Monday, August 23, 2010

Naima oh Naima...

Naima oh Naima...

Makin hari makin ada-ada aja nih ulah Nai, terutama nyelenehnya. Bikin gemeesssss


Dress jadi rok


Salah satu hobinya Nai adalah matching-matching baju ala dia. Pernah suatu hari dia pake dress batiknya dia. Tapi dressnya itu dia turunin sampe sepinggang, jadi kayak rok panjang. Cuma tetep aja keliatan aneh, karena dressnya itu kan ada tangannya. Jadi di bagian pinggangnya ada yg ngawir-ngawir.

Waktu di ajakin ke warung, dia gak mau ganti baju. PD bgt dengan rok hasil kreasi dia. Sampe kemudian lewat tukang pos & bertanya, "perasaan roknya kok aneh banget sih bentuknya?"

Wkwkwkkw... ya iyalah aneh. Tapi Nai sih PD aja walopun di bilang aneh


Bajak laut


Waktu mau ke RS Hermina untuk periksa gigi, Nai pengen bergaya ala bajak laut. Dia minta Chi nutup matanya pake sapu tangan. Tapi dia minta matanya di tutup semuanya. Chi udah jelasin, kalo di tutup dua-duanya nanti gak bisa ngeliat, lagian kalo bajak laut yang di tutup cuma 1 matanya. Seperti biasa Nai kekeuh dengan kemauannya. Ya udah di turutin.

Dan seperti yang udah di duga, di rumah sakit Nai jalannya meraba-raba seperti orang buta. Waktu lagi nimbang berat badan ada suster yang tanya gini,

Suster : "Ibu mata putrinya kenapa?"
Bunda : "Gak kenapa-napa sus, dia cuma lagi kepengen jadi bajak laut"
Suster : "Oh saya kirain matanya sakit, makanya sampe di tutup". *Susternya sampe ngakak banget begitu tau Nai cuma pengen jadi bajak laut.

Oalaaaaaaaaaaahhhhh... Hehehe...


Siapa yang kentut?


Nai di ajak ke warung sama PRTnya mamah, Tuti namanya. Pulang dari warung Tuti cerita, tadi di warung lagi rame banget. Pas lagi rame-ramenya, ada yang kentut gak tau siapa. Tau-tau Nai teriak gini, "Iiiiiiihhhh, bibi kentut yaaaaaa!!!"

Menurut pengakuan Tuti saat itu dia langsung speechless, malunya ampun-ampunan. Padahal katanya bukan dia yang kentut. Tapi gara-gara Nai teriak gitu, orang-orang kayaknya pada nengok ke dia. Hehehehe....


Apa kata dunia?


Waktu pulang sekolah, kebetulan hari itu gak ada tukang ojek. Chi dan Nai putusin buat jalan kaki

Bunda : "Nai, nanti kita mau lewat turunan yang mana? Yang itu apa yang di depan sana?"
Naima : "Bunda itu namanya tangga, bukan turunan. Hhhh... apa kata duniaaa?"

Wkwkwkkwkw....... lagaknya nai ini... Hehehe....


Foto dengan buah


Naima : "Bun, kata bu guru besok Naima disuruh bawa foto Naima yang lagi makan buah"
Bunda : "Bener nih? Kok gak ada di buku penghubung catatannya?" *curiga mode on*
Naima : "Iya ini bener"
Bunda : "Kalo gitu bunda tanya bu guru dulu deh"
Naima : "Jangan bun, percaya aja sama Naima deh"

Chi makin curiga nih. Apalagi Nai ngomongnya sambil cengengesan.

Bunda : "Siang miss, kata Nai emang besok disuruh bawa foto diri yang lagi makan buah?"
Ms Novi : "Hahahhaha.... bunda pasti di kerjain lagi sama Naima ya?"
Naima : "Wkwkkwkw....... Naima bilang juga apa.. Bunda gak usah tanya bu guru. Bunda jadi malu deh. Hahahaha...."

Ya ampun Naimaaaaaaaaaaaa... Gemeeeeeeeessssssss :D


Kenapa malu?


Kemarin waktu ke carefour, Nai merengek-rengek minta di beliin makanan. Seperti kebiasaan yang udah-udah, kalo di beliin makanan pasti langsung dimakan saat itu juga

Bunda : "Tapi makannya nanti ya dek"
Naima : "Emang kenapa bunda?"
Bunda : "Ya malu dong. Ini kan bulan puasa, masa adek makan. Sebentar lagi juga buka kok"
Naima : "Naima aja yang gak puasa gak malu, kok yang puasa malah malu sih bun??"

Waks!!! Deeeeeeekkkkkk ada aja jawaban kamu yaaa... Heheheh....

Friday, August 13, 2010

Standar Pendidikan Indonesia Ketinggian Atau.......???

Standar Pendidikan Indonesia Ketinggian Atau.......???

Kalo Chi suka denger cerita dari temen-temen Chi yang anaknya udah pada SD katanya sekarang pelajaran SD dari kelas 1 aja udah susah-susah. Jadi kasian juga ke anaknya.. Dan Chi memang sempet beberapa kali baca juga kalo standar kurikulum pendidikan di Indonesia ini ketinggian. Dari TK anak udah di jejalin sesuatu yang ngebebanin otak. Sementara kalo di luar negeri bahkan di negara maju katanya sih Chi banyak dapet info kalo di TK itu masih bener-bener bermain. Memasuki SD awal juga masih pelajaran yang sederhana banget. Makanya dengan alasan seperti itu akhirnya Chi sempet berpikiran untuk homeschooling.

Tapi dengan beberapa pertimbangan akhirnya Chi mutusin untuk masukin anak-anak ke sekolah formal, walopun Chi tetep mempelajari tentang HS. Ya kali aja suatu saat nanti jadi HS.

Di sekolah anak-anak ini Chi sampe saat ini suka dengan kurikulumnya. Materinya masih sederhana banget. Untuk pelajaran math & science aja yang katanya sekarang ini dari kelas 1 udah njelimet, di SDnya Keke gak kayak gitu. Masih hitung-hitungan sederhana bahkan di bab-bab awal masih mengenal angka. Kalo Chi perhatiin untuk math & sciencenya lebih banyak belajar tentang logika & juga mengeluarkan pendapat (diskusi/debat). Emang sih untuk math & science pake bahasa Inggris termasuk buku paketnya, jadi paling Chi minta Keke untuk pelajarin bahasa Inggrisnya dengan benar supaya paham. Lagian kalo di kelas 1 kata Keke gurunya masih campur-campur bahasanya. Jadi Insya Allah Keke bisa ngikutin..

Untuk pelajaran-pelajaran yang menggunakan bahasa Indonesia pun Chi perhatiin juga masih sederhana materinya. Paling pelajaran agama aja yang lumayan sulit. Bukan sulit sih sebenernya tapi lumayan banyak hapalannya.

Intinya Chi suka dengan kurikulum di sekolahnya Keke. Tapi beberapa hari yang lalu, ada temen Chi yang kebetulan lagi cari-cari sekolah buat anaknya yang mau masuk SD tahun depan. Trus dia dapet info dari tetangganya yang suka ngajar privat untuk anak-anak SD.

Menurut info dari tetangganya ini, katanya untuk bobot materi pelajaran memang sekolah Keke lebih rendah di banding sekolah lain. Tapi umumnya mereka pada jago-jago bahasa Inggris & pinter mengeluarkan pendapat. Tapi ketikan masuk kelas 5 umunya mereka mulai keteteran pelajaran. Karena mereka kan harus mulai fokus ke ujian nasional. Sementara bobot pendidikan di Indonesia yang lebih tinggi, mau gak mau mereka harus mampu mengejar.

Dari sekolah sendiri sih katanya (tapi info ini baru dari tetangga, Chi sendiri belom tanya ke sekolah) mulai kelas 5 mereka menggunakan kurikulum Indonesia. Termasuk untuk pelajaran math & sciencenya. Tujuannya ya untuk unjian nasional itu.

Denger cerita dari temen Chi itu sempet bikin Chi jadi bingung juga. Di satu sisi Chi cocok dengan kurikulum yang sekarang. Tapi di sisi lain kasian juga kalo anak-anak nanti sampe keteteran pas kelas 5nya.. Apa Chi harus ngasih pelajaran tambahan juga di rumah mengikuti kurikulum Indonesia ya?? Atau jalanin aja dulu apa yang ada??

Setelah diskusi sama Kak Aie, kami akhirnya ambil keputusan mendingan jalanin aja dulu apa yang ada. Alasannya kasian kalo anak terlalu di forsir sejak dini. Biarkan mereka menikmati masa anak-anaknya dulu. Kami gak mau membenani anak-anak sejak dini hanya untuk mengejar selembar ijazah. Ya walopun kami berharap juga mereka lulus ujian. Tapi sekali lagi, biarkan mereka sekarang menikmati masa anak-anaknya dulu.

Masalah nanti kelas 5 akan gimana, ya kita ikutin aja. Insya Allah kalo sejak dini mereka udah terbiasa & menyukai belajar mungkin gak akan keteteran banget. Kaget dikit sih mungkin iya. Hehehe... Tapi itu sih gimana nanti deh.. Kali aja beberapa tahun ke depan udah berubah lagi kurikulumnya :)

Monday, August 9, 2010

PTSCP 2

PTSCP 2

Mulai tahun kemaren setiap awal tahun ajaran baru TK Al-Alaq mengadakan PTSCP. Apa itu PTSCP, silahkan lihat postingan tahun lalu. ^^

Ini yang kedua kalinya Chi dapet panggilan PTSCP, tapi kali ini untuk Naima. Untuk level akademik, dia lumayan lancar lah.. Ada beberapa pertanyaan yang bisa & ada yang enggak. Seperti hapalan huruf, belum semua huruf konsonan dia hapal. Mungkin baru sekitar 60% aja dia hapal huruf. Begitu juga dengan membaca per suku kata. Untuk huruf-huruf yang udah diajarin dia udah mulai bisa bacanya kalo di gabung dengan huruf vokal.

Kalo angka Nai udah hapal sampe 14, tapi ketika di suruh hitung mundur Nai masih bingung banget. Tulisan juga dia udah bisa ngikutin tulisan bukan dengan cara tracing. Nai emang hobi nulis sih, makanya gak heran kalo dia agak cepet ngikutin. Trus ada juga tes pengenalan warna, bentuk, binatang, dll

Pokoknya kalo tes akademikya lumayan puas. Paling enggak emang sesuai dengan yang Chi tau. Tapi giliran di tes wawancara baru deh mulai keluar sikap cengangas-cengenges & nyelenehnya..



Nyeleneh 1

Chi minta ke wali kelasnya supaya porsi bahasa Inggris lebih ditingkatin di sekolah porsinya. Karena di SD nanti ada beberapa pelajaran yang pake bahasa Inggris. Wali kelasnya sih bilang kalo di kelas suka dicampur-campur, tapi nanti katanya akan di tingkatin

Ms. Novi : "Nai, kalo di kelas ms Novie lebih sering pake bahasa Inggris apa Indonesia?"
Naima : "Bahasa Jawa" *Chi tau dia lagi usil dari caranya dia ngomong & bahasa tubuhnya ^^*
Ms. Novi : "Gubraaakkk!!! Hehehe... Masa sih ms. Novi pake bahasa Jawa?
Naima : "Iya pake bahasa jawa.. Jawa tengah..". *Tetep ngotot & ngeyel*


Nyeleneh 2

Ms. Novi : "Naima kalo di rumah lebih suka belajar pake meja atau di lantai?"
Naima : "Di kolong meja"
Bunda : "Ih.. adek kok jawabnya di kolong meja. Meja di rumah kan rapet-rapet gak ada kolongnya semua"
Ms. Novi : "Tuh kata bunda bukan. Kalo gitu ms. Novi tulis di lantai aja ya.."
Naima : "Bukan di lantai tapi di kolong mejaaaaa"
Ms. Novi : "O iya deh, kalo gitu ms Novi ganti jadi di meja ya"
Naima : "Iiiiihhh bukan di meja juga tapi di kolongnyaaaa". *Lagi-lagi ngotot sama jawabannya yang ngaco. Hehehe...*


Nyeleneh 3

Ms. Novi : "Nai siapa yang paling pinter? Nai apa Aa?"
Naima : "Naima!!"
Ms. Novi : "Kalo gitu siapa yang paling rajin belajar? Nai apa aa?"
Naima : "Naima!!"
Ms. Novi : "Nai tau gak kenapa kita harus rajin belajar?"
Naima : "Tau. Supaya di beliin tas" *Jawaban polos ala anak kecil. Hihhiihihiih...*



Nyeleneh 4

Ms. Novi : "Nai misalnya nih Naima belom selesai pelajarannya padahal udah jam istirahat. Naima lebih milih selesain dulu atau ikut makan sama temen-temen?"
Naima : "Mau minum aja"
Ms. Novi : "Loh ms Novi kan tanyanya Naima lebih milih selesain pekerjaan dulu atau makan?"
Naima : "Naima gak mau makan, Naima maunya minum aja miiiiiiissss". "Ngotot untuk yang kesekian kalinya :D*

Yah pokoknya ada beberapa lagi nyelenehnya Nai. Untung guru-gurunya dari PG emang udah ngerti gimana Nai. Kalo dia lagi mau jawab bener ya dia akan bener. Tapi kalo lagi nyeleneh ya cukup ngikik aja. Hehehe...

Thursday, August 5, 2010

Ketika Anak-Anak Mulai Sekolah

Ketika Anak-Anak Mulai Sekolah

Di postingan sebelumnya Mbak Motik (Bunda Kyara), tanya ke Chi gimana perasaan Chi ketika anak-anak mulai sekolah.. Chi pikir Chi akan jawab di postingan ini y.. ^^


Keke & Nai di PG/TK


Ketika anak-anak masuk PG & TK bukan perasaan kehilangan yang Chi rasain karena di awal-awal kan mereka masih Chi anterin bahkan Chi temenin. Lagian jam sekolahnya kan belom terlalu panjang, 3 jam untuk TK, 2 jam untuk PG.

Justru yang ada perasaan ragu, udah siap gak ya mereka masuk sekolah?? Apalagi mereka, terutama Nai akhirnya sempet masuk fase bosen sekolah.

Di PG & TK ini Chi gak mau terlalu ketat sama urusan sekolah. Kalo mereka mau bolos ya gak apa-apa deh sesekali. Kenapa Chi gak terlalu ketat, karena buat Chi yang penting mereka mau sekolah dulu. Caranya dengan bikin hati mereka seneng dulu. Jangan sampe bosen sekolah, kalopun sempet masuk fase itu jangan sampe berkepanjangan. Repot nanti kalo udah masuk ke jenjang SD.


Keke masuk SD


Nah ketika Keke masuk SD baru deh mulai ada rasa kehilangan. Jam sekolahnya lebih panjang sekarang dari jam 07.30 s/d 12.10. Belom lagi dia ikut ekskul di sekolah, bisa sampe 14.30 di sekolah. Waaaaaa.... kangen Kekeeeeee ^^

Selain itu kalo udah di SD dia kan harus mulai serius belajar di rumah setiap hari (kalo di TK, kadang belom tentu dia setiap hari belajar. Hehehe...). Ya gak perlu lama-lama sih, cukup 1 jam aja paling lama.

Cuma selain merasa kehilangan juga ada perasaan kasian. Dulu dia begitu banyak waktu bermain, sekarang kan banyak kepangkas. Tapi ya gimana lagi, suka gak suka semuanya harus di jalanin kan? ^^

Keke sendiri alhamdulillah gak banyak ngeluh cuma di awal aja di pernah bilang kalo tas sekolahnya sekarang berat. Ya iyalah kalo dulu kan cukup bawa bekel, sekarang buku paketnya udah banyak. :)

Ada cerita waktu beli perlengkapan sekolah Keke udah kayak belanja lebaran aja. Wkwkwk.. Ya kalo dulu kan cukup tas & bekel sekolah. Itu juga 2 tahun belom ganti-ganti. Pas dia masuk SD belanjanya lumayan banyak, antara lain :

  1. Tas sekolah (udah 2 tahun belom ganti, lagian butuh yang agak besar karena sekarang kan udah ada buku pelajaran)
  2. Tempat makan (karena jam sekolahnya yang lumayan panjang, jadi bawa bekelnya juga harus lebih banyak sekarang)
  3. Kaos kaki putih (di SD kaos kakinya harus putih, sementara anak-anak gak pernah punya kaos kaki putih. Hehehe...)
  4. Sepatu hitam (SD juga harus pake sepatu warna hitam, selama ini gak pernah punya sepatu hitam)
  5. Alat tulis dari mulai tempat pensil, pensil, penghapus, rautan, penggaris, crayon, lem (kalo dulu kan di sedian sama sekolah, sekarang harus sediain sendiri. ^^)

    Pokoknya uda kayak lebaran aja belanjanya. Hehehe.. Mana Keke kan sekarang maunya milih sendiri, jadi belanjanya lama dan cukup 1x jalan ke mall. Hehehe...

    Waktu lagi belanja perlengkapan sekolah itu ada rasa haru juga, ternyata anak-anak udah mulai gede. Chi sempet ngomong gini ke K'Aie

    Bunda : "Gak nyangka ya yah, ternyata anak kita udah ada yang SD. Berarti pernikahan kita lebih dari 7 tahun ya.."
    Ayah : "Makanya jangan suka diitungin kalo waktu bun"

    Gubrak!!! K'Aie ini kalo nanggepin apa-apa suka datar-datar aja deh... Gak sensitif banget kalo perasaan istrinya lagi mengharu-biru. Hehehe....

    Bunda : "Siapa juga yang suka ngitungin waktu. Maksud bunda itu artinya kita udah tambah tua. Hehehe...." *ngeles.com :p*