Wednesday, July 31, 2013

Sop Buntut Hotel Borobudur vs Buatan Bunda

Hari Selasa kemarin Keke dateng ke ulang tahun temen sekolahnya di Bogor Cafe - Hotel Borobudur. Karena lagi bulan puasa jadi acara baru dimulai setelah buka puasa.

Kami sendiri belum pernah makan di hotel Borobudur. Jadi sebelum berangkat, Chi browsing dulu untuk cari tau, menu andalan apa yang ada di Bogor Cafe. Ternyata menu andalannya adalah sop buntut. Bahkan kelezatan sop buntut udah sangat melegenda. Haiyaaaahhh! Berarti Chi kemana aja selama ini, ya :p

Tadinya, Chi mau ikut nganterin. Tapi pagi-pagi sebelum sekolah, salah satu orang tua murid ngusulin untuk nyewa mobil jemputan sekolah aja. Biar anak-anak pergi sendiri tanpa orang tua. Paling kita patungan aja bayar ke supirnya. Chi setuju, lagipula Keke pasti seneng banget jalan bareng semobil sama teman-temannya.

Oot sedikit, sebetulnya di hari yang sama Chi juga dapet undangan dari Rinso lewat KEB untuk dateng ke acara bukber di Balai Kartini. Walopun Chi gak jadi ikut ke acara ulang tahun temen Keke, Chi juga mutusin untuk gak datang ke acara bukber Rinso walopun K'Aie udah kasih izin.
Ini pertama kalinya Keke pergi hanya dengan teman-temannya. Walaupun dalam hati Chi yakin Keke senang dan supirnya juga udah bisa dipercaya, tapi Chi pengen aja begitu Keke sampe pulang, Chi ada untuk nyambut dia :)

Balik ke cerita tentang sop buntut lagi ... Chi pun cerita ke Keke kalau di Bogor Cafe itu menu andalannya adalah sop buntut. Chi saranin untuk coba karena Chi tau kami sekeluarga suka dengan sop buntut. Udah gitu biasanya kalo makan di resto trus buat anak-anak makanannya itu enak, mereka suka tanya "Bunda bisa, gak bikinin kayak gini?"

Atau kalau kayak sop buntut, karena di rumah juga beberapa kali pernah bikin, biasanya Chi suka bandingin enakan mana sama buatan Chi. Maksudnya kalo ternyata menu yang di luar lebih enak jadi ada 'tantangan' untuk bikin yang lebih enak atau paling gak sama enaknya :D

Hampir pukul 10 malam, Keke pun sampe di rumah. Seneng banget keliatannya. Katanya acara ulang tahunnya seru. Dia juga cerita ngapain aja di sana. Ceria banget :)

Bunda : "Tadi Keke makan apa?"
Keke   : "Makan sama sop buntut."
Bunda : "Enak gak, Ke?"
Keke   : "Enak."
Bunda : "Enak aja atau enak banget?"
Keke   : "Enak aja."
Bunda : "Masa', sih? Kan, katanya sop buntut hotel Borobudur itu terkenal banget. Sama sop buntut buatan Bunda enakan mana?"
Keke   : "Enakan buatan Bunda."
Bunda : "Hehehehehe ... masa' sih?" *Dalam hati udah ge-er banget :p
Keke   : "Iya, beneeeeerrr ...."
Bunda : "Emang yang bikin sop buntut buatan Bunda lebih enak itu apa?"
Keke   : "Iya, kalau Bunda yang bikin, enaknya itu kalo ke kurang asin bisa tambah garem, kalo keasinan tinggal protes 'Bundaaaa, kok, keasinan?', sama bisa nambah dan makan berkali-kali kalo Keke mau hehehe."

Hadeeeuuuh ... kirain enaknya karena apa. Etapi tiap kali bikin sop buntut di rumah selalu laris manis, berarti beneran enak, kan. *Teteuuuuuppp muji masakan sendiri hehe

Continue Reading
92 comments
Share:

Saturday, July 27, 2013

Nai Kalo Lagi Manja ke Keke

"Ima kapan sekolah bareng Keke?"

Waktu Nai masih TK dan Keke udah SD, Nai sering banget nanya seperti itu. Sekolah mereka memang berbeda. Jadi sempet pisah sekolah selama 2 tahun.

Setelah Nai masuk SD, dia seneng banget bisa satu sekolah lagi sama Aa'nya. Dia kadang suka main atau nungguin Keke di depan kelas. Bukan karena Nai gak punya temen, lho. Temennya juga banyak cuma kadang pengen sama Aa'nya juga.

Foto-foto di bawah ini Nai kalo lagi manja ke Keke ...
Nai pengen ambil peci Keke
Seneng banget bisa pake peci Aa'nya
Setelah peci diambil lagi sama Keke, Nai jadi manja minta digendong
Nai akhirnya digendong sebentar sama Keke. Sebetulnya suka dilarang karena kan berat juga ngegendong Nai. Apalagi kalo Keke lagi bawa tas gitu yang isinya berat banget. Tapi Nai tetep aja suka manja sama Aa'nya. Udah gitu Kekenya juga mau aja kalo adeknya minta gendong

Tahun ini mereka pisah lagi. Keke mulai sekolah di gedung yang baru, sementara Nai masih di gedung yang lama. Jadi untuk sementara gak ada cerita lagi bermanja-manja di sekolah. Gak tau deh kalo tahun depan :D

Continue Reading
56 comments
Share:

Wednesday, July 24, 2013

Peci Hitam

Bunda : "Ke, Bunda gak mau di kelas 4 ini bermasalah terus sama peci, ya. Kalo sampe terulang lagi, Bunda biarin aja, deh, Keke dihukum dulu sama sekolah sampe kapok."

Keke mengangguk ....

Jadi ceritanya, di kelas 3 lalu Keke itu sering banget kehilangan peci hitamnya. Peci hitam yang wajib dipakai kalau upacara setiap hari Senin dan sholat berjama'ah setiap hari. Sebetulnya gak bener-bener hilang, sih. Seringnya ketinggalan, tapi Keke suka dengan entengnya bilang hilang. Padahal kalo dia mau cari di gudang atau tanya ke wali kelas biasanya ada. Lagipula semua pecinya udah dikasih tanda. Dari mulai dinamain sampe dikasih tanda kain di dalamnya.

Waktu masih kelas 1 dan 2 belum ada hukuman kalo gak pakai peci, tapi kelas 3 udah mulai ada hukuman. Kata Keke kalo gak pake pes sholat, setelah sholat disuruh istighfar sebanyak 100x. Tapi gak juga bikin Keke kapok. Malah pas kelas 3 pecinya lebih sering hilang daripada waktu eklas 1 dan 2. Hadeeuuuhh ...!
Kalo dirata-rata bisa 1 bulan sekali pecinya hilang. Kalo 1 peci hitam harganya 30 ribu-an, dikaliin setahun lumayan juga, kan. Chi memang gak pernah tanya ke wali kelas kalo peci Keke hilang. Chi selalu minta Keke tanggung jawab, tanya sama wali kelas atau cari di gudang. Tapi karena seringnya gak dia lakuin juga, akhirnya menjelang tahun ajaran berakhir Chi pun tanya ke wali kelasnya. Wali kelas janji akan bantu cariin. Besoknya pas pulang sekolah, Chi lihat di tasnya ada beberapa peci yang kata Keke udah hilang.

Tahun ini gak mau kejadian berulang, Chi udah peringatin Keke. Kayaknya harus lebih tegas lagi. Kalo hilang gak akan langsung Chi beliin. Alhamdulillah, sih, sekolah udah berjalan kurang lebih 2 minggu, peci hitamnya belom hilang. Tapi hari pertama udah ketinggalan tempat pensil, untung aja gak hilang. Trus hari berikutnya badge tanda kelas yang baru aja dibagiin untuk dipasang ke seragam udah hilang. Dan Chi harus beli lagi, karena badge yang udah dibagiin itu gak ketemu. Padahal tadinya gak harus bayar lagi, tapi karena hilang harus beli lagi 1 set seharga 24 ribu. Duh, Kekeeeeeeee ....! *Gregetan :p

Continue Reading
50 comments
Share:

Saturday, July 20, 2013

Ramadan di Indonesia itu Menyenangkan, Nak

Tahun lalu di postingan Keke dan Puasa, Chi menulis tentang tahapan-tahapan Keke mulai belajar menahan lapar dan haus mulai dari TK A hingga akhirnya dia bisa puasa full di kelas 3 SD.

Sebetulnya selain mengajak Keke-Nai untuk belajar menahan lapar dan haus, Chi juga berusaha mengajak mereka ngobrol kenapa harus berpuasa. Tujuannya supaya mereka gak cuma bisa menahan lapar dan haus aja nantinya tapi juga bisa menahan hawa nafsu, dan yang penting mereka mencintai Ramadan. Tentunya dengan bahasa yang sederhana, sesuai umur mereka.

Salah satunya adalah obrolan menjelang Ramadan beberapa waktu lalu ...
Bunda : "Insya Allah besok, kan, mulai puasa. Nai, Bunda minta kalo belom bisa puasa, makan jangan di depan A' Keke, ya."
Nai      : "Emang kenapa?"
Bunda : "A' Keke lagi puasa"
Nai      : "Tapi, kok, dulu Ima boleh makan di depan Keke? Padahal lagi puasa?"
Bunda : "Kalo tahun lalu, adek masih kecil. Ya, walopun A' Keke juga lagi belajar tapi Bunda milih dampingin A' Keke buat nyabar-nyabarin kalo lihat Adek lagi makan. Cuma sekarang, kan, Adek udah lebih gede. Udah bisa dibilangin, kan."
Nai      : "Iya."
Bunda : "Pokoknya kalo sampe keliatan makan di depan A' Keke, Ima yang Bunda tegur, ya. Apalagi kalo sampe A' Keke marah."
Keke   : "Bun, emang kalo lagi puasan gak boleh liat orang makan, ya?"
Bunda : "Ya, boleh aja. Cuma Keke udah kuat belom kalo liat adek makan di depan Keke?"
Keke   : "Belom, sih, hehehe."
Bunda : "Nah, itu maksud Bunda. A' Keke sekarang, kan, masih belajar. Jadi pelan-pelan. Sekarang belajar bisa nahan lapar-haus aja dulu dan lebih semangat dari tahun lalu. Pelan-pelan belajar sabar kalo ada yang makan di depan kita."
Keke   : "Emang kenapa harus sabar kalau ada yang makan di depan kita?
Bunda : "Inget, gak, obrolan Bunda yang gak semua orang mampu makan dan minum semaunya?"

Sebetulnya obrolan di atas masih berlanjut, tapi poin-poin tentang Ramadan yang Chi selalu obrolin berulang-ulang dengan Keke dan Nai seperti dibawah ini. Berulang-ulang bukan berarti mereka gak ngerti, hanya memang harus terus diingatkan karena kita yang dewasa aja masih harus terus diingatkan tentang kebaikan apalagi anak-anak. Dan senengnya seringkali suka terjadi diskusi yang nyenengin sama Keke dan Nai.

  1. Puasa mengajarkan kita untuk peduli dengan orang yang kurang mampu dan mengajarkan Keke-Nai untuk selalu bersyukur - Chi selalu ngingetin kalo Keke-Nai harus bersyukur masih bisa makan apa yang mereka mau apapun. Sementara di luar sana boro-boro mau milih makanan, untuk bisa makan sehari sekali aja seringkali gak tau bisa atau tidak.
  2. Mengajarkan untuk tidak berlebih-lebihan - Di nomor 1, Chi menulis kalo Keke-Nai alhamdulillah masih bisa makan sebanyak apapun mereka mau. Tapi bukan berarti Chi ngebolehin, ya. Chi tetep mengajarkan mereka untuk makan secukupnya. Jangan berlebih-lebihan apalagi sampe buang-buang makanan. Kembali lagi Chi mengingatkan untuk peduli dengan orang lain dan bersyukur.
  3. Saling menghormati dan bersabar - Nah, ini salah satunya berkaitan sama dialog di atas. Chi bilang ke Keke-Nai, sering kali kalo kita lagi makan terutama makan di luar, gak pernah terpikir apa orang sekeliling yang melihat atau lewat di depan kita udah makan atau belom? Tapi belom pernah ada satupun yang marah ke kita. Padahal bisa jadi ada salah satu diantara mereka yang 'ngiler' melihat makanan yang kita makan tapi bisa menahan sabar. Chi minta mereka pun belajar bersabar. Selapar dan sehaus apapun saat berpuasa jangan marah kalo ada yang makan di depan kita. Tapi karena saat ini Keke masih sangat belajar, jadi Chi minta Nai yang mengalah untuk ngumpet kalo mau makan. Nanti pelan-pelan belajar saling menghormati.
 
Masih banyak lagi yang Chi ajarkan ke Keke dan Nai, Pokoknya belajar dan terus belajar dengan suasana diskusi berusaha untuk tidak terlalu menggurui karena Chi sendiri juga terus belajar, kok. Termasuk tentang Ramadan.

Ada satu lagi topik tentang Ramadan yang Chi selalu obrolin sama Keke dan Nai, yaitu "Ramadan di Indonesia itu menyenangkan, Nak." Alasannya :

  1. Indonesia termasuk negara yang waktu siang dan malamnya selalu sama. Dari zaman dulu sampai sekarang puasa hanya berkisar 12 jam. Sedangkan di negara lain ada yang lebih dari 12 jam, tapi ada juga yang lebih pendek - Awalnya Keke dan Nai bilang "Asik, dong, kalo waktunya lebih pendek." Trus Chi tanya ke mereka kalo lagi di tempat dingin, biasanya yang paling sering mereka lakukan itu apa? Keke-Nai kompak jawabnya "Makan teruuuss!". Trus Chi minta mereka bayangin ada di udara yang dingin banget tapi gak boleh makan-minum karena lagi puasa. Mereka langsung bilang kalo itu gak enak :D
  2. Mayoritas penduduk Indonesia itu muslim, jadi enak puasanya karena rame-rame.Bukanya juga rame-rame hehe.
  3. Banyak makanan yang khas selama Ramadan, terutama takjil. 
 
Setuju, kan, kalo Ramadan di Indonesia emang enak? Keke-Nai juga bilang begitu. Kalo udah diajak ngobrol tentang Ramadan, Keke bisa lebih semangat puasanya. Nai walopun belom ikutan puasa juga paling gak ikut semangat kalo diajak ngobrol tentang Ramadan terutama Ramadan di Indonesia.Dan kalo udah gitu Chi minta mereka untuk berusaha tidak banyak mengeluh, justru banyak bersyukur.
Alhamdulillah puasa udah berjalan 10 hari, keliatan ada peningkatan dari tahun ke tahun baik itu Keke atau Nai. Peningkatannya nanti Chi ceritain. Insya Allah setelah Ramadan selesai :)

Oiya satu lagi, tahun ini gak ada pembicaraan tentang THR atau hadiah lebaran buat yang berpuasa. Gak ada alasan khusus, sih. Kalo dipikir-pikir Chi juga dulu gak dibiasain. Maksudnya, THR tetep dapet tapi bukan karena berpuasa. Biasanya sekedar berbagi kesenangan aja. Jadi mengalir aja, lah. Kalo nanti kepikiran mau kasih dan ada rezekinya, ya, kasih. Lagian Keke juga Nai gak minta, kok :)

Continue Reading
42 comments
Share:

Wednesday, July 17, 2013

Mempunyai Rumah Semudah Berhitung 123

Akhir-akhir ini kalo lagi internetan, Nai lagi suka lihat foto-foto kamar untuk anak perempuan di Google. Tinggal masukin kalimat "Girl Bedroom", keluar deh banyak gambar kamar anak perempuan yang lucu-lucu.

"Bunda, Ima mau kamarnya dibikin kayak gini."

"Bundaaaa, ini bagus, deh ..."

Begitu Nai selalu bilang setiap kali ada foto kamar yang dia suka. Biasanya Chi jawab, "Iya, Nak. Insya Allah kalo ada rezeki, ya."

Siapa, sih, yang gak pengen punya kamar tidur seperti yang diinginkan? Bahkan kalo perlu gak cuma kamar tidur tapi seluruh ruangan sesuai dengan yang kita mau.Ya, untuk saat ini karena satu dan lain hal Chi memang masih tinggal bersama orang tua. Tapi biar gimana tetep boleh, dong, menginginkan punya rumah sendiri.
Rumah itu seperti mencari jodoh, kata banyak orang. Dan Chi setuju banget. Harus ada rasa 'klik' dengan rumah yang kita pilih. Yang sering kali terjadi adalah cocok lokasinya tapi harga dan design rumah gak sreg, cocok harga tapi lokasi dan lingkungannya gak suka, dan banyak pertimbangan lainnya.PErnah, sih, sekali dapet yang 'klik' tapi ternyata perumahannya belom dibangun. Hadeuuh.

Mungkin pada akhirnya gak akan 100% kemauan kita akan didapat ketika mencari rumah, minimal mendekati, lah. Biar gak gampang pindah ke lain hati. Apalagi harga rumah sekarang, tuh, ckckck .... kayaknya cuma modelnya aja yang mengenal kata minimalis.

Rumah impian Chi kurang lebih seperti ini :

  1. Gak terlalu besar (kata K'Aie jangan besar-besar nanti cape ngepelnya hehe)
  2. Ada halaman (Pengennya halaman depan dan belakan, kalo perlu samping juga)
  3. Deket sama sekolah
  4. Gak terlalu bising
  5. Aman
 
Kalo sekarang ada yang mau kasih kita rumah gratis, tertarik, gak? Pasti banyak yang bilang mau, kan? Hari gini yang namanya gratis, apalagi rumah, siapa juga yang menolak? Apalagi rumah gratisnya itu senilai 600 juta. Wow!

Cuma  biarpun gratis bukan berarti dibagiin gitu aja ke semua orang yang berminat, dong. Tetep harus ada usahanya, dong. Tapi tenang aja, gak susah, kok, caranya. Bener-bener semudah kita berhitung 123. Untuk lebih jelasnya silakan lihat video dibawah ini, ya. Bahkan pengguna smartphone juga bisa ikutan. Pokoknya tonton dulu, deh, videonya.

Ini yang kedua kalinya Rumah123.com mengadakan program "Tebak dan Menangkan Rumah Gratis dari Rumah123.com". Kalo lihat caranya yang gampang banget, tinggal nebak, sayang banget kalo sampe gak ikutan, ya. Deadline sampe 3 September pukul 24.00 wib. Ikutaaaannnn, yuuukk!

Continue Reading
34 comments
Share:

Saturday, July 13, 2013

Mobile Internet Pada Anak Candu atau Hobi?

Kedua anak saya, Keke (9th) dan Nai (7th) lahir di era teknologi. Sebetulnya saya gak ingin anak-anak gagap teknologi, tapi mengingat banyaknya info yang saya dengar atau baca tentang bahaya teknologi bagi anak-anak, antara lain menjadikan anak malas, ancaman obesitas, terganggunya kesehatan mata, pornografi, dan lainnya, sempat membuat saya 'parno' dan tidak ingin mengenalkan teknologi kepada anak.

Waktu baru punya Keke, saya hanya mengenalkannya kepada televisi itupun dengan tayangan yang sangat dipilih dan waktu menonton yang terbatas. Sedangkan untuk teknologi lain tidak saya kenalkan sama sekali. Salah satu konsekuensinya adalah saya dan suami harus mengurangi kegiatan bermain video games yang menjadi kegemaran kami berdua. Setidaknya jangan bermain video games saat anak belum tidur.


Berawal dari video game


Sayangnya seketat apapun peraturan yang saya berikan, akhirnya 'kecolongan' juga. Karena Keke mulai mengenal game dari Om-nya. Bisa aja, sih, sebetulnya saya tetap memberikan larangan ke Keke, tapi setelah dipikir-pikir lagi kami memutuskan untuk mengenalkan. Alasannya banyak hal umumnya seperti mata uang yang memiliki dua mata sisi. Sisi mana yang mau kita diambil itu pilihandan ada usaha yang kita lakukan sekaligus meminimalkan sisi yang lainnya. Dan berkaitan dengan teknologi saya dihadapkan pada pilihan hobi atau candu?

Lagipula saya khawatir kalau terlalu melarang, anak-anak malah akan sembunyi-sembunyi melakukannya. Karena pada dasarnya keingin tahuan anak itu tinggi. Terbukti setelah Keke dan Nai mulai bisa berkomunikasi, mereka selalu bertanya 'kenapa' setiap kali mendapat larangan. Alasan itu penting.

Walopun begitu mereka tidak bebas begitu aja, ada rambu-rambu yang harus dipatuhi oleh anak-anak yaitu :

  1. Ada batasan waktu - Senin s/d Jum'at, sepulang sekolah (sekitar pukul 14.00) mereka boleh bermain sepuasnya sampai sore hari (sekitar pukul 17.00). Itu artinya mereka punya waktu bermain kurang lebih sekitar 3 jam. Kalau lagi libur, mereka boleh bermain agak lama.
  2. Kombinasi permainan - Saya selalu mengingatkan, walopun mereka punya waktu bebas untuk bermain, sebaiknya tidak terus menerus duduk untuk bermain game tapi kombinasiin dengan permainan fisik seperti lari-larian atau bersepeda. Permainan fisik itu ka seperti berolahraga. Atau kalau pun tetap ingin bermain game, pilihkan juga game yang mengajak pemainnya menggerakkan badan.
  3. Kewajiban harus diutamakan - Dalam waktu bermain itu ada waktunya untuk sholat, makan, dan mandi. Sehabis maghrib, mereka juga harus belajar. Dan itu gak bisa diabaikan. Tidak melaksanakan kewajiban, berarti tidak mendapatkan hak untuk bermain.
 
Keseharian mereka dalam bermain tetap diselingi dengan kegiatan bersepeda. Kadang mengendarai sepeda masing-masing, tapi kadang Nai pengen dibonceng sama kakaknya.

Selama ini, Keke dan Nai cukup tertib menjalankan rambu-rambu yang sudah diberikan. Walopun sesekali mereka lalai. Biasanya ketika waktunya belajar malam, kadang kalau siangnya terlalu cape bermain atau mereka lagi asyik nonton tv atau kegiatan lain, suka agak susah diajak belajar. Kalo udah begitu saya suka mengingatkan tentang hak dan kewajiban mereka. Lagipula kalo mereka tertib belajarnya, biasanya gak perlu memakan waktu lama. 1 jam juga cukup, setelah itu mereka boleh bermain lagi sejenak kalau belum mengantuk. Lalu saya suka ngingetin lagi, waktu untuk belajar dan bermain lebih banyak setiap harinya. Nanti biasanya mereka cengengesan dan mau belajar lagi :)


Mulai mengenal internet hingga smartphone


Walau kelihatannya sedang asik sendiri tapi sebetulnya mulut mereka juga asik ngobrol dan becanda-canda

Setelah sebelumnya mereka hanya bermain video game menggunakan konsol, lama-lama mereka mulai mengenal internet melalui komputer kemudian merambah hingga smartphone. Menakjubkan sebetulnya melihat anak-anak cepat sekali mengerti bagaimana menggunakan beraneka teknologi tersebut.

Walopun sudah merambah hingga smartphone, rambu-rambu yang diberikan tidak mengalami perubahan. Selain rambu-rambu untuk Keke dan Nai, sebagai orang tua kami juga melakukan hal-al berikut :

  1. Konsisten - Dalam menerapkan rambu-rambu kita harus konsisten
  2. Jangan gaptek - Perkembangan teknologi itu pesat sekali. Dan anak-anak  bisa dapat informasi dari mana saja. Saya aja beberapa kali mendapat info baru justru dari anak-anak. Dan saya tidak merasa malu untuk bertanya kepada mereka.
  3. Pegang password mereka - Keke dan Nai sudah punya blog, walopun mereka masih jarang-jarang menulisnya. Dan saya dan suami tau password mereka. Pernah suatu hari Keke bertanya 'Kenapa Ayah dan Bunda harus tahu password Keke? Bukannya password itu kata Bunda rahasia?'. Saya lalu jelaskan kalo mereka masih dibawah umur yang artinya masih tanggung jawab penuh orang tua. Dan selama masih tanggung jawab penuh orang tua, maka dalam segala hal orang tua harus tahu.
  4. Proteksi dari link-link porno - Kalau di rumah semua link yang mengandung kata-kata tertentu itu di protect. Mereka tidak bisa membuka. Jadi setidaknya di rumah cukup aman. Cuma memang kalau di luar rumah tidak ada proteksi. Untungnya karena mereka masih anak-anak, penggunakan mobile internet masih dalam pengawasan orang tua. Mereka belum boleh membawa gadget sendiri tanpa orang tua. Jadi setidaknya kami masih bisa mengawasi.Untuk orang tua yang anaknya suka ke warnet, coba sesekali mengunjungi warnet terutama yang sering didatangi anaknya. Kadang bahasa-bahasa pengunjung warnet suka ada yang kasar dan gak pantas didengar. Kalo orang tua menemukan hal seperti itu harus sering-sering memberitahu anaknya untuk jangan ikut-ikutan.
  5. Ajarkan mereka cerdas - walopun sudah ada rambu dan beberapa proteksi tapi penting untuk mengajarkan mereka juga menjadi pintar. Saya beritahu mana hal yang baik dan buruk. Menguatkan ajaran agama. Mengajarkan mereka untuk tidak mudah ikut-ikutan. Tetap menjaga perilaku yang baik dan jaga lisan. Jangan sembarangan buka link-link ketika sedang internetan. Jangan mudah menyebarkan berita-berita yang kita sendiri gak paham. Ketika menggunakan smartphone, seringkali mendapat sms atau broadcast yang gak jelas. Yang ujung-ujungnya diminta menyebarkan berita tersebut, kalo enggak akan begini-begitu. Saya mengajarkan anak-anak untuk jangan menyebarkan, apalagi kalo udah pakai 'ancaman'. Selain mengganggu yang menerima juag seringkali mengarah musyrik. Lagipula pengguna smartphone harus cerdas, jangan cuma untuk gaya-gayaan. Makanya saya harus mengajarkan mereka untuk cerdas menggunakan segala teknologi itu.
  6. Ajarkan mereka untuk bisa memproteksi diri sendiri - Kami selalu mengingatkan mereka untuk tidak memberikan data pribadi seperti alamat, no telpon sembarangan. Kalau mereka mau upload foto pun harus dipilih-pilih, jangan sampe yang aneh-aneh yang bisa disalahgunakan oleh orang gak bertanggung jawab.
  7. Kasih mereka kepercayaan - Kalo saya perhatiin Keke dan Nai lebih suka dikasih kepercayaan daripada dilarang. Walopun sesekali pernah melanggar kepercayaan orang tua, tapi kalo dilarang mereka pasti suka lebih banyak protesnya. Lagipula mereka lebih semangat menjalankan sesuatu kalo dikasih kepercayaan
  8. Tunjukkan kegiatan lain yang menyenangkan - Anak bisa menjadi hobi bahkan kecanduan terhadap mobile internet karena gak punya kegiatan lain yang menyenangkan. Selain bermain sepeda, Keke senang main mobil-mobilan, sedangkan Nai senang menggambar dan berkreasi. Jadi keseharian mereka juga gak terus-terusan diisi dengan internetan atau main video game saja.
 
Komunikasi memegang peranan utama

Mereka juga sering main bersama-sama hanya dengan menggunakan 1 gadget saja. Seru juga kalo melihat mereka asik bermain berdua :)

Berkomunikasi dengan anak-anak itu sangat penting. Rambu-rambu dan segala peraturan lainnya akan berjalan baik kalau komunikasi terjalin dengan baik. Keke dan Nai bebas bertanya dan mengungkap apa saja pemikiran mereka kepada orang tuanya.

Dari zaman apapun biasanya anak lebih suka berkomunikasi dengan teman. Alasannya, sih, ngobrol dengan teman itu lebih asik daripada dengan orang tua. Mungkin karena teman tidak menggurui. Dan karena kami juga pernah mengalami masa seperti itu, maka saya dan suami berusaha menjadi teman mereka ketika berkomunikasi walopun untuk saat-saat tertentu tetap harus menunjukkan bahwa kami adalah orang tua mereka.


Manfaat dari semua teknologi itu


Ya, sekali lagi semua seperti mata uang. Dan sisi yang bisa kami dapat dengan mengenalkan mereka kepada teknologi adalah :

  1. Pintar dan berani berbahasa inggris - video game dan juga dunia internet umumnya berbahasa inggris. Oiya Keke dan Nai juga suka nonton channel seperti disney, disney junior, dan nickleodeon. Mereka sering bertanya tentang kata-kata dalam bahasa inggris. Lama-lama saya mengajarkan mereka cara mencari arti kata melalui internet. Kosa kata mereka bertambah, dan keberanian mereka untuk berbahasa inggris pun meningkat.
  2. Membantu belajar - Orang tua gak selalu tau segalanya. Pelajaran sekolah yang semakin susah, pertanyaan anak-anak yang juga kritis-kritis, keberadaan internet sangat membantu. Seringkali saya juga mengajak mereka untuk sama-sama mencari tahu melalui internet. Selain supaya mereka tau caranya, juga mengajak mereka untuk berdiskusi
  3. Tidak gaptek - Cepat atau lambat mereka pada akhirnya juga akan bersentuhan dengan teknologi. Waktu liburan kemarin, Keke yang membantu ayahnya selama dalam perjalanan. Dia sering membantu ayahnya mengarahkan jalan, caranya dengan membaca GPS. Keke sudah mahir menggunakan GPS walopun diajarkan sesaat.
  4. Menambah keakraban - katanya kalo kita sudah bersentuhan dengan teknologi terutama mobile internet, akan asik dengan dunianya sendiri. Sosialisasi dan juga kebersamaan berkurang. Kami tidak merasakannya sampai saat ini. Seringkali kami membuka internet bersama-sama, entah itu untuk belajar ataupun sekedar mencari hiburan. Ada kalanya kami juga asik dengan gadget masing-masing. Tapi sering juga walopun masing-masing pegang gadget (bahkan sering duduknya saling bersebelahan), kami tetap seru berkomunikasi. Bahkan komunikasinya suka seru, karena campur aduk. Komunikasi dengan jari-jari (chatting) tapi mulut juga berkomunikasi membicarakan chat yang sedang dilakukan. Seru aja! Sering ketawa-tawa juga jadinya :D
 
Saya bisa mengatakan kalo kedekatan Keke dan Nai masih sebatas hobi, belum sampai kecanduan. Terlihat dari nilai-nilai pelajaran mereka masih bagus-bagus sampai sekarang. Begitu juga dengan perilaku mereka. Masih wajar dan belum mengkhawatirkan. Alhamdulillah. Tentu aja cara yang sudah kami lakukan ini harus terus dipertahankan, dan menyesuaikan dengan perkembangan zaman.

Saya adalah seorang ibu rumah tangga yang tentu saja punya banyak waktu untuk mendampingi anak-anak. Saya tidak mempunyai pengalaman sebagai ibu yang berkarir ketika sudah mempunyai anak. Tapi semasa saya kecil hingga dewasa, mamah saya adalah wanita karir. Dan saya melihat sesibuk apapun orang tua, komunikasi juga merupakan bagian terpenting dalam mengawasi dan mengajari anak-anak.

Continue Reading
74 comments
Share:

Wednesday, July 10, 2013

Menyampul Buku

Dipastikan ketika postingan ini dibuat, Chi lagi galau segalau-galaunya hahaha. Tahun ajaran baru identik dengan buku pelajaran baru. Dan tadi pagi Chi ambil buku-buku pelajaran Keke dan Nai di sekolah. Biasanya Chi suka seneng kalo liat yang namanya buku. Masalahnya Chi gak suka sama kegiatan menyampul buku. Huaaaa ...!

Tahun ajaran kemaren, Chi akhirnya males nyerah ... buku yang disampul cuma sebagian. Sisanya dibiarin aja apa adanya. Ternyata itu gak bagus, buibuuuuu .... Buku anak-anak jadi cepet rusak dan robek covernya. Keliatan banget, deh, bututnya. Sementara buku yang tersampul masih lumayan terjaga kualitasnya. Terpaksa, deh, tahun ini semua buku harus disampul. Daripada banyak yang rusak lagi kayak kemaren. Untung gak harus disampul coklat segala, cukup dikasih sampul plastik.

Pantesan toko stationery deket rumah menawarkan jasa menyampul buku. Kayaknya untuk ngambil peluang bisnis dari ibu-ibu yang males nyampul kayak Chi hihihi. Trus Chi kasih ke sana juga kali, ya, bukunya? Hmmmm enggak kayaknya... sayang duitnya :p

Untung cukup sampul plastik aja, gak pake sampul coklat kayak zaman Chi sekolah dulu. *Tarik napas dulu :D

Continue Reading
58 comments
Share:

Monday, July 8, 2013

Baju Badut dan Rapor

Tanggal 20 Juni 2013, Keke dan Nai terima rapor. Biasanya sebelum terima rapor paginya pentas seni dulu, siangnya baru terima rapor. Tapi tahun ini dipisah. Pentas seni diadakan sehari sebelumnya. Denger-denger, sih, karena kalau disatuin orang tua banyak yang gak menonton anaknya pentas, lebih memilih nunggu di dalam kelas biar bisa duluan ambil rapor.

Tahun ini Chi dateng ke pentas seni lumayan pagi karena Nai ikut ekskul nari jadi pentasnya menari. Dan untuk anak yang ikut menari harus datang pagi-pagi karena harus pake kostum juga didandanin. Tapi ternyata Nai gak mau di make up sama sekali kecuali Chi yang dandanin. Jadi cuma dia satu-satunya penari yang berwajah polos tanpa make up :D

Dan karena pentas seni adalah hari spesial, Chi pun sedikit tampil beda. Biasanya cuma kaos, celana panjang, dan sering kali tanpa make up. Hari itu Chi pake gamis panjang motif bunga-bunga berwarna cerah dengan bergo panjang menutup dada, plus dandan, dong. Dan tanggapan Nai adalah ... "Bunda, kok, pake baju badut?" *(^$*$*&)*($#$#$%()_(_++)))&&^$#!! Giliran coba jadi feminin malah disangka pake kostum badut :r

Singkat kata pentas seni berjalan dengan sukses, Keke dan Nai semangat ngejalaninnya. Cuma kami gak sampe selesai, karena gerah dan lapaaaaarrr. Jadi pulang aja, ah :D

Oke, sekarang cerita ke rapor. Alhamdulillah rapor Keke dan Nai bagus semua. Keke rata-ratanya 94, sedangkan Nai rata-ratanya 93. Nilai mereka turun sedikit dari semester sebelumnya. Tapi masih bagus-bagus, kok. Nilai math Keke katanya tertinggi di kelasnya. Tingkah laku mereka di sekolah pun termasuk baik. Gak ada yang perlu diresahkan.
Untuk ranking, sejak awal masuk sana, orang tua dikasih tau kalo di raport gak ada sistem ranking. Tapi secara pribadi wali kelas akan kasih tau kira-kira anak kita ranking berapa di kelas. Tahun ajaran yang sekarang kayaknya bener-bener dirahasiakan. Wali kelas gak kasih tau sama sekali. Gak masalah, sih, sebenernya selama Chi tau nilai yang mereka dapet memang sepadan dengan usaha mereka belajar. Dan Chi merasa sepadan, kok. Nilai-nilai Keke-Nai bagus-bagus.

Tahun ajaran berikutnya berarti Keke udah kelas 4. Katanya, sih, mulai kelas 4 nilai-nilai pelajaran siswa sudah harus di setor ke Diknas. Katanya fungsinya itu, kalau pas UASBN nilai anak drop, maka nilai-nilai pelajaran yang udah disetor ke Diknas sejak kelas 4 itu bisa membantu anak untuk lulus. Tapi sempet denger-denger juga katanya tahun depan UASBN gak ada? Ah, gak tau, deh. Kalo Chi dan K'Aie, sih, mikirnya selalu berusaha untuk siap aja ada atau gak ada ujian.

Kalau Nai, kayaknya Chi bakal lebih menekankan ke bahasa Inggrisnya. Chi perhatiin sekarang dia udah ngerti kalau diminta membaca soal dalam bahasa Inggris. Ngomong pun sedikit-sedikit mulai keliatan berani. Cuma penulisan yang masih kelihatan kurang. Apalagi kalo soal essay yang menuntut siswa harus menjawab panjang dengan bahasa Inggris. Biasanya soal essay di pelajaran science, tuh. Kalo udah gitu suka gak dijawab sama Nai atau dia cuma jawab dengan 1 kata aja. Bukan karena gak ngerti, karena kalo Chi tes secara lisan biasanya dia bisa jawab. Cuma menuliskan dalam bahasa Inggris yang masih bikin dia bingung. Mungkin Chi akan coba dengan cara menuliskan 1 kata setiap hari dalam bahasa Inggris, supaya kosa katanya bertambah.

Ya, pokoknya semangaaaatt!! Bunda yakin kalian bisa. Insya Allah

Continue Reading
38 comments
Share:

Friday, July 5, 2013

Keke Sunat di Rumah Sunatan

Sekarang cerita tentang proses sunatan Keke. Untuk tips gimana caranya supaya anak mau sunat, silakan baca postingan sebelumnya :)

Dari awal udah memilih rumah sunatan. Alasannya pernah baca blog mbak Fitri Anita waktu sunatin 2 jagoannya di rumah sunatan, keliatannya tempatnya bagus. Lagipula deket juga sama rumah ternyata. Oiya Rumah Sunatan ini ada di beberapa tempat, dan kami pilih yang di Jatiasih karena paling dekat sama rumah.

Tadinya kami pikir yang namanya disunat tinggal dateng aja, diproses, trus selesai. Tapi trus Chi kepikiran buat nelpon dulu dan ternyata harus konsultasi dulu karena anak yang kurus dan gemuk beda penanganannya. Jadi aja hari Minggu (30/6), Chi ngajak Keke ke Rumah Sunatan.

Setelah sampe lokasi, resepsionis bilang kalau untuk anak yang berbadan gemukharus nunggu 1 minggu lagi karena dokter yang khusus menangani anak gemuk lagi gak ada (kalo gak salah lagi cuti). Saat itu Chi berharap Keke gak termasuk anak yang gemuk, karena males aja baru masuk puasa sambil sunatan.

Setelah menunggu sebentar, kami pun dipanggil untuk konsultasi. Di ruang periksa, Keke diminta tiduran di kasur yang sudah disediakan dan diminta membuka sedikit celananya untuk dlihat alat vitalnya. Menurut dokter yang memeriksa, ukurannya termasuk normal. Masih bisa pake metode smart klamp. Hanya saja karena Keke memang agak gemuk, jadi setelah alatnya dilepas, kalo pipis harus sedikit ditarik ke belakang sampe lingkaran coklat bekas smart klampnya hilang. Karena gak harus pake dokter spesialis, kami pun tetap memutuskan hari Selasa disunat. Untuk  konsultasi kami dikenai biaya IDR 50k.

Selasa (2/7)
Kami mendapat urutan pagi hari pukul 09.00. Pukul 08.00 udah jalan dari rumah. Sebetulnya lumayan deket lokasinya tapi karena harus lewat pasar, takutnya macet. Eh gak taunya jalanan lumayan kosong. Pas di rumah sunatan aja udah rame banget, sampe harus parkir di seberang. Kalo liburan emang identik dengan musim sunatan juga, ya :)

Sebelum cerita tentang proses sunatan, Chi cerita sedikit tentang rumah sunatan dulu, ya. Untuk masuk kedalam kita harus lepas alas kaki. Di luar udah disediain sendal rumah sunatan, model sendal kamar gitu, tapi banyak juga yang lebih memilih tanpa alas kaki pas masuk ke dalem.

Rumah Sunatan
Manjat-manjatan dulu sebelum disunat

Di dalem ada area kecil tempat bermain untuk anak, biar mereka gak bosen dan galau saat-saat 'eksekusi' kali, ya, hihihi. Ada area game, disedian PS2 dan Wii (tapi pas kami ke sana gak liat Wiimote, jadi gimana maininnya). Trus ada tempat buat manjat-manjatan, main lego, dan lainnya.

Rumah Sunatan
Area di luar sepi

Ada halaman belakang juga dengan beberapa permainan. Juga ada saung dan kolam ikan. Tapi Chi gak liat ada satupun anak yang main di sana. Menurut Chi kemungkinannya ada 2, yaitu :

  1. Area belakang tertutup karena harus melewati dapur kecil jadi gak banyak orang yang tau kalo di belakang ada halaman bermain
  2. Anak dilarang main di sana, seperti yang Chi lakukan waktu Nai kepengen main di halaman belakang. Chi melarang karena untuk masuk ke rumah sunatan, kan, harus buka alas kaki. Trus kalo main ke halaman belakang berarti kaki bakal kotor. Chi, sih, gak khawatir sama kotor tapi kalau anaknya masuk lagi ke dalem berarti kan bakal ngotorin ruangan kakinya. Percuma dong kita disuruh lepas alas kaki. Lagipula permainan panjat-panjatan gitu menurut Chi bagusnya pake sepatu. Supaya kaki gak luka kalo kena tambang yang kasar. Apalagi bahannya juga dari bambu, kadang suka ada bagian yang kasar juga jadi bagusnya emang pake sepatu.
 
Akhirnya Keke dipanggil untuk disunat. Wajahnya masih terlihat gembira. Sebelum masuk ke ruang tindakan, Keke ditimbang dulu. Ketika disuruh membuka seluruh celana dan tiduran di kasur pun dia kelihatan nyantai banget. Malah Chi yang deg-degan. Maunya, sih, nunggu di luar tapi Keke minta Chi nemenin di dalem.

Dokter kasih dia iPad untuk dimainin. Hmmm ... era gadget, untuk bikin anak tenang pun dikasih gadget :D Dari suaranya kayaknya Keke main game balap mobil. Proses pertama setelah dibersihkan adalah suntik bius. Chi deg-degan banget karena katanya bagian yang bikin sakit dan bisa bikin anak menangis adalah saat di suntik. Chi khawatir kalau Keke udah menangis ketakutan akan mempersulit proses sunatan.

5 ampul suntikan pun masuk ke alat vital Keke. Hadeuuuuhhhh kayaknya 1 aja udah bikin Chi cenat-cenut apalagi 5. Tapi alhamdulillah Keke gak nangis sama sekali, dia tetep anteng main iPad. Walopun belakangan Chi tau dari K'Aie kalo Keke sempet meringis ketika disuntik. Chi memang gak melihat, karena berdiri dibagian kaki, sementara K'Aie megangin kepala Keke. Makanya Chi taunya Keke anteng banget dan itu bikin Chi lega. Bahkan dokternya bilang kalo Keke keliatan siap banget karena gak nangis sama sekali.

Setelah penyuntikan selesai, dokter langsung mencapit menggunakan gunting capit. "Awww! Sakiiiiitttt!!!" Keke menjerit. Chi yang tadinya udah tenang jadi lemes. Kayaknya abis ini bakal terjadi drama. Bener aja sepanjang proses sunatan Keke ngamuk berat. Sampe harus ditahan sama 3 orang, itu juga masih kuat berontak. Dokter pun menambah lagi 1 ampul suntikan karena dipikirnya kurang dosisnya. Tapi, ya, biarpun biusnya udah bekerja sekalipun, Keke udah terlanjur takut dan mengamuk.

Chi dan K'Aie memang agak sedikit menyayangkan kejadian itu. Pengalaman Chi waktu operasi caesar, ketika dokter selesai menyuntik obat bius di tulang belakang, gak berapa lama dokter mengetuk-ngetuk bagian tubuh yang harusnya gak berasa. Kalo kita bilang gak berasa berarti biusnya udah mulai bekerja. Kalo masih berasa berarti kan harus dicari tahu kenapa biusnya belom bekerja juga. Nah, ini pas Keke selesai disuntik, gak nunggu sebentar tapi langsung main capit aja. Mungkin aja biusnya belum bekerja jadi Keke pun menjerit. Udah gitu pas operasi selesai baru tanya ke asistennya berapa berat badan Keke. Setelah diluar K'Aie ngomong ke Chi, bukannya harusnya sebelum dibius tanya berat badan supaya tau berapa dosis obat yang dibutuhkan? Lah, ini malah setelah proses selesai baru tanya pantesan dosisnya jadi kurang kali. Tapi ini hanya pemikiran kami, ya, yang merasa sepertinya ada sedikit kesalahan. Tapi gak tau, deh, pendapat dari mereka yang lebih mengerti tentang medis :)

Keke pake metode smart klamp. Untuk lebih lengkapnya apa itu smart klamp bisa cari di google. Pokoknya yang Chi tau dari info-info di internet, smart klamp ini katanya proses sunat terbaru tanpa dijahit dan tanpa keluar darah. Chi liat juga video dari rumah sunatan di youtube tentang proses sunat smart klamp, emang beneran gak dijahit dan gak keluar darah sama sekali. Tapi gak tau kenapa pas Keke disunat keluar darah karena ada sedikit pengguntingan di ujungnya. Chi sendiri gak tanya karena udah keburu heboh sama ngamuknya Keke.

Selesai sunat, Keke masih terus jejeritan dan nangis. Di rumah sunatan, anak yang baru disunat di kasih boneka bola. Tapi karena Keke lagi nangis dia gak mau terima bonekanya. Jadi aja rezeki buat adeknya. Trus waktu abahnya kasih uang, dia masih marah-marah. Katanya, "Buat Bunda ajah!". Tapi begitu sakitnya ilang, sih, ditagih juga uangnya sama dia :r Kira-kira 4 jam-an lah sampe akhirnya dia ketiduran karena kecapean nangis kali. Bangun tidur baru, deh, dia mulai mau jalan-jalan. Katanya udah gak terlalu sakit, walopun pas pipis pertama sempet nangis lagi katanya sakit. Tapi berikutnya udah lancar. Malah hari kedua udah pecicilan bahkan main drum pula. Hadeuuuhh ....

Dari hari pertama Keke langsung pake celana. Disarungin gak mau, bahkan pake celana dalem khusus sunat aja gak mau. Tapi emang gak apa-apa, sih. Langsung mandi juga bisa. Cuma karena Keke masih takut-takut, jadi dia baru mau mandi pas hari ketiga setelah sunat :D

Hari Sabtu besok kami masih harus kembali ke sana lagi untuk melepas tabung. Mungkin trauma pas proses sunat, Keke jadi agak takut untuk kembali ke sana. Sekarang kami lagi membesarkan hatinya supaya berani lagi. Ya, do'ain aja semoga nanti Keke jadi berani dan prosesnya dilancarkan, ya. Aamiin :)

Kalo di rumah sunatan untuk smart klamp dikenakan biaya IDR 950K, tapi karena Keke biusnya nambah jadi biayanya juga nambah *tepok jidat :D

Continue Reading
38 comments
Share:

Wednesday, July 3, 2013

Tips Supaya Anak Mau Disunat

Buat Chi salah satu hal terberat ketika punya anak laki-laki adalah kapan waktu terbaik untuk disunat? Apalagi bagi kami yang muslim, sunat itu wajib bagi laki-laki. Ya, walopun ada juga yang bilang sunat itu sunnah, tapi Chi gak mau berdebat tentang hal ini. Lagipula apapun itu sunat bagi laki-laki juga baik buat kesehatan.

Tapi membuat anak mau disunat hanya dengan bilang kalau itu adalah wajib, rasanya gak semudah seperti kita mengucapkannya. Setidaknya bagi Keke seperti itu. Apalagi Chi juga termasuk yang gak tegaan. Dari dulu kalau anak harus disuntik untuk imunisasi aja rasanya Chi lebih memilih untuk gak ikut ke ruang periksa. Walopun tetep aja Chi akhirnya pasti masuk untuk nemenin anak-anak :D

Selasa kemarin (2/7), alhamdulillah, Keke sudah disunat. Sebetulnya dia udah minta dari lebaran tahun lalu. Cuma setelah kami pikir-pikir, kayaknya ribet banget, ya. Disaat banyak orang saling bersilaturahmi, kami malah sunatan. Jadi kami pun bilang ke Keke untuk ditunda dulu sampe waktu yang belom ditentukan :p Dan setiap ada tanggal merah long wiken, Keke suka tanya kapan disunat?

Ya udah karena dia nanya terus akhirnya kami putusin liburan ini Keke disunat. Awalnya Chi sempet merasa bakal gagal lagi rencana sunatnya, kerena tanpa diduga K'Aie ngajak jalan-jalan. Eh, gak taunya hari Kamis minggu lalu, K'Aie putusin Keke disunat setelah pulang jalan-jalan dan Keke pun gak keberatan. Bener-bener rencana mendadak, karena daftar aja belom. Dan sukses bikin kaget kakek-nenek Keke :D

Oiya, ini tips yang kami lakukan supaya Keke mau disunat :

  1. Mulai mengenalkan apa itu sunat. Seperti yang Chi tulis diawal, anak belum tentu langsung mau kalau kita hanya mengatakan sunat itu wajib. Paling gak kalau Keke pasti akan bertanya kenapa begini-begitu, yang panjang pertanyaannya bisa jauh melebihi panjang kereta api :D tapi bukan berarti kita gak bisa mengenalkan tentang sunat, kan? Pake bahasa yang mereka mengerti alias jangan yang terlalu ilmiah yang bikin mereka makin susah paham.
  2. Sunat itu sakit. Walopun metode sunat zaman sekarang katanya udah jauh lebih canggih, tapi kalau dari info-info yang Chi baca atau denger, tetep aja ada rasa sakitnya. Paling gak saat disuntik bius atau ketika efek biusnya mulai hilang. Dan Chi pernah baca katanya kalau anak tanya apakah sunat itu sakit, sebaiknya bilang tidak. Karena kalo bilang yang sebenarnya, anak akan jadi takut. Tapi Chi justru berpendapat sebaliknya, walopun resiko kemungkinan membuat Keke jadi takut itu bisa terjadi. Cuma Chi gak mau kalo bilang sunat itu gak sakit dan ternyata keadaan berbicara lain, Keke jadi menganggap kami udah berbohong. Ribet urusannya kalo anak sampe gak percaya sama orang tuanya nanti. Yang harus dicatat adalah, mengatakan yang sebenarnya BEDA dengan menakut-nakuti.
  3. Besarkan hatinya. Karena udah membuat Keke jadi jadi takut dengan menjawab apa adanya, maka kami pun bertanggung jawab harus membesarkan hatinya. Biasanya Chi dan K'Aie puji-puji Keke kalau dia anak yang hebat pasti bisa mengadapi rasa sakit. Trus kan Keke kalo ditanya cita-citanya selalu aja menjawab pengen jadi tentara, Chi suka bilang kalau pengen jadi tentara berarti harus belajar kuat dan tabah. Chi pikir dengan cara memberikan pujian akan mampu memberi sugesti ke anak kalo dia memang hebat dan kuat.
  4. Ingatkan tentang rasa sakit. Semua manusia pasti pernah ngerasain sakit, kan? Begitu juga Keke. Kadang kalau Keke lagi khawatir tentang rasa sakit kalau disunat, Chi suka ingatkan gimana rasanya waktu digigit semut. Keke bilang rasanya sakit. Trus Chi bilang walaupun sakit, tapi kan gak lama setelah itu sakitnya hilang. Nah, begitu juga kalau disunat. Chi juga ingetin waktu Keke harus dirawat karena typus, dimana dia beberapa kali harus pindah telapak tangan untuk infus dan juga ambil darah. Yang awalnya sempet takut pas ambil darah, lama-lama jadi cuek aja tiap kali jarum infus masuk telapak tangannya. Chi sengaja ingetin masa-masa itu supaya Keke bisa ngebayangin kira-kira sakitnya saat disuntik seperti apa jadi dia bisa mencoba untuk mengontrol rasa takutnya.
  5. Pengaruh lingkungan. Chi juga pernah baca katanya sebaiknya anak yang belum sunat dijauhkan dulu dari anak yang sudah sunat. Tujuannya supaya anak yang belum sunat tidak takut gara-gara mendengar cerita proses tentang sunat. Cuma Chi pikir ribet banget, ya. Kadang kita kan gak bisa ngontrol hal kayak gitu. Contohnya temen sekelas Keke udah ada beberapa yang sunat, biasanya tiap kali ada temennya yang abis sunat, Keke suka cerita. Nah masa' Chi harus minta jauhin temennya yang udah sunat hehehe. Lagian kata Chi malah lingkungan bisa mempengaruhi. lho. Bisa jadi karena udah ada beberapa temennya yang sunat, Keke jadi makin kepengen sunat. Yang pasti, sih, ada sepupu Keke yang usianya sepantaran, beberapa hari lalu juga abis sunat. Kalo menurut cerita orang tuanya (kakak ipar Chi), anaknya udah ditawarin dari tahun lalu untuk sunat tapi belum mau juga karena takut. Kira-kira 2 minggu lalu ketemuan sama Keke dan Keke cerita kalo mau disunat. Langsung, deh, sepupu Keke ini minta sama orang tuanya untuk disunat. Alasannya karena Keke mau disunat. Orang tuanya begitu tau anaknya minta, langsung daftar ke rumah sakit. Ya, daripada anaknya berubah pikiran lagi. Nah, itu bukti kalo lingkungan juga bisa mempengarui, kan? :)
 
Itu 5 tips dari Chi dan terbukti berhasil untuk Keke. Semoga tip ini berguna untuk para orang tua yang lagi galau dengan pertanyaan kapan anak mau disunat :D Silakan kalau ada yang mau menambahkan lagi. Untuk cerita proses sunatnya, nanti dipostingan selanjutnya. Kepanjangan kalo di tulis di sini semua :)

Continue Reading
58 comments
Share: