Monday, June 29, 2009

Do'a Naima


Beberapa waktu yang lalu Chi pernah cerita kalo Chi sholatnya itu jarang di depan anak-anak, karena kalo di depan mereka selalu aja banyak gangguannya.. (bunda minta uang).

Alhamdulillah sekarang mereka udah banyak berubah.. Keke bahkan setiap kali adzan terdengar langsung buru-buru ke kamar mandi untuk wudhu, lalu ambil sarung & sajadah. Bahkan seringkali dia yang selalu mengingatkan kami semua untuk cepat-cepat sholat..

Kalo Nai sih belom sesigap Keke.. Kalo mau sholat dia maunya bareng-bareng. Biasanya dia ngajak bundanya, tapi kalo undanya lagi 'berhalangan' dia suka ngajak pembantunya mamah, namanya bi' tuti..

Walopun mereka udah gak mengganggu kayak dulu, tapi tetep aja masih ada cerita lucu.. Beberapa diantaranya cerita di bawah ini..


Ehemm..

Bi' Tuti : "Ima kalo sholat sama bibi harus ikutin semua gerakan bibi ya.."
Naima : "Iya.."
Bi' Tuti : "Ehemmm... ehemm..." *sebelum sholat bi' tuti berdehem*
Naima : "Ehemmmm.... ehemm..."
Bi' Tuti : "Loh kok Ima ikutin Bi Tuti ehem.. ehemmm... sih?"
Naima : "Kan tadi kata bibi, Ima halus ikutin bibi.."

Hehehhe.... bukan salah Ima loh Bi.. Hihihi...


Pancake

Naima lagi siap-siap mau makan pancake

Bunda : "Nai... Bunda mau sholat.. Ima mau makan pancake dulu apa mau sholat dulu sama bunda?"
Naima : "Ima sholat dulu deh..."

Walopun sekarang Nai udah mau ikutin semua gerakan (tapi tetep aja sambil goyang-goyang. Hehe..), tapi kalo Chi perhatiin setiap kali selesai sholat dia selalu langsung buka mukenanya.. Awalnya sih Chi biarin, yang penting dia udah mau sholat. Tapi lama-lama Chi pikir boleh lah sesekali ngajarin dia untuk berdo'a dulu sebentar setelah sholat..

Bunda : "Dek.. kalo udah selesai sholat, adek coba berdo'a dulu ya.."
Naima : "Emang beldo'a itu apa sih?"
Bunda : "Ya.. berdo'a itu kita minta sesuatu sama Allah.. Kan yang bisah ngasih semua ini adalah Allah.. Adek berdo'a dulu ya.."
Naima : "Iya.. Ya Allah.. Ima mau pancake.."
Bunda : "Yaaaa... kok do'anya gitu de'..."
Naima : "Emang do'anya gimana dong.."
Bunda : "Misalnya gini nih.. Ya Allah beri Naima kesehatan ya... supaya sehat terus.."
Naima : "Gak mau kesehatan ah... Ima kan lagi mau makan pancake.."

Oooo.... ternyata dia bener-bener lagi pengen pancake... hihihihi.. Sok deh makan.. :D


Oh Tuhan tolonglah aku...

Sekali lagi Chi ngajarin Nai untuk berdo'a setelah sholat. Tau apa yang Nai ucapkan ketika berdo'a...

Naima : "Oh Tuhan tolonglah aku... Janganlah Kau tinggalkan diliku..."

Wakakakakkkk.... Naima nyanyiin lagunya Derby Romero pas do'a... Duh Nai... ada-ada aja deh kamu... Hehehehe....

Continue Reading
No comments
Share:

Thursday, June 25, 2009

Trauma Part 2

Ini cerita tentang trauma Nai berikutnya... (part-1 silahkan lihat di trauma part 1..)


Takut Badut


Sebelum tau Nai itu takut badut apa gak, Chi selalu beranggapan kalo yang namanya badut itu emang gak menarik untuk anak-anak malah cenderung menakutkan. Yang Chi maksud disini adalah badut orang yang pake idung merah, rambut warna-warni, perut gendut seperti itulah.. Untung aja sekarang ini kebanyakan badut karakter ya.. Kalo ini sih Keke sama Nai malah kesenengan ngeliatnya..

1 Hari sebelum pentas seni (liat postingan sebelum ini), anak-anak lagi asik main di rumah karena sekolahnya emang udah libur.. Waktu lagi duduk di depan jendela, lewat deh tuh pengamen dengan memakai topeng badut.

Nai yang lagi asik main, langsung nyamperin Chi.. Gak nangis sih, cuma ekspresi wajahnya keliatan ketakutan aja.. Nai juga bilang ke Chi kalo di luar ada badut & dia takut. Trus dia minta di gendong, sama sekali gak mau turun dari gendongan sampe akhirnya dia ketiduran (padahal masih pagi loh, masih jauh dari jam tidur dia).

Bangun tidur, Chi pegang badannya kok anget ya.. Agak kaget juga, karena tiba-tiba aja badannya anget (sebelumnya Nai lagi sehat-sehat aja..). Chi jadi curiga jangan-jangan ini karena dia liat badut itu.. Trus yang bikin Chi tambah yankin kalo ini gara-gara badut.. Nai jadi gampang ketakutan.. Tiap ngedenger bunyi sesuatu terutama bunyi pintu, dia langsung samperin Chi trus tanya "Itu badutnya masuk ke rumah Ima ya bun?". Untuk beberapa saat dia langsung minta gendong..

Waktu Chi ajak keluar rumah, awalnya dia sempet yang takut. Katanya takut di luar ada badut.. Padahal sebelum-sebelumnya dia paling seneng kalo di ajak main ke luar.. :(

Chi bilang ke dia, kalo gak usah takut lagi karena badutnya udah di usir malah udah di marahin. Dan kalo sampe itu badut dateng lagi, bakalan bunda tonjok... Duh, sebetulnya ada rasa gak enak ya ngomong gitu ke anak. Kayaknya kok ngajarin kekerasan banget.. Tapi ya gimana.. Chi waktu itu udah bener-bener kesel sama itu pengamen.. Gara-gara liat itu badut badannya Nai jadi panas...

Tambah malem badannya tambah panas. Tidurnya juga mengigau terus.. Kadang ngomong gak jelas.. kadang nunjuk-nunjuk sambil bilang "itu... itu..." atau "enggak...enggak..." Duh, jangan-jangan dia mimpi liat itu badut ya.. Beberapa kali dia juga ngigau cari-cari bunda.. Padahal Chi jelas-jelas ada di sebelahnya terus. Kalo Chi sentuh dia malah berontak-berontak, tapi matanya merem.. Akhirnya Chi terpaksa agak ngebentak dia, maksudnya supaya Naima mau buka matanya.. Biasanya sh kalo dia udah buka matanya, dia trus bilang.. "Bunda.. jangan tinggalin Ima ya.. Ima takut..."

Tuh kan gimana Chi gak sedih coba ngeliatnya... Malah Chi sempet nangis ngeliat Nai kayak gitu.. Terserah deh mau di bilang cengeng juga.. Tapi sedih aja ngeliat Naima kayak ketakutan terus...

Chi juga bener-bener marah sama itu pengamen, kayaknya beneran deh kalo itu pengamen berani dateng lagi bakalan Chi tonjok beneran. Abis keseeeeeeellllllllllllll!!!!!!! Maksudnya apa sih ngamen pake topeng segala.. Lagian jangankan Nai chi juga ngeri liat pengamen pake topeng gitu. Apalagi kalo ngamennya di rumah.. Ya.. jaman sekarang dimana kejahatan makin aneh-aneh aja, siapa tau sambil ngamen mereka mengawasi sekeliling. Kalo pake topeng kan gak keliatan.. aduh jangan sampe deh!!

Nai sakitnya +/- 3 hari. Jadi pas pentas seni itu dia masih panas (tapi tetep pengen tampil..). Sekarang sih dia udah gak serba curigaan lagi kalo denger bunyi-bunyian, di ajak keluar juga biasa lagi. Udah gak ketakutan.. Cuma sampe sekarang chi tetep harus lebih hati-hati lagi. Maksudnya kalo dia lagi deket-deket jendela atau mau keluar rumah Chi pastiin dulu kalo di luar rumah lagi gak ada pengamen bertopeng itu.. Karena Chi masih belom yakin kalo Naima sampe liat lagi dia bakalan lebih berani..

Kalo di banding trauma-trauma sebelumnya sama yang sekarang kok kenapa yang sekarang dia bisa sampe panas, Chi sih coba ambil kesimpulan sendiri aja.. Mungkin penyebabnya adalah karena yang badut ini kejadiannya di rumah.. Ya mungkin selama ini dia merasa rumah itu kan tempat yang paling aman, ketika di datengin sesuatu yang menakutkan dia jadi ketakutan. Tiap denger suara-suara dia takut kalo itu badut.. Mau keluar takut ada badut.. Jadi mungkin Naima jadi agak stress...

Sementara kalo kejadian-kejadian sebelumnya kan ada di luar rumah.. kayak yang mall FX itu kan dia cuma takut kalo di ajak ke mall itu lagi.. Kejadian sama balon juga dia taunya kalo lagi ada ulang tahun. Makanya karena di rumah gak ada ulang tahun & balon jadi ya dia gak takut..

Kalo dipikir-pikir waktu seumur Nai pun Keke pernah takut sama badut seperti itu tapi karena dia selalu ngeliatnya dia beberapa lampu merah di Bandung jadi tiap brenti di lampu merah di Bandung dia emang agak ngumpet sih. Sekarang sih Keke udah gak takut lagi, mungkin karena udah gede y..

Ya Chi juga berharap ketakutan Nai itu cuma sebentar aja.. Tapi untuk sementara kayaknya Chi bener-bener harus jaga-jaga deh jangan sampe Nai kecolongan lagi ngeliat itu pengamen bertopeng di depan rumah.. Tapi Chi sih berharapnya itu pengamen gak usah dateng-dateng lagi deh...!!!!!

Continue Reading
No comments
Share:

Main Teh

Naima lagi bosen kali di rumah, teh celup yang ada di rumah dia robek bungkusnya trus isinya dia tuang ke mangkok. Tadinya sih Chi mau negur tapi ngeliat dia asik maenin teh nya itu. Katanya sih dia lagi ngegambar pake teh, jadi Chi gak jadi negur deh..Chi pikir boleh juga nih idenya Nai. Menggambar dengan teh... Hehehe... Ternyata bisa cari ide sendiri juga nih anak bunda.. :D

Continue Reading
No comments
Share:

Monday, June 22, 2009

Wisuda Dan Pentas Seni PG/TK Al-Alaq

Cerita traumanya Nai yang part 2 di tunda dulu ya.. Chi mau cerita tentang acara wisuda & pentas seni PG/TK Al-Alaq (kalo mau liat cerita traumanya Nai yang part-1 silahkan liat di cerita tentang trauma).

Hari Sabtu kemarin (20 Juni 2009), sekolahnya Keke & Nai ngadain acara wisuda & pentas seni. Gak beda sama tahun-tahun sebelumnya acaranya masih diadain di hotel Horison, Bekasi jam 9 pagi sampai selesai..

Susunan acara juga gak ada yang beda dari tahun lalu. Paling yang sedikit berbeda itu tempat ganti pakaiannya. Kalo dulu kan ruangannya dibiarin aja lowong gitu. Jadi anak-anak bebas lari sana-sini. Tapi sekaligus bikin kita bingung, dimana tempat ganti kostum? Karena saking banyaknya anak-anak yang berkeliaran..

Sekarang sih masih tetep aja pada berkeliaran. Ya namanya juga anak-anak.. Cuma sekarang banyak di taro kursi-kursi berdasarkan angkatan masing-masing. Jadi walopun banyak anak-anak yang lari-larian kita gak bingung cari dimana harus ganti kostum, nyimpen sepatu, pakaian bebas, dll karena semua udah ada tempatnya.. Perubahan kecil sih tapi patut di hargai karena jadi lebih tertib..



Kalo Keke sendiri udah jauh berbeda dari tahun lalu. Kalo dulu masih nangis kalo mau naik panggung. malah pas wisuda chi sampe harus ikut naik ke panggung karena dia sama sekali gak mau naik kalo gak di temenin bunda.. (liat foto yang diatas). Nari juga gitu, awalnya nangis dulu walopun akhirnya mau juga ikut nari..

Tahun ini sih dia jauh lebih PD. Malah dari dateng dia langsung ke kamar ganti sendiri trus gak keluar-keluar lagi sampe selesai nari.. Narinya juga bener-bener happy, full smile.. Ada 2 kemungkinan kayaknya kenapa dia sangat ceria narinya.. Tahun ini Keke sudah mulai berani.. Kemungkinan kedua karena 2 tarian yang dia bawakan dua-duanya berpasangan dengan pacarnya, Hanoum. Hehehe...

Kalo Naima sih dia gak nangis. Tapi di panggung cuma diem aja gak gerak sama sekali.. Belom tentu karena dia gak PD juga, bisa jadi karena dari 1 hari sebelum pentas badannya Nai mendadak panas tinggi. Pas hari H juga masih panas tapi dia tetep mau ikutan cuma jadi pendiem aja (biasanya pecicilan..). Padahal chi udah pengen banget liat si tikus pink itu pecicilan loh.. (Nai dikasih kostum tikus warna pink). Sayang lagi sakit ya Nai..

Kalo liat tarian dari kelasnya Nai itu lucu.. Antara persiapan dan durasi nari sama lamanya.. Ya.. namanya juga masih play group kecil (rata-rata usianya 3 tahun). Jadi narinya masih pada gak tertib.. Ada yang udah masuk panggung keluar lagi, di masukin keluar lagi. Begitu terus. Hehehehe... ada yang bener-bener lincah, ada yangis, ada juga yag cuma diem kayak Nai.. Lucu lah pokoknya.. Makanya bentuk tariannya juga biasanya sih yang masih main-main banget. Dibikin kayak permainan gitu deh...

Note :

Tambahan nih.. Ada beberapa temen yang tanya berapa biaya untuk pentas seni ini.. Kalo di Al-Alaq setiap ada kegiatan apapun, misalnya field trip, family gathering, dll kita orang tua sama sekali gak diminta bayaran apa-apa.. Alias free - gratis.. Pentas seni juga gitu, paling orang dewasanya aja yang bayar sebesar 100 ribu/orang (katanya untuk konsumsi di hotel). Jadi kalo anak-anaknya dateng sendiri gak di temenin orang tua, pengasuh atau siapapun ya gak bayar.. Tapi kalo pentas seni rasanya gak mungkin ya kalo orang tua gak dateng? Hehehe...

Continue Reading
No comments
Share:

Sunday, June 21, 2009

Permainan Seru

Keke : "Bunda main yuuukkk!"
Bunda : "Keke mau main apa?"
Keke : "Main apa aja deh.. Biasanya bunda kan selalu punya permainan seru.."

Ada rasa seneng karena dipuji sama anak sendiri. Alhamdulillah anak-anak berarti seneng main sama bundanya...

Tapi karena ini lagi liburan, berarti stok permainan 'seru' harus diperbanyak lagi. Kayaknya gak asik kan kalo tiap hari cuma main permainan itu-itu aja.. Liburannya sebulan lagi.

Ide permainan bisa dateng dari mana aja. Bisa spontan, bisa juga dari berbagai sumber. Biasanya sih dari internet.. Oke deh kalo gitu saatnya cari ide... :)

Continue Reading
No comments
Share:

Trauma Part 1

"Bunda, Naima itu ada takutnya gak sih? Keliatannya anaknya pemberani sekali y gak ada takutnya.."

Begitu kira-kira pertanyaan dari gurunya Nai waktu Chi ambil raportnya Nai.. Waktu itu Chi jawabnya kalo Naima itu emang gak ada takutnya. Paling sering bikin sport jantung orang tuanya daripada Keke... Tapi ternyata ada 3 hal yang bikin Naima takut, bahkan kejadian ke-2 & 3 terjadi dalam 1 minggu terakhir ini..


Takut ke FX


Pernah ke mall FX? Di sana kan ada lantai transparannya, nah dia takut tuh.. Katanya takut jatoh.. Waktu Chi berencana mau ngajak sepupu-sepupu Chi jalan ke FX lagi, di depan FX Nai bilang kalo dia gak mau ke mall itu. Takut jatuh.. Untung aja gak jadi, karena penuh parkirannya.. (kalo mau tau lebih lengkap ceritanya kenapa Nai sampe takut sama ini mall, bisa liat di cerita tentang fx..)


Takut Balon


Nah ini kejadiannya tepat 1 minggu yang lalu (14 Juni 2009) waktu kami lagi di Bandung. Ceritanya waktu kami lagi ada di Naripan, Keke & Nai di ajak sama para om & tante ciliknya dateng ke ulang tahun (disebut om & tante cilik karena merekaitu sepupu Chi, tapi usianya gak terlalu jauh dari Keke & Nai).

Karena yang ulang tahun masih tetanggaan, jadi Chi & Kak aie biari aja Nai & Keke pergi sama para om & tante ciliknya itu.. Sementara Chi & Kak Aie manfaat sedikit waktu tenang itu dengan tidur.. :D

Waktu Chi bangun Inok, tantenya Chi, cerita katanya tadi Naima pulang sendiri dari ulang tahun trus langsung bangunin ayahnya. Naima bilang katanya matanya sakit. Ayahnya yang masih setengah sadar karena baru bangun langsung minta Nai untuk cuci muka. Nai lalu di cuciin mukanya sama Inok, ayahnya sendiri ngelanjutin tidurnya..

Setelah bangun tidur, Chi & Kak aie berencana mau keluar sebentar. Mau cari baju buat anak-anak di FO. Nah enaknya kalo lagi di Bandung nih, Keke & Nai itu bisa di tinggal. Mereka lebih milih tinggal di Naripan main sama para om & tante ciliknya. Chi sampe bilang ke Kak Aie kalo di Bandung tuh kami berdua berasa kayak pacaran lagi karena bisa berdua kemana-mana dalam waktu yang lama.. Hehehe... Coba kalo di Jakarta, mana bisa...

Cuma gak tau kenapa, mungkin ini kali ini ya yang di namain perasaan seorang ibu ke anak, jalan-jalan Chi kali itu kok rasanya gak tenang.. Hati Chi kayak rada berat ninggalin Naima (feelingnya langsung ke Nai). Cuma waktu itu sempet Chi tepis.. Chi pikir mungkin ini karena Chi berangkatnya udah sore, udah mau jam 1/2 6 sore. Biasanya kan Chi kalo ninggalin anak itu pagi atau agak siangan trus pulangnya sore. Ini sore-sore baru mau jalan-jalan..

Tapi kok selama jalan-jalan tetep aja gak enak.. kepikiran Nai terus. Kira-kira 1 jam kemudian Chi mutusin untuk telepon ke rumah.. Yang ngangkat telepon bi Ati, katanya Naima nangis terus matanya sakit. Duh kenapa nih!!

Kami langsung mutusin untuk pulang (untung udah deket sama rumah). Sampe rumah Chi liat Nai lagi diem aja. Mereka gak ada yang nelpon Chi karena Naima nangis terus, bikin semua panik. Kalopun sekarang diem, Naimanya gak mau di tinggal-tinggal..

Awalnya Chi liat matanya Nai gak kenapa-kenapa. Gak merah, paling cuma banyak kotoran mata aja. Pelan-pelan Chi bersihin. Trus Chi minta Nai untuk ngedip.. Setelah ngedip, Chi kaget banget ternyata di dalam matanya ada sepotong kertas kecil. Ini dia penyebab Nai kesakitan..

Pelan-pelan Chi tempelin jari chi ke kelopak matanya. Setelah nempel, pelan-pelan Chi angkat jari Chi. Alhamdulillah, kertasnya ikut keangkat. Setelah kertasnya ke angkat, Nai mulai ceria lagi. Malah akhirnya dia minta di beliin dunkin donut..

O'ya sebelumnya Chi tanya ke sepupu Chi kenapa bisa ada kertas di mata Nai. Katanya sih di ulang tahun itu ada acara mecahin balon. Di dalem balonnya itu terisi potongan-potongan kertas. Tapi kalo beruntung kita bisa dapetin hadiah yang tersembunyi di potongan kertas itu.. Nah waktu acara itu Nai dengan polosnya ngeliat ke arah balon, maka dari itu potongan kertas bisa masuk ke matanya..

Karena dunkin donut gak jauh dari rumah, Chi & Nai pun jalan kaki. Lewat rumah tempat ulang tahun di rayain..

Naima : "Bunda, ini kan tempat tadi ulang tahun.. Ima gak mau dateng ah kalo ada ulang tahun lagi.."
Bunda : "Kok gak mau?"
Naima : "Nanti mata Ima sakit lagi.."
Bunda : "Tapi kalo di sekolah ada yang ulang tahun gimana? Kan sering ada yang ulang tahun?"
Naima : "Tapi Ima mau bilang ke ibu guru jangan ada balon ya.."

Oooo... ternyata Nai mulai takut.. Untungnya selama ini belom pernah ada balon-balon disekolah kalo ada yang ulang tahun..

Naima : "Ulang tahun di lumah juga gak apa-apa deh bun. Tapi jangan ada balon ya.."

Wah.. kalo gitu Chi harus liat-liat dulu nih kalo ada yang ngundang ulang tahun di rumah.. Beberapa hari kemudia chi tanyain pertanyaan yang kurang lebih sama tentang ulang tahun. Jawabannya tetep sama mau ke ulang tahun tapi gak boleh ada balon..

Kejadian itu jadi pelajaran buat Chi kalo kita mau bikin acara ulang tahun buat anak terutama sebaiknya kalo ada acara seperti itu potongan kertasnya lebih besar-besar. Selama ini sih kalo Chi bikin Pinata buat Keke & Nai kertasnya emang besar-besar..

Kenapa harus besar-besar.. Karena anak-anak itu belom terlalu bisa melindungi diri mereka sendiri. Apalagi kalo masih seumuran Nai. Melihat kertas warna-warni beterbangan pasti dengan polosnya mereka akan melihat ke atas tanpa mikir kalo itu kertas bisa masuk ke mata mereka.. Makanya penting banget untuk potong kertasnya agak besar. Ya... paling gak jangan sampe masuk ke mata mereka lah kalopun mereka melihat ke atas.

Alhamdulillah gak terjadi apa-apa sama mata Nai. Duh ngeri y kalo urusannya sama mata.. Paling seperti yang tulis di atas sampe sekarang dia masih takut sama balon..

Beberapa hari setelah itu ada lagi kejadian yang bikin Nai trauma, malah sampe bikin Nai panas tinggi.. hiks... Ceritanya di postingan berikutnya ya...

Continue Reading
No comments
Share:

Thursday, June 18, 2009

Libur Panjang.. Yippiiiiiieeeee!!!!

Tadi hari terakhir sekolah, besok mulai libur panjang. Sampe kapan? Gak tau tuh... Hehehehe... Kenapa gak tau karena sekolahnya gak ngasih tau, Chi juga gak tanya.. Kalo pengalaman tahun lalu & yang udah-udah biasanya 2 minggu sebelum masuk sekolah dateng surat pemberitahuan dari sekolah kapan masuk sekolah sekaligus pemberitahuan pembagian seragam (buat murid baru). Kalo Keke sih paling tinggal ambil buku paket aja. Tapi gak usah dipikirin ah.. yang penting sekarang liburan aja dulu... Hehehehe...

Enaknya kemana y? Belom tau, belom ada rencana.. Baru aja balik dari Bandung.. 3 hari disana. Duh gak puas ya cuma 3 hari.. Keke aja sampe gak mau pulang, malah ayahnya di suruh cari kerja di Bandung supaya kami semua bisa tinggal di Bandung. Hihihihi... Tapi kebalikan sama Nai. Dia gak betah, katanya Bandung gerah!! Duh ini anak kuat banget sama dingin.. Padahal ke Bandung kemaren itu sejuk loh udaranya.. Tapi menurut dia masih gerah aja, malah tidurnya sampe telanjang (cuma pake celana dalem aja). Kalo gak di turutin dia gak bisa tidur, nangis mulu.. Padahal kami semua kedinginan, sampe selimutan.

Kata mamah mertua, itu karena Naima kebiasaan pake AC. Mungkin juga.. Tapi gak semua anak kayak gitu kali ya.. Karena Keke walopun juga terbiasa sama AC tetep aja gak kuat-kuat amat sama udara dingin.. Padahal badannya Keke itu kan besar, tapi lebih tahan dingin Naima yang kecil mungil. Hihihihi...

Jadi belom tau deh mau libur kemana.. Gak apa-apa deh.. Yang penting untuk sementara waktu sedikit libur dari rutinitas. Paling gak bisa bangun rada siang, gak perlu grabak-grubuk nyiapin sarapan & bekel sekolah.. Nikmaaaaaattttt!! :D

Btw, hari Sabtu besok anak-anak mau pentas seni & acara perpisahan semoga mereka berani tampil.. Duh jadi deg-degan nih... :)

Continue Reading
No comments
Share:

Menulis

Dari semua nilai akademik, yang masih harus jadi pelajaran besar buat Keke adalah menulis. Sebetulnya dia udah bisa menulis semua huruf. Ketika kita mendikte pun dia mampu menuangkannya dalam tulisan. Cuma aja tulisannya masih sangat jauh dari rapi. Masih besar-besar banget.

Dan seperti pengalaman-pengalaman sebelumnya dalam mengajarkan hal-hal baru sampe Keke merasa nge-klik, biasanya selalu Chi mulai dari apa yang dia suka yaitu mobil. Chi minta dia menulis berbagai macam merek mobil. Chi bikin kata-kata yang ada unsur mobilnya, misalnya Keke jalan-jalan ke taman naik mobil. Lumayan membantu. Tadinya Keke yang sangat males menulis, sekarang mulai gak protes-protes lagi. Walopun tetep harus di suruh, dan itu tadi masih besar-besar banget tulisannya...

Tapi sebetulnya kalo di liat dari bentuk tulisan pun dia udah agak membaik. Tadinya untuk menulis 1 kata aja itu hurufnya ada yang besar banget, kecil banget sama sedang. Pokoknya gak seragam, sekarang udah seragam walopun kegedean. Hehehe...Tapi ya... sekali lagi santai aja lah... Pelan-pelan di rangsangnya. chi percaya kok lama-lama Keke nanti juga bisa..

Continue Reading
No comments
Share:

Tuesday, June 16, 2009

Pemikir VS Nekat

"Bun, kalo saya bandingin antara Naima & Keke waktu seumur Naima kayaknya motorik halus & kasarnya itu lebih bagus Nai ya.. Dulu saya perhatiin waktu seumuran Naima, Keke itu masih keliatan ragu-ragu anaknya y.. Kayak menarik garis aja dia masih mengambang tarikannya, tapi kalo Nai kan udah keliatan mantep banget tarikan garisnya. Dalam hal yang lain juga keliatannya Nai lebih mantep ketimbang Keke waktu seumur Naima y.."

Begitu kira-kira penjelasan dari gurunya Naima waktu Chi ambil raport hari Kamis kemaren. Chi lalu jelasin ke gurunya kalo kemampuan motorik halus ataupun kasar mereka ketika umur 3 tahun sebetulnya kurang lebih sama. Cuma yang membedakan itu sifat mereka..

Keke itu tipe anak yang apa-apa dipikirin kalo mau melakukan sesuatu atau bertemu dengan hal-hal/suasana baru. Dia selalu banyak pertimbangan & bertanya ke bundanya, bahaya gak, perlu gak, dll. Kalo dia merasa belom nyaman dengan suasana atau kegiatan barunya biasanya dia sikapnya akan setengah hati. Contohnya ketika pelajaran membaca misalnya, Keke udah bisa baca tapi kalo dia merasa blm sreg sama suasananya justru dia gak akan ngeliatin kalo dia udah bisa baca. Kalopun di liatin dia akan memperlihatkan setengah kemampuannya aja (misalnya yang sebenernya udah lancar, dia akan memperlihatkan kemampuannya membaca dengan cara di eja lagi).

Gak cuma dalam hal akademis, dalam hal-hal lainpun seperti bersikap ketika bertemu orang baru misalnya dia lebih memilih diam. Kalo dia udah merasa nge-klik baru deh bakalan cerewet. Pokoknya kalo udah nge-klik dia akan memperlihatkan kemampuan dia. Mungkin karena itu pula hasil raportnya di TK banyak nilai memuaskan, karena Chi liat dia udah nyaman. Keberaniannya pun berkembang pesat di sini..

Beda sama Nai, dia tipe anak yang action dulu baru mikirin resiko. Termasuk dalam hal-hal baru. Jarang dia keliatan takut. Anaknya PD, pokoknya yang penting action aja dulu resiko urusan belakangan. Makanya mungkin karena itu Nai keliatan lebih bagus motorik kasar & halusnya ketimbang Keke waktu seumuran Nai. Karena Nai lebih PD, gak banyak mikir. Paling kalo salah dia cuma cengengesan. Atau kalo sampe jatoh/kejedot misalnya dia nangis tapi abis itu gak ada kapoknya..

Ada positif & negatifnya dari sifat mereka ini. Positifnya dari sifat Keke itu dari dulu Chi selalu tenang ngurus Keke. Walopun Keke lagi asik sendirian di ruangan Keke itu gak pernah macem-macem. Pokoknya dia jarang banget melakukan sesuatu yang dia sendiri belom tau resikonya apa. Anaknya penuh pertimbangan kalo melakukan sesuatu..

Kalo Naima positifnya adalah dia keliatan PD kalo mau melakukan sesuatu. Selalu berani mencoba hal-hal yang baru. Kayak misalnya waktu ada pelajaran menangkap ikan di sekolah, banyak temen-temennya yang takut, tapi dia cuek aja ikut nyemplung ke kolam trus nangkep-nangkep ikan. Dia juga masih jadi satu-satunya anak di kelasnya yang udah gak di suapin lagi. Udah gak di temenin lagi di kelas. Pokoknya rasa PDnya cukup besar lah.. Bagus juga sih.. Karena badannya Nai yang kecil mungil itu, dia tetep kelihatan menonjol karena rasa PDnya itu. Kecil-kecil cabe rawit istilahnya.. Kebayang kan udah badannya mungil, kalo ternyata Nai pemalu makin gak keliatan deh.. Tapi Chi sih tetep berharap suatu hari nanti Nai gak mungil-mungil amat. Hehehehehe...

Negatifnya dari sifat Keke adalah kesan-kesan awal orang akan melihat Keke itu anak yang peragu. Anak yang pemalu. Anak yang kurang menonjol kemampuannya.. Ya.. itu semua mungkin karena Keke banyak pertimbangan sebelum melakukan sesuatu.

Kalo Naima negatifnya adalah dia terlalu berani dan PD sampe kadang-kadang melupakan resiko. Makanya dibanding Keke Nai itu paling sering jatoh, kejedot, kepeleset, dll. Chi juga paling sering dibikin sport jantung sama Nai. Abis kadang ada aja tingkah lakunya yang gak terduga. Tiba-tiba loncat-loncatan di tangga lah sampe nyaris jatoh. Atau perbuatan yang gak terduga lainnya..

Kayak waktu Nai minta Chi supaya gak nungguin di sekolah. Chi itu sebenernya ragu-ragu banget. Di satu sisi Chi seneng karena Nai udah mandiri di usianya yang masih kecil (dulu Keke baru berani di lepas setelah dia masuk TK beberapa bulan). Tapi di sisi lain Chi ragu, karena dia suka melakukan sesuatu yang penuh resiko. Misalnya kayak main perosotan, waktu Keke seumuran Nai, Chi udah bisa tenana ngebiarin Keke main perosotan sendirian. Paling Chi ngawasin aja..

Tapi kalo sama Naima gak bisa. Bukannya dia belom bisa naik tangganya. Tapi kadang-kadang kalo sifat nekatnya lagi dateng, nanti pas diatas perosotan dia berdiri trus joget-joget. Ngeri banget kan kalo sampe jatoh, walopun cuma perosotan pendek. Makanya begitu Nai gak di temenin Chi lagi, Chi bener-bener nitip banget deh ke gurunya takutnya dia nekat.. Alhamdulillah selama ini sih belom ada kejadian apa-apa. Semoga seterusnya begitu.. Tapi bisa diambil kesimpulan, ternyata punya anak perempuan gak bisa di jadiin jaminan kalo kita bakalan lebih tenang ya ngurusnya. Hehehehehe.....

Kira-kira Keke & Nai sifatnya kayak siapa y..? Kalo Keke itu kayak Chi, banyak mikir. Hehehehe... Chi juga suka banyak diemnya kalo ketemu sesuatu yang baru.. Atau kalo mau melakukan hal baru dipikirin dulu enak apa gak.. Pokoknya harus nge-klik dulu deh.. :D

Kalo Nai kayak ayahnya banget. Action dulu baru mikir resiko. Walopun resiko yang di terima ayahnya itu bukan lagi resiko kejedot atau jatoh, tapi ayahnya itu kalo udah punya mau pasti akan tetep dia lakuin walopun resikonya bakal di marahin sama istrinya.. Hehehehe...

Kejadian yang paling sering itu waktu pacaran. Karena ayah hobi banget naik gunung, jadi ayah suka pergi-pergian ke gunung. Cuma jeleknya itu kalo pergi gak pernah bilang-bilang dulu. Chi kan suka kesel tuh, mau Chi apa salahnya sih bilang dulu biar kita juga jadi tau dia kemana.. Jadi kalo ayah abis pulang dari gunung Chi suka ngomel. Tapi ada satu kalimat yang Chi inget sampe sekarang waktu Chi tanya apa susahnya sih bilang dulu, daripada kayak sekarang pulang jadi di omelin. Ayah jawabnya ringan aja, "Gak apa-apa deh diomelin yang penting udah pergi...". Hahahaha... Sekarang nurun tuh ke Naima sifat cuek & nekat dari ayahnya.. Hehehe...

Continue Reading
No comments
Share:

Thursday, June 11, 2009

Raport

Tadi Chi baru aja ambil raportnya anak-anak. Sebetulnya sih acara pengambilan raportnya baru nanti hari Sabtu, tapi gurunya nawarin kalo mau di ambil duluan gak apa-apa. Ya udah Chi pikir daripada hari Sabtu nanti harus berlama-lama antri mending hari ini aja deh. Gak perlu antri dan bisa puas tanyanya...


Keola

Untuk masalah akademik semuanya memuaskan (raportnya anak-anak penilaiannya gak pake angka tapi kurang, cukup, memuaskan). Kata gurunya untuk masalah akademik dari awal Keke emang selalu memuaskan, gak ada kendala. Cuma satu aja sih yang dapet nilai cukup, yaitu menulis.

Keke itu sebetulnya uda bisa nulis, ketika pelajaran dikte pun dia udah bisa. Tapi dari Kekenya sendiri yang keliatannya belom berminat sama nulis, jadi banyak males-malesan. Kalo nulis tuh lama... walopun dikerjain, tapi ya itu ngerjainnya males-malesan. Makanya untuk pelajaran menulis dia banyak latihan yang ketinggalan atau malah gak di kerjain sama sekali karena males-malesan. Hmmmm..... PR nih buat bundanya buat cari cara supaya Keke mau semangat nulisnya.

Kalo untuk hapalan do'a-do'a rata-rata nilainya cukup (ada juga sih yang memuaskan tapi gak banyak). Tapi ada 2 hapalan surat yang nilainya turun dari cukup jadi kurang karena Keke lupa lagi sama do'anya.

Chi suka ngajari di rumah juga. Tapi jujur aja nih gak semua do'a atau surat-surat yang Chi hapal di luar kepala. Chi harus buka al-qur'an atau buku-buku tentang do'a dulu. Trus penyebabnya nilai agamanya banyak nilai cukup mungkin karena Keke itu sering banget kesiangan. Hampir tiap hari kesiangan, rata-rata sampe setengah jam kalo udah kesiangan. Padahal pelajaran agama terutama untuk do'a-do'a kebanyakan pagi hari di ajarinnya.

Chi sempet mikir kenapa gak minta tambahan aja sama gurunya. Maksudnya jam pelajaran Keke di tambah sekitar setengah jam untuk menggantikan pelajaran agama yang hilang karena dia kesiangan. Biasanya sih sekolah gak keberatan. Malah biasanya pihak sekolah suka nawarin ke orang tua kalo anak didiknya di rasa kurang dalam pelajaran tertentu (tanpa biaya tambahan loh...). Ya... mungkin karena Keke nilainya masih di rasa cukup jadi gak di tawarin, tapi kalo kita minta juga bisa. Lagi-lagi gak ada biaya tambahan... Sayang Chi baru kepikirannya sekarang-sekarang. Udah keburu kenaikan kelas, mungkin nanti aja deh kalo udah TK B. Chi udah bilang ke gurunya dan boleh kok minta pelajaran tambahan..

Kalo masalah perilaku juga alhamdulillah tambah baik.. Udah jarang keliatan ngambek. Malah kalo sekolah itu kan tiap pagi pasti ada aja yang diambekin Keke, makanya dia sering terlambat. Nah biasanya kalo berangkatnya uring-uringan selama di sekolah pun uring-uringan, tapi ini gak biarpun berangkatnya ngambek tapi di sekolah sih happy-happy aja..

Keberaniannya udah semakin muncul. Tadinya Keke yang pemalu banget sekarang sering kali dia yang tunjuk tangan duluan. Bener-bener semangat dia sekarang.. Temennya juga banyak.. Kalo dulu masih malu-malu, udah gitu dia harus di ajak dulu baru mau main tapi sekarang gak. Kadang-kadag dia juga suka ngajak main duluan, termasuk ke orang yang baru di kenal. alhamdulillah udah lebih supel.

O'ya selain menulis ada 1 lagi pelajaran yang kadang Keke harus di perintah dulu, yaitu menggambar bebas.. Keke itu karena bener-bener tergila-gila sama yang namanya mobil ketika pelajaran menggambar bebas pun yang selalu dia gambar adalah mobil. Gambar-gambarnya sih udah bagus, tapi kadang-kadang gurunya pengen liat Keke itu bisa gambar yang lain gak sih.. Makanya ketika pelajaran menggambar bebas kadang temanya suka ditentuin sama ibu gurunya, supaya Keke gak gambar mobil-mobilan terus.. Hehehe...

Trus satu lagi tanda-tanda kalo dia lagi males nulis, selain nulisnya jadi lama & banyak ngobrol adalah bagian belakang buku tulisnya suka di corat-coret, di gambar-gambar.. Kalo udah gitu kata ibu gurunya biasanya Keke lagi males nulis. Waduh Ke... itu mah kelakuan bunda banget waktu bunda masih sekolah suka coret-coret bagian belakang buku... wakakakkakakak........ :D


Naima

Hasilnya Nai juga alhamdulillah ada kenaikan. Kalo tadinya ada nilai kurang di beberapa hal, sekarang semuanya rata-rata cukup. Gak ada lagi nilai kurang, malah nilai yang memuaskannya semakin banyak...

Sikap nyelenehnya masih jadi andalan.. cuek abis.. Kalo lagi belajar di tanya sesuatu kadang jawabannya bener kadang salah. Tapi dianya sendiri juga cuek aja, kalo di bilang salah jawabannya ya dia kasih aja jawaban yg benernya sambil cengengesan tentunya.. Tapi kalo nyelenehnya lagi kuat-kuatnya nih jawabannya makin dia salah-salahin sambil cengengesan dan mimik mukanya di lucu-lucuin (Nai itu paling seneng mainin mimik muka). Kadang jawabannya gak nyambung, di tanya warna apa dia jawabnya gelas lah atau apalah suka-sukanya dia padahal di tanya warna.. Pokoknya dia masih belom bisa bedain mana yang harus serius mana gak.. bener-bener masih cuek...

Kayak minggu kemaren, tiap hari Jum'at kan makan bersama di sekolahnya. Jadi sekolahnya nyediain 1 macam masakan catering. Nah pas jemput ke sekolah, Chi tanya tadi di sekolah di kasih makan apa? Dengan muka serius Nai jawabnya kalo makanannya hari itu adalah mie goreng pake wortel. Pas Chi tanya ke gurunya ternyata menunya adalah opor ayam + nasi. Bener-bener gak nyambung kan... Chi yakin banget kalo Nai itu lagi ngasal jawabnya.. Karena dia udah tau mie sama wortel itu kayak apa. Udah gitu pas denger jawaban gurunya kalo makanan hari itu opor aya, Nai langsung cengengesan. Merasa ketauan kali bo'ongnya.. Hehehe...

Makanya untuk menilai apakah Nai itu udah mampu atau belom, diliat pas dia lagi serius belajar. Walopun gak sering kadang-kadang pernah juga dia serius. Kalo lagi serius pelajaran yang dia udah tau pasti di jawabnya denga benar, nah dari situ di nilai deh sejauh mana sih kemampuannya Nai. Tapi ya itu deh agak-agak langka nih minta Nai buat serius.. :D

Kecuekan dia yang lain juga keliatan dalam hal bersosialisasi. Bukan karena dia gak mau bersosialisasi tapi dia masih cuek mau main sendiri atau gak.. Maksudnya gini, kalo ada temen yang ngajak main, dia mau ikut. Tapi kalo lagi gak ada ya dia cuek aja main sendiri. Atau kalo dia lagi mau ngajak main, tapi yang di ajaknya gak mau ya udah dia gak maksa, ngeluyur aja cari temen yang lain atau main sendiri..

Masalah keberanian juga termasuk berani. Gak ada takut-takutnya. Di suruh apa aja juga ayo aja.. Emang sih kalo masalah keberanian Nai itu lebih nekat dari Keke.. Kenapa chi bilang lebih nekat, karena menurut Chi Nai itu tipe anak yang action dulu resikonya gimana nanti. Makanya di banding Keke dia yang paling sering jatuh, kejedot, dll. Abis seringkali gak hati-hati. Pokoknya sama Nai itu Chi bener-bener extra jaganya, tapi ya sering juga kecolongan akhirnya dia jatuh. Ya.. namanya anak-anak gerakannya kadang gak terduga.

Beda banget sama Keke.. Kalo Keke itu berpikir dulu sebelum melakukan sesuatu. Kalo dia melakukan hal-hal yang baru, dia suka tanya ini bahaya gak? bahayanya kenapa? begini... begitu... pokoknya sejuta pertanyaan dulu baru dia action. Kalo udah gitu baru deh keluar keberaniannya..

Makanya di sekolah pun baru-baru sekarang-sekarang aja Chi berani lepasin Nai buat main perosotan sendirian. Dulu bener-bener di pegang, padahal anak-anak seumurnya udah pada bisa sendirian. Nai bukannya gak bisa, tapi ya itu deh kalo nekatnya lagi keluar dari atas perosotan dia bisa yang loncat-loncat atau nari-nari.. Duh bener-bener sport jantung.. Sekarang udah lebih tertib, tapi tetep aja Chi masih sering nitip-nitip ke gurunya untuk lebih di jagain..

Tapi gak semua kenekatannya itu negatif. Karena berani, Nai pun jadi anak yang mandiri. Cuma segelintir anak PG kecil yang gak di temenin di kelas. Dan baru dia satu-satunya anak dari PG kecil yang ketika jam makan dia makan sendiri.. Bener-bener mandiri nih anak bunda.. :)

Walopun anaknya cuek, badannya imut-imut bukan berarti dia gak bisa marah loh.. Kata gurunya waktu itu lagi pelajaran main kereta-keretaan, kursi-kursi di jejerin. Nai udah milih jadi kepala kereta. Waktu Nai tinggal sebentar buat ngambil mainan, ternyata bangkunya itu udah di tempatin temennya. Nai marah, temennya di bentak trus di tonjok (temennya ini anak laki-laki yang badannya lumayan besar). Gak ada yang nyangka sih, termasuk temennya Nai itu, gurunya juga gak ada yang nyangka. Karena selama ini kan Nai di kenal cueknya..

Tapi walopun cuek abis, sifat nurut & kerjasamanya dinilai memuaskan. Kalo diminta bantuan sama gurunya atau di minta untuk melakukan gerakan begini-begitu hampir gak pernah nyeleneh. Selalu nurut, anaknya juga gak gampang ngambek. Walopun pernah beberapa kali (gak sering sih) nangis gak jelas. Maksudnya tiba-tiba aja dia nangis yang sampe keluar airmata deras cari bunda, tapi gak lama setelah itu biasa lagi gak ada bekas kalo dia abis nangis.. :D

Satu lagi nih sifat nyelenehnya, pernah kata gurunya dia daeng dengan muka yang ditekuk, trus meringis-meringis kayak lagi marah besar (seperti yang Chi tulis tadi di atas Nai suka banget main mimik wajah).

Ibu Guru : "Loh kok mukanya kayak gitu sih dateng ke sekolah?"
Naima : "Bial selem" (biar serem maksudnya)

Udah gitu aja, abis itu mukanya biasa lagi.. Ya gitu deh masih kuat banget sifat nyelenehnya... Tapi kalo kata Chi sih jadinya suka gemesin liat nyelenehnya Naima, kadang mau marah juga jadi susah.. Gak apa-apa lah Nai sesekali nyeleneh asal pinter & baik aja y... :)

O'ya ada satu lagi nih cerita cueknya Nai. Jadi Nai itu kan lagi suka 'ma lagu kuburan.. Di kelas dia sering banget nyanyi lagu itu. Awalnya sih kata gurunya dia cuma nyanyi sendiri, itu pun dengan suara yang pelan banget. Tapi mungkin karena sering banget & temennya otomatis sering denger walopun suaranya Nai udah pelan, tapi lama-lama temen-temennya pun terpengaruh. Temen-temennya pun jadi pada suka nyanyi lagu itu di kelas. Begitu temen-temennya mulai pada terpengaruh, Nai pun dengan PDnya mulai mengeluarkan suara yang keras & sesekali joget ketika nyanyi lagu kuburan.. Ya ampun Nai... Cuma aja belom ada laporan nih apa waktu ditanya tentang pelajaran, Nai jawabnya kayak gini gak "lupa... lupa... lupa... lupa..." Hahahahha... jangan ya Naiiiiiii..... Hehehehe.......

Masih ada 1 minggu lagi nih sekolah, jadi belom bisa bangun siang. Hehehehe... Tapi gak ada pelajaran lagi, paling cuma latihan nari buat persiapan pentas seni & perpisahan..

Continue Reading
No comments
Share:

Monday, June 8, 2009

Cinta Terlarang, Kangen Band, dan Kuburan

Sayang ya sekarang susah banget cari lagu anak-anak di tv. Paling mereka harus stel dvd dulu.. Ini pertanyaan dan komentar Keke tentang beberapa lagu Indonesia..


Cinta Terlarang - The Virgin


Keke : "Bunda cinta terlarang itu apa?"
Bunda : "Cinta terlarang itu artinya kita mau pacaran tapi sama orang tuanya dilarang. Karena masih anak-anak.." *tapi sebelumnya Chi harus berpikir keras untuk jawab pertanyaan ini.. Hehehe..*
Keke : "Oooo gitu... Tapi kalo Keke cintanya gak terlarang dong bun.. Tapi cinta terbatas."
Bunda : "Cinta terbatas itu apa?"
Keke : "Cinta terbatas itu kalo kita gak satu rumah. Keke sama Hanoum kan beda rumahnya. Jadi kalo Keke mau pacaran sama Hanoum harus keluar rumah dulu. Jadi cinta Keke sama Hanoum dibatasin sama tembok gitu loh bun..."

Ya ampun... ada lagi istilah baru yaitu cinta terbatas. Hehehe....


Kangen Band


Lagi nonton video klipnya kangen band di on the spot-tv7. Keke yang baru aja lancar baca, semua tulisan yang ada di depan mata dia pasti di baca.

Keke : "Kangen ban (Keke bacanya ban, bukan ben..). Orang-orang ini pasti dulunya sering ke bengkel bun.."
Bunda : "Taunya sering ke bengkel?"
Keke : "Itu nama bandnya Kangen Ban. Pasti dulunya mereka sering nambel ban, makanya mereka sekarang kangen sama ban"

Hahahaha..... Pisssss... ah... :D


Kuburan


Kayaknya sekarang ini lagunya kuburan lagi banyak yang suka y.. Termasuk Keke (kalo Nai sukanya lagunya Olga - hancur hatiku..).

Bunda : "Ke, hapal lagunya kuburan gak?"
Keke : "Hapal bun..."
Bunda : Coba nyanyiin.."
Keke : "Lupa.. lupa.. lupa.. lupa..."
Bunda : "Katanya hapal tapi gak taunya lupa..."
Keke : "Ihhhh.... bundaaaaaaa emang gitu nyanyinya... lupa... lupa... lupa.. lupa.."
Bunda : "Tuh kan katanya hapal, tapi malah lupa terus..."

Di gituin terus lama-lama Keke kesel sendiri.. Hehehehe... maap ya Ke... Bunda lagi usil... :D

Continue Reading
No comments
Share:

Tuesday, June 2, 2009

Hamil Dan Melahirkan Part 2

Kali ini cerita pengalaman Chi waktu hamil & melahirkan Naima. Kehamilan Naima emang udah direncanain sebelumnya. Awalnya sih Kak Aie yang punya mau. Katanya mendingan usia anak kedua gak terlalu jauh dari Keke. Biar Keke punya temen main.. Kalo Chi awalnya justru mikir nanti-nanti aja deh.. Kasian ma Keke kalo masih kecil harus berbagi sama adeknya.. Apalagi Keke kan masih ASI. Gimana nanti kalo Chi hamil lagi?

Setelah nimbang-nimbang positif & negatifnya, Chi setuju sama sarannya Kak Aie. Masalah ASI juga Chi cari info dulu sana sini tentang menyusui selama kehamilan. Ternyata gak apa-apa selama ibunya sehat-sehat aja, jangan terlalu sering kontraksi (menyusui juga bisa membikin kontraksi).

Alhamdulillah.. gak lama kemudian Chi pun positif hamil.. Keola waktu itu umurnya 1 tahun 4 bulan. Gak terlalu beda sama kehamilan sebelumnya, gak ada cerita yang spesial. Tetep dengan hamil kebonya. Gak ada mual ataupun muntah.. Biasa aja, makanya kadang suka lupa kalo lagi hamil. Hehehe...

Paling bedanya di bentuk badan aja. Hamil pertama & kedua berat badan Chi sama-sama naik 15 kg. Cuma bedanya waktu hamil Keke, BB cuma numpuk di perut aja (perut keliatan gede banget, tapi bagian yang lain gak terlalu keliatan berubah. Tetep kurus). Sementara pas Nai, melar kemana-mana nambahnya. Hehehe... Makanya setelah lahiran Nai Chi berurusan dengan BB. Hehehe...

O'ya sebetulnya pas kehamilan Nai plasenta Chi nutup jalan lahir (placenta previa). Jadi dari awal kehamilan, kemungkinan besar Chi bakalan caesar lagi.


Melahirkan

Karena sampe minggu-minggu terakhir plasenta Chi bener-bener nutupin jalan lahir, jadinya gak mungkin banget untuk melahirkan secara normal. Karena risikonya pasti sangat tinggi.

Untuk tambahan info aja. Chi suka denger kalo pernah melahirkan caesar sebaiknya tunggu 2-3 tahun untuk melahirkan lagi. Kalo menurut dsog yang periksa Chi, sebetulnya itu bukan hitung-hitungan pasti. Karena yang namanya jahitan operasi kan ada 2 bagian. Bagian luar & bagian dalam. Bagian luar itu biasanya cepet banget keringnya. Gak perlu hitungan tahun, hitungan minggu pun udah kering. Kita bisa liat & merabanya.. Tapi kalo jahitan dalam yang susah. Ada beberapa ibu-ibu yang dalam hitungan bulan pun sudah kering. Tapi ada juga yang hitungan tahun, gak kering-kering. Untuk tau apakah bagian dalam itu udah kering atau belom susah, gak kayak bagian luar dimana kita sendiri bisa pegang & rasain.

Masalahnya kalo bagian dalamnya belom kering, trus kita melahirkan secara normal lalu bekas operasinya itu robek lagi pastinya akan bernahaya. Makanya dsog Chi bilang kalo pernah caesar trus mau lahiran normal, kita sebagai pasien diminta menandatangani surat pernyataan kalo kita mau menanggung semua resiko itu.

Wah kalo Chi gak berani deh.. mending yang aman aja.. Apalagi pasentanya nutupin jalan lahir. Tapi bukannya gak mungkin ya.. Karena kaka ipar Chi melahirkan anak pertama secara caesar. Ketika anaknya usia 7 bulan dia hamil lagi, alhamdulillah anak kedua bisa dilahirin normal. Alhamdulillah ibu & anaknya sehat sampe sekarang. Jadi buat ibu-ibu yang pernah caesar jangan hilang harapan ya kalo mau melahirkan secara normal.

Balik ke cerita melahirkannya Nai. Karena udah direncanain caesar, tentunya ada persiapan khusus. Mulai dari pemilihan tanggal kelahiran. Tadinya Chi pengennya tanggal 6 Mei (biar sama-sama tanggal 6 kayak Keke). Tapi bayinya katanya belom siap dilahirkan kalo tanggal 6 Mei. Oke pemilihan tanggal 12 Mei aja. Gak ada alesan khusus. Cuma tanggal 12 Mei itu hari Jum'at kayaknya asik juga kalo lahir di hari Jum'at. Hehehe...

Rencana melahirkan pagi-pagi sekitar jam 7, jadi sekitar jam 9 malem Chi udah harus nginep di RS. Nah ini dia yang bikin chi selalu mewek di beberapa minggu terakhir. Ngebayangin harus jauh dari Keke (dari lahir Keke itu gak pernah jauh dari Chi). Kalo udah waktunya lahiran kan gak boleh ditemenin apalgi sama anak kecil. Duh... beraaaaaaaaaaatttttt banget rasanya. Apalagi pas orangtua, mertua termasuk Kak Aie & Keke nganterin ke rumah sakit. Waktu pamitnya Keke belom ngeh kalo Chi gak ikut pulang, jadi dia masih asik-asik aja. Sediiiiiiiihhhhhhh banget rasanya.

Di rumah sakit Chi sama sekali gak bisa tidur. Keinget sama Keke walopun berusaha keras untuk gak diinget-inget (katanya kalo anak sering diinget nanti malah rewel). Udah bawa buku bacaan, tapi tetep aja gak konsen bacanya. Bener-bener gak bisa tidur, gak tau harus ngapain. Paling kalo pas waktunya CTG aja jadi sedikit ada kerjaan. Hehehe...

Saatnya operasi, kok hati malah jadi tegang y.. Lebih tegang daripada waktu ngelahirin pertama kali. Hmmmm.... mungkin karena waktu yang pertama kan fokusnya udah ke rasa sakit karena kontraksi itu. Udah gitu semuanya kan serba cepet persiapannya, gak kayak sekarang lebih di persiapkan...

Udah gitu sebelumnya Chi beberapa kali denger cerita dari beberapa temen yang pernah caesar sebanyak 2x. Katanya operasi yang kedua lebih lama & lebih sakit pasca operasinya karena mereka mengalami yang namanya perlengketan.

Waktu mau di bius, ahli anestesinya tanya ada keluhan gak waktu operasi caesar yang pertama dulu. Chi ceritain aja keluhan Chi waktu kena sakit kepla hebat itu. Trus ahli anestesinya kasih obat (di suntik), katanya sih untuk menghindari rasa pusing. Trus selama 24 jam bener-bener gak boleh bangun, harus bener-bener tiduran.

Operasi berlangsung cukup singkat. Alhamdulillah bener-bener gak ada masalah. Malah ada cerita yang lumayan lucu.. Ceritanya semua dokter udah ada di ruang operasi, udah ngelilingin Chi malah. Tapi Chi kok merasa operasinya gak mulai-mulai, mereka malah asik aja ngobrol..

Dsog : "Bu kok kaki kanannya dari tadi di goyang-goyangin terus sih.."
Chi : "Daripada gak ngapa-ngapain dok.. sambil nunggu waktunya operasi.."
Dsog : "Kita dari tadi lagi operasi ibu loh.. Ini sy lagi buka perut ibu.."

Hah?!! Berarti dari tadi mereka udah melakukan operasi? Tapi kenapa ini kaki tetep bergerak y..Wah gak tau deh.. Dokternya sih becandain katanya Chi nervous.. Ketauan deh sama dokter kalo Chi emang nervous.. Hehe.. Tapi walopun bisa gerak-gerak, rasanya tetep kebas waktu di pegang karena udah ada biusnya kan..

Operasinya singkat. alhamdulillah gak ngalamin perlengketan seperti yag Chi takutin. Naima gak segede Keke, BBnya 3432 gr, PBnya 49 cm. Di ruang pemulihan pun cuma sebentar. Masuk ke ruang perawatan. Ternyata dapet ruangan yang sama ma waktu ngelahirin Keola, ruang 310..

Pasca operasi juga lebih mudah di lewatin. Alhamdulillah gak ada lagi pusing-pusing.. Bahkan setelah semua infusnya dilepas, Chi udah bisa jalan sana-jalan sini. Bosen di kasur dan di kamar terus.. :) Bener-bener bersyukur karena 2 kali melahirkan sangat dipermudah oleh Allah SWT. Sampe ada temen Chi yang gak nyangka kalo Chi baru aja lahiran. Karena tiap abis keluar dari ruang operasi yang pertama Chi tanyain ke suami, mana HP. Pengen ngabarin ke semua orang. Hahahaha... Makanya banyak yang gak nyangka karena biasanya kalo abis di operasi kan suka teler karena bius.. Alhamdulillah Chi bener-bener gak ngerasain itu semua.. :)


ASI

Seperti yang udah Chi tulis di atas Chi sempet bingung karena masih kasih ASI ke Keola. Tapi setelah diitung-itung, kalo Chi lahiran kan berarti Keke udah 2 tahun lebih, mungkin dengan beberapa hari Chi tinggal secara otomatis dia bisa di sapih.

Kata Kak Aie cuma di malem pertama aja Keke rewel banget. Nagis terus cari bunda. Gak bisa tidur. Tapi besoknya juga udah mulai anteng.. Alhamdulillah Keke mulai bisa disapih...

Ternyata Nai gak seaktif Keke nenennya.. Dia lebih banyak tidur. Padahal Chi udah pake fasilitas rooming in. Tapi tetep aja jarang banget dia minta nenen. Dibangunin, tetep aja gak mau nenen. Kalopun nenen cuma sebentar banget. ASI Chi sendiri gak sederes waktu ngelahirin Keke. Cuma netes-netes gitu aja, padahal kayaknya udah keras banget PDnya..

Terpikir, apa karena keluarnya gak deres makanya Nai males y.. Trus gimana caranya bikin deres y...? Yang terpikir sama Chi saat itu adalah PD Chi harus dirangsang, caranya Keke harus mulai nenen lagi!!! Hehehe... Tentu aja Keke menyambut baik penawaran dari bundanya. Gagal deh di sapihnya... Hihihihi... Tapi setelah Keke mulai nenen lagi, ajaib deh ASInya keluar dengan sangat deras kayak waktu Keke baru lahir.. Nai pun jadi lahap nenennya setelah ASInya keluar dengan deras.. Alhamdulillah.... Gak apa-apa deh gagal nyapih, yang penting Nai lahap minum ASInya. Jadi deh selama +/- 4 bulan Chi menyusui tandem. Setelah Nai berusia sekitar 4 bulan, Keke Chi sapih. Itupun karena giginya kepentok stir bom bom car. Jadi gigi depannya patah, dan kalo dia nenen rasanya sakiiitttt... Lama-lama gak kuat juga akhirnya di sapih (Berarti Keke umur 2,5 tahun Chi sapih..).

Ya gitu lah cerita kehamilan & kelahiran Chi. Pengen punya anak lagi? Kalo liat yang lagi hamil & melahirkan, rasanya kepengen punya anak lagi.. Tapi kayaknya nanti dulu deh.. Pengen seneng-seneng dulu dengan 2 krucil ini. Pengen bernapas dulu... Hehehehe... Tapi Chi juga punya target, pengennya gak lebih dari umur 35 tahun dah.. Tapi manusia punya rencana, Tuhan yang nentuin. Sekarang sih Chi nikmatin dulu deh yang ada.. :)

Continue Reading
No comments
Share: