Wednesday, February 27, 2013

Halo Teman-Teman Semua!!

Ini cerita hampir 3 tahun lalu, Chi pernah posting dengan judul "Kartinian". Jadi biar gak ngulang cerita lama, Chi cuma menambahkan cerita yang belom di tulis di postingan itu..

Jadi di acara kartinian itu untuk anak-anak playgroup, mereka diminta untuk menyapa di atas panggung dengan bahasa daerah sesuai pakaian adat yang mereka pake.. Karena saat itu Nai pake baju NTT (gara-gara suka last minute, akhirnya keabisan kostum daerah dimana-mana), Chi rada bingung juga.. Bahasa NTT itu seperti apa? Kalo Keke sih gampang karena dia pake baju adat Betawi..

Dan itu lah enaknya di dunia maya.. Setelah Chi cerita di salah satu group FB, ada salah seorang teman yang mau membantu karena katanya pernah tinggal di NTT. Chi minta di kasih tau kalimat perkenalan yang sederhana aja, kasian Nai kalo terlalu ribet ngapalinnya..
Ini kalimat perkenalannya Nai..


Halo teman-teman semua.. (Halo teman-teman semua..)
Beta pung nama Naima (Nama saya Naima)
Beta mau nyanyi 'Bunda Piara' (Saya mau nyanyi lagu 'Bunda Piara')
Beta mau nyanyi deng beta pung mama (Saya mau nyanyi bersama mama saya)
Dengar semua ya.. (Semuanya mendengarkan yaaa..)

Setelah Nai agak kecewa karena gak boleh tampil sendiri dan akibatnya gak ada videonya sama sekali, padahal Nai udah minta kalo dia tampil di videoin..(peraturan dari sekolah, anak play group harus tampil sama ibunya). Akhirnya untuk mengobati kekecewaan, sorenya di rumah Nai dandan lagi. Trus dia nyanyi-nyanyi sambil minta di videoin..

Mau liat videonya.. Yuuukkk cekidoottt.. Kalo burem harap maklum karena pake hp jaduulll.. Tapi bisa dengerin suara Nai yang unyu-unyu *muji anak sendiri :p Sssttt liat bagian akhirnya deh :D



Continue Reading
32 comments
Share:

Monday, February 25, 2013

OVJ Inggris

OVJ Inggris - Beberapa hari lalu, Chi dapet sms kalo decoder tv kabel di rumah kami akan di ganti dengan decoder HD secara free dan kami dapet jadwal kedatangan teknisi hari Jum'at kemarin.

Sebetulnya di rumah kami pasang 2 decoder tapi karena program gratisannya itu 1 rumah diganti 1, jadi Chi putusin untuk ganti decoder yang di kamar kami aja. Alasannya karena TV yang full HD ada di kamar kami, dan decoder HD cocoknya sama TV yang full HD kan..

Chi seneng aja sejak di ganti decoder, channelnya jadi lebih banyak dan hasil tayangannya jadi lebih bagus. Tapi ternyata Nai kecewa, karena sejak ganti decoder dia gak bisa lagi nonton film-film kartun kesayangannya dengan dubbing bahasa Indonesia.. Chi sampe telponin operatornya tapi kayaknya yang decoder HD ini belom ada fasilitas dual language kayak di decoder lama (ini aja satu-satunya kekurangan dari decoder baru..)

Nai     : "Kenapa sih pake diganti segala..."
Bunda : "Dari sananya harus diganti dek.."
Nai     : "Tapi kan Ima jadi gak bisa nonton kartun pake bahasa Indonesia"
Bunda : "Ya anggap aja sekalian belajar bahasa Inggris"
Nai     : "Gak mauuuuuu..."
Bunda : "Ya kalo gitu, nanti pas ada kartun kesukaan Nai tayang, Nai naik ke atas.."
Nai     : "Tapi kalo adanya malem gimana?"
Bunda : "Film kartun kan di ulang-ulang terus dek.. Siang aja adek nonton yang pake bahasa Indonesia. Nah kalo malem adek nontonnya di kamar pake yang bahasa Inggris.."

Nai nangisnya sampe lama banget loh.. Tapi akhirnya bisa berhenti juga nangisnya. Jadi kasian juga sih Chi liat Nai sebetulnya..

Baru juga berhenti nangisnya, eh mulai nangis lagi..

Bunda : "Kenapa sih dek.. Kok nangis lagi.."
Nai     : "Nanti di TV bawah Ima gak bisa nonton OVJ dong.."
Bunda : "Ya bisa lah masa' enggak.."
Nai     : "Ya tapi kan OVJnya pake bahasa Inggris nanti.. Ima gak ngertiiiiii......"

Wkwkwkw... Chi bener-bener ngakak banget dengernya... Trus ngebayangin kalo dalang dan para wayangnya pake bahasa Inggris bakal kayak apa ya hahaha

Catatan tambahan : semalem K'Aie otak-atik lagi remote karena penasaran kok bisa gak ada dual language.. Dan ternyata ada, cuma kl pake decoder lama lebih simpel remotenya. Kalo yang sekarang harus beberapa step baru bisa pindah ke dual language.

Ikutan proyek nulis buku bareng Warung Blogger yuukk.. Ada buku parenting, cerpen, hobi, pendidikan, dll. Yang tertarik silahkan klik postingan "Woro-woro : Buku Kumpulan Cerita Parenting". DL sampe 31 Mei ya :)

Continue Reading
38 comments
Share:

Daddy's Little Girl

Sebetulnya awalnya di postingan ini tadinya Chi mau kasih foto yang K'Aie sama Nai aja. Makanya di kasih judul "Daddy's Little Girl". Foto Keke sama ayahnya juga banyak tapi lagi kepengen tampilin foto Nai sama ayahnya.. Cuma setelah cari-cari lagi kumpulan foto, Chi malah kepengen tampilin foto yang ini.. Tapi jujur aja ya, ini kontes bikin Chi galau banget karena bingung mau pilih foto yang mana.. Bagus-bagus semua.. *pede abis :p

Tanakita

Ini foto waktu kami ke Tanakita, termasuk jalan-jalan nekat sebetulnya.. Kali ini K'Aie gak parkir di Tanakita tapi lebih milih parkir di area parkir umum Situ Gunung. Sebetulnya perjalanannya gak terlalu jauh, paling cuma 10 menit. Tapi bawaan yang berat jadinya berasa kayak jauh, untung aja dilakukan sambil ngobrol dan becanda-becanda juga..

Suka senyum-senyum liat foto ini.. Karena keliatan banget saling membantunya.. Seperti kata pepatah "Berat sama dipikul, ringan sama dijinjing" *nyambung gak sih peribahasanya? :D K'Aie membawa tas yang paling berat (berisi baju kami berempat, handuk, sepatu, dll). Keke bawa tas berisi aneka gadget dan peralatan mandi jadi tetep berat walopun keliatan kecil.. Nai sendiri cukup membawa 1 kresek berisi cemilan.. Hehe.. Sementara Chi gak bawa apa-apa bawa 1 tas ransel besar berisi buku pelajaran sekolah karena pas liburan itu menjelang UAS :D

Keterangan :

Menggunakan camera digital Canon Power Shot A1200 (sizenya di kecilin waktu di upload di blog)

Continue Reading
36 comments
Share:

Sunday, February 24, 2013

Grosir Baju Anak

Sumber foto : belanja grosir


Belanja baju anak itu udah seperti kebutuhan utama buat Chi.. Alasannya karena anak-anak itu masih bertumbuh kembang, seingga gak mungkin rasanya kalau hanya pakai baju yang itu-itu aja. Baju anak sering kali cepat kotor dan terlihat lusuh karena anak-anak kan belom seapik orang dewasa. Atau kalopun kualitasnya masih terlihat bagus tapi karena terus bertumbuh kembang lama-lama baju mereka akan menjadi sempit sehingga harus membeli baju baru..

Ketika saya pergi ke sebuah department store, saya suka berpikir "kenapa ya baju anak itu selalu di tempatkan di lantai atas?". Saya berkesimpulan kalo sebuah keluarga pergi ke department store dan masuk dari lantai bawah (umumnya kan customer begitu ya..), orang tua bisa melihat-liat dulu barang yang ada di lantai bawah. Siapa tau tertarik membeli keperluan untuk ibunya, keperluan untuk ayahnya, setelah itu mencari untuk anaknya.. Bukan karena anak-anak di jadikan nomer sekian, tapi justru karena keperluan anak-anak adalah kebutuhan utama.. Kalo kebutuhan anak di letakkan di lantai bawah, bisa jadi orang tua setelah membeli keperluan anaknya akan langsung pulang. Atau biasanya anak-anak kalo udah dapet apa yang mereka butuhkan, mereka lah yang minta pulang.. :)

Dalam setahun, selalu aja saya membeli baju baru untuk anak-anak. Alasannya sudah saya sebutkan tadi di paragraf awal.. Tentu aja karena udah jadi seperti belanja rutin harus ada pos-pos khusus untuk belanja baju anak. Dan sebagai ibu irit, saya juga maunya yang bisa memberikan harga murah tapi gak murahan alias kualitas tetep harus bagus. Sekain itu tempat belanjanya juga harus nyaman..

Saya penggemar belanja online, karena belanja online di toko online yang bisa di percaya itu nyaman buat saya.. Karena kadang saya beli baju lebih dari 1 pc, enaknya sih saya cari toko grosir baju anak.. Karena biasanya lebih murah harganya..

Belanjagrosir.com adalah salah satu toko yang menjual baju anak dengan harga grosir. Minimal pembelian di sana adalah 2 lusin (24 pcs), tapiiii.. boleh campur model loh.. Bayangkan kalo dalam 1 tahun anak Chi beli 4-6 pcs baju, karena ada 2 orang berarti sekitar 1 lusin mereka beli baju dalam 1 tahun.. Sisa 1 lusinnya lagi, beli aja yang ukuran besar.. Atau bisa juga untuk di kadoin.. Ya, seperti salah seorang temen Chi yang mempunyai 4 orang anak. Urusan memberi kado sampe harus punya pos sendiri karena selalu aja ada temen anak-anaknya yang ulang tahun. Akhirnya solusinya membeli kado ulang tahun secara grosir, disimpan di lemari khusus dan dikeluarkan satu per satu bila di butuhkan.. Nah sekarang gak ada salahnya kan kalo kita menyimpan pakaian baru untuk di jadikan kado? Atau ada yang terpikir untuk jualan? Yah kalo untuk jualan sih udah pasti harus  toko yang jual baju anak grosir kan..

Kadang suka terbersit ragu, kalo belanja baju dalam jumlah besar apa iya gak bakal di tipu? Di belanjagrosir.com, customer bisa belanja kunjungan langsung loh.. Kita pilih-pilih dulu barang yang ada di webnya, konfirmasi kunjungan dengan customer servicenya supaya barang bisa di siapkan.. Mudah kan beli grosir baju anak di sana?

Belanjagrosir.com

Jl. Moh. Ramdan no.105 - Bandung
Jawa Barat - Indonesia

Hotline Service 0878-0-2000-300
SMS 0878-0-3000-400

Jam Buka :
Seni - Jum'at 09.00 - 18.00
Sabtu 09.00 - 13.00
Minggu/Libur Sesuai Perjanjian

Continue Reading
8 comments
Share:

Thursday, February 21, 2013

Woro-Woro : Buku Kumpulan Cerita Parenting

Berawal dari idenya sang komandan BlogCamp, yaitu Pakdhe tentang proyek membuat buku bagi para warga Warung Blogger di nulisbuku.com dan singkat cerita saya pun bersedia menjadi Desk Officer (DO) untuk kategori Parenting. Padahal awalnya cuma nanya ke Pakdhe, "DO untuk parenting siapa?" :D

Karena ini adalah proyek bersama dan untuk bersama (seluruh royalti untuk kegiatan sosial), jadi saya minta kesediaan teman-teman untuk ikut berpartisipasi mengirimkan kisah seputar parentingnya ke saya.. Adapun syarat-syaratnya adalah..

Syarat Umum dari WB :
Proyek menulis buku ini gak cuma tentang parenting. Ada juga cerpen, true story, hobi, dll. 1 orang boleh ikut berbagai macam kategori sekaligus. Silahkan hubungi masing-masing DO dari tiap kategori. Siapa aja DO? Ada di WB jawabannya :)

Setelah itu DO juga gak mau kalah kasih syarat dong.. Untuk melengkapi :D

  1. Blogger dan harus jadi anggota WB
  2. Yang sudah jadi orang tua, kakek-nenek, bahkan yg masih single pun boleh ikutan. Laki-laki atau Perempuan, semua boleh ikutan -- alasannya semua orang pasti pernah jadi anak-anak kan.. Pernah ngerasain sikap orang tua yang bisa di jadiin pelajaran buat kita, atau bisa juga pengalaman pribadi stetelah kita jadi orang tua ketika menangani anak-anak. Atau siapa tau walopun masih single tapi sehari-harinya berkecimpung di dunia anak-anak, jadi pahamlah tentang anak-anak.Jadi siapapun boleh ikut.. Pokoknya buku ini dari berbagai sudut pandang isinya yang penting temanya tetap Parenting
  3. Gaya penulisan bebas, gak perlu pake bahasa baku. Pokoknya jadi diri sendiri aja kayak kita nulis di blog masing-masing - Yang penting jangan kasar, tidak menyinggung SARA, gak vulgar.
  4. Pake bahasa Indonesia.. Gayanya bebas (lihat syarat #4) yang penting jangan pake bahasa alay dan singkatan-singkatan..
  5. Tema juga bebas. Khusus untuk parenting sebaiknya ada sentuhan pengalaman pribadi karena ada istilah "pengalaman membuktikan".
  6. Postingan boleh dari yang udah ada di blog atau tulisan baru juga gak apa-apa.. Atau tulisan lama, di revisi supaya terlihat lebih fresh juga boleh
  7. Karena bicara tentang anak juga luas jadi di batasi untuk parenting dari usia lahir sampai usia SD (+/- 12 tahun)
  8. Boleh kirim lebih dari 1 artikel
  9. Di setiap naskah yang di kirim ada tips-tips berdasarkan pengalaman pribadi atau kalo enggak ada sesuatu yang memberi inspirasi buat yang baca. Yang jelas jangan malah balik tanya ke para pembaca. Misalnya ketika menulis tentang cerita kalo anaknya susah makan, di akhir tulisan malah tanya ke pembaca "Gimana caranya supaya anak saya gak susah makan ya?". Jangan yaaa.. :D
  10. Minimum 500 kata
  11. Ketik di words. Format kertas A4. Time News Roman font 12. 1,5 spasi. Margin 3333

Untuk yang berminat mengirim kategori parenting bisa langsung kirim tulisannya ke saya di bundake2nai@gmail.com

Format email [ParentingWB] Judul Tulisan
Di badan email tulis nama asli atau nama pena (terserah pilih yang mana), dan nama FB (buat ngecek udah jadi anggota WB atau belom), URL Blog (syaratnya kan harus blogger :D), Biodata singkat penulis.. Nanti data2 ini akan di cantumin di buku di halaman "Tentang Penulis"
Isi artikel JANGAN di tulis di badan email. Tp di words ya..

DL : Bisa kirim dari sekarang sampai tanggal 31 Mei 2013

Tengkyuuuu..

DO Parenting

Q & A 

"Saya gak bisa nulis.. Saya gak pede"

 Sebagai blogger yang kita lakukan adalah menulis kan? Jadi berarti bisa nulis. Gak pede? Hmmm.. waktu postingannya di publish dan siapapun bisa membaca postingannya itu artinya kita pede sama tulisan kita :)

"Saya suka nulis tentang anak-anak saya, tapi geje gitu deh.. Cuma cerita sehari-hari.."

Coba baca lagi syarat dari DO yang #3 - Gaya Penulisan Bebas.. Cerita sehari-hari juga ada perentingnya loh.. Misalnya ketika anak kita jatuh, apa yang kita lakukan sebagai orang tua? Memarahinya? Marahin lantainya? Atau malah memeluknya dengan penuh kehangatan sekaligus pelan-pelan memberi tau si anak untuk lebih berhati-hati lain kali?

"Saya punya cerita tentang anak saya tapi cerita sedih gitu. Anak saya pernah di bully. Boleh gak saya kirim kisahnya?"

Boleh-boleh aja selama ada tips atau kisah inspiratif dalam cerita itu.. Misalnya bagaimana kita sebagai orang tua menyikapi hal itu? Bagaimana mengembalikan semangat anak kita lagi? Bagaimana menyelesaikannya dengan pihak-pihak terkait? Pokoknya ada menginspirasi para pembaca..

"Saya belom menikah" atau "Saya sudah menikah tapi belum di karuniai anak"

Kalo gitu baca lagi syarat dari DO #2. Siapapun boleh ikut :)

"Saya tertarik, dan mau bikin cerita pengalaman saya waktu mengatasi anak susah makan.. Tapi saya khawatir banyak yang menulis tentang pengalaman susah makan. Karena anak-anak kan banyak yang susah makan"

Silahkan kirim aja.. Setiap orang tua pasti punya solusi masing-masing untuk mengatasi kesulitan makan pada anak-anaknya.. Kalo ternyata cerita dan solusinya bagus-bagus semua, akan saya loloskan. Tapi kalo ternyata solusinya sama, akan saya lihat berdasarkan tulisannya ya.. Pokoknya jangan ragu-ragu dulu untuk kirim cerita..

"Kenapa di nulisbuku yang self publishing? Kenapa gak di terbitin sama penerbit mayor?"

Yaaaa siapa sih yang gak kepengen bukunya di terbitin sama penerbit mayor.. Silahkan bermimpi besar, tapi jangan remehkan juga langkah kecil.. Karena sesuatu yang besar banyak di awali dengan langkah kecil dulu.. Dengan self publising juga kita bener-bener tau prosesnya.. Jadi saya berharap ini adalah sebuah kesempatan emas juga buat saya dan buat teman-teman semua.. (makanya saya 'nekat' bersedia ketika di tawarin jadi DO. :D). Pokoknya semangat aja dulu. Sekali-kali kita keluar dari zona nyaman kita alias menulis di luar blog

"Saya belom punya blog dan belom jadi anggota WB tapi kepengen banget ikutan?"

Maaf gak bisa ikutan, karena itu syarat mutlak.. Kalo kepengen, ayo mulai bikin blog sekarang. Platformnya bebas.. :)

Pertanyaan dari Ari Tunsa di kotak komen "Bisa nggak satu orang ikut beberapa kategori, parenting dan cerpen yang sudah terbit ya"

Bisa.. Untuk yang belom tau, jadi proyek menulis buku WB ini gak cuma tentang parenting tapi juga ada cerpen, true story, dll.. Bisa hubungin masing-masing DOnya kalo mau ikutan.. Siapa aja DOnya? Cek di group WB ya.. Tapi yang jelas 1 orang bisa ikut beberapa kategori yang penting sesuai dengan syarat yang di berikan masing-masing DO :)

Itu sebagian Q & A kalo ada yang mau di tanyain lagi silahkan ke email saya bundake2nai@gmail.com :)

Saya tunggu partisipasi teman-teman yaaa.. :)

Continue Reading
82 comments
Share:

Wednesday, February 20, 2013

Kelinci Percobaan Sakit Gigi

2 cerita ini masih berkaitan dari cerita "Dokter Gigi Anak vs Dokter Gigi"


Kelinci Percobaan


Nai     : "Bunda! Pokoknya lain kali kalo apa-apa yang baru tuh bunda dulu yang coba sendiri jangan langsung kasih ke anak.."
Bunda : "Maksudnya?"
Nai     : "Iya maksud Ima kan kita gak tau di klinik A enak apa enggak, harusnya bunda cobain sendiri dulu. Kalo enak baru ke Ima.."
Bunda : "Ooohhh maksudnya adek gak mau jadi kelinci percobaan ya?"
Nai     : "Iyaaaa..."

Duh di semprot nih sama Nai gara-gara merasa di jadiin kelinci percobaan.. :D Emang kayak slogan salah satu iklan "Buat anak kok coba-coba" :p


Sakit Gigi


Chi gak pernah suka makan daging yang alot.. Dari dulu kalo dagingnya kena gusi sebelah kiri bawah, pasti deh gusinya langsung cenat-cenut.. Bisa 2 harian cenat-cenutnya..

Bunda : "Wadooooohh sakit gigiiiiii...."
Ayah   : "Duh Bunda mah biasa deh.. Tiap kali makan daging yang keras pasti kayak gitu.."
Nai     : "Weits kayaknya bakal ada yang ke dokter gigi nih.. Ke klinik A ya buuunnn.."

Chi tersenyum kecut :p

Nai    : "Ayolah Buuunn.. Berani kan terima tantangan Ima? Kita ke klinik A yaaa...?"

Tersenyum kecut lagi.. :D Untung aja cukup 2 hari trus sakit giginya sembuh dengan sendirinya.. Eh enggak ding tapi minum penahan rasa nyeri juga.. :D

Continue Reading
28 comments
Share:

Tuesday, February 19, 2013

Dokter Gigi Anak vs Dokter Gigi

Dokter Gigi Anak vs Dokter Gigi - Sama-sama berprofesi dokter gigi, tetapi yang satu ada kata 'anak' di belakangnya.. Chi mau ceritain pengalaman Chi mengajak anak-anak perawatan di dua dokter gigi tersebut.. Tapi sebelumnya Chi memang harus akui kalo Chi agak lalai urusan perawatan gigi Keke dan Nai. Makanya gigi atas mereka pada roges (baca : habis).

Selama ini mereka selalu ke dokter gigi anak di RSIA Hermina. Kadang untuk perawatan gigi tapi pernah juga cabut gigi karena gigi seri mulai tumbuh sementara gigi susu gak copot juga.. Cuma ya itu deh kalo ke dokter gigi selalu aja galau sama isi dompet yang selalu mengalami percepatan pengeluaran 😂

Udah gitu tiap ke dokter gigi selalu sekaligus berdua, ya itung aja kalo 1 gigi antara 200-350-an, minimal 2 gigi berapa tuh? Pernah beberapa kali lebih dari angka 1 dengan 6 digit di belakang mengikuti *tepok jidat. Udah gitu ke dokter gigi gak cukup sekali kalo untuk perawatan. Biasanya 1-2 minggu kemudian di suruh balik lagi.. *mimpi horor tentang dompet :p


Belom lagi Nai itu kalo ke dokter gigi suka takut duluan trus nangis. Sebetulnya waktu pertama kali dateng dia gak nangis malah santai aja. Cuma Chi lupa sejak kapan dia tiap kali ke dokter anak suka nangis. Dan sejak itu tiap ke dokter anak kayaknya Nai udah tegang duluan trus nangis walopun nangisnya gak lama sih (cuma sekali aja yang dia sampe ngamuk)..

1 Minggu lalu kami baru dari dokter gigi lagi.. Dan lagi-lagi tembus angka 1 koma sekian... Keke perawatan gigi (gak ada yang sakit tapi untuk jaga-jaga aja), sementara Nai gigi serinya udah tumbuh 2 (1 di atas dan 1 di bawah) tapi gigi susunya belom copot-copot juga..

Gigi susunya yang bawah akhirnya di cabut tapi gigi yang atas gak di cabut karena ternyata ada infeksi kecil di gusinya. Infeksinya itu penampakannya kayak bisul.. Menurut dokter kalo yang atas tetep di cabut saat itu juga akan sangat menyakitkan buat Nai walopun sudah di bius bahkan setelah proses pencabutan giginya selesai pun Nai akan tetap merasa kesakitan karena ada infeksi. Jadi dokter akhirnya kasih obat dulu untuk ngilangin bisulnya (bener-bener gak di apa-apain, cuma di liat trus di kasih resep buat obat). 1-2 minggu ke depan diminta balik lagi. Pokoknya sampe gusinya bener-bener sembuh baru boleh dilakukan pencabutan gigi..

Hari Sabtu kemaren kami berencana ke dokter gigi lagi. Tapi K'Aie bilang mau nyobain salah satu klinik gigi yang deket rumah. Kebetulan ada yang nawarin asuransi gigi, katanya sih bisa dapet diskon yang lumayan banget.. Sayangnya RSIA Hermina gak termasuk yang dicover sama asuransi itu tapi salah satu klinik gigi deket rumah bisa dicover.. Memang sih bukan dokter gigi khusus anak tapi kami pikir di coba aja dulu deh, siapa tau cocok..

[Silakan baca: Kelinci Percobaan Sakit Gigi]

Di bawah ini Chi coba bandingin ya, dokter gigi anak vs dokter gigi. Tapi seperti biasa ini berdasarkan pengalaman pribadi.. Jadi untuk orang lain bisa jadi beda :)


Tempat.. Sebetulnya lebih nyaman di Hermina, apalagi ini kan rumah sakit khusus ibu dan anak jadi dekorasinya keliatan di sesuaikan sama anak lah termasuk di ruang dokternya. Di ruang dokter ada meja kecil yang isinya beberapa mainan, ya pokoknya untuk anak-anak deh.. Tapi masalahnya karena itu rumah sakit kadang Chi suka khawatir juga kalo anak-anak tertular karena banyak anak-anak yang terkena batuk-pilek, dll. Kalo di klinik A (gak usah di sebut lah ya namanya..), tempatnya kecil dan biasa aja gak ada dekorasi untuk anak sama sekali termasuk di ruang dokternya.. Tapi kecil kemungkinan terjadi penyebaran penyakit ya..

Waktu menunggu.. Di Hermina sehari sebelumnya Chi suka telpon untuk ambil nomer. Lumayan lah jadi bisa kira-kira, misalnya dapet #8 trus dokternya praktek jam 10 berarti kemungkinan besar jam 11-an udah bisa masuk (dengan catatan dokternya gak telat ya..). Kalo di klinik A kita di suruh dateng aja langsung. Pas kami dateng Sabtu kemarin itu katanya kami antrian ke-4. Chi udah seneng aja dong, kayaknya gak bakal lama nih.. Ternyata lama bangeeeeetttt... 2 jam-an kami nunggu padahal cuma nunggu 3 pasien aja, kalo di rata-rata 1 pasien bisa 30 menit lebih.. Apa kalo pasien dewasa lebih lama ya? Perasaan kalo ke Hermina jarang banget lama untuk 1 pasien.

Menurut Chi ini jelas banget gak bagus buat psikologis Nai. Chi aja yang dewasa udah hampir di batas kesabaran karena kelamaan tapi di depan anak-anak berusaha keras gak ditunjukkin supaya anak-anak gak semakin tambah rewel. Cuma kan kasian anak-anak apalagi buat Nai yang semakin lama nunggu semakin tegang dia, malah sempet nangis.. Yah kita aja kalo ketakutan kelamaan gak nyaman kan? Bahkan pernah waktu Nai batita dan di duga karena asma, Chi sempet cari second opinion dari dokter lain.. Dokternya ini rekomendasi dari beberapa teman katanya bagus untuk masalah pernapasan.. Tapi pasiennya terlalu banyak, jadi terlalu lama nunggu. Kasian anak sakit kalo di suruh kelamaan nunggu. Jadi akhirnya cukup sekali kami kesana, setelah itu balik lagi ke dokter anak yang memang kami udah sangat cocok..


Peralatan kedokteran.. Ini sih dari pandangan orang awam aja yang gak ngerti tentang alat-alat kedokteran. Menurut Chi di Hermina keliatan lebih modern. Yang paling serem liat suntikannya. Kalo di Hermina, suntikannya kecil gitu deh.. Bentuknya gak kayak suntikan, trus nyuntiknya juga kayak kita pake pensil mekanik. Cuma di cetak-cetek, singkat banget. Tapi yang di klinik bentuknya kayak suntikan trus gede ajah tuh suntikan, jarumnya juga panjang :r Chi aja yang liatnya serem, udah gitu pas di suntik kan lumayan lama juga, ya kayak kita kalo di suntik kan lumayan ada waktunya ya.. Pantesan Nai jejeritan pas di suntik..

Sikap dokter.. Di Hermina dokternya ramah-ramah (untuk dokter gigi anak, Chi suka gonta-ganti tergantung siapa yang lagi praktek aja. Beda sama dokter anak yang setia gak ganti-ganti :D Tapi sejauh ini sama semua dokter gigi anaknya cocok kok. Mungkin karena dokter giginya khusus anak ya makanya ramah-ramah dan keliatannya cukup ngertiin, termasuk kalo anak kita ngamuk pun masih cukup sabar lah nanganinnya.. Malah kadang setelah selesai suka di kasih hadiah sticker. Sticker biasa sih, yang di abang-abang jualan harganya gak lebih dari 2 ribu. Tapi namanya anak-anak itu mereka gak liat dari harga kan? Pokoknya asal dapet hadiah udah bisa bikin mereka seneng banget..

Sementara di klinik A ini Chi sempet rada naik darah, untung aja masih bisa di tahan dan berusaha keras untuk gak diliatin. Cara bicara dokternya memang ramah tapi dia MENOLAK untuk mencabut gigi Nai. Oke lah kalo alasannya seperti dokter yang di Hermina itu karena ada infeksi di gigi Nai jadi harus di obatin dulu sampe sembuh, Chi masih bisa di terima. Tapi ini di tolaknya karena sikap Nai..

Dokter : "Ibu, saya gak bisa cabut gigi anaknya kalo sikapnya seperti itu.. Anak ibu harus tenang dulu.."
Chi      : "Tapi masalahnya anak saya selalu seperti ini kalo ke dokter gigi dok.. Gimana dong?"
Dokter : "Ya pokoknya ibu harus bisa bikin anaknya tenang. Mestinya kalo mau ke dokter, anaknya di ceritain hal-hal yang menarik tentang dokter jangan di ceritain yang serem-serem tentang dokter. Jadi si anak senang dan merasa santai kalo ke dokter bukannya takut."
Chi      : "Saya juga seperti itu dok, tapi anaknya tetep aja takut.. Sekarang gigi serinya kan udah semakin besar trus jadinya gimana nih dok?"
Dokter : "Ya selama anak ibu belom tenang biarkan aja dulu giginya.."
Chi     : "Lah terus gak di apa-apain? Gigi susunya kan belom tanggal dok.."
Dokter : "Ya biarkan saja, selama anaknya belom tenang.."
Chi     : "Terus gak pengaruh apa-apa sama gigi anak saya? Kalo dia gak tenang-tenang juga gimana tuh? Sementara gigi serinya kan terus numbuh"
Dokter : "Saya biarkan karena giginya emang keliatan kemungkinan besar akan bertumpuk. Karena gigi susunya kecil-kecil sementara gigi serinya besar-besar. Ini aja gigi serinya lebih besar 1,5 kali dari gigi susunya.."

Gimana Chi gak naik darah sama itu dokter coba..


  1. Udah nunggu 2 jam-an trus di tolak gitu aja HANYA karena Nai gak mau tenang? Perasaan beberapa kali Nai nangis bahkan pernah sekali sampe ngamuk pas di ruang dokter gigi di Hermina gak pernah sekalipun tuh Chi ditolak.. Dokternya selalu bisa menghadapi. Apa karena dokter gigi anak jadi ngerti psikologis anak juga ya..? Jadi tau cara nangangin anak..
  2. Chi "diajarin" kalo ke anak tuh jangan kasih gambaran yang serem-serem tentang dokter biar anaknya gak takut. Hadeeeeuuhhh... Merasa dihakimi banget deeeehhh.. Siapa juga yang ngajarin serem-serem. Malah Chi selalu menggambarkan yang bagus-bagus tentang dokter, beliin buku-buku cerita anak tentang dokter bahkan suka mengiming-imingi juga. Tapi Chi juga gak ngada-ngada, cerita apa adanya.. Karena ini berkaitan dengan kepercayaan.. Bahkan yang kemaren itu kami janjiin pulang dari dokter gigi ke Teddy House, tapi ya tetep aja namanya udah punya rasa takut..
  3. Tentang gigi Nai yang katanya kemungkinan bertumpuk karena gigi serinya lebih besar, dulu waktu Keke harus cabut gigi di dokter Hermina Chi pernah tanya pertanyaan yang serupa ke dokter gigi anak di Hermina.. Chi liat gigi seri Keke gede-gede, sementara gigi susunya kecil dan Chi khawatir akan bertumpuk.. Tapi dokternya bilang nanti lama-lama ruang di gusi akan menyesuaikan dengan gigi baru. Kalopun enggak nanti kan bisa pake behel. Tapi itu masih lama banget jadi biarin aja dulu gigi mengatur tempatnya.. Sambil liat perkembangannya.. Dan keliatannya sekarang gigi Keke yang bawah alhamdulillah gak bertumpuk kok.. Cuma pas di klinik itu Chi males ah debat sama dokternya. Udah ilfil karena ditolak dan dihakimi.. :(

Akhirnya Nai tetep di cabut, setelah "bikin perjanjian" Nai di pegangin badannya supaya gak berontak.. Dan ternyata lamaaaaaa banget prosesnya.. Perasaan waktu Keke dulu giginya sampe abis gitu gak pernah lama prosesnya.. Bener-bener cepet.. Gak tega juga denger Nai yang jerit-jerit kesakitan.. :(

Setelah selesai dokternya bilang lagi kalo dia sebenarnya gak pernah mau menangani pasien yang gak tenang.. Terserah deh ah.. Chi udah males dengernya.. :( Cuma yang bikin Chi kaget lagi katanya di gusinya Nai ada titik kecil keliatannya bekas infeksi yang belom sembuh dan dokternya kasih obat untuk infeksinya.. Kaget dong karena teringat sama ucapan dokter yang di Hermina minggu lalu yang mewanti-wanti kalo Nai gak boleh di cabut giginya selama infeksinya belom sembuh banget karena itu akan sangat menyakitkan buat Nai saat proses pencabutan dan sesudahnya.. Pantesan aja Nai jeritnya gila-gilaan sambil teriak kalo gusinya sakit banget.. Bahkan sampe malem pun dia ngeluh kalo gusinya sakit (sampe sekarang juga masih sakit) dan kadang masih suka ngeluarin darah walopun sedikit. Kasian Nai :( Tapi lagi-lagi Chi mau debat sama dokternya udah ilfil duluan..

Asisten dokter.. Kalo di Hermina, asistennya juga sama ramahnya dan mengerti juga tentang anak.. Trus bisa kerja sama dengan baik sama dokternya. Kayaknya ngerti kalo si anak keluhannya apa, si asisten udah tau apa yang harus disiapin.. Sementara di klinik A asistennya kelamaan, diminta alat ini cari-cari dulu.. Hadeuuuhh.. Trus kok ya sering banget keluar ruangan gitu loh.. Mana sempet Chi liat pake buang sampah (sambil bawa tong sampah) keluar segala pas di dalem ada pasien.. Mungkin itu juga yang bikin lama untuk 1 pasien ya.. Udah gitu rada galak juga.. Keke rada di sentak dan di suruh duduk karena Keke ikutan berdiri untuk ngeliat.. Ya anak-anak udah biasa begitu, kalo salah satu di periksa dokter gigi yang satu berdiri di dekatnya untuk liat prosesnya.. Dan dokter maupun asistennya gak pernah masalahin malah keliatannya seneng-seneng aja..

Timbangan.. Hal yang keliatan sepele tapi penting ternyata.. Kalo di Hermina setiap pasien kan harus di timbang dulu termasuk ke dokter gigi. Dan menimbang berat badan itu ternyata untuk menentukan takaran obat. Di klinik A gak di timbang sama sekali. Makanya sempet bingung waktu Nai di tanya beratnya berapa. Padahal baru 1 minggu yang lalu waktu di timbang di Hermina tapi pada lupa :D. Akhirnya kita bilang aja beratnya 19kg (dan setelah pulang Chi liat di medical recordnya punya Nai ternyata BBnya dia 18kg). Semoga aja selisih 1 kg gak bermasalah sama takaran obat ya.. Saran Chi sih harusnya di setiap ruangan dokter ada timbangan..

Apotik.. Karena Hermina itu rumah sakit jadi ada apotiknya. Sekalian aja tebus obatnya disana. Kalo di klinik, gak ada apotik. Jadi akhirnya malah ketunda-tunda karena setelah dari dokter gigi kami malah nge-mall :p

Harga.. Di Hermina, biaya dokternya mahal tapi obatnya murah.. Kalo di klinik A itu dokternya murah tapi obatnya mahal.. Jatohnya ya sama aja jadinya.. :D Kalo gitu pilih mana? :D

Kesimpulannya dokter gigi anak vs dokter gigi, kayaknya bakalan balik ke dokter gigi anak di Hermina lagi aja deh kalo anak-anak harus ke dokter gigi lagi. Harganya sama tapi jauh lebih nyaman untuk anak-anak dan juga orang tuanya. Paling solusinya jangan sering-sering aja ke dokter gigi :p Ups maksudnya lebih rajin merawat gigi :D

Tentang asuransi gigi? Di batalin.. Bukan karena gak sreg sama itu klinik juga tapi asuransinya juga sama-sama bikin ilfil.. Salesnya ngomongnya manis banget, katanya diskonnya gede banget trus udah bisa di pake asuransinya walopun masih dalam proses.. Setelah kita tanya ke klinik itu gak bisa pake asuransinya karena pihak asuransi belom konfirmasi data klien ke itu klinik sementara si sales sebelumnya bilang ke K'Aie katanya pihak klinik yang akan telpon.. Ribet lah pokoknya.. Coba di telpon ternyata kalo wiken gak ada yang bertugas dari asuransinya.. Kata K'Aie, harusnya usaha seperti asuransi 24 jam setiap hari ada terus.. Apalagi klienkan ke dokter kebanyakan pas wiken.. Udah gitu pas tanya ke klinik diskonnya kecil banget padahal pihak asuransinya yg ngomong diskonnya kayaknya 'nendang' banget.. Jadi lupakan deh asuransi gigi sama asuransi yang satu itu..

Continue Reading
24 comments
Share:

Monday, February 18, 2013

Kayak Anak Alay

Kayak Anak Alay - Di postingan TV LG 32LM3410 Sudah Datang, Chi menulis alasan kenapa Chi selalu menghindari kontes menulis yang penilaiannya murni dari vote.. Dan ini satu alasan lagi kenapa Chi suka males minta tolong di vote..

Keke  : "Bunda kayak anak alay aja ih.. Minta-minta vote gitu.."
Bunda : "Emang anak alay gitu Ke?"
Keke  : "Iya anak alay itu kan kalo abis nulis status di facebook, di bawahnya suka nulis tolong di like dong status aku.. Bunda kayak gitu tuh minta di like postingannya"
Bunda : "Kalo Keke gitu gak?"
Keke  : "Enggak lah, Keke kan bukan anak alay.."

Nah semakin jelas kan kenapa Chi paling males ikut kontes nulis yang penilaiannya murni pake vote hehehe

Catatan : ini hanya dari sudut pandang Keke ya. Jadi kalo ada tetep kepengen ikut yang pake vote ya silahkan aja :)

Continue Reading
22 comments
Share:

Friday, February 15, 2013

Belanja Baju Anak Online Yuukk...

Chi lupa kapan pertama kali Chi mulai belanja online dan akhirnya ketagihan jadi kebiasaan :p Yang pasti sih sejak beberapa tahun lalu.. Dan yang paling sering itu belanja baju anak, karena anak-anak kan masih pertumbuhan jadi pasti ada saatnya lah mereka harus beli baju karena yang lama udah sempit..

Menurut Chi sih belanja online udah jadi bagian gaya hidup jaman sekarang ya, walopun masih ada juga yang ragu. Ya karena belanja online itu kan kuncinya di KEPERCAYAAN jadi wajar aja kalo masih ada yang ragu untuk belanja online..

Ini tips berdasarkan pengalaman Chi ketika belanja online :


  1. Pake feeling dan amati - Biasanya perempuan feeling suka lebih kenceng kan :D Trus amati juga.. Maksudnya gini, toko online kan sekarang udah menjamur tapi sayangnya gak semua toko online bisa di percaya. Nah kalo Chi biasanya liat toko onlinenya dulu.. Websitenya oke gak? Gak punya web (cuma jualan di FB) atau pake blog gratisan juga tetep ada yang bisa di percaya sih, cuma kalo ada toko online yang punya domain sendiri itu punya nilai plus.. Syukur-syukur kalo ada yang udah rekomendasiin. Bisa dari temen atau Chi suka tanya-tanya ke mbah gugel kalo toko online yang Chi maksud itu dipercaya gak..
  2. Responnya cepet, ramah dan sabar - Namanya juga toko online, kita gak liat fisik barangnya langsung kan? Jadi kalo rada sering nanya harusnya di maklum, dan tetep sabar juga ramah menghadapi customer yang banyak tanya.. Responnya juga harus cepet.. Gak perlu langsung tapi paling gak jangan sampe berhari-hari baru di jawab :)
  3. Gak pelit informasi - Berkaitan sama no.2 sih.. Chi sebenernya suka males tanya-tanya, jadi sebaiknya toko online itu jangan pelit informasi deh.. Misalnya toko yang jual baju anak, kasih keterangan  aja di foto bajunya itu bahannya apa, size detilnya, harganya.. Gak usah nunggu customer tanya dulu.. Apalagi untuk baju anak kan harus detil.. Chi gak pernah beli baju anak berdasarkan umur, karena biasanya gak cocok. Terutama buat Keke, umurnya baru 8 tahun tapi baju yang di pake minimal untuk anak 11 tahun. Makanya mending berdasarkan size detil aja (panjang baju, lingkar dada, panjang lengan, dll) jadi kalo detil gitu Chi bisa bayangin bajunya bakal muat gak. Selama ini sih alhamdulillah gak pernah salah ya kalo di cantumin detil gitu.. Trus harga juga penting dicantumin.. Ya pokoknya Chi suka males beli online kalo infonya gak detil, kecuali kalo udah naksir berat sama barangnya dan di toko lain gak ada baru deh mau nanya-nanya :D
  4. Beli sedikit dulu - Poin no 1, 2 dan 3 udah oke tapi masih ada rasa ragu juga karena belom punya pengalaman belanja di toko itu? Kalo Chi biasanya beli sedikit dulu.. Jangan lebih dari 200 ribu lah.. Kalo ternyata emang oke, dan belanja berikutnya oke biasanya Chi akan "pegang" toko online itu untuk belanja seterusnya disana. Dan biasanya kalo udah di percaya Chi berani belanja lebih banyak :)

Trus yang bikin Chi jadi suka belanja baju online itu :

  1. Bisa belanja kapan aja - Gak perlu nunggu wiken, gak perlu macet-macetan, gak perlu panas-panasan di jalan, gak perlu dandan, gak perlu mandi dulu yang penting ada duitnya :D
  2. Belanja baju anak murah - Ya iyalah jadi murah karena gak perlu keluarin uang lagi buat bayar bensin, bayar tol, bayar makan, tapi cukup bayar harga baju sama ongkos kirim
  3. Gak perlu diikutin sama SPG - Chi tuh paling males kalo lagi belanja ada SPG yang ngikutin walopun SPGnya itu ramah sekalipun.. :D
  4. Bisa berlama-lama liatin produknya - Kalo di toko kan waktu kita terbatas ya.. Tapi kalo belanja online kita bebas berlama melihat foto produknya. Karena kadang kan suka ragu, beli-gak-beli-gak.. Kalo beli di toko online kan kita bisa berlama-lama liatnya sebelum mutusin untuk beli
  5. Bawa anak belanja di mall itu ribet - Sekarang Keke dan Nai suka rada susah kalo di ajak beli baju di mall, apalagi kalo tau di mall itu ada tempat main yang oke. Hmmm.. udah pasti mereka susah deh di suruh beli baju, bakal di suruh cepet-cepet udahan. Jadi mendingan belanja online aja deh, lebih tenang
  6. Peak season juga sama ribetnya - Menjelang lebaran sekarang Chi selalu belanja online. Udah males belanja ke mall. Abis sesak banget ke mall kalo lagi peak season, belom lagi display baju udah di acak-acak.. Ah maleeeesss... Belanja online ajaaa..
 
Nah itu tips dan alasan Chi kenapa suka belanja online.. Bukan berarti Chi udah gak suka lagi ngemall, tapi kalo untuk belanja-belanja kayaknya untuk beberapa barang Chi lebih suka belanja online deh.. Ke mall seringnya kalo mau main di playground atau mau cari makan..

Continue Reading
20 comments
Share:

Wednesday, February 13, 2013

3 Syarat Terpenuhi

3 Syarat Terpenuhi - Ini cerita hari Kamis, 1 minggu lalu (7/2).. Hujan deras di luar...

Keke   : "Bunda, Keke boleh mandi hujan?"
Bunda : "Janganlah.. Kan besok mau outbond. Takutnya kecapean trus sakit"
Keke   : "Yaaaa kenapaaaa? Kan 3 syarat terpenuhi??"

3 syarat terpenuhi? Awalnya Chi gak ngerti maksud Keke ini.. Dan Keke terus aja merengek minta di bolehin mandi hujan dengan alasan 3 syarat terpenuhi..

Bunda : "3 syarat terpenuhi itu apa sih Ke?"Keke   : "Iya bunda kan pernah nulis di blog kalo Keke sama Nai boleh mandi hujan asalkan syarat-syaratnya terpenuhi. Dan di postingan itu Bunda nulis 3 syarat, hujannya deras, lagi pada sehat, trus turun hujannya lama.. Sekarang lagi hujan deras, turunnya udah dari tadi, trus Keke juga lagi sehat. Berarti semua syarat udah terpenuhi kan Bun? Harusnya Keke boleh dong mandi hujan.."

Ya ampuuunnn ternyata itu maksudnya.. Hehe.. Gini nih resiko punya blog trus anak-anak rajin baca blognya Bundanya.. Kalo ada hal-hal kayak gini udah kayak perjanjian hitam di atas putih, susah buat berkelit.. :p

Chi emang pernah nulis tentang 3 syarat yang harus di penuhi kalo mau di bolehin mandi hujan.. Anak-anak pernah baca postingan itu dan minggu kemaren Chi di tuntut untuk konssisten sama syarat yang udah Chi bikin..😂

Ya udah deh dibolehin mandi hujan akhirnya, tapi gak lama-lama karena besoknya Keke mau outbond sama sekolahnya.. Keke pun setuju dan mereka berdua mandi hujan lagi deh :D

[Silakan baca: Syarat 20 Hitungan]

Continue Reading
50 comments
Share:

Monday, February 11, 2013

Ikutan Ngeblog

"Bunda kapan tv-nya dateeeenngg?? Kok lama sih datengnya..."

Setiap hari ituuuuu terus yang Keke dan Nai tanya.. Chi udah jelasin, kalo ada prosesnya.. Jadi bisa aja lama baru dikirim.. Tapi ya namanya juga anak-anak ya, di pikiran mereka mungkin seperti kita beli sesuatu bisa langsung bawa pulang. Atau kayak ikutan lomba-lomba di sekolah, yang begitu di umumin hadiahnya bisa langsung di bawa pulang.. :D

O'ya untuk teman-teman yang belom tau karena yang tentang tv ini kan Chi selalu ceritanya di blog Chi yang satunya lagi. Jadi ceritanya Chi juara I lomba menulis blog yang di selenggarakan oleh LG.


http://www.kekenaima.com/2013/02/ikutan-ngeblog.html

Keke dan Nai seneng banget waktu tv nya dateng. Tapi yang bikin Chi lebih seneng lagi, sejak tau bundanya dapet tv dari ngeblog mereka kayaknya jadi tertarik untuk ikutan ngeblog. Sebetulnya mereka udah lama punya blog, tapi untuk ngisinya masih harus penuh bujukan.. Chi emang kepengen anak rajin ngeblog juga, maksudnya biar mereka belajar menulis dengan baik..

Kalo kemaren-kemaren masih suka suka susah banget di minta bikin postingan, sejak tau Chi menang mereka jadi rajin tanya-tanya. Apalagi setelah tvnya bener-bener dateng sebagai bukti kalo dapet tv dari blog itu emang nyata.. :D


tv LG

Chi perhatiin Keke udah beberapa kali posting tanpa harus Chi "paksa". Malah dia suka tanya-tanya, pengen nulis tapi gak tau mau nulis apa.. Kalo kayak gitu biasanya kami diskusi kecil-kecilan.. Nai juga mulai ikut-ikutan bikin postingan di blognya.. Cuma kadang-kadang dia suka bilang gini "Gimana kalo mulai sekarang blognya Bunda buat Ima ajah? Biar blog Ima cepet penuh.." Hehehe.. Gak bisa dong nak.. Pokoknya harus rajin nulis kalo mau penuh :D

[Silakan baca: Tips Ngeblog Bagi Pemula]


Keke juga tanya gimana caranya ikutan kontes ngeblog dan supaya bisa menang? Jawaban Chi adalah..


  1. Yang penting belajar menulis secara konsisten dulu.. Terserah apa yang mau di tulis.. Cerita harian, cerita khayalan, dll boleh-boleh aja selama gak menyinggung SARA dan berkata kasar.
  2. Kalo udah terbiasa menulis boleh ikutan lomba-lomba yang sesuai dengan syarat dan ketentuan penyelenggara lomba, tapi jangan kecewa berlebihan kalo sampe kalah.. Karena kalo diliat dari semua lomba menulis yang Chi ikutin baik itu GA yang di adain temen-temen blogger ataupun kontes dari produk tertentu, Chi itu lebih banyak kalahnya daripada menangnya kok :)
  3. Belajar juga dari tulisan para pemenang
  4. Berdo'a.. Ini sih harus banget yaaa.. Jangan kepedean banget kalo tulisan kita udah bagus banget trus lupa berdo'a :)

Mereka sendiri yang memilih judul untuk blognya.. Dan kalo ada yang bingung dengan cerita mereka ya maklum aja namanya juga blog anak-anak.. Murni mereka yang nulis.., walopun pelan-pelan Chi kasih tau secara offline kalo ada yang salah-salah, misalnya tanda baca.. Tapi selama tidak menyinggung siapapun Chi biarin aja tulisan mereka apa adanya supaya nanti kalo mereka terbiasa menulis, mereka bisa membandingkan tulisan di awal-awal ngeblog sama setelah rajin nulis ada bedanya atau enggak :)

Do'akan semoga mereka konsisten menulisnya ya. Aamiin.. :)

O'ya untuk blog Keke, sebetulnya itu blog dia yang kedua. Blog pertamanya ilang, gara-gara lupa password. Beberapa kali salah masukin password salah terus dan akhirnya dihukum sama om gugel diminta laporan sampe maksimal 30 hari sebelum bener-bener ilang.. Karena gak diurus juga akhirnya blognya beneran hilang. Padahal di blog yang lama uda lumayan banyak postingan yang dia bikin. Bahkan untuk beberapa postingan, Keke memberanikan diri membuat postingan berbahasa Inggris.. Sayang banget sampe ilang blognya.. Semoga yang kedua ini gak kejadian lagi.. :)

[Silakan baca: Ngeblog Itu Harus Fun]

Continue Reading
46 comments
Share:

Saturday, February 9, 2013

Narsisis-Artistik : Face Painting

Face painting itu udah gak asing lagi buat Keke dan Nai. Dari kecil mereka udah cukup sering main face painting..

Bahan untuk face painting gonta-ganti.. Yang pasti untuk muka lah.. Gak mungkin cat tembok yang diolesin ke muka.. :D Terakhir kami pake amos face deco, mainnya waktu abis liburan idul fitri tahun lalu.

Ini foto-foto waktu main face painting, waktu libur idul fitri lalu..


face painting
Nai dandan sendiri.. Caranya buka laptop, trus dandan sendiri deh.. :D
face painting

Gimana foto-foto di atas, termasuk Narsisis-Artistik gak? *mau tanya Una :D Hmmm.. Tapi menurut Chi, Narsisis-Artistik itu kayaknya narsis kalo di foto tapi keliatan ada keunikannya ya (artistik). Halah apaan sih? :D

Catatan tambahan (10/2) : Chi beli face deco di Gramedia. Lupa lagi harganya, 50 ribuan kalo gak salah.. Kalo salah ya maaaaapppp... :p Gampang di hapus juga, tinggal di kasih tissue basah atau cuci muka juga hilang catnya..

Continue Reading
50 comments
Share:

Wednesday, February 6, 2013

Bye Bye Teddy.. Hiks..

Bye Bye Teddy.. Hiks.. - Anak perempuan biasanya identik dengan boneka.  Tapi gak berlaku buat Nai, kayaknya Nai gak terlalu antusias main boneka. Di rumah ada beberapa boneka, dari mulai boneka-boneka Chi sampe boneka-boneka yang sengaja di beliin buat Nai. Dari mulai boneka binatang, kartun sampe Barbie tapi tetep gimana mood aja.. Ya mungkin karena dulu waktu batita, asmanya Nai suka kambuh.. Keliatannya sih pemicunya alergi debu rumah. Jadi kalo bisa barang-barang yang berpotensi nyimpen debu kayak boneka di jauh-jauhin.. Makanya dulu Nai jarang main boneka..

Walopun begitu ada 3 boneka yang paling sering Nai mainin ketimbang boneka lain. Chi pernah cerita tentang ini tahun 2009 di postingan "Boneka-Bonekanya Nai". 3 boneka itu adalah boneka Curious George, Elmo dan Teddy Bear.



Boneka Curious George dan Elmo adalah boneka yang Chi beli di Mangga Dua. Waktu itu anak-anak lagi suka nonton kartun Curious George jadi pas liat ada boneka itu Chi beli aja. Kalo Elmo itu karena Chi suka sama karakter Elmo :)

Boneka Teddy bear termasuk yang paling tua umurnya. Oleh-oleh dari adek Chi waktu lagi magang di Jepang tahun 2002. Sebuah boneka Teddy Bear warna coklat tua dengan tinggi sekitar 20-25cm. Di dada kiri Teddy ada lambang piala dunia FIFA 2012 yang di selenggarakan di Jepang-Korea tahun 2002 dan di hidung mungil Teddy adalah bendera Jepang. Bulunya lembut banget trus yang paling Chi suka dalemnya bukan dacron atau busa tapi butiran-butiran kecil jadinya enak buat dipegang..

Seperti banyak nasib boneka lainnya, ketiga boneka itu pun bernasib sama yaitu di taro di kotak boneka dan di taro di gudang. Tapi pernah juga sesekali Nai menyimpan boneka Teddy di freezer :D

Chi gak tau apa pemicunya tapi udah seminggu ini Nai lagi seneng banget main sama Teddy Bear lagi. Dimana ada Nai di situ ada Teddy. Makan, belajar, tidur bahkan ke sekolah pun sama Teddy, cuma pas mandi aja gak bawa Teddy. Tadinya sih mau bawa Teddy mandi juga tapi Chi bilang kalo sampe Teddynya basah, gak boleh main dulu sama Teddy sampe bener-bener kering. Nai kayaknya keberatan kalo gak bisa main sama Teddy sampe berhari-hari jadi lebih baik gak usah mandi sama Teddy..


Sssttt.. Gak boleh berisik.. Teddy lagi bobo :)
Kita buka yuk selimutnya.. Ternyata Teddy pake diapers tidurnya :D
Bantal dan gulingnya Teddy.. Semuanya di kasih nama Naima.. :)


Gak cuma di ajak main tapi juga di kasih baju. Bajunya Nai bikin dari tissue gulung. Sejak Nai suka main sama Teddy, di rumah jadi boros tissue gulung tapi Chi biarin aja karena yang Nai lakukan itu kan berkreasi. Biarin aja dia bekreasi dan berimajinasi..

Teddy dengan baju tidurnya di malam yang lain.. Mejeng dulu ah sebelum tidur :)
Teddy memakai baju bermain :)
Teddy mau sekolah jadi harus pakai seragam sekolah :)


Awalnya Teddy tidur di sebelahnya Nai, pas pagi-pagi Nai cari-cari kemana Teddy dan dia temuin ada di salah satu rak buku. Nai pikir Teddynya pindah sendiri (padahal sebetulnya dipindahin sama K'Aie), jadi sejak itu salah satu rak buku pun jadi kamarnya Teddy :D

Kamarnya bener-bener di tata sama Nai. Di kasih kasur (dari tumpukan kertas dan buku), ada lukisan "Me and Teddy", ada jendelanya, ada lampu (botol cat glow in the dark), selimut, bantal-guling (terbuat dari tissue gulung), jam dinding (dari kertas juga), bahkan peringatan kalau gak boleh masukin apapun di kamarnya Teddy.. Teddynya juga di kasih nama yaitu Teddy Girl dan biodata lainnnya juga sama Nai..


Ini biodatanya Teddy girl :D
Rak buku yang diubah jadi kamar Teddy :)
Kamarnya Teddy, lengkap ada selimut, lukisan, jendela, boneka kecil sampe lampu :D
Ini penampilan jendela dari pinggir lemari.. Detil ya Nai kreasinya :)
Ingat ya.. Gak boleh naro apapun di kamar Teddy selain barang-barangnya Teddy :p
Ada yang baru di kamarnya Teddy.. Ada jam dindingnya sekarang. :D


Teddy Hilang!


Kami pergi ke ulang tahun temennya Nai di McDonald. Teddy juga diajak sama Nai..

Mau tau apa isi tas ini?
Ternyata Teddy lagi tidur nyenyak.. :D


Setelah ulang tahun kami langsung pergi ke rumah kakek-neneknya Keke dan Nai alias mertua Chi. Udah beberapa minggu kami gak kesana. Gak terlalu lama kami di sana (biasanya sampe malam), kali ini kami cuma sampe sore karena K'Aie ngajakin kami makan di Holycow Senopati.

Pas mau berangkat, Nai tanya "Teddy mana?". Dicari di mobil gak ada, di rumah mertua Chi juga gak ada, sempet mikir jangan-jangan ketinggalan di McDonald? Tapi diinget-inget lagi kayaknya enggak deh karena setelah dari McD Nai sempet tidur-tiduran di mobil sambil mainin Teddynya.. Bahkan sempet bilang mau potong sedikit rambutnya Teddy yang agak nutup matanya.. Trus kalo gitu dimana? Gak tau... Sampe sekarang belom ketemu Teddy dimana.. :(

[Silakan baca: Mencari Teddy]

Nai gak nangis, tapi keliatan aja dia sedih banget. Berkaca-kaca matanya.. Yang biasanya pecicilan di mobil sambil ngoceh atau nyanyi-nyanyi sepanjang jalan cuma dieeemmm aja. Ngeliatin jalan sambil ngemut jari. Kalo Nai mulai ngemut jari biasanya ada sesuatu yang bikin dia gak enak perasaannya.. Karena Nai gak nangis meraung-raung justru jadi bikin Chi sedih ngeliatnya..


Bunda : "Kalo gak ketemu nanti kita beli lagi aja ya dek"
Nai : "Tapi Ima maunya yang kayak Teddy girl"
Bunda : "Yang beruang coklat maksudnya?"
Nai : "Iya tapi juga gak kaku. Pokoknya yang kayak Teddy girl.."

Yang gak kaku maksudnya Nai itu yang tangan sama kakinya bisa di gerak-gerakin jadi gak kayak posisi duduk aja..

Nai : "Nanti carinya dimana bun?"
Bunda : "Coba kita cari di internet dulu ya.."

Pulang dari Holycow, Chi coba cari-cari di internet tapi gak ketemuuuuuuu... :( Mana pagi-pagi Nai udah tanya, di internet ada gak yang jual Teddy dan dia kecewa pas Chi bilang gak ada.. Trus Chi inget sama Teddy House yang di Senayan City itu..

Nai jadi semangat lagi pas denger Teddy House apalagi pas coba liat di internet dia tau kalo di Teddy House gak cuma jual boneka Teddy tapi juga baju-baju buat Teddy.. Duh Teddy pulang dooooonnnnggg supaya isi dompet bisa selamat :p

Belom sempet ke Teddy House sih.. Ada yang pernah ke Teddy House? Kira-kira boneka Teddy yang kayak punya Nai ada gak ya?

Miss u Teddy Girl.. 😘

[Silakan baca: Teddy House]

Continue Reading
38 comments
Share:

Monday, February 4, 2013

Kepercayaan

Semua orang pasti pengen dipercaya, tapi bagaimana kalo kita di kasih kepercayaan yang besar? Seneng atau malah deg-degan? Trus bagaimana kalo kita harus memberi kepercayaan? Ringan atau berat?


10 tahun yang lalu..

Yang pernah menikah atau yang sekarang lagi nyiapin pernikahan pasti ngerasain gimana ribet dan stressnya nyiapin sebuah resepsi pernikahan. Semua pengennya resepsi pernikahan berjalan lancar dan sukses.. Tapi untuk itu kan persiapannya gak singkat. Gak cukup 1-2 minggu tapi bisa berbulan-bulan bahkan mungkin 1 tahunan.

Konflik? Sering terjadi. Semuanya kepengen acaranya sukses tapi masalahnya punya selera yang berbeda-beda jadi suka terjadi perdebatan pendapat yang kadang jadi sengit.

Waktu itu Chi sering berbeda pendapat sama mamah. *Duh maaf ya mah :) Selain masalah berbeda selera, Chi merasa mamah tuh kayak gak percaya sama Chi. Kayaknya semuanya di recokin, semua yang Chi kerjain kayak gak ada benernya. Apalagi mamah itu kan orangnya emang gampang banget panik, jadi tiap kali Chi ada kepengen ini-itu langsung deh reaksinya panik duluan. Padahal Chi pengennya mamah kasih kepercayaan ke Chi. Semua usulan juga saran dari orang tua dan keluarga besar lainnya di pertimbangkan tapi biarin Chi dan K'Aie yang ngerjain dulu karena kalo dari awal terlalu banyak tangan yang ngerjain kayaknya bukannya tambah simpel tapi suka jadi tambah ribet.

Dan untuk kesekian kalinya Chi berselisih paham lagi sama mamah. Waktu Chi lagi ngamar karena kesel, Chi denger papah ngomong gini ke mamah, "Kasih lah anaknya kepercayaan, papah percaya mereka mampu ngerjainnya". Awalnya mamah kayak keberatan nurutin saran papah, trus papah ngomong lagi "Kalo ternyata nanti acaranya gagal ya udah setelah itu kita gak usah lagi kasih ke percayaan ke mereka"

Papah emang gak ngomong langsung ke Chi tapi Chi merasa itu seperti sebuah nasihat langsung sekaligus ultimatum. Mungkin kalo ngomong langsung kayak gini kali ya "Nih papah dan mamah kasih kamu kepercayaan, tapi bener-bener harus di pegang kepercayaan itu. Karena sekali kamu melanggar kepercayaan itu maka mamah dan papah gak akan percaya lagi sama kamu"

Perasaan Chi campur aduk dengernya. Seneng iya, tapi malah jadi takut juga. Walopun waktu itu Chi selalu merasa gak di kasih kepercayaan tapi begitu bener-bener di kasih ya takut juga. Kalo gagal gimana? Bisa-bisa orang tua gak cuma sewot tapi juga kecewa banget. Buktinya sampe bilang gak mau kasih kepercayaan lagi kalo smape gagal. Apalagi urusan persiapan pernikahan bukan perkara kecil dan main-main. Takut banget kalo sampe gagal dan bikin malu nama keluarga.

Dan sejak di kasih kepercayaan tingkat stress ternyata gak menurun :D mungkin karena ini kaitannya sama tanggung jawab ya. Tapi di sisi lain ada rasa percaya diri yang bertambah karena di beri kepercayaan. Karena Chi merasa justru HARUS berhasil.. Singkat cerita, rangkaian pernikahan kami mulai dari pengajian, siraman, akad hingga resepsi semua berjalan lancar dan sukses. Banyak yang memuji dan minim sekali kritikan. Semuanya bahagia. Alhamdulillah..

Kira-kira 3 tahun lebih setelah itu waktu adek perempuan Chi mau menikah, orang tua Chi termasuk adek Chi langsung nyerahin semua urusan ke K'Aie dan Chi karena mengingat pengalaman waktu kami mengurus pernikahan kami sendiri. Padahal waktu itu Chi lagi hamil anak kedua, tapi mereka percaya penuh kalo kami bisa. Dan kali ini gak ada drama-drama perbedaan pendapat. Relatif lebih mulus karena kepercayaan itu udah berhasil kami dapat.. Acaranya pun alhamdulillah juga lancar..


Saat ini..

Teorinya sih seharusnya kita gak boleh melakukan hal yang sama kalo kita gak suka di perlakukan seperti itu ya.. Kayak contoh di atas kalo Chi sempet sebel sama mamah karena merasa gak di kasih kepercayaan. Tapi ternyata setelah jadi ibu, Chi pun harus akui kalo Chi kadang susah kasih kepercayaan sama anak-anak. Bukan karena sikap anak-anak tapi lebih karena Chi yang kadang suka parnoan..

Chi tuh gak bisa jauh dari anak. Pengennya anak selalu ada di depan mata Chi. Dulu kalo mereka mau main keluar Chi temenin. Setelah sekarang agak gedean mereka boleh main keluar sendiri tapi sebatas di depan pager rumah. Pokoknya yang masih sebatas pandangan mata Chi deh..

Seringkali Chi liat anak-anak dari perkampungan deket komplek dimana kami tinggal, anak-anak seumuran Keke & Nai udah main sendiri bahkan ke sekolah pun sendiri. Chi suka nanya ke K'Aie kok bisa ya? K'Aie beberapa kali nasihatin, katanya gak bagus juga kalo anak terlalu "diiket", sedikit-sedikit mereka harus belajar di lepas. Tentu aja bukan di lepas sebebas-bebasnya, tetep harus ada batasannya. Sebagai orang tua kita kita harus ngajarin ke mereka batasan mana yang boleh dan enggak, bagaimana caranya menjaga diri sendiri dan belajar mandiri sekaligus kasih kepercayaan ke mereka. Kalo terus-terusan "diiket" malah nantinya gak berkembang, kasian anaknya dan orang tua juga jadi ikutan repot.

Chi awalnya nolak. Berita penculikan, bullying, dll yang marak di media-media bikin Chi parno. Ibu-ibu juga pasti banyak yang parno kan kalo liat berita-berita di mediaaa?? *cari dukungan.. :D Kalo udah gitu biasanya K'Aie cuma bilang "Mau sampe kapan?". Maksudnya mau sampe kapan anak "diiket"?

Apa yang K'Aie bilang itu sebetulnya Chi setuju. Bahkan Chi pernah denger di salah satu radio, ada seorang psikolog perempuan yang juga bilang gitu, "terlalu membatasi malah bikin anak jadi gak berkembang". Usia mereka semakin bertambah, gak mungkin juga Chi terus-terusan "ngiket" mereka. Lama-lama mereka juga akan "berteriak". Samalah kayak waktu Chi "berteriak" karena merasa gak di percaya. Tapi ya untuk kasih kepercayaan, sementara di sisi lain ada rasa parno itu ternyata beraaaaatttt... Kalo udah gitu jadi suka inget waktu orang tua kasih Chi kepercayaan besar untuk urusan pernikahan, mungkin dalam hati mereka juga berat kali ya (terutama mamah) karena di sisi lain juga ada rasa takut gagal dan resikonya mempertaruhkan nama baik keluarga.. Kalo udah gitu Chi suka mikir orang tua Chi aja ngasih, masa' Chi enggak?

Malah kalo di pikir-pikir lagi salah satu dari mereka, yaitu Keke udah pernah "berteriak". Waktu kami jalan-jalan ke Tangkuban Perahu (ada di postingan Pendidikan Dasar Wanadri), Keke memilih jalan sendiri sambil bawa ransel yang lumayan berat untuk ukuran dia. Dan Chi mulai berteriak-teriak "Kekeeeee hati-hati nak..", "Ke kiri sedikit nak, kayaknya lebih aman", dll. Atau sesekali Chi menawarkan bantuan tapi Keke gak mau dan akhirnya malah ngomong "Bunda teriak-teriak terus, gak percaya banget sama Keke? Keke itu bisa bundaaa..." :D


Keke di Tangkuban Perahu


Sedikit-sedikit Chi mulai kasih kepercayaan. Selain yang waktu di Tangkuban Perahu itu, contoh lainnya adalah waktu main ke tetangga sebelah rumah. Kalo biasanya anak tetangga yang suka Chi minta main ke rumah (biar Chi bisa sekalian ngawasin Keke dan Nai), kalo sekarang Chi bolehin mereka gantian main kesana. Dengan syarat harus bilang kalo mau main ke rumah temennya di sebelah, plus sekalian ngajarin etika kalo bermain di rumah orang lain.

Trus baru-baru ini Nai bisa sepeda roda 2. Keke jadi merasa punya temen main. Tadinya Chi cuma ngebolehin mereka main sepeda di depan pager rumah yang kalo dipikir-pikir ngapain juga main sepeda kalo cuma di depan rumah ya? Hehe.. Tapi bener kata K'Aie kalo anak-anak gak di ajarin mandiri nanti kita juga yang repot. Misalnya kalo mereka mau keliling taman, Chi bakal ngos-ngosan ngikutin mereka yang asik sepedaan. :D Sekarang Chi bolehin mereka main keliling-keliling taman yang ada di depan rumah. Yang penting bilang dulu kalo mau main, trus di ajarin juga supaya jangan ngebut, harus pake helm dan gak boleh bermain di luar area yang di bolehin..


Puas-puasin ah liat ompongnya Nai karena gigi penggantinya mulai tumbuh :)
Kadang Nai suka di boncengin sama kakaknya :)


Pernah juga sih waktu jalan-jalan pagi bertiga (K'Aie, Chi dan Nai), Ci dan K'Aie jalan kaki sementara Nai pake sepeda. Sepanjang jalan Chi sering banget teriak-teriak dan K'Aie selalu ngingetin "Tenang aja bundaaa, anaknya bisa koookk apalagi kan kita ngawasin". Hehehe.. Keberisikan juga kali ya denger Chi teriak-teriak :p

Ada rasa lega ketika Chi bisa kasih kepercayaan itu ke anak-anak, dan anak-anak bisa menjaga kepercayaan itu. Mereka juga keliatannya seneng kalo di kasih kepercayaan. Memberi kepercayaan emang efeknya bagus, selain belajar bertanggung jawab juga mampu menambah rasa percaya diri seseorang. O'ya selain kasih kepercayaan, hal terpenting yang gak boleh kita lupakan adalah berdo'a. Karena kalo gak berdo'a kepada siapa lagi kita meminta perlindungan? :)

Continue Reading
50 comments
Share: