Selasa, 30 Maret 2010

Pilihan Sekolah & transportasi

Setelah dipikir, ditimbang & akhirnya diputuskan. Hehehe... Pilihan jatuh ke Al-Azhar Syifa Budi. Yah semoga pilihan kami gak salah. Keke nanti betah di SDnya.

Cuma yang masih jadi pikiran Chi sekarang, jemputnya gimana???? Kalo pagi sih dia masih bisa dianterin ayahnya. Tapi pulangnya nih yang bikin bingung. Karena gak mungkin lagi jalan kaki kayak sekarang. Jauh banget kalo jalan kaki. Ada beberapa alternatif, yaitu

    1. Ojek. Tapi sekali jalan Rp. 10 ribu. Berarti bolak-balik Rp. 20 ribu/hari. Nah sebulan?? Lumayan juga tuh kayaknya.... Ck.. ck... ck... K' Aie pernah saranin langganan ojek aja, tapi Chi masih ragu-ragu kalo Keke di jemput sama bukan keluarga.
    2. Jemputan. Kalo pp Rp. 450 ribu/bulan, pulangnya aja Rp. 350 ribu. Beda tipis. Hehehe... Kayaknya masih berat juga nih... Abis jarak sekolah gak terlalu jauh dari rumah sih. Coba cari alternatif lain deh..
    3. Bawa mobil. Males keluar masuk garasi. Hehehe...
    4. Bawa motor. K' Aie ngejanjiin mau beliin Chi motor kalo Chi mau. Emang sih ini alternatif paling bagus. Murah & cepet. Tapi masalahnya, Chi gak pernah bisa bawa motor. Dari jaman kuliah sampe beberapa hari yang lalu, oon banget lah kalo yang namanya bawa motor. Gak bisa-bisa. Hari Minggu kemaren di ajarin lagi sama K' Aie tetep aja gak bisa. Wkwkwkw....
    5. Bawa sepeda. Antara bisa & enggak. Kalo di jalan masih suka panikan kalo lagi rame :D
    6. Naek angkot. Suka lama angkotnya dateng. Berari Kekenya harus sabar ningguin angkot :D

    Duh ternyata setelah milih sekolah masih juga di bingungin sama urusan transport ya. Hehehe...

    Continue Reading
    10 komentar
    Share:

    Senin, 29 Maret 2010

    Review Sekolah

    Chi mau coba review 3 sekolah yang Chi cari kemaren. Sebetulnya kalo dibandingi sama setahun yang lalu waktu cari sekolah, sekarang Chi rada gak semangat cari sekolah.

    Al-Azhar Syifa Budi


    Lokasi oke, deket rumah. Sekolahnya bersih. Gedungnya bagus. Malah denger-denger sih dalam waktu 3 tahun lagi mau pindah ke gedung baru. Gak jauh-jauh dari lokasi lama, tapi di gedung baru nanti akan ada SMP & SMAnya. Yah Chi pikir bagus juga deh kali aja kalo Keke jadi masuk kesana & betah gak usah repot-repot lagi cari SMP & SMAnya.

    Kurikulum disana berdasarkan kurikulum diknas + kurikulum syifa budi pusat. Sekolahnya bilingual (untuk math & science pake bahasa inggris). Sekolahnya dari jam 1/2 8 sampe jam 1 siang (kalo gak salah) untuk kelas 1. Trus mulai kelas berapa gitu (maap lupa) sampe jam 3. Belom kalo ada ekskul. Bisa sampe sore berarti

    Jam pelajaran yang panjang itu masih di tambah lagi ada PR. Emang sih katanya itu gimana guru & progress anaknya. Tapi kayaknya buat Chi berat juga ya kalo anak masih harus ada PR padahal jam sekolahnya udah panjang. 1 kelas gurunya 2 orang.

    Masuk ke Syifa Budi harus di tes dulu. 2 hari tesnya, hari pertama psikotest hari ke-2 akademik (membaca, menulis & berhitung) sama praktek sholat

    Untuk biaya. Masuk ke Syifa Budi itu 17 juta (kurang 10 ribu tepatnya alias R. 16.990.00,- ^^). SPP per bulan 500 ribu. Biaya per tahun (untuk uang kegiatan & buku) bisa sekitar 2,5 juta rata-rata. Kalo pake anter jemput pp Rp. 450 ribu/bulan padahal jaraknya deket. Hehehe...

    O'ya SPP itu udah termasuk untuk 2 macam ekskul yang diikutin anak y. Ada 7 atau 8 ekskul di sana, setiap anak memilih 2 & gak di kenakan biaya lagi untuk ekskul. Kegiatan2 sekolah lainnya juga gak perlu biaya lagi. Jadi kita tinggal bayar SPP/bulan + uang kegiatan/tahun

    Golden International School (GIS)


    Agak jauh dari rumah. Tapi akses ke sana enak. Gedung juga oke keliatannya. Yang Chi suka waktu tanya-tanya ke sana orang adminnya cukup ramah. Chi ditawarin dulu mau keliling-keliling sekolah atau mau bicara biaya dulu?

    Di GIS pake kurikulum national plus. Pengantarnya bahasa inggris, kecuali untuk pelajaran agama, bahasa Indonesia & PPKN. Sekolahnya kalo gak salah dari jam 1/2 8 sampe jam 1 siang. Pokoknya gak terlalu sore sih.

    Katanya sih sekolahnya gak pake PR. Yang ada logical consequence. Artinya apabila ada tugas di sekolah yang belum selesai di kerjakan oleh anak, maka tugasnya itu di bawa pulang. Di GIS juga buku pelajaran di simpan di locker. Untuk buku pelajaran di rumah orang tua boleh beli tapi sifatnya gak wajib. Buku wajibnya ada di locker.

    Masuk ke GIS gak pake tes. Ternya nanti setelah masuk tahun ajaran. Hanya untuk mengetahui sampai mana kemampuan si anak, supaya guru bisa menangani anak sesuai kemampuan. 1 kelas gurunya 2 orang.

    Uang pangkal di GIS sekitar 14 juta-an. SPPnya Rp. 750 ribu. Uang kegiatan sekitar 1,9 juta/th. Ekskulnya 100 ribu/ekskul. Ada 3 ekskul disana (robotic, drawing & computer). Tapi kalo drawing & computer sih katanya untuk kelas 1 materinya masuk ke kurikulum sekolah. Uang anter jemput Chi lupa tanya. Field tripnya 3x/tahun. Terdiri dari 2x field trip besar & 1x field trip kecil, gak ada biaya tambahan untuk field trip & kesiatan sekolah lainnya.

    Al-Marjan


    Lokasinya juga gak jauh-jauh banget dari rumah, tapi agak belok-belok gitu deh. Kalo liat plangnya yang cukup besar di depan pintu masuk kompleks perumahan, Chi kirain sekolahnya ada di komplek itu. Tapi ternyata enggak. Nanti di komplek itu ada jalan keluar ke arah perkampungan & Al-Marjan ada di sekolah itu.

    Buat Chi bukan masalah ada di perkampungan atau enggak sebenernya. Tapi lokasinya juga kurang nyaman. Perkampungan dengan jalan kecil, repot kalo yang pake mobil. Bener juga sih kata temen-temen Chi kalo udah terima raport banyak mobil yang parkir di depan rumah penduduk karena sekolahnya sendiri gak ada lapangan parkir. Belom lagi kalo lagi musim ujan gak cuma becek tapi juga suka banjir akses kesananya, walopun sekolahnya sih enggak. Hmmmm.... jadi tambah mikir-mikir nih.

    Al-Marjan sekolah islam berkurikulum diknas. Kalau masuk kesana harus tes dulu. Cuma 1 hari tesnya, tapi Chi lupa tes akademik atau psikotes ya?

    Uang pangkal sekitar 10 juta. SPP Rp. 375 ribu. Tapi kalo ada kegiatan sekolah masih ada bayar-bayar lagi. Kecuali field trip di kelas 4 & 5. Tiap tahun bayar uang buku aja kalo gak salah. Ekskul disana hanya boleh ikut 1 aja. Gak ada biaya lagi untuk ekskul. Pulang sekolahnya Chi lupa jam berapa. Hehehe... Maap banyak lupanya nih... abis kayaknya Chi udah gak begitu tertarik begitu liat lokasinya, sekolahnya sendiri sih bagus sebenernya.

    Oke deh. Dipilih... Dipilih... Dipilih...

    Continue Reading
    Tidak ada komentar
    Share:

    Selasa, 23 Maret 2010

    Sekolah

    Lagi agak jarang-jarang posting nih. Biasanya 2-3 hari sekali skrg agak lamaan dikit. Hehehe... Chi lagi dipusingin sama urusan sekolah. Yah manusia boleh berencana tapi Tuhan juga yang menentukan. Awalnya Chi udah mantap dengan salah satu sekolah, tapi last minute berubah pikiran karena satu & lain hal.

    Chi langsung daftarin Keke ke ASB sekarang. Nah itu dia yang sempet bikin Chi 2-3 minggu terakhir ini aga tegang. Di Al-Azhar Syifa Budi ini kan ada tes masuknya. Chi sendiri bukan gak yakin sama kemampuan akademis Keke. Insya Allah Keke bisa. Cuma Keke itu kan suka takut duluan kalo menghadapi sesuatu yang baru. Chi khawatir dia mogok gak mau masuk ke ruangan tes. Bisa-bisa dia nangis kalo di paksa.

    Jadi deh setiap hari Chi kasih pengertian ke Keke. Chi kasih semangat kalo keke pasti bisa. Hahahaha... Jadi persiapannya Keke itu bukan akademis, justru Chi lebih fokus supaya Keke berani. Mana tesnya 2 hari lagi... Tegang... tegang...

    Hari pertama tes, kamis (18/3), K' Aie bela-belain dateng ke kantornya siang. Mau nemenin Keke dulu. Thanks ya yah... Chi bener-bener tegang tuh, bener-bener takut Keke mogok. Jadi sambil nunggu di bolehin masuk ruangan Chi kasih Keke semangat terus deh. Begitu di suruh masuk ke ruangan, keliatan Keke udah mau mogok. Tapi Chi bisikin dikit kalo Keke pasti bisa & gak ada yang perlu di takutin. Alhamdulillah Keke mau masuk ruangan!!! Ya Allah... bener-bener terharu Chi liatnya. Abis jarang-jarang nih ngeliat Keke segampang itu. Trus ada rasa-rasa gimanaaaaa... gitu ngeliat anak udah mau masuk SD aja. Waktu emang suka gak berasa.

    Hhhh... bener-bener legaaaa... Nah biasanya kalo udah gitu hari ke-2 gak akan sulit. Makanya di hari ke-2 ayah cuma nge-drop kami aja. Dan bener di hari ke-2 Keke lebih santai. Gak pake mogok.

    Pengumunnya lulus atau enggaknya masih beberapa hari lagi. Tegang? Pastinya... Apalagi kayaknya udah banyak sekolah yg melakukan tes gelombang terakhir untuk sekolah swasta. Kalo Keke gak keterima cari dimana lagi??? Apalagi Chi itu kan termasuk rewel banget kalo urusan sekolah. Gak mau segala di pilih.

    Setelah tanya sana-sini, ada 2 pilihan cadangan yang Chi pilih. Ada Al-Marjan sama Golden Int'l School (GIS). Hari Sabtu kemaren kami datengin 2 sekolah itu...

    Al Marjan. Kalo dari biaya, Al Marjan lebih murah dr Al-Azhar Syifa Budi & GIS. Tapi akses jalan ke sana gak asik. Tekak-tekuk & ada di perkampungan yang jalannya kecil. Repot kalo bawa mobil. Buat parkir aja susah. Mana denger-denger katanya sih suka banjir gitu akses kesananya (sekolahnya sih enggak).

    GIS. Biayanya, terutama SPPnya lebih mahal dari Al-Marjan & Syifa Budi. Tapi Chi lihat sekolahnya bagus, menyenangkan. Yah emang sepadan lah sama biaya yang di keluarkan. Akses ke sana juga lebih enak sih.

    Setelah minta pendapatnya K' Aie (ya iyalah kan K' Aie yang punya uang. Hehehe...). K' Aie lebih memilih sekolah di GIS aja untuk alternatif kedua. Alhamdulillah Chi pun berpendapat yang sama.

    Senengnya lagi di GIS itu gak ada tes masuk. Kecuali kalo anak kita gak pernah TK baru ada tesnya. Chi sekarang udah lega, walopun yang di ASB itu belom ada keputusan di terima atau enggak. Setidaknya udah ada pegangan, yaitu GIS. Ya nanti kalo di Syifa Budi keterima juga tinggal dipilih aja mau sekolah dimana...

    Alhamdulillah udah tenang sekarang. Udah gak tegang-tengang lagi. Tinggal Keke aja nih, belajar yang bener ya nak. Sekolah sekarang biayanya mahaaaaalllll.... Hehehe... :)

    Continue Reading
    13 komentar
    Share:

    Kamis, 18 Maret 2010

    Cadel

    Chi gak tau apakah fase ini dialamin sama anak-anak lain atau enggak, tapi paling gak anak-anak Chi ngalamin. Sekarang ini di usianya yang hampir 4 tahun (2 bulan lagi), Nai lagi seneng-senengnya ngobrol di cadel-cadelin. Pokoknya jadi gak bener lagi ngomongnya.. Misalnya ngomong bisa jadi bica, susah jadi cucah, marah jadi malah, rame jadi lame. Pokoknya di cadel-cadelin gitu deh. Padahal dia udah lancar banget ngomongnya, semua huruf udah jelas.

    Kalo dia ngomongnya di cadel-cadelin gitu sama Chi sih langsung di benerin, takut keterusan nantinya. Heheheheh.... Tapi kalo di ingat-ingat lagi, Keke dulu juga pernah ngalamin fase itu. Ngomongnya udah jelas banget, tapi trus di cadel-cadelin. Ya kira-kira waktu Keke seusia Naima sekarang lah... Jadi karena inget Keke dulu juga pernah gitu, Chi gak terlalu khawatir sama ulahnya Naima. Paling rajin-rajin ingetin aja..

    Kira-kira anak-anak lain gitu juga gak y? ^^

    Continue Reading
    11 komentar
    Share:

    Kamis, 11 Maret 2010

    Ulang Tahun Dan Kereta Api.... part 2


    Lanjutan cerita sebelumnya... Acara ulang tahun Keke berlangsung sederhana tapi seru. Di kelilingin sodara-sodaranya. O'ya kenapa Chi selalu nulis sodara-sodara Keke & Nai, karena para krucil ini sebetulnya sepupu Chi alias om & tantenya Keke & Nai. Tapi mau nulis om & tante kayaknya lucu aja... Abis sama-sama masih kecil. Wkwkkwkwk.... Keke & Nai sendiri juga manggil nama ke mereka gak pake embel-embel om & tante :)

    Baru kali ini di Bandung kami gak kemana-mana. Bener-bener cuma di rumah, menikmati istirahat. Ya paling cuma ke pasar sama beli kue di primarasa. Tapi selebihnya di rumah, istirahat. Apalagi K' Aie tuh tidur terus, gak di jalan gak di rumah. Maklum lagi flu, ngantuk karena minum obat. Hehehe...

    Untuk pulangnya Keke kepengennya naik travel. Dia juga pengen ngerasain kayak apa naik travel. Cuma Chi khawatir, Keke itu kan kalo bukan naik mobil sendiri suka mabok. Dia gak suka bau mobil, kecuali mobilnya sendiri. Makanya tiap kali naik taxi, Keke pasti rewel karena mabok mau muntah. Bahkan pernah pengharum mobil di ganti gak yang biasanya, itu juga bikin dia agak rewel. Walopun gak serewel kalo naik taxi sih.. Makanya Chi takut kalo pake travel nanti dia rewel. Walopun sebetulnya lebih enak pake travel, karena waktu tempuh bisa lebih singkat.


    Akhirnya kami mutusin pake kereta api lagi. Tapi kali ini pengen cobain argo gede. Rencana jam 1 siang udah ada di stasiun, ini jam 3 sore baru berangkat. Wkwkwkkw.... Sampe sana jam 1/2 4. Ternyata udah gak kebagian tiket. Tiket yang masih kosong untuk yang jam 1/2 7. Ya udah mau gimana lagi, beli deh tuh tiket yang 1/2 7.

    Karena masih lama, Keke mau di ajak pulang dulu sama sodara-sodara yang ikut nganterin. Tapi kalo Naima gak mau. Untung aja Naima gak rewel. Dia keliatan happy aja. Dan karena nunggu lama, jadi cukup waktu buat beli hokben. :D

    Jam 6 Keke di anterin lagi ke stasiun. Begitu Keke dateng langsung naik ke kereta. Kalo kata Chi sih setelah ngerasain parahyangan & argo gede, lain kali kalo ada yang mau naik kereta lagi sebaiknya naik argo gede. Selisih tiketnya cuma 10 ribu (parahyangan kelas excecutive 50 ribu, argo gede 60 ribu). Tapi fasilitasnya lumayan berbeda. Dari keretanya aja lebih bersih argo gede. Trus kursinya, waktu Chi naik parahyangan ada yang gak berfungsi. Jd gak bisa di bikin tiduran. Wkwkwkkw... Kalo argo gede kemaren masih keliatan lumayan terawat.

    Di argo gede ada tv nya. Ya walopun filmnya lumayan jadul, tapi lumayan lah ada tontonan. Kalo makanan no comment deh, Chi gak ngerasain karena udah beli hokben. Tapi keliatannya sih menunya berbeda dari parahyangan.

    Kali ini Keke gak rewel, karena setelah makan malam dia tidur. Kalo Naima seperti sebelumnya, gak mau diem. Tapi pas mau sampe malah tidur. Nah kali ini kami baru ngerasain tuh repotnya naik kendaraan umum. Karena anak-anak pada tidur, trus di bangunin susah banget jadi kami terpaksa menggendong. K' Aie gendong Keke, Chi gendong Naima. Kalo cuma gendong aja sih gak masalah, tapi kami kan juga harus bawa barang yang lumayan berat. Wkwkwkwkk.....

    Dari Jatinegara, kami naik taxi. Karena tidur, jadi Keke gak ngerasain mabok. Anak-anak bener-bener cape keliatannya, baru bangun besok paginya. Keke sendiri sempet bilang kalo dia seneng naik kereta, besok-besok kalo ke Bandung naik kereta lagi.. Kata ayahnya, tidaaaakkk!!! Sesekali aja deh naik kereta api, berat di ongkos.. Wkwkwkwk....

    Continue Reading
    10 komentar
    Share:

    Senin, 08 Maret 2010

    Ulang Tahun Dan Kereta Api... Part 1


    Tanggal 6 Maret kemaren Keke ulang tahun yang ke-6. Selamat ulang tahun ya sayang.. Udah tambah besar, tambah pinter, tambah ganteng, tanbah sholeh, tambah-tambah yang lain deh Ke. Asal jangan tambah nakal aja y :D

    Keke pengen ngerasain naik kereta. Karena anak-anak belom pernah naik kereta, ya udah pas hari ulang tahunnya kami berencana ngajak anak-anak ke Bandung naik kereta.


    Berangkat dari rumah jam 9. Naik taxi sampe Gambir. Sebetulnya ke Jatinegara lebih deket, cuma kami gak tau berapa lama keretanya brenti di Jatinegara. Mana bawa 2 krucil, takut grabak-grubuk nantinya. Jadi kami mutusin ke Gambir aja.

    Sampe Gambir jam 9.40. Supir taxinya lama bawa taxinya. Hehehe... Langsung beli tiket KA Parahyangan kelas executive. Rada mepet sih karena jam 10 keretanya udah jalan. Kalo mau pake argo harus nunggu +/- 40 menit lagi.
    Karena agak mepet, jadi gak sempet beli makanan. Padahal rencananya mau beli hokben dulu, dari rumah kan belom pada sarapan. Keke yang tukang makan udah teriak-teriak aja kelaperan... Duh sabar ya nak... Makanan di kereta kan baru di tawarin setelah lewat Jatinegara.

    Untuk makanan, di kereta api rasanya biasa aja. Trus sebaiknya kalo buat anak kecil emang bawa makanan dari luar kereta api. KArena agak-agak pedes. Naima aja gak kuat. Untung dia bawa martabak manis & martabak telur dari rumah.


    Kalo Naima sih happy banget naik kereta. Dia malah berdiri-berdiri trus ketawa-ketawa ngakak karena berdirinya kan gak stabil. Sepanjang perjalanan dia nyanyi-nyanyi. Chi video-in sih pake hp. Lucu-lucu nyanyinya. Pokoknya happy banget deh dia.

    Kalo Keke kebalikannya. Gak sabaran. Sebentar-sebentar tanya, "Kapan sampe? Kok lama?". Abis makan Keke sempet tidur, tapi gak lama. Jadi abis bangun tidur, dia agak-agak rewel lagi.

    Iya sih perjalanan pake kereta emang jauh lebih lama ketimbang naik mobil. Pake mobil paling cuma 2 jam. Kalo pake kereta kereta kan ke Gambirnya aja udah 40 menit. Trus di kereta sekitar 3 jam lebih dikit lah. Masih di lanjutin naik angkot. Rumah di Bandung sebenernya gak jauh dari stasiun, tapi yang namanya naik angkot kan muter-muter. Belom kena macet. Jadi lebih lama sampenya.

    Begitu sampe stasiun Bandung, K' Aie mutusin naik angkot aja daripada becak. Ya udah nurut aja. Ini juga pertama kali anak-anak ngerasain naik angkot. Kali ini Naima yang agak ngeluh. Katanya panas, gerah. Chi sampe harus ngelipet lengan bajunya yang panjang. Hehehehe...

    Turun dari angkot gak langsung ke rumah. Pengennya cari kue dulu buat Keke. Kebetulan di deket rumah ada 2 toko kue, yaitu nyonya rumah & nyonya liem. Biasanya yang suka ada kue ukuran besar di nyonya liem. Tapi ternyata yang di jual hari itu keliatannya kurang di sukai anak-anak, yaitu strawberry tiramisu. Jadi ya udah beli kue mungil di nyonya rumah aja, seperti foto diatas itu. Beli lilin & kue-kue kecil juga serba mendadak pada saat itu juga. Emang gak niat di rayain sih. Jadi mendadak aja, Keke tiup lilin dengan sodara2nya. Wkwkwkkw....

    Biar gak kepanjangan di lanjutin postingan berikutnya y...

    Continue Reading
    12 komentar
    Share:

    Senin, 01 Maret 2010

    Snow Bay

    Harusnya hari Sabtu kemarin (27/2) Keke tampil main drum untuk sebuah acara di sebuah mall. Tapi ada kejadian yang sangaaaaatttt mengecewakan. Yah pokoknya bikin Chi sebel.

    Chi juga lagi pusing cari SD untuk Keke. Harusnya sekarang-sekarang ini Chi udahh mantep masukin Keke ke SD mana nanti. Sekarang berasa jadi mulai lagi dari nol. Cari-cari lagi... Ah pokoknya gitu deh!!! Terlalu kesel & kecewanya sampe susah buat ceritanya!!!!

    Akhirnya Sabtu kemaren Keke gak jadi ikutan tampil, bahkan nari & nyanyi bersama pun enggak. Ya kebetulan juga hari itu (dari hari Jumat sih sebetulnya) Keke panas badannya. Muntah-muntah terus. Jadi percuma aja dia dipaksa ikut tampil. Kondisinya juga gak fit.

    Baru juga sembuh, eh K' Aie ngajakin ke Snow Bay. Namanya anak-anak kan gak bisa di janjiin pasti nagih terus ya... Heheheh... Apalagi Keke keliatannya udah fit, jadi gaka da alasan untuk nolak.

    Sebetulnya Chi agak ragu, takutnya hari Minggu gak sampe malem bukanya. Tapi K' Aie yakin. Ya udah jam 1/2 3 jalan kesana. Mana ujan deras lagi. Jam 3 kita sampe sana. Dan bener aja ternyata cuma sampe jam 6 kalo hari Minggu. Waks!!! Apa bakalan puas ya berenang cuma sebentar? Apalagi tiketnya kan lumayan mahal tuh Rp. 120.000,-/orang (dewasa) & Rp. 100.000,-/orang (2-5 th).

    O'ya pas kami parkir ternyata di depan kami baru aja ada kejadian pohon roboh. Kasian banget yang punya mobil. Itu mobilnya ringsek abis, udah kayak kaleng penyok alias gepeng! Udah gitu yang punya mobil belom tau. Wah gak kebayang deh gimana ekspresinya. Mereka habis bersenang-senang, pas balik ke parkiran ternyata mobilnya udah gepeng.
    Balik lagi ke cerita snow bay... Ternyata gak terlalu luas lokasinya. Jadi 2 jam berenang cukup lah.. Chi sendiri gak naik seluncuran yang untuk orang dewasa. Ngeliatnya ngantri banget!!! Apa karena long wiken y?

    Ternyata harga segitu masih ada yang harus bayar-bayarnya y. Kirain udah free semua.. Hehehhee... Untuk locker harus bayar lagi. Rp. 10.000,- untuk ukuran single & Rp. 30.000,- ukuran family. Kami ambil yang family karena bawa tas besar. Ternyata sizenya kecil banget!! Beda tipis sama yang ukuran single. Waktu kami berenang di waterboom locker family sizenya lumayan gede loh. Jadi masuk semua. Tau gitu mending ambil single locker aja. Bisa dapet 3 locker tuh...

    Untuk harga makanan ya standar lah. Sama kayak kolam renang lain. Rp. 20.000,- s/d Rp. 35.000,- Cuma gak terlalu banyak pilihan. Di waterboom masih lebih banyak.

    Trus Chi gak tau apa karena lagi long wiken atau emang kayak gitu... Kotor banget!!! Apalagi tempat bilasnya... Kalo liat tempat bilasnya kayaknya bentuk kamar-kamar gitu ya. Tapi sebenarnya mereka terbuka di belakang. Jadi kalo ada yang iseng mau mondar-mandir bisa aja. Kalo Chi sih agak kurang nyaman sebenarnya. Ya walaupun sesama perempuan, tapi tetep aja kalo agak-agak terbuka gitu merasa kurang nyaman.

    [Silakanbaca: Bunda, ke Waterbom PIK lagi, yuk!]

    Udah gitu jorok. Sampah plastik bekas sampo & sabun bertebaran dimana-mana. Belom lagi sampah diapers & sampah pembalut yang (maaf ya kalo bikin jijik) darahnya masih ada. Arggghhhh!!!!!!! Joroknya!!!!!!! Padahal ada tempat sampah disitu...

    Jadi buat Chi dengan harga segitu Chi agak kurang puas. Terutama untuk kebersihan. Di bandingin sama waterboom Cikarang, jauh lebih puas di waterboom lah. Jadi pengen cobain yang waterbom di PIK nih.. Kira-kira asik gak ya di sana?

    [Silakan baca: Waterboom Lippo Cikarang dan Astro Boy]

    Continue Reading
    14 komentar
    Share: