Thursday, April 30, 2009

Jadi Siapa Yang Bohong Ya?

Semalem waktu kami bertiga lagi asik utek-utekan di kamar...

Bunda : "Aa', Adek, bunda mau ke wc dulu jangan pada berantem ya..."
Keke & Nai : "Iya bunda.."
Bunda : "Aa' jangan galak sama adeknya. Adek juga jangan suka usil ya.."
Keke & Nai : "Iya bunda...."

Mau ke wc aja kayak mau pergi jauh. Petuahnya panjang. Hehehe... Abis anak-anak kalo ditinggal berdua aja suka gak ketebak. Lagi akur bisa tiba-tiba aja terjadi perang dunia. Kalopun tenang tetep harus curiga. Kemungkinan besar sih akur, tapi bisa jadi ada sesuatu yang mereka kerjain..

Selama di wc dan setelah keluar dari wc, gak kedengeran ribut-ribut.. Kemungkinan besar aman.. Masuk kamar Keke lagi asik main mobil-mobilan bareng Nai. Hhhh... lega... ternyata kali ini anak-anak mau nurut. Tapi kok suhu kamar gak sedingin biasanya ya... Liat ke AC.. Oo.. ternyata ada yang matiin. Liat ke remote AC keliatannya ada yang abis mencet remote AC nih...

Bunda : "Ayo siapa nih yang abis mainin remote AC?"Keke & Nai : "Bukan aku!!!" *hmmm.... jawaban yang kompak..*
Bunda : "Keke ya yang tadi mainin?"
Keke : "Enggak bukan, adek tuh bun.. "
Naima : "Bukan Ima, Aa' tuh..!!"

Ternyata gak ada yang mau ngaku. Harus ditanya sekali lagi nih...

Bunda : "Ayo bunda tanya sekali lagi.. siapa yang tadi mainin remote AC?"

Gak ada yang jawab, tapi spontan saling menunjuk ke arah 'lawannya' yang kemudian berujung dengan saling nuduh dan mulai pukul-pukulan.

Bunda : "Loh kok jadi pada berantem sih? Ayo saling minta maaf ya..."

Mereka pun nurut untuk saling minta maaf, tapi tetep gak ada yang mau ngaku siapa yang udah mainin remote AC. Kayaknya mesti ganti taktik nih...

Bunda : "Tadi mencet remote ACnya pake tangan yang mana ya?"

Keke & Nai pun spontan ngangkat tangan kanan mereka.. Hehehe... Mulai ada titik terang nih kayaknya :D

Bunda : "Nah berarti tadi Aa' sama Adek ya yang mainin remote?"

Lagi-lagi gak mau ngaku.. Mesti ganti taktik lagi nih kayaknya...

Bunda : "Tadi mencet-mencet remotenya berapa kali ya..?"
Keke : "Aku dua kali!!!"
Naima : "Ima catu!!"

Mereka jawabnya spontan berbarengan. Tapi tetep aja waktu di suruh ngaku siapa yang mainin remote, mereka tetep gak ada yang mau ngaku. Padahal udah ketauan ya.. Hehe...

Bunda : "Aa', Adek, ayo liat bunda.. Bunda kan udah sering bilang kalo kita gak boleh belajar bohong. Bohong itu gak baik... Bisa-bisa banyak orang gak suka 'ma kita. Allah juga bisa marah, trus kita bisa dapet hukuman sama dosa. Mendingan kita jujur aja.. Bunda justru malah seneng kalo Aa' & Adek jadi orang jujur. Allah juga seneng sama orang jujur. Kita bisa dapet hadiah kalo jujur.. Nah sekarang bunda mau tanya lagi, siapa yang tadi mainin remote AC?"

Langsung meluncur 'pengakuan dosa' dari mereka berdua. Kalo dari pengakuan mereka sih awalnya Nai yang mencet-mencet. Lama-lama Keke ikutan, trus aksi mereka diakhiri dengan Keke yang matiin remote AC.

Bunda : "Nah gitu dong jujur.. bunda gak marah kok tapi lain kali gak boleh gitu ya.. Remote AC kan bukan mainan.. Ngerti kan..."

Mereka mengangguk. Mudah-mudahan ngerti terus deh... Tiba-tiba...

Naima : "Bunda.. Ima kan udah gak bo'ong lagi, cekalang hadiahnya mana?"

Hah?!!! Gubraks!!!! Salah kasih nasehat nih kayaknya... Hehehehe.....

Continue Reading
No comments
Share:

Wednesday, April 29, 2009

Avanza Bukan Avansa

Keke lagi seneng-senengnya membaca. Semua tulisan yang dilihatnya di baca sama dia.

Keke : "Bun, ini ternyata bukan mobil avansa" (mobil punya abahnya Keke).
Bunda : "Ini mobil avansa Ke..."
Keke : "Bukan bun.. tapi avanza. Ini kan hurufnya z buka s, jadi dibacanya avanza. Kayaknya semuanya pada salah baca deh. Nanti Keke kasih tau deh.."

Dari situ Keke mulai kasih tau ke semua orang rumah. "Tinggal abah aja nih yang belom di kasih tau (abahnya udah berangkat kerja)".Hmmm... berarti udah gak bisa asal-asalan lagi ya kalo kasih tau kata-kata ke Keke.. :D

Continue Reading
No comments
Share:

Emansipasi Wanita

Mumpung masih bulan April, masih berasa nuansa hari Kartininya mau nulis tentang emansipasi wanita ah...

Beberapa waktu yang lalu (udah agak lama sih, kalo gak salah sekitar bulan Desember) di Metro TV ada acara yang namanya Metro 10. Pada waktu itu ngebahas tentang 10 peringkat jenis pekerjaan yang paling diidam-idamkan oleh para wanita di jaman sekarang berdasarkan survey.

Chi udah gak inget jenis pekerjaan apa aja yang masuk 10 besar itu. Cuma peringkat 1 yang Chi inget, yaitu dokter sama peringkat ke-5, yaitu ibu rumah tangga. Menurut Metro TV hasil survey yang menempatkan posisi ibu rumah tangga diperingkat ke-5 itu cukup mengejutkan. Karena berada di posisi ke-5 berarti termasuk posisi yang sangat bagus apalagi mengingat kebanyakan perempuan di jaman sekarang lebih mementingkan untuk berkarir.

Seperti biasa di acara itu setiap peringkatnya suka ada komentatornya. Ada 2 orang yang mengomentari tentang pekerjaan ibu rumah tangga. Dua-duanya adalah orang yang udah terkenal sebagai aktivis wanita.

Dua orang ini memberikan komentar yang saling bertolak belakang. Katakanlah komentator A, dia bilang menjadi seorang ibu rumah tangga di jaman sekarang adalah sebuah kemunduran! Sekarang sudah ada yang namanya emansipasi wanita. Wanita harus sejajar dengan pria. Jadi dalam hal berkarir pun wanita harus sama dengan pria. Ya.. kurang lebih seperti itu lah...

Sementara komentator B mengatakan, bahwa selama menjadi ibu rumah tangga adalah sebuah pilihan dari wanita itu sendiri bukan berupa paksaan dari pihak lain termasuk suami maka gak ada salahnya juga kalo seorang wanita menjadi ibu rumah tangga aja. Dan kalo posisi menjadi ibu rumah tangga berada di posisi ke-5 berarti posisi tersebut bisa jadi memang di idam-idamkan juga oleh para wanita jaman sekarang.

Bukan karena Chi sekarang hanya menjadi ibu rumah tangga aja makanya Chi lebih setuju dengan pendapat komentator B. Cuma Chi pikir hidup ini emang seharusnya suatu pilihan. Chi memilih jadi ibu rumah tangga karena Chi yang memilih menjadi ibu rumah tangga, bukan karena paksaan. Walopun sebelum memutuskan untuk resign Chi diskusi dulu sama Kak Aie. Tapi tetep aja Chi sama sekali gak merasa dipaksa. Makanya Chi gak setuju kalo ada yang bilang menjadi seorang ibu rumah tangga adalah sebuah kemunduran.

Menurut Chi malah kadang banyak orang yang suka salah mengartikan emansipasi. Sebagian wanita berpikir kalo emansipasi berarti wanita harus sejajar dengan pria dalam hal karir. Intinya apapun yang boleh dilakukan pria maka wanita pun boleh. Chi setuju dalam hal itu, tapi menurut Chi tetep aja ada perbedaan antara pria & wanita. Kodrat dasar wanita yang sudah berumah tangga menurut Chi adalah mengurus keluarga (suami & anak-anak). Silahkan aja berkarir, tapi jangan lantas mengabaikan kepentingan keluarga.

Maap kalo ada yang salah sangka dengan tulisan Chi ini. Chi bukannya menjelekkan wanita yang berkarir, justru Chi salut sama para wanita yang tetep memilih untuk berkarir tapi juga gak mengabaikan kepentingan keluarga. Keterbatasan waktu yang mereka miliki untuk bertemu dengan keluarga (terutama dengan anak-anak), mampu mereka tutupi dengan memberikan kualitas pertemuan yang sebaik mungkin. Memberikan kualitas yang baik tentunya bukan dengan memberikan materi yang berlimpah, tapi tetep berusaha menjalin komunikasi yang baik, memberikan kasih sayang yang cukup. Chi bener-bener salut dengan wanita-wanita seperti ini. Mereka bener-bener super mom menurut Chi.

Kalo Chi sih rasanya gak akan sanggup menjalani 2 profesi sekaligus. Chi tipe orang yang harus menjalani satu per satu. Harus milih kalo gak malah gak akan bener Chi ngejalanin dua-duanya. Makanya ketika sampai dalam tahap harus milih antara karir & keluarga, Chi milih untuk mengurus keluarga.

Tapi Chi gak heran juga sih kalo sampe sekarang masih ada yang menganggap menjadi seorang ibu rumah tangga adalah sebuah kemunduran. Karena masih banyak yang nganggap kalo menjadi bu rumah tangga itu kerjanya hanya nonton sinetron & bergosip, gak perlu sekolah tinggi.

Waktu Chi milih jadi ibu rumah tangga yang kontra sama pilihan Chi itu lebih banyak. Ya... pendapat kurang lebih sama deh kayak yang Chi ceritain di atas. Padahal setelah Chi jalanin salah besar loh menurut Chi. Emang sih di bulan pertama waktu Chi resign Chi ngerasa jadi kayak orang yang bebas banget. Bisa bangun siang, gak ada bos yang ngatur-ngatur (hehehe....), bisa nonton acara gosip, bebas jalan-jalan kapanpun, bebas banget lah pokoknya...

Tapi ya gak bertahan lama kebebasan itu. Sedikit-sedikit mulai tergantikan sama pekerjaan rumah tangga. Karena Chi masih tinggal sama orang tua emang sih gak semua pekerjaan rumah tangga di kerjain sendiri (masih berbagi). Tapi urusan anak-anak, sebisa mungkin Chi kerjain sendiri. Dan yang namanya ngurus anak itu kan bener-bener nyita waktu. Setiap hari nguras tenaga, dan terkadang nguras emosi juga... Malah Chi bilang yang namanya ngurus rumah tangga capenya lebih dari kerja kantoran. Gak ada waktu yang jelas & gaji yang jelas (walopun tetep terpenuhi semua kebutuhan). Hehehe... Tapi alhamdulillah Chi tetep lebih bersyukur. Secape-capenya ngurus rumah tangga, rasanya Chi lebih nikmatin daripada Chi harus kerja kantoran lagi..

Jadi sekali lagi Chi bener-bener setuju kalo semua profesi (termasuk ibu rumah tangga) apabila itu berdasarkan pilihan kita sendiri gak bisa dibilang suatu kemunduran. Karena kalo kita yang milih & pilihan kita itu tepat Insya Allah jiwa kita pun akan ikut ke dalamnya. Kalo jiwa kita udah ikut, secapek apapun profesi yang kita jalanin Insya Allah kita akan lebih menikmati & lebih mudah untuk bersyukur. Mudah-mudahan semua pilihan kita tepat ya... Amin..

O'ya ada yang ketinggalan, walopun kita cuma jadi ibu rumah tangga ya harus jadi ibu rumah tangga yang smart dong. Gak cuma handal ngerjain kerjaan rumah tangga, tapi harus mau terus apdet ilmu. Gak cuma ilmu seputar anak & keluarga aja tapi kalo perlu ilmu-ilmu atau berita-berita yanga da di luar sana. Kayak politik, ekonomi, dll, jadi kalo ngomong sama orang lain termasuk 'ma suami juga nyambung. Apalagi sekarang era informasi, segalanya leboh mudah didapat... Makanya walopun Chi cuma jadi ibu rumah tangga, Chi gak merasa tuh ilmu yang udah Chi dapet sampe jenjang S1 terbuang percuma.. :)

Continue Reading
No comments
Share:

Monday, April 27, 2009

Ariel 'Peterpan' dan Luna Maya

"Gosip yang akhir-akhir ini santer beredar adalah Ariel 'Peterpan' & Luna Maya kabarnya sudah menikah secara diam-diam di Bali. Tapi kabar tersebut hingga saat ini masih dibantah obaik oleh Ariel maupun Luna"

Weits!! Udah berubah jadi blog gossip nih jangan-jangan.. Hehehe... tenang aja, belom berubah kok... blog ini masih bercerita tentang Keke & Nai. Trus hubungannya sama Ariel & Luna apa ya.. Ini dia ceritanya...


Ariel 'Peterpan'



Keke itu kalo urusan dandan kayaknya lebih gaya dari ayahnya. Ayahnya mah cuek. Cukup jeans (kadang pake celana pendek) + t-shirt sama sepatu kets kadang-kadang malah pake sendal (tergantung perginya kemana dulu) udah beres.

Tapi kalo Keke enggak. Sekarang dia lagi gak mau pake celana pendek, harus panjang. Kaos udah gak mau di pilihin lagi. Sama harus pake sepatu kemana-mana. Yang ngebedain lagi sama ayahnya adalah Keke harus selalu pake minyak/gel rambut. Trus rambutnya didiriin gitu. Cuma karena rambutnya Keke itu ikal jadi ya gak bisa pol berdirinya. Asal gondrong dikit udah ngeringkel. Hehehe...

Biasanya kalo udah gondrong Keke diajak ke salon (suka gak mau diem kalo di cukur di rumah..). Biasanya sih dia gampang diajakin kesalon. Cuma yang terakhir ini susah.. banget. Beberapa hari dibujuk gak mempan. Alasannya gak mau aja..

Bunda : "Ke, kenapa sih gak mau di potong rambutnya?"
Keke : "Ya gak mau aja..."
Bunda : "Bunda tau... Keke pasti pengen kayak Ariel ya?"
Keke : "Iya.." *Jawabnya sambil mesem-mesem*
Bunda : "Ya Keke gak mungkin lah bisa jadi Ariel, Keke mah bisanya jadi Giring 'Nidji'.."
Keke : "Kok gak bisa bun?"
Bunda : "Keke kan rambutnya ikal. Jadi kalo rambut Keke dibiarin panjang, Keke bukannya jadi kayak Ariel tapi malah kayak Giring. Emang Keke mau kayak Giring juga?"
Keke : "Gak mau ah kalo kayak Giring!!"
Bunda : "Kalo gitu dipotong dong.. Mau kan..?"

Ternyata ampuh juga taktik yang tadi.. Keke langsung minta ke salon saat itu juga karena gak mau punya rambut kayak Giring. Hehehe.. *maap ya Giring.. :D*


Luna Maya



Nah kalo sekarang giliran tentang Luna Maya.. eh Naima maksudnya :D Ceritanya Nai itu seneng... banget kalo dibilang cantik. Malah dia suka narsis sendiri bilang kalo Nai kan cantik. Hehehe...

Dia bakalan protes kalo dibilang jelek (ya iya lah siapa yang mau..). Jangankan dibilang jelek, waktu dibilang keren aja dia protes. Protesnya kayak gin.. "Ima cantik tau..!!! Kalo Ima lagi nyanyi balu Ima kelen!!"Hihihihi...

Waktu lagi asik main sama Nai, di TV ada berita tentang Luna Maya. Chi gak terlalu nyimak beritanya apa, karena lagi asik main. Tapi kedengeran kata-kata yang memuji kecantikan Luna Maya. Spontan Nai ngomong kayak gini...

Naima : "Bunda katanya TV Luna Maya cantik.."
Bunda : "Emang Luna Maya cantik.."
Naima : "Kok Luna Maya ikutan Ima sih cantik?"

Hehehehe... abis itu setiap ada Luna Maya di TV atau di majalah dia selalu bilang "Bunda.... ada Luna Maya!!! Cantik ya kayak Ima!!"

Kadang Chi suka godain Nai. "Cie... cie.. kayak Luna Maya nih..." Kadang Nai suka jadi malu & salah tingkah (bunda usil ya Nai. Hehehe...).

Hmmmm... Kira-kira Luna Maya sama Naima cantikan mana ya... Cantik Nai aja deh.. (jangan protes loh, kan namanya juga ibu-ibu. Pasti bangga lah sama anaknya sendiri. Hehehe...)

Continue Reading
No comments
Share:

Friday, April 24, 2009

Nai Apa Ima?

Baca komennya Mama Celia yang nulis "Nai kok manggil dirinya sendiri Ima?" bikin Chi pengen nulis postingan ini. Ya... sebetulnya udah lumayan lama sih pengen nulis, cuma lagi-lagi kebalap 'ma cerita yang lain.. Hehe...

Sebetulnya dari awal Chi pengennya manggil dia itu Nai. Tapi Nai gak pernah bisa bilang Nai. Pasti selalu bilangnya Neh bukan Nai. Kalo Chi ajarin bilang Naima dia bilangnya Ima. Begitu terus.. Lama-lama dia terbiasa memanggil dirinya Ima (tapi masih mending lah daripada Neh. Hehe...).

Sekarang sih dia udah mulai bisa bilang Nai atau Naima, tapi dianya sendiri udah terbisa bilang Ima. Ya terserah aja deh akhirnya. Keluarga juga jadi ikutan dia manggilnya Ima, makanya makin gak terbiasa aja dia memanggil dirinya Nai. Kayaknya tinggal Chi aja nih di keluarga yang manggil dia Nai.. Sama kalo ada yang tanya namanya Chi bilangnya Nai. Makanya di sekolah dia dipanggilnya Nai atau Naima.. Begitu ceritanya...

Continue Reading
No comments
Share:

Wednesday, April 22, 2009

Tidur Di Sekolah

Kemarin, waktu Chi jemput Nai...

"Bunda.. tadi Ima di kelas tidul. Tidulnya cama Mickey.."

Waktu Chi denger laporan Nai, Chi pikir dia tadi cuma tidur-tiduran aja di kelas. Pas Chi baca buku rapor hariannya, di bagian paling bawah (catatan dari guru) tertulis "Bunda, tadi Nai tidur di kelas jadi tidak dapat mengikuti sebagian kegiatan."

Chi liat lagi ke bagian atas, ternyata dari beberapa kegiatan cuma 2 kegitan yaitu do'a sebelum belajar sama belajar menarik garis lengkung yang dia ikutin. Selebihnya tertulis tidak aktif. Penasaran, Chi langsung tanya aja ke gurunya.. Nai itu bener-bener tidur apa cuma tidur-tiduran karena ngambek atau mogok belajar aja...

Gak taunya Nai bener-bener tidur. Awalnya dia ngeluh capek. Trus sama bu Fika, Nai disuruh tiduran sambil dipijit-pijit kakinya. Waktu bu Fika mau udahan mijitnya, Nai malah protes minta terus dipijitan. Ya udah dipijitin lagi. Tapi kok lama-lama dia keliatan ngantuk, trus tidur deh. Hehehe...

Lucunya lagi, temen-temen sekelasnya Nai kayaknya pada perhatian. Ngeliat Nai tidur mereka sendiri yang pada bilang saling mengingatkan untuk gak berisik. Jadi aja pas hari itu suasana kelas berjalan dengan sunyi dan tertib. Padahal tau sendiri deh anak umur 2-3 tahun mana bisa di suruh diem lama. Kalo gak lari-larian, loncat-loncatan, nangis, teriak-teriak, dll. Pokoknya selalu heboh. Tapi pas Nai tidur katanya temen-temennya pada pengertian..

Chi emang gak liat langsung kejadiannya, cuma abis denger laporan dari gurunya Nai jadi ngikik sendiri. Ngebayangin temen-temennya Nai yang ternyata pada pengertian kayak gitu. Hihihi...

Katanya Nai bener-bener pules. Sampe temen-temennya istirahat aja dia gak ngeh. Tidur aja terus. Bangun juga karena dibangunin. Hehehe... Makanya gurunya nanya ke Chi apa Nai semalem kurang tidur karena gak biasanya Nai tidur di kelas. Chi bilang enggak, biasa aja.. Emang lagi kepengen aja kali..

Nai itu emang cuek. Waktu Chi tanya kenapa kok bisa-bisanya tidur di kelas, dia dengan cueknya bilang..

"Ima kan ngantuk bun. Maca gak boleh tidul..."

Duh, cuek banget ini anak. Hehehe...

Continue Reading
No comments
Share:

Tuesday, April 21, 2009

Boneka-Bonekanya Nai


Gak kayak Keke yang dari kecil udah ketauan mainan kesukaannya yaitu mobil. Kalo Nai agak-agak susah. Di beliin mainan apapun gak pernah bertahan lama dia mainin. Tapi sekarang dia udah keliatan suka 'ma mainan tertentu sih, yaitu boneka.

Sekarang Chi suka mergokin dia asik 'play pretend' sendiri, tapi kadang ngajak-ngajak juga. Dari beberapa boneka yang ada di rumah ada 3 boneka yang selalu dia mainin, yaitu boneka Curious George, Elmo (boneka george & elmo liat di foto), sama boneka beruang warna coklat. Chi lupa foto boneka beruang ini, tapi gambaran kira-kira mirip seperti boneka beruang coklatnya mr. Bean. Ukurannya juga kecil, kayak bonekanya mr. Bean.

3 boneka ini yang paling sering dia mainin. Paling sering di bawa ke sekolah, jalan-jalan atau tidur. Lucunya walopun ke sayangan tiap kali mau di bawa ke sekolah, jalan-jalan atau tidur dia cuma mau milih salah satu aja. Bergilir ceritanya biar adil. Hehehe...

Continue Reading
No comments
Share:

Monday, April 20, 2009

Ditodong dan Rasa Empati

1 minggu yang lalu adik Chi yang paling kecil, namanya Adhi, diminta sekolahnya untuk ikut olimpiade sains antar SMU. Perlombaanya diadain di salah satu SMU negeri di daerah Rawamangun (lupa nama SMUnya).

Sore harinya Adhi & 1 orang teman sekolahnya yang ikut olimpiade juga pulang ke rumah dengan naik taxi. Kami yang ada di rumah agak heran juga kok tumben-tumbenan naik taxi. Ternyata setelah mendengar cerita dari mereka, mereka berdua baru aja ditodong.

Aksi penodongan terjadi ketika mereka sedang nunggu angkot di terminal Rawamangun. Tiba-tiba aja mereka di datengin sama 1 orang laki-laki yang kelihatannya mabok. Pemabok ini mau malakin uangnya Adhi sama temennya. Awalnya mereka nolak, tapi gak lama kemudian datang lagi 1 orang preman sambil nunjukin 1 buah golok dari balik jaketnya trus minta Adhi sama temennya untuk ngikutin mereka.

Karena ngeliat yang preman ini bawa senjata tajam, jelas aja mereka berdua jadi ketakutan. Tau sendiri deh penjahat jaman sekarang banyak yang nekat (kami aja begidik dengernya..). Mereka berdua lalu di bawa jalan lumayan jauh (katanya sih mau di bawa ke tempat tongkrongannya mereka. Ih serem!!!).

Mereka berdua lalu di bawa ke sebuah taman yang sepi lalu di sanalah mereka dipretelin. Uang, HP, sepatu diambil sama mereka semua. Bahkan tadinya para penodong itu minta seragam sekolahnya adik Chi & temennya!! Keterlaluan!!! Adhi & temennya minta ke mereka supaya seragam sekolah jangan di ambil. Alhamdulillah gak jadi diambil... Mereka cuma di kasih uang 10 ribu buat berdua. Mereka lalu naik metromini, turun di Arion dari situ baru deh mereka cari taxi.

Serem banget denger ceritanya mereka.. Walopun sagat geram dengan para penodong itu, tapi masih bersyukur karena fisik mereka tidak terluka sedikitpun. Tau sendiri deh kenekatan para penjahat.. Alhamdulillah mereka masih dilindungi oleh Allah SWT. Dan untuk para penodong semoga mereka sadar, tapi kalo gak sadar juga biar Allah yang kasih pembalasan buat mereka...

Trus ada keberuntungan lain, kebetulan hari itu Adhi lagi pake sepatunya yang udah butut. Sepatu barunya lagi di cuci. Coba kalo yang ditodong sepatu barunya, pasti rasanya lebih ngenes.. Trus temen Adhi, katanya uangnya banyak yang selamat. Karena temennya Adhi naro sebagian uangnya di selipan-selipan dompet. Nah yang di selipan-selipan ini ternyata luput dari perhatian para penodong.. Yah... Chi sih coba bersyukur aja dari segala kejadian.. :)

Kejadian ini ternyata juga menimbulkan rasa empatinya Keke..

Keke : "Bun, mulai hari ini Keke gak mau jajan deh. Keke mau nabung sampe uang Keke kekumpul 10 juta."
Bunda : "Banyak amat Ke.. Emang buat apa?"
Keke : "Om Adhi sama temennya kan abis ditodong bun. Keke mau kasih uang tabungan Keke itu buat Om Adhi & temennya. Biar pada punya sepatu, HP sama uang lagi..."

Walo Chi gak yakin kalo Keke bener-bener bisa menahan rasa ingin jajannya (terbukti besoknya juga dia udah minta jajan lagi. Hehehe...). Tapi dengan timbulnya rasa empati itu dari diri dia sendiri, tanpa Chi yang minta-minta dia Chi anggap itu udah suatu langkah positif. Ya... mudah-mudahan aja ke depan gak cuma sekedar niat tapi dia juga udah jadi aksi...

Alhamdulillah masih bisa melihat hikmah & sisi positif dari segala cobaan :)

Continue Reading
No comments
Share:

Thursday, April 16, 2009

Keke Ada Di Tabloid Nakita Terbaru


Awalnya tanggal 4 Maret lalu ada e-mail masuk dari seseorang bernama mbak Yanti nanyain Keke & Nai sekolah dimana karena katanya mbak Yanti ini lagi memuat suatu penulisan tentang pentingnya permainan tradisional dimasukkan ke dalam kurikulum sekolah agar tak tergerus jaman.

Mbak Yanti merasa kesulitan mencari sekolah mana saja yang masih menyadari & menerapkan pentingnya permainan tradisional di sekolah (baik itu berupa selingan olahraga atau masuk ke ekskul). Kebetulan mbak Yanti liat blog Chi yang nyeritain tentang traditional game fair di Al-Alaq. Menanyakan alamat & nomer telepon sekolah anak-anak (minta nomer telepon rumah juga), lalu minta kesediaan Keke untuk di wawancara sedikit. Abis wawancara mbak Yanti juga minta fotonya Keke, dikirim lewat e-mail. Mbak Yanti juga minta ijin untuk mengambil beberapa kalimat di blog Chi untuk tulisannya. Silahkan aja mbak, Chi gak keberatan :) Chi sempet tanya emang untuk majalah atau tabloid apa? Kata mbak Yanti untuk di tabloid Nakita. Ya sud deh, Chi minta di kasih tau aja kalo udah terbit.

Senin kemaren mbak Yanti sms kalo nakita terbaru yang ada Kekenya udah terbit. Sebenernya sih katanya nanti dapet juga dari Nakita, tapi udah gak sabaran nih pengen liat langsung. jadi langsung beli deh...

Reaksi Keke ternyata bertolak belakang sama bundanya. Kalo bundanya kesenengan, kalo Keke kayak yang malu gitu. Dia malah pengen ngerobek-robek tuh tabloid. Makanya itu tabloid Chi simpen hati-hati jangan sampe ketauan Keke. Hehehehe.....Sifat pemalunya Keke lagi dateng nih kayaknya.. :D Padahal gak apa-apa loh Ke... Hehehe...

Dibawah ini foto Keke yang Chi kasih ke tabloid Nakita. Cuma pas di tabloidnya di cropping :D


Continue Reading
4 comments
Share:

Thursday, April 9, 2009

Cari Sekolah..

Tadinya postingan ini berisi tentang sekolah yang akhirnya jadi pilihan kami. Tapi karena ada beberapa alasan yang bikin kami jadi gak sreg dengan seklah itu, jadi y kami hapus postingannya :)

post signature

Continue Reading
18 comments
Share:

Membaca Itu Bisa Atau Biasa?

Seringkali kita mendengar pertanyaan dari para orang tua baik itu melalu obrolan sesama keluarga, teman, baca lewat milis, internet atau melalu media lain seperti televisi, majalah, dll tentang "Usia berapakah yang paling tepat untuk mengajarkan anak membaca?"

Kalo dari bebrapa info yang Chi dapet sie ada yang bilang katanya dari lahir seorang bayi sudah bisa diajak untuk belajar membaca. Tapi ada juga yang bilang sebaiknya sebaiknya anak di ajarkan membaca ketika menginjak usia SD, sekitar 6-7 tahun.

Metode belajar membaca pun macam-macam. Ada metode yang sekarang ini sedang terkenal yaitu metode Glenn Doman, atau metode lainnya. Chi sendiri seperti yang pernah di tulis di postingan-postingan sebelumnya tidak menganut metode tertentu, bener-bener metode suka-suka..

Kalo masalah usia yang tepat, Chi sih termasuk yang setuju kalo belajar membaca itu sebaiknya di mulai dari usia 6 tahun. Anak di bawah umur 6 tahun sebaiknya sih hanya bermain aja.. Kalopun mau di ajarkan membaca sebaiknya sambil bermain jangan dipaksa.
Chi sih mikirnya kalo anak di bawah usia 6 tahun mungkin bisa aja kita ajarkan mereka bahkan dengan cara sedikit memaksa pun Chi yakin mereka pada akhirnya mereka akan cepat bisa membaca. Tapi kalo kita paksa Chi khawatir mereka hanya sebatas bisa membaca tapi tidak biasa. Sementara Chi pengen anak-anak itu biasa membaca.

Bisa & biasa jelas beda menurut Chi. Kalo cuma bisa ya itu tadi tinggal Chi paksa aja mereka untuk belajar membaca. Pasti mereka akan cepat bisa membaca. Tapi abis itu ya sudah selesai.. Sementara untuk menimbulkan biasa membaca itu harus datang dari diri si anak dulu. Mereka harus punya minat rasa ingin tahu untuk membaca. Rasa minat & ingin tahu ini tentunya harus di gali, harus di beri rangsangan bukan dengan cara paksaan.

Prosesnya udah pasti memakan waktu yang lebih lama daripada hanya mencapai bisa membaca saja. Tapi efek jangka panjang & keuntungan yang bisa kita dapat lebih banyak. Seperti yang Chi tulis dia atas, kalo kita hanya mencari "bisa", tugas kita selesai begitu si anak suda bisa membaca. Anak pun juga merasa tugasnya dia sudah selesai karena yang penting kan dia sudah bisa membaca. Tapi kalo anak "biasa" membaca, proses membaca mereka tidak terhenti sampai sebatas bisa membaca saja tapi membaca itu sudah bisa di jadikan hobby oleh mereka. Dan Chi pikir kalo kita punya hobby membaca itu gak ada ruginya sama sekali kok..Jadi sekarang kita tinggal pilih mau anak kita bisa atau biasa membaca. Kalo Chi sih pilih biasa membaca.

Continue Reading
No comments
Share:

Wednesday, April 8, 2009

Pembentukan Karakter

"Chi, semalem Ayah liat TV yang ngebahas tentang pentingnya pembentukan karakter anak sejak kecil. Emang bener juga sie.. sebaiknya karakter dulu diutamain, kalo masalah akademis itu bisa di kejar lah.."

Sebetulnya gak cuma sekali itu kami membicarakan tentang perkembangan anak. Seringkali bahkan. Termasuk dalam hal membentuk karakter, gak cuma setelah nonton TV itu aja kami baru terpikir bahwa membentuk karakter itu sangat penting.

Pembentukan karakter sejak dini memang sangat penting menurut kami. Kenapa sejak dini? Karena ketika dia semakin besar dia mulai mencari-cari dari lingkungan luar. Kalo dari dalamnya (keluarga) dia tidak mendapat ajaran "nilai-nilai" yang kuat maka jangan heran kalo mereka akan mudah terombang-ambing oleh lingkungan luar. Dan ketika kita sebagai orang tua mulai sadar, lalu berusaha merubah karakter anak pasti akan lebih sulit karena dari karakter mereka sudah terbentuk oleh dunia luar.

Maka dari itu kami sangat peduli terhadap pembentukan karakter dari masing-masing anak. Kami lebih mementingkan karakter anak terbentuk lebih dahulu ketimbang akademis. Kami pikir apabila karakter anak sudah terbentuk, pendidikan akademis akan lebih mudah terkejar.

Chi disini gak akan nulis panjang lebar tentang apa sie karakter itu.. Bisa cari di google "pembentukan karakter pada anak", pasti banyak nemu deh.. Tapi kalo Chi boleh menyimpulkan pembentukan karakter anak itu adalah memasukkan nilai-nilai kehidupan kepada anak. Nilai seperti apa, ya harusnya sih nilai-nilai yang baik. Seperti memberi pondasi keagamaan sejak kecil, mengajarkan mana yang baik & benar, sopan-santun, dll. Dan kami pikir pihak yang paling tepat memberikan nilai-nilai baik adalah keluarga. Karena kalo udah ketemu dunia luar, banyak sekali ajaran-ajaran yang akan kita temui & mempengaruhi kita baik itu yang baik ataupun yang buruk. Tapi kalo dari rumah kita sudah punya pondasi yang baik, Insya Allah pengaruh buruk dari luar sana akan bisa kita tepis.

Sekarang pertanyaannya sudahkah kami berdua menemukan karakternya Keke & Nai? Alhamdulillah sampai saat ini mereka tumbuh jadi anak-anak yang manis. Nangis, ngambek & rewel sie pernah, tapi ya namanya juga anak-anak. Bahkan kita orang dewasa pun masih suka mengalami masa-masa sedih. Jadi sejauh ini Chi masih menilai bahwa sikap mereka berdua masih wajar-wajar aja..

Tapi walopun begitu bukan berarti proses membentuk karakter mereka terhenti. Chi pikir yang namanya pembentukan karakter harus berjalan terus selama kita hidup. Yah.. mudah-mudahan aja Keke dan Nai bisa menjadi manusia-manusia yang berkarakter kuat, tidak mudah terombang-ambing apalagi untuk pengaruh buruk. Aamin...

Continue Reading
No comments
Share:

Cari Sekolah... (Bagian 2 - Sekolah Alam Cikeas)

Jenis sekolah yang pertama kali teringat sama Chi adalah sekolah alam. Chi pikir sekolah alam ini adalah sekolah yang paling masuk sama kriteria-kriteria yang Chi udah tentuin sebelumnya.

Sekolah alam keliatannya menyenangkan. Karena sistem belajarnya yang "learning by doing", anak-anak gak banyak di cekokin sama teori. Dengan kata lain anak di biarkan belajar aktif. Belum lagi metode sekolah ini yang mendekatkan para siswanya kepada alam, kayaknya asik aja..

Tapi kalo masalah alam sie tanpa mereka sekolah alam, Chi cukup yakin kalo anak-anak akan cinta dengan alam. Lah ayahnya aja "orang gunung (pecinta alam maksudnya)". Kerjanya aja di kantor yang berurusan 'ma outbond-outbond gitu. Masa' sih kecintaan ayah sama alam gak nurun ke anak-anaknya..

Intinya kalo anak-anak sekolah di sekolah alam rasanya akan nyenengin banget buat mereka. Cuma masalahnya dimana sekolah alam yang deket sama rumah. Karena syarat Chi yang nomer 1 itu kan sekolah harus deket sama rumah..

Mulailah Chi hunting-hunting sekolah alam (kali aja nemu yang deket). Sekalian ajak anak-anak juga, karena mereka pun harus ikut ngambil keputusan (terutama Keke karena yang bentar lagi SD kan dia). Ada 3 sekolah alam yang kami datengin..


1. Sekolah Alam Bojong Kulur (Villa Nusa Indah).

Alamat sekolahnya di Jl. Lembur, Villa Nusa Indah II Blok GG 1, Bojong Kulur, Bogor.

Chi gak masuk ke dalem sekolahnya cuma lewat aja. Keliatannya sih bagus. Cuma lokasinya lumayan jauh dari rumah jadi dengan berat hati sekolah ini Chi coret dari daftar.


2. Sekolah Alam Natur Islam

Alamatnya Jl. Swatantra 4 RT 007 / RW 03. Jatirasa, Kecamatan Jati Asih - Bekasi. Dibilang deket banget 'ma rumah sih enggak, tapi masih bisa dipikirkan lah kalo sekolahnya emang oke.

Agak-agak bingung cari jalan masuk kesananya, walopun akhirnya ketemu juga. Tapi baru juga sampe kesana kok kami udah berasa gak sreg ya..

Seperti sekolah alam pada umunya, yang namanya sekolah alam pasti banyak pepohonan. Bangunan sekolahnya pun bukan gedung-gedung, tapi saung-saung. Cuma kalo kata Chi sie terlalu rimbun. Akibatnya sekolah jadi terkesan agak gelap (padahal kami ke sana siang hari pas lagi terik-teriknya). Kalo agak gelap gitu, apa enaknya belajar?

Ngeliat kesan pertama aja udah gak asik, pengennya sih langsung balik aja. Gak usah masuk dulu ke sekolah. Tapi karena udah cari-mencari, apalagi lokasinya gak terlalu jauh dari rumah kayaknya mending ditanya-tanya aja deh. Sapa tau aja setelah ngobrol sama pihak sekolah jadi sreg.

Masuklah kami ke sekolah. Tapi kok kesan yang kami tangkep lagi, sekolahnya kotor. Banyak tanah merah di mana-mana. Termasuk di jalan setapaknya. Apa kayak gitu ya ciri khasnya sekolah alam? Tapi kalo emang kayak gitu Chi jadi agak ragu-ragu untuk masukin mereka ke sekolah alam. Bukannya Chi ngelarang anak-anak untuk kotor-kotoran. Tapi kalo setiap hari mereka harus pulang dengan baju penuh tanah merah, ya males juga Chi liatnya (terutama nyuci bajunya. Hehehe...). Padahal waktu kami kesana Bekasi lagi ampun-ampunan panasnya, belom musim ujan. Gimana kalo musim ujan, tambah becek lagi itu tanah.

Di ruang administrasinya pun Chi gak berlama-lama. Gak sampe 30 menit. Cuma ngambil brosur plus nanya basa-basi aja.. Karena Chi udah putusin untuk gak daftarin anak-anak ke sekolah ini. Setelah masalah pepohonan yang terlalu rimbun & tanah merah, ada lagi masalah yang bikin Chi mutusin untuk mencoret sekolah ini. Nyamuk kebonnya banyak banget!!!

Hasilnya kami masuk ke mobil dengan alas kaki penuh tanda merah (jadi kotor deh mobil..). Tapi yang paling parah adalah kulit yang penuh dengan bentol-bentol karena gigitan nyamuk!! Chi & Keke mungkin paling beruntung di bandingin ayah & Nai. Chi & Keke gak terlalu sensitif kulitnya. Bentol-bentolnya gak terlalu banyak. Apalagi Chi kan berjilbab, banyak bagian yang tertutup. Jadi cuma nemuin 2 bentol aja. Tapi kasian banget Nai & ayah. Mereka lebih sensitif. Hasilnya seluruh kulit mereka (kecuali yang tertutup pakaian) banyak banget di temuin bentol-bentol yang pasti gatel banget.

Itu baru 30 menit ada di sana udah kayak gitu. Gimana kalo berlama-lama? Enggak deh kayaknya. Bener-bener Chi coret dari daftar.


3. Sekolah Alam Cikeas

Nemuin sekolah ini gak sengaja sebetulnya. Waktu lagi cari-cari rumah, liat spanduk sekolah alam Cikeas. Ya udah kami mampirin aja.. Alamat sekolahnya di Komplek Puri Cikeas Jl. Letda Natsir, Nagrak, Gunung Putri, Bogor 16967

Gak susah kok cari sekolahnya. Cari aja Puri Cikeas, atau tanya dimana rumahnya SBY? Karena SA Alam Cikeas jaraknya cuma sekitar 300m dari rumahnya SBY.

Kesan pertama Chi udah sreg. Lapangan parkirnya luas & bersih. Begitu kami masuk kedalam sekolahnya keliahatan bersih. Pohon-pohon tertata rapi, begitu juga jalan setapak, dll. Gak ada kesan kotor. Hmmm... ternyata yang namanya sekolaha alam juga bisa di tata kok tanpa harus menghilangkan kesan alamnya & tetap berasa kok kerimbunannya. Pohon yang ada disana juga keliatan di rawat (mungkin rajin di fogging kali ya), makanya gak ada nyamuk yang mampir ke kulit kami. Hehehe... Trus di bawah setiap pohon tertancap kayu kecil yang bertuliskan jenis-jenis dari pohon tersebut. Gak cuma menanam tapi kita sebagai orang juga bisa belajar ya.. Walopun sederhana.. Pokoknya kami pulang ke rumah tanpa alas kaki yang belepotan tanah & kulit penuh bentol-bentol deh. Semuanya bersih. Heheheh...

Penjelasan-penjelasan yang di berikan sama pihak sekolah kurang lebih sama dengan yang Chi cari di google. Pokoknya sekolah keliatannya menyenangkan. Anak benar-benar di beri kebebasan. Personal touch juga diperhatikan. Jadi anak di didik sesuai dengan kemampuannya.

Ada tes di sekolah alam, namanya sit in. Tapi tes itu sifatnya bukan untuk menyeleksi diterima apa enggak. Tesnya hanya untuk mengetahui seberapa matang sih tingkat emosional dari anak-anak tersebut? Tujuannya adalah agar para guru bisa mendidik anak-anak berdasarkan kemampuan & karakter mereka. Makanya selain ada tes sit ini, orang tua pun ikut di wawancara. Kalo tes model begini sie Chi gak keberatan.

Cukup lama kami ada disana, karena banyak pertanyaan yang Chi ajuin. Rasanya Chi cukup puas sama sekolah ini semua kriteria yang Chi pengenin ada di sekolah ini. Ayah juga keliatannya suka, terutama anak-anak mereka keliatan ceria banget. Lari sana-sini. Lucunya nih Keke pun gak malu-malu waktu di ajak ngobrol, padahal biasanya dia sering ngunci mulutnya kalo di tanya 'ma orang yang belom dia kenal. Kayaknya bakal betah nih disini, dalam hati Chi berpikir gitu. Dan waktu ditanya ke Keke pun dia bilang mau..

Berarti tugas kami selanjutnya adalah mencari rumah yang deket 'ma ini sekolah. Tapi rencana tinggal rencana.. Kami pikir kami sudah sangat mantap dengan sekolah ini, tinggal cari rumahnya aja ternyata ada sekolah lain yang menggeser posisinya di hati kami. Sekolah apa itu? Tunggu postingan selanjutnya ya... Hehehe...

Continue Reading
No comments
Share:

Tuesday, April 7, 2009

Cari Sekolah.. (Bagian 1 - Kriteria Milih Sekolah)

Mungkin Chi termasuk ibu-ibu yang parno ya, Keke masih TK A aja Chi udah cari SD dari sekarang. Tapi kalo boleh bela diri nih... Chi cuma gak suka aja grasa-grusu pas waktunya cari sekolah nanti. Apalagi kalo urusan cari sekolah Chi termasuk yang serius banget, gak mau cuma ikut-ikutan apa kata orang banyak (gak terlalu berlaku deh nama sekolah terkenal buat kami). Menurut orang banyak bagus, buat kami belom tentu. Harus diliat dulu. Makanya Chi milih sekolah dari jauh-jauh hari. Lagian tahun ajaran depan kan Keke udah TK B. Berarti sekitar 1 tahun lagi Keke udah SD. Ini beberapa kriteria Chi & Kak Aie dalam milih sekolah..

Pertama, cari sekolah yang deket rumah. Ini pilihan yang gak bisa diganggu gugat. Waktu sekolah dulu Chi pernah ngerasain sekolah yang deket (cukup jalan kaki) sama yang jauh. Ternyata gak ada enak-enaknya sekolah yang lokasinya jauh dari rumah. Padahal dulu jalanan belom serame sekarang ya.. tapi tetep aja gak enak. Berasa banget deh tua di jalan.. Lagian kalo liat gimana padet & panjangnya jam sekolah anak-anak sekarang (belom lagi ditambah kursus ini itu), bisa-bisa jam pergi-pulang ke rumah saingan 'ma ayahnya nih..

Kedua, cari sekolah yang menyenangkan buat anak. Kalo Chi liat sekolah sekarang itu ngebosenin banget. Banyak anak-anak yang gak bahagia. Gimana mau bahagia, kalo hampir seharian mereka duduk di bangku, dengan pelajaran yang sangat membosankan. Belom begitu mereka masuk tingkat akhir, mendekati UN. Kayaknya para siswa itu dibikin stress hanya untuk ijazah. Kasian banget deh para siswa itu, udah biaya sekolah gak murah. Mereka malah dibikin stress, dan di jadikan robot. Tapi pertanyaannya sekarang, masih ada gak sie sekolah yang mampu memanusiakan para siswa bukan mencetak siswa menjadi robot (robot itu pintar, jenius bahkan tapi gak punya hati)? Itu yang susah di cari di jaman sekarang. Makanya chi bener-bener serius cari sekolah seperti ini. Bahakn kalo sampe gak dapet Chi lebih memilih home scholing daripada menyekolahkan mereka di sekolah. Karena menurut kami berdua pendidikan jauh lebih penting ketimbang mereka mendapat predikat anak sekolahan.

Ketiga, cari sekolah yang mengutamakan personal touch. Jadi siswa jangan hanya di nilai dari selembar kertas & nilai. Jangan di sama ratakan begitu aja (karena setiap siswa punya kemampuan yang berbeda-beda)

Keempat, menghindari SD yang mengadakan tes masuk calistung (membaca-menulis-berhitung). Chi bukan gak yakin Keke bakalan gagal kalo ada tes ini. Alhamdulillah Keke sudah cukup lancar membaca & berhitung, tapi tetep aja Chi gak setuju sama SD yang membuat tes masuk. Karena menurut Chi anak seharusnya diajarkan calistung itu begitu dia masuk SD (inget kan waktu SD kita baru di ajarin baca buku ini ibu Budi, ini bapak Budi. Juga tentang kakaknya Wati itu?). Justru kalo ada SD yang ngadain tes masuk Chi mempertanyakan kemampuan sekolah ini dalam hal mengajar (termasuk sekolah terkenal sekalipun). Kok kesannya SD itu kayak lepas tanggung jawab & gak ngerti kalo usia TK itu adalah masanya anak-anak untuk bermain. Kalopun sebelum SD kita sudah diajarin calistung, sifatnya ya hanya pengenalan. Itupun belajarnya sambil bermain. Tapi masalahnya sekarang dengan banyaknya SD yang mengadakan tes masuk, otomatis mendorong sekolah TK untuk mem-push para siswa belajar calistung. Tapi jadi gak fun lagi buat si anak.. Alhamdulillah sie sekolahnya anak-anak gak seperti itu (kalo seperti itu gak akan mungkin Chi masukin mereka kesana. Mending belajar di rumah aja.. Hehe...)

Kelima, cari sekolah yang dalam hal biaya gak banyak buntutnya.. Mahal atau murah itu relatif ya.. Masing-masing orang pasti beda-beda pendapatnya kalo urusan duit. Cuma Chi & Kak Aie itu paling males cari sekolah yang banyak biaya ini-itu. Maunya kita sekali jebret aja. Uang pangkal berapa, uang tahunan berapa. Abis itu kita tinggal bayar spp aja. Chi paling males kalo tiap bulan udah bayar SPP, tapi masih ada aja tagihan-tagihan lain biaya ini lah, itu lah... Duh ribet deh.. Mendingan yang sekali bayar, kayak sekolahnya anak-anak sekarang. cukup bayar SPP gak perlu ada bayar apa-apa lagi (termasuk kalo ada kegiata ini-itu). Kalo kayak gitu ngitungnya kan enak. Tinggal kita cocokin aja 'ma kantong kita. Kalo emang masih oke ya masuk, kalo gak ya cari sekolah yang lain. Tapi yang penting jangan sampe ada buntut ini-itu, yang kalo diitung-itung malah sama aja totalnya tapi lebih ribet ngitungnya..

Dari beberapa kriteria yang cukup ribet itu, kira-kira masih ada gak ya sekolah yang masuk kriteria itu.. Alhamdulillah ada. Chi nemuin 2 sekolah yang masuk kriteriaChi (bahkan Chi & Kak Aie udah nemuin pemenang dari 2 sekolah itu). Sekolah apakah itu? Tunggu postingan selanjutnya... Hehehe...

Continue Reading
16 comments
Share:

Belajar Itu Kewajiban atau Hak?

Seringkali kita mendengar keluhan para orang tua dimana putra atau putrinya itu susah sekali di suruh belajar. Chi pun pernah mengalami hal seperti it. Bahkan ketika masih sekolah Chi pun termasuk anak yang paling males di suruh belajar, termasuk ngerjain PR. Ughhh males banget deh!!!

Tapi setelah Chi pikir-pikir mungkin cara berpikir kita yang harus diganti. Mengubah cara berpikir bahwa belajar itu wajib menjadi belajar itu adalah hak! Kenapa begitu... karena sebagai manusia biasanya kita lebih semangat kalo menuntut hak daripada mengerjakan kewajiban :D

Gimana caranya supaya belajar itu bisa berubah jadi hak? Menurut Chi cara belajarnya harus dibikin sangat menarik dan menyenangkan. Bikin kita selalu merasa ingin tahu..

Chi coba mengingat kembali waktu Chi masih jadi seorang siswa. Seperti yang Chi tulis di atas tadi Chi itu paling males disuruh belajar apalagi ngerjain PR. Pengennya pulang sekolah itu ya maen aja gak usah belajar-belajar lagi. Akhirnya seringkali Chi ngerjain PR mepet banget (kadang di sekolah) atau bikin contekan kalo tau bakalan ada ulangan. Tapi kenapa sekarang ini, setelah udah gak sekolah Chi kok kayak merasa haus sama yang namanya ilmu ya.. Selalu aja Chi berusaha meng-update perkembangan-perkembangan terbaru baik itu untuk urusan rumah, anak-anak, bahkan kejadian-kejadian di luar sana..

Bener-bener jadi pemikiran Chi banget deh... Akhirnya Chi pun ngambil kesimpulan (ya.. mudah-mudahan kesimpulan Chi gak salah), kayaknya dulu yang namanya belajar & PR itu sangat gak menarik. Kita hanya di suruh tapi rasa ingin tahu kita gak di gali.

Nah hal ini gak pengen Chi ulangin lagi ke Keke & Nai. Chi pengen mereka punya rasa ingin tahu yang besar. Chi pengen mereka berpikir belajar itu menyenangkan. Dan sepertinya perkiraan Chi benar. Kalo Chi memaksa mereka harus belajar begini-begitu. Harus seperti ini-itu. Pokoknya terlalu mengatur lah.. semangat mereka justru mengendor bahkan mungkin redup. Tapi ketika Chi membebaskan mereka.. justru seringkali mereka yang minta "bunda kita belajar yuk!!"

Nah kalo udah minta kayak gitu Chi berpendapat mereka sudah sampai tahap bahwa belajar itu hak bukan kewajiban.

Bahkan ketika mereka udah mulai minta, porsi yang bisa mereka lahap itu seringkali melebihi target Chi untuk meteri belajar anak-anak hari itu (Chi kadang suka kewalahan nyiapin materi mereka kalo mereka lagi 'kelaparan' untuk belajar). Alhamdulillah..

Jadi kalo sekarang Chi suka pusing mikirin belajar bukan pusing karena mereka susah diajak belajar tapi gimana caranya supaya semangat belajar mereka gak redup. Tetep semangat ya Nak!!

Continue Reading
No comments
Share:

Saturday, April 4, 2009

Pemilu 9 April... Gak Akan Nyoblos!!!

9 April besok kita semua akan ada Pemilu. Chi udah memastikan & yakin 1000% kalo Chi gak akan nyoblos pada hari itu. Ya iya lah.. kan di suruhnya nyontreng.. Jadi Chi pasti akan nyontreng. Hehehe...


Pemilu dan anak-anak


Disini Chi gak akan bahas tentang para simpatisan pemilu yang suka bawa anak-anak. Chi cuma mau cerita tentang Keke & Nai aja yang ternyata ikutan kena 'demam' pemilu.

Keke : "Bun nanti pemilu milih nomer berapa?" *gaya banget nih pertanyaannya.. hihi...*Bunda : "Bunda pilih nomer xx" *gak usah di tulis nomernya, biar tetep rahasia. Tapi yang pasti bukan yang berwarna merah.. Hehehe... pis ah.. :D*
Keke : "Wah bunda enak dong ada nomernya. Kalo Keke gak ada, makanya gak bisa ikut pemilu"
Bunda : "Emang Keke pilih nomer berapa kok bisa gak ada?"
Keke : "Keke kan pilih Obama. Tapi Obamanya gak dapet nomer bun, makanya Keke gak bisa ikut pemilu"

Hihihi.... ya jelas lah gak dapet nomer. Lah yang di pilih Obama.. Hehehe...

Lain Keke, lain juga Nai. Tadinya Nai cuek sama pemilu-pemilu ini walopun iklan-iklan partai terus-terusan ada di TV. Tapi sejak salah satu partai memlesetkan lagu selamat ulang tahun untuk iklan partainya. sekarang hampir setiap saat Nai nyanyiin lagu itu. Tentunya liriknya pun ikut kata-kata yang ada di iklan itu... Pinter juga nih partai, tapi sayang yang kejaring anak-anak. Jadi belom bisa nyontreng. Hehehe...

Tapi Nai agak protes waktu ngedenger slogan dari partai itu, yaitu "Maju bersama xxxxx (maap ya dirahasiakan. Ntar disangka simpatisannya lagi.. Hehe..." Nai protes waktu denger slogan partai itu..

Naima : "Bunda... kok maju belcama xxxxx cih? Kan Ima maunya maju belcama Elmo!!!"

Hehehe... gak heran sih kalo Nai itu protes, karena Nai itu penggemar beratnya Elmo.

Continue Reading
10 comments
Share:

Wednesday, April 1, 2009

Baca Deket-Deket Dan Hobby Nai

Sekarang kalo lagi nonton tv yang ada teksnya Keke suka deket-deket nontonnya. Alhamdulillah gak ada masalah apa-apa dengan matanya Keke. Cuma aja dia sekarang ini lagi coba belajar untuk membaca teks yang ada di tv.

Namanya juga lagi belajar baca, jadi mungkin kalo agak jauh dia akan kesulitan. Udah deket-deket aja pasti gak tuntas bacanya karena keburu ganti teks lagi. Hehe... Chi juga gak melarang untuk nonton tv sedikit dekat, karena tujuannya dia deket-deket kan karena lagi belajar baca. Nanti kalo udah mulai lancar Chi akan minta dia untuk sedikit-sedikit menjauh nontonnya.

Awalnya dia ngerasa putus asa. Kesel karena belom selesai dibaca teksnya udah ganti. Sampe dia suka minta Chi atau ayahnya yang bacain. tapi Chi berusaha untuk terus kasih Keke semangat. Chi juga bilang kalo dibacain Keke gak akan pernah bisa (lagian Chi juga cape bacain semua teks di tv. Hehehe...).
Alhamdulillah sampai saat ini Keke masih terus mau belajar baca. Dari yang cuma dapet 1 kata aja sekarang udah bisa dapet 2 kata. Insya Allah kalo Keke tambah rajin nanti bisa nambah lagi Keke kecepatan bacanya, yang penting tetep semangat ya Ke!!

Kalo Nai lain lagi ceritanya, dia lagi seneng berhitung dengan jari. Belom masuk ke tambah-tambahan sie. Tapi sekarang dia udah bisa bilang 1 trus dia nunjukin 1 jari. Kalo 2 ya 2 jari, dan seterusnya. Dia udah bisa sampe 5.

Nai seneng banget keliatannya bisa itung pake jari. Terus di ulang-ulang, dipamerin bahkan dia suka nyoba-nyoba ngetes siapapun yang ada di rumah. Nanti kalo kita jawabnya betul dia akan bilang pinter!!! Gitu dong!!! Hihihi...Keke & Nai semangat terus ya..!!

Continue Reading
No comments
Share:

April Mop?


Ayah happy b'day ya.. Semoga ayah panjang umur, tetep diberi kesehatan, keselamatan, diberi kelimpahan rejeki yang barokah, diberi segala kemudahan di setiap langkah ayah dan yang paling penting tetep sayang sama istri & anak-anak. Pokoknya yang terbaik kami do'ain buat ayah.. Amin...

Alhamdulillah Chi sangat bersyukur punya suami seperti Kak Aie ini. Suami yang bener-bener peduli sama anak & keluarga. Padahal Chi suka sebel karena Kak Aie ini kayaknya pelit banget sama yang namanya ungkapan sayang atau cinta (jadi sempet meragukan cintanya ayah. Hehehe...). Tapi setelah dipikir-pikir & ngobrol, ayah emang tipe orang yang suka canggung kalo mengungkapkan kata-kata cinta termasuk sama istri sendiri. Tapi ayah lebih bisa mengungkapkan cintanya melalui perbuatan.

Ayah gak cuma suami yang cuma mau cari uang aja buat istri & anak. Tapi juga mau terjun urusan rumah tangga. Kalo di rumah ada yang perlu di perbaikin, ayah siap turun tangan (laki-laki jaman sekarang banyak juga loh yang gak ngerti apa-apa. Maunya langsung panggil teknisi atau orang yang lebih ahli aja). Masak ayah juga jago (kadang lebih enakan masakan ayah daripada Chi. Hehe..). Mau bantuin beres-beresin rumah, kayak nyapu, ngepel, dll.

Ayah pun mau terjun langsung ngurusin anak-anak. Dulu waktu anak-anak masih pada bayi yang mandiin mereka tiap pagi kan ayah. Sebelum ke kantor ayah mandiin mereka dulu. Bukannya Chi males tapi ayahnya juga mau. Sekarang anak-anak udah bisa milih mau dimandiin 'ma siapa. Jadi ya tergantung sama anak-anak deh sekarang..

Ayah juga mau bantu nyuapin anak, mau bantu gantiin pakaian mereka kalo mereka ngompol malem. Mau bantuin gendong atau tenangin mereka kalo mereka nangis. Malah tiap malem ayah mau nemenin mereka main. Padahal ayah kan capek pulang kerja, mana anak-anak kalo udah main pada gak mau kalem. Tapi ayah ayo aja tuh.. Malah Chi yang suka cerewet minta supaya anak-anak jangan terlalu ganggu atau paling gak rada kalem dikit lah mainnya. Hehehe...

Pokoknya ayah itu serba bisa lah.. Makanya waktu Chi ngelahirin Nai (dan itu artinya Chi harus nginep beberapa hari di rumah sakit), Chi gak terlalu khawatir sama keadaannya Keke. Karena Chi percaya ayah Insya Allah mampu ngurus Keke. Dan itu terbukti.. Alhamdulillah..

Ayah juga orangnya tenang, sabar banget tapi humoris. Beneran deh sejak kenal 'ma ayah otot-otot Chi ini kayaknya jadi rada longgar. Chi itu kan dulu orangnya cukup serius. Apa-apa dipikirin. sementara ayah bertolak belakang. Easy going banget. Ya... walopun awalnya suka bersinggungan, tapi makin lama kami makin menemui kecocokan. Chi jadi lebih santai orangnya. sementara ayah pun belajar untuk agak serius dikit. Sebenernya pemikiran ayah itu suka serius juga, tapi ayah suka gak mau ngeliatin ke orang-orang. Dia sukanya ngeliatin yang becanda-canda aja. Makanya di awal-awal Chi ngeliatnya kayak gak pernah serius.. Tapi ketenangan & kesabaran plus sikapnya yang humoris itu mampu meredam kecerewetan Chi. Jadi biarpun Chi cerewet tapi tetep aja sering minta pendapat & restu ayah. Hehehe...

Ayah juga baiiiikkkk... banget orangnya. Gak perhitungan orangnya. Selalu berusaha menyenangkan & menjaga perasaan orang. Terutama istri & anak-anaknya.

Hmmm... dengan segala kebaikan ayah tadi Chi sekarang mulai mengurangi protes Chi karena kecanggungan ayah yang suka susah mengungkapkan kata-kata cinta. Karena ternyata Chi mendapatkan lebih dari sekedar ungkapan Cinta. Makasih banyak ya Yah...

Tetep jadi seperti ayah yang sekarang. Syukur-syukur kalo lebih baik lagi. Sekali lagi Happy b'day ya.. Wish you all the best :)

Continue Reading
26 comments
Share: