Saturday, February 28, 2009

Burung Kakak Tua...

Beberapa kali Chi suka cerita kalo Nai itu punya sifat yang lumayan nyeleneh. Cuek abis deh anaknya. Salah satunya kalo lagi nyanyi. Nai itu pinter nyanyi, tapi kalo nyelenehnya lagi kumat suka di asal-asalin. Contohnya kayak semalem tuh.. Dia nyanyi lagu burung kakak tua. Bait-bait awal berjalan mulus tanpa salah, begitu masuk bait terakhir mulai deh nyelenehnya...

Naima : "Nenek cudah tua.. Giginya tinggal di lumah.."
Bunda : "Hahhahaha... Kok gitu nyanyinya? Emang ada nenek-nenek yang giginya tinggal di rumah?"
Naima : "Ada"
Bunda : "Nenek-nenek siapa? Nai liat dimana?"
Naima : "Gigi neneknya cih ada di mulut bun..."
Bunda : "Tadi katanya giginya tinggal di rumah, sekarang lain lagi.."
Naima : "Iya, tapi neneknya kan lagi tinggal di lumah.."

Halah!! Bisaaaa aja jawabnya.. Itu lah salah satu kelakuannya Nai kalo lagi kumat nyelehnya. Dia sendiri jawabnya sambil cuek gayanya. Hehehe..

Continue Reading
No comments
Share:

Thursday, February 26, 2009

Surat Cinta

Keke & Hanoum di acara hari ayah kemarin.


Chi pernah cerita kalo di playgroup itu Keke punya pacar, namanya namanya Hanoum (yang belom tau ceritanya bisa liat disini). Dan "pacaran" itu berlanjut sampe sekarang. Apalagi mereka masih tetep satu kelas, jadi masih lanjut deh pacarannya.. Hehe..

Beberapa malam yang lalu Keke lagi asik mainin HP Chi.

Bunda : "Lagi ngapain Ke, asik banget kayaknya.."
Keke : "Keke mau kirim SMS ke Amira bun, mau kirim surat cinta.."
Bunda : "Hah?! Amira? Bukannya pacar kamu Hanoum? udah gak pacaran lagi nih ceritanya"
Keke : "Masih kok cuma Keke lagi pengen kirim surat cinta aja ke Amira"
Bunda : "Loh kok gitu?"
Keke : "Iya bun... kan di kelas Keke itu perempuannya ada 4 orang. Hanoum, Amira, Nina sama Zalfa. Nah ceritanya mau Keke pacarin semuanya bun.. Nanti juga Nina sama Zalfa mau Keke kirimin surat cinta. Tenang aja bun..."

Antara lucu dan kaget denger omongan Keke... Ya ampun Keke... Udah gitu waktu malemnya Chi ceritain ke ayah, dia cuma senyam-senyum ajah. Hmmm.... like father like son nie kayaknya.. Hahhaaha... Becanda loh....

Tapi tetep aja sie pemenangnya itu Hanoum. Sama yang lain cuma cinta sesaat aja kayaknya. Tetep deketnya 'ma Hanoum. Malah pernah ya waktu lagi main ke Rawamangun, Keke minta restu ke Nin nya. Katanya gini..
Keke : "Nin, kalo aku gede nanti boleh gak aku nikah 'ma Hanoum?"

Nin bukannya jawab tapi malah ketawa terpingkal-pingkal denger pertanyaan Keke... Hehehe...

Continue Reading
No comments
Share:

Sunday, February 22, 2009

Reality Show

Walaupun gak maniak banget 'ma TV, tapi sesekali nonton TV masih lah.. Di bandingin nonton sinetron, Chi lebih suka nonton reality show. Mungkin karena satu episode abis ceritanya, gak bersambung-sambung kayak sinetron jadi chi lebih suka nonton reality show ya..

Cuma sekarang ini reality show kayak jamur ya, banyak banget. Apalagi sejak "termehek-mehek" tuh, banyak banget reality show yang menyajikan cerita kayak termehek-mehek. Tapi ya tetep... lebih suka nonton reality show daripada sinetron. Hehehe...

Tapi walopun suka 'ma reality show, Chi suka males kalo ngeliat episode perempuan yang di khianatin pacar/suaminya trus mengiba-iba ke pacar/suami di depan TV minta mereka balik ke kita. Trus ngeliat adegan 2 orang perempuan berantem ngerebutin 1 orang laki-laki (padahal udah jelas berarti itu laki-laki playboy kan).

Aduh... jadi perempuan jangan gitu ah.. Emang sie yang namanya dikhianatin pasti pedih, tapi jangan sampe mengiba-iba gitu di depan TV ah. Diliat 'ma jutaan orang. Apalagi kalo sampe berantem ngerebutin laki-laki.. Males deh liatnya.. Chi malah lebih suka kalo ada perempuan yang mergokin pacar/suaminya selingkuh itu di omelin atau di siram aja pake air minum (jangan pake air keras ya.. itu kriminal namanya. Hehehe...), trus tinggalin aja. Biarin pasangan kita yang mengiba-iba, kitanya sih tinggalin aja. Hehehe... Kalo pun emang mau mengiba-iba paling gak jangan di depan TV lah. Keliatan banget lemahnya. Jadi perempuan harus kuat.


Chi sempet berpikir gimana ya kalo udah gede nanti Nai ikutan reality show? Rasanya Chi akan ngelarang keras nie.. Ya... walopun banyak yang bilang kalo reality show itu sebenernya gak beda 'ma sinetron. Ceritanya di rekayasa. Modelnya kastingan semua. Tapi tetep aja masih lebih banyak lagi orang yang menganggap kalo reality show itu adalah kisah beneran.

Kebayang gak sie, kalo suatu saat ngeliat Naima mengiba-iba 'ma pacar/suaminya padahal udah jelas dikhianatin. Atau melihat Nai berantem 'ma perempuan lain untuk ngerebutin laki-laki. Ih... malu-maluin ajah. Masih mending (walo sedikit banget mendingnya..) kalo itu laki-laki akhirnya milih Nai, tapi kalo enggak? Udah mengiba-iba, udah berantem tetep gak kepilih. Aduh.. kayaknya gak banget deh!!


Main ke kantor ayah


Hari Sabtu kemarin kami main ke kantor ayah, kebetulan ayah ada janji mau ketemuan 'ma seseorang. Kalo main ke kator ayah, anak-anak pasti seneng banget. Betah, gak pernah minta pulang. Malah Keke suka ngajak nginep. Hahahaha.... emangnya kantor ayah hotel Ke.. :D

Hampir seharian (dari jam 12 siang sampe jam 1/2 7 malem) kami main di kantor ayah. Sebelum pulang, Chi sempetin nonton termehek-mehek dulu walo gak tuntas. Chi nontonnya gak sendiri tapi 'ma ayah dan beberapa temennya. Laki-laki semua (maklum deh kerja di event organizer adventure, jadi gak heran kalo banyak laki-lakinya).

Cerita termehek-mehek hari sabtu kemaren itu kurang lebih seperti ini...

Ada seorang perempuan, namanya Maya, baru kenal 'ma laki-laki namanya Doni. Doni ngakunya ini pengusaha bengkel. Gak lama mereka jadian. Trus Doni minta Maya untuk bantuin usahanya dia (minta modal lah ceritanya). Baru juga pacaran 4 bulan, Doni udah menghilang. Selama 2 dicari gak ketemu juga sampe Maya ini kaget waktu dia liat FBnya Doni (termehek-mehek kena demam FB juga nie... Hehehe...) ternyata ada seorang perempuan bernama Ajeng nulis di wall Doni kayak gini, "sayang kemana aja? Kok lama sie gak keliatan?" Karuan aja Maya panas, trus bareng tim termehek-mehek menghubungi Ajeng lewat e-mail ngajakin ketemuan di suatu tempat. Ajeng pun setuju.

Waktu mereka ketemuan, belom juga Panda & Mandala ngejelasin masalahnya ke Ajeng, Maya udah langsung ngelabrak. Ajeng yang gak ngerti persoalannya langsung emosi dan berteriak-teriak juga ke Maya. Sempet di lerai. Tapi baru sebentar ngejelasin masalahnya, Maya udah emosi lagi. Karena Maya & Ajengnya berantem terus, Panda sampe bilang ke Maya kalo Maya gak bisa nahan emosi maka kasusnya gak usah di lanjutin.

Setelah mereda dan Ajeng tau masalah sebenernya, Ajeng lalu ngejelasin kalo dia emang pacarnya Doni. Ceritanya kurang lebih sama kayak Maya. Baru pacaran 4 bulan yang lalu. Doni ngakunya seorang duda & pengusaha. Setelah pacaran minta bantuan dana ke Ajeng, gak lama setelah itu ngilang gak jelas kemana..

Panda sempet kasih komentar, "secakep apa sie doni sampe bisa nipu 2 perempuan sekaligus? Dapet uang pula.."

Terlepas dari seberapa cakep atau brengseknya Doni, Chi dalam hati berpikir, "2 perempuan ini juga payah. Masa' sie baru kenal udah mau di pacarin. Trus mau aja lagi dimintain ngemodalin usahanya Doni. Bener-bener cinta buta apa ya? Payah nih!! Malu-maluin ajah!"

Tapi beda banget 'ma reaksi para lelaki di kantornya ayah. Waktu ngeliat adegan Maya & Ajeng berantem. Mereka udah heboh. Pada ketawa-ketawa. Bahkan ada yang bilang, "Eh gedein suara TVnya!! Kalo liat cewek berantem seru nih!!" Dan bener-bener di gedein suara TVnya sodara-sodara...

Trus waktu udah jelas duduk masalah sebenernya, seperti yang Chi tulis di atas tadi dalam hati Chi justru menganggap 2 perempuan ini payah. Tapi buat para lelaki ini...?

"Hebat Doni!!!"
"Boleh juga nie Doni, sekali tepuk 2 cewek langsung dapet. Dapet duitnya pula"
"Mantap Doni!!"

Pokoknya sejuta pujian lah buat Doni. Kalopun gak ngeluarin puji-pujian (kayak ayah tuh.. hehe..). Tapi mereka ketawa-tawa ngakak liat masalah 2 perempuan ini. Pokoknya keseruan mereka nonton gak kalah deh kayak mereka nonton sepakbola atau tinju.

Chi sie emang gak nonton sampe abis karena udah keburu pulang. Tapi kembali ke pikiran Chi tentang gimana kalo Naima ikutan reality show seperti itu... Semakin memantapkan pendapat Chi. Walopun kita menagis-nangis, mengiba-iba bahakan sampe berantem sekalipun gak akan bikin semua penonton itu iba. Beberapa sie mungkin ada yang iba dengan kita.. Tapi ada juga yang jadi sebel (kayak Chi tuh..) atau ada juga yang malah mentertawakan nasib kita itu... (kayak temen-temennya ayah tuh..). Pokoknya dengan kata lain jadi perempuan harus kuat lah.. :)

Continue Reading
No comments
Share:

Friday, February 20, 2009

Irit

Sebelum cerita tentang "irit", Chi mau cerita dulu tentang masalah pusing Chi ini. Sebenernya sie gak tau pasti pusingnya ini kenapa, tapi kayaknya sie... bukan hamil deh. Hehehe... Kalo Chi tanya-tanya ke "mbah gugel" penyebabnya pusing Chi itu karena Vertigo.

Tapi sekali lagi Chi gak bisa mastiin, karena ini baru pertama kali mengalami & gak cek ke dokter juga. Cuma kalo baca ciri-ciri vertigo banyak miripnya deh 'ma yang Chi rasain. Misalnya merasa seolah-olah akan terjatuh pada permulaan tidur, radang pada leher, mual, merasa seperti diputer-puter, dll.

Sekarang sie udah jauh berkurang. Alhamdulillah... Mudah-mudahan gak kejadian lagi deh. Gak enak banget soalnya.. (emang ada ya sakit yang enak. Hehehe...). Biasanya paling Chi cuma migren aja, tapi sebentar juga udah ilang. Gak sampe berhari-hari. Ughh!!! Bener-bener gak enak deh!!

Oke sekarang cerita tentang "irit". Ceritanya udah hampir 2 minggu ini Chi udah gak nganterin anak-anak sekolah lagi. Jadi cukup didrop 'ma ayahnya aja ke sekolah Chi tinggal jemput deh siangnya.

Kalo Keke sie sebenernya udah lumayan lama gak minta dianterin ke sekolah 'ma bundanya. Cuma kalo Nai ya baru 2 minggu ini (jadi kalo pas hari Nai sekolah Chi tetep ikut & nungguin anak-anak di sekolah sampe mereka pulang).

Nah tiba-tiba aja Nai melarang bundanya untuk nemenin ke sekolah. Tadinya sie dipikir cuma keinginan sesaat aja. Bukannya apa-apa, walopun di kelas dia udah bisa sendiri tapi kadang kalo lagi sensitif dia suka sedih. Terutama pada saat jam makan, dia pasti suka sedih. Kalo kata gurunya sie, Nai sedih karena melihat temen-temen sekelasnya kan masih pada ditemenin sama orang tua atau pengasuhnya. Makan juga masih pada disuapin. Jadi mungkin dia merasa ngiri...

Makanya waktu Nai ngelarang bundanya untuk ikut, Chi agak ragu juga tuh. Cuma Nai tetap kekeuh ngelarang. Ya udah deh diturutin. Tapi sebelumnya dia dikasih banyak wejangan dulu. Hihihi... Chi bilang, kalo mau sendiri jangan sedih liat temen-temen masih pada ditemenin. Nai sie iya-iya aja waktu dikasih tau..

Sehari sukses, laporan dari gurunya dia tetep ceria sampe pulang sekolah. 2 hari berikutnya (Nai sekolahnya selang-seling, sehari masuk-sehari libur) di cobain lagi alhamdulillah sukses.. Akhirnya keterusan deh sampe sekarang..

Ternyata ada beberapa keuntungan yang bisa Chi ambil nie :


  1. Bisa lebih santai. Gak harus mandi pagi-pagi sama dandan. Menjelang sekolah aja baru mandi & dandannya. Hehehe...
  2. Bisa internetan walo sebentar. Lumayan lah bisa buka facebook pagi-pagi. Biasanya kan kebanyakan nungguin di sekolah..
  3. Irit. Sejak gak nganterin anak-anak, Chi mutusin jemput anak-anak jalan kaki aja. Biasanya naik ojek tuh (Malah waktu Keke masih di play group bawa mobil). Sekarang jalan kaki ajah (naik ojek nanti pas pulang 'ma anak-anak). Ternyata cuma butuh 7 menit aja jalan kaki. Lumayan deh bisa berolah raga sebentar. Sama ada pengiritan Rp. 5.000,- / hari. Ya... walopun gak besar tapi yang namanya pengiritan mah lumayan lah. Paling gak daripada uang 5 ribu di pake bayar ojek mending buat beli soto mie di deket rumah. Hehehe....

Continue Reading
No comments
Share:

Thursday, February 19, 2009

Ini bukan Sabar

Ini bukan sabar...

Sore kemaren Chi goreng bakwan. Kayaknya enak kan sore-sore ngemil gorengan. Semua juga suka termasuk anak-anak... Bakwan masih panas banget (baru diangkat dari penggorengan) langsung diserbu 'ma Nai.

Naima : "Aw panas!!"
Bunda : "Sabar dek.."
Naima : "Ini namanya bukan sabar bunda... tapi paaaa...nas!" (gayanya kayak orang tua lagi ngasih tau anaknya..)
Bunda : "Hihihi... iya maksud bunda, Nai harus sabar. Itu bakwan kan masih panas, tunggu sebentar di tiup dulu.."
Naima : Oooo..."


Pusing...

Udah beberapa hari ini Chi ngalamin sakit kepala yang lumayan berat (sampe hari ini pun masih). Biasanya paling migren aja, tapi kali ini bukan migren. Kepala tuh rasanya berat banget, perasaan kayak abis muter-muter gitu. Rasanya mual banget. Paling pusing kalo mau tiduran atau pas Chi nunduk. Semakin nunduk semakin merasa pusing.


Makanya udah beberapa hari ini Chi lebih banyak istirahat aja tidur-tiduran. Padahal dibawa tidur juga tetep pusing. Gak pernah kayak gini sebelumnya. Biasanya kalo migren paling cukup dibawa tidur sebentar, pusingnya udah ilang. Kalopun belom minum obat pereda sakit kepala biasanya ilang. Tapi ini udah berhari-hari kok belom ilang juga ya... Minum obat juga cuma sebentar aja ilangnya. Kenapa ya..?

Semalem Chi istirahat, tidur-tiduran di kasur sambil mijitin jidat karena pusing.

Naima : "Bunda kenapa?"
Bunda : "Bunda lagi sakit kepala nak..."
Naima : "Itu bukan sakit kepala bunda... tapi sakit jidat!!"

Hihihi... Alhamdulillah masih punya anak-anak kecil di rumah. Jadi ketika bunda sakit masih di hibur dengan celetukan-celetukan mereka yang lucu. Lumayan deh untuk sesaat bisa ngelupain rasa sakit.. :)

Continue Reading
No comments
Share:

Tuesday, February 17, 2009

Protesnya Nai

Hari Sabtu kemarin sebelum pergi ke rumah aki & nin di Rawamangun, kami pergi ke RS Hermina-Bekasi dulu. Nai mau di imunisasi Typhoid. Makanya gak bisa dateng ke acara ulang tahunnya Shaina, nih...

Seperti yang udah suka Chi ceritain, ekspresi anak-anak ketika diajak ke rumah sakit tetep happy. Pas di suntik tampangnya juga tetep cuek aja. Tetep cool, tetep cengengesan. Hehehe...

Pulang dari rumah sakit gak langsung ke Rawamangun, tapi cari makan dulu. Tadinya mau ke Metropolitan Mall, tapi pikir-pikir kalo ke MM suka rame. Akhirnya pilih ke Bekasi square ajah. Lagian biarpun tinggal di bekasi tapi belom pernah dateng ke Bekasi square nie.. Hehe..

Bekasi square masih sepi banget ternyata. Toko-tokonya juga belom banyak. Mungkin karena masih baru kali ya.. Ya udah karena kami juga baru pertama kali ke sana kami mutusin untuk keliling-keliling dulu. Lagipula tempat makannya juga mencar-mencar gitu. Kalo di satu area kan gampang tinggang milih aja. Lagian mumpung tempatnya sepi juga, trus kami pikir di rumah anak-anak udah makan dulu jadi pasti masih kenyang lah..

Lagi asik keliling-keliling gak taunya Nai protes..

Naima : "Bunda..!!! Ayo dong makan!!! Ima kan lagi cakit nih... Maca' cih kalo Ima cakit bunda gak mau kacih Ima makan!!"

Hahahaha... Yaelah Nai.. Nai... Ini juga lagi cari makan.. Hehe... Ya udah akhirnya kami putusin makan di baso lapangan tembak aja. Abis resto itu yang paling deket 'ma kami waktu Nai protes.. :D

Continue Reading
No comments
Share:

Monday, February 16, 2009

Tidur

Tiap hari Sabtu, kalo lagi gak ada acara jalan-jalan atau halangan lainnya kami selalu main ke rumah aki & nin (mertua Chi) di Rawamangun. Pilihannya hari Sabtu karena biasanya setiap hari Sabtu Nara & Yasmin pasti ada di sana, jadi Keke & Nai punya temen main.

Nara & Yasmin ini sepupunya Keke & Nai (anak kakak iparnya Chi). Tiap Sabtu mereka selalu di titipin di rumah aki & nin karena orang tuanya kerja. Karena lumayan sering ketemu, mereka tambah lama tambah akrab. Malah akhir-akhir ini setiap ke Rawamangun Keke suka minta nginep. Walaupun akhirnya sering gagal. Penyebabnya kalo gak bawa baju ganti, ya Kekenya yang berubah pikiran.

Nara & Yasmin ini semurun 'ma Keke & Nai. Nara seumuran 'ma Keke (beda 4 bulan, tuaan Keke). Kalo Yasmin & Nai (beda 5 bulan, tuaan Yasmin). Mungkin karena seumuran kali ya makanya akrab.

Jadi sekarang tiap ke Rawamangun Chi suka bawa baju ganti. Jaga-jaga kalo mau anak-anak minta nginep. Sebenernya sie kalo anak-anak gak masalah, karena di Rawamangun juga ada baju anak-anak. Tapi ayah & bundanya kan gak punya baju ganti, jadi mau gak mau harus bawa deh..

Kemaren kami nginep lagi di Rawamangun. Yasmin & Nara juga ikutan nginep. Kalo Yasmin sie katanya udah sering banget nginep di rumah aki & nin tanpa ditemenin 'ma orang tuanya. Tapi kalo Nara baru kemaren itu, karena biarpun selalu dititipin tiap Sabtu tapi kalo urusan nginep tanpa orang tua Nara belom pernah mau. Cuma tumben tuh kemaren dia mau nginep pas denger Keke minta nginep..

Liat Nara & Yasmin bisa nginep tanpa orang tuanya sempet terpikir juga, kira-kira kapan ya Keke & Nai bisa nginep-nginep gitu tanpa orang tuanya. Pikir-pikir kayaknya masih lama deh. Karena walopun mereka udah gak pada nenen mereka punya kebiasaan sebelum tidur yang mau gak mau bundanya tetep harus nemenin..

Keke itu kalo mau tidur harus di dongengin dulu. Dongengnya terserah, mau dari buku atau tanpa buku. Atau kadang ketika stok cerita udah abis, Chi ngarang-ngarang cerita sendiri juga gak masalah. Yang penting di dongengin.. Sebetulnya sie dia gak masalah ngulang-ngulang cerita, kecuali sesekali dia minta di ceritain ini-itu. Tapi seringnya apapun yang Chi ceritain gak masalah buat dia. Cuma Chi aja yang suka bosen kalo ceritain itu-itu terus. Lagian variasi cerita kayaknya bagus ya buat imajinasi dia..

Kalo Nai lain lagi. Dia harus di nyanyiin. Lagunya juga terserah, lagu anak, lagu dewasa bahkan lagu ngarang sendiri juga gak masalah yang penting bundanya nyanyi. Jadi deh tiap mau tidur (tidur siang & malem) Chi harus jadi penyanyi dadakan. Hehehe...

Kebiasaan mereka itu gak bisa di satuin. Misalnya hari ini Chi ngedongeng, besok Chi nyanyi. Maksudnya biar tidurnya sama-sama. Tapi pernah bisa. Sampe saat ini Nai gak begitu tertarik 'ma dongeng, sementara Keke gak begitu suka kalo dinyanyiin. Keke sie suka nyanyi, tapi kalo dinyanyiin sebelum tidur dia gak mau. Begitu juga sebaliknya walopun suka minta dibacain buku tapi Nai gak pernah mau kalo di dongengin sebelum tidur.

Jadi dengan kebiasaan mereka itu kayaknya dalam waktu dekat gak mungkin deh mereka mau nginep tanpa orang tua. Tapi gak apa-apa juga sie.. Chi juga masih sangat menikmati kok saat-saat bikin mereka tidur :)

Continue Reading
No comments
Share:

Friday, February 13, 2009

Di Reunian Itu...

Hari Jum'at, tanggal 30 Januari kemarin Chi ngadain reunian 'ma temen-temen SMP. Rencananya sie di Urban Kitchen-Pacific Place tapi sampe sana ternyata semua tempatnya udah ada yang booking jadi dadakan pindah ke warung pojok.

Gak ada yang berubah dari wajah-wajah mereka. Paling ukuran tubuh aja yang berubah. Hahahaha... Eh, tapi banyak yang bilang kalo ukuran badan Chi gak berubah loh. Tetep kurus. Alhamdulillah... :)

Seperti banyak cerita reunian semua orang, ketemuannya seru, saling bercerita tentang kegiatan masing-masing, saling bernostalgia, seperti itu lah. CLBK? Rasanya enggak.. tapi sedikit bernostalgia boleh lah. Hehehe...

Di reunian itu cuma Chi satu-satunya yang bukan orang kantoran. Waktu temen-temen pada cerita aktifitas mereka di kantor, jujur aja ada sedikit rasa ngiri & juga ada rasa penyesalan sedikit. Ngiri karena mendengar mereka bercerita kayaknya kok asik banget ya... Kayaknya gaya aja.. Trus rasanya enak aja kalo punya uang dari hasil keringat sendiri (masih bisa merasakan nikmatnya saat -saat gajian nie..).

Di otak Chi pun langsung berpikir kalo Chi gak memutuskan untuk resign mungkin Chi akan seperti mereka sekarang. Mungkin sekarang Chi udah punya rumah sendiri. Mungkin Chi bisa lebih memberikan apapun yang anak-anak inginkan. Mungkin... mungkin... dan mungkin...

Pikiran itu terus terbawa sampe reunian selesai, di mobil bahkan sampai di rumah... Tapi Chi lalu berpikir lagi.. Chi mungkin sekarang cuma di rumah aja.. Tapi kebutuhan materi apa sie yang gak dipenuhin 'ma suami? Alhamdulillah samapi saat ini Ayah masih memenuhi semua yang kami butuhkan. Terutama kebutuhan pokok. Bahkan untuk kebutuhan yang lain pun selalu di penuhi oleh Ayah. Memang sie terkadang gak semua permintaan kami langsung di penuhin oleh ayah, tapi cepat atau lambat ayah pasti akan mengabulkan permintaan kami. Jadi semuanya cuma masalah waktu kan..

Walaupun semua keinginan kami selalu di penuhi oleh ayah, terkadang masih juga ada rasa pengen punya uang dari hasil keringat sendiri. Pernah beberapa kali coba, tapi jalannya masih setengah-setengah. Penyebabnya adalah karena anak-anak masih kecil. Masih butuh banyak pertolongan. Tapi Chi pikir lagi-lagi ini semua masalah waktu. Kalo anak udah mulai mandiri juga nanti Chi akan punya banyak waktu untuk diri sendiri, dan Chi bisa melakukan apa saja di sana (asal yang positif ya...). Buktinya sekarang aja Chi mulai punya waktu untuk diri sendiri. Mulai bisa agak puas inetan, bikin kristik, baca buku, dll.

Gimana dengan anak-anak? Bahagia rasanya kalo inget Chi bisa memberikan mereka ASI eksklusif sampai 6 bulan. Trus lanjut lagi kasih ASInya sampai mereka di atas 2 tahun.

Bahagia rasanya selalu menjadi orang yang pertama kali tau setiap perkembangan anak. bagaimana tangisan pertama mereka. Apa kata pertama mereka. Seperti apa langkah pertama mereka. Dan segala perkembangan lainnya..

Bahagia karena setiap saat bisa berbicara, mencium & memeluk mereka. Begitu juga dengan anak-anak bisa kapan pun berdekatan 'ma bundanya. Mereka bisa curhat 'ma bundanya kapan pun mereka mau..

Bahagia karena ketika mereka sakit Chi bisa selalu berada di dekat mereka. Bisa menghibur mereka. Bisa menggendong mereka. Bisa ngusap-ngusap mereka. Bahagia banget deh...

Berjuta-juta kebahagiaan (bahkan bermilyar-milyar ya..) yang Chi dapetin ketika mengasuh anak, bisa jadi gak akan Chi dapetin kalo Chi masih jadi kerja kantoran. Bukan berarti kalo kita kerja kantoran kita gak akan sayang 'ma anak cuma terbatasnya waktu bertemu 'ma anak-anak itu yang bikin berkurangnya kenikmatan berdekatan 'ma anak.. (menurut Chi loh...).

Tapi sesekali Chi pusing juga 'ma urusan rumah tangga, 'ma anak-anak.. Cuma bukannya kalo kita kerja kantoran gak jamin juga kalo kita gak akan bebas dari rasa pusing? Kayaknya masalah bisa dateng dimanapun & kapanpun ya... Malah kalo di rumah Chi pikir lebih enak. Kan Chi bossnya, jadi apaun masalahnya Chi bebas menentukan solusinya.

Oops, tapi enggak juga ding... Yang jadi bossnya kan ayah (iya lah namanya juga kepala rumah tangga). Tapi kalo di boss-in 'ma ayah mah enak, karena ayah itu boss yang sangaaaaat pengertian.... Coba kalo dikantoran, belom tentu bisa kayak gitu kan.. :)

Jadi masihkah Chi merasa ngiri? Masih nyesel? Pengen cari kerjaan lagi? Rasanya enggak... Yang Chi dapatkan sekarang jauuuuhhhhh.... lebih nikmat. Rasanya semua rasa-rasa negatif itu harus Chi ganti dengan rasa syukur. Alhamdulillah...

O'ya waktu di reunian itu ada temen yang ngomong gini..

Temen : "Chi, lo bisa ya ketemuan 'ma temen-temen bawa anak-anak.. Kalo gue sie gak bisa. Anak-anak gue mana betah, bisa-bisa ngambek.."
Chi : "Anak-anak gue sie cukup pengertian lah. Mereka cuek, yang penting perut kenyang. Hehehe..."
Temen : "Mereka gak pernah ngerengek gitu ya.. Wah kalo anak gue gak bisa tuh! Makanya gue males ketemuan 'ma temen-temen sambil bawa anak."
Chi : "Hampir gak pernah. Tapi kalo pun gue kelamaan ketemuan 'ma temen-temen gue, biasanya ayahnya mau ngajak mereka main dulu. Jadi mereka gak akan bosen juga kalo gue ajakin ketemuan kayak gini."
Temen : "Wah, suami gue mana di suruh gantian jagain anak-anak. Bisa cemberut, trus ngambek ngajakin pulang deh!"

Nah enak banget Chi punya anak-anak & suami yang sangat pengertian. Jadi rasanya Chi emang perlu banyak bersyukur nie...

Continue Reading
No comments
Share:

Tuesday, February 10, 2009

Nai dan Pilek

Lagi musim hujan gini, pilek emang gampang nyerang apalagi buat anak-anak, tapi disini Chi mau ceritain tentang ocehannya Nai seputar hujan & pilek


Ocehan 1

Nai lagi pilek berat
Naima : "Bun, kenapa sie idung Ima banyak lemnya? Emang capa yang kacih lemnya bun?" (Wah jangan dipake buat ngelem kertas ya sayang... Hehehehe...)


Ocehan 2

Bunda : "Loh Nai kok kamu tiba-tiba panas sie badannya" (Chi langsung khawatir)
Naima : "Iya nih bun, upil Ima juga ikutan panas" (Rasa khawatir berubah seketika menjadi ketawa ngakak)


Ocehan 3

Pagi-pagi...
Naima : "Bun, Ima boleh mandi gak?"
Bunda : "Nanti sore aja"
Naima : "Kenapa gitu bun?"
Bunda : "Ujan nak, dingin.."

Agak siangan...
Bunda : "Dek, makan yuk. Kan adek belom sarapan.."
Naima : "Enggak ah.."
Bunda : "Kok gak mau? Kenapa?"
Naima : "Ujan bun.."

Emang ada hubungannya ya Nai. Hehehe...

Continue Reading
No comments
Share:

Sunday, February 8, 2009

6th Aniversary

Hari ini tanggal 8 Februari, adek Chi yang paling kecil (Adhi) ulang tahun yang ke-16. Happy birthday ya...

Hari ini juga Chi & K'Aie ngerayain hari ulang tahun pernikahan yang ke-6. Alhamdulillah udah 6 tahun aja... Moga-moga bisa sampe 6 tahun kedepan, 6 tahun lagi, 6 tahun berikutnya, dan seterusnya... Pokoknya langgeng terus deh.. Amin....

Gak ada acara apa-apa hari ini. Pengennya sie cerita tentang gimana persiapan pernikahan dulu (bernostalgia ceritanya...). Tapi karena cape' banget (kemaren jalan-jalan ke Mangga dua bikin kaki pegel. Hehehe...). Gak bisa bikin puisi juga.. Jadi lagu-lagu ini bisa mewakili perasaan kami... Berhubung lagi aniperserian jadi lagu cuppy cake yg ada di blog ini menyingkir dulu ya... di ganti sama lagu-lagu di bawah ini... Hihihi... (ada di side bar paling bawah kalo mau dengerin lagu-lagunya)


  1. Through the years - Kenny Rogers  
  2. From this moment - Shaina Twain 
  3. Because you love me - Celine Dion 
  4. Because of you - Keith Martin 
  5. Can't smile without you - Barry Manilow

Continue Reading
No comments
Share:

Friday, February 6, 2009

Tracing


Kiri : before. Kanan : after


Lagi belajar photo tracing. Ini karya pertama. Cukup memuaskan lah buat seorang pemula (muji karya sendiri. Hehehe... ).

Continue Reading
No comments
Share:

Wednesday, February 4, 2009

Sepatu

Kalo urusan sepatu Chi 'ma Kak Aie punya selera yang sama, yaitu sepatu sport dari brand-brand ternama kayak Nike, Adidas, New Balance, dll. Bukan maksud untuk gaya-gayaan sie... Tapi menurut kami sepatu yang paling nyaman di dunia adalah sepatu sport. Dan kalo mau lebih nyaman lagi ya beli sepatu sport dari merk-merk terkenal (untuk sepatu berlaku deh istilah harga menentukan kualitas). Tapi ini menurut kami loh... jadi kalo ada yang gak setuju jangan protes ya.. Hehe...

Sepatu formal sie bukannya kami gak punya, tapi paling di pakenya cuma untuk ke acara-acar resmi aja kayak ke acara kawinan (gak mungkin pake kets soalnya). Pokoknya ke tempat yang gak memungkinkan kami pake sepatu sport deh..

Karena punya selera yang sama, makanya untuk cari sepatu anak-anak kami juga selalu cari sepatu sport dari brand-brand itu.. Makanya selesai acara hari ayah, kami langsung pergi ke PIM tepatnya di kids stationnya PIM karena sepatunya Keke sebentar lagi udah mulai sempit.

Kenapa juga harus jauh2 ke PIM. Abis gak tau kenapa tiap kali cari sepatu buat anak-anak selalu dapetnya di PIM. sering cari ke yang deket-deket dulu kayak di Kelapa Gading, tapi kok gak pernah dapet yang sreg ya (merk yang di cari ada, tp modelnya gak pernah sreg). Akhirnya selalu dapet di PIM. Makanya kemaren kami gak mau cari-cari di tempat lain lagi langsung aja meluncur ke PIM.

Ternyata perkiraan kami salah. Lagi gak ada yang bagus-bagus. Malah Adidas udah gak ada lagi di sana. Kalo Nike lagi gak ada yang bagus barangnya. Merk Oshkosh juga gak ada yang bagus. Cari-cari ke Sogo & ke tokonya Adidas 'ma Oskoshnya langsung. Sama juga..Apa karena abis natalan ya, belom ada stok baru lagi jadinya... Gak tau juga deh Pokoknya pas kami ke sana menurut kami gak ada yang bagus.

Bagus atau gak bagus emang relatif ya... Menurut kami lagi gak ada yang bagus tapi gak berlaku buat Keke. Di kids station itu ada sepatu kets gambar polisi trus ada lampu-lampunya warna merah & biru. Kalo di injek atau di sentuh lampunya nyala-nyala gitu. Nah Keke kepengen banget tuh...

Selama di PIM (bahkan sampe beberapa hari kemudian) dia terus minta sama ayah & bundanya untuk beliin itu sepatu. Ayah sie dari awal udah mau nyerah, mau beliin. Tapi Chi yang keras. Pokoknya gak boleh. Kayaknya gak suka aja liat sepatu yang keramean gitu.

Waktu makan di AWnya PIM (tepatnya sie cuma makan es krim ajah), ada kata-kata Keke yang bikin Chi ngikik sampe hampir keselek es krim. Dia bilang gini...

Keke : "Bunda, Keke kan mau jadi polisi. Sekarang gimana Keke bisa ngejar penjahat kalo Keke gak pake sepatu itu"

Chi spontan ngikik... Karena di bayangan Chi tuh ada polisi beneran lagi ngejar-ngejar penjahat sambil pake sepatu yang nyala-nyala kayak lampu sirene polisi. Hihihihi....

Untungnya sie Keke gak pake ngerengek-rengek apalagi sampe nangis mintanya. Cuma sesekali aja ngerayu ayah & bunda. Aduh... maap banget ya Ke. Kalo untuk yang satu ini kayaknya Bunda sangat keras kepala nie Ke.. Jangan marah ya sayang... :)

Continue Reading
No comments
Share:

Sunday, February 1, 2009

Hari Ayah dan Ayah Sakit


Minggu lalu jadi juga kami datang ke acara hari ayah sekolahnya anak-anak. Hari ayahnya ini di bagi 2 bagian. Minggu kemaren untuk anak-anak TK & ayah-ayahnya. Minggu depan untuk anak-anak playgroup & ayah-ayahnya.

Acara di mulai jam 07.45. Tapi lagi-lagi kami terlambat (hehehe...). Baru dateng 1 jam kemudian sekitar jam 08.45. Padahal lapangan futsalnya deket banget 'ma rumah. Paling 5 menit, jalan kaki juga bisa. Hehehe.. Penyebab telatnya kali ini karena Chi bikin macaroni schotel dulu. Kali aja abis bertanding anak-anak pada laper..

Sampe sana acara udah di mulai. Di lapangan lagi bertanding antara kelas TK A1 & A2. Yang ikut bertanding ayah & anak-anaknya. Karena kelasnya Keke udah mulai bertanding (A1) jadi sampe sana Keke & Ayah langsung masuk ke lapangan.

Jangan bayangin pertandingan futsalnya kayak pertandingan yang serius. Karena ada anak-anak di situ jadinya banyak kejadian lucu aja.. Kebanyakan anak-anak yang ikut pertandingan kayak bebek. Kemana bola gelinding, mereka lari ke arah bola. Jadi gak mencar-mencar..

Cuma segelintir anak yang cuek. Diantaranya adalah Keke & ayahnya. Mereka berdua asik di pojokan aja. Bisik-bisik terus berdua. Paling kalo bola dateng ke arah mereka baru deh mereka coba nendang. Tapi kalo bolanya menjauh, ya gak di kejar juga. Hehehe...

Selesai bertanding, giliran para ayah dari TK A yang bertanding. Nah kalo para ayah yang bertanding baru keliatan deh pada serius maennya. Kak Aie juga yang tadinya cuma asik lari-lari kecil di pojok (tau sendiri kan kalo Kak Aie itu gak suka sepakbola) jadi ikutan semangat mainnya. Kebawa suasana kali ya... Hasil pertandingan antara TK A1 & A2 seimbang, yaitu 1-1.

Waktu para ayah lagi bertanding, anak-anak pada duduk di kursi penonton sambil teriak "Ayah... ayah... ayah... ayah...!!!" Cuma satu anak yang berteriak "Udin... udin... udin...!!!" Yup! Sapa lagi kalo bukan Keke...


Mama Rasta : "Ke, kok manggilnya Udin sie?"
Keola : "Kan nama ayahku Udin penyok tante.."

Mamanya Rasta ngakak denger penjelasan Keke. Hhhh... Ini gara-gara Keke suka nonton Abdel & Temon nie. Jadi sekarang dia mengganti nama ayahnya udin penyok. Hihihi....

Selesai TK A bertanding giliran TK B yang bertanding. Sama aja bertandingnya. Pertama ayah & anak. Pertandingan berikutnya para ayah. Chi gak terlalu menyimak pertandingan yang TK B. Karena selesai bertanding, kami di kasih game menyusun kalimat dari potongan kata-kata.. Serius nie nyusun kata-katanya. Abis potongan kata-katanya banyak banget..

Kegiatan hari ayahnya sie cuma pertandingan futsal aja. Jadi gak terlalu lama juga.. Sekitar jam 11 acara udah selesai. Singkat sie, tapi cukup seru.


Ayah Sakit


Pas pertandingan futsal itu Kak aie juga lagi sakit sebenernya. Sakitnya sendiri udah dari 1 hari sebelumnya. Tapi Chi gak nyadar.. Abis ayah itu jarang banget sakit. Hampir gak pernah deh. Udah gitu hari Jum'atnya juga keliatan biasa-biasa aja (padahal sebenernya udah mulai sakit tuh).

Jum'at malam, di telepon..

Bunda : "Halo yah, dimana nie?"
Ayah : "Di kantor"
Bunda : "Kok, masih di kantor. Banyak kerjaan?"
Ayah : "Gak, bentar lagi mau pulang kok"
Bunda : "Trus kenapa belom pulang?"
Ayah : "Badan Aie gak enak nie. Perut juga sakit terus, berapa kali bolak-balik ke WC hari ini. Kenapa ya? Apa karena semalem makan nasi padang itu ya?"
Bunda : "Masa sie? Chi gak kenapa-napa tuh ya.. Kan kita makannya barengan.."
Ayah : "Iya sie..."
Bunda : "Ayah grogi kali karena besok mau futsal. Kan ayah gak suka futsal.Hihihi..."
Ayah : "Ya enggak lah..."
Bunda : "Masa? Hihihi... Ya udah cepet pulang ya.. Jangan sampe kemaleman.."

Cara ngomong ayah juga biasa aja. Maksudnya tetep ketawa-ketawa di telepon. Sampe rumah juga gitu. Biasa aja ceritanya. Makanya Chi masih ngeledekin kalo Kak Aie itu sebenernya demam panggung karena mau maen futsal.

Besoknya juga biasa aja. seperti yang Chi ceritain di atas, lama-lama Kak ikut semangat mainnya. Gak keliatan tuh kalo lagi sakit. Malah abis futsal kami langsung ke PIM cari sepatu buat Keke. Abis dari PIM ke rumah tante yang tinggal di Serpong karena denger-denger tantenya Chi ini abis kecelakaan motor. Dirumah Inong sampe jam 7 malem-an gitu deh..

Emang sie pas pulang dari PIM diparkirannya Kak Aie sempet ngomong gini...
Ayah : "Chi nanti malem pijitan Aie ya.. Badan rasanya kinyis-kinyis nie.."
Bunda : "Deuuuuu....... manja amat sie Ayah. Baru juga di ajakin futsal sekali udah minta dipijitin. Nanti pas Nai pasti minta pijit lagi deh.."
Ayah : "Tapi ini beneran bun. Badan gak enak aja rasanya.."
Bunda : "Iya... iya nanti Chi pijitin deh. Anggap aja hadiah buat ayah. Hehehe..."

Tapi lagi-lagi Chi gak nyadar kalo ayah emang sakit. Abis ayah juga biasa aja ngomongnya.. Bener-bener gak keliatannya. Chi sempet pegang badannya, tapi juga biasa aja...

Pas malemnya baru deh Chi mulai heran.. Kok tumben ayah tidurnya peke kaos panjang & celana panjang, biasanya gak pernah. Trus pas ayah minta dipijitin pake minyak tawon, ternyata punggungnya berasa panas. "Wah beneran nia ayah sakit!"

Semaleman ayah menggigil, badannya tambah panas. Agak turun setelah dikasih obat penurun panas. Karena gak biasa stok obat penurun panas untuk dewasa, jadi ayah Chi kasih tempranya anak-anak. Dosisnya aja di tambahin.

Alhamdulillah ampuh. Panasnya mulai turun.. Bisa agak nyenyak tidurnya. Walopun kemudian panas lagi. Pokoknya sampe hari Minggu tuh panasnya turun naek terus. Seharian tidur, anak-anak ak ada yang boleh deketin. Biarin ayah istirahat sampe full.


Hari Senin udah mulai enakan keliatannya (untung libur juga ya hari seninnya). Udah gak terlalu banyak tidur. Udah bisa maen sama anak-anak. Hari selasa udah bisa kerja deh.. Alhamdulillah.. Maap ya yah kalo Chi sempet gak sadar kalo ayah lagi sakit :)

Continue Reading
No comments
Share: