Sabtu, 28 Juni 2008

Paint Day

Kemarin mati lampu di rumah (lagi?!! ) seharian dari jam 8 pagi baru nyala lagi jam 5 sore. Kali ini pln rada 'berbaik hati', sebelum mati lampu kita pada di kasih surat edaran resmi yang mengatakan bahwa pada hari itu akan terjadi pemadaman listrik. Masalahnya adalah... disurat edaran itu tertulis jelas bahwa listrik akan di padamkan mulai pukul 12 siang hingga pukul 4 sore, tapi kenyataannya jam 8 pagi udah mati bo! Gimana tuh?!

Tapi udah lah... ngobrolin PLN gak akan ada habisnya, cuma buang-buang energi! Abis seenak-enaknya aja madamin listrik. Emang sie lagi krisis, tapi gaka ada cara lain yang lebih enak apa ya? Tau deh..

Karena sudah tau bakalan ada pemadaman (walau taunya gak selama ini. Hehe... masih keki soalnya..) Chi udah siapin rencana apa aja yang bakal kami lakukan. Kalo mati lampu kayak gini cara yang paling enak emang bikin craft day. Apalagi anak-anak lagi pada sakit, mau ngajak jalan keluar ragu-ragu abis anginnya kenceng banget. Takut mereka jadi masuk angin, ya udah deh bikin acara paint day akhirnya.

Pemanasan..


Ini kegiatan pertama, ngecet koran. Gak perlu bikin gambar atau apalah lah, yang penting ngecet aja. Belajar mencampur warna juga. Hasilnya ya abstrak kayak yang difoto itu.

Membuat Lukisan Naima



Tau kan menggambar dengan cara menjiplak telapak tangan? Nah kali ini gak cuma telapak tang, tapi seluruh badan juga bakalan di jiplak. Caranya, pertama-tama 2 lembar kertas koran di satukan dengan double tape. Banyaknya koran sebenernya tergantung dari tinggi orang yang mau di cetak. Karena Naima belom terlalu tinggi jadi 2 lembar aja cukup. Setelah disatuin, Naima ditidurin diatas kertas koran tadi. Trus mulai menjiplak deh.

Setelah selesai di jiplak, mulai deh kita ngecet (kalo bisa sih jangan keluar garis.. ). Keke mencet seluruh gambar Naima dengan warna orange. Ditawarin warna lain, dianya gak mau. Yo wis lah gak mau maksa.

Setelah selesai di cat semua, lalu mulai di jemur (gak cuma karya yang ini sie... tapi semua hasil karya di jemur). Setelah kering, gambarnya mulai di cat lagi. Kali ini bikin mata sama rambut. Rambutnya di bikin keriting sama Keke, padahal Nai kan gak keriting. Untuk bajunya juga di tambahin totol-totol warna hijau (sayang di foto gak keliatan jelas), trus untuk celananya dikasih warna hitam ceritanya lagi pake celana pendek.

Lomba Trek-trekan




Kali ini Chi sama Keke bikin balap cat pake sedotan, ceritanya bikin trek-trekan paling panjang. Caranya cat di campur air (kali agak banyak airnya). Ambil sedotan, celupin ke cat (tutup bagian atas sedotan dengan jari, jadi catnya gak tumpah-tumpah).

Ambil kertas putih kosong. Tuang cat yang ada di sedotan, lalu mulai deh kita tiup-tiup. Nanti catnya bakal jalan. Bentuknya tergantung dari tiupan kita. Ada yang langsung panjang, ada juga yang mandek, malah ada juga yang bercabang-cabang. Macem-macem deh..


Kita namain ini lomba trek-trekan. Soalnya sambil niup, kita pura-puranya lagi balap mobil. Jadi kemarin itu niupnya berdua, cuma kalo di foto cuma Keke aja yang keliatan niup karena bundanya kan sesekali fotoin.

Face Paint




Lagi bingung mau ngecet apa lagi, lagian perut laper belom sarapan jadi mending ngecet muka dulu ah...

Gambar Apa Ini?




Karya selanjutnya adalah membuat tebak gambar. Tuang cat ke atas 1 lembar kertas (boleh lebih dari 1 warna, tapi jangan di kasih air). Lipat kertas (boleh vertikal atau horizontal). Tekan-tekan sampe catnya menyebar, lalu buka lipatannya. Taraaaaa!!!! Kira-kira jadi gambar apa ya?

Kalo gambar yang paling kiri kami semua (Chi, Keke, Mamah & Ayah sepakat kalo itu gambar bunga). gambar ke-2 (yang di tengah), Keke bilang itu gambar baju yang di robek-robek, kalo kata Chi itu gambar telapak kaki. Nah yang paling berbeda itu gambar ke-3 (paling kanan). Kata Keke itu gambar ikan (yg warna merah badannya, warna hijau jadi ekornya), kalo kata Chi itu gambar roket, mamah bilang gambar apel, sementara ayah itu gambar kepik. nah lo beda-beda kan? Menurut yang lain gimana? Kira-kira gambar apa hayo...?!!

Mobil Kardus




Chi punya ide (baru terlaksana kemaren itu), mau bikin mobil-mobilan dari dus. Yang kebayang di pikiran Chi dusnya di cat merah (pengennya bikin mobil pemadam kebakaran), trus dikasih ban, dll jd kyk mobil-mobilan pemadam.

Langkah pertama adalah mencat dusnya dulu. Tapi ternyata gak sesuai rencana. Keke pengennya di cat warna-warni. Chi udah bilang ke dia kalo dusnya nanti mau di jadiin mobil pemadam, tapi Keke tetap nolak di warnain merah semua. Kata dia 'mobil pemadam kan gak harus merah bun..". Ya deh... Chi ngalah aja

Dus udah selesai di cat, tapi sampe sekarang belom dijadiin mobil-mobilan. Nanti aja deh, belom sempet soalnya.

Lukisannya Nai




Kali ini giliran hasil karya Nai yang ditampilkan. Nai baru bergabung sore harinya. soalnya tadi pagi agak rewel (karena masih gak enak badannya). Lagian Nai itu kayaknya sih sejauh ini gak terlalu berminat sama kegiatan menggambar atau lukis.

Melukisnya di atas kertas hvs. Mencampur beraneka warna cat dengan beraneka kuas dari kuas kecil sampe besar. Trus Nai itu punya kebiasaan, kalo lagi gambar atau lukis pasti bagis tubuhnya jg di oret-oret sama dia.

Eh, tapi Nai kreatif juga sie... Di tengah-tengah dia robek-robek koran. Robekannya itu lalu dia taro di atas kertas trus dia aduk-aduk pake kuas. Jadi hasil lukisannya ada teksturnya gitu deh. Waktu Chi iseng mau ambil korannya, eh malah dilarang sama Nai

Mau ikutan Gak?




Pas sore-sore lagi asik lukis, ada anak tetangga (namanya Nathan) sebelah rumah ngeliatin... aja dari balik pagar. Sama Keke lalu diajak masuk. Natahn langsung lari ke rumahnya, gak lama dia balik lagi. Gak taunya dia minta ijin dulu sama maminya. Begitu diijinin langsung deh dia ikutan melukis sama Keke & Nai.

Ngecet Balon




O'ya ada 1 lagi aktifitas terakhir. Ngecet balon. Chi berdua sama Nai (Keke masih asik ngecet dus). Hasilnya kayak di foto.

Bersih-Bersih




Selesai sudah kegiatan mengecat hari itu. jadi gak terasa juga sih mati lampunya . Penegennya sih pas kegiatan bersih-bersih ini Chi kerjain sendiri, karena kalo sampe anak-anak ikut bantuin malah tambah berantakan. Tapi ya susah juga minta mereka untuk tidak membantu. Mereka tetap ikut membantu, dan hasilnya.... seperti terlihat pada foto deh

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Belajar Membuat Keputusan Sendiri


http://www.kekenaima.com/2008/06/belajar-membuat-keputusan-sendiri.html 


Mengajarkan anak untuk bertanggung jawab, harusnya dilakukan sedini mungkin y.. Cuma kita sebagai orang tua kadang suka lupa. Kita pikir yang namanya anak-anak seharusnya nurut, gak boleh bikin keputusan sendiri. Kalo ternyata bertentangan suka terjadi ribut-ribut kecil gitu deh. Hehe...

Kayak 2 hari yang lalu, waktu ngajak anak-anak jalan-jalan sore, Keke minta mampir dulu ke warung. Di warung Keke minta dibeliin stiker Cars. Pas pulang tadinya Chi mau bawain stickernya, karena Keke kan naik sepeda. Kalo dia yang bawa nanti repot. Tapi Keke ngotot, pengen bawa sendiri. Sempet terjadi perdebatan kecil, apalagi Keke taro stickernya dijepit ke rem. masalahnya tiap kali dia ngerem, stickernya jatoh terus. Chi saranin supaya dimasukin aja ke pegangan rem, eh... dia gak mau! Merasa caranya dia yang paling bener. Ya udah deh Chi akhirnya ngalah, abis Chi pikir kalo Keke lagi keras kayak gitu percuma aja berdebat sama dia. Semakin di debat, dia bisa semakin keras. Jadi chi pikir biarin aja dia ambil keputusan sendiri, bener apa salah biar dia sendiri yang tau jawabannya.

Mungkin karena cape stickernya jatoh-jatoh terus dia lalu merubah strateginya. tapi tetep aja cara yang bunda kasih di tolak sama dia. Hehe.. Kali ini stickernya di letakkin gitu aja diantara 2 stang (liat foto). Tapi tetep aja hasilnya bikin stickernya jatoh-jatoh terus. Cuma Keke tetep gak mau ikutin saran bunda, dia masih yakin caranya bener.

Keke pun lalu mendorong sepedanya (salah satu tangannya pegangin sticker). "Nah kayak gini Bun, baru gak jatoh stickernya!". Emang bener sie stickernya gak jatoh-jatoh (kan dipegangin..), tapi lama-lama gak tahan juga dia harus dorong sepeda . Akhirnya itu sepeda dia naikin lagi. Tapi kali ini ngayuhnya pelan.... banget. Pegang stangnya cuma pake 1 tangan, kerana tangan yang lain dipake buat pegangin sticker. gak jatoh-jatoh sie stickernya, tapi lagi-lagi dia gak tahan juga harus ngayuh pelan banget. Gak sampe-sampe katanya.

Akhirnya Keke nyerah.. Dia minta tolong Chi untuk pegangin sticker, dianya sendiri ngebut sampe rumah..

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Rabu, 25 Juni 2008

Keke Udah Mulai Sembuh

http://www.kekenaima.com/2008/06/keke-udah-mulai-sembuh.html 

Selama 2 hari kemarin Keke badannya panas terus. Chi biasanya patokannya kalo selama 3 hari panasnya gak turun juga baru deh dibawa ke dokter (kecuali kalo sampe diatas 38,5 C. Gak perlu nunggu sampe 3 hari).

Hari ini udah gak ada panas. Tapi tadi pagi nangis-nangis katanya perutnya sakit. Biasanya kalo perutnya sakit sama Chi suka dikasih minum teh manis anget. Udah dibikinin & diminum ternyata kali ini gak mempan. Perut & punggungnya juga Chi kasih minyak tawon sambil dipijitin. Mungkin karena sakit, dia nurut aja dikasih minyak tawon. Padahal kalo lagi sehatmana mau dikasih minyak tawon, minyak telon aja bisa ngambek. Kalo dipijitinnya sih dia suka. Tapi kali ini dia nurut.

Setiap dipijitin, dia keliatan kayak tertidur. Tapi begitu pijitannya selesai, Keke mulai nangis lagi. Karena dipijit & minum teh anget gak berhasil, Chi kasih dia jamu tolak angin untuk anak. Ternyata masih nangis juga. Tidur sebentar, nangis lagi sama bawaannya haus terus. Begitu aja terus.

Akhirnya dia minta makan. Chi bikinin telor ceplok aja yang cepet. Nasi & telornya kasih kecap. Baru aja masuk sesuap, tau-tau Keke muntah. Banyak banget. Tapi air semua (abis belom ada yang masuk). Alhamdulillah sehabis muntah itu, Keke keliahatannya lebih tenang. Perutnya gak kelihatan sakit lagi.

Jam 10 pagi Keke udah minta tidur lagi. Tumben banget. Biasanya jam 3 sore baru tidur, itu pun kadang-kadang. Bangun-bangun jam 2 sore. Lama banget tidurnya. Chi rasa dia kecapean. Karena selama sakit Keke emang kurang tidur. Gak cengeng sih (kecuali yang tadi pagi itu), cuma gak nyenyak aja tidurnya. Keliatan gelisah banget. Trus Mungkin baru hari ini dia merasa enakan badannya jadi tidurnya bisa lama. hari ini kelakuannya lebih anteng, gak kayak waktu sakit, pecicilan. Hehe... Alhamdulillah. Mudah-mudahan besok udah bener-bener sembuh ya nak..

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Bantuin Bunda Yuk!!

http://www.kekenaima.com/2008/06/bantuin-bunda-yuk.html

Anak-anak kadang suka ikut bantuin Bunda bersih-bersih rumah (tau kali di rumah gak ada pbt). Emang sesekali aja sie... gak selalu. Hehe...

Chi sendiri gak pernah melarang kalo mereka lagi pengen bantuin bundanya. Malah kadang Chi suka ngajak mereka, kalo mau ya alhamdulillah, gak mau ya mudah-mudahan lain kali mau.

Jangan terlalu berharap mendapatkan hasil yang bagus pastinya. Karena mereka kan masih anak-anak, masih banyak belajar. Disini Chi lebih melihat niat & usaha mereka. Kalo masalah hasil pelan-pelan aja, dengan sering dibiasain nanti juga mereka akan rapi sendiri kerjanya. Semua kan karena terbiasa. Justru kalo Chi terlalu banyak ngelarang entah karena kasian atau karena merasa dengan mereka ikut membantu kerjaan bukannya beres malah jadi tambah berantakan, Chi khawatir semangat mereka untuk membantu pelan-pelan bakal padam. dan gak menutup kemungkinan sampe mereka besar, jadi pemalas deh. Jangan sampe ah!!

Seperti beberapa hari yang lalu, Chi kan masak sop. Mereka pengen ikut bantuin. Ya udah deh, Chi kasih aja mereka masing-masing tugas. Nai diminta ambilin bahan-bahan, kalo minta mangkok atau apalah minta tolong Nai. Yang penting jangan dikasih yang tajem-tajem dulu. Kalo Keke karena sudah bisa berhati-hati kalo lagi megang pisau, jadi diminta tolong motongin buncis. Hasil potongannya bervariasi, ada yang pendek, ada yang panjang, tapi adajuga yang pas. Ya gak apa-apa deh, kan buat di konsumsi sendiri ini bukan buat di pamerin.

 

Tapi gak semua kerjaan mereka gak rapi loh. Keke misalnya, dari beberapa kerjaan rumah dia paling seneng kalo di suruh nyapu. dengan sapu andalannya yang kecil itu, dia kalo udah nyapu bersih loh! Sampe kolong-kolong meja bahkan kolong tangga sekalipun dia bersihin. Emang sih waktu nyapunya jadi lama, karena dia kan pake sapu kecil. Trus tiap lantai bener-bener di teliti sama dia. Udah bersih apa belum? Tapi Chi sih biarin aja, selama dianya sendiri gak mengeluh. Kalo pun lama, Chi pikir itu juga salah satu pelajaran untuk melatih kesabaran.

Nai suka pengen ikutan nyapu, tapi ya belom bersih. Cuma Nai ini biarpun masih kecil, udah mulai keluar juga usilnya. Kalo liat Kakaknya lagi nyapu dia suka lewat-lewat trus bilang "antakin lagi ah.."Maksudnya 'berantakin lagi ah'. Kl kakaknya lagi sabar palin Keke nasihatin adeknya, tp kalo lagi kesel ya akhirnya marah juga.

Kalo Nai itu paling semangat kalo di minta masukin pakaian kotor ke keranjang. Atau buang sampah ke tempat sampah. Pasti semangat deh dia.

Keke & Nai pinter pokoknya. Big Hug ya..

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Selasa, 24 Juni 2008

Keke Juga Sudah Mulai Bisa Menyusun Suku Kata

Waktu itu Chi sempet cerita kalo Keke udah mulai bisa mengeja, tapi untuk menyusunnya menjadi sebuah kata dia masih sering bingung. Sekarang Keke udah mulai lancar. Paling tidak untuk mengabungkan 2 suku kata sih udah lancar, paling yang suka bingung kalo lebih dari 2 suku kata atau kalo di suku katanya ada akhiran konsonan atau ng. Dia masih suka bingung tuh.

Tapi gak apa-apa.. pelan-pelan aja. Bunda yakin lama-lama juga Keke pasti lancar. Metode yang dipakai? Tetep metode suka-suka. Hehe...

Sekarang mau ngajarin Keke berhitung ah..

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

1... 2... 3... Hore!! Nai Udah Bisa Menghitung..

Target untuk Nai selama libur panjang ini adalah belajar menghitung 1 s/d 5. Eh... baru juga seminggu liburnya ternyata dia udah bisa 1 s/d 10. Untuk angka 1 s/d 7 sih dia udah lancar tapi begitu masuk ke angka 8 suka terbalik-balik. Suka nyebutin angka 9 dulu baru 8. Jadi harus rajin-rajin di ingetin. Setelah itu dia udah bisa nebak angka selanjutnya yaitu 10. Hore... Nai pinter!!

Untuk do'anya juga Nai udah mulai lancar 1 do'a, yaitu do'a tidur. Trus untuk nyanyinya udah lumayan banyak juga yang dia tau. Cuma belom selancar kalo nyanyi lagu cicak-cicak di dinding aja (kalo nyanyi lagi cicak, Nai suka ngebut nyanyinya. Hehe..). Pokoknya nai pinter deh!!

Berarti target selanjutnya harus di ganti. Chi rencananya akan menambah hapalan angka 1 s/d 5 tapi dalam bahasa inggris (keliatannya sih 1 s/d 3 aja Nai udah bisa). Untuk hapalan do'anya akan lebih diperlancar & diperbanyak lagi begitu juga dengan koleksi lagu-lagunya.

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Mau Madamin Api Neraka

Mengajarkan sesuatu kepada anak-anak memang harus sesuai dengan usianya. Seperti ketika mengajarkan arti surga & neraka. Chi bilang ke Keke kalo surga itu tempatnya orang-orang baik. Disana tempatnya enak, apapun yang kita mau pasti ada termasuk mainan (anak kecil kalo bicara tentang mainan pasti matanya berbinar-binar ). Sementara untuk neraka, Chi jelasin kalo di neraka itu tempatnya orang-orang nakal. Tempatnya panas, dimana-mana ada api. Gak enak deh pokoknya. Semuanya bisa gosong kalo disana, termasuk mainan.

Ternyata di sekolah, Keke pun di beri pemahaman yang kurang lebih sama tentang surga & neraka oleh gurunya.

Bicara tentang cita-cita, setiap ditanya tentang cita-cita Keke selalu menjawab ingin menjadi polisi atau petugas pemadam. kalo menurut Chi sie dia pengen jadi polisi atau petugas pemadam karena polisi atau petugas pemadam kebakaran itu ada mobilnya (keke kan suka mobil-mobilan).

Ada obrolan lucu antara Keke & mamah (Keke & Nai manggil salah satu neneknya itu mamah) tentang cita-cita (dan ada hubungannya juga dengan surga & neraka).

Mamah : "Ke, kamu cita-citanya nanti mau jadi apa?"
Keke : "Keke mau jadi petugas pemadam"
Mamah : "Kok, tiap ditanya cita-cita jawabnya pengen jadi petugas pemadam terus sih?"
Keke : "Iya, soalnya Keke kan mau madamin api neraka. Karena kata Bunda kalo di neraka banyak apinya jadi di sana mainan pada gosong. Kira-kira selang yang bagus untuk madamin api neraka merk apa ya mah?"

Gubrak!?#!*!! Mamah gak jawab tapi ketawa geli denger penjelasan sama pertanyaan Keke. Logika anak kecil emang kadang lucu ya.

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Senin, 23 Juni 2008

Hari Sabtu Yang Lumayan Heboh

Hari yang ditunggu-tunggu pun tiba. Agak ragu-ragu juga sebenernya karena pada hari itu Naima badannya agak panas. Emang sie udah beberapa hari ini kami semua lagi pada sakit. Batuk-pilek, sekarang Naima demam pula.

Jadi bingung, dateng apa gak ya? Kalo dateng, kasian Naima lagi sakit kayak gini. Takut tambah panas badannya. kalo gak dateng, gimana dengan Keke? Emang sie... sampe hari itu aja Chi masih ragu banget kalo Keke bakalan mau maju untuk tampil. Udah pesimis banget lah... Tapi biar gitu Chi masih berharap ada keajaiban. Dan kalo sampe itu terjadi berarti ada kemungkinan untuk yang berikutnya Keke akan berani. Bener-bener pertaruhan deh pada hari itu, bingung harus milih yang mana.

Diskusi sebentar sama kak aie, kami lalu memutuskan untuk tetap berangkat dengan persiapan yang lebih lenkap lagi, yaitu obat-obatan dilengkapin (jaga-jaga kalo Naima sampe panas), bawa baju ganti yang lebih banyak (takut-takut sering muntah), bawa baju hangat. Pokoknya lengkap deh.

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Rasanya Menjadi Orang Tua

"Aduh Keke kalo abis main di beresin dong!"
"Nai! jangan main air terus, nanti sakit!"

Kalo dipikir-pikir punya anak itu melelahkan sekali. Apalagi kalo kita terjun langsung mengurusi mereka. Rasanya udah gak keitung deh berapa banyak teriakan karena mereka gak mau nurut. Bahkan beberapa hari yang lalu Chi sempet nangis, karena anak-anak itu hobby banget ngacak-ngacak baju. Berkali-kali dibilangin dengan cara halus sekalipun rasanya tetep aja belom diturutin sama mereka. akhirnya Chi sih lebih milih ngalah. Ngebiarin mereka puas bermain, nanti kalo mereka udah tidur baru di beresin. Tapi kadang-kadang mereka juga suka mau sie bantuin bundanya beresin baju. Tapi kalo kondisi lagi cape, kurang fit, sementara anak-anak lagi pada gak mau di kasih tau, dan gak mau bantu akhirnya chi cuma bisa nangis (tapi gak sering-sering loh nangisnya).

Trus kalo dibandingin sama waktu masih kerja dulu, kayaknya lebih cape sekarang deh. Waktu masih kerja, sekesel-keselnya sama kerjaan atau orang kantor, begitu pulang lenyap deh kekesalannya. Besok pas masuk mulai kesel lagi. Yah... intinya adalah kalo kerja kantoran tuh ada jam-jamnya. jadi kesel atau seneng di kantor tuh ada waktunya. Sementara kalo di rumah kan gak ada jam kerjanya. Di waktu kita istirahat pun sewaktu-waktu harus terbangun, karena anak pengen nenen, haus atau bahkan mimpi buruk. Coba deh kalo kantoran kecil kan kemungkinan kita harus tiba-tiba bekerja ketika kita sedang tidur malam. Kalopun di luar jam kerja kita, biasanya ada uang lemburnya tuh..

"Kapan ya bisa kayak dulu lagi?" Terkadang Chi suka mikir kayak gitu. Pengen bebas ketemu temen-temen, pengen bisa tidur kapan aja Chi mau, pokoknya bebas deh. Rasanya sekarang kebebasan itu udah jauh berkurang.

Suka berpikir, kalo masalah parenting ini ada ujiannya, rasanya Chi gak akan pernah lulus terutama untuk nilai praktek. Chi merasa bukan ibu yang sempurna. dan bahkan pemikiran seperti ini terkadang mengurangi rasa PD Chi sebagai seorang ibu. Tapi apakah di luar sana benar-benar ada ibu yang sempurna/

Anehnya nih, sekesel-keselnya jadi ibu kok Chi sangat-sangat menikmati profesi ini ya? Chi gak malu untuk bilang "saya seorang ibu rumah tangga dengan 2 orang anak yang ganteng & cantik"

Bahagia... banget melihat mereka tersenyum, tertawa apalagi ketika mereka meluk bundanya, peduli ketika bundanya sedang repot, sakit atau sedang membutuhkan bantuan, pokoknya susah deh buat Chi gambarin disini seperti apa rasanya. Malah Chi kadang suka menyesal karena udah marahin mereka. Dibalik segala kenakalan mereka, mereka itu tetep malaikat kecil Chi. Ga akan tergantikan. Gak apa-apa deh harus berkurang kebebasannya. Bahkan kalo ditawarin kerja lagi dengan segala kenikmatannya, sejak punya anak chi selalu bilang "Enggak deh makasih udah keenakan ngurus anak"

Ternyata punya anak & mengurus anak itu nikmatnya luar biasa!!

Continue Reading
4 komentar
Share:

Semua Lagi Pada Sakit

Lagi pada sakit nih semua. Ayah sakit, Bunda sakit, Keke & Nai juga sakit. Batuk-pilek. Malah Naima sempet diare dulu selama beberapa hari, gak mau makan. Jum'at kemarin sempet muntah-muntah di sekolah. Mungkin karena udah beberapa hari perut kosong, trus pas di sekolah tumben-tumbenan minta susu.

Sebetulnya sih gak mau kasih. Abis perutnya belum ke isi apa-apa, tapi udah minta susu. cuma kasian aja ngeliat dia lemes gitu. Akhirnya Chi kasih. Abis 1 kotak besar. Udahannya, gak berapa lama kemudian dia muntah-muntah. Duh kasian banget ngeliatnya. Apalagi Naima sampe nangis.

Malemnya badan Nai panas. Sempet bingung karena besoknya Keke bakal ada acara wisuda. Alhamdulillah, besok paginya udah turun panasnya. Makannya juga tiba-tiba aja jadi nafsu lagi. Sarapannya banyak. Tapi siangnya lemes lagi . Giliran sorenya Ayah yang agak sedikit demam.

Dan hari ini giliran Keke yang panas badannya. Duh! Mudah-mudahan aja cepet pada sembuh semuanya ya..

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Barusan Mati Lampu

Tadi baru aja mati lampu. Gak lama sie... cuma sekitar 10 menitan. Tanda-tanda bakalan byar-pet lagi kah? Aduh jangan sampe deh...

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Jumat, 20 Juni 2008

Melukis Lagu

Dapet ide ini waktu mampir ke blog Nadya. Chi pikir boleh juga nih idenya untuk dipraktekin ke anak-anak. Cuma gak 100% di contek sie , sedikit di modifikasi.

Kalo Nadya kan di setelin lagu-lagu sama bundanya, trus Nadya diminta menggambar dengan speed sesuai irama lagu. Kalo lagunya lagi cepet, corat-coretnya juga cepet. Lagunya lambat, corat-coretnya lambat. Kalo nadanya tinggi, gambarnya coretannya ke atas, nadanya rendah, gambar menurun. Kira-kira seperti itu lah...



Kalo Keke & Nai agak beda. Gak setel lagu (maklum deh DVD sama tape di rumah lagi rusak ). Tapi Chi sama Nai nyanyi, Keke yang gambarnya. Gambarnya sesuai dengan lagu yang dinyanyiin. Misalnya pas lagi nyanyi lagu 'Kereta Api', Keke menggambarnya sesuai dengan isi lagu itu. Waktu itu Keke ngegambar kereta api.


Trus waktu kami nyanyi lagu 'Cicak', Keke juga gambar cicak (mirip gak gambar cicaknya?).


Terakhir kami nyanyiin lagu bintang kecil. Keke gambar bintang, orang sama rumah. Chi lalu minta dia untuk bercerita tentang gambarnya. Kata Keke, "Ini gambar Keke lagi di luar rumah, lagi liat bintang". Waktu Chi tanya kenapa bintangnya cuma titik-titik. Keke dengan polosnya jawab, "Ya iyalah... kalo kita liat bintang kan kayak titik-tik bun." Walah... bener juga ya jawabannya


sumber: http://sekolahnadya.blogspot.com/2008/06/melukis-lagu.html

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Kamis, 19 Juni 2008

Nama Saya Badut


Susah-susah gampang mengajarkan Keola membaca. Gak bisa dengan 1 metode aja, bisa bosen dia. Tapi diantara beberapa metode dia paling cocok dengan metode SUKA-SUKA. Kenapa dinamain suka-suka, ya... karena metodenya sesukanya. Maksudnya sekreatif mungkin aja gitu loh... ngarang-ngarang sendiri.

Seperti 2 malam yang lalu. chi ambil 1 lembar kertas hvs. Tulis di bagian atas dengan kalimat Nama saya badut. Chi lalu minta sama Keke untuk membacanya kalo udah selesai nanti akan keluar gambar.

Keke semangat membacanya. Walaupun harus banyak dibantu terutama dibagian penggabungan 2 suku kata. Masih banyak yang dia bingung.

Setelah 1 kalimat itu tertebak, Keke langsung tersenyum (berarti dia seneng tuh). Chi lalu menggambar badut. Supaya belajar membacanya gak selesai begitu aja, chi menulis beberapa bagian dari gambar badut yaitu mata, topi, kaki & baju.

Setiap dia selesai membaca 1 kata, Chi minta dia menarik garis ke gambar badut disesuaikan dengan kata-katanya. Cukup simpel belajar bacanya tapi bikin Keke jadi seneng.

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Keke Gak Mau Nari

Hari Sabtu besok (21/6), sekolah Keke bakal ngadain acara perpisahan. Semua murid di Al-alaq dapet bagian, ada yang nari ada yang nyanyi. Keke & teman-teman sekelasnya kebagian menari.

Dari awal sebenarnya Chi udah gak yakin kalo Keke mau nari. Kalo di sekolah sie emang dia semangat. Tapi Keke kan gitu, kalo ketemu orang atau suasana baru dia suka malu-malu dulu. Dan malu-malunya lama banget. Sering acara udah mau selesai dia baru 'on'. Jadi akhirnya dia sering merasa gak puas.

Untuk acara perpisahan, Chi juga khawatirkan begitu. Karena acaranya gak diadain di sekolah, tapi di hotel Horizon, Bekasi. Tuh kan suasana baru! Belom lagi walaupun dia udah kenal sama teman-teman & guru-guru di sekolah tapi pastinya disana nanti akan ada banyak orang tua murid. Dan itu artinya dia akan bertemu dengan orang-orang baru.

Sekarang aja nie udah 2 hari terakhir kan (dari kemarin) latihan untuk perpisahan. Kemarin latihan nari, hari ini latihan wisuda. Dua-duanya mogok!! Kemarin-kemarin narinya udah semangat, tapi mungkin karena kemarin susana di sekolah udah agak sedikit beda. Semua anak playgroup gak pada berseragam, orang tua yang nonton kemarin itu agak banyakan. Trus mainan di aula sekolah pada disingkirkan, karena tempatnya kan di pake buat latihan. Walaupun berangkat ke sekolah yang sama, tapi karena menemukan 'suasana' yang sedikit berbeda langsung deh Keke ogah-ogahan lagi narinya.
Chi juga gak bisa paksa dia. kalo dipaksa bisa-bisa dia nangis. Trus malah kapok.

Tadi juga gitu. Pas latihan wisuda. Kalo kemarin Chi rada berhasil ngebujuk dia, walaupun harus ketinggalan setengah tarian (baru semangat di tengah-tengah). Tapi kalo wisuda ini, dari Chi nya sendiri udah gak yakin Keke mau. Soalnya tiap-tiap anak yang di wisuda harus maju sendiri-sendiri ke panggung, begitu namanya di panggil. Waduh nari yang rame-rame aja (+/- 20 anak) dia ogah-ogahan. Gimana harus maju sendiri? Kayaknya Chi cuma bisa pasrah sambil ngucapin basmalah, berharap di hari-H nanti tiba-tiba aja ada keajaiban Keke berani.

Untuk menimbulkan keberaniannya, macem-macem usaha yang Chi lakuin. Dari mulai ngomong baik-baik sampe mengiming-imingin. Tapi untuk masalah iming-iming Chi bilang sama dia kalo Chi baru akan kasih setelah dia berani. Karena kalo Chi kasih duluan, Chi khawatir dia cuma mau hadiahnya. Setelah itu lupa deh sama janjinya. Paling enggak sih selama beberapa hari terakhir ini Chi lebih menjaga lagi perasaannya, jangan sampe dia ngambek berkepanjangan deh. Apalagi untuk urusan sekolah. Phuih... bener-bener susah-susah gampang.

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Hasil Karya Keola


Waktu ambil rapor kemarin, guru di sekolah Keke membagikan hasil karya para muridnya selama belajar di sekolah. Sampe di rumah Keke pengen majang semua hasil karyanya. Yang jadi korban pertama adalah pintu kamarnya. Karena pintu kamarnya gak bisa nampung semua hasil kamar, akhirnya merembet deh ke dinding kamar. Jadi tambah rame aja nih kamarnya

Continue Reading
2 komentar
Share:

Selasa, 17 Juni 2008

Target Belajar Selama Liburan

Liburan panjang telah di mulai. Sekitar 1 bulan lamanya (baru masuk lagi tanggal 21 Juli). Belum ada rencana mau liburan kemana-mana. Tapi Chi berencana membuat target belajar untuk anak-anak.

Targetnya gak mengikat. Tercapai ya syukur, belom tercapai ya terus di coba. Kenapa gak mengikat, karena Chi emang ingin selalu menerapkan konsep bermain sambil belajar. Lagipula tiap anak kan berbeda. Walaupun Chi merasa tau bagaimana kelebihan & kekurangan anak-anak, tapi terkadang semua tergantung situasi & kondisi. Apalagi ini kan liburan suka lebih banyak gannguan biasanya

Untuk Keke targetnya adalah belajar membaca. Untuk huruf sih udah banyak yang dia tau. Kalo mengeja per suku kata juga dia udah banyak yang bisa. Tapi begitu menjadi kata dia masih banyak bingungnya. Misalnya gini, kalo chi kasih kata buku. Dia akan dengan jelas mengeja 'b a -- ba! b u -- bu!' Udah gitu bukannya langsung bilang buku tp dia langsung keliatan bingung deh.

Untuk Nai, Chi akan menambah koleksi lagu-lagunya. Nai tuh lagi seneng-senengnya nyanyi. Sekarang kalo nyanyi suaranya lantang banget deh. Jadi Chi mungkin akan menambah koleksi lagu anak-anaknya. sama chi juga akan mengajarkan angka dari 1-5. Sebenernya 1-4 dia mulai lancar, tapi kalo lagi main-main suka banyak di salah-salahin. Jadi coba dimantepin aja dulu deh.

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Semalem Tidur Jam 1/2 1

Semalem Chi tidur jam 1/2 1. Bukan hal yang aneh sih sebenernya. Rasanya sejak punya anak , Chi & Kak aie udah mulai lupa tuh gimana rasanya bisa tidur cepet.

Tapi sekarang sih masih mending. Selambat-lambatnya anak-anak sekarang jam 11 malem udah tidur. Yang paling parah tuh kira-kira setahun yang lalu. Kalo belom jam 1 malem, mereka tuh belom tidur. Malah kadang-kadang bisa jam 2 atau 3 pagi baru tidur. Bangunnya sih udah pasti siang. Jadi kalo diitung jam jumlah jam tidurnya sih masih termasuk cukup. Cuma ngaco aja, lain daripada yang lain.

Dan yang paling berat waktu bulan puasa tahun lalu. Kalo anak-anak tidurnya jam 2 atau 3 kita milih gak tidur dulu. Abis nanggung sebentar lagi sahur. Capek banget sih.. Tapi pasti akan lebih cape kalo kita udah tidur cuma sebentar trus kebangunin lagi. Jadi mending nunggu sahur dulu, baru tidur. Kalo pun mau tidur, paling tidur-tidur ayam gitu deh (gimana tuh tidur ayam. Hehe...)

Pas bulan Februari kemarin Keke kan mulai sekolah. Sejak itu tidurnya jadi lebih cepet. Tapi supaya gak kaget 2 minggu sebelum sekolah kita ajarin bangun pagi. Biarpun tidurnya lewat tengah malem, selambat-lambatnya jam 7 pagi udah harus bangun. Awal-awalnya perjuangan berat banget. Gak cuma buat Keke tapi juga buat kita semua. Alhamdulillah lama-lama terbiasa juga. Sekarang anak-anak udah gak terlalu malem lagi tidurnya.

Walaupun anak-anak udah gak terlalu malem, Chi & Kak Aie tetep aja suka larut tidurnya. Biasanya kalo gak nonton tv ya ngeberesin kamar. Soalnya kalo ada anak-anak mana sempet ngeberesin kamar. Kalo pun udah di beresin ya di berantakin lagi. Jadi paling aman emang nunggu anak-anak tidur dulu.

Tapi akibatnya... kami jadi mulai lupa gimana rasanya tidur cepet hehe

Continue Reading
2 komentar
Share:

Senin, 16 Juni 2008

Mendadak Ke Bandung

Sabtu kemarin kami sekeluarga pergi ke Bandung. Rencana dadakan sebenernya. Soalnya hari itu kami ada rencana mau ke Rawamangun. Keke mau main PS sama Nara katanya (makanya dari pagi udah ngerengek minta cepet-cepet ke Rawamangun).

Tau-tau Abah ngajakin ke Bandung, mau jemput Om Adhi katanya. Itu juga paling pulang hari, gak nginep. Ya udahlah karena kami pikir gak nginep, kayaknya boleh juga ikut. Lagian udah lama juga gak ke Bandung (udah hampir 3 bulan).

Langsung aja mandi. Ternyata abis mandi Kak aie kasih tau kalo Papah sama Mamah berencana nginep 1 malem. Walah... langsung aja kita beres-beres baju. Terutama baju anak-anak. Rada heboh. Soalnya Chi itu kalo mau pergi-pergian apalagi kalo nginep pasti harus bener-bener siap. Terutama untuk keperluan anak-anak. Paling gak dari sehari sebelumnya lah. Ini malah mendadak.

Ambil sana-sini, beresin sana-sini berharap gak ada yang ketinggalan. Rada gak PD juga. Soalnya cuma bawa 1 travel bag kecil. Padahal biasanya suka bawa paling gak 1 travel bag besar walopun cuma nginep 1 hari. Mudah-mudahan gak ada yang ketinggalan, Chi berharapnya gitu.

Sampe Bandung, Keke & Nai sih langsung aja main sama sodara-sodaranya. Kangen juga kali mereka udah lama gak ketemu.

Tapi begitu menjelang sore Keke mulai agak rewel minta pulang. Alesannya sih dia pengen main PS. Padahal Ijal punya PS. Kami minta ke Ijal supaya pindahan PSnya. Karena Keke juga ngajak ke Vega, akhirnya kita ke Vega. Itung-itung nyenengin Keke deh, supaya gak rewel.

Kami perginya ke Vega BSM. Abis kata Adhi Vega yang di Ranggamalela cuma buka sampe jam 8 malem. Kami aja baru berangkat abis maghrib, jam 1/2 7-an. Kayaknya sih gak keburu. lagian Chi ada juga pengen ke Gramedia sih..

Di BSM kami mencar. Chi sama Nai ke Gramedia. Ayah, Keke, Ijal & Adhi ke Vega. Soalnya udah malem. Keke kalo di Vega pasti milihnya lama. Chi juga males di buru-buru kalo lagi di toko buku. Kalo mencar gini kan mendingan jadi sama-sama tenang & hemat waktu.

Sampe di rumah Keke langsung pengen mainin gamenya (beli game scooby doo - PS2). Ternyata TV di Naripan rusak. Gak bisa di pake buat PS. Mati-mati terus. Kalo pun tvnya gak rusak, PSnya juga gak bisa dimainin. Kayaknya sih harus dibersihin lagi dalemnya. Waduh... jadi deh Keke marah lagi.

Sepanjang malem Keke nangis. Kalo pun tidur itu karena kecapean. Kelamaan Nangis soalnya. Naima juga ikutan rewel. Selain terganggu sama nangisnya Keke, dia juga kegerahan. Bandung udah gak sedingin dulu nih!! Sebetulnya sih gak gerah-gerah amat cuma ya gak sedingin kamarnya. Sehari-hari Nai itu kan tidurnya suka dibuka bajunya (padahal kamar pake AC), di usap-usap punggungnya baru deh tidur. Jadi aja malem itu dia kegerahan. Keringetnya banyak... banget. Chi langsung ganti aja pake singlet. Itu pun setengah dibuka seperti biasa (cuma bagian dada & leher yang ketutup), diusap-usap baru deh dia tidur

Besoknya pagi-pagi anak-anak bangun dengan segernya. Begitu ditanya mau pada pulang gak? Mereka bilang gak mau. Kayaknya lupa sama keinginan semalem. Sebetulnya sih gak aneh kalo malem-malem anak-anak suka pada kepengen pulang kalo di ajak nginep-nginep. Mungkin karena udah merasa sepi aja. Mereka terbiasa tidur malem, sementara sodara-sodaranya terbiasa tidur cepet.

Gak kemana-mana hari Minggunya. Gak tau juga mau kemana, lagian Chi sama Kak Aie cape banget. Niat mau liburan eh... malah hampir semaleman gak bisa istirahat. Jadi aja kecapean. Tapi mau istirahat juga gak bisa, terlalu banyak gangguan terutama dari para krucil

Jam 5 sore kami semua pulang. Ternyata sepanjang jalan rame juga ya, padahal waktu jalan ke BSM perasaan sih sedikit banget mobil plat B. Tapi pas pulang jalanan rame juga.

Tadi pagi kami semua bangun agak siang. Chi sama Nai bangun jam 8. Kak Aie bangun jam 1/2 9. Keola malah lebih siang lagi hampir jam 1/2 11 baru bangun. Pada kecapean ternyata.

Continue Reading
2 komentar
Share:

Jumat, 13 Juni 2008

Bersyukur

Sebagai manusia sudah seharusnya kita bersyukur. Bersyukur atas segala yang di dapat, karena Allah pasti selalu memberikan yang terbaik untuk kita.

Tapi itulah kadang kita lebih sering ngedumel daripada bersyukur. Kalopun bersyukur biasanya kalo dapet rejeki besar aja. Betul gak :)

Padahal udah seharusnya ya kita bersyukur, termasuk untuk hal-hal kecil. Seperti kemarin waktu abis nganterin anak pulang sekolah. Pas mau ngambil kunci rumah dari tas, Chi lupa kalo di dalamnya ada HP. Hampir aja itu HP jatuh ke got, kalo gak langsung di tangkep. Dipikir-pikir memang hal sepele dari cerita ini. Tapi coba deh dipikir lebih dalem lagi. Kalo itu HP jadi nyemplung ke got. Bisa-bisa sekarang gak punya HP. Ok lah kalo cuma HPnya aja yang rusak, tapi gimana dengan data-data yang ada di dalemnya (no. telp, foto-foto, dll). Nah jadi ribet kan urusannya.

Jadi emang udah seharusnya kita selalu bersyukur. Alhamdulillah...

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Rapor Pertama Keola



Hari ini Keola abis terima rapor dari sekolah. Penilaiannya cukup bagus. kalo gak baik ya cukup (alhamdulillah gak ada yang kurang, malah banyak baiknya. Alhamdulillah...).

Paling yang diberi catatan adalah sifat Keke yang suka moody. Menurut gurunya Keke itu pinter, cepet nangkap setiap pelajaran hanya aja dia tuh mood-moodan. Kalo moodnya lagi bagus, dia semangat belajarnya (keliatan pinternya. Hehehe...). Kalo lagi jelek, ya males-malesan deh. Ngejawab juga gak mau. Gak pernah ngambek sih di sekolah, cuma males-malesan aja kalo moodnya lagi gak bagus.

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Kamis, 12 Juni 2008

Kepompongnya Mati

Udah lebih dari seminggu kepompong belum juga jadi kupu-kupu. Kami mulai curiga, kayaknya kepompongnya mati nih...

Kalo bener mati, ya agak kecewa juga sih. Berarti kita gak bisa ngeliat metamorfosisnya sampe jadi kupu-kupu.

Ambil positifnya aja deh setidaknya anak-anak udah tau apa itu kepompong. Udah lebih bisa menjabarkan seperti apa metamorfosis kupu-kupu. Mungkin kita bisa ngebahas kenapa kepompongnya bisa mati (yang ini belum dilakukan). Emang kalo dipikir-pikir selalu ada hal positif dari tiap kegagalan ya..

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Keola Masuk Siang!!

Sebenernya beberapa hari ini lagi pusing juga, masalahnya ketika Keke masuk TK nanti sekolahnya punya rencana untuk anak TK masuknya agak siang menjadi jam 9. Alasannya untuk tahun ajaran nanti siswanya meningkat pesat (bahkan masih ada yang waiting list). Jadi ada rencana untuk dipisah antara PG & TK.

Seneng sih kalo sekolahnya Keke banyak peminatnya, abis emang bagus sih. Cuma masalahnya Nai kan juga mulai masuk sekolah, kalo dipisah jadi bingung. Kalo mau dibawa dari pagi, Chi khawatir anak-anak bakal rewel karena kelamaan tunggu-tungguan. Di bawanya misah, gimana caranya. Gak ada orang lagi untuk jaga anak-anak. Duh pusing!!

Berharap rencana untuk memisahkan jam belajar gak jadi. Tapi mungkin gak ya?

Untung aja akhirnya ketemu solusi yang melegakan. Kalo sampe dipisah, Chi minta Kak Aie untuk nganterin Chi & Nai dulu ke sekolah (untung sekolahnya deket rumah). Abis itu Kak Aie pulang lagi buat ngurusin Keke trus nganterin Keke lagi ke sekolah. Pulangnya baru deh Chi, Nai, Keke sama-sama. Emang sih waktu Nai di sekolah jadi lebih panjang, sekarang sih Chi berharap aja mudah-mudahan Nai gak rewel nungguin aa' nya sampe pulang sekolah.

Continue Reading
2 komentar
Share:

Teman Baru Yang Bernama Friendster

Sebenernya sih agak malu ceritainnya abis ketinggalan jaman banget. Hehehe... Yup! Chi lagi punya keasyikan baru di friendster. Baru ikutan FS critanya. Ketinggalan banget kan?

Sebenernya sih tadinya gak tertarik ikutan FS. Cuma sering aja di tanya sama temen-temen, "lo ikutan friendster gak?". Kalo di jawab gak nanti ditanya lagi, "kok gak ikutan sih... ikutan deh asik loh bisa ketemu temen lama".

Sekali - dua kali masih bertahan untuk gak ikutan. Tapi lama-lama penasaran juga. Mulai deh buka-buka friendster (tapi belom ikut jadi anggota), liat profil beberapa temen lama. Eh, ternyata asik juga ya? Walaupun gak ketemu langsung, tapi kan seru aja bisa ngeliat seperti apa mereka sekarang melalui foto (ada yang berubah, ada yang enggak mukanya. Hihihi...) atau melalui profil mereka.

Mulai deh tertarik ikutan. Chi pikir kalo Chi bisa liat mereka, kenapa juga gak Chi tunjukkin foto Chi & kelurga (narsis nih. Hehehe....). Akibatnya karena keasyikan utak-atik FS, jadi lupa deh beberapa hari ini sama blog-blog kesayangan. Tapi hari ini udah mulai ngisi blog lagi. Kangen juga ternyata ya...

Continue Reading
2 komentar
Share:

Jumat, 06 Juni 2008

Bimbel

Bimbingan belajar atau bimbel sekarang ini udah kayak jamur kayaknya. Banyak banget!! Chi akhir-akhir ini suka mikir, kenapa sih kita harus bimbel? Kenapa sih gak cukup dengan sekolah aja?

Sebenernya bimbel itu bukan suatu keharusan sih... Tapi mungkin karena sesuatu hal jadinya bimbel itu menjadi seperti sebuah keharusan. Kalo menurut pendapat Chi itu karena kita merasa gak PD kalau mau menghadapi UN hanya berbekal ilmu dari yang kita dapat di sekolah formal saja.

Masalahnya ketika jaman SMA dulu (kira-kira 10 tahun yang lalu lah...), Chi juga ikutan bimbel waktu mau mengahadapi EBTANAS. Alasannya waktu itu sih karena mau ujian, jadi biar lebih mantep.

Tapi setelah udah jadi orang tua, jadi mikir sendiri dimana letak kesalahannya ya? Kalo harus sekolah formal juga, bimbel juga itu kan dobel-dobel jadinya. Dobel bayaran (apalagi dua-duanya tuh gak murah), dobel waktu juga (berjam-jam ngabisin waktu di sekolah, masih di tambah lagi dengan bimbel? Kasian juga ke anak-anak jadinya).

Kalo menurut pengalaman Chi kenapa kita jadi tidak PD kalau gak ikut bimbel karena soal ujian sama yang kita pelajarin di sekolah gak nyambung... Maksudnya di sekolah dalam menyelesaikan suatu soal kita dituntut untuk menyelesaikannya secara step by step. Sementara begitu ujian dikasihnya pilihan ganda.


Ikut bimbel lumayan menolong, karena di bimbel kita di ajarin jalan pintas untuk menyelesaikan soal yang rumit sekalipun. Jadi lumayan menghemat waktu, karena soal pilihan ganda kan gak penting caranya kita dapet jawaban dari mana yang penting bener (mau ngitung kancing juga boleh).

Chi kurang tau pasti apakah jaman sekarang masih seperti itu (keliatannya masih ya?). Tapi kalau masih... ya gak heran deh kalo bimbel pada akhirnya jadi semacam kegiatan wajib terutama bagi para siswa yang mau ujian.


Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Kamis, 05 Juni 2008

Asma

Waktu kecil Nai lumayan sering kena batuk-pilek. Dsa udah memperkirakan kalo dia itu kena asma. Hanya saja karena asma itu kan penyakit genetik, jadi harus ada turunan dari keluarga dulu. Kalo gak ada dsa akan mencari kemungkinan penyakit lain.

Dari dulu Chi cuma Chi pikir turunannya itu kalo ada salah satu dia antara orang tua yang kena asma, ada kemungkinan anaknya juga bakal asma. karena Chi & kak Arie gak ada asma, makanya waktu di tanya sama dsa ada riwayat asma di keluarga kami jawabnya gak ada.

Sampe satu hari, chi nonton acaranya Oprah di metro tv. Lagi ngebahas tentang penyakit kanker sih sebenernya, tapi yang menarik dokter di acara itu mengatakan bahwa kanker itu penyakit genetik. Dan kalo mau tau apakah kita ada riwayat kanker di keluarga apa kita bisa melakukan tes (nama tesnya lupa). Dan ternyata walaupun orang tua kita mengidap kanker, bisa jadi kita akan mengidap kanker apabila di dalam riwayat keluarga besar kita ada yang mengidap kanker.

Setelah diinget-inget tantenya Kak Arie itu ada yang kena asma. Makanya waktu Naima pilek-batuk lagi, Chi tanya tentang hal ini ke dokternya. Dokter bilang bisa jadi, asal tantenya ini adalah saudara kandung (maksudnya keluarga sedarah gitu loh...). Tantenya Kak Arie ini adalah adik kandung mamah (orang tua Kak Arie). Ya udah deh sejak itu Naima dipastiin kena asma.

Agak gimana gitu perasaan Chi waktu tau Naima kena asma. Soalnya gak tau banyak juga tentang asma. Tapi menurut dsa nya gak ada yang perlu ditakutin, selama kita bisa memanagenya. Asma itu seperti alergi, jadi harus dicari sendiri pemicunya. Kalo udah tau, ya harus dihindarin. Insya Allah kalo kita selalu hindarin asmanya gak akan kambuh.

Kalo kami perhatiin sih kayaknya Nai itu alergi debu, sama kayak bundanya. Sekarang sih kita lebih hati-hati aja, lebih rajin bebersih. eh tapi bukannya dulu gak rajin loh... Cuma lebih rajin aja sekarang... Alhamdulillah sih sekarang Nai udah jarang banget sakit. Gak kayak dulu, bisa 1-2 kali dalam sebulan.

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

You've Got A Friend

Ini lagu terfavorit sepanjang masa. Sampai kapanpun sepertinya Chi suka banget sama lagu ini.
Bagi Chi, memiliki teman tidak harus banyak-banyakan. Tetapi, yang penting saling mengerti. Tidak hanya saat bersenang-senang. Ya meskipun tentu aja semakin bahagia kalau punya teman yang saling mengerti dalam jumlah banyak

When you're down and troubled
And you need some loving care
And nothing, nothing is going right
Close your eyes and think of me
And soon I will be there
To brighten up even your darkest night
You just call out my name
And you know wherever I am
I'll come running to see you again
Winter, spring, summer or fall
All you have to do is call
And I'll be there
You've got a friend
If the sky above you
Grows dark and full of clouds
And that old north wind begins to blow
Keep your head together
And call my name out loud
Soon you'll hear me knocking at your door
You just call out my name
And you know wherever I am
I'll come running to see you
Winter, spring, summer or fall
All you have to do is call
And I'll be there
Ain't it good to know that you've got a friend
When people can be so cold
They'll hurt you, and desert you
And take your soul if you let them
Oh, but don't you let them
You just call out my name
And you know wherever I am
I'll come running to see you again
Winter, spring, summer or fallAll you have to do is call
And I'll be there
You've got a friend

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Rabu, 04 Juni 2008

Tik... Tik... Tik... Bunyi Ujan

Satu lagi lagu favorit terbaru Naima

Tik... tik... tik... bunyi ujan
Tik... tik... tik... bunyi ujan
Tik... tik... tik... bunyi ujan
Tik... tik... tik... bunyi ujan

Kaset rusak? Ya gak lah... Tapi emang Naima baru bisanya segitu... diulang-ulang terus gak putus-putus tunggu sampe dia bosen aja baru brenti. Hihihi....

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Belajar Telepon Ayah

Keke : "Bun, nomer telpon ayah berapa? Keke mau belajar telpon ayah"

Chi lalu nulis nomer telpon ayah ke secarik kertas. Yang Chi kasih nomer telpon kantor.

Bunda : "Ke, tau gak ini nomer berapa aja?"

Keke lalu menjawabnya dengan lancar dan benar
Bunda : "Nanti kalo Keke abis pencet nomernya, trus kalo ada orang yang bicara tapi bukan suara ayah Keke harus bilang 'selamat sore, bisa bicara dengan bapak arie'. Kalo orangnya tanya 'ini siapa?' Keke jawab 'dari keke ya'. Ngerti kan?"
Keke : "Iya ngerti"

Penasaran Chi perhatiin dia mencet nomer. Bener sih mencetnya & nyambung. Tapi lucunya waktu orang di seberang sana 'mungkin' bilang halo kata pertama yang Keke ucapin adalah 'Ini siapa?'

Mungkin karena orang di kantor ayah bingung dengan kata-kata Keke, atau bisa jadi ini pengalaman pertama Keke nelpon sendiri jadi masih agak takut-takut & grogi jadinya abis itu dia langsung lari ke Chi trus bilang "Bunda aja ah yang telpon".

Hahaha.... Gak apa-apa deh namanya juga baru pertama. Yang penting dia mulai ada keberanian, paling enggak dia udah bisa mencet telponnya dengan benar & tersambung

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Hanya Satu

Naima juga lagi suka sama lagu ini, liriknya seperti ini...

Hanya satu pintaku
tuk memandang langit biru
dalam dekap seorang ibu

Hanya satu pinta ku
tuk bercanda dan tertawa
di pangkuan seorang ayah

Apabila ini
hanya sebuah mimpi
ku selalu berharap
dan tak akan terbangun

Hanya satu pinta ku
tuk memandang langit biru
di pangkuan ayah dan ibu

Continue Reading
4 komentar
Share:

Cicak

Naima seneng... banget nyanyiin lagu cicak. gak pagi, siang, sore, malem. Dimanapun & kapanpun deh (perasaan kayak iklan yah kalimatnya?) Tapi karena baru belajar ngomong, jadi ya lucu aja denger kata-katanya. Kalo untuk nada sih boleh lah... gak meleset-meleset banget.
Cicak-cicak dingdingding
Diam-diam ayap
Ekok amuk
Ap! akap

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Ketrampilan Itu Wajib

Hari Minggu kemarin ngbrol tentang HS lagi sama Kak Aie. Kami berdua sepakat apapun pendidikan yang akan kami pilih nanti entah itu HS atau sekolah formal, kami ingin anak-anak mempunyai paling tidak 1 ketrampilan.

Karena menurut kami apabila kita tidak mempunyai ketrampilan apa-apa hanya mengandalkan ijazah agak sulit bagi kita untuk mencari kerja. Pengangguran makin banyak aja nih... Paling tidak dengan menguasai ketrampilan anak-anak Insya Allh akan lebih mandiri.

Untuk langkah awal, kami berencana ingin mengkursuskan keola ke kursus melukis/menggambar. Bukan kami ingin memaksakan anak untuk menjadi pelukis, tapi karena kami lihat Keola hobi sekali menggambar. Lumayan bagus untuk anak seumur dia menurut kami, jadi kenapa hobinya ini gak kami salurkan aja? Kalo pun ke depannya nanti dia ternyata gak berminat dengan dunia lukis, tapi ada minat lain ya... gak apa-apa. Silahkan aja. Selama itu positif, kami pasti dukung.

Untuk Naima, kami juga ingin memasukkan dia ke kursus balet. Abis seneng banget lenggak-lenggok. tiap denger lagu pasti joget-joget, malah kadang suka nyanyi-nyanyi sendiri sambil joget.

Sebetulnya kami juga pengen masukin anak-anak ke kursus nyanyi sih. Habis mereka juga hobi nyanyi. Keola malah menurut kami bagus kalo dia menyanyi, Naima juga bagus walopun masih banyak kata-kata yang sepotong-sepotong. Maklum deh baru belajar ngomong Ya udah deh... kami gak akan maksa kalo anaknya gak mau..

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Selamat Pagi Princess...

Entah dapet ide dari mana, sejak kelahiran anak pertama Chi selalu menyapa anak-anak Chi terutama ketika mereka baru bangun tidur seperti ini "Selamat pagi/siang/sore/malem ganteng/cantik/princess/raja kecil..."

Tapi ternyata efeknya bagus ya buat anak-anak, mereka terlihat seneng kalo disapa seperti itu. Malah lucu aja kalo melihat mereka menyapa satu sama lain ketika bangun

"Selamat pagi/siang/sore/malam ganteng/cantik/princess/raja kecil..."

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Cheaper by The Dozen

Hari minggu kemarin nonton film Cheaper by The Dozen di Global TV. Sebenernya sih udah pernah nonton film ini sebelumnya, tapi ya gitu deh... semenjak ada anak yang namanya nonton tuh jarang full & konsen. Perhatiannya terpecah terus. Kemarin juga waktu nonton lagi film ini gak bener-bener fokus. Mau nonton malem, kadang udah ngantuk.

Film ini kurang lebih menceritakan tentang suka-duka sebuah keluarga yang memiliki 12 anak. Wow...!!! punya 1 atau 2 anak aja kadang repot gimana punya 12 anak ya...

Tapi yang mau Chi tulis disini ada Chi tertarik banget waktu adegan terakhir ibu di film itu menulis bahwa ketika mereka baru berkeluarga mereka membawa sejuta teori, tetapi kenyataannya mereka membesarkan 12 anak tanpa teori.

Jadi inget pengalaman sendiri. Memang sih chi gak punya anak sampe 12. Tapi ketika hamil pertama Chi juga banyak sekali mencari informasi baik melalui internet, dan beraneka ragam bacaan.
Menurut Chi teori itu penting gak penting. Menjadi penting karena kita juga harus tau seperti apa sih kehamilan & mengasuh anak yang benar? Kalo kita udah di bekali dengan bermacam ilmu tentang parenting, biasanya kita gak akan terima begitu aja setiap informasi yang kita dapatkan dari orang sekitar. Maksud Chi bukannya Chi gak percaya dengan informasi yang mereka berikan, tetapi terkadang gak semua info yang kita dapat itu benar. Ada yang berdasarkan mitos belaka (kalo Chi pribadi sih gak percaya tuh sama mitos-mitosan soalnya). Atau bisa juga kita terima info yang salah dari orang lain.

Di bilang gak penting karena kalau kita terlalu berpegang pada teori akhirnya juga suka pusing sendiri. Misalnya untuk perkembangan bayi, kalau menurut teori pasti akan disebutin umur sekian anak sudah bisa apa saja. Padahal dalam kenyataannya belum tentu. Setiap anak berbeda-beda. Yang penting di lihat aja batasan-batasan, atau apabila ada tanda-tanda yang mencurigakan. Misalnya kalo sampe umur 1,5 tahun anak belum ada tanda untuk bisa berdiri rasanya patut di curigai.

Keola & Naima sendiri waktu bayi gak pernah merangkak. Kalo bener-bener berpatokan pada teori, wah bisa-bisa Chi stress banget ngeliat anak gak merangkak. Tapi sekali lagi anak itu berbeda-beda memang. Umur 11 bulan keola udah bisa berjalan. Naima agak lama, umur 18 bulan baru bisa jalan. Tapi urusan ngomong, Naima duluan. Memang bener-bener deh tiap anak itu beda. Dan seperti kata film cheaper by the dozen, membesarkan anak ternyata gak ada teori yang pasti, seumur hidup kita akan terus belajar & belajar. Jadi siapkah kita untuk belajar?

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Selasa, 03 Juni 2008

Bunda, Emut Akit...

Kalo Naima itu lebih tertarik sama binatang. sekarang-sekarang ini dia lagi tertarik ngamatin semut. Dia pernah ketawa-ketawa sendiri perhatiin seekor semut yang mondar-mandir di meja makan sekolahnya. Kalo lagi perhatiin barisan semut dia bisa asik sendiri deh, ketawa-ketawa, ngajak ngobrol, seru sendiri aja.

Mungkin karena tertarik sama binatang, dia itu berani banget deketin binatang. Kadang ngeri juga kalo gak di awasin. Kayak misalnya pas dia lagi ngamatin barisan semut, kalo kita gak ngawasin bisa-bisa dia pegang-pegang. Kalo semutnya semut api kan repot tuh!

Tadi ada seekor semut mati di lantai deket kamar mandi.

Naima : "Bunda... ini iat!" (Bunda sini liat!)
Bunda : "Kenapa Nai?"
Naima : "Ini, emut akit ya?" (Ini semut sakit ya?)

Naima lalu mengambil semut itu trus di taro di telapak tangannya

Bunda : "Ini bukan sakit, tapi mati. kasian ya?"
Naima : "Iya, cian"
Bunda : "Ya udah.. Naima tidur siang dulu yuk.."
Naima : "Dadah emut..."

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Cita-Cita Keke Apa?

Dulu kalo ditanya cita-cita kita mau jadi apa, kayaknya jawabannya itu hampir seragam ya... mau jadi dokter, pilot, arsitek, guru. ya... kira-kira seperti itu lah... Sekarang jawaban tentang cita-cita udah lebih beragam. Dari mulai jawaban cita-cita klasik seperti jawaban kita kecil dulu, sekarang udah lebih berkembang lagi. Mau jadi artis, pelukis, penari sampe presiden juga ada.

Tadi Chi tanya, Keke cita-citanya mau jadi apa. Keke bilang dia mau jadi orang yang suka nulis. Chi pikir maksudnya pengarang, tapi dia bilang bukan. Dia tetap ngotot cita-citanya adalah menjadi orang yang bisa nulis bukan pengarang.

Memang sih kayaknya terlalu dini bertanya tentang cita-cita kepada Keke. Kalo pun ditanya jawabannya masih suka berubah-ubah (pernah dia bilang pengen jadi supir taxi). Jadi untuk jawabannya tadi chi pikir karena sekarang ini dia lagi getol-getolnya belajar menulis, makanya dia bilang kalo cita-citanya mau jadi orang yang suka nulis tapi bukan pengarang. Chi rasa itu juga karena dia belum ngerti arti pengarang itu apa..

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Kucing Bertelur?

Keke : "Bun.. Keke tau binatang apa aja yang bertelor selain kupu-kupu. Ada ayam, burung sama kucing"
Bunda : Loh kok kucing bertelor Ke?"
Keke : "Iya lah... binatang kan sebelum jadi binatang jadi telor dulu.."
Bunda : "Ya gak semuanya atuh Ke... Kalo ayam sama burung iya bertelor. Tapi kalo kucing itu beranak" (Chi jelasinnya sambil ngikik)
Keke : "Beranak itu apa sih?"
Bunda : "Beranak itu kayak manusia. Kalo ibu hamil kan keluarnya langsung anak bukan telor. Nah kucing juga gitu. Itu namanya beranak"
Keke : "Oh... gitu... Tapi kenapa sih bun yang ngelahirin itu cuma perempuan. Trus kalo laki-laki gimana?"

Waduh... pertanyaan yang agak bingung nih jawabannya. Cuma nyengir aja. Untung aja Keke kali ini gak maksa harus jawab. Hehe...

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Metamorphosis Kupu-Kupu


Walaupun ulat yang sedang kami amati belum jadi kupu, tetapi paling tidak sudah ada 1 ilmu baru yang anak-anak dapatkan. Mereka bisa tau apa itu kepompong. Kalo kemarin-kemarin ketika Keke bertanya kupu-kupu itu datangnya dari mana, kami agak sedikit sulit menjelaskan. Terutama pada bagian kepompong. Mungkin karena Keke sendiri belum pernah tau yang namanya kepompong, denger namanya saja baru apalagi liat bentuknya. Jadi mungkin agak sedikit sulit untuk dia bayangkan walaupun kami merasa sudah menjelaskan dengan jelas.

Continue Reading
10 komentar
Share:

Mati Lampu Lagi...!!!

Aduh... akhir-akhir ini sering banget deh mati lampu. Bisa 2-3 hari sekali, mending kalo sebentar antara 6-8 jam tiap mati lampu. Walaupun berusaha sabar & selalu berusaha ceria di depan anak-anak, tetep aja dalam hati mah mangkel abis!!!

Tadi mati lampu lagi. Untuk ngisi kekosongan kami bermain peran dengan tema metamorphosis kupu-kupu sama bercerita ttg kucing bertelur?

Continue Reading
2 komentar
Share:

Senin, 02 Juni 2008

Si Unyil

"Unyil kok gak naik-naik kelas ya?" hehe... kira-kira gitu deh guyonan kita tentang si Unyil. Tapi biar gitu-gitu, waktu Chi masih kecil Unyil itu termasuk tontonan yang ditunggu. Ya iya lah, soalnya waktu kan TVnya baru ada TVRI aja. Hehe...

Setelah lama ngilang sekarang Unyil muncul lagi di trans7. Judulnya sih lebih keren, Laptop si Unyil. Lucunya lagi, sekarang Unyil ini juga jadi salah satu favoritnya Keola. Emang sih ceritanya yg sekarang menurut Chi lebih bagus, ada ilmunya gak cuma sekedar tontonan.

Sampai jumpa lagi... Merdeka (kata-kata Unyil jaman dulu. Hehehe...)

Continue Reading
2 komentar
Share: