Wednesday, June 30, 2010

Tua

Seperti biasa, selepas maghrib Chi selalu ganti pakaian ke baju tidur. 3 malam yang lalu Nai nawarin diri untuk makein Chi baju tidur. Ya udah Chi nurut aja deh.

Bunda : "Adek pinter ya udah bisa pakein bunda baju. Nanti kalo bunda udah tua, pasti adek yang bakal ngerawat bunda ya"

Naima dieeeeemm aja sama sekali gak jawab. Chi pikir dia lagi asik pakein baju, makanya gak jawab. Tapi pas Chi liat ekspresinya dia, mukanya merah kayak nahan nangis.

Bunda : "Loh adek kenapa kok mukanya sedih???" *sambil Chi peluk Naimanya*
Naima : "Bunda gak boleh tuaaaaaaaaaaaaaa!!!!!! Tua kan jeleeeeeekkkkk... Waaaaaaaa......"

Tangisannya Naima pun pecah. Oooo... ternyata itu penyebabnya Naima sedih. Sampe sekarang Nai masih protes kalo ada yang bilang bunda bakal tua. Keke tuh yang paling sering ngegodain adeknya.. Kalo Nai udah marah & nangis baru deh Keke brenti godain.. Bikin heboh rumah aja. Hehehe...

Continue Reading
No comments
Share:

Monday, June 28, 2010

Wisudaaaaaaaaaa............

Kayak udah punya anak kuliah aja y pake diwisuda segala. Hehehe... Acaranya masih tetep diadakan di tempat yang sama, Hotel Horison, Bekasi tanggal 12 Juni kemaren.


Kali ini Chi lagi males banyak foto-foto. Jadi fotonya cukup dari bawah panggung aja. Apalagi K'Aie kan juga bawa video ya cukup liat videonya aja deh :D


Ini kali kedua Keke di wisuda. Yang pertama waktu wisuda playgroup 2 tahun yang lalu. Wisuda kali ini dia jah lebih siap. Lebih PD. Inget aja waktu 2 tahun yang lalu, Keke satu-satunya anak yang ditemenin bundanya naik kepanggung untuk wisuda dengan muka merah karena abis nangis minta di temenin. Heheheh... Sekarang dia udah lebih berani.

Tanda-tanda "pengulangan" Chi bakalan jadi satu-satunya orang tua yang naik ke panggung lagi kaaknya bakalan terjadi. Naima gak mau lepas dari Chi. Nangis terus. Tapi akhirnya dia bisa juga di bujukin untuk Chi tinggal. Cuma setelah itu Chi denger kalo Naima nangis di belakang panggung. Cuma karena acara udah mau mulai, jadi Chi biarin aja. Chi liat dulu guru-gurunya bisa nanganin Naima gak?


Sebetulnya sih Nai itu gak betah pake kerudung sama toga. Dia pengen di copot. Makanya dia nangis. Naima emang gak tahan serba tertutup. Gerah katanya. Hehehe... Dan bener aja, Naima jadi satu-satunya anak yang naik kepanggung tanpa pake kerudung & toga serta muka yang sembab. Hihihihi...


Waktu pentas seni juga gitu. Keke sih udah berani tampil. Di setiap pentas seni Keke gak pernah ada masalah. Waktu di play group sih sempet agak-agak mogok. Tapi cuma sebentar. Abis itu mau nari dengan semangat. Masuk ke TK A di udah gak sulit. Sama kayak sekarang.


Tapi kalo Naima masih setengah hati. Sama kayak watu PG kecil. Masih gak mau nari. Cuma berani naik ke panggung aja. Kalo udah di panggung diem, gerak-geraknya kurang semangat. Setelah nari Chi sempet tanya kenapa kok gak nari kayak temen-temennya? Naima jawabnya gini, "Naima nari kok, tapi nari setengah-setengah bun". Wkwkwk... ada aja jawabannya nih anak-anak...

Gak berasa ya tau-atau anak-anak udah wisuda lagi. Sedikit mengharukan ketika acara udah selesai, sebelum pulang Chi ngajak Keke salaman sama semua guru-gurunya. Yaaa walopun Chi masih ada 2 tahun lagi di Al-Alaq (Naima kan TKnya di sana) tapi Keke kan udah gak di sana lagi. Sekarang dia bakalan jadi siswa Al-Azhar Syifa Budi. Udah SD aja nih Keke ^^

Terima kasih banyak buat para guru. Maapin Keke kalo Keke suka bikin masalah y :)

Continue Reading
No comments
Share:

Tuesday, June 22, 2010

Stok Nakal

Akhir-akhir ini adaaaa... aja kelakuan Keke yg suka bikin kesel. Semalem Chi ngobrol gini sama Keke..

Bunda : "Keke sayang sama bunda gak?"
Keke : "Sayang"
Bunda : "Kalo sayang, kenapa Keke akhir-akhir sering nakal sih?"
Keke : "Tenang aja bunda. Nanti kalo stok nakal Keke abis, Keke jadi anak baik lagi kok.."

@!^#%&Y#@^%*^%$%^.. Walah!! Dikasih tau, adaaaaaaa aja jawaban yang bikin Chi jadi ketawa :D

Continue Reading
No comments
Share:

Monday, June 21, 2010

Toy Story 3

Liburan udah berjalan 1 minggu, ngabisinnya masih di rumah aja.. Paling wiken kemaren ngajak anak-anak nonton toy story3 sama nginep di rumah mertua

Pengennya sih camping. Tapi camp areanya full terus sampe awal July. Di bulan July juga Chi pengennya ngajak anak-anak nonton Circus Festival di Senayan. Tapi baru di omongin ke anak-anak, Naima udah nolak. Takut badut katanya.. Ya udah deh gak mau maksa.. Trus enaknya kemana y?? Gak ada ide..

Toy Story

Ini udah kali ke-3 anak-anak nonton bioskop. Mereka udah lebih rileks sekarang. Lucunya pas lampu mulai di redupin kan mulai keluar cuplikan-cuplikan film sama iklan-iklan. Eh, Naima teriak kayak gini..

Naima : "Key!! Kayaknya filmnya salah di puter nih!!"

Hahaha... Begitu filmnya mulai, mereka berdua teriak lagi. "Eh, ternyata gak salah deh filmnya". Waduh cerewet banget deh 2 krucil itu. Hehhe...

Tapi sayangnya toy story 3 agak-agak membosankan buat mereka. Gak ada yang rewel sih.. Cuma Keke keliatan aja males-malesan nontonnya. Kalo Naima lebih milih duduk di bawah kursi sambil makan popcorn. Hihihi...

Ada ide enaknya liburan ngapain??

Continue Reading
No comments
Share:

Wednesday, June 9, 2010

Raport

Hari Sabtu kemarin (5/6), sekolahnya Keke & Nai udah terima raport

Keke

Secara akademik banyak excellent plusnya. Tapi seperti biasa masih suka males kalo di suruh menulis, walopun dia udah lancar. Selalu aja ada trik supaya dia terhindar dari tulis-menulis (dengan kata lain, negosiasinya lumayan alot. Hehehe...)

Contohnya ketika ibu gurunya minta anak-anak menyalin soal di papan tulis, baru di jawab. Ternyata Keke cuma nulis jawabannya aja. Setelah di tanya sama gurunya, Keke bilang "yang penting jawabannya bener semua kan miss?". Emang sih jawabannya bener semua. Hehehe...

Kalo gurunya minta tulisan di papan tulis di salin pake huruf sambung, Keke pasti minta nego untuk pake tulisan biasa (dan negonya selalu alot). Alasannya gak semua teman di kelasnya pake huruf sambung. Hehehe... Emang sih ada beberapa temannya yang di perbolehkan pake huruf lepas, karena kemampuan motoriknya mereka masih di rasa kurang. Tapi ya gitu deh, akhirnya kesempatan itu di manfaatin Keke untuk nego :D

Kalo di suruh pelajaran mengarang, dia lebih seru cerita di mulutnya. Tapi begitu di minta di tuangin ke tulisan, cuma beberapa kalimat aja yang dia tulis. Lagi-lagi karena males. Dan sering kali juga dia menolak tema yang di kasih sama gurunya. Misalnya gurunya minta anak-anak mengarang tentang jalan-jalan ke Ancol, Keke menolak minta tema yang lain. Ya ampun Keke... Gimana nanti kalo SD y? :D

Ya itu aja sih, selebihnya memuaskan lah. Alhamdulillah :)

Naima

Nai juga banyak perubahan dari laporan yg terakhir. Nilai-nilainya banyak yg excelent juga. Neyelenehnya masih tetep. suka gak terduga aja sikapnya atau ajwaban-jawabannya. Hehehe..

Hmmm... apalagi ya.. Ya pokoknya gitu deh (lagi males nulis. Hehehe...). Yang pasti Chi seneng nilainya Keke & Nai bagus semua. Alhamdulillah..

Minggu depan, Sabtu (12/6) bakalan ada pentas seni & wisuda. Ini berarti pentas seni yang ke-3. Sedihnya setiap kali mau pentas seni, Nai selalu lagi panas banget badannya. Jadi merasa gak nyaman aja hadir di pentas seni itu, karena salah seorang anak lagi sakit. Jadi pasti Nai rewel. Gak mau dateng, kasian Keke karena dia sehat-sehat aja & harus nari di pentas itu.

Ya semoga pentas seni kali ini, Nai udah sembuh.. Jadi Nai juga bisa ikut nikmatin acara pentas seninya. Bisa nari dengan ceria, gak kayak taun kemaren cuma diem aja di atas panggung karena badannya yang lagi panas tinggi (klik disini). Cepet sembuh ya Nai :)

Continue Reading
No comments
Share:

Thursday, June 3, 2010

Hampir Tertipu (Hati-Hati Teman-Teman!!)

Sebetulnya Chi udah lama baca tentang modus penipuan ini, bahkan gak cuma sekali tapi berkali-kali, cuma gak pernah nyangka aja keluarga besar bakalan ngalamin sendiri.

Ceritanya siang itu Chi lagi ngantuk beraaaattt.Mungkin karena malamnya Chi pulang larut malam, trus pagi-pagi udah harus bangun lagi. Jadi siang hari udah bener-bener ngantuk banget, dan kayaknya harus bener-bener tidur siang karena udah gak tahan ngantuknya.

Baru juga mulai tidur siang, tau-tau Chi denger mamah teriak-teriak "Chiiiiiiiiiiiiiiiii, Chiiiiiiiiiiii!!!!!!!!!". Karena msih ngantuk, Chi gak langsung nyamperin, tapi lama-lama nyadar juga kok tumben teriakannya kayak orang yang jerit-jerit gitu???

Pas Chi keluar kamar, Chi liat mamah lagi turun dari tangga sambil nangis-nangis.

Mamah : "Chiiiiiiii!!!!!! Mang Ilan meninggal!!!!!!!! Waaaaaaaa...." *Mamah teriak-teriak sambil histeris. FYI, Mang Ilan ini adik bungsu dari mamah Chi*
Chi : "Hah?!! Innalillahi wa inailahi roji'un. Gimana ceritanya??"

Mamah : "Katanya kecelakaan motor.. Coba Chi telepon ke Bandung!!"

Mamah terus aja menangis, Chi coba nenangin mamah sambil coba telepon ke Bandung. Keselnya gak ada satupun yang bisa di hubungin lagi!!

Setelah beberapa kali coba, akhirnya berhasil juag nelpon ke salah satu tante Chi di Bandung, namanya bi Nta.

Bi Nta : "Halo iya Chi, udah tau kan beritanya? Waaaa...."

HP langsung diambil mamah, Mamah & bi Nta pun nangis-nangisan di telepon.

Chi sendiri mungkin karena lagi ngantuk berat plus kaget denger beritanya malah, gak tau harus ngapain. Boro-boro beresin baju, cuma duduk diem, nangis juga ketahan gitu sambil coba telpon keluarga-keluarga yang lain.

Gak lama Chi coba telepon Bi Nta lagi...

Chi : "Halo bi, jadi gimana ceritanya sih kok bisa kecelakaan?"

Bi Nta : "Bi Nta juga gak tau persis , tapi tadi ada telepon katanya mang Ilan kecelakaan & jenazahnya lagi ada di rumah sakit Hasan Sadikin"

Chi : "Trus sekarang udah ada yang ke rumah sakit belom?"

Bi Nta : "Bi Ati (Istri mang Ilan) lagi jalan kesana, tapi belom ada kabar dari bi Ati. Cuma yang bi Nta bingung, barusan mang Ait telepon katanya tadi mang Ait abis nelepon mang Ilan di telpon dan sehat-sehat aja. aduh gimana ini Chi???"

Blassss!!!!!!! Dari situ Chi langsung teringat sama cerita-cerita penipuan..

Chi : "Bi, hati-hati jangan-jangan itu penipuan. Yang nelpon minta uang gak?"

Bi Nta : "Enggak.. Emang penipuan apa Chi??"

Chi trus ceritain penipuan yang udah sering terjadi. Chi minta kalo ada orang yang minta di transfer sejumlah uang sebaiknya jangan di turutin sampe kita melihat dengan mata kepala sendiri kondisi mang Ilan sebenarnya. Chi juga langsung kasih tau mamah, yah minimal bisa bikin mamah tenang sedikit sampai kabar yang sebenarnya datang.

Gak lama kemudian Bi Nta telepon lagi dan bilang kalo semuanya ternyata penipuan. Mang Ilang udah berhasil di hubungin dan sama keluarganya di suruh pulang untuk mastiin kalo yang di telepon itu bener-bener Mang Ilan. Alhamdulillah..

Setelah tenang Chi tanya kronologisnya :

1. Ada yang telepon ke HPnya Mang Ilang, ngaku-ngaku dari Kepolisian dan bilang kalo sedang ada pemeriksaan apa gitu deh (mang Ilan lupa). Jadi yang nelepon minta mang Ilang untuk matiin HPnya

2. Ada yang telepon ke rumah, bilang kalo mang Ilan kecelakaan motor dengan kondisi mengenaskan. Tempurung kepala pecah, kaki kemungkinan di amputasi dan kalo gak segera ditolong bisa meninggal (tapi belum minta transferan)

3. Mendengar kata-kata meninggal dari si penelepon jelas bikin keluarga panik. Sehingga beredar berita kalo Mang Ilan sudah meninggal apalagi mang Ilan gak bisa di hubungin ke HPnya (kerena udah di matiin HPnya)

4. Si penipu nelepon lagi minta tebusan 15 juta untuk biaya operasi mang Ilan, tapi karena keluarga di Bandung udah di kasih tau tentang modus penipuan ini jadi mereka beralasan kalo ini harus dirembukin sama keluarga besar

5. Si penelepon marah dan mengancam kalo gak segera di transfer, keluarga kami akan di laporkan ke polisi karena terbukti gak mau bantuin keluarga sendiri hingga menyebabkan meninggal

6. Alhamdulillah, HP mang Ilan di aktifin lagi. Jadi akhirnya keluarga pun bisa menghubungi mang Ilan dan minta mang Ilan segera pulang apalagi 2 orang putrinya udah histeris banget dari tadi

Setelah kejadian itu nomer telepon si penipu udah kami serahin ke pak RT buat di laporin ke polisi. Tapi apa berhasil ketangkep atau gak, kami sih pasrah aja. Yang penting keluarga kami selamat dari penipuan.

Tapi penipuan seperti itu memang keji. Dia memanfaatkan kepanikan orang untuk menguras tabungan orang lain. Dan gak cuma itu, gimana kalo yang nerima telepon itu sedang sakit jantung misalnya? Bener-bener jahat!!!!

Tapi di balik cerita heboh itu, selalu ada aja cerita bahagia & lucu (mencoba mengambil sisi positifnya aja. Hehehe...). Katanya rumah di Bandung jadi sempet rame banget kayak suasana lebaran. Sampe malem tamu gak putus-putus. Keluarga, tetangga, teman-teman, bahkan guru-gurunya anak-anak mang Ilan pada berdatangan ke rumah. Yah itu artinya mereka semua peduli sama keluarga kami. Alhamdulillah...

Belom lagi cerita mang Ait, orang pertama yang berhasil nelepon mang Ilan, begitu teleponnya diangkat mang Ilan bukannya seneng malah HPnya mang Ait spontan di lempar sambil teriak "Hantuuuuuuuu!!!!!!". Wkwkwkkw....

Trus ada cerita temennya mang Ilan yang ikut ke RS Hasan Sadikin jadi terpaksa harus melihat muka mayat satu per satu di ruang jenazah. Jengkel banget tuh begitu tau cuma penipuan. Hahahah....

Masih ada beberapa cerita lucu yang lain sih. Ya walopun begitu Chi tetap mengutuk ulah penipuan seperti itu. Hati-hati ya teman, kalo ada berita sepeti itu sedih boleh, tapi jangan langsung panik & main transfer gitu aja sebelum kita melihat orang yang di kabarkan meninggal secara langsung.

Continue Reading
4 comments
Share:

Wednesday, June 2, 2010

Manja

Gak tau kenapa akhir-akhir ini Naima jadi tambah manjaaaa banget. Biasanya dia udah bisa anteng main sendiri di rumah. Sekarang jadi ekor Chi terus. Gak mau jauh dari Chi.. Yang mengherankan lagi dia sekarang suka merengek minta nenen. Padahal udah lama banget kan dia di sapih. Kalo gak di kasih ngamuk, nangis kenceng banget. Ya gak mungkin Chi kasihlah, tapi heran aja kok bisa gitu ya padahal di sekelilingnya udah gak ada lagi anak bayi yang masih nenen.. Suka gak mempan di bujukin apapun. Jadi kalo udah gitu Chi biarin aja sampe dia cape sendiri karena nangis. Chi belum tau nih jawabannya kenapa, cuma bingung aja.. :)

Continue Reading
2 comments
Share: