Wednesday, October 31, 2012

Pendidikan Dasar Wanadri (PDW)

Jam 6 pagi kami udah jalan ke Tangkuban Perahu untuk menghadiri pelantikan Pendidikan Dasar Wanadri (PDW). Sampe parkiran udah lumayan rame.. *mereka-mereka itu dateng jam berapa ya.. Hmmmm...

Kami harus berjalan lumayan jauh untuk sampe ke tempat upacara.. *Setidaknya buat Chi & anak-anak sih lumayan jauh :p Anak-anak sempet sedikit ribut.. Buat mereka yang baru pertama kali, bau belerang memang sedikit mengganggu :D


pendidikan dasar wanadri (PDW)
Dari parkiran kami harus berjalan ke arah bendera orange itu..
Jalan pagi, itung-itung olahraga :D
Sesekali istirahat. Jangan lupa foto-foto :p
Keke lagi apa ya iniii?? :D

Sampe tempat upacara, Keke masih kepengen lanjut ke atas lagi.. Katanya dia gak mau ikut upacaranya tapi mau liat upacara dari ketinggian sekalian liat TNT di ledakin & tentara yang menembakkan senapan.. Sebetulnya Chi udah ngos-ngosan tapi gak mau juga sendirian di tempat upacara jadi ikut deh ke atas yang ternyata jalannya lumayan terjal.. *beneran gak berani liat ke pinggir.. Lutut rasanya udah lemes gemeteran..

Sampe tempat upacara, foto-foto dulu ah sebelum naik ke tempat yang lebih tinggi
Waktu fotoin Keke ini, Chi sebetulnya lumayan gemetar karena kayaknya kok deket banget.. Takut jatoh.. :p
Naik ke atas.. Nai udah gak sanggup, akhirnya minta di gendong..
Liat sebentar, om-om yang lagi pasang TNT alias bahan peledak

Udaranya juga dingin. apalagi kalo angin udah bertiup.. Brrrrrr.... Kayaknya jaket yang kami pake kurang menolong juga karena bener-bener dingin pagi itu.. Pokoknya lumayan bikin menggigil dan hidung (maaf) rada-rada meler karena dingin..

Kayak gaya kalo lagi foto prewedding ya, liat-liat ke atas padahal gak ada yang di liat :r

Akhirnya upacara pun di mulai.. Sesekali TNT di ledakkan.. Suaranya? Jangan di tanya seberapa kerasnya. Semalem di penginapan aja udah keras banget kedengerannya, apalagi yang pas upacara.. Terpaksa tutup kuping deh.. Itu juga tetep kedengeran keras plus bonus sedikit getaran-getaran ketika TNT di ledakkan.. :D

Melihat upacara dari ketinggian
Para peserta PDW, turun memasuki tempat upacara

Setelah upacara selesai kami pun turun ke bawah yang ternyata lebih serem ketimbang naiknya.. :r Waktu acara pemberian ucapan selamat, terharu juga liat para keluarga menyelamati peserta yang lolos. Tiba-tiba Chi mendengar ada anak kecil nangis. Si anak kira-kira berumur 6 bulan s/d 1 taun gitu. Ternyata dia gak mengenali bapaknya yang selama sebulan penuh mengikuti PDW..

Memang katanya selama PDW sebulan penuh itu jangan berharap bisa bebas bebersih diri apalagi ke salon :D. Pokoknya dekil deh.. Pantesan aja kalo mamah mertua pernah beberapa kali cerita, katanya K'Aie itu begitu selesai PDW kayak anak monyet. Item & dekil banget :r Yah jadi gak heran kalo si anak kecil tadi juga gak ngenalin bapaknya :D


Turunnya lebih deg-degan. Takut tergelincir :D
Keke menyapa salah satu tentara yang lewat, akhirnya mereka jadi ngobrol-ngobrol deh.. :)
Setelah selesai ngobrol, foto-foto dulu.. :)
Pemberian ucapan selamat dari keluarga, dll. Cukup terharu juga liatnya..

Ramah tamah sebentar. K'Aie asik ngumpul-ngumpul sama temen-temennya. Sementara Chi & para krucil asik di pojokan menikmati aneka gorengan.. Dan Chi di ketawain sama anak-anak karena makan pisang goreng sama rawit.. Yeeee.. Siapa suruh yang di hidangin duluan itu pisgor sama rawit. Giliran bakwannya baru belakangan :p

Keke : "Bun, Keke boleh gak jadi Sniper tapi jadi anggota Wanadri juga kayak ayah?"

Akhir-akhir ini kalo ditanya cita-cita Keke memang lagi kepengen jadi anggota TNI, maunya jadi sniper.. Sepulang dari pelantikan PDW Kekebilang mau jadi anggota Wanadri juga.. Di aminin aja deh dulu selama cita-citanya baik.. Paling K'Aie yang suka godain, katanya emangnya Chi bisa di tinggal jauh-jauh? :D


Sambil nungguin K'Aie ngobrol sama temen-temennya, mendingan nongkrong di tempat gorengan ajah :D
Biasanya yang memimpin upacara adalah panglima TNI, tapi mungkin kali ini berhalangan hadir. Jadi di gantikan oleh Pangkostrad, Letjen TNI M. Munir

Setelah nyemil-nyemil, jalan pulang yang ternyata udah menjadi gerah karena panas.. Tangkuban Perahu juga mulai rame banget malah macet total karena ada mobil yang mogok di tanjakan dan efeknya kemana-mana. Mobil kami juga gak bisa keluar, terhalang mobil lain yang di tinggal pemiliknya. Jadi terpaksa nunggu lama di parkiran menunggu si pemilik mobil selesai jalan-jalan.

Salah satu kegiatan pelatihan, tidur di atas pohon.. Dulu K'Aie juga katanya kayak gitu.. Dan kayaknya gak pernah ngebayangin bakalan punya istri yang kalo tidur itu harus ada kasur empuk plus bantal, guling sm selimut :p
Giliran Keke yang kecapean.. Padahal beratnya Keke 41kg sekarang.. Hehehe.. Duh kasian deh K'Aie, gendong-gendong terus.. :)
Lagi macet total, K'Aie keluar sebentar ngegodain para anggota Wanadri yang udah sepuh-sepuh :D

Sampe penginapan, mandi-mandi trus langsung check out.. Gak ada waktu buat istirahat lagi karena udah siang. Apalagi sorenya kami harus lanjut pulang ke Bekasi..

Saatnya check out dari Cikole Jayagiri Resort

Tadinya Chi pengen ngajak anak ke Taman Kupu-Kupu, Cihanjuang, tapi emang susah ya kalo udah di Lembang pasti anak-anak selalu merengeknya ke Sindang Reret (lagi). Jadilah kami kesana untuk makan siang & main lagi

Kali ini yang main cuma Chi & anak-anak. K'Aie memilih ngumpul sama temen-temennya karena ternyata begitu kami sampe sana banyak sekali anggota Wanadri yang makan siang di sana.


Keke, Ica & Alam main mini ATV ini.
Nai main mobil-mobilan, Keke & Febi usil mobil-mobilannya di dorong-dorong supaya cepet..
Untuk pertama kalinya Nai main flying fox sendirian.. Sebelumnya masih tandem sama ayahnya.. Chi deg-degan ngeliatnya juga karena ternyata tinggi..
Nai pun meluncur.. Wuiiih Chi deg-degan liatnya.. Sementara Nai nya kegirangan :D
K'Aie udah selesai ngobrol-ngobrolnya dan mulai ngajak pulang. Oke siap yaaaaahhh... :)

Setelah K'Aie selesai ngobrol-ngobrolnya kami pun pulang. Anak-anak sih emang gak ada puasnya kalo main, tapi liburan udah selesai. Udah harus pulang. Apalagi hari Seninnya itu hari pertama anak-anak masuk sekolah di tahun ajaran baru, jadi jelas gak bisa bolos terutama untuk Nai karena itu hari pertama Nai di SD. Kapan-kapan ya kita jalan-jalan lagi :)

Continue Reading
64 comments
Share:

Sunday, October 28, 2012

Cikole Jayagiri Resort

Ini cerita bulan July 2012 lalu. Ceritanya udah lumayan lama Chi mau ajakin anak-anak main ke Tangkuban Perahu. Tapi kata K'Aie nanti aja pas pelantikan Pendidikan Dasar Wanadri (PDW) sekitar pertengahan Juli 2012.

Wanadri adalah sebuah organisasi tertua yang bergerak dalam kegiatan alam bebas. Organisasi ini didirikan pada tanggal 16 Mei 1964, dan merupakan perhimpunan penempuh rimba dan pendaki gunung.

K'Aie itu salah seorang anggota Wanadri. Sejak lulus SMA K'Aie udah tergabung di Wanadri..

Menjelang bulan Juli, K'Aie nawarin karena acaranya kan pagi jadi mendingan diriin tenda di deket Tangkuban Perahu dan nginep disana. Tapi karena Chi ini termasuk istri yang rempong, sejuta pertanyaan pun meluncur. Ada kasurnya gak? Ada listrik gak? Trus kalo mau ke WC gimana? Pokoknya banyak deh pertanyaannya.. :D

Yah dan lagi-lagi K'Aie mengalah *thank you honey.. :L Kami pun berencana nginepnya di Bandung aja. Di keluarga Chi, tapi jadinya kami harus berangkat subuh-subuh ke Tangkuban Perahunya.. Oke siaaaaapp..!!

Sabtu pagi kami pun berangkat, dan sepanjang jalan lumayan macet.. Tau nih sekarang kalo ke Bandung jalan tolnya macet terus.. Beugh... Di tengah jalan K'Aie pun tanya lagi gimana kalo nginep di deket-deket Tangkuban Perahu..

Lagi-lagi banyak pertanyaan pun Chi ajuin, apalagi kami kan gak bawa tenda. Tapi kata K'Aie nginepnya gak di tenda, nanti cari aja penginapan di deket-deket Tangkuban Perahu. Oh oke kalo gitu Chi gak keberatan, tapi trus gimana dengan para krucil di Bandung? Kan udah janji mau ngajak mereka juga.. Akhirnya kami sepakat, ketemuan aja di pom bensin Lembang. Jadi kami gak perlu turun dulu ke bawah untuk jemput mereka..

Perjalanan ke Lembang itu maceettt. Anak-anak terutama Keke udah rewel aja minta makan. Ya wajar sih, karena udah masuk jam makan siang. Tapi kami mengejar ketemuan, kalo brenti buat makan dulu nanti kasian yang nunggu di Lembang pasti bakalan kelamaan..

Karena gak sampe-sampe juga karena macet, akhirnya sempet nyerah juga. Begitu ada papan nama "Ciwangun Indah Camp" kami pun langsung belok.. Kami pikir setelah gerbang masuk itu udah langsung parkiran, ternyata enggak. Kami masih harus lewatin jalan kecil & berdebu. Mana dari arah berlawanan banyak lewat truk-truk besar berisi para siswa abis gathering kayaknya..

Karena gak jelas harus berapa jauh lagi kami jalan, akhirnya kami puter balik lagi.. Sambil sesekali menyabarkan anak-anak yang udah rewel karena lapar.. Sabar ya nak..

Akhirnya sampe juga di pom bensin pasar lembang. Dan rombongan krucil udah nunggu.. Oke gak pake berlama-lama, langsung masuk mobil. Mamang Chi pamitan pulang. Bibi & mamang Chi gak ada yang ikut karena ada undangan pernikahan. Jadi sebagian krucil aja yang ikut..

Kalo udah sampe Lembang sih anak-anak langsung mintanya ke Sindang Reret. Udah ketauan deh kalo mereka itu kepengen main di area bermainnya, jadi ya memang harus ke Sidang Reret.. :D

Sampe sana udah lumayan sore. Sekitar jam 1/2 4. Gak heran ya kalo anak-anak sepanjang jalan rewel, karena udah lewat jam makan siang banget.. Untung aja pelayanan di Sindang Reret termasuk cukup cepat ya.. Jadi gak bikin perut kami tambah kruyuk-kruyuk apalagi Lembang semakin sore semakin dingiiiinnn..

Selesai makan, udah pasti tujuannya ke area bermain. Masing-masing anak cuma bisa main 1x permainan. Udah pasti mereka gak puas, tapi udah sore. Area bermainnya di tutup jam 5, jadi kami memang udah gak bisa main banyak-banyak.


Pilih-pilih menu dulu..
Tetep senyum walopun laper :D
Tapi Nai ternyata malah ketagihan, padahal ini pengalaman pertama dia.. :)
Alam, Keke & Ica milih main tembak-tembakan
K'Aie juga ikutan main tembak-tembakan..
Group band masa depan :p
Foto-foto dulu sebelum cari penginapan. Si cepot sampe tepok jidat kayaknya liat anak-anak yang pada gak mau diem.. :D

Rencananya K'Aie mau ambil penginapan di Sindang Reret aja. Males juga kalo harus cari-cari lagi. Tapi setelah tanya-tanya ke salah satu pelayan restonya katanya Tangkuban Perahu masih lumayan jauh. *udah lama gak ke Tangkuban Perahu jadi harus nanya :D. Yah karena di bilang masih lumayan jauh, kami gak jadi nginep disana..

Jalan lagi, akhirnya ketemu sama penginapan yang paling dekat dari Tangkuban Perahu. Cikole Jayagiri Resort. Sebetulnya kami pengen villa 2 kamar yang ada pantrynya, tapi ternyata semua villa yang ada di sana udah penuh cuma tersisa 1 villa. Beda tipis sama villa yang kami mau, cuma gak ada pantrynya aja..


Cikole Jayagiri Resort
Tempat kami menginap

Mau jalan lagi ke bawah rasanya kok males ya.. Seharian udah di jalan, badan udah pengen mandi air hangat plus rebahan aja rasanya. Jadi ya udah lah kami ambil aja satu-satunya villa yang tersisa. Yang penting bisa istirahat

Yang penting bisa istirahat..

Sehabis maghrib, kami berencana mau cari makan di sekitar pasar Lembang. Tau-tau "DUAAAAAARRRR". Terdengar suara keras banget.. Kalo di bilang kembang api, kayaknya itu kembang api terbesar yang pernah Chi denger. Tapi kalo bukan kembang api trus apa? Ada deket-deket gunung berapi rasanya agak-agak merinding gimana denger suara keras gitu :p

Kata K'Aie itu suara TNT yang di ledakkan. Selama masa PDW berlangsung sesekali TNT di ledakkan supaya para peserta terus siaga.. Biasanya setelah TNT di iringi dengan rentetan tembakan. Tapi dari tempat kami menginap suara rentetan tembakan gak kedengeran sama sekali..

Kami makan di salah satu RM Padang di pasar Lembang.. Keke yang selalu paling banyak makannya. Sampe 3 porsi.. Hihihi.. K'Aie juga beli aneka cemilan & pop mie. Siapa tau malem-malem masih ada yang laper, sekaligus buat sarapan juga.. Dan udah ketebak, Keke terus yang paling banyak makannya :D


Makan malam dulu :)

Sampe di penginapan terdengar suara keramaian. Keliatannya lagi ada yang gathering, dan hiburan malamnya adalah musik dangdut live.. Suaranya sangat jelas terdengar walopun pintu penginapan udah di tutup. Penyanyi dangdutnya baru berhenti sesaat kalo tiba-tiba terdengar suara TNT. Mungkin kaget juga mereka :D

Dangdut is the music of my country, tapi Chi bukan penggemar lagu dangdut. Walopun gitu Chi gak keberatan musik mereka saat itu terdengar sangat jelas sampe ke tempat kami menginap.. Cuma tolong yaaaa lagu-lagunya itu di pilih.. Sebel aja kalo si penyanyi udah nyanyiin lagu yang liriknya "udah 3 bulan" gitu deh.. Silahkan cari sendiri di google, pokoknya itu lirik lagu dangdut yang menjijikan menurut Chi.. :#

Hadeuuuuuhhh gak ada lagu lain yang bisa di nyanyiin apa ya?? Mana yang dinyanyiin lagu-lagunya ya itu-itu aja terus termasuk lagu yang nyebelin ituh.. Aaaarrrggggh.. *Pada saat itu Chi berharap TNT terus-terusan di ledakkan biar yang nyanyinya brenti :D Untung aja anak-anak asik main UNO dan heboh sendiri.. Setelah puas main UNO anak-anak & sepupu-sepupu Chi pun tidur..


Asik main UNO. Yang kalah harus cuci kaki pake air dingin.. :r

Tinggal Chi yang gak bisa tidur. Dingiiiiiiiiiiiiiiiiiiinnn bangeeeeeeeeeeeetttt.. Padahal kami udah sekasur berempat supaya hangat.. Tapi dinginnya emang minta ampun deh. Nai juga walopun tidur, keliatan tidurnya gak nyenyak. Kedinginan dia. Satu-satunya yang tidur nyenyak itu cuma Keke. Dan Keke juga yang paling susah di bangunin.. Karena makannya paling banyak kayaknya jadinya badannya hangat.. :D

Jam 6 pagi kami udah jalan ke Tangkuban Perahu.. Cerita di Tangkuban Perahu di postingan berikutnya ya :)


cikole jayagiri resort
Siap-siap berangkat.. Cuma Keke yang masih males-malesan.. Di foto aja dia bawa guling tuh :D

Continue Reading
51 comments
Share: