Wednesday, July 29, 2015

Besok Mau Bawa Bekal Apa?

PR pertama yang Chi lakukan setelah liburan panjang adalah 'menormalkan' kembali jam tidur malam mereka. Biasanya Keke dan Nai tidur malam sebelum pukul 9. Tapi selama libur panjang, mereka bisa agak larut malam tidurnya. Kalau cuma sesekali, biasanya gak akan mengganggu. Tapi kalau terus-terusan larut malam, kebiasaan bisa jadi berubah. Yang tadinya tidur cepat jadi larut.

Konsisten memang penting [Baca: 3K Kunci Keberhasilan Pola Asuh - Bagian 2]. Tapi kenapa Chi agak melonggarkan kebiasaan tidur mereka karena Chi pikir lagi liburan. Gak apa-apalah mereka sedikit merubah kebiasaan. Walopun konsekuensinya memang jadi pekerjaan rumah yang harus Chi selesaikan supaya jam tidur mereka kembali normal.  Dulu, mungkin agak sulit. Tapi sekarang ini seiring dengan bertambahnya usia, mereka semakin bisa dikasih tau. Udah mulai berkurang drama-drama untuk menormalkan jam tidur malam.

PR berikutnya adalah urusan bekal sekolah. Dan PR yang kedua ini bisa berlangsung sepanjang tahun ajaran. Istirahatnya pas libur aja hehehe.

"Besok mau bawa bekal apa?" Pertanyaan yang rutin Chi tanya setiap hari ke Keke dan Nai. Keke dan Nai memang bukan anak-anak yang picky eater, tapi bekal yang dibawa sesuai keinginan mereka selalu bikin mereka lebih semangat.
Lagipula mikirin bekal itu buat Chi lebih rumit daripada mikir masak apa hari ini. Untuk masak, Chi memang suka rencanain mau masak apa. Biar gak kalap belanjanya kalau di pasar. Udah direncanain aja masih suka kalap dan menuhin kulkas hehehe. Nah bekel agak ribet lagi.

Biasanya mereka itu suka komplen kalau bekal makanannya udah dingin. Menu yang digoreng seperti ayam crispy, udah gak kriuk lagi. Pengen dibento tapi gak juga diturutin (lagi) sama bundanya *kalau ini sih emang lagi males hahaha*. Ya, berusaha memenuhi keinginan mereka pun tetep aja ada kadang ada protesnya.

Untuk makanan dingin, Chi berusaha pilih menu yang kalau udah dingin setidaknya masih enak dimakan, lah. Hindari deh tuh bawain menu daging yang kalau dingin langsung kelihatan membeku lemaknya. Kalau mau menu daging, harus yang benar-benar minim lemak. Udah coba juga cari tempat makan yang bisa menahan panas. Tapi, ya tetep aja gak sehangat ketika baru masak saat disantap. Mungkin karena kelasnya ber-AC. Biarpun makanannya udah ditaro di kotak makan trus dimasukin ke tas, tetep aja saat disantap sudah gak terlalu hangat.

Untuk makanan crispy masih jadi PR nih buat Chi. Udah pilih minyak goreng yang beku di suhu dingin. Katanya minyak goreng jenis itu cocok buat gorengan. Trus setelah digoreng, ditiriskan dulu pake tissue towel. Tapi tetep aja gak terlalu kriuk. PR masih berlanjut untuk masalah yang satu ini :D

Tahun ajaran baru aja dimulai lagi. Berarti pekerjaan rumah tentang bekal masih berlanjut lama, nih. Sampe sekarang memang anak-anak masih Chi bawain bekal. Termasuk Keke yang sekarang udah kelas 6. Bawa bekal masih wajib.

Walopun berusaha menyiapkan bekal dengan menu komplit, biasanya Chi juga stok makanan instan seperti nugget, sosis, dan lainnya. Jaga-jaga kalau kesiangan bangun atau badan lagi gak sehat. Kalau ternyata stok lagi menipis, berarti saatnya mereka dikasih uang jajan :D

Continue Reading
10 comments
Share:

Monday, July 27, 2015

Persiapan Perlengkapan Sekolah di Tahun Ajaran Baru

Libur udah selesai, ya. Besok bakal jadi hari rempong buat banyak ibu, nih. Hari pertama sekolah, kembali menyiapkan bekal, dan lain-lain hahahha. Etapi Chi belum ikutan rempong karena Keke dan Nai masih libur. Ya, paling Chi rempongnya sama urusan beberes karena abis mudik dan liburan hehehe.

Ngomong-ngomong tentang persiapan perlengkapan sekolah di tahun ajaran baru, biasanya ini yang Chi lakukan?


Seragam


Cek-cek semua seragam. Gak cuma baju sama celana/rok aja tapi juga segala atribut. Kalau Keke biasanya setahun sekali ganti seragam. Setiap tahun, pertumbuhan tinggi badannya lumayan cepat. Selalu aja seragam atasan jadi kekecilan. Sedangkan untuk celana sellau kependekan. Padahal udah disisain lipatannya rada banyak tapi setiap satu semester, lipatannya dibuka hehehe.

Kalau Nai masih bisa 2 tahun sekali ganti seragam. Yah lebih iritlah kalau buat Nai. Malah karena Keke ganti seragam itu setahun sekali, kondisinya masih bagus. Jadi beberapa seragam, Chi lipat lagi. Kalau seragam Nai udah kesempitan, tinggal lihat baju seragam bekas Keke. Gak perlu beli baru lagi. Paling yang harus beli baru itu bawahannya. Karena Keke celana panjang, Nai rok panjang. Bener-bener irit deh buat Nai :D
Untuk seragam, selalu beli di sekolah karena warna dan modelnya memang ciri khas sekolah. Kecuali untuk kemeja putih. Chi lebih memilih beli di luar karena kualitasnya lebih bagus. Nanti tinggal dipasang emblem sekolah aja.


Sepatu


Kalau sepatu termasuk yang harus beli setahun sekali. Anak-anak kan masih bertumbuh ukuran kakinya. Dna, kami gak suka beliin anak-anak sepatu dengan size yang kebesaran dengan alasan supaya lama dipakenya. Pake sepatu kebesaran sama gak enaknya dengan memakai sepatu kekecilan.

Yang ribet dari cari sepatu adalah warnanya yang harus hitam semua. Susah nyarinya. Ada salah satu brand lokal yang banyak produk sepatu sekolahnya. Keke pernah dibeliin karena brand tersebut punya banyak produk sepatu berwarna hitam dengan berbagai model. Tapi yang terjadi adalah baru beberapa bulan udah jebol. Gak tau Kekenya yang emang pecicilan atau memang kualitasnya yang kurang bagus. Chi gak bisa langsung menyimpulkan karena baru sekali pakai produk tersebut dan gak mau beli lagi. Abis ribet juga kalau sering-sering ganti. Jatohnya juga malah jadi mahal. Dan, gak bisa dilungsurin juga karena udah jebol :D


Buku Pelajaran


Gak pake ribet sama urusan stok buku tulis dan buku pelajaran. Semua udah disediain sama sekolah. Orang tua tinggal bayar aja. Disampulnya pun cukup sampul plastik, gak pake sampul coklat. Termasuk buku tulis karena cover bukunya adalah motif batik sekolah. Bagus deh karena Chi memang paling gak suka menyampul hahaha.

Emang jadi gak ribet, sih kalau semua udah disediain. Tapi anak-anak jadi belum pernah ngalamin kayak Chi dulu. Setiap kali tahun ajaran baru selalu semangat banget kalau cari buku tulis. Cari yang gambarnya paling bagus, dong. Gambar favorit masing-masing walopun akhirnya tetep aja harus dikasih sampul buku coklat. Yang penting cover bukunya pilihan kita hehehe.

Temen-temen suka semangat pilih buku tulis, gak? Atau sekalian juga sama sampul bukunya? Kali aja juga boleh bebas :)


Tas Sekolah


Waktu baru masuk SD, Keke memilih trolly bag. Memang nyaman sih buat dia karena harus bawa buku pelajaran banyak setiap harinya. Tapi Nai gak mau bawa trolley bag. Pernah cobain bawa, tapi cuma sesaat. Katanya pake trolley bagi itu ribet pas lagi turun-naik tangga.

Keke dan Nai sekarang pakai ransel dengan brand yang sama. Untungnya Keke dan Nai kayak ayah dan bundanya, gak terlalu tertarik untuk gonta-ganti tas. Gak juga pengen punya tas dengan tokoh kartun favorit mereka saat itu. *Sekali aja pernah punya tas kartun. Abis itu gak mau lagi* Buat mereka asalkan masih bisa dipake itu udah cukup. Udah bertahun-tahun beli ransel ini. Suka dipake juga buat jalan-jalan. Kondisinya masih bagus sampe sekarang. Waktu beli, sempet lihat kartu jaminannya katanya dijamin hingga 30 tahun. Ya, semoga aja benar. Tapi paling gak bisa dipakai sampe 10 tahun aja udah bagus sih buat kami. Lumayan banget kan 10 tahun gak usah beli tas sekolah. Iriiittt :D


Botol Minum


Nah, ini juga irit. Keke pake botol minum yang udah dia pake sejak TK. Dia baru ganti botol beberapa bulan lalu. Bukan karena rusak, tapi memang bosan aja. Kondisi botol lamanya masih bagus sampe sekarang. Begitu juga dengan Nai, dia pernah 2x ganti botol. Bukan karena rusak, tapi karena hilang. Semoga kali ini botol barunya gak hilang lagi :D

Pokoknya, pilih botol minum yang anti pecah. Karena anak kecil kan masih suka asal-asalan taro tasnya. Kalau botolnya anti pecah, bisa tahan bertahun-tahun kayak punya Keke. Irit lagi, kan? :)


Tempat Makan


Ini juga termasuk benda yang awet. Sama seperti botol, gak pilih benda yang ada karakter kartunnya. Tapi pilih yang awet :D

Hmm... apa lagi, ya? Kayaknya itu aja. Jadi gak setiap tahun ajaran harus ganti baru semua. Ada juga perlengkapan sekolah yang bertahun-tahun bahkan sejak TK gak ganti-ganti. Supaya awet memang mending beli yang berkualitas sekalian biar tahan lama.

Btw, udah nyampul berapa buku hari ini? Atau malah sampul bukunya juga belum ada? Oh kalau itu sih Chi. Tunggu terima bukunya dulu baru beli sampulnya :D

Continue Reading
16 comments
Share:

Saturday, July 25, 2015

Ke Mall Wajib Pakai Sepatu

Beberapa waktu lalu, salah seorang teman blogger bercerita kalau keponakannya cedera kakinya karena memakai sandal karet saat ke mall saat naik escalator. Gak usahlah ya saya sebut merk sandal karetnya karena sebelumnya sudah cukup sering Chi membaca kejadian anak yang kakinya cedera ketika di escalator saat beralaskan sandal karet tersebut. Jadi Chi pun berasumsi kalau sudah banyak yang tau sandal apa yang dimaksud. Lagipula Chi rasa kayaknya gak cuma sandal merk itu aja, sih. Cuma kebetulan aja ini merk terkenal hehehe.

Masih sangat jelas dalam ingatan, bertahun-tahun lampau saat Chi dan adik-adik masih pada kecil juga pernah mengalami insiden di eescalator. Salah seorang adik Chi pernah cedera kakinya. Kalau kronologis detilnya sih udah agak lupa. Tapi yang jelas saat itu adik Chi pakai sandal jepit karet. Dan setelah insiden terjadi kesimpulannya adalah sandal jepit yang dipakai. *Kalau dulu sandal jepit, sekarang sepatu karet. Tapi persamaannya adalah sama-sama karet :D* Trauma sama escalator sih enggak. Malah lebih enak naik escalator daripada elevator *lama antrenya kalau elevator hehehe*

sepatu, mall, wajib pakai sepatu ke mall
Ini waktu jalan-jalan berdua sama Nai pake bis. Sepatu kets kayak gini selain enak buat jalan ke mall juga enak buat dipake ngejar-ngejar bis. Sesuatu banget deh pokoknya waktu ngejar bis berdua Nai hahahha

Chi sendiri dari kecil memang lebih dibiasakan pakai sepatu lengkap dengan kaos kakinya, bahkan untuk main di depan rumah sekalipun. Kalau kata mamah, dulu Chi itu kalau abis mandi, dibajuin tapi belum disepatuin pasti gak akan mau turun dari kasur hihihi. Dan, kayaknya yang punya kebiasaan selalu bersepatu sejak kecil itu Chi aja. Adik-adik kayaknya gak begitu.
Kebiasaan selalu bersepatu terlebih dengan banyaknya insiden di eskalator karena alas kaki dari bahan karet, semakin membuat Chi mewajibkan harus bersepatu kalau ke mall. Untungnya K'Aie juga hobi pakai sepatu. Jadi sama-sama kompak membiasakan untuk selalu bersepatu kalau bepergian. Kalau gak ingin bersepatu, bolehlah pakai sandal tapi harus sandal gunung.

Sepatu yang biasa kami pakai adalah sepatu kets. Enak aja kalau pake kets, gak bikin kaki cape. Karena ke mall itu kan sama aja olah raga jalan kaki hehehe. Gak sadar kita udah jalan lumayan lama. Kalau pake kets makin gak sadar lagi karena kakiknya gak mudah cape. Rasanya Chi gak sanggup kalau ngemall harus pake sepatu yang berhak. Pernah, sih tapi memang jadinya lebih cape ke kaki *pulang minta pijetin hahaha*

Sepatu kets juga enaknya yang ringan. Kalau berat juga gak nyaman buat melangkah. Trus ukurannya harus pas. Jangan kegedean apalagi kekecilan. Kalau buat anak kecil sebaiknya jangan yang bertali, kecuali dia udah bisa naliin sepatu sendiri. Atau kita mau direpotin untuk terus-terusan ngiket tali sepatunya yang lepas :D

Yah pokoknya buat kami sekeluarga, jalan-jalan ke mall dengan memakai sepatu itu bukan untuk gaya-gayaan semata. Tapi untuk keamanan juga. Dan gak cuma di eskalator. Bisa aja pas lagi lari, sendalnya malah copot karena biasanya anak kecil kan susah diam. Gak asik banget kan niat awal pengen bersenang-senang trus berakhir dengan insiden?

Continue Reading
18 comments
Share:

Thursday, July 23, 2015

Maceeeettt oh Maceeeett

Akhirnya ngerasain juga yang namanya macet mudik lebaran seperti kebanyakan orang. Rasanya capeeeek...

Selama bertahun-tahun, alhamdulillah kalau Chi mudik lebaran sangat jarang ngerasain macet. Saking jarangnya, Chi sampe lupa kapan terakhir merasakan macet saat mudik atau arus balik di hari raya idul fitri. Mudiknya sih gak jauh-jauh, kok cuma Bekasi-Bandung aja. Udah lebih dari 10 tahun pula gak pernah lebaran di Ciamis. Jadi memang makin gak ngerasain 'nikmatnya' macet hehehehe.

Hari raya idul fitri kali ini, kami sekeluarga pulang 1 hari menjelang hari raya. Sebetulnya sesuatu yang baru juga, nih. Biasanya dari beberapa hari sebelum hari raya, kami sudah ada di Bandung. Udah gitu baru kali ini juga kami berangkat sehabis subuh. Biasanya santai, berangkat pukul 10-an. Lagian biar bisa tidur dulu wkwkkw.

Kali ini berangkat sehabis subuh karena mau mampir ke rumah keluarga sebelum check in di hotel. Alhamdulillah perjalanan lancar banget. Gak pake lama, kami pun sudah sampai di Bandung. Jalan di Bandung juga lancar. Kami tidak mengalami macet.
Sehari setelah hari raya, Chi baca di twitter kalau gerbang utama tol Cikampek ditutup karena macet total. Penyebab utamanya adalah antrean di res area KM 19 dan KM 39. Wuidiiihhh... Segitu macetnyakah sampe tol aja ditutup?

Sampai ketika kami mau pulang, berita kemacetan di tol Cipali dan Cikampek masih aja mewarnai berita di tv. Kami lihat di Google Maps, tol Cipularang lancar. Hanya terlihat kemacetan di pertemuan antara tol Cipularang dan Cipali yang sama-sama masuk ke Cikampek.

Lagi macet total juga, tapi bukan dalam rangka arus hari raya. Ini lagi liburan. Perjalanan menuju Jomblang. Ada jalan longsor di depan. Pokoknya harus stok makanan dan minuman kalau melakukan perjalanan.

Oke, deh. Seperti kebiasaan selama ini, kami selalu membawa makanan dan minuman kalau mau melakukan perjalanan. Apalagi perjalanan jauh. Dan, karena ini kemungkinan bakal macet banget, Chi pun beli beberapa camilan di salah satu toko dekat rumah. Bawa juga minum beberapa botol.

Sesuai penampakan di Google Maps, tol Cipularang memang lancar abis. Dalam waktu yang gak terlalu lama kami sudah hampir smapai di titik pertemuan untuk masuk tol Cikampek. Trus, K'Aie punya ide gimana kalau keluar Dawuan aja lalu lanjut lewat jalan biasa sampe Karawang Timur. Dari Karawang Timur baru masuk lagi ke jalan tol karena kalau lihat Google Maps kan kemacetan sudah gak ada di Karawang Timur.

Kami pun keluar Dawuan. Karena gak tau jalan ke Karawang, suami tanya ke petugas tol. Tapi, menurut petugas tol, arah Karawang ditutup gak bisa dilalui kendaraan. Kami pun diminta untuk masuk ke jalur tol.

Percaya aja sama penjelasan petugas tol, kami pun kembali mausk tol. Tapi dari arah Dawuan, gak ada yang langsung ke Jakarta. Terpaksa sedikit muter dulu dan bertemu dengan banyak kendaraan dari tol Cipali. Aaarrrggghhh... Parah banget macetnya!

Penyebab kemacetannya adalah rest area. Di dekat titik pertemuan itu kan ada 2 rest area. Keduanya sangat membludak hingga banyak kendaraan yang akhirnya parkir di luar rest area. Akhirnya, kendaraan lain yang gak berniat ke rest area pun terkena imbas kemacetan parahnya. Selepas Km 40-an jalan tol baru terasa sangat lancar hingga Jakarta. Beuughh berasa banget nikmatnya dari yang terkena macet total trus langsung ketemu jalan lancar.

Alhasil Bandung-Jakarta ditempuh dalam waktu sekitar 6 jam. Segitu aja chi udah ngerasa cape banget. Kebayang banget deh capenya yang mudiknya dari Jawa dan katanya bisa lebih dari 24 jam di perjalanan. *Semoga gak ngalamin macet yang parah kayak gitu lagi.*

Sampe rumah langsung rebahan. Udah males makan abis capeeekk hahahaha. Yang jelas semua camilan yang dibawa udah ludes dimakan di perjalanan. Eh, begitu besok paginya Chi buka twitter *pas macet gak online karena low bat*, ternyata banyak juga lho yang nyaranin keluar Dawuan trus baru masuk lagi di Karawang. Kalau yang dari Cipali disaranin keluar Kalijati. Malah ada yang nyaranin langsung aja sampe Bekasi gak usah masuk tol lagi. Jalur biasa malah lancar jaya katanya.

Errrggghh... Kenapa petugas tol malah nyaranin kami untuk masuk tol lagi, ya. Udah gitu kami nurut aja lagi. Ya sudahlah, udah terjadiiii... Mungkin kami memang sesekali harus merasakan 'nikmatnya' macet saat hari raya.

Continue Reading
26 comments
Share:

Monday, July 20, 2015

Hidangan Hari Istimewa


kekenaima.com ingin mengucapkan
Selamat hari raya idul fitri
taqabbalallahu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum”

semoga Allah menerima amalan aku dan kamu, puasaku dan puasamu
Bagaimana hari raya teman-teman? Semoga selalu berada dalam kebesamaan, ya. Seneng banget deh Chi lihat foto kebersamaan dengan keluarga di hari raya yang banyak bersliweran di social media. Pokoknya, semua foto kebersamaan teman-teman di FB dan IG yang tertangkap mata sama Chi dikasih like atau hati semua :D.

Yang namanya hari raya biasanya suka ada hidangan istimewa, ya. Begitu juga dengan keluarga besar Chi. Setiap tahun, menu hari raya di keluarga besar Chi selalu saya yaitu sayur kacang panjang, opor ayam, rendang daging, semur daging, sambal goreng ati, dan sambal goreng kentang, dan acar *di keluarga kami, sambal goreng ati gak pernah disatukan dengan kentang*. Dari Chi kecil sampai saat ini, menunya selalu sama. Gak pernah sekalipun berubah.
hidangan hari istimewa, idul fitri

Yang paling Chi tunggu dari semua menu itu adalah sayur kacang panjang. Sayur bersantan dengan isian kacang panjang yang dipotong kecil-kecil, lalu dikasih ati-ampela dan pete. Tapi tahun ini gak dikasih pete, abis katanya di pasar sepapan harganya 15 ribu. Buat Chi sih gak masalah, gak suka juga sama pete hehehe. Sayur kacang panjang menjadi menu yang paling Chi tunggu karena sayur ini cuma dimasak saat lebaran aja. Chi gak tau dan gak pernah tanya alasannya kenapa sayur ini cuma dimasak saat idul fitri aja.

Seumur-umur, Chi gak pernah ikut bantu memasak saat hari raya. Pokoknya jauh-jauh dari yang namanya peralatan dapur hihihi. Chi memasak hidangan hari raya itu cuma untuk keluarga K'Aie aja. Bukannya bermaksud pencitraan, sih. Tapi kalau Chi gak ikut masak kan kasihan mamah mertua gak ada yang bantu. Sedangkan keluarga Chi kan kalau setiap hari raya, tumplek blek di satu rumah jadi bala bantuan untuk masak lebih banyak. Makanya kalau di keluarga besar Chi lebih memilih bermain bersama anak dan sepupu aja. Lagian menjaga para krucil kan sama aja dengan membuat para ibu yang memasak tenang karena anak-anaknya gak ada yang ngegerecokin dapur hehehehe.

Tapi hari raya idul fitri tahun ini agak sedikit berbeda suasananya. Papah mertua yang sedang sakit membuat keluarga K'Aie gak ada yang mudik ke Bandung kecuali kami. Kapan-kapan, Chi cerita kenapa tetep memilih mudik ke Bandung, ya. Meskipun tetep pulang ke Bandung, 2 hari sebelum mudik Chi sudah membuatkan mamah mertua 2 bumbu sambal goreng kentang dan soto ayam yang sudah ditumis terlebih dahulu. Supaya mamah mertua tinggal campur dengan bahan lain aja, gak usah direpotkan dengan urusan ngulek dan lain sebagainya.

Berbeda dengan tradisi keluarga Chi, kalau di keluaga K'Aie menunya bisa berubah-ubah. Paling yang selalu ada itu rendang daging. Selebihnya berubah-ubah. Asik juga sih, jadinya bervariasi. Karena biasanya menu hidangan lebaran itu hampir sama dimana-mana. Terutama untuk masakan bersantan. Tapi kalau menunya bervariasi kan belum tentu ada menu santan. Atau palingan cuma 1 yang pake santan, yaitu rendang :)

Sudah 2 tahun terakhir ini, keluarga Chi juga kalau idul fitri tidurnya gak di rumah keluarga, tapi di hotel. Awalnya agak ada rasa yang kurang aja karena santapan pertama di hari raya itu bukan ketupat. Sebetulnya, disediain menu ketupat cuma rasanya kayak kurang cocok aja di lidah. Jadi pilih menu lain. Tapi, sekarang udah biasa aja sih kalau gak ketemu ketupat. Lagian Chi memang menantikan makan ketupat di rumah keluarga. Ya itu dengan sayur kacang panjang yang jadi favorit Ch

Kalau teman-teman, apa menu istimewa di hari raya? *libur sebentar lagi selesai dan Chi siap berkutat dengan peralatan dapur lagi :D*

Continue Reading
14 comments
Share:

Wednesday, July 15, 2015

Manajemen Popok Untuk Anak Batita

Halloooo... Sudah pada mudik, kah? Yang sedang dalam perjalanan, hati-hati di jalan, ya. Insya Allah, selamat sampai tujuan. Aamiin.

Kali ini Chi mau cerita tentang manajemen popok untuk anak batita. Manajemen popok itu istilah yang Chi buat untuk penggunaan popok bagi anak bayi dan batita *soalnya bingung mau kasih istilah apa hehehe*. Seperti yang kita ketahui, bayi dan batita itu umumnya belum lancar toilet trainingnya. Masih suka buang air kecil atau besar dimanapun. Sebagai orang tua, tentu aja kita diberikan pilihan dengan alasannya masing-masing. Ada yang memilih popok kain, popok sekali pakai, atau popok kain modern *istilah kekiniannya itu clodi alias cloth diaper*

Berdasarkan pengalaman, Chi menggunakan ketiga popok ini untuk Keke dan Nai


Popok Kain


Ketika lahir sampai pusernya puput, Keke menggunakan popok kain. Setelah puput puser dia pakai celana pendek. Begitu juga dengan Nai, selalu pakai popok atau celana kain untuk sehari-hari.

Resiko, pakai popok atau celana kain adalah sering banget ganti. Sehari bisa beberapa kali ganti dan bikin cucian numpuk. Resiko lain yang paling sering dikhawatirkan adalah ketika anak pipis dan yang menjaganya tidak tau, anak bisa terpeleset pipisnya sendiri. Apalagi kalau anaknya gak bisa diam.

Untuk masalah cucian yang numpuk, dikerjakan pelan-pelan aja. Untungnya mamah Chi mau bantuin, sih. Jadi Chi gak terlalu direpotkan dengan celana atau popok yang menumpuk. Tapi, Chi juga stok popok dan celana dalan jumlah banyak juga. Setidaknya kalau belum sempat dicuci atau belum ada yang kering *problem kalau lagi musim hujan tuh biasanya*, masih ada stok celana atau popok. Kalau semua stok udah dipakai semua, berarti untuk sementara pake popok sekali pakai hehehe

Keke dan Nai juga gak terlalu pecicilan anaknya. Selain itu, ketika mereka kecil, Chi jarang lepas pengawasan terhadap mereka. Jadi bisa langsung tau kalau mereka pipis atau BAB. Kemudian langsung dibersihkan. Selain itu Chi juga mengajarkan ke mereka untuk diam ditempat ketika sedang buang air besar atau kecil dan berusaha untuk memanggil bundanya. Ajarinnya pelan-pelan aja. Menurut Chi, itu salah satu keuntungan pake popok atau celana kain. Gak membiarkan bagian vital anak basah terlalu lama karena urin atau kotoran. :)


Popok sekali pakai


Keke cuma pakai popok sekali pakai atau diaper itu ketika bepergian. Selain itu gak pernah sama-sekali. Kalau Nai, selain ketika bepergian juga saat dia tidur malam. Kenapa Nai dikasih diaper saat tidur malam sedangkan Keke tidak? Karena tenaga yang terkuras ketika punya anak 1 dengan anak 2 tentu beda.

Ketika baru punya Keke, Chi gak masalah kalau harus bangun malam beberapa kali untuk kasih Keke ASI atau gantiin celananya karena mengompol. Ketika Nai lahir, Keke sudah mulai jarang bangun kalau malam. Udah mulai jarang ngompol dan ASI malamnya sudah gak sesering dulu. Chi pun merasa butuh istirahat yang nyenyak kalau malam supaya siangnya bisa maksimal jagain mereka. Makanya Nai dikasih diapers kalau tidur malam. Biar gak sering bangun malam *bangunnya cuma buat minta ASI aja*

Trus, kenapa gak sepanjang hari aja dikasih diaper biar gak numpuk cucian? Jawabannya adalah karena mahal. Belum sanggup uangnya hehehehe. Apalagi diaper yang biasa dipake Keke dan Nai itu cuma brand tertentu aja. Pengennya sih gak milih-milih, tapi kenyataannya gak semua diaper cocok buat mereka.

Popok sekali pakai memang bikin bayi dan anak nyaman. Kita pun nyaman karena gak harus sering gantiin. Cucian juga gak numpuk karena tinggal buang. Tapi, jangan sampe terlena, ya. Harus rutin dicek. Keponakan Chi akhirnya disunat di usia yang cukup dini karena sempat infeksi. Menurut dokter, kemungkinan penyebabnya karena jarang mengganti diaper. Baby sitternya memang kurang telaten ganti diaper keponakan Chi.


Clodi


Waktu Keke masih kecil, clodi adalah sesuatu yang asing. Tau aja enggak. Tapi pas Naima lahir, Chi mulai tau tentang clodi. Cumaaaa... harganya itu, lho. harga 1 clodi buat keuangan kami saat itu cukup mahal. Sedangkan kami gak tau harus punya berapa clodi. Gak mungkin juga kan kalau cuma punya 1. Selain gak tau harus punya berapa clodi, setelah dipertimbangkan ini-itu rasanya kami lebih memilih pakai diaper aja.

Sampe kemudian, Chi lihat di internet ada yang jual clodi murah. Chi beli deh tuh clodi, tetep dipakainya untuk tidur malam. Tapi, setelah dipakai kok cepet banget tembusnya, ya? Baru 1-2 kali pipis udah tembus. Trus apa bedanya sama celana kain konvensional?

Ketika lagi ada di salah satu toko perlengkapan rumah, Chi beli beberapa lembar kain yang katanya bisa menyerap air. Ketika Nai tidur clodinya Chi lapisin dengan kain tersebut. Beneran gak tembus, sih. Tapi Chi merasa kulit yang tertutup popok agak basah. Kasian aja kalau mikir berapa lama dia terkena urin. Akhirnya balik lagi ke diaper kalau tidur malam :D

Etapi, Chi gak bisa bilang kalau semua clodi kayak gitu, ya. Karena Chi cuma pakai 1 macam merk clodi aja. Itupun udah lupa merk apa, sedangkan di pasaran kan banyak banget tuh brand clodi. Mungkin untuk yang udah bener-bener niat pake clodi untuk anak-anaknya bisa banyak cari tau dulu.

Itulah ketiga jenis popok yang pernah Keke dan Nai pake. Apapun pilihannya, pasti ada alasannya. Dan, setiap pilihan ada plus-minusnya. Apalagi pemakaian popok atau celana kan berkaitan dengan alat vital. Jangan sampai alat vital anak bermasalah karena kita kurang telaten menjaga kebersihan popok atau jarang menggantinya, ya :)

Continue Reading
20 comments
Share:

Friday, July 10, 2015

Fabian Belajar Alphabet Bersama Boci

Fabian belajar alphabet bersama Boci. Teman-teman KeNai ikutan juga, yuk!

Hai! Ketemu lagi sama Fabian. Masih ingat dia? Chi pernah cerita tentang Fabian di blog ini.  Singkatnya, Fabian ini anak ke-3 dari 4 bersaudara. Dia anak dari adik Chi yang perempuan. Tapi, sejak usia 6 bulan sudah tinggal bersama kami.

Walopun begitu, bukan Chi yang sehari-hari bertanggung-jawab mengasuh Fabian. Mama dan papah alias kakek-nenek Fabian yang sehari-hari mengurusnya. Chi bukannya gak mau mengurus, tapi mengasuh anak dengan pola asuh yang berbeda menurut Chi agak kurang baik untuk anak. Bikin si anak bingung nantinya. Jadi, karena memang papah-mamah yang dari awal berniat mengasuh, ya biarkan saja. Chi, K'Aie dan anak-anak paling hanya sekedar bermain bersama Fabian atau sesekali membantu saja.

Usia Fabian sudah lebih dari 4,5 tahun tapi belum bersekolah. Memang kelahiran akhir Oktober itu rada nanggung, ya. Bisa jadi kemudaan atau ketuaan diangkatannya kalau sekolah. Lagipula mamah dan papah juga pengennya Fabian masuk SD negeri aja. Kalau SD negeri kan minimal 7 tahun usianya, jadi memang sebaiknya tidak terburu-buru masuk TK. Rencananya baru tahun ajaran depan, Fabian baru masuk TK. Biar lulusnya di usia 7,5 tahun lebih.


Petualangan Boci



Beberapa waktu lalu Chi denger ada aplikasi yang bagus untuk anak usia 2-6 tahun. Namanya Petualangan Boci. Chi coba lihat aplikasinya di play store. Kelihatan bagus aplikasinya. Tapi gak mungkin juga Chi cobain ke Keke dan Nai. Mereka udah mulai beranjak ABG hehehe. Chi berpikir untuk cobain ke Fabian. Ya, untuk urusan pola asuh memang bukan tanggung jawab Chi. Tapi, sebagai uwa-nya boleh dong sesekali ngajari ke keponakan?



Aplikasi petualangan Boci ini ada beberapa macam. Belajar alphabet, angka, menulis, tracing, hingga berbagai minigames yang menarik untuk anak-anak. Bisa menggunakan bahasa Indonesia atau bahasa Inggris. Semua aplikasi ini diunduh secara terpisah. Dan kita bisa mengunduhnya di Google Play atau iOS.


Fabian Belajar Alphabet Bersama Boci


Yang pertama Chi kenalin adalah belajar alphabet bersama Boci. Sebetulnya untuk petualangan Boci yang alphabet ini untuk anak usia 2-4 tahun. Fabian usianya kan udah lewat dari 4 tahun. Tapi, Chi pengen tahu sejauh mana dia udah kenal alphabet. Awalnya kelihatan gampang banget. Cukup dengan sekali instruksi dia udah langsung ngerti bagaimana cara mencocokkan alphabet. Berarti dia udah hapal alphabet, dong? Owhhh ternyata belum.

Silakan unduh Boci Play Alphabet di Google Store atau iOS apabila ingin mengajarkan anak-anak tentang huruf

Dari beberapa kali uji coba, Chi berkesimpulan kalau
  1. Fabian sudah paham untuk mencocokkan pola yang sama
  2. Fabian juga sudah hapal warna
  3. Fabian belum hapal alphabet
 
Bagaimana caranya supaya dia hapal alphabeth? Ngajarinnya harus pelan-pelan. Minta dia sedikit bersabar. Karena kalau mencocokkan alphabet kan dia cepet banget gerakan jarinya. Tinggal srat sret selesai dan lanjut ke level berikutnya. Jadi minta dia untuk bersabar. Sebelum mencocokkan, minta dia untuk mengucapkan huruf tersebut. Sekaligus ajarkan juga tentang warna kalau anaknya belum tau warna. Apalagi warna-warna alphabet di petualangan Boci belajar alphabeth itu solid. Jadi bagus banget untuk sekalian belajar warna. Memang sih ada juga aplikasi petualangan Boci yang tentang warna, tapi sekaligus sambil belajar alphabet juga bisa, kok.

Untuk pengenalan dasar tentang alphabet, Chi rasa aplikasi ini bagus. Apalagi sekarang memang zaman digital, sedari kecil anak udah akrab dengan gadget. Ya, daripada buka aplikasi yang aneh-aneg. Mendingan sekalian cari yang bisa mengedukasi anak. Tapi, tetep ya sebagus apapun aplikasi ini, harus dibatasi penggunaannya. Jangan terlalu lama, lah. Kita tau kan resiko kalau anak sudah kecanduan gadget?

Fabian pun sempet begitu. Begitu dikenalin aplikasi Boci langsung nagih melulu. Chi lagi tidur aja dibangunin buat dipinjem HPnya. Tapi tentu aja Chi gak bisa setiap saat kasih. Tetap ada waktu-waktu tertentu dimana dia boleh pegang gadget. Dan Chi harus tegas disitu.

Di blog Chi lumayan sering menulis tentang metode belajar. Karena belajar itu memang harus menyenangkan. Apalagi buat anak-anak harus seperti bermain. Nah, cobain aplikasi ini, deh. Asalkan kita bisa disiplin dengan waktunya, aplikasi ini menyenangkan buat anak-anak usia 2-6 tahun untuk belajar :)

Info lebih lanjut


Petualangan Boci


website: www.petualanganboci.com/apps

Continue Reading
36 comments
Share:

Wednesday, July 8, 2015

3K Kunci Keberhasilan Pola Asuh - Bagian 3

Akhirnya sampe juga dibagian ke-3 alias bagian terakhir hehehe. Langsung aja, ya. Menurut Chi, 3K Kunci Keberhasilan Pola Asuh - Bagian 3 adalah...


Komunikasi


Chi inget banget, waktu awal menikah, salah seorang kerabat K'Aie yang datang dari Palembang bilang ke Chi supaya dimaklumin kalau mereka 'keras' ngomongnya. Mereka tidak sedang marah, tapi begitulah tipikal logat Sumatera, menurut salah seorang kerabat K'Aie.

Iya, juga sih. Kadang dari logat aja, cara berbicara manusia bisa terlihat berbeda. Ada yang kalem, 'bledak-bleduk', cepat, keras, dan lain sebagainya. Kalau kita terbiasa berbicara pelan dan kalem, bisa di awal jumpa akan terkaget-kaget kalau melihat seseorang yang terbiasa berbicara dengan keras. Jadi berasa kayak dimarahin hehehe. Padahal enggak, itu sih cuma perasaan kita aja. Tapi kalau gak ada yang mau saling menyesuaikan, akhirnya bisa jadi masalah komunikasi. Padahal cuma gara-gara beda logat doang, urusan bisa panjang hehehe

Ada berbagai macam teori komunikasi yang baik yang pernah Chi baca. Salah satunya, kalau ngobrol sama anak katanya harus sejajar mata. Kalau anaknya belum setinggi kita, sebaiknya orang tua bicara sambil duduk supaya pandangannya sejajar dengan anak. Etapi kalau buat Keke yang sekarang udah mulai sedikit lebih tinggi dari bundanya, berarti dia yang harus duduk, ya? :p *sorry OOT dikit hehehe*
Buat kami tergantung situasi dan kondisi juga, sih. Kalau sedang menasehati anak memang tepat untuk bicara dalam ruang sepi dan saling berpandang mata. Suasana hatinya juga sebaiknya harus saling tenang dulu. Supaya gak ada yang saling teriak karena emosi *hufff, kadang Chi masih harus berusaha, nih*

Kelihatannya aja kayak sibuk masing-masing. Padahal mulutnya juga saling ngoceh, saling berbicara satu dengan lainnya :D


Tapi, ada kalanya saling berbicara tidak harus saling berpandang mata. Sering juga kami sekeluarga asik dengan gadget masing-masing. Sibuk dengan laptop, pc, smartphone, atau konsol game tapi tetep bisa saling ngobrol seru. Kadang masing-masing pegang gadget. Tapi kadang bersama-sama. Apapun itu, tetep aja bisa seru obrolannya. Ada aja yang diobrolin. Pokoknya ada dunia digital sekalipun gak selalu bikin kami asyik dengan dunia masing-masing. Malah bisa jadi semakin ramai komunikasinya.

Ya, memang ditengah kesibukan justru kami suka malah jadi asik ngobrolnya. Misalnya, kalau K'Aie lagi asik utak-atik berbagai radio controlnya, malah bisa asik diajak ngobrol hehehe. Atau ketika Keke lagi asik main game, suka asik juga ngobrol sama dia. Ya, pokoknya tergantung situasi dan kondisi juga, sih. Tergantung dari apa yang mau diobrolin. Yang penting terus menjalin komunikasi yang baik itu harus.

Tetep kompak


Yup! Terus menjalin komunikasi yang baik dengan keluarga itu harus. Karena gak mungkin kan suasana baik terus? Kalau sesekali ada konflik, terus belajar bagaimana jangan sampe besar konfliknya. Jangan malah jadi semakin membesar masalahnya. Chi juga masih banyak belajar tentang cara berkomunikasi.

Hubungannya dengan 2 catatan sebelumnya tentu aja ada. Bagian pertama adalah kompak. Dan yang kedua adalah konsisten. Kalau mau disambungkan, bagaimana kita bisa kompak dengan pasangan untuk menerapkan pola asuh kalau komunikasinya gak baik. Begitu juga dengan konsisten. Kalau komunikasinya gak baik, nanti ibu nerapin pola asuh A, ayah pola asuh B. Ujung-ujungnya si anak yang akan bingung.

Jadi, menurut Chi komunikasi memang sangat penting. Apalagi sekarang udah masuk dunia digital juga. Makin banyak pekerjaan rumah tentang komunikasi. Karena banyak terjaid salah paham di dunia maya. Bisa jadi komunikasi dengan anggota keluarga juga bermasalah gara-gara obrolan dunia maya. Yuk terus memperbaiki komunikasi kita :)

Nah, ini juga salah satu bentuk komunikasi ala keluarga kami. Bundanya lagi live tweet, malah disuruh pulang sama anak hihihihi


Continue Reading
32 comments
Share:

Tuesday, July 7, 2015

Bersama Serempak untuk Perempuan dan Anak Indonesia

Pedulikah kita terhadap kehidupan perempuan dan anak Indonesia? Kalau iya, mari kita maju bersama Serempak.

Senin, 29 Juni 2015, bersama sekitar 30 orang blogger, Chi menghadiri undangan sosialisasi portal Serempak di kantor Kementrian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (KPP-PA). Acara dibuka oleh sambutan dari bapak Wahyu Hartomo, Sesmen KPP-PA. Awalnya, portal Serempak ada di Yayasan Air Putih yang kemudian migrasi ke KPP-PA. Tapi, Serempak bukanlah milik KPP-PA. Serempak itu milik kita bersama yang peduli terhadap perempuan dan anak Indonesia.


Portal Serempak diharapkan mampu membantu mengoptimalkan kerja KPP-PA. Karena seperti yang kita semua tau, teknologi adalah pilar kehidupan zaman sekarang. Dalam pemerintahan pun E-Government mempunyai dampak positif untuk beberapa kasus.


Membangun Branding Jangan Setengah-Setengah



Setelah sambutan, sesi pertama diisi dengan presentasi Digital Marketing oleh bapak Robert AB dari BINUS Business School. Bapak Robert AB banyak menjelaskan tentang dunia digital marketing, mulai dari penggunaan terutama social media hingga bagaimana membentuk branding.

Seperti penuturan beliau, teknologi khususnya dunia internet itu seperti 2 sisi mata pisau. Bisa bermanfaat, bisa juga tidak. Dunia digital kita bisa jadi 'telanjang' karena siapapun bisa mencari tau tentang diri kita. Kembali lagi dari bagaimana kita menggunakannya. Dan, berdasarkan survey yang paling sering digunakan netizen ketika menggunakan internet adalah social media. Bahkan di saat jam kerja pun, socmed kerap dibuka. Padahal membuka socmed di saat jam kerja bisa mempengaruhi kinerja kerja.

Zaman sekarang, melakukan digital marketing tidak hanya melalui PC tapi any device juga bisa. Itulah sebabnya biaya marketing zaman sekarang jauh lebih murah dibanding zaman dulu. Zaman dulu, biaya marketing bisa memakan bujet hingga 30%. Sedangkan zaman sekarang, promosi bisa dilakukan kapan saja dengan harga (sangat) murah bahkan bisa mention siapapun.

Walopun biaya digital marketing saat ini lebih murah dibandingkan traditional marketing. pak Robert AB mengatakan kalau ingin membangun branding janganlah setengah-setengah. Beberapa tip tentang membangun branding diberikan pak Robert AB di sesi tersebut. Ketika sesi tanya-jawab, mbak Wylvera juga menanyakan branding yang tepat untuknya karena sebagai penulis, saat ini mbak Wiek juga berjualan Strika (Sambel Teri Kacang). Pak Robert AB, menyarankan kepada mbak Wiek untuk memisahkan akun. Jadi-jadi masing-masing punya branding sendiri. Karena antara profesi penulis dan penjual kuliner 'striker' tidak bisa disatukan.


Menjadi Penulis Konten di Website Lain



Sesi kedua, giliran mbak Ani Berta yang berbicara. Kali ini mbak Ani tidak berbicara tentang apa itu blog dan seputarnya tapi berbicara tentang cara menjadi penulis konten untuk website lain. Di Serempak, mbak Ani juga menjadi salah satu narasu,ber. Bahkan kalau kita berteman dengan mbak Ani di FB, kita akan tau kalau beberapa bulan terakhir ini mak Ani berkeliling ke beberapa daerah di Indonesia karena Serempak.

Sebagai blogger tentunya kita sudah terbiasa menulis. Tapi menulis konten di blog sendiri dengan website lain tentu saja bisa berbeda. Di blog pribadi, kita bisa menjadi diri sendiri, memasukkan rasa pribadi ke dalamnya. Tapi, untuk menjadi penulis konten di website lain, kita harus mengikuti semua persyaratan yang berlaku.

Menulis konten di website lain tidak melulu berbicara tentang uang. Karena ada juga yang menulis tidka mendapatkan bayaran. Tapi, sebetulnya kita masih bisa mendapatkan beberapa sisi baiknya walopun tanpa bayaran sekalipun. Pengalaman menjadi penulis konten di website lain bisa menjadi porto folio kita. Tulisan kita pun semakin terasah dan kaya ilmu karena memiliki banyak pengalaman. Dan yang terpenting adalah networking. Bisa jadi kita tida mendapatkan pembayaran di website tersebut, tapi membuka pintu networking yang luas.


Yuk, Kenalan dengan Serempak



Sesi terakhir adalah sosialisasi Serempak oleh ibu Martha Simanjuntak. Serempak itu singkatan dari Seputar Perempuan dan Anak.

Serempak adalah satu-satunya portal interaktif yang memberikan fasilitas diskusi terkait pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak yang dipandu oleh para pakar dibidangnya.

Di portal Serempak ada sekitar 14 orang narasumber yang setiap bulannya wajib menulis. 2 diantaranya adalah blogger yang sudah saya kenal, yaitu mbak Ani Berta dan Grace Melia. Kita pun bisa berpartisipasi mengirimkan artikel untuk portal Serempak.

Berbicara tentang kepedulian kita terhadap perempuan dan anak, tidak selalu tentang KDRT, pelecehan, atau kasus-kasus lainnya. Menurut mbak Ani, akan terasa lelah kalau hanya berbicara tentang hal itu saja. Menulis tentang prestasi perempuan, berbagi resep, atau hal-hal positif lainnya juga bisa kita lakukan untuk Serempak. Semakin banyak berbagi info positif, tentunya diharapkan semakin banyak perempuan dan anak Indonesia yang hidupnya semakin baik.


Saatnya maju bersama Serempak untuk kehidupan perempuan dan anak Indonesia, yuk!

Keterangan: Foto tanpa watermark adalah milik akun FB Serempak Ind

Info lebih lanjut


SEREMPAK


Website: www.serempak.or.id

Continue Reading
10 comments
Share:

Sunday, July 5, 2015

Souvenir Yang (Gak) Merepotkan

Biasanya kalau kita diundang ke satu acara, kita akan mendapatkan souvenir. Kalau ulang tahun anak, biasanya disebut goodie bag. Kalau diundang ke suatu acara juga dapet goodie bag. Isinya bervariasi. Ada yang cuma makanan aja hingga ada benda lainnya. Ada yang goodie bagnya kecil, ada juga yang besar dan banyak.

Tapi, pernah gak dapet souvenir yang dirasa merepotkan? Chi pernah beberapa kali. Biasanya kalau datang ke acara kawinan. Karena Chi itu kalau ke kawinan gak pernah bawa tas. Tas kecil sekalipun gak pernah dibawa *lagian gak punya juga. Masa' ke kawinan pake ransel hehehe*. Karena gak bawa tas, dompet dan hape biasanya ditinggal di rumah, disimpan di mobil, atau kalau HP kadang dipegang aja.

Seperti biasa kalau ke kawinan itu setelah mengisi buku tamu dan memasukkan angpao, kita akan mendapat souvenir. Kalau souvenirnya kecil sih gak masalah. Chi minta K'Aie yang bawain. Paling nanti dimasukkin ke kantong baju atau kantong celana sama K'Aie. Tapi yang repot itu kalau souvenirnya besar. Apalagi kalau ditambah berat. Ribet megangnya, uy! Pas makan tambah ribet lagi hehehe.

Pernah datang ke acara pernikahan, setelah mengisi buku tamu dan angpao, kami cuma dikasih secarik kertas. Katanya itu untuk pengambilan souvenir. Chi pikir cara ini bagus juga, nih. Souvenir bisa kita ambil saat mau pulang. Ada meja khusus untuk pengambilan souvenir. Para tamu tinggal kasih kertas pengambilan souvenir tersebut untuk ditukar dengan souvenir. Semacem kupon gitu, lah.

Cara tersebut menurut Chi gak ngerepotin. Karena kertasnya tinggal dikantongin. Ya, asalkan gak hilang kertasnya dan gak lupa, kita bisa menukarnya saat mau pulang. Kalau datang ke beberapa acara juga Chi lihat cara penukaran seperti ini udah lazim. Cuma kalau untuk acara resepsi pernikahan, Chi masih jarang banget nemuin cara yang begini. Kalau pake cara begini bisa meminimalisir kemungkinan ada tamu atau keluarga yang minta lebih dari satu souvenir gak, ya? Hehehe.

Ngomong-ngomong tentang souvenir, mamah mertua itu kolektor souvenir. Semua souvenir pernikahan dari zaman dulu hingga sekarang selalu disimpan di salah satu lemarinya. Unik juga sih jadinya kalau dilihat. Souvenir ternyata banyak macam dan ukurannnya. Setiap orang yang memberikan souvenir pasti punya pertimbangan kenapa ingin memberikan souvenir tersebut.

Tapi kayaknya cuma souvenir Chi dan K'Aie aja yang saat nikah gak bisa dikoleksi, deh. Karena souvenir kami saat itu adalah setangkai mawar merah. Undangan yang datang mendapatkan setangkai mawar merah. Buat yang dateng sama pasangan, boleh tuh dikaish ke pasangannya. Ihiiiyyy. Bunganya pakai bunga hidup. Makanya kayaknya bakal ribet kalau dikoleksi hehehe.

Teman-teman punya cerita tentang souvenir yang berkesan, gak?

Continue Reading
44 comments
Share:

Friday, July 3, 2015

Sepeda Kesayangan

Anak-anak pernah atau lagi punya benda kesayangan, gak? Biasanya setiap anak itu suka punya benda kesayangan, ya. Cuma masalahnya kalau benda kesayangannya itu udah seharusnya diganti tapi anak masih mempertahankan. Harus berpikir gimana caranya supaya si anak mau rela melepaskan.

Dulu, Keke pernah punya baju kesayangan. Bisa dibilang selalu cuci-kering-pake. Begitu terus sampe Chi bosen lihatnya pake itu lagi, itu lagi hehehe. Akhirnya itu baju diumpetin. Keke sempet nanya, sih. Tapi untungnya gak sampe ngambek :D

Nai juga pernah punya boneka kesayangan. Begitu bonekanya hilang, dia sedih banget. Sempet keliling-liling cari pengganti boneka teddynya yang hilang. Akhirnya dapet juga penggantinya. Begitu dapet pengganti, boneka yang hilang ketemu *tepok jidat*

Gak sengaja Chi lihat foto lama ini. Kalau diingat-ingat lagi, ini adalah sepeda kesayangan Keke. Saking sayangnya, dia gak mau ganti sepeda. Udah dibawa ke toko sepeda dan membiarkan dia memilih sendiri, tapi tetep aja gak mau. Dia lebih memilih beli ban baru dan karet stang baru untuk sepeda kesayangannya. Padahal itu sepeda udah kekecilan untuk badannya. Udah pantes di pakai buat Nai yang saat itu belum punya sepeda.
Abaikan coretan di lantai. Keke dan Nai lagi belajar angka hehehe.
Sepedanya udah cocok buat Nai, tapi Keke belum mau ngelepasin sepeda kesayangannya

Memang banyak sejarahnya juga sih itu sepeda buat Keke. Selain sepeda pertama yang dia punya, hampir setiap hari dia main dengan sepedanya. Sepeda itu juga yang membuat dia dari gak bisa ngegowes sepeda hingga bisa bersepeda roda dua.

Keke baru bener-bener mau lepas dari sepeda kesayangannya setelah badannya semakin besar. Ketika dia udah mulai sering bilang kalau lututnya kurang nyaman saat menggowes sepeda. Ya iya lah, udah kekecilan sepedanya hehehe. Akhirnya dia ganti sepeda baru. Tapi sepeda lama gak bisa dilungsurin ke Nai karena adiknya udah keburu punya sepeda sendiri. Kelamaan nungguin Keke mau merelakan sepedanya lepas :D

Sampe sekarang Keke masih bersepeda. Tentu aja sepedanya udah jauh lebih besar. Udah berani ke jalan raya juga walopun Chi masih suka was-was kalau Keke ke jalan raya. Tapi dengan bersepeda setidaknya udah bisa dimintain tolong untuk belanja di minimarket atau beli camilan buat buka puasa :D

Keke juga udah mulai minta ke sekolah pake sepeda. Sebetulnya dari tahun lalu, sih. Ayahnya udah kasih izin. Tapi, Chi yang masih ragu. Biasa deh, emak-emak emang suka banyak was-wasnya. Padahal bagus juga ya kalau dia ke sekolah pake sepeda. Selain lebih mandiri juga sehat, kan. Ya, semoga tahun ajaran ini Chi kasih izin Keke untuk naik sepeda ke sekolahnya.


Teman-teman ada cerita apa tentang sepeda? :)

Continue Reading
32 comments
Share:

Wednesday, July 1, 2015

Tongsis Untuk Keke

Keke: "Keke beliin tongsis, ya."

Tahun ajaran baru sudah berakhir. Nai mendapat ranking 1 di kelasnya. Taunya ranking 1 karena untuk peringkat 1 sampai dengan 3 mendapat piagam dari sekolah. Kalau Keke, gak tau ranking berapa. Yang jelas sih nilai-nilai akademisnya naik dibandingkan semester ganjil. Dan waktu semester ganjil, Keke peringkat ke-7.

Kalau ranking 1, Nai kepengen dibeliin sepatu roda. Tapi, belum juga kami beliin. Lagian permintaannya juga berubah-ubah. Ntar pengen ini, nanti pengen itu, trus berubah lagi. Keke pun ikutan minta hadiah. Alasannya walopun gak ranking 1 tapi nilai akademisnya kan naik :D

Kali ini dia minta tongsis. Agak surprise juga begitu tau Keke minta tongsis. Karena sekarang ini dia kan susah banget kalau diajak foto. Selalu aja memalingkan muka. Sekalinya menghadap kamera, ekspresinya dianeh-anehin hehehe. Kalau Chi sih seneng aja. Kali aja biar bisa makin sering foto bareng sama anak-anak *modus* :p

Pertama kali belanja di Cipika sekitar 6 bulan lalu. Beli sambel Bu Rudy yang enak banget itu :)

Ini tulisan Chi waktu beli sambal ibu Rudy di Cipika - Karena Cipika Jadi Ketemu Ibu Rudy
Mulai deh tuh Chi cek toko online. Lagi ramadhan begini makin males aja belanja di luar. Khawatir penuh sesak hehehe. Cari toko online yang udah dipercaya aja, lah. Biar gak pusing mikirnya hehehe. Cipika itu salah satu toko online yang bisa dipercaya. Karena Chi pernah belanja di sana, makanya tau. Etapi kalau teman-teman udah tau Cipika belum?

Selamat datang di Cipika Store, E-Marketplace yang menghadirkan kemudahan berbelanja online. Diluncurkan pertama kali di Jakarta pada tanggal, 15 Maret 2014 dengan dukungan penuh PT Indosat Tbk, Cipika Store memberikan komitmen kuat menghadirkan pelayanan premium dan pilihan produk berkualitas.

Cipika Store menjembatani kebutuhan pelaku usaha di Indonesia untuk memperluas cakupan pasar melalui media online, dengan penyelenggaraan beragam fasilitas dan kegiatan seperti : Integrated Shipping & Tracking, secure Online Payment, Seminar dan Pelatihan, Marketing Campaign, hingga pendampingan Merchant oleh tim Sales.

Sementara bagi pelanggan, Cipika Store memastikan nuansa dan pengalaman belanja yang berbeda. Harga bersaing, Merchant yang terpercaya, produk berkualitas, hingga layanan Customer Care 24 jam.

Cipika Store, Semuanya Menjadi Mudah...


Sumber: cipika.co.id

Tuh, ada nama besar Indosat di balik Cipika. Udah pada tau dong kalau Indosat? Jadi rasanya kecil banget kemungkinan kalau Cipika menjadi online store yang tidak terpercaya, ya. Malah bisa ja kemungkinannya itu zero.

Chi juga puas kok belanja di Cipika. Cara belanjanya gampang. Yang pertama dilakukan tentu  aja harus registrasi dulu. Kalau sudah terdaftar, tinggal pilih aja item yang mau dibeli. Gampang banget caranya. Terakhir, jangan lupa transfer kalau udah oke sama item yang mau dibeli. Abis itu tinggal tungguin barangnya dateng, deh.

cipika store

Ngomong-ngomong tentang tongsis. Chi udah nemuin 1 tongsis idaman di Cipika. Tongsis underwater GoPole Reach Killer. Tapi... tapi... tapi... Udah sold out! Duh, telat banget nih taunya. *garuk-garuk tembok*

Kenapa Chi pengen tongsis tersebut karena bisa underwater. Kalau di dalam air, susah mintain orang buat fotoin. Kalau pake tongsis kan kayaknya lebih asik. Jangkauannya bisa lebih luas. Kira-kira bakal ada stoknya lagi di Cipika gak, ya? Berharap sih bakal ada lagi. Salah satu wish list Chi di bulan Ramadhan, nih.

Kalau pake tongsis underwater kan bisa foto welfie dengan jangkauan yang lebih luas, ya. Trus kali aja abis itu ada rezeki buat snorkling sekeluarga. Aamiin :)
Atau ngerayu ke K'Aie dengan alasan Chi udah punya tongsisnya, K'Aie tinggal yang ajak istri dan anak-anaknya menyelam. Mau gak, ya? Hehehe

Karena barang yang diinginkan udah sold out, Chi coba cari dulu yang lain dulu, deh. Ternyata, Cipika lagi gelar diskon up 70% hingga 5 July 2015. Kayaknya fry pan menarik juga, nih. Diskonnya lumayan gede. Beli aja kali, ya. Paling abis itu semakin wajib disuruh masak. Kan, udah punya penggorengan bagus wkwkkw.


Jadi tongsis apa fry pen, nih? Duh, Cipika bikin galau aja, sih. Saat ini sih masih berat ke tongsis pilihannya. Tapi fry pan juga menggoda sekali hehehe. Ntar, ah cap cip cup dulu. Semoga sebelum 5 July udah ada keputusannya. Iya, lah diskonnya lumayan gede gitu, lho.

cipika store

Yuk ah, masih ada beberapa hari lagi. Wish list #LebaranBelanjaOnline teman-teman apa, nih?

Info lebih lanjut

Cipika


Website: cipika.co.id
Fanpage FB: cipika.co.id
Twitter: Cipika_ID

Continue Reading
50 comments
Share: