Kamis, 31 Juli 2008

Pesta Anak (Acara Hari Anak Nasional 2008)

Hari Minggu Kemarin (27/7), Keke & Nai pergi ke acara Pesta Anak yang di jalan Thamrin. Harusnya sie kalo ngikutin rencana awal kami semua lagi ada di Bandung. Karena kami punya rencana mau ke Bandung dari hari Jum'at sore sampe hari Rabu. Tapi karena waktu lagi search google ternyata nemu berita acara hari anak di Jakarta, akhirnya di undur dulu deh rencana ke Bandungnya. Berangkatnya hari Minggu (langsung dari acara pesta anak), pulangnya sie tetep hari Rabu..

Kalo baca beritanya kayaknya acara bakalan seru ya.. Acara pesta anak gede-gedean. Sepanjang jl. Thamrin bakalan di blokir. Pemainan yang ada di pesta anak itu keliatannya sie seru-seru..

Agak ragu juga sebenernya mau pergi ke Pesta Anak, apalagi trus lanjut ke Bandung. Udah seminggu ini Naima kena batuk-pilek. Malah pas hari Minggunya napasnya mulai kedengeran ngik... ngik... Wah... asmanya kambuh!! Jadi bingung juga. Tapi ngeliat Nai nya yang tetep aja gak mau diem, kami memutuskan untuk tetep berangkat. yang penting obat-obatan jangan sampe ketinggalan aja.

Pagi-pagi sekitar pukul 07.30 kami semua udah jalan dari rumah. Sengaja pagi-pagi soalnya kami takut gak kebagian parkir. Denger-denger sepanjang Thamrin-Sudirman di blokir soalnya. Trus area sekitarnya bakalan di steril. Ya sudah.. jadi deh kami berangkat pagi-pagi..

Di jalan sempet beberapa kali Ayah salah jalan (ngelamun nih kayaknya). Duh sempet deg-degan soalnya takut gak kebagian parkir. Alhamdulillah, akhirnya setelah beberapa kali salah jalan, kami dapet parkiran juga di Sarinah Thamrin.

Dari Thamrin kami jalan kearah Bunderan HI. Lumayan jauh juga. Untungnya masih cukup pagi & sepertinya pagi itu, matahari rada lumayan bersahabat ya.. Gak terlalu berasa panas.

Jujur aja nie... Sebenernya di acara itu Chi gak terlalu menikmati sie... Mungkin karena anak-anak juga pada diem aja ya? Kali itu mereka kayaknya gak terlalu antusias tuh.. Keke diem... aja. Nai juga sama, malah Nai maunya di gendong terus. Lumayan pegel lah gendong dari Sarinah sampe Bunderan HI. Padahal kalo jalan-jalan Nai paling gak mau di gendong (kecil-kecil dia kuat jalan jauh). Mungkin karena lagi sakit ya..

Trus suasananya rame banget, sama anak sekolah terutama. Kayaknya sie di koordinir sama sekolahnya. Soalnya banyak banget yang dateng pake seragam, bergerombol di dampingi sama beberapa orang Bapak & Ibu guru. Mulai dari sekolah TK sampe SMP. Saking banyaknya yang pake seragam (kami termasuk kalangan minoritas nih jadinya. Hehe...), Keke sampe tanya "Kok Keke gak pake seragam juga sie Bun?"

Entah karena banyaknya peserta dari sekolahan, jadinya tiap mau ikutan suatu permainan tuh panjang banget ngantrinya. Kalo di perhatiin yang pada ngantri permainan itu anak-anak yang pada pake seragam. Trus karena datengnya rame-rame jadi tiap mau ikut permainan pasti barisnya rame-rame deh..

Dari beberapa permainan, cuma ada 1 yang pengen Keke ikutin. Yaitu mewarnai t-shirt. Tapi pas tanya ke yang jaga standnya, katanya udah gak bisa lagi. Udah ditutup, kecuali kalo mau beli t-shirtnya aja baru bisa. Males banget kalo beli t-shirtnya aja. Untung aja Keke gak maksa mintanya.

Trus kalo gak salah di beberapa stand Chi sempet denger ada beberapa yang udah gak terima peserta lagi, jadi cuma bisa liat-liat aja. Dari situ Chi jadi mikir, ini masih pagi aja udah gak bisa ikutan ini-itu. Gimana yang datengnya siang atau sore ya? Paling cuma bisa liat-liat aja kali ya...

Sampe juga di Bunderan HI. Termasuk stand yang paling ujung itu standnya pemadam kebakaran. Sayang nih Keke hari itu moodnya lagi ilang. Padahal Chi yakin banget kalo moodnya lagi on pasti deh dia bakal kegirangan liat standnya pemadam kebakaran. Apalagi stand itu kan lumayan sepi. Malah Keke sempet di tawarin sama petugasnya untuk pake seragam pemadam, tapi sayang nih Kekenya gak mau. Gak mau maksa deh, nanti malah jadi ngambek..

Begitu sampe Bunderan HI, pulangnya kita mutusin naek Trans Jakarta aja. Pengalaman baru nih buat Keke (termasuk bundanya. Hehe...). Apalagi udah agak lama kami beencana untuk ngajak Keke jalan-jalan naek Trans Jakarta, tapi gak sempet aja. Walaupun rute yang kami tuju nanti pendek banget, tapi lumayan deh buat di jadiin pengalaman. Apalagi kalo harus balik lagi jalan kaki ke arah Sarinah sambil gendong Nai (walopun gantian), aduh cape deh...

Waktu naik Trans Jakarta, semangat Keke keliatannya mulai on deh. Dia sendiri yang minta untuk bayar tiketnya. Di bis sie dia diem aja. Abis perjalanannya pendek banget. Baru juga naek, tau-tau udah turun lagi di halte berikutnya.

Turun di halte Sarinah, Keke pengen nonton orang maen sepeda dulu (apa sie ya namanya, yang atraksi-atraksi sepeda gitu deh). Nonton sebentar langsung deh cabut ke Bandung. Kayaknya mereka emanglagi pada kecapean. Di mobil langsung pada tidur, bangun-bangun udah di Bandung. Ya lumayan lama deh mereka tidurnya..

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Jumat, 25 Juli 2008

Jangan Panggil Aku Keke Lagi...

Alhamdulillah masuk hari ke-5 Keke & Nai udah mau di tinggal. Keke itu sebenernya cuma pas mau masuk kelasnya aja yang susahnya minta ampun, tapi kalo udah di dalem kelas semangat banget kata gurunya. Makan pun udah bisa masing-masing. Gak ada yang rewel lagi.

Tadi di sekolah Chi ijin ke gurunya kalo hari Senin & Selasa gak masuk sekolah krn mau ke Bandung. Trus gurunya ngomong gini ke Keke, "Ya... Kalo Keke gak masuk nanti siapa dong yang jagain kelas Bu Dewi?"

Sempet bingung juga denger kata-kata Bu Dewi, sempet berpikir apa Keke di kelas nge-bossy ya? Bu gurunya akhirnya cerita, jadi kemaren itu Keke bilang sama Bu gurunya "Bu, mulai sekarang jangan panggil aku Keke lagi ya.. tapi panggil aku Spiderman".

Jadilah Bu gurunya mulai saat itu manggil Keke, Spiderman. Soalnya kalo di panggil Keke gak mau nengok, tapi kalo Spiderman mau nengok dia. Hehe.... Ada-ada aja deh. Udah gitu kata gurunya, di kelas jadi suka merayap-rayap gitu kalo jalan. Kadang sampe naek-naek ke meja. Ya ampun Keke... Gitu deh dia kalo udah akrab sama suasana. Hehe...

Continue Reading
12 komentar
Share:

Kamis, 24 Juli 2008

Back To School - Day 3

Kebalikan banget sama hari ke-2. Keke mulai males-malesan lagi. Pelajaran pertama kan senam, dia pengen senamnya ditemenin sama bundanya. Ya udah kali ini Chi ngalah (dibujuk tetep gak mau juga abisnya). Setelah di temenin mau deh dia ikut gerakan gurunya, tapi mukanya tetep cemberut.

Selesai senam, Keke kembali bersemangat ketika harus masuk kelas. Ketika jam makan, awalnya males-malesan minta di temenin tapi kali ini Chi bener-bener gak mau nemenin. Chi bilang ke dia lebih baik gak usah makan kalo mau di temenin terus. Di kasih pilihan seperti itu, Keke lebih memilih makan tanpa di temenin. Cemberut sih awalnya. Tapi gak lama untungnya. Chi perhatiin setelah dia mulai duduk, cemberutnya mulai ilang berganti dengan suasana ceria. Makan sambil ngobrol sama temen-temennya.. Alhamdulillah..

Nai juga sama. Malah kali ini lebih rewel dari Keke. Baru dateng aja udah nangis terus. Perkiraan Chi sie dia ngantuk. Abis seharusnya bangun jam 6 ini jam 1/2 5 udh bangun. di suruh tidur lagi gak mau. Mungkin karena itu di sekolah ngantuk & rewel terus.

Pagi-pagi udah minta dopping alias nenen. Di kasih nenen sebentar langsung deh tidur. Jadilah kemarin Nai tidur sekitar 30 menit di kelas. Itu pun bangunnya karena keganggu terus sama temennya (namanya juga sekolah ya.. Hehe...). Bangun tidur masih lemes. Sama sekali gak mau di tinggal. Malah nempel banget sama Chi, paling pas pelajaran menempel aja dia baru mau ikutan.

Sambil nunggu Keke pulang, eh... ternyata Nai tidur lagi. Benr-bener ngantuk kayaknya. Malah seharian itu dia gak selincah biasanya sie. Kayaknya antara ngantuk sama mau sakit, soalnya Chi liat mulai kemarin Nai sma Keke idungnya pada mampet sama agak susah makan, biasanya kalo gitu mau sakit mungkin mau pilek. Aduh... kasian banget nih anak-anak bunda...

Continue Reading
2 komentar
Share:

Back To School - Day 2

Hari ke-2 sebenernya cuma Keke yang sekolah, karena Nai kan sekolahnya cuma 3 hari dalam seminggu (Senin-Rabu-Jum'at). Tapi ya karena gak ada yang jaga, jadilah Nai juga tiap hari sekolahnya.

Bisa dibilang hari ini adalah hari tersantai Chi setelah sekian bulan menemani Keke ke sekolah. Keke udah mau di lepas. Pas jam istirahat yang dari dulu belum mau makan sendiri, kali ini dia mau.

Udah gitu dia hari ini udah ketemu lagi sama sahabatnya, Haris. Beda kelas sie sekarang. Tapi jam istirahat mereka asik banget maen berdua, bundanya jadi terlupakan nih :)

Nai juga sama, dari pertama dateng langsung asik main sama sahabat barunya, Lyra. Lyra ini temen sekelasnya Nai. Tapi tiap hari dateng ke sekolah juga. Maminya Lyra ini, Bu Dewi, wali kelasnya Keke.

Ya udah deh jadinya hari ke-2 ini chi banyakan nganggurnya & bisa leluasa ngobrol sama ibu-ibu (kemaren-kemaren mah boro-boro). Hehe...

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Rabu, 23 Juli 2008

Back To School - Day 1

Senin kemarin (21/7) Keke mulai sekolah lagi abis libur panjang. Dan itu berarti juga hari pertama untuk Nai menjadi siswi baru PG Al-Alaq.

Hari pertama di lalui dengan 'penuh' perjuangan. Dari mulai ngebangunin mereka. Susahnya minta ampun. Ya.. mungkin selama liburan kan mereka tidurnya suka larut (jam 11 malem-an gitu), baru bangun sekitar jam 8. Sekarang mereka udah harus bangun jam 6, karena Keola jam 1/2 8 udah harus masuk. Jadi hari pertama susah banget ngebangunin mereka.

Nai aja yang biasanya paling semangat denger kata 'mandi', itu gak mau bangun juga. sama sekali gak mau bangun. Keke juga sama. Akhirnya ketika mereka bangun pun di warnai dengan tangisan.

Pergi ke sekolah dengan muka yang sedikit malas. Masih pada ngantuk kayaknya. Apalagi Keke, seperti biasa deh ketemu suasana baru lagi, dia jadi malu-malu lagi. Kalo di pikir-pikir dia seperti kayak anak baru di bandingin adeknya.

Selagi Chi sibuk ngurusin Keola yang mogok, Nai udah ilang gak tau kemana. Pertama kali masuk Chi liat dia langsung di gendong sama kepala sekolahnya, abis itu Chi liat dia lagi digendong sama salah satu guru TK B abis itu Chi gak tau lagi Nai kemana abis Keola bener-bener gak mau di lepas.

Kali ini Chi agak sedikit memperingati Keke. Abis dia gak mau di lepas juga. Padahal Chi tau persis dia begitu karena malu, biarpun dia udah terbiasa dengan sekolahnya tapi karena pada saat itu banyak sekali orang-orang yang baru dia liat jadi dia suka malu-malu lagi. Cuma butuh sedikit keberanian dari Keke untuk mulai, biasanya sih abis itu malu-malunya akan ilang.

Chi bilang ke dia, kalo tetep gak mau di lepas sebaiknya dia pulang sekarang. Tapi di rumah gak boleh main PS & gak boleh jajan. Mendapat peringatan seperti itu Keke lalu mulai melepaskan diri. Bener aja kan begitu mulai melepaskan diri, dia pun mulai menyatu dengan suasana.

Setelah Keke bisa ditinggal, chi pun mulai mencari Nai. Cari disana/i ternyata dia lagi ada di kelasnya. Bersama teman-teman & gurunya. Gak nangis sie memang, tapi wajahnya gak ceria juga. Kalo menurut Chi sie dia itu ngantuk. Soalnya kalo gak ngantuk ekspresi wajahnya gak akan kayak gitu. Yah... tapi setidaknya ia gak nangis deh..
 

Ada tampilan baru di Al-Alaq, selain tambahan ruang kelas baru (muridnya tambah banyak), halaman belakang yang tadimya di pake untuk belajar menanam di ganti menjadi ruang bermain tambahan. Jadi lebih gelap sih ruangannya karena tertutup atap sekarang, tapi jadi lebih adem :)

Kehebohan mulai terjadi lagi ketika jam makan. Keke gak mau ditinggal, minta di temenin makannya. Begitu juga Nai. Masalahnya tempat mereka makan berbeda. Untuk tiap-tiap kelas udah ada tempatnya masing-masing. Duh bingung juga. Chi sempet lari sana-sini. Tapi ya tetep aja yang ditinggal pasti nangis. Untung wali kelasnya Keke, Bu Dewi, bilang kalo besok-besok mendingan Keke bareng Nai aja biar Chi mereka gak rewel. Alhamdulillah...

Karena Nai masih di PG jadi keluarnya duluan (selisih 30 menit). Sambil nunggu Keke, dia tidur. Waduh sempet bingung juga. Soalnya begitu Keke pulang, Nai masih belum mau bangun juga. Padahal pulangnya kan naik ojek, gimana caranya nih?
 

Untung aja sebelum pulang Keke minta jajan dulu di alfamart (depan sekolahnya Keke & Nai). Di Alfamart Nai tiba-tiba aja bangun (tau aja kalo jajan. Hehe...). Ya kali ini masalah terpecahkan. Chi gak bingung lagi gimana naik ojeknya, Nai kan udah bangun..

Sampe rumah mereka kembali rewel. Keliatannya sih masih kecapean. Nai langsung tidur lagi sampe rumah. Keke minta makan dulu baru tidur. Bener-bener cape soalnya akhir-akhir ini Keke tuh udah gak pernah mau tidur siang lagi.

Tidur malamnya pun begitu. Jam 1/2 9 Nai udah tidur, kalo Keke jam 10. Hhhh cape banget. Gak cuma anak-anak, Chi pun cape. Malam itu kami semua bener-bener tidur cepat..

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Nai & Telepon



Akhir-akhir ini Nai lagi sering minta punya hobi baru, yaitu telepon. Bukan buat di mainin, tapi dia bener-bener telepon, paling Chi cuma bantuin pencetin nomernya aja. Itu juga dia yang netuin dulu mau ngobrol ma siapa. sekarang kalo nelepon emang udah mulai nyambung sih kalo di ajak ngobrol, mungkin karena itu juga makanya dia sekarang lagi seneng telepon.

Continue Reading
2 komentar
Share:

Selasa, 22 Juli 2008

Mainan Baru Nai



Kalo Keke seneng menggambar & mewarnai, Nai itu seneng banget sama nyanyi & menari. Udah lumayan lama Chi & Kak Aie pengen beliin Nai mainan yang bikin dia jadi makin semangat nyanyinya (yah kali aja bisa disalurin. Hehe...). Semacam karaoke kecil gitu deh... Tapi udah cari kesana/i belom ketemu juga yang sreg.

Hari Minggu kemarin pulang dari lomba, kami pergi ke Gramedia Matraman. Maksudnya sie mau beli buku pelajaran buat Keke (yang dari sekolah udah banyak yang diisi sama Keke. Hehe...). Tapi karena disana jual mainan juga, jadi lah Keke minta di beliin mainan. Sambil nunggu Keke milih mainan, kami nemuin juga mainan yang selama ini di cari. Bentuknya kayaknya microphone gitu. Pake batere, jadi kalo kita ngomong suaranya bisa keras (volumenya bisa di atur).

Wah Nai seneng banget loh di kasih mainan itu. Langsung deh dia bergaya kayak penyanyi beneran nyanyi sambil lenggak-lenggok. Lucu banget deh liat gayanya. Sampe hari ini itu mainan masih jadi favoritnya. Mainan yang lain biasanya kadang di mainin, kadang gak walopun baru beli. Kalo yang ini, di mainin terus.. Makin semangat aja nih Nai nyanyinya...

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Lomba Mewarnai Cita-Citaku Trans7

Hari Minggu kemarin Keke jadi ikutan lomba mewarnai di Trans7. Berangkat dari rumah jam 07.30 karena jam 08.00 udah harus daftar ulang.

 

Sampe sana ternyata suasana udah rame banget. Sempet tanya sana-sini karena di bagian pendaftara kan ada beberapa antrian (ada yg panjang, ada yang pendek), tapi gak ada pengumuman yang jelas antrian-antrian ini untuk apa aja. Setelah tanya sana/i antrian yang paling panjang adalah antrian untuk lomba mewarnai. Panjang banget!!

 

Cuma anehnya nih antrian kok lama banget jalannya. Padahal Chi pikir antrian sepanjang apapun harusnya sie gak terlalu lama, kan cuma daftar ulang aja. Tinggal sebutin nomer peserta trus ambil tanda peserta. Beres kan. Ini sih kelamaan diemnya. Macet total gitu deh.. Untungnya di sini banyak jajanan. Jadi biarpun anak-anak belum sempet sarapan gak susah cari makanan gak kayak waktu itu, cuma makanan gorengan aja. Eh tapi belajar dari pengalaman pertama, kemaren itu Chi bekel makanan loh, tapi ngeliat banyaknya jajanan jadinya lebih tertarik jajan deh. Hihihi....

Chi & beberapa ibu yang berdiri di sekitar Chi curiganya sie banyak yang nyelak-nyelak barisan (aduh bahasa Indonesianya nyelak apa ya? Hehe...). Abis ke belakans barisannya pada rapi, tapi yang bagian depan berantakan banget, gak jelas lagi barisannya. Gak tau bener deh ada peserta yang udah selesai antri cerita kalo ada aja orang yang berusaha nyelak barisan & berhasil. Duh susah banget sie nerapin budaya antri!!
 

Setelah sekitar 30 menit ngantri. Akhirnya dapet juga kartu peserta. Langsung deh ke samping panggung tempat lomba mewarnai berlangsung. Ternyata udah banyak yang ngambil tempat. Keke sendiri masih sama seperti lomba sebelumnya, ngambil tempat paling pinggir. Tapi kali ini gak minta nempel loh sama bundanya walopun tetep di pinggir (belom mau di tengah..). Hore... Keke hebat!!
Kalo Chi liat jumlah pesertanya kira-kira sama lah kayak lomba di pameran buku waktu itu. cuma mungkin karena spacenya lebih kecil jadi lebih umpel-umpelan ajah. Keliatan padet banget. Udah gitu lomba mewarnainya kan di luar, emang sie ada tendannya tapi lebih berasa gerah aja. Hehe...
 

Balik lagi ke cerita Keke. Kali ini Keke nurut, gak kayak waktu lomba yang pertama. Paling sebelum lomba aja dia mewarnai buku mewarnainya sendiri. Kertasnya gak di buang lagi. Emang sih gak sampe selesai mewarnainya. Tapi menurut Chi hasilnya lebih baik dari yang pertama, karena mewarnainya lebih penuh dari lomba yang pertama. Yah... mudah-mudahan lain kali lebih baik lagi ya Ke... Bunda yakin Keke pasti bisa.. Semangat!!

Abis lomba, Keke & Nai masuk ke lobbynya Trans7. Mereka mau liat patungnya unyil & kawan-kawan, sama fotonya tokoh-tokoh jalan sesama soalnya 2 acara ini adalah acara favoritnya Keke & Nai. tadinya pengen foto di depan tokoh-tokoh itu tapi banyak yang berfoto juga ternyata. Jadinya gak jadi deh... Ya udahlah yang penting mereka udah merasa seneng...

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Sebuah Pelajaran Berharga Dari Kegiatan Mewarnai

Chi sering cerita kalo Keke itu hobi sekali menggambar & mewarnai. Tiap hari menggambar atau mewarnai. Dan pernah bosan. Cuma Chi pikir Keola itu belum terlalu telaten & sabar kalo lagi mewarnai. Emang sie kerjainnya gak pernah asal-asalan, selalu serius. Tapi dalam 1 lembar, paling cuma sedikit bagian yang di warnai. Gak pernah tuntas. Kalo ditanya alasannya macem-macem. Chi sie terima-terima aja apapun alasan dia. Alhamdulillah sampe sekarang sie Chi gak pernah maksa apalagi memarahi kalo dia gak selesai mewarnainya. Mudah-mudahan jangan sampe kejadian ya..

Tapi Sabtu malam kemarin Chi dapet pelajaran berharga dari kegiatan ini. Malam itu keke ngajak ayahnya untuk sama-sama mewarnai. Ayahnya nyanggupin, mereka berdua lalu asik mewarnai, sambil mengobrol. Ternyata hasilnya cukup mengejutkan, untuk pertama kali Keke bisa mewarnai full gambarnya. Bahkan 3 gambar sekaligus.

Chi langsung mikir, wah berarti selama ini Chi ada sedikit kesalahan dalam membimbing Keke belajar mewarnai. Chi hanya membimbing, tapi gak memberi contoh langsung.

Setiap kali Keke minta di ajarin mewarnai atau bahkan ngajak mewarnai bareng Chi cuma mewarnai sebagian kecil aja dari gambar itu. Kalo keke tanya, sama deh alasannya macem-macem. Hehe...

Chi lupa kalo anak itu peniru ulung. Apa yang di lihatnya akan ditiru. Sekarang Chi baru ngeh kebiasaan Keke hanya mewarnai sedikit bagian pun bisa jadi karena meniru bundanya. Banyak alesan pun mungkin karena niru bundanya.

Aduh ke.. kalo gitu bunda minta maap ya :) Dan ternyata sehabis kegiatan mewarnai bareng ayah itu, sekarang Keke lebih telaten kalo mewarnai. semua gambar dia warnai sampe full. Bahkan kalo pun gak selesai pada saat itu, dengan kesadarannya sendiri dia tunda dulu mewarnainya, untuk diteruskan kemudian dengan gambar yang sama (gak loncat-loncat gambar lagi). seperti sekarang ini, udah 2 hari ini dia lagi asik mewarnai gambar robot. Belum selesai-selesai tapi dia tetep tekun tuh, gak pindah-pindah ke gambar lain. Pdahal kalo sebelumnya 1 buku gambar bisa habis dalam waktu kurang dari 1 hari hanya karena yang diwarnai sedikit-sedikit abis itu dia gak mau lagi. Benar-benar sebuah pelajaran berharga...

Ini dia hasil mewanai Keke...

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Senin, 21 Juli 2008

Ada Ayunan Di Rawamangun



Kalo lagi main ke rumah Aki & Nin di Rawamangun suka ada aja mainan baru untuk anak-anak. Bukan mainan yang mahal apalagi bermerk, tapi tetep aja bikin anak-anak seneng mainnya. Apalagi kkalo setiap Sabtu di tempat aki & in udah ajang kumpul bocah. Keke & Nai ketemu sama sepupunya, Nara & Yasmin.

Kali ini aki bikinin ayunan buat cucu-cucunyanya. Sederhana banget bikinnya, tapi asiknya gak kalah kok sama mainan bermerk :)

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Nasib Boneka Nai

Hari Jum'at kemaren, Chi mau potong poninya Nai. Abis udah sampe ke mata gitu. Jadi di sering ngusek-ngusek mata.

Motong poninya ngumpet-ngumpet biar gak ketauan Keke, karena Chi yakin kalo Keke sampe tau pasti dia pengen ikutan juga. Tapi biarpun udah ngumpet, ya tetep aja ketauan. Bener aja, kan, Keke pengen ikutan motong. Lah... mana boleh? Apalagi yang pengen dia jadiin percobaan adalah rambut Nai. Oo... bisa ancur rambut Nai nanti.

Setelah di bujuk-bujuk, akhirnya dia mau juga potong rambut boneka. Salah satu boneka Nai di korbanin deh. Kegiatan gunting mengguntingnya asyik banget keliatannya. Keke yang gunting. Sementara Nai duduk di sebelah Keke sambil kepalanya disenderin ke bahu Keke. Halah manjanya... hehe...

Tapi Nai emang suka gitu ke Aanya. Kalo Keke lagi asik main PS, nonton tv, baca buku, atau apa aja lah, tau-tau Nai suka duduk di samping Keke nyenderin kepalanya ke Keke. Kayaknya sie dia niru bunda nih. Soalnya kadang Chi juga suka gitu ke kak aie. Hehe..

Setelah gunting sebelah sana, gunting sebelah sini, selesai juga acara gunting rambutnya. Hasilnya, boneka yang tadinya berambut panjang jadi pendek. Hehe...


Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Belajar Membaca Dari Kertas Bekas



Siapa bilang belajar itu harus mahal? Waktu ke pameran IIMS kan kita ambil kertas (apa sih tuh namanya kertas yang isinya tentang pameran itu? Yah pokoknya itu lah..).

Waktu dalam perjalanan pulang abis dari rumah aki & nin, keke iseng-iseng mainin itu kertas di mobil. Trus Keke teriak, "ayah liat nih, Keke bikin huruf L!".

Jadilah sepanjang perjalanan kami bermain tebak-tebakan huruf dengan kertas itu. memang gak semua huruf bisa di bikin. Tapi tetep seru kok mainnya.

O'ya utk foto-fotonya yang ada di blog ini, kami sengaja foto lagi di rumah. Soalnya kalo pas di jalan kan gak sempet di foto (asik main tebakannya, lagian gelap juga udah malem). Coba kira-kira ada yang bisa nebak huruf apa aja?

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Nai Belajar Mengenal Warna



Sampe sekarang Nai masih agak susah untuk mengenal warna. Seperti yang udah pernah Chic ceritain sebelumnya, sebetulnya agak bingung juga Nai itu belom hapal atau sengaja gak di bisa-bisain sie?

Tapi Chi sie tetep aja berusaha ngajarin dia salah satunya dengan buku yang baru di beli, kebetulan Nai yang pilih bukunya. Ya...belom ngeliatin hasil yang memuaskan sie. tapi tetep berusaha!

Tapi lucunya beberapa hari yang lalu Keke & Nai kan makan M&M, dia minta tolong ke Keke ambilin yang warna jeruk. Chi iseng tanya, 'warna jeruk yang mana?' Eh dia ambil warna kuning. Kebetulan bener apa gak ya? Mudah-mudahan dia emang udah tau warna ya..

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Sabtu, 19 Juli 2008

Fast Trax DUFAN


fast trax dufan

Udah lama banget nih gak ke DUFAN. Mungkin udah sekitar 5-6 taunan deh. Udah lama banget ya? Hehe... Pengen sie, tapi anak masih kecil-kecil gimana dong? Kalo masih kecil-kecil gini kayaknya rugi juga ke DUFAN, udah tiketnya mahal paling cuma ke istana boneka aja. Rugi ah..

Kemaren search di google, iseng-iseng ajah. Ternyata DUFAN punya program baru namanya Fast Trax. Katanya sie kalo gak mau ikut antri di wahana Tornado, Arung Jeram, Halilintar, Istana Boneka sama Extreme Log beli aja tiket fast trax. Tapi harganya itu loh.. baca di beberapa blog tiket DUFAN aja sekarang udah 100 ribu, kalo mau tiket Fast Trax harus bayar 100 ribu lagi. Total-total 200 ribu dong. Gak salah tuh!!

Emang makin mahal aja ya harga sebuah liburan. So... harus makin rajin nih bikin liburan kreatif. Hehe...

Continue Reading
2 komentar
Share:

Kirain kapok Ikut Lomba

Minggu kemaren, tetangga 1 blok ngajak Keke ikutan lomba menggambar di toko bukunya. Tapi Kekenya gak mau. Chi coba sie beberapa kali bujuk, tetep aja gak mau. Alesannya juga gak jelas, tiap ditanya jawabannya selalu bilang 'ya gak mau ajah'.

'Wah jangan-jangan Keke kapok nih ikutan lomba?'. Chi sempet mikir gitu. Tapi kalo emang kapok, chi juga bingung kapok kenapa? Perasaan sie waktu lomba itu Chi gak maksa apa-apa ke Keke. Tapi ya udah lah kalo emang dia gak mau..

Akhir-akhir ini di Trans7 ada iklan kalo mereka mau ngadain berbagai macam lomba untuk menyambut Hari Anak Nasional. Salah satunya lomba mewarnai. Eh... Tiba-tiba aja Keke bilang kalo dia mau ikutan lomba mewarnai. Sempet beberapa kali di tanya ma Chi (sapa tau aja berubah pikiran gitu loh... tapi Keke keukeuh pengen ikutan). Ya udah deh Chi daftarin aja...

Lombanya besok tgl 20 Juli. Hmm... Kira-kira bakalan ada kejadian apa ya besok? tunggu ceritanya aja ya...

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Kamis, 17 Juli 2008

Musim Hamil

Kayaknya kalo baca blognya temen-temen lagi musim hamil ya (hehe... kayak buah aja ada musimnya). Ada mom Abay, mom arya, mbak astri, bunda azra, mbak Lala, Dian, duh sapa lagi ya? Perasaan sie lebih dari 6 deh (yang merasa hamil tunjuk tangan ya.. Hehe...)

Kalo liat bumil rasanya suka pengen ikutan hamil y.. Tapi kalo inget anak udah 2, udah gitu lagi lucu-lucunya jadi mikir juga deh. Udah gitu hari gini punya banyak anak? Hehe...

Continue Reading
4 komentar
Share:

Sebentar Lagi Sekolah..

Hari Senin besok Keke sama Nai mulai masuk sekolah. Tadi Chi sama anak-anak baru aja balik dari sekolah buat ngambil seragam.

Yang Chi khawatirin kejadian lagi deh, Keke mulai nempel lagi sama bundanya. Bingungnya Nai juga ikutan. Padahal Nai itu lebih cepat beradaptasi biasanya. Waktu mau berangkat semangatnya juga '45 semua, tapi begitu sampe sekolah semua pada nempel kayak lem. Chi bingung juga kadang-kadang, mereka berdua kok kayak 'alergi' banget sama sekolah ya? Padahal kalo kata Chi sih sekolahnya ini termasuk ramah lah, 'children friendly'. Gak pernah maksa murid harus begini-begitu. Gurunya juga sabar-sabar banget. Selalu mengajarkan dengan cara bermain. Aduh jadi bingung juga nih, kalo sampe senin nanti masih nempel gini gimana ya? Masa' bundanya dibagi 2? Mau di suruh ngalah salah satu sifatnya pada keras-keras, semakin dipaksa semakin ngambek. bisa-bisa gak mau sekolah lagi nanti.

Duh... bingung!! Mudah-mudahan ada keajaiban lagi deh kayak waktu perpisahan kemarin. Mungkin gak ya?

Continue Reading
2 komentar
Share:

Selasa, 15 Juli 2008

Buku Belajar Membaca



Walaupun dalam mengajarkan membaca, Keola lebih cocok dengan metode 'suka-suka'nya, tapi akhirnya Chi nemuin juga buku belajar membaca yang paling cocok & bisa di rekomendasiin nih.. Judul bukunya Cara Praktis 70 Jam Buku Panduan Belajar Membaca. Perbitnya Bip.

Belinya waktu di pameran buku. Sebenernya yang milih buku itu Keke (pinter juga ternyata Keke milih bukunya). setelah di liat isinya menurut Chi sih bagus & mungkin karena Keke sendiri yang milih jadi dia juga seneng bacanya.

Semakin pinter aja Keke sekarang membacanya. Kalo baca di eja sih udah termasuk lancar. Termasuk kata-kata yang berakhiran konsonan. Sekarang dia lagi belajar membaca tanpa di eja (Keke sendiri yang mau). Kalo untuk suku kata b & c udah lumayan lancar tanpa di eja. Kalopun bingung paling dia diem sebentar dulu (mungkin lagi ngeja dalam hati).

Udah mulai coba-coba sih ngeja kata-kata yang ada di tv atau di jalan tapi belom selesai bacanya kata-katanya udah gak ada. Hehe.... Jadi inget waktu sepupu-sepupu masih kecil pada belajar baca. Eh, kita juga dulu gitu ya pastinya.. Hihi...

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Tangan Kiri & Kanan



Beberapa malam yang lalu Chi ngeprint gambar kucing dari billybear4kids (tapi blm ada bagian mukanya, masih kosong gitu). Chi print 2 lembar. 1 lembar Chi minta Keke menggambar bagian muka kucing dengan tangan kanan, yang selembar lagi dengan tangan kiri.

Keke belom pernah melakukan kegiatan ini sebelumnya. Makanya begitu dia lihat hasilnya, dia ketawa-ketawa sendiri sambil bilang, "Ih... kucing yang pake tangan kiri jelek banget!". Untuk hasilnya liat di foto ya... Nilai sendiri deh mana yang paling bagus. Hehe...

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Buku Favorit Keke



Keola punya 1 buku favorit Judulnya Mobil dan Truk dan Kendaraan Lain. Pengarangnya Richard Scary, penerbitnya Gaya Favorit Press.

Pertama kali beli buku itu waktu Keke umur 7-8 bulanan gitu. Belinya by phone, pesen ke majalah Ayahbunda. Dari sekian banyak koleksi buku Keke, buku yang satu ini jadi favoritnya Keola. Setiap hari harus baca buku itu. Sehari bisa berkali-kali dia baca (baca: dibacain hehe...) tuh buku. Setelah makin pinter ngomong dia pun mulai bercerita-cerita heboh tentang isi buku itu.

Saking seringnya di baca, bukunya sampe lusuh... banget. Udah ada beberapa halaman yang ilang. Pengen sih beliin lagi dia yang baru, abis udah bener-bener lusuh. Cuma lupa lagi judulnya apa (covernya ilang). tiap pergi ke toko buku juga selalu cari buku itu tapi gak ketemu juga.

Waktu ke pameran buku kemarin, pas di depan standnya Gaya Favorit Press ternyata ada buku yang selama ini dicari. Yes... yes... yes... Langsung aja saat itu juga kami beli, gak pake di liat dulu isinya (udah tau juga kan?).

Keke sih udah pasti seneng banget bukunya kembali baru. Sampe sekarang masih tetep gak absen di baca. apalagi dia lagi semangat-semangatnya belajar baca sekarang, ini buku termasuk buku yang paling sering dia pake untuk belajar baca deh.

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Tepuk Angka



Keola sebenernya udah bisa nulis angka 1 s/d 10, cuma gak ada salahnya di ulang-ulang lagi deh (biar gak lupa). Kali ini Chi main tepuk angka.

Pertama Chi print angka 1 s/d 6 (maap nih bahannya lupa ambil dari web mana). Trus Chi ngajak Keke lomba tepuk angka. Jadi misalnya Chi bilang ke dia, 'mana angka 6?'. Kami lalu cepet-cepetan cari angka 6 yang ketemu duluan langsung tepuk angkanya.

Cuma disini Chi harus sering berpura-pura kalah cepet. Ya iyalah kan yang belajarnya Keke... KaloChi maksain harus menang terus bisa-bisa Keke jadi males deh belajarnya nanti.

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Senin, 14 Juli 2008

Cerita Wiken Kemarin (part Carefour)

Loh kok part carefour sie, harusnya kan Ancol?! Iya nih ternyata gak jadi ke Ancolnya. Keke gak mau nonton kembang api. Ya udah deh pulang aja. Apalagi gak terasa ternyata keluar dari pameran jam 6 sore.

Di jalan Chi kepikiran kenapa gak mampir ke Carefour aja? Rencananya sih hari Minggunya mau ke Carefour, tapi karena pas perjalanan pulang kan lewat Carefour tuh jadi kenapa gak sekalian mampir, biar hari Minggu bisa total istirahat.

Ya udah deh gak jadi ke Ancol akhirnya ke Carefour. Anak-anak sih seneng aja, apalagi Keke beli mainan, beli tas baru, kalo Nai beli buku cerita. Jadi gak keliatan ada capenya.

Sampe rumah jam 1/2 10. Hhh... lumayan cape. Anak-anak juga lumayan nyenyak tidurnya. Paling Keke awalnya sedikit rewel. Keliatannya sih kakinya pegel-pegel (tidurnya nendang-nendang terus). Chi kasih aja minyak tawon dipijit-pijit sebentar baru deh tidur pulas dianya. Besoknya pada bangun jam 10. Hehe... cape banget..

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Cerita Wiken Kemarin (part IIMS)



Yang terbayang ketika menuju Indonesia International Motor Show (IIMS) adalah macetnya yang luar biasa. Bener aja deh belom juga masuk ke Senayannya baru di luarannya aja, jalanan udah mulai macet.

Ketika lagi bermacet-macet gitu, di belakan mobil kami ada bis yang ternyata khusus mengangkut penumpang yang mau dateng ke pameran. Rutenya Plaza Senayan - IIMS. Sayang telat taunya. Kalo tau gitu sih mendingan mobil di parkir aja di Plaza Senayan trus naik itu bis deh ke pameran.

Begitu masuk Senayan keadaan gak jadi makin membaik malah makin parah kemacetannya. Sebetulnya tiap kali mau liat pameran di senayan strategi kami adalah berangkat pagi-pagi kalo gak mau kena macet. Tapi karena sebelumnya ada acara kawinan jadinya terima nasib deh harus terkena macet parah.

Anak-anak yang tadinya semangat (terutama Keke) lama-lama merasa cape juga, karena gak sampe-sampe. Jadi deh mereka tidur di mobil. Lumayan lama juga mereka tidur di mobil (soalnya macetnya juga lama. Hehe...).

Akhirnya dapet deh parkir, tapi jauh... banget dari lokasi pameran (bisa dapet parkir aja udah bersyukur banget kali). Pada hari itu emang ada 4 acara yang lokasinya berdekatan sie... Ada IIMS, hari koperasi (banyak banget bis-bis dari mana-mana), acara kebaktian di Istora, sama dinosaur live di Plaza Tenggara. Semuanya mengarah ke rute yang sama, jadilah macet total.

Ngebangunin anak-anak juga susah banget. Liat aja deh foto-fotonya. Naima begitu di bangunin sih langsung duduk, tapi tidur lagi. Begitu juga Keke. Malah dia cuma duduk sebentar trus tidur lagi dengan nyenyaknya. Hehe...

Sampe deh kami tempat pameran. Hhh... adem.. Hehe... HTMnya Rp. 35.000,- Beli 3 tiket aja. seharusnya sih Nai bayar (diatas 2 tahun bayar), tapi berhubung badannya mungil jadi gak begitu keliatan kalo umurnya udah 2 tahun. Ada untungnya juga ternyata punya badan mungil. Hehe...

Ketika merencanakan mau datang ke pameran, yang terbayang oleh kami tentang reaksi Keke ketika datang ke pameran adalah heboh yang luar biasa. Dan Keke itu kalo udah heboh sama sesuatu biasanya suka jadi gak bener ngomong. Diulang-ulang terus kalimat awalnya, rasanya semua kalimat ingin dia lontarkan sekaligus pada saat itu juga. tapi jadinya malah gak selesai-selesai, karena terus diulang-ulang kalimat awalnya. Kalo udah gini biasanya chi minta dia untuk diam sebentar, narik napas, trus minta dia bernicara secara perlahan dan agak tenang. Biasanya sih berhasil.

Ekspresi kedua adalah terlalu terkesima. Kalo kayak gini biasanya Keke lebih banyak tersenyum lebar tapi matanya aktif mengamati sekelilingnya. Gak secerewet ekspresi yang pertama, tapi begitu pulang dari acara tersebut bisa dipastikan di akan bercerita tanpa titik koma. Hehe..

Ternyata ekspresi kedua yang keluar. Wah bling-bling banget deh matanya selama pameran. Hehe... Sempet foto-foto juga selama pameran, biar Keke bisa pamerin ke temen-temennya. Hehe...

Begitu ke luar dari area pameran baru deh dia cerita gak ada putus-putusnya. Dia cerita pengen jadi pembalab kalo udah gede nanti. Dia pun cerita tack seperti apa yang bakal dia pake, mobilnya kayak gimana. Heboh deh pokoknya..

Continue Reading
1 komentar
Share:

Cerita Wiken Kemarin (part Kawinan)

Hari Sabtu kemaren lumayan padet nih acara wikennya. Mulai dari acara kawinan, dateng ke pameran IIMS, sampe ke Ancol (katanya bakal ada pesta kembang api).

Awalnya sih cuma mau ke kawinan sama ke pameran aja. Tapi waktu hari kamis liat iklan di koran kompas, katanya di Dufan ada acara musical fireworks gitu deh. Acaranya sih sampe hari Minggu, tapi kata Kak Aie kalo mau nonton hari Sabtu aja biar sekalian cape (hari minggunya tinggal istirahat).

Karena tempat-tempat yang bakal kami tuju lumayan berjauhan letaknya, jadi kayaknya gak mungkin banget buat kami untuk pulang kerumah dulu. Jadi deh sebelum berangkat kami siap-siapin baju dulu. Bawa beberapa baju ganti plus handuk. Apalagi mau ke Ancol, biarpur cuma mau liat kembang api tapi kayaknya gak ada jaminan baju bakalan bersih kalo pulang dari Ancol. Siapa tau mereka mau main pasir, atau apalah gitu.

Berangkat dari rumah jam 11. Sedikit mulur dari rencana. rencananya malah jam 10 udah jalan. Tujuan pertama ke kawinan dulu. chi sama Kak Aie tuh sebenernya paling males kalo dateng ke kawinan siang-siang. Panas di jalannya. Udah gitu kalo ke kawinan kan harus rapi banget pakaiannya jadi nambah panas aja. tapi kalo gak dateng, gak enak juga sama yang ngundang kan. Jadi biarpun panas kami sih usahain tetep dateng. Apalagi yang kawinan kemaren itu sodara deket, wah harus dateng tuh..

Bener aja deh selain panas, jalanan juga padet banget. Di komplek aja jalannya agak tersendat-sendat. Ada yang bikin acara juga, banyak tamunya, jadi jalanan rada tersendat. Sepanjang jalan merayap (padahal jalan tol). Jalan baru bener-bener kosong begitu masuk jl. H.R Rasuna Said. Kawinannya ada di gedung Nyi Ageng Serang.

Sampe sana hampir jam 1 (lama banget yah di jalan). Udah mulai sepi, paling sodara-sodara aja. Ya sut deh jadinya gak terlalu lama disana. Apalagi harus lanjut ke Senayan kan...

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Hobinya Ayah



Ayah ini bener-bener pecinta alam deh. Selain hobi dengan kegiatan-kegiatan outbound ayah juga hobi sama yang namanya bercocok tanam. Telaten banget ayah kalo berurusan dengan tanaman. Nurun dari mamahnya nih. Mamahnya Kak Aie juga seneng banget sama yang namanya tanaman. Kalo bunda? sejauh ini sih cuma jadi penikmat aja, apalagi kalo bunga-bunga di rumah lagi pada bermekaran. Hehe...

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Libur Telah Usai



Hari ini para pelajar mulai masuk sekolah... Tapi cuma Keke & Nai aja nih yang belom. Yup mereka baru masuk minggu depan. Lama banget liburnya dari tanggal 14 Juni kemaren baru masuk tanggal 21 Juli. Lama banget ya.

Keke sendiri keliatannya betah-betah aja di rumah jarang banget tanya kapan sekolah lagi? Cuma Sabtu kemaren kami semua kan pergi ke Carefour tuh, maksudnya sih supaya Keke semangat masuk sekolah lagi kami beliin dia tas baru. wah dia sih seneng banget, apalagi tasnya dia sendiri yang pilih.

Mungkin saking masih senengnya sama tas barunya, sejak di beliin tas dia ngerengek terus minta sekolah nih.. waduh salah strategi nih beliinnya kecepetan..

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Finger Puppet



Beberapa malam yang lalu kami mencoba main finger puppet dari kertas. Gambarnya diambil dari billybear4kids. Di print, di gunting trus dimainin deh.

Ceritanya bisa macem-macem (gak ada topik khusus), yang penting anak-anak seneng bisa ketawa-ketawa (apalagi sampe ngakak). Sayang nih fotonya buram hasilnya

Sumber craft: http://www.billybear4kids.com/

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Jadi Orang Tua



Beberapa malam yang lalu Keke asyik menggunting-gunting kertas & double tape

Bunda : "Lagi ngapain Ke?"
Keke : "Lagi gunting kertas"
Bunda : "Iya tapi buat apa?"
Keke : "Keke kan mau jadi orang tua"
Bunda : "Maksudnya?"
Keke : "Iya Keke kan mau jadi orang tua sekarang Keke lagi bikin jenggot sama kumis"

Keke lalu menempelkan kertas ke bawah hidung dan dagu. Setelah itu Keke minta di foto. Setelah melihat hasil fotonya, kertas-kertasnya pun mulai dicopot

Bunda : "Kok dicopot lagi Ke?"
Keke : "Keke gak mau ah jadi orang tua"
Bunda : "Loh kenapa?"
Keke : "Ternyata Keke jelek kalo jadi orang tua"
Bunda : "?!#?$%"

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Nai Belajar Mengenal Warna




Sampe sekarang Nai masih agak susah untuk mengenal warna. tapi Chi sih kadang ragu juga, jangan dia udah tau cuma suka disalah-salahin. Abis Nai itu suka becanda kalo jawab, di sengaja-sengajain salah gitu (sambil ketawa cengengesan). Tapi kalo lagi serius kadang suka bener jawabannya. Jadi bingung deh Chi nilainya..

Keke tuh punya buku tentang belajar warna, akhirnya pake buku Keke aja. Masih suka di salah-salahin sih kalo jawab. Tapi bukunya lumayan bantu soalnya 1 lembar cuma ada 1 warna jadi lebih mudah buat Chi untuk ngajarin Nai

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Minggu, 13 Juli 2008

2 Buku Tamu Dalam 1 Blog

Akhir-akhir ini di blognya Chi suka ada 2 buku tamu, bukannya gak puas dengan 1 buku tamu aja cuma akhir-akhir ini buku tamu yang di oggix tuh sering banget error. Gak kebaca sama sekali messagenya.

Awalnya Chi kira dari oggixnya yang error. Tapi kok errornya lama banget ya sampe 2 minggu tetep gak bisa buka? Trus pas coba buka dari komputer kak Aie di kantor ternyata bisa.. Wah berarti ada yang salah nih sama komputer di rumah..

Cuma udah beberapa kali di utak-atik sampe sekarang belom juga ketauan letak salahnya. Masih belom bisa buka oggix dari komputer rumah. Ya udah akhirnya chi mutusin bikin 2 buku tamu aja... gak mau ngelepas oggix karena seperti yang pernah Chi tulis sebelumnya kalo Chi tuh suka sama smiley-smiley yang ada di oggix.

Beberapa hari yang lalu sempet iseng search google, eh ternyata ada blog yang berkomentar ngapain juga sih punya 2 buku tamu dalam 1 blog? trus di blog itu juga di tulis biasanya yang punya buku tamu sampe 2 itu blog para cewek. Malah sempet ditulis beberapa blog yang punya 2 buku tamu.

Chi sih waktu itu bacanya senyam-senyum aja, Chi pikir ya udah lah biarin aja mereka yang punya 2 buku tamu pastinya punya alasan sendiri-sendiri. seperti Chi punya alasan sendiri kenapa bisa punya buku tamu sampe 2.

Eh, tapi gak disangka pagi ini Chi buka blog ada yang nulis buku tamu Chi isinya kurang lebih seperti ini, "Waduh 2 buku tamu dalam 1 blog! Emang gak puas non?". Kesel banget deh bacanya!! Chi pikir suka-suka Chi dong mau punya 1, 2, 2 atau bahkan lebih. Blog-blog Chi sendiri ini.. Kalo dia terganggu dengan blog Chi yang punya 2 buku tamu, ya gak usah berkomentar kali...

Sempet mikir juga jangan-jangan yang nulis komen itu temen Chi. Yah... kalo emang Chi kenal, Chi masih bisa anggap komennya itu adalah becanda. Tapi setelah buka blognya ternyata gak kenal tuh. Makanya Chi kesel, Chi pikir orang kayak gini tuh suka campurin urusan orang. Apalagi perasaan sih Chi merasa gak pernah nyindir orang lain di blog Chi, di blog ini semuanya bercerita tentang keseharian keluarga kami. Kalo ada yang gak suka ya jangan ikutan berkomentar miring kali...

Aduh maap ya kalo kali ini postingannya penuh emosi, ya abis lagi kesel aja...

Komentarnya akhirnya Chi hapus aja. Gak enak ngebacanya. Buku tamu dari oggix pun untuk sementara Chi hapus dulu. Bukannya takut dapet komentar yang sama lagi, cuma Chi pikir percuma aja deh Chi tetep pasang oggix, selama chi sendiri gak bisa baca messagenya. Buka ke oggixnya langsung juga tetep gak bisa. Jadi maap aja ya kalo ada yang ngisi buku tamu di oggix kemaren-kemaren gak Chi bales.

O'ya ngomong tentang kesel, tadinya pengen juga sih balikin komentar pedesnya. Tapi gak jadi ah.. males kalo urusannya jadi panjang. Lagi ntar Chi berarti sama aja dong kayak dia. Tapi yang pasti yang berkomentar itu adalah laki-laki!! Hmm... ternyata laki-laki itu lebih seneng ngurusin urusan orang daripada perempuan ya? Atau untuk yang berkomentar tentang buku tamunya Chi itu bisa bantu solusinya gimana supaya oggix bisa tetep kebaca di komputer Chi. Jadi jangan cuma bisa nyindir gitu loh...

Continue Reading
2 komentar
Share:

Sabtu, 12 Juli 2008

Liburan Aja Kok Mahal Sie?

Sepanjang musim liburan sekolah ini di Jakarta banyak acara-acara yang lumayan menarik. Ada Police Academy di Ancol, Dinosaurus Live di Senayan, Doraemon Dreamland di Balai Kartini, pengen sih dateng ke tempat-tempat itu tapi begitu tau harga tiketnya..... mahal banget bo!! Rata-rata di atas 100 ribu.. Berarti paling gak Chi harus keluar uang minimal 400 ribu, cuma untuk bermain sesaat.

Waduh kalo harga segitu kayaknya berat nih buat Chi. Ya masih merasa sayang aja. Masih banyak alternatif liburan lain yang lebih murah tapi gak kalah nyenengin malah mungkin lebih asik..

Cuma suka kasian juga sih kalo liat Keke, dia tuh pengen banget nonton police academy (suka liat beritanya di tv). Emang sie gak ngerengek, tapi Chi tau deh kalo dia lagi pengen sesuatu tuh kayak gimana ekspresinya walopun gak selalu merengek (masih mau nurut). Tapi justru ekspresi kayak gini yang bikin jadi iba. Hehe...

Denger sih HTMnya police academy setelah tanggal 14 July mau turun. Ya kita liat aja, kalo bener turun baru deh nanti diajak nonton.. sabar ya Ke..

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Jumat, 11 Juli 2008

Bear Hunt

Semalem waktu Chi sama anak-anak lagi di kamar, chi punya ide untuk bikin permainan baru. Chi namain ‘Bear Hunt’.

Pertama Chi kasih liat ke mereka gambar beruang

Bunda : “Anak-anak..! Ini bunda bawa gambar apa? Ayo siapa yang tau?”
Keke : “Beruang..!!”
Nai : “Buang..!!”
Bunda : “Siapa yang tau bahasa inggrisnya beruang apa..?”
Keke : “Hm… apa ya? Gak tau bunda..”
Bunda : “Bahasa inggrisnya beruang itu bear..!”
Keke : “Bear..!!” (Nai juga ikut membeo, ‘Beh!!’ kata Nai)
Bunda : “Ya betul!! Nah sekarang pada mau gak bantuin bunda? Di kamar ini kan ada beruang-beruang lagi pada ngumpet tuh, kita cari yuk. Kalo ketemu kita tangkep. Mau gak?”
Keke : “Mau.. mau..!!” Nai juga sama teriak mau-mau…

Jadilah kami mencari beruang-beruang yang ada di kamar. Chi sih sebenernya tau dimana, tapi pura-pura ikut cari. Seru banget liat mereka yang pada sibuk cari beruang, terutama Keke yang bener-bener mencari dimana beruang-beruang pada ngumpet. Kalo Nai sih masih jd tim penggembira. Ikut hebohnya aja, tapi lebih sering nyanyi & joget-joget sendiri. Hehe…

Keke : “Bunda Winnie the pooh itu beruang kan?” Keke nunjukkin stiker yang di temple di lemari pakaian.
Bunda : “Iya beruang..”
Keke : “Kalo gitu udah ketemu nih bun beruangnya..”
Bunda : “Iya Keke hebat, tapi masih ada lagi nih. Malah beruang yang satu ini bisa jalan-jalan”
Keke : “Hah?!! Bisa jalan? Mana bunda..?”
Bunda : “Cari dooong…”

Keke lalu mencari, mulai dari tumpukan baju, di balik bantal, tumpukan buku, kolong meja, dll. Yang ketemu sama Keke adalah, boneka beruang sama tempat tissue berbentuk boneka Winnie the pooh.

Keke : “Bunda, mana beruang yang bisa jalannya!! Keke udah cari-cari gak ketemu nih..”
Bunda : “Masa sih gak ketemu, padahal jelas banget loh keliatan. Gak perlu cari kemana-mana udah ketemu.. Nih bunda aja lagi liat”
Keke : “Mana bun… Keke kok gak liat?” Keke nengok ke sekeliling
Bunda : “Nyerah nih?”
Keke : “Iya deh Keke nyerah..”
Bunda : “Ini dia beruangnya..!!” seru Chi sambil memeluk Nai dari belakang
Keke : “Bunda itu kan adek, masa’ dibilang beruang..?!”
Bunda : “Coba liat baju adek gambarnya apa?”
Keke : “Beruang”
Bunda : “Nah, berarti adek itu…”
Keke : “Beruang..!!! Hahahaha….”

Kami berdua lalu langsung menangkap Naima, saling berpelukan & main kelitik-kelitikan.

Permainan yang sederhana tapi seru. Bundanya seneng, anak-anak apalagi. Mereka juga aktif bergerak kesana-kemari, selain itu mereka juga belajar mengenal binatang (beruang) & belajar bahasa inggris yaitu bear. Seru kan?

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Rabu, 09 Juli 2008

Berbagai Tingkah Laku Orang Tua di Pelombaan Mewarnai

Tingkah laku orang tua saat nemenin anaknya lomba ternyata macem-macem ya... paling gak 2 golongan besar. Pertama adalah orang tua yang santai (kayak Chi. Hehe...), gak pusingin menang apa kalah. Yang penting anaknya udah berusaha & mendapat pengalaman baru pastinya. Malah ada ibu-ibu yang nyeletuk, "Gak penting menang ato kalah, yang penting pengalaman. Piala bisa dibeli..". Setuju bu! Tapi kalo urusan beli piala gak ikutan ah, sama aja ngajarin bo'ong soalnya..

Kedua, orang tua yang obsesi banget. Wah seru deh ngeliat tingkah para orang tua ini. Walaupun orang tua gak boleh ikut mendampingi tapi ada aja usahanya mereka. Rata-rata sih berbisik-bisik atau ngasih tau anaknya. Terutama kalo anaknya duduk di deket garis batas, kan gampang banget tuh orang tuanya kasih tau (gak perlu teriak-teriak). Ada yang ngatur banget, misalnya warna apa aja yang boleh dipake. Malah ada orang tua yang gak seneng dengan hasil kerja anaknya minta diganti kertasnya. Duh kasian amat ya? Anak-anaknya sendiri ada yang nurut, tapi ada juga yang cuek bebek. Kalo yang cuek biasanya orang tuanya jadi dongkol sendiri, sepanjang lomba ngedumel... aja.

Chi jadi mikir... ya gak ada maksud untuk menjudge mereka sie, cuma seandainya anak mereka kalah dalam perlombaan itu, pulangnya bakalan dimarahin abis-abisan gak ya? Soalnya orang tuanya kayaknya nafsu banget pingin anaknya menang. Trus Chi juga mikir, seharusnya ajang-ajang seperti ini kan jadi ajang yang menyenangkan untuk anak-anak, apalagi panitia juga menyediakan badut, menyetel lagu anak-anak sepanjang acara bahkan ada acara dongeng setelah lomba, tapi kalo terlalu banyak penekanan seperti itu buat Chi kasian anaknya kayaknya..
Oiya, ada lagi. Biasanya ada lomba yang meminta menyerahkan fotocopy akte kelahiran. Mungkin untuk bukti kalau anaknya sesuai umurnya dengan kriteria lomba. Trus, buat nama disertifikat juga kalau anak sampe menang. Nah, ada orang tua yang ketika lomba mendaftarkan anaknya tapi yang ikut lomba adalah keponakannya. Alasannya, keponakannya udah sering banget juara. Nanti kalau keponakannya sampe menang, yang akan ada disertifikat adalah nama anaknya. Duh, sampe segitunya dmei sebuah kemenangan.

Yah... tapi sekali lagi Chi gak mau menghakimi. Setiap orang punya pendapat sendiri-sendiri kenapa begini, kenapa begitu. Dan pendapat Chi ya seperti yang ditulis diatas itu deh..

Continue Reading
6 komentar
Share:

Selasa, 08 Juli 2008

Hari Ayah



Kalo udah hari libur bisa dibilang ini harinya ayah banget deh. Apalagi untuk Nai. Apa-apa ayah. Makan sama ayah, mandi maunya sama ayah, main sama ayah. Pokoknya serba ayah. Paling tidur aja yang gak mau sama ayah (itu juga karena kepingin nenen. Hehe..). Pokoknya ayah banget.

Keke juga sama, cuma gak selengket Nai. Dia masih inget sama bundanya. Hihi... Awalnya sih suka ngambek tuh kalo kayak gitu. Abis merasa dilupakan, padahal sehari-hari kan mereka sama Bunda. Tapi sekarang sie udah ngambek lagi (masih sie... tapi udah jarang.... banget. Hehe...)

Sebenernya sih Cuma bersyukur banget kalo mereka lengket sama ayahnya. Karena itu artinya biarpun ayah sibuk kerja, tapi tetep bisa bikin anak-anak deket sama ayahnya.

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Scooby Doo

Chi suka banget nonton scooby doo. Eh, gak nyangka ternyata nurun ke anak-anak. Anak-anak terutama Keke suka banget nonton scooby doo. Dibandingin semua film kartun (termasuk dora the explorer & barney sekalipun), scooby doo ini juaranya deh..

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Akhir Dari Cerita Lomba Mewarnai 'Bumiku Hijau'


Akhirnya Nai berani juga foto bahkan salaman sama badut.

Sebelum pulang foto bersama dulu ah.. (kali ini bunda yang ikut di foto. Hehe...)

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Lomba Mewarnai 'Bumiku Hijau' part 3


Lomba dimulai...!! Sempet ngambek pas lomba mau di mulai. Ternyata orang tua gak boleh nemenin. Orang tua harus nunggu di luar garis. Sementara Keke pengennya di temenin. Udah gitu sebelnya, panitia yang ngasih tau pertama tuh orangnya rada-rada gak ramah. Ngasih taunya agak-agak sambil ngusir gitu. Padahal yang gak mau di tinggal gak cuma Keke aja. Solusinya, Keke duduk di pinggir garis (tadinya kan agak ke tengah sedikit). Jadi dia tetep bisa deketan sama bundanya.


Waktu panitia bagiin kertas untuk diwarnai sempet ada sedikit masalah lagi. Ternyata Keke menolak mewarnai kertas yang dibagiin panitia!! Dia kekeuh pengennya mewarnai buku mobilnya. Tiap di bagiin selalu dibuang sama Keke. Malah setelah beberapa kali di bagiin kertasnya di robek-robek! Aduh Keke... Keke... Untung kali ini panitianya sabar banget. Panitianya senyum-senyum aja liat tingkah laku Keke, malah berusaha membujuk. Chi lalu bilang ke panitianya supaya dibolehin aja dia mewarnai bukunya, yang penting kan dia mau ikut berpartisipasi. Karena emang dari awal niat Chi ikutin Keke lomba pun bukan untuk cari menang, tapi cari pengalaman aja dulu.

Jadi lah begitu lomba di mulai yang lain mewarnai rumah (kertas dari panitia), Keke malah mewarnai mobil. Hehe... Tapi setelah di bolehin ngewarnai mobil-mobilan muka Keke jadi cerah lagi. Malah terakhir-terakhir dia nanyain kertas yang dari panitia, katanya mau diwarnain. Wah... surprise banget nih!! Kirain chi dia tetep akan bertahan dengan mobilnya.

Emang sih mewarnainya gak sampe selesai. Alesan Keke, lagi musim salju jadi semua rumah & pohon berwarna putih (alias gak perlu diwarnain). Oalah Keke...!! Hehe.... Trus yang bikin Chi seneng lagi, waktu Chi minta Keke untuk serahin hasil gambarnya ke panitia sendiri, tanpa malu-malu Keke pun berjalan ke tengah nyerahin sendiri hasil karyanya. Chi seneng banget, karena Keke itu kan pemalu banget anaknya.

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Lomba Mewarnai 'Bumiku Hijau' part 2



Ini kelanjutannya. Sesaat sebelum lomba dimulai ternyata datang para badut-badut. Keke girang bukan main waktu ada badut. langsung dia minta salam. Kalo Naima masih takut-takut awalnya. Untuk ngedeketin sih berani, tapi kalo disuruh salam belom berani.

Kali ini giliran Keke yang narsis. Minta di foto sama badut. Ekspresinya juga girang banget. liat aja deh foto-fotonya waktu sama badut, keliatan banget kan senengnya.

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Lomba Mewarnai 'Bumiku Hijau' part 1


Akhirnya jadi juga ikutan lomba hari Sabtu kemaren. Sempet panik karena dikirain bakalan terlambat (baru bangun hampir jam 7!), abis malemnya pada tidur kemaleman gara-gara 2 kali pln byar-pet (duh lagi-lagi PLN!) mereka jadi gak bisa tidur.

Buru-buru siapin ini-itu. Kilat banget dah, akhirnya jam 1/2 8 lewat-lewat dikit berangkat ke Istora. Sebenernya lombanya sendiri baru mulai jam 10, cuma takut susah cari parkir (biasanya kalo pameran buku kan suka rame banget tuh). Apalagi kita belom daftar. Makanya buru-buru banget berangkatnya.

Ternyata jalanan kosong, udah gitu sampe sana juga masih sepi... banget. Jadi bebas cari parkir (lumayan bisa dpt tempat adem). tapi gak enaknya jadi kelamaan nunggu. Apalagi katanya lomba diundur jadi jam 10.15. Hahaha... masih 2 jam lagi. Untung selasar Istora lumayan luas & adem jadi mereka bebas berlarian kesana-kemari gak pake kepanasan. Paling rewelnya pas mereka laper, terutama Keke. Bawa sih roti & kue, tapi Keke tuh kayak bundanya kalo belom ketemu nasi gak afdol. Hehe... kalo Nai lebih bule.

Jadilah ayah cari nasi atau bubur. Tapi pagi-pagi gitu tukang jualan juga masih sepi. Paling cuma ada tukang gorengan. Jadilah akhirnya makan gorengan. Untung Keke mau..

O'ya malem sebelum lomba kan Keke sempet belajar mewarnai. Tapi gitu deh anak-anak kadang suka kebablasan mewarnainya. Badannya suka ikut di coret-coret. Waktu itu mukanya mereka di coret-coret pake spidol orange. Sampe besok paginya belom ilang deh, makanya Chi julukin mereka 'pasukan siap tempur'. Hehe... Abis dicoret-coret gitu. di lokasi acara pun banyak ibu-ibu yang tanya, 'kok mukanya penuh coretan?'. kadang cuma cengar-cengir aja jawabnya, tapi kadang Chi bilag aja 'terlalu kreatif nih belajar mewarnainya'. Hehe...

Kadang mereka bosen juga lari-larian terus, jadilah mereka mewarnai buku yang di kasih sama panitianya.Beli juga buku mewarnai yang di jual di tempat lomba. Untuk Keke buku mewarnai mobil, Untuk Nai buku mewarnai boneka. Tapi Nai sampe saat ini sih belom keliatan suka banget sama yang namanya mewarnai & menggambar, jadi cuma orat-oret asal-asalan aja. Malah begitu lagu anak-anak di puter sama panitianya langsung deh dia joget-joget plus nyanyi-nyanyi. Hehe...

Udah gitu Nai lebih narsis dari Keke. Hehe... Ceritanya di tempat lomba itu kan ada tukang foto keliling. Setiap tukang foto mau fotoin anak-anak, Keke pasti selalu buang muka kalo gak nunduk. Tapi beda sama Nai, dia selalu pasang aksi. Hehe...


Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Jumat, 04 Juli 2008

Centilnya Naima..




Nai itu centil banget, seneng banget ngaca, berdandan (lipstik bunda suka dipake-pake), seneng pake accessories, gayanya juga suka berlenggak-lenggok. Hari ini aja dari mulai bangun tidur sampe Chi ngetik postingan ini dia pake kalung & belom di lepas-lepas sampe sekarang.

Kadang bingung juga ya.. soalnya bundanya sendiri tomboi banget. Paling males kalo di suruh dandan (paling pake lipstik aja, itu pun kalo lagi mood. Hehe...). Dandan full apalagi, bisa diitung sama jari kali.. Chi juga paling males pake accessories, satu pun gak ada yang nempel di badan nih.. Males soalnya..

Mamah Chi aja sampe suka bilang, "Mamah heran, perasaan seumur-umur mamah belom pernah liat kamu dandan atau minta di beliin accessories apa gitu. Tapi kok Naimanya bisa kayak perempuan banget kelakuannya?". Lah Mamah aja heran apalagi Chi? Hehe...


Tapi lucunya nih, biarpun Chi gak suka dandan untuk diri sendiri tapi Chi sekarang semangat banget ngedandanin Naima. Serasa punya boneka. Hehe... Ada yang jualan jepitan, mau itu yang lewat atau di mall-mall paling gak sih harus ngelirik dulu. Kalo tertarik ya beli deh.. Hehe....

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Surat Cinta Untuk Keke



Lagi mencari metode belajar membaca yang pas buat Keke. Apalagi Chi itu yakin kalo Keke itu sebenernya udah lumayan lancar membaca, tapi karena akhir-akhir ini sifat malesnya lagi menyerang luar biasa jadi kelihatannya kayak yang gak bisa-bisa.

Semalem Chi punya ide baru, main surat-suratan. Chi nulis di selembar kertas, isinya begini.. "Untuk Keke. Bunda sayang Keke"

Waktu Chi bilang ada surat untuk dia, Keke keliatannya antusias banget. Teriak-teriak kegirangan. begitu kertasnya di kasih, eh ternyata dengan semangat '45 dia baca lantang isi suratnya. Cukup lancar loh.

Malah setelah dia selesai baca suratnya dia kepingin bales. Tapi karena dia belom lancar merangkai kata-kata sendiri, ya isi surat balesan dari dia isinya huruf konsonan semua.

Karena seneng liat Keke semangat banget baca surat, barusan Chi mulai ngajak main surat-suratan lagi. Kali ini cuma nulis kalimat "Keke lagi apa?". Ya... bikin kalimat-kalimat pendek aja dulu karena buat Chi yang penting semangat dia udah mulai bangkit lagi. Siip lah!!

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Bagaimana Perasaanmu Hari Ini?




Kemarin malam Chi tanya ke Keke, perasaan Keke hari ini gimana? Keke bilang, "hari ini Keke lagi seneng". Chi lalu minta Keke menggambarkan wajahnya sendiri kalo lagi seneng. Pola wajahnya diambil dari BillyBear4Kids, jadi Keke tinggal menggambar bagian-bagian wajah.

Lucu gambar wajah senengnya, apalagi setelah Keke bilang gini "Bunda.. ini gambar muka Keke kalo lagi seneng. Kira-kira mirip gak?". Keke lalu memerlihatkan wajahnya kalo lagi seneng, agak sedikit acting sie. Hehe.... (sayang nih wajahnya yang lagi keliatan seneng itu gak sempet di foto)
 

Trus abis bikin wajah seneng dia juga minta bikin wajahnya kalo lagi sedih. Untung aja Chi udah perkirakan dari awal jadi Chi print gambar wajahnya lebih dari 1. Jadilah gambar wajah Keke lagi sedih...

Bunda : "Ke, kok wajah Keke kalo lagi sedih kayak gini sih?"
Keke : "Iya bunda soalnya Keke itu kalo nangis matanya suka meleleh. Jadinya kayak gini deh.."
Bunda : "Hahaha.... maksudnya????"

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Membaca Nama-nama Buah



Ini salah satu cara Chi mengajarkan Keke membaca. Mencari gambar-gambar di internet, di susun di selembar kertas. Tulis nama dari gambar-gambar itu secara acak. Minta Keke membaca tulisan itu lalu menghubungkannya ke gambar yang dimaksud.

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Ketika Nai Berdo'a

Tiap anak memang unik y. Mempunyai sifat yang berbeda-beda. Masing-masing mempunyai kelebihan & kekurangan sendiri-sendiri.

Dulu Chi pernah nulis gimana susahnya mengajakan do'a kepada Keke. Bukannya dia lemah dalam hapalan, tapi menurut Chi Keke itu terlalu kritis. harus selalu bertanya apa & kenapa? Gak cuma do'a sie... semua hal juga dia banyak sekali yang dia tanyakan. Bahkan untuk lagu-lagu anak yang sederhana sekalipun. Sebenernya Chi seneng dengan kekritisan Keke, tapi terkadang dalam hati suka bilang "Aduh cape deh...Nanya terus!"

Berbeda dengan Nai dia gak terlalu kritis (atau mungkin belom terlihat y? Gak tau juga deh). Tapi yang pasti kalo di ajarin nyanyi atau do'a dia gak banyak bertanya. Dengan senang hati dia ikutin. Makanya kl dibandingin dengan Keke dulu di usia yang sama, koleksi hapalan menyanyi & do'a Naima lebih banyak. Tapi positifnya adalah melihat Naima yang semangat berdo'a, Keke pun akhirnya ikutan bersemangat. Malah dia kadang sedikit show off menunjukkan bahwa dia udah bisa nih. Udah timbul rasa persaingan rupanya. Tp gak apa-apa juga sie selama persaingannya positif, dukung terus deh..

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Keke Mau Ikutan Lomba

Hari Sabtu besok Insya Allah Keke mau ikut lomba mewarnai di pameran buku IKAPI. Belom daftar sih... tapi kan katanya bisa daftar pas hari-H, sesaat sebelum lomba dimulai. Kami pengen Keke ikutan lombamewarnai karena melihat minat Keke sama menggambar & mewarnai tuh cukup besar .

Waktu Chi bilang ke dia kalo hari Sabtu mau ikut lomba mewarnai, pasti ekspresinya selalu yang keliatan girang... banget. Tapi begitu Chi bilang ke dia kalo lombanya itu pagi (jam 10), Keke selalu bilang gini, "Bilangin ke yang bikin lomba bunda, lombanya siang aja. Soalnya kalo pagi-pagi Keke susah bangunnya"

Walah...!! Dia pikir bisa seenak-enaknya kali ya merubah jadwal lomba hehehe

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Kamis, 03 Juli 2008

Binatang Apa Yang Suka Makan Ice Cream?

Semalem belajar tentang binatang. Maen tebak-tebakan sama Keke tentang makanannya binatang. Misalnya gini.. "Ke, harimau makannya daging apa sayur?". Keke bilang, "Sayur...!!". Begitu terus pertanyaan yang saam binatang..... makannya daging apa sayur?
Gak selalu Chi sih yang tanya kadang juga Keke. Sampe setelah beberapa kali gantian main tebak-tebakan, Keke ngomong gini...

Keke : "Bun, binatang apa yang gak makan daging sama sayur tapi suka es krim?"
Bunda : "Mana ada binatang yang makan es krim?!"
Keke : "Ada lagi... tuh semut"
Bunda : "Loh kok semut?"

Keke : "Iya lah... semut kan gak punya mulut. Jadi gak bisa makan daging sama sayur. Tapi coba aja bunda jatohin es krim pasti semut pada dateng deh buat makan es krimnya"

Bunda : "?!#??!" (spechless)

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Renungan 2 Malam Yang Lalu

Sehabis memarahi Keke dan setelah dia tertidur, Chi lalu mulai merenung.. Salah gak sih Chi tadi marahin anak-anak? Sudah pas kah, terlalu ringan atau terlalu berat? Lagi-lagi selalu mengalami dilema kayak gini.

Dan kalo di hubungin sama keputusan kami untuk berhome scholling, Chi juga sering bertanya sama diri sendiri apakah keputusan kami untuk berhome schooling sudah tepat, karena terkadang Chi kan masih suka marah-marah?

Tapi udah yang kesekian kalinya Chi merenung, keputusan Chi hingga saat ini adalah tetap berhome schooling. Alasannya...

Pertama, Chi gak mau melemparkan masalah ini ke pihak lain. Maksudnya kalo Chi merasa punya kesulitan dalam mengajar anak, bukan lantas Chi langsung membebankannya ke pihak sekolah. Kalopun dia pada akhirnya gak jadi HS, tp lebih milih sekolah ya tetep aja Chi harus bertanggung jawab untuk mengajari anak-anak.

Kedua, gak ada jaminan kalo di sekolah dia akan luput dari kesalahan, gak akan menerima hukuman atau gak akan di marahin. Malah Chi berpikir, kalo di sekolah dia melakukan kesalahan lalu menerima hukuman atau dimarahi oleh guru atau kepala sekolahnya, Chi sendiri kan gak tau persis apa yang sebenernya telah terjadi. Laporan sih pasti ada, tapi apa laporan itu benar, dikurangi atau ditambah-tambah kita kan gak tau. Trus mengenai sanksinya sendiri, ya... karena kitanya gak tau persis apa yang terjadi jadi pastinya lebih susah untuk menilai apakah sansinya ini sudah pas, terlalu ringan atau terlalu berat.

Ketiga, lebih bisa intospeksi. Chi pikir kalo chi yang terjun langsung mengajari mereka, apapun yang terjadi susah, senang, sukses, berhasil, atau gagal sekalipun Chi bisa langsung tau di mana letak keberhasilan atau kesalahannya. Dalam hal memberi reward & punishment pun Chi pikir akan lebih tepat porsinya. Yah... walopun terkadang msh suka berpikir apa yang Chi lakuin itu sudah tepat atau belom. Tapi karena kita yang melakukannya langsung kalopun sampe ada kesalahan dalam memberikan reward & punishment jadinya bisa langsung di koreksi atau introspeksi.

Kemarin chi ngobrol sama Kak Aie, tentang renungan-renungan chi & keinginan chi untuk tetap ber HS. Alhamdulillah K' Aie pun sepakat. K' Aie juga tetap milih HS untuk pendidikan anak-anak kami. Ya... semoga aja apa yang sudah kami pilih ini benar ya..

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Rabu, 02 Juli 2008

Menghukum Anak

Jujur aja nih untuk soal menghukum anak Chi pribadi masih suka punya perasaan ragu. Hukuman seperti apa yang cocok untuk anak? apakah hukuman yang Chi kasih udah pas, terlalu ringan atau malah terlalu berat? Chi sendiri masih sering bertanya-tanya..


Cari info-info tentang parenting, rasanya ada sejuta tips tentang menghukum anak yang benar. Ada yang bilang jangan suka melabeli anak, jangan pernah main fisik, jangan ini-jangan itu..

Semua teori itu ada benarnya, tapi begitu dihadapkan ke dunia nyata rasanya mempraktekannya gak semudah membalikan telapak tangan ya. seperti dalam hal melabeli anak misalnya. Chi setuju banget kalo kita sebagai orang tua jangan pernah bilang kalo anak kita itu nakal, bandel atau cap-cap negatif lainnya. Tapi terkadang suka aja kelepasan. Biasanya kalo udah di kasih tau tetep gak nurut juga, Chi terkadang suka bilang "aduh... kamu kok nakal banget sih gak bisa di kasih tau!"

Tapi gak sering-sering kok (masih coba bela diri nih.. hehe...). Sering juga Chi cuma diem kalo anak-anak lagi pada gak bisa di kasih tau (pernah juga sie sampe nangis. Hehe..). Kami berdua pun sampai sekarang masih suka membahas masalah hukuman ini. Kami sih sepakat apabila anak salah sebaiknya di kasih tau dulu. Karena bisa jadi mereka melakukan kesalahan karena tidak mengerti. Kalo beberapa kali masih gak bisa di kasih tau juga, maka kami akan memberikan teguran & peringatan. Masih gak bisa dikasih tau juga, baru deh hukuman turun. Hukuman yang biasa Chi kasih biasanya mengurung sementara waktu di kamar (minta mereka untuk berpikir), atau terkadang memberikan sedikit hukuman fisik sih... Hukuman fisik biasanya memukul telapak tangan mereka, menyentil mulut atau telinga. Perasaan sih gak pernah keras-keras kalo menghukum fisik..

Sebenernya sih Chi gak mau menegur & menghukum anak dalam bentuk apapun, apalagi kalo sampe ke fisik (Chi & Kak Aie selalu menyesal udahnya). Karena yang namanya hukuman bahkan dalam bentuk nasehat sekalipun selalu ada aja efek negatifnya. Kalo kami beri nasehat, kadang-kadang anak-anak dengerin. Tapi terkadang mereka seperti nyepelein. Berkali-kali di kasih tau baik-baik, tapi sepertinya tidak didengarkan. Memberi peringata atau memarahi, secara gak langsung juga mengajari anak untuk berbicara keras. Mereka kadang jadi suka marah-marah juga. Memberi hukuman juga sama, mereka meniru. Kalo Keke biasanya dipraktekin ke adeknya. Kalo dia merasa adiknya lagi gak bisa di kasih tau, dia suka marahin, bahkan dia pernah mengurung & memukul adiknya.Waktu kami tanya, dia bilang "Kan bunda/ayah juga kayak gitu kalo Keke nakal". Waduh... serba salah deh!! Naima juga kurang lebih sama. Bingung deh!! Tapi yah gimana... seperti yang tadi Chi tulis diatas seringkali mempraktekan teori gak semudah seperti kita membalikan telapak tangan.

Biasanya sih setiap kali kami habis memarahi atau menghukum kami berdua selalu minta maaf kepada anak. Tapi sambil minta maaf itu kami juga menjelaskan kenapa kami tadi sampai marah atau menghukum mereka. Bukan karena gak sayang sama mereka, tapi karena merekanya yang gak bisa di kasih tau. Itu pun reaksi dari masing-masing anak berbeda-beda ya... Kalo Keke lebih mudah untuk memaafkan & melupakan. setelah suasana mencair dia pun akan segera ceria lagi dalam sekejap. Berbeda dengan Naima. Biasanya dia agak lama cairnya (murungnya suka agak lama).

Yah... rasanya kita semua emang harus terus & terus mencari ya. seperti apa sih hukuman yang paling tepat itu?

Continue Reading
2 komentar
Share:

Keranjingan PS

Chi sama Kak Aie dalam mendidik anak-anak hampir gak pernah melarang mereka. Gak boleh ini, gak boleh itu, jangan begini, jangan begitu. Buat kami lebih baik membatasi daripada melarang. Seperti bermain video game, kami tidak pernah melarang anak-anak bermain video game. Silahkan aja asal tau waktu. Kapan mereka boleh bermain.

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Selasa, 01 Juli 2008

Doyan Obat

Waktu ke Ciamis kemarin Alam sebenernya lagi sakit . Sesekali badannya panas. Masuk angin sih kayaknya. Kalo lagi panas gitu dianya rewel (namanya anak-anak). Masalahnya Alamnya sendiri juga gak mau minum obat.

Karena gak mau minum obat juga akhirnya sama ibunya di cekokin. Ternyata urusan cekok-mencekok ini bukan perkara gampang. Alamnya berontak (mana badannya gede lagi). yang megangin banyak banget. Ada yang megangin kaki (itupun sampe 2 orang), Ada yang megangin tangan (2 orang juga), megangin kepala, megangin badannya sampe ada yang mencet idungnya. Wah heboh banget deh. Kakaknya, Ijal, sampe bilang "Kayak mau motong kambing aja. Rame banget". Abis Alamnya juga berontak-berontak terus sih. Padahal gak lama setelah minum obat, dia udah ketawa-ketawa lagi. Udah turun panasnya soalnya..

Kalo kayak gitu jadi ngebandingin sama anak sendiri. Keola sama Naima itu kok dari lahir kayak gak ada takut-takutnya sama obat. Obat apapun dilahap abis bahkan yang rasanya pahit sekalipun. Malah terkadang mereka suka pura-pura sakit, supaya dikasih obat. Untung Bundanya gak ketipu. Hehe...

Pernah juga Keke protes kenapa takaran obatnya sedikit. Trus dia ambil sendok bebek, dia minta di kasih obat sebanyak itu. Walah..!!! Gak salah tuh. Trus yang paling sering nih, tiap kali dikasih obat mereka suka merengek minta nambah. Waduh... mereka pikir makan camilan kali ya..

Pernah juga waktu itu Keke sakit panas, karena gak sembuh-sembuh dibawa ke dokter. Mulai dari rumah sampe masuk ke ruangan dokter bawaannya ceria terus . Dokternya aja sampe tanya, "Bu anaknya bener sakit apa gak sie?". Abis gak keliatan sakitnya, di ambil darah juga cuma mesem-mesem aja.

Karena anak-anak suka banget sama obat, Chi nya juga harus super hati-hati kalo nyimpen obat. Soalnya mereka suka nyoba-nyoba pengen minum sendiri. Jadi bener-bener harus di umpetin deh. Bahaya kalo sampe ketauan.

Makanya waktu liat Alam yang segitu ngamuknya, Keke sama Nai rada melongo juga. Mungkin mereka bingung ya, kok sama obat aja takut sih. Keke sama Nai malah ngarep tuh di kasih obat. Hehe...

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Aqiqah

Sebenernya hari ini lagi males ngapa-ngapain sih. Udah beberapa hari otak kayaknya lagi hang, gak tau mau ngapain, bawaannya ngatuk terus .

Berawal dari hari Jumat kemaren. Rencana hari Sabtu pagi kami semua mau pada pergi ke Ciamis. Antik mau ngadain aqiqah untuk Fira, tapi diadainnya di Ciamis. Malam sebelum berangkat, gak tau kenapa Naima tuh tidurnya gelisah banget. sebentar-sebentar bangun . Sementara Chi itu kan orangnya paling susah tidur. Biarpun baru tidur sebentar, tapi kalo udah terbangun biasanya susah lagi buat tidur. Hasilnya semaleman tuh Chi begadang sendirian. Ayah mah udah ke alam mimpi dari kapan tau deh... Tapi gak mau gangguin juga deh, soalnya yang neytir kan ayah. Kasian kalo sampe ngantuk di jalan. Naima sendiri akhirnya baru nyenyak setelah jam 5 subuh!

Ya udah deh tanggung udah keburu pagi akhirnya gak usah tidur aja sekalian. Beres-beresin rumah dulu (kalo baju sih udah beres sebelumnya), bangunin ayah minta dibantuin beres-beres (ngatuk banget bo!). Sebelumnya juga bilang & minta maaf dulu ke ayah kalo misalnya seharian ini Chikeliatan diem atau cemberut aja itu karena kecapean belom tidur sama sekali. alhamdulillah K' Aie bisa ngerti. Yang Chi takutin sih sebenernya kalo sampe Chi pusing, soalnya chi ini gampang banget sakit kepala. Nah kalo sakit kepalanya sampe dateng, repot deh! Kalo cuma cape aja sih gak apa-apa lah.

Sepanjang jalan ngantuknya bukan maen. Perjalanan Jakarta-Bandung rasanya jauh... banget. Padahal jalanan lumayan lancar. Mungkin saking ngantuknya ya? Tapi tidur gak bisa. Di Bandungnya sendiri di daerah jalan merdeka tumben-tumbenan macet banget. Telepon ke Bi Nta, ternyata hari Sabtu itu sekolah-sekolah pada terima raport. Oh... pantesan aja jalanan macet.

Ke Sailendro dulu, nitipin mobil karena mau pake mobil sodaranya bi Nta. Biar bisa rame-rame di jalan. Kami sekeluarga bareng bi Nta & para krucil. Yang nyupir ponakan bi Nta, namanya Indri (ini cowok loh yang nyetir). Wah... ayah enak banget nih nyetirnya cuma dari Jakarta-Bandung, abis itu santai abis!

Ternyata Indri nyetirnya ngebut banget! Sebenernya K' Aie kalo nyetir juga ngebut sih.. tapi gak tau deh apa karena Chi nya juga lagi kurang fit, gak terbiasa di setirin orang (biasanya kan ayah terus yang nyetir), ato Indrinya yang nyetir agak sedikit kasar (kalo mau belok, nyalip, ato ngerem berasa banget sama kita yang jadi penumpang. Kalo Ayah kan biar ngebut tapi soft. Hehe...). Akhirnya sepanjang jalan gak cuma ngantuk tapi juga mabok. Belom lagi sepanjang jalan anak-anak juga rewel. Soalnya mereka gak mau tidur di mobil, padahal di daerah Malangbong itu kan jalannya muter-muter kalo anak-anak gak tidur di jamin deh pasti bakalan mabok.

Heboh deh di mobil itu dengan tangisan. Ayah lalau mutusin untuk brenti dulu di restoran Kartika Sari. Ini restoran selalu sepi. Makanannya juga gak ada yang menarik (menurut kami loh...). Tapi setidaknya di sana ada es kelapa. Rasanya seger aja lagi mabok gini minum es kelapa. Eh... dasar lagi apes kali ye... Es kelapanya gak ada! Ya udah deh makan baso aja (rasanya gak terlalu enak, tapi mahal bo!).

Akhirnya sampe juga di Ciamis. Sampe sana masih gak bisa tidur (maklum rame banget suasananya). Lagian kangen juga sama sodara-sodara, jadi mau temu kangen dulu ah! Tapi lama-lama gak tahan juga nih nahan ngantuk. Sekitar jam 4 sore, bilang ke K' Aie, nitip anak-anak. Chi mau tidur 1/2 jam aja. Ternyata menjelang maghrib baru bangun. Hehe... Teler abis!!

Sepanjang malem sih cuma becanda-becanda. Itupun yang masih setengah sadar kayaknya. Besoknya juga gak terlalu banyak yang dilakuin sih, selain masih ngobrol-ngobrol (kalo ketemu sama keluarga dari Bandung sih dijamin gak akan pernah kehabisan topik pembicaraan dah!). Ada juga sih yang mancing (para krucil).

Abis makan siang, kami semua pulang. Rencananya mampir dulu ke Sumedang. Ke tempatnya Oscar. Belom pernah sih ke sana, jadi pengen tau juga.

Mungkin karena kondisi badan udah agak enakan, di jalan juga gak mabok lagi. Tapi tetep aja sih nyetirnya gak enak. Rada kebanting-banting nih kita yang jadi penumpang. Hehe... Sama rada deg-degan abis kalo ngerem mepet banget sama mobil depan. Agak-agak sport jantung juga nih 


Di sumedang cuma sebentar, soalnya Keke ngerengek terus minta pulang. ya deh kita pulang. Lagian kalo gak buru-buru pulang kapan mau balik ke Jakartanya? Kemaleman nanti.

Lebih jauh ya pulang ke Bandung lewat Sumedang. Jalan kelok-keloknya juga lumayan banyak. Untung gak serepot yang pertama, anak-anak juga lebih rewel. Akhirnya sempet brenti juga di kota Sumedangnya, ngebakso dulu ah.. Isi perut biar gak mabok. Kali ini basonya enak. Mmmm.. yummy. Harganya juga gak nembak kayak kemaren. Sip lah..

Di Cadas Pangeran macet banget. Ada untung & ruginya sih.. Untungnya, jadi gak pada mabok. Cadas Pangeran kan muter-muter tuh, tapi kalo macet kan jadi gak berasa. Ruginya jadi tambah lama sampenya.. Yah.. dinikmatin aja deh..

Sampe Bandung jam 7 malem. Turunnya di Sailendro karena mobil kan di taro di situ. Jam 8 baru balik ke Naripan. Adhi pengen ikut pulang, karena Mamah kan baru pulangnya besok jadi dia milih ikut pulang bareng Chi.

Masih belom puas ngobrol sama orang-orang Bandung rupanya. Sampe Naripan kami gak langsung pulang, tapi ngobrol-ngobrol dulu. Hasilnya baru pulang ke Jakarta jam 10 malem. Sampe rumah jam 12.

Bener-bener cape banget lah liburan kemarin. Seneng sih... Tapi ngantuknya belom ilang nih sampe sekarang. Maunya tidur terus.... Tapi ntar anak-anak sapa yang jagain?

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share: