Jumat, 28 November 2008

Bunda Minta Uang

Bunda Minta Uang. Ini kejadian semalem. Ceritanya Chi itu jarang banget sholat di depan anak-anak. Sebenernya sie Chie pengen ngajak mereka tiap kali Chi sholat. Chi pikir kalopun mereka gak ikut sholat tapi dengan mereka suka liat orang sholat, maka lama-lama mereka pun akan ikutan sholat.

Tapi masalahnya tiap kali Chi sholat di depan mereka ada aja perbuatan mereka yang akhirnya bikin Chi gak khusyu. Seringnya sie mereka gangguin Chi. Ntar pada masuk ke sarung lah, ngelitikin, sarung di pelorotin, mukena di copot, lagi sujud di tumplekin (disangka ngajak main kuda-kudaan), dll. Macem-macem lah pokoknya. Pokoknya akhirnya Chi gak khusyu banget. Akhirnya daripada terus-terusan gak khusyu Chi mutusin untuk diem-diem kalo mau sholat.

Suka juga sie mereka di nasehatin untuk gak gangguin. Tapi ya sampe sekarang belom berhasil. Di kasih tau cuma cekikikan, padahal Chi perasaan udah serius banget ngasih taunya. Dasar anak-anak..

Semalem waktu mau sholat Isya, Chi kepikiran untuk ngajakin anak-anak sholat lagi. Sebelum sholat Chi udah wanti-wanti ke anak-anak terutama ke Keke. Karena sebetulnya semuanya itu tergantung Keke, Nai sie ikut-ikutan aja. Kalo Keke gak mulai gangguin, Nai biasanya gak gangguin. Keke pun dengan manis menjawab "Iya bunda".

Rakaat 1 s/d 2 alhamdulillah mulus gak ada gangguan. Masuk ke rakaat 3 mulai deh tuh gangguan-gangguan datang. Ampun deh!!

Selese sholat Chi nasehatin anak-anak. Mereka sendiri sie tetep dengan cekikikannya dan bilang iya-iya aja waktu di kasih tau . Selesai kasih nasihat Chi pun mulai berdo'a. Nah pas lagi berdo'a ini ada dialog yang lucu antara Keke & Nai..

Naima : "Ke, punya uang gak?"
Keke : "Enggak. Emangnya buat apa?"
Naima : "Buat bunda. Itu bunda lagi minta uang"

Dalam hati Chi mulai ngikik denger omongan Nai. Orang lagi berdo'a kok di sangka minta uang . Tapi Chi tetep berusaha terlihat serius berdo'anya. Sampe akhirnya Nai nyamperin Chi pura-puranya ngasih uang ke telapak tangan Chi sambil bilang "Ini bun uangnya.."

Gubrak!!!!! akhirnya gak bisa nahan ketawa deh. Tapi kok bisa-bisanya ya orang lagi berdo'a di sangka minta uang. Padahal di sekolah atao di rumah gaya berdo'anya kan sama, telapak tangan diangkat. Tapi giliran bundanya yang berdo'a kok di sangka minta uang

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Jumat, 21 November 2008

Membaca dan Dikte

Membaca


Membaca dan Dikte. Keke udah lumayan lancar membaca. Tapi untuk urusan membaca moodnya di emang masing sering on-off. Kalo lagi semangat dia lancar sekali membaca. Tapi kalo moodnya lagi gak oke, bacanya lama kayak baru belajar baca. Beda sekali dengan pelajaran berhitung. Selalu semangat. Tapi saking semangatnya, kadang suka gak teliti. Suka buru-buru. Jadi Chi harus selalu ngingetin.

Kalo diperhatiin Keke paling semangat membaca kalo di bikin teka-teki. Misalnya gini..

Aku adalah sebuah kendaraanAku berjalan di darat
Badanku sangat panjang
Aku berbunyi jes jes tut tut
Rumahku bernama stasiun
Siapakah aku?

Nah kalo soal kayak gini dia semangat banget membacanya. Apalagi kalo abis itu di suruh menggambar sesuai dengan teka-teki tadi, pasti lebih semangat lagi karena Keke hobi sekali menggambar.

Tapi kalo di suruh baca buku, dia masih berubah-ubah. Kadang semangat, kadang gak. Padahal udah di beliin buku yang menarik tampilannya, tulisannya juga gak kecil. Khas buku anak-anak lah. Tapi tetep aja semangatnya masih berubah-ubah.


Dikte


Karena udah lumayan lancar membaca, Chi pun mulai rutin bikin pelajaran mendikte. Mendiktenya lumayan lancar. Terutama untuk kata-kata yang tidak ada akhiran konsonan ya. Hampir gak pernah salah.

Kalo untuk yang berakhiran konsonan dia suka agak bingung memang. Kecuali untuk yang berakhiran r & ng (misalnya kamar, kucing, pasir, dll).

Untuk tulisannya sendiri, masih jauh dari rapi. Hehehehe... Dia udah bisa nulis, tapi ukurannya masih berubah-ubah. Kadang kecil-kecil, kadang besar-besar. Kadang dalam 1 kalimat ada yang kecil ada yang besar. Belom lagi jarak antar hurufnya yang kadang suka jauh-jauhan.

Pelan-pelan sie Chi selalu ingetin untuk selalu rapi. Tapi ya jangan sampe dipaksa itu yang penting. Nanti juga lama-lama dia akan rapi sendiri, yang penting dilatih terus kan.

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Naima Punya Penggemar

Naima Punya Penggemar. Udah hampir seminggu ini Nai agak-agak cengeng di sekolah. Chi gak boleh jauh-jauh dari dia. Asal ilang dari penglihatan dia pasti nangis deh. Padahal biasanya ceria banget.

Untungnya dia masih mau di tinggal di kelas. Gak maksa minta di temenin juga. Tapi tetep aja tiap mau masuk kelas dia suka sedikit ngerengek minta di temenin di kelas. Tapi cukup sebentar aja di kasih tau dia nurut mau masuk sendiri.

Pernah beberapa kali nanya kenapa sie kok tiap sekolah sedih terus sekarang. Tapi Nai belom pernah jawab. Paling cuma diem sambil langsung masang muka sedih.

Chi belom pernah tanya gurunya. chi pikir tunggu seminggu dulu deh. Rencananya kalo sampe senin besok masih sedih juga baru Chi tanya, siapa tau aja gurunya tau jawabannya.

Tapi belom juga di tanya, gurunya tadi ngejelasin kenapa akhir-akhir ini Nai suka sedih. Ternyata Nai punya penggemar.

Penggemarnya itu temen sekelasnya. Namanya Rayyan. Dia itu keliatannya seneng banget 'ma Naima. Dimana ada Nai pasti di deketin. Udah gitu gak cuma sekedar di deketin, tapi di tempel. Nai di pelukin. Pipinya Rayyan di tempel ke pipinya Nai. Pokoknya ditempel terus deh.

Nah ceritanya Nai itu risih di deketin. Nai gak suka, tapi Rayyannya nempelin terus. jadi akhirnya Nainya yang cengeng. Karena namanya juga anak-anak umur 2 tahun masih susah-susah gampang kan ngasih taunya. Hehehe...

Chi pernah sie sekali liatin Nai di deketin 'ma Rayyan. Tapi Chi pikir Rayyan cuma pengen nagajak Nai main cuma Nai nya gak mau (waktu itu Nai lari menghindar). Makanya Chi sempet kasih tau ke nai kalo di ajak main 'ma temen gak boleh gitu. Tapi kalo tau kayak gitu ceritanya gak heran ya kenapa Nai lari menghindar. Hehehehe...

Sampe sekarang sie Chi belom tau gimana cara nyelesain masalah supaya Nai gak nangis terus. Lucu sie denger cerita gurunya. Tapi kasian juga kalo terus-terusan nangis dan mudah-mudahan jangan sampe mogok sekolah gara-gara ini deh. Ada yang bisa kasih saran?

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Kamis, 20 November 2008

Traditional Game Fair

2 hari ini (19-20 November 2008) sekolahnya Keke & Nai ngadain kegiatan namanya Traditional Game Fair. Tujuannya untuk memperkenalkan permainan-permainan tradisional jaman dulu. Jadi mereka gak cuma tau PS, Nintendo, Xbox, dkk. Sekolah merasa prihatin aja dengan makin tidak mengenalnya permainan-permaian tradisional, padahal sebenernya permainan tradisional itu gak kalah menarik daripada main video game.

Setuju benget deh sama pemikiran sekolahnya anak-anak. Malah kalo kata Chi sie lebih seru. Anak-anak juga lebih aktif. Makanya saking seru & semangatnya Chi sama acara ini, selama 2 hari ini anak-anak di larang keras untuk bolos. Hehehe...

Sebenernya yang boleh ikut acara ini hanya anak-anak TK, jadi anak-anak playgroup belajar di kelas. Tapi gak apa-apa deh. Lagian play group belajar di kelasnya juga cuma bermain. Maksudnya gak belajar yang berat kayak menulis, membaca, masih yang banyak bermainnya.

Biar terarah mereka di bagi beberapa group. Yang nentuin groupnya bu guru. Masing-masing group di pimpin sama 1 orang guru. Nah gurunya itu yang nanti ngajakin & ngarahin anak-anak untuk main ini-itu. Permainannya macem-macem ada benteng, ular naga, kucing-kucingan, petak umpet, engklek, congklak, dan lompat karet. Sayang galasin gak ada, padahal itu dulu permainan yang paling chi suka waktu kecil. Hihihi...

Lucu deh liat anak-anak TK itu. Ternyata bener hampir semua anak belom tau tentang permainan tradisional. Padahal sosialisasinya udah dari 1 minggu sebelumnya. Tapi mereka semua bener-bener antusias banget mainnya. Bahkan untuk Keke sekalipun yang selalu malu-malu dulu kalo memulai sesuatu yang baru, ini semangat '45 banget. Udah gitu yang nambah seru lagi kan karena ketidak tahuannya mereka jadi banyak yang error mainnya. Hehehe...

Kayak waktu maen benteng. Chi liat banyak yang masih suka error. Yang jadi tawanan ikutan lari lah, padahal belom di bebasin. Trus gak jelas siapa nangkep siapa. Lucu banget! Gurunya sampe beberapa kali harus jelasin. Tapi ya seru aja.. Hehehe...

Trus pas main tali, yang harusnya lompat satu-satu ini rame-rame. Satu lari semua lari. Hahahaha....

Keke sendiri paling seneng maen ular naga. Kemarin dia yang jadi terowongannya sama temennya Fadhil. Udah gitu yang jadi terowongan gak mau diem. Goyang-goyang terus, gimana naganya mau masuk. Hihihi.... Tapi kata Keke semua anak buah Keke abis di ambil 'ma Fadhil, alesannya temen-temen Keke larinya lebih cepet dari Keke. Hehehe...

Petak umpet juga dia seneng banget. Yang ngebosenin menurut dia adalah congklak. Ketahuan deh kalo nie anak gak suka yang kalem-kalem. Gak apa Ke, Keke kan laki-laki. Hehehe...

Sayang banget acaranya cuma 2 hari. Soalnya kalo cuma 2 hari menurut Chi sie gak akan terlalu berasa buat anaknya. Emang sie mereka seneng banget, tapi bentar lagi juga bisa lupa. Ingetnya lagi-lagi PS dan teman-temannya.

Trus juga sayang banget nie gak ada dokumentasinya. Abis terlalu asik liatin mereka main jadi gak inget sama sekali buat foto-foto. Mudah-mudahan acara kayak gini bisa sering-sering diadain di sekolahnya ya. Malah kemaren itu Chi denger ada orang tua murid untuk cari lapangan yang besar, trus bikin acara kayak gini lagi. Ya mudah-mudahan aja ya... Pokoknya permainan kayak gini jangan sampe punah deh, seru banget soalnya.

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Rabu, 19 November 2008

Bolos

"Keke dan Nai bolos lagi?", "Kok sering banget sie bolos?", "Cuek banget ya lo Myr", dll. Kira-kira gitu deh beberapa pertanyaan yang suka di tanyain ke Chi kalo anak-anak lagi gak sekolah.

Iya sie kalo dipikir2 dalam 1 bulan pasti mereka ada bolosnya, minimal 1 hari (termasuk cukup sering ya? Hehehe...). Yang pasti bolos itu biasanya kalo pelajaran berenang. Chi males aja, abis berenang 'ma sekolahnya paling cuma sebentar tapi abis itu merekanya susah banget di keluarin dari air. Pada doyan banget main aer.

Pernah sekali nyobain ikut berenang bareng sekolah, yang laen udah pada pulang tapi Keke & Nai masih nanti-nanti pulangnya. Males banget nungguinnya, ngantuk. Belom lagi repotnya ngurus mereka setelah berenang. Kelaperan, abis kelaperan ngantuk berat karena kelamaan berenang. Ujung-ujungnya rewel trus bundanya repot deh. Nyetir juga, nanganin anak-anak yang rewel juga. Jadi mendingan gak deh...

Trus bolos apa lagi ya..? Yang rutin sie berenang itu. Hehehe... Tapi pada dasarnya Chi emang rada nyantai. Dalam arti gak mau terlalu memaksa mereka harus sekolah, yang penting di rumah tetep belajar. Jadi kalo mereka sampe gak sekolah mereka gak ketinggalan pelajaran.

Cuma ya bukan berarti nyepelein sekolah juga loh. Kalo sama sekali gak ada alesan ya jangan sampe bolos juga. Nanti kebiasaan. Biar yang namanya bangun pagi itu sangat nyebelin, tapi tetep aja status mereka saat ini kan pelajar. Jadi mau gak mau, suka gak suka tetep harus sekolah. Kalo sesekali ya boleh lah. Pokoknya kesimpulannya Chi gak mau terlalu ketat. Santai aja lah...

Kayak kemaren Chi lagi cape banget. Udah beberapa susah tidur. Sebetulnya kalo di paksain nganter sie bisa aja. Tapi daripada BT plus ngantuk berat di sekolah.

Trus pernah juga beberapa hari yang lalu sekolahnya (khusus TK) ngadain manasik haji. Cuma 3 anak yang gak ikut. Salah satunya adalah Keke.

Bedanya kalo yang 2 anak karena sakit, kalo Keke karena bundanya males. Hehehe... Tapi ada alesannya juga loh (tetep bikin pembelaan. Hehehe..). Chi udah ngebayangin bakalan repot banget, ngejagain 2 anak (Naima biarpun gak manasik tapi otomatis kan ikut nemenin) di siang hari yang panas (waktu itu udara lagi edan-edannya tuh panasnya).

Emang sie kayaknya lucu liat segerombolan anak-anak memakai ikhram/mukena trus ngelilingin ka'bah (kata orang tua yang pada ikut nemenin juga lucu liat anak-anak keci bermanasik haji). Tapi Chi pikir buat anak-anak belom tentu lucu.

Ketemu temen-temen pasti mereka seneng, tapi gak tau juga deh kalo di udara yang panasnya lagi gila-gilaan kayak gitu masih tetep happy apa jadi rewel. Ya udah daripada repot Chi mutusin untuk gak ikutan. Lagian secara ilmu untuk usia mereka kan gak perlu juga pelajaran manasik haji. Naik hajinya aja Insya Allah masih beberapa tahun ke depan, pelajaran manasiknya dari sekarang. Itu juga cuma sekali. Jadi emang cuma lucu-lucuan aja (buat yang ngeliatnya). Tapi ini menurut Chi ya...

Mungkin buat sebagian orang (bahkan keluarga sekalipun) kok keluarga kami kayaknya santai banget ya.. Tapi menurut kami, kadang kalo di bawa santai gini justru kita ngejalaninnya lebih happy. Termasuk anak-anak, biasanya lebih mudah di atur kalo gak terlalu banyak aturan. Buktinya semangat belajar mereka justru tinggi kalo gak di paksa tapi di ajak.

Chi nulis ini bukannya ngajakin untuk suka bolos loh. Cuma sekedar cerita aja. Syukur-syukur ada temennya. Hehehe...

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Selasa, 11 November 2008

Japan-Indonesia Expo

Japan-Indonesia Expo. Hari Sabtu kemarin kami sekeluarga dateng ke JIExpo. Rencananya sie 1 minggu yang lalu tapi gak jadi, akhirnya baru kesampaian hari Sabtu kemarin.

Ternyata exponya cukup mengecewakan (buat kami ya...). Tadinya yang ada di bayangan Chi exponya itu bakalan di isi dengan banyak sekali stand-stand kebudayaan baik dari Indonesia maupun Jepang. Tau sendiri kan kalo Indonesia & Jepang negara yang kaya budaya.

Trus Chi juga membayangkan akan banyak acara-acara kebudayaan. Udah gitu Jepang kan juga banyak benda-benda yang unik & menggemaskan tuh, nah Chi berharap di sana bakal banyak nemuin barang-barang yang lucu itu. Lumayan nie bisa borong-borong tanpa harus ke Jepang.

Tapi ternyata... Hhhh!! Mengecewakan. Kebanyakan yang ikut pameran itu perusahan otomotif, elektronik, trus perusahaan-perusahaan yang bikin kerjasama sama Jepang lah. Ya... apa yang menarik? Kalo pengen liat mobil atau elektronik mendingan pergi ke showroom atau toko elektronik aja. Sama aja kok. Lagian kalo emang mau liat ke pamerannya kayaknya lebih bagus waktu ke kami dateng ke pameran mobil waktu itu. Koleksi mobilnya lebih banyak gak cuma dari Jepang, jadi anak-anak (terutama Keke) pun puas. Gak seru banget deh pamerannya...

Kebudayaannya sie bukan berarti gak dpt porsi. Mereka tetep dapet. Tapi sangat-sangat minim porsinya, saking minimnya jadi gak keliatan. Hehe...

Belom lagi food areanya. Sedikit dan sempit banget. Kalo stand yang laen antar lorongnya tuh lumayan lebar, nah untuk food area sempit banget. Sementara yang pengen beli makan kan banyak. Tapi juga gak ada yang istimewa di food area. Chi tadinya berpikir aka ada macem-macem makanan jepang di sana selain makanan Indonesia. Tapi ternyata makanan Jepang yang ada di sana cuma Hoka-Hoka Bento. Hahahaha.... Eh, ada sie 1 stand yang menjual takoyaki. Tapi standnya kecil & cuma dia satu-satunya yang menjual makanan Jepang (selain hoben. Hehe....). Otomatis yang ngantri beli disana pun rame banget!! Saking ramenya kami putusin makan siang di luar aja deh..

Satu-satunya hiburan yang rada lumayan itu adalah pertunjukan Shinkansen 3D. Ngantrinya lumayan panjang. Tapi karena liat di pengumumannya sekali pertunjukan maximum jumlah penontonnya adalah 400 orang, jadi Chi pikir kami gak akan terlalu lama ngantrinya.

Pertunjukannya terbagi 2 film. yang pertama tentang shinkansen, yang ke dua tentang kebudayaan & kehidupan orang-orang Jepang. Walaupun nama pertunjukannya adalah Shinkansen 3D tapi Chi justru lebih tertarik dengan film tentang budaya Jepang.

Okelah lah Shinkansen emang canggih banget. Chi kagum liatnya. Tapi rasanya untuk kita orang Indonesia saat ini baru bisa mimpi ya kapan itu Shinkansen ada di Indonesia. Atau bermimpi kapan kita bisa ke Jepang. Hehehe...

Chi justru suka dengan film tentang kebudayaan & kehidupannya. Udah gitu warna-warnanya keren banget. Suka banget waktu bagian ketika Jepang lagi musim gugur, ada pohon-pohon yang daunnya warna kuning pada berguguran trus semua jalanan berubah jadi warna kuning karena tertutup oleh banyaknya daun yang berguguran. Udah gitu ada serombongan anak-anak kecil Jepang berseragam. Chi lupa warna seragamnya, yang pasti Chi inget banget warna topinya hijau muda. Mereka pada berlarian ke jalanan yang diselimutin daun-daun itu. Aduh.... lucu banget!!

Satu lagi nie yang bikin Chi terkagum-kagum sama budaya & kehidupan orang sana itu adalah Jepang itu kan negara maju tapi biar gitu kebudayaannya masih kuat banget. Dan ternyata kalo kita emang cinta dengan budaya kita gak akan tergeser kok dengan majunya teknologi secanggih apapun. Buktinya ya Jepang itu.Dan sebenernya kita pun bisa ya kalo mau karena kebudayaan kita kan juga kaya sebenernya. Yah mudah-mudahan deh..

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Senin, 10 November 2008

Ulang Tahun

Ulang Tahun. Hari Jum'at kemaren di kelasnya Nai ada yang ulang tahun, namanya Agis.

Bu Guru : "Anak-anak hari ini ada temen kita yang ulang tahun. Tau gak siapa?"
Naima : "Ima!!!!! (Naima maksudnya)." Nai berteriak dengan lantang, sementara yang ulang tahun? Cuek bebek gak meralat sama sekali. Hehe...

Gara-gara teriakan Nai tadi setiap anak yg di tanya siapa bu guru yang ulang tahun hari ini Jawaban mereka adalah Naima. Hehehe...

Sampe Rumah

Bunda : "Nai tadi di sekolah ada yang ulang tahun ya?"
Naima : "Iya"
Bunda : "Nai pengen gak ulang tahunnya di sekolah"
Naima : "Enggak"
Bunda : "Loh kenapa?" Sempet agak heran dengan jawabannya karena biasanya anak-anak kan seneng kalo ulang tahunnya dirayain.
Naima : "Kan tadi udah dilayain"

Oke deh kesimpulannya untuk sementara gak perlu di rayain, karena Nai merasa udah ulang tahun (padahal masih lama, nanti bulan Mei). Hehehe...

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Rabu, 05 November 2008

Pertimbangan Akademis Nai

Pertimbangan Akademis Nai. Akhir-akhir ini perkembangan akademis Nai agak lumayan meningkat pesat. Maksudnya selama ini kan dia lebih banyak bermainnya. Keliatan banget deh belom tertarik untuk belajar, kebanyakan main-mainnya. Sekarang udah mulai ada minat.

Kalo Keke lagi belajar, dia ikutan minta belajar. Dan akhir-akhir ini Chi perhatiin perkembangan akademisnya agak meningkat dengan pesat.


akademis anak

Seperti pelajaran mencari persamaan misalnya (liat foto ya). Beberapa minggu yang lalu dia masih kesulitan. Lama-lama udah mulai lancar. Cukup di kasih 1 kali instruksi, bahkan sekarang-sekarang dia udah tau harus ngapain kalo di kasih pelajaran seperti itu. Terakhir kali belajar adalah mencari 3 gambar yang sama. Insya Allah mulai hari ini di tambah 1 jadi 4. Gak cuma gambar, tapi angka atau huruf pun dia bisa cari persamaannya.

Udah mulai bisa berhitung penjumlahan. Kalo menyebutkan angka secara berurut 1 s/d 10 sie udah lama bisanya. Tapi kalo berhitung masih suka salah-salah. Misalnya di suruh menghitung 4 buah apel. Ngitungnya sie bener 1.. 2.. 3.. 4.. Tapi begitu di tanya jadinya berapa, dia jawabnya masih suka salah-salah. Seenaknya dia aja nyebutin angka. Kalo sekarang enggak, paling gak menjumlahkan sampe 4 sie udah gak salah. Nah pas 5 ke atas masih suka salah-salah tuh. Tapi lama-lama juga Insya Allah pasti bisa..

Apa lagi ya... Kemaren udah mulai bisa gambar orang sendiri. Chi seneng banget deh... Emang sie bentuknya masih lucu banget. Tapi dengan melihat aja kita udah tau kalo itu gambar orang. Biasanya kan gambar apapun selalu bentuknya garis-garis kayak cacing apa benang kusut gitu. Hehe... Cuma gambar orangnya belom sempet ke foto. Ntar deh kalo udah di foto di taro di blog..

Segitu dulu aja cerita Nainya. Mudah-mudahan makin ke sana perkembangan akademisnya makin baik lagi. Yang paling Chi seneng sekarang adalah udah mulai keluar rasa ingin taunya. Suka tanya ini apa-ini itu. Ini angka berapa-ini huruf apa-ini warna apa, dll. Kalo sebelumnya kan cuek abis. Hehe... Senengnya cuma nyanyi & nyanyi aja.. Hehe...

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Selasa, 04 November 2008

Pakai Baju Sendiri Pun Belajar

Pakai Baju Sendiri Pun Belajar. Chi selalu menganggap kalo setiap hari anak-anak itu belajar. Belajar makan sendiri, mandi sendiri, dll. Gak selalu yang namanya belajar itu berhubungan dengan akademis.

[Silakan baca: Baju Seragam]

Cerita tentang pelajaran akademis, seringnya mereka itu belajar di malam hari. Tapi, beberapa hari yang lalu Nai lagi gak mau belajar. Dia lebih memilih untuk gonta-ganti pakaian sendiri. Jadilah lemari bajunya berantakan gak karuan.

Kalo ngeliatnya sih males banget buat ngerapiin. Pengennya ngelarang aja. Tapi Chi pikir Nai itu bukannya lagi ngacak-ngacak, tapi lagi belajar pake baju dan celana sendiri. Chi pikir kalau terlalu melarang ini itu justru yang ada malah dia gak belajar. Kalo masalah berantakan, pelan-pelan kalo dia udah bisa pake baju dan celana sendiri pasti gak akan ngacak-ngacak lagi deh.

[Silakan baca: Baju Lebaran Tahun Ini]

Continue Reading
2 komentar
Share:

Bunda Baik Sekali Sama Keke

Bunda Baik Sekali Sama Keke. Beberapa hari ini ucapan-ucapan Keke tuh lagi ada-ada aja, deh. Mulai dari kasih berbagai pertanyaan yang bikin kepala bundanya cukup mumet. Trus, yang terakhir ini memuji sampe perasaan bunda campur aduk.

Jadi ceritanya gini... .

Setiap malam, Chi kan selalu tanya ke anak-anak "Hari ini seneng gak?" Chi juga selalu minta alasan. Kalo seneng kenapa, gak seneng juga kenapa. Jawaban mereka biasa aja. Maksudnya, kalau seneng, maka mereka akan cerita alasannya.

Tapi, semalem tuh beda. Keke bilang kalo hari itu dia seneng banget. Alasannya karena bunda selalu baik sama Keke. Keke pengen apa aja selalu di kasih. Bunda gak pernah marah.

Chi sempet kaget tuh denger alasan Keke. Ada apa, nih? Kok, tumben-tumbenan penuh pujian? Memuji apa nyindir secara halus, ya? Tapi, anak kecil kan selalu jujur. Masa' sih nyindir? Oke deh kalo gitu berarti ini pujian dari Keke. *Lagian bundanya curiga aja, nih 😁

Sebetulnya Chi bukannya sama sekali gak pernah marah, loh. Chi juga punya beberapa larangan untuk anak-anak. Suka juga marah kalau anak-anak gak menurut. Dan gak semua kemauan anak akan Chi turutin.

[Silakan baca: Melarang Anak Boleh Saja, Asal ...]

Chi tetep mikir maksud perkataan Keke tadi. Bersyukur kalo dia merasa senang dengan perlakuan Chi ke dia. Setelah di pikir-pikir dalam mengasuh Keke dan Nai, Chi memang lebih suka memberi batasan daripada larangan. Lebih suka memberikan konsekuensi.

Contohnya adalah urusan jajan. Chi gak pernah melarang Keke dan Nai untuk jajan. Mereka boleh jajan setiap hari, tapi syaratnya hanya boleh 1 kali dalam sehari dan 1 item aja dalam sekali jajan. Jajanannya pun diawasin ma Chi. Gak boleh sembarangan.

[Silakan baca: Perlukah Uang Jajan untuk Anak?]

Contoh lain adalah urusan main air. Mereka boleh main air setiap hari, bahkan mandi ujan pun boleh. Tentu aja ada syaratnya. Kondisi mereka lagi sehat. Malah kadang Chi yang suka ngajak mereka mandi ujan. Seru!

[Silakan baca: Mandi Hujan]

Anak-anak kan biasanya suka banget sama kegiatan corat-coret. Biarpun udah dikasih kertas atau buku gambar, terkadang mereka kepengen juga corat-coret di tempat yang gak lazim, misalnya di tembok, di sprei, di kaos, bahkan di badan mereka. Chi gak melarang, asalkan mereka hanya corat-coretnya di kamar sendiri. Di ruangan lain gak boleh. Sprei atau kaos juga harus yang punya sendiri (dipilihin yang udah jelek aja). Corat-coret sesekali di badan pun gak apa-apa. Malah ayahnya kasih mereka peralatan face painting untuk memuaskan keinginan mereka.

[Silakan baca: Anak Mencoret-Coret Tembok. Boleh Atau Tidak?]

Setiap hari Chi selalu tanya ke mereka "Hari ini mau ke sekolah apa gak?" Maksud Chi kalo mereka pilih sekolah harus semangat, jangan cengeng. Kalo gak mau sekolah ya gak apa-apa. Tetapi, jam belajar mereka di rumah harus ditambah. Kenapa Chi gak mau maksa? Karena kalo dipaksa biasanya mereka akan rewel banget di sekolah. Tapi, kalo mereka yang milih sendiri, di sekolah biasanya mereka happy. Walopun datengnya selalu telat setiap hari. 😅

Masih banyak kegiatan mereka yang gak Chi larang. Paling hanya dibatasin. Emang ih untuk kitanya suka lebih cape. Rumah jadi lebih berantakan, walopun niat mereka adalah membantu orang tuanya. Tapi, Chi ambil positifnya aja. Setidaknya keingintahuan mereka terbayarkan.

Mereka ingin corat-coret tembok, main air, dan lain-lain itu semua kan karena mereka tau bagaimana rasanya. Setelah keingintahuannya terbayar biasanya itu cukup buat mereka. Kalo masalah rumah yang tambah berantakan, pengalaman Chi biasanya kalo dibolehin kemauannya mereka pun dengan suka rela membantu. Walopun bantuan dari mereka terkadang jadi nambah kerjaan lagi buat Chi Hahaha!

Sesekali gak apa-apa, lah. Sekarang mereka mungkin keliatannya suka berantakin macem-macem. Tapi kalo dari awal udah di biasain bantu-bantu, nanti lama-lama rapi juga kan..

Gak selalu berjalan mulus, kok. Terkadang mereka suka pengen lebih atau sesekali melanggar peraturan. Nah, di sini Chi suka rada-rada tegas. Lihat dulu sikonnya. Kalau memang udah dianggap melanggar banget dan mereka gak menurut, baru deh Chi marah.

Ya ini sih menurut pendapat Chi tentang perkataan Keke itu. Semoga memang benar dan Keke akan terus menganggap bundanya memang baik. 😘

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share: