. Hehe..). Kenapa harga tiket dewasa harus sama 'ma harga tiket anak-anak ya? Padahal yang dewasa kan cuma nemenin ajah, gak boleh ikutan main. Itupun cuma boleh liat dari balik kaca.. Lumayan 165 ribu/orang tapi cuma boleh nontonin ajah..

Begitu keluar langsung telpon K'Aie.. Chi pikir K'Aie nunggu di Starbuck atau semacamnya.. Karena biasanya K'Aie suka nunggu di sana kalo lagi nunggu.. Gak taunya K'Aie milih nunggu di kantornya yang gak terlalu jauh dari Pacific Place..

Setelah ngobrol-ngobrol di telpon, akhirnya di putusin cari makan siang di luar aja.. Dan tujuan kami adalah Plaza Semanggi (Plangi)

Nunggu K'Aie dateng sambil foto-foto dulu di lobby :D
Abis makan siang di Plangi, foto-foto dulu sebelum pulang.. Hehe.. Eh masih lanjut ke Gramedia ding.. Baru dari Gramedia trus pulang.. :D

Continue Reading
52 comments
Share: