[Tip] Cara Menghilangkan Lem Tikus

Cara Menghilangkan Lem Tikus yang Menempel di Kulit - Mau tau cara menghilangkan lem tikus? Ini pengalaman yang gak terlupakan. Dan semoga gak kejadian lagi ๐Ÿ˜‚

Insya Allah, sebentar lagi umat muslim akan memasuki bulan Ramadhan. Chi jadi ingat kejadian saat hari raya Idul Fitri tahun lalu yang terasa berbeda dibanding sebelumnya. Untuk pertama kalinya Chi merayakan idul fitri di Jakarta. Yup! Seumur-umur belum pernah merasakan Idul Fitri di Jakarta. Selalu lebaran di Bandung atau Ciamis.

Tahun lalu kami memutuskan lebaran di Jakarta karena giliran keluarga K'Aie yang menjadi tuan rumah silaturahmi keluarga besarnya. Tradisi di keluarga K'Aie memang setiap tahun selalu ada keluarga bergantian menjadi tuan rumah untuk silaturahmi. Biasanya silaturahmi dilaksanakan pada hari kedua lebaran di Bandung. Tapi karena kondisi papah mertua yang sudah tidak memungkinkan, maka silaturahmi pun dipindah ke Jakarta.

Karena sudah diputuskan untuk berlebaran di Jakarta, maka kami pun tidak mudik. Setelah sholat ied, baru ke rumah mertua. Ini juga pengalaman pertama. Lebaran di komplek ternyata sepi bangeeeett. Mana di rumah cuma kami berempat. Biasanya kan ngumpul ma keluarga besar ๐Ÿ˜‚

Setelah sholat Ied, kami ke kantor K'Aie dulu mengambil perlengkapan untuk acara silaturahmi. Eh, begitu sampe kantor, mobil kami mogok ๐Ÿ˜… Chi lupa penyebab mogoknya. Yang pasti butuh ngebengkel *minta jatah hari raya juga nih mobil hehehe.

Telpon taxi, waiting listnya panjang bangeeeett! Menurut CSnya kemungkinan kami baru bisa dilayani sore hari. Order mobil online yang tarifnya flat, gak juga dapat. Akhirnya order mobil online yang ratenya berdasarkan demand. Dan berapa tarifnyaaaaa?? Hampir 300 ribu untuk jarak yang gak terlalu jauh. Ya udahlah, abis mau gimana lagi? Gak mungkin juga naik bus atau angkot karena bawaan kami banyak. Itu juga gak langsung order, abis kaget aja lihat tarifnya. Karena gak dapat kendaraan juga, jadinya order. Kasihan anak-anak yang udah kepanasan dan kelaparan nunggu di parkiran.

Besoknya, hanya K'Aie yang ke rumah orang tuanya sekalian ke bengkel. Alhamdulillah ada bengkel yang buka di hari kedua lebaran. Nai sudah menginap dari semalam karena ingin main dengan sepupunya. Sedangkan Keke kondisinya agak ngedrop lagi karena sepertinya kecapean pas di kantor ayahnya karena kendaraan buat pulang. Chi pun nemenin Keke di rumah.

[Silakan baca: Keke dan Pencernaan Sensitif]

Pagi hari di hari kedua lebaran, Keke masih tidur nyenyak. Gak tega banget buat ngebangunin Keke yang baru mulai bisa tidur agak lama. Chi pun ke dapur buat cuci piring. Tau-tau .... Jleb!

Eyaampuuuunnn! Kaki kiri nginjek lem tikus!

Selain masih mengantuk, Chi juga gak tau kalau K'Aie pasang lem tikus di lantai dapur. Chi coba melepas dus yang dikasih lem tikus, eh malah belepotan ke tangan. Dengan melompat-lompat pakai satu kaki, Chi ambil koran. Maksudnya supaya bisa jalan biasa, gak perlu pake lompat-lompat. Tapi karena tangan juga udah belepotan ma lem tikus, akhirnya korannya nempel juga ke tangan.

Coba disiram pake air, malah lengket kemana-mana. Ke gayung, ke ember, dan lainnya. Hufff! Pantesan aja dibungkusnya gajah aja bisa nempel. Memang super lengket lemnya! Dan mulai panik karena gak mau ilang lemnya.

"KEKE! BANGUN, NAK! TOLONGIN BUNDAAAA."

Agak berteriak, Chi terpaksa bangunin Keke yang lagi nyenyak banget. Chi gak berani nepuk badannya. Nanti kalau jadi nempel kena lem gimana coba? Makanya Chi teriak supaya Keke bangun.

Chi minta Keke telponin ayah. Chi juga minta Keke untuk cari info di Google tentang cara menghilangkan lem tikus. Kasihan juga lihat Keke yang masih kelihatan setengah sadar udah disuruh-suruh. Tapi Chi juga panik dan lemnya udah nempel kemana-mana. Gak mungkin juga Chi cari sendiri, nanti hapenya nempel juga ke tangan ๐Ÿ˜‚

K'Aie nyaranin pake minyak goreng. Tapi kayaknya kurang mempan. Setelah googling, disaranin pakai minyak kayu putih. Berhasil ... berhasil ... berhasil ... hore!! *Joget Dora The Explorer.

Caranya, foto dulu bagian yang terkena lem buat kenang-kenangan *eh ๐Ÿ˜œ Balurin aja bagian yang terkena lem tikus dengan minyak kayu putih. Gosok-gosok perlahan hingga lengketnya hilang. Setelah lemnya hilang, cuci bagian yang terkena lem dengan sabun hingga bersih. Cara menghilangkan lem tikus ini gak hanya untuk kulit saja. Gayung, lantai, dan lain-lain yang terkena lem tikus juga bisa dengan mudah dibersihkan dengan minyak kayu putih.

Untungnya ada stok minyak kayu putih di rumah. Padahal kalau lagi masuk angin, Chi lebih suka pakai minyak tawon tutup putih. Tapi kalau minyak tawon tutup putih dipakai buat menghilangkan lem tikus, Chi kayaknya bisa nangis bombay ๐Ÿ˜…

Setelah semuanya bersih, Chi nge-Line Nai buat ceritain semua. Eh, dia malah kasih emoticon ketawa trus sambil nulis, "Ada tikusnya gak, Bun?" Ah elah, Dek. Kalau tikusnya ikut nempel juga kayaknya bunda udah pingsan hehehe.

Sejak kejadian tahun lalu, Chi jadi tau kalau minyak kayu putih juga bisa dipakai buat melepas plester dengan mudah dan nyaman. Iya, Chi emang kudet banget. Baru tau yang kayak gini. Biasanya kalau lagi pakai plester trus bagian perekatnya kena bulu tangan atau kaki, nyopotinnya suka serba salah. Pelan-pelan salah, langsung tarik juga salah. Sakit, uy! Sekarang kalau mau dicabut, plesternya dikasih minyak kayu putih dulu. Kalau udah dikasih, nyabutnya jadi gak sakit lagi.

Teman-teman pernah kena lem tikus juga? Punya tip cara menghilangkan lem tikus, gak? Tapi semoga gak pernah mengalami, ya hehehe