Thursday, April 29, 2010

Beasiswa

Beasiswa

K'Aie pernah bilang ke Chi kalo K'Aie berharap nilai-nilai raportnya Keke di SD nanti bagus. Jadi pas nanti Keke kelas 2, K' Aie mau coba cari beasiswa buat Keke.

Malemnya Chi sampein apa yang di ucapin ayahnya ke Keke

Bunda : "Ke, kata ayah nanti kalo Keke udah SD sekolahnya yang pinter. Juara 1, biar kalo Keke kelas 2 nanti bisa dapet beasiswa"

Keke : "Beasiswa itu apa bun?"

Bunda : "Beasiswa itu artinya biaya sekolahnya Keke nanti di bayarin sama pihak lain, jadi bukan ayah & bunda yang bayarin"

Keke diam sejenak.......

Keke : "Tapi kalo Keke dapet beasiswa, Keke tetep jadi anaknya ayah & bunda kan?"

Oalaahhh... pantesan Keke sempet diem sejenak & ekspresi wajahnya keliatan agak sedih. Mungkin dia pikir kalo bukan ayah & bundanya yang bayarin sekolah berarti udah gak jadi anak ayah & bunda lagi. Hihihihi....

Chi trus jelasin secara detil apa itu beasiswa & bukan berarti Keke gak jadi anaknya ayah & bunda lagi. Akhirnya setelah di jelasin Keke bisa ketawa-ketiwi lagi. Hehe...

Saturday, April 24, 2010

FB atau BF?

FB atau BF?

Kerjanya kalo gak FB ya BF. Sama aja cuma di bolak-balik hurufnya!!

Seperti itu kira-kira status di FBnya K' Aie beberapa hari yang lalu. K' Aie nulis seperti itu untuk menyindir teman sekantornya yang selama jam kerja lebih banyak FB-an kalo gak nonton BF (gak usah Chi jelasin ya nonton BF itu apa. Hehehehe....)

Gak ada yang aneh dengan statusnya K' Aie, cuma jadi lucu pas tadi malem Chi reunian sama temen-temen SD Chi. Mungkin karena udah beberapa kali ketemuan sama temen-temen SD Chi, Keke & Nai udah gak canggung lagi. Biasanya kan mereka suka malu-malu dulu, tapi kali ini enggak. Alhamdulillah...

Pas ketemu temen Chi (kebetulan yang baru dateng baru 1 orang), Keke cerita kalo dia udah punya FB. Ini dialognya yang lucu..
Temen Chi : "Wah hebat dong udah punya FB. Keke ikut-ikutan siapa? Pasti ikutan ayah sama bunda ya?"
Keke : "Iya ayah sama bunda kan hobinya buka FB. Malah ayahku hobinya ada 2 loh"
Temen Chi : "Hobi ayah emang apa lagi Ke?"
Keke : Ayah kalo gak buka FB, hobinya itu BF tante.."

%&%*%%$... Spontan Chi & temen Chi ketawa. Pas temen Chi lagi keliling cari makanan Chi langsung tanya ke Keke

Bunda : "Kok Keke bilang ayah hobinya BF sih??"
Keke : "Ya kan Keke baca di FBnya ayah bun.. Ayah nulis kayak gitu"
Bunda : "Emang Keke tau BF itu apa?"
Keke : "Enggak. Bunda tanya aja ke ayah kalo mau tau"

Lain kali emang harus hati-hati kalo anak udah bisa baca. Hehehe....

Tuesday, April 20, 2010

Festival Balon Udara

Festival Balon Udara

Cerita yang udah agak lama sebetulnya, sekitar akhir Maret deh. Ceritanya kami mau liat festival balon udara international yang katanya sih baru pertama kali di selenggarakan di Indonesia.

Karena belom pernah liat balon udara secara langsung (balon udara yang bisa di naikin orang ya..), maka kami berempat pastinya antusias banget dong mau dateng kesana. Kami kesana di hari ke-2 (Sabtu, sekitar jam 12 dari rumah) acaranya ada di Sentul City.

Di jalan tol mendekati sentul city, K' Aie mulai tanya ke Chi. Yakin gak nih acaranya di sentul karena kok gak keliatan ada balon udara melayang-layang. Harusnya kan dari kejauhan keliatan, kayak waktu kami ke festival layang-layang di Ancol dari kejauhan aja udah keliatan aneka layang-layang keren pada beterbangan.

Emang agak aneh sih, tapi Chi masih yakin tempatnya di sentul city. Sampe sana cukup banyak mobil yang parkir & orang lalu-lalang. Tapi eventnya dimana? Ternyata acaranya ada di lapangan terbuka, tapi mobil-mobil gak boleh parkir deket tempat acara. Jd kita harus parkir di tempat tertentu trus naik bis yang udah di sediakan (gratis, gak perlu bayar. Hehehe...).

Di dalem bis, pak sopirnya bilang lewat pengeras suara kalo sekarang ini balon udaranya lagi istirahat dulu. Terbangnya nanti lagi jam 4 sore, jadi buat yang mau keliling-keliling sentul city dengan bis di persilahkan. Waks!!!! Berarti kami harus nunggu sekitar 3 jam, lama banget!!



Kami putusin aja untuk turun, ketimbang harus keliling perumahan sentul city. Kami pikir paling gak bisa liat warna-warninya balon udara dari dekat walopun gak lagi terbang. Atau bisa liat warna-warninya layangan juga, walopun juga gak terbang. Tapi ternyata areanya benar-benar bersih (liat foto), Chi gak tau deh balon-balon udara yang di beritan katanya ada banyak itu di taro dimana selama istirahat. Beda banget waktu Chi liat festival layang-layang di Ancol, walopun eventnya belom mulai tapi banyak layang-layang dengan bentuk yang menarik yang di gelar di lapangan ataupun di terbangkan. Jadi tetep aja asik buat di liat.

Di sentul itu juga panas. Tenda buat neduhnya sedikit banget. Boot-booth makanan juga gak banyak. Kalo aja K' Aie gak ketemu sama temennya yang jadi salah satu peserta layang-layang kayaknya kami udah milih pulang buru-buru. Keke sempet di tawarin main layang-layang sama temennya K'Aie tapi seperti biasaaaa... Keke suka malu-malu akhirnya gak jadi deh ^^

Akhirnya di sana kami cuma dapet kepanasan aja. Kelamaan nunggu mending pulang aja deh. Bener-bener gak ada puasnya sama sekali. O'ya pas pulang cuaca mendung agak gerimis gitu, Chi denger-denger kalo nerbangin balon udara kan tergantung cuaca juga. Jadi Chi gak tau deh jam 4 itu jadi terbang atau enggak.

FYI aja, kita bisa nyobain naek balon udaranya. Tapi kalo Chi sih males, abis sayang uangnya. Cuma buat naik balon udara aja (balonnya diiket, jadi gak bisa kemana-mana. Dan katanya kakak ipar Chi yang dateng pagi-pagi terbangnya juga gak tinggi-tinggi amat, paling setinggi atap rumah), kita harus bayar Rp. 100.000,-/orang. Kalo mau keliling dengan balon udara bayarnya Rp. 5.000.000,-/orang. Udah gitu kalo keliling-keliling katanya sih brentinya gak jelas dimana. Waaaa... males banget udah gak jelas dimana brentinya, mahal pula. Lagian Keke & Nai juga gak bisa ikutan sih, karena minimum tingginya kan 120cm.

Ya udah lah bener-bener gak puas tuh. Kayaknya rada-rada kapok liat balon udara lagi ^^

Thursday, April 15, 2010

Mimisan

Mimisan

Beberapa waktu yang lalu, Chi pernah cerita tentang Nai yang sakit pilek trus ngeluarin darah. Sekarang kan dia lagi pilek lagi, sebetulnya sih Chi agak heran tumben-tumbenan nih Naima lumayan beruntun batuk pileknya. Ganti-gantian aja dari pilek ke batuk, trus sekarang langsung dua-duanya batpil. Biasanya dia jarang banget sakit. Malah ke dokter itu kalo Chi liat catatan mediknya adalah tepat setahun yang lalu. Itupun imunisasi, bukan sakit. Tapi Chi masih berpikir kayaknya cuacanya yang emang kurang bersahabat kali.

Malem Sabtu kemaren Nai bersin-bersin sampe 3 kali, tapi bukannya ingus yang keluar malah darah seger yang nyembur. Duh deg-degan banget ngeliatnya. Cuma K' Aie masih tenag-tenang aja, mungkin itu mimisan karena Nai emang beberapa kali walopun jarang tapi pernah mimisan.

2 hari kemudian pas tengah malem Nai muntah. Pas Chi liat di muntahnya kok ada sedikit bercak darahnya? Tambah panik aja tuh Chi, K' Aie sih masih berusaha nenangin. Cuma kali ini Chi merasa harus ke dokter daripada penasaran terus kok akhir-akhir ini Naima cukup sering ngeluarin darah dari hidungnya.

Besok malamnya kami ke Dokter. Menurut dokter sih kecil banget kemungkinannya anak kecil sampe muntah darah. Kemungkinan bercak darah yang ada di mulutnya adalah sisa dari darah mimisannya dia. Dokter lalu kasih Naima obat, tapi kalo sampe ada mimisan lagi dokter menyarankan untuk di cek darahnya takut ada penyakit lain. Cukup lega, walopun denger kata-kata cek darah agak merinding sedikit. Semoga gak usah ada mimisan lagi ya Nai, bisa deg-degan bunda Nanti. Cepet sembuh ya sayang.. ^^

O'ya sebenernya ada yang lucu juga, dokter kan ngelarang dia untuk sementara waktu makan ice cream, gorengan, permen & coklat dan itu semua makanan favoritnya. Di rumah Nai marah-marah, katanya "Naima gak mau ke dokter lagiiii!!!! Banyak dilarangnya!!!!!". Hehehehe....

Friday, April 9, 2010

Berhati-hatilah Para Orang Tua

Berhati-hatilah Para Orang Tua

Seperti biasa setiap hari kamis sore Chi nganterin Keke & Nai kursus menggambar. Waktu anak-anak udah mulai masuk kelas, Chi pergi ke warung sebelah tempat kursus buat beli minuman. Ketika Chi lagi di warung itu, masuk anak kecil kalo liat badannya kayaknya sih sekitar anak kelas 5-6 SD gitu deh.

Si Anak : "Permisi bu, rokok merk **** berapa harga sebatangnya?" *merk rokok yang di sebutinnya Chi lupa*
Ibu Warung : "Harganya Rp. 1000,- sebatang dek"
Si Anak : "Makasih ya bu. Saya mau tanya dulu"

Pada saat itu udah ada rasa aneh di hati Chi. Kenapa anak sekecil ini mau beli rokok? Untuk dia sendiri atau ada yang nyuruh?

Chi keluar dari warung hampir berbarengan dengan anak ini, bedanya si anak langsung ke arah kiri & Chi harusnya ke arah kanan. Cuma langkah Chi terhenti, karena gak jauh dari Chi berdiri dengan jelas Chi melihat anak ini menghampiri seseorang yang sedang duduk di motor. Yang bikin Chi kaget adalah dialognya mereka.

Si anak : "Bang uangnya kurang"Pengendara motor : "Gimana bisa kurang?!!!! Emang dasar lo aja yang goblok!!! Dasar lo tuh @!%&%$%*&%$ *maaf Chi gak tulisin kata2nya. Karena terlalu banyak kata yang sangat kasar terlontar dari mulut si pengendara motor itu. Pokoknya segala macam binatang & dedemit keluar semua*. Pokoknya gue gak mau tau, itu uang harus cukup buat beli rokok!!!"
Si anak : "Tapi uangnya beneran kurang bang"
Pengendara motor : "Lo tuh emang goblok ya!!!!! Lo mau gue hajar apa??? Beli gak itu rokok!!!"

Sempet beberapa saat dialog itu terjadi. Si anak dengan memelasnya bilang kalo uang yang di kasih kurang. Sementara si pengendara motor tetap memaksa si anak membeli rokok dengan uang yang kurang itu plus segala umpatan & ancaman kalo ga nurut mau di hajar.

Chi marah banget liat kejadian itu. Sempet terpikir untuk nyamperin & ngomelin si pengendara motor. Tapi Chi berpikir, itu orang bawa pisau gak ya. Kalo liat kelakuan yang error itu bisa iya, bisa enggak. Atau bisa juga mungkin pada saat itu si pengendara motor akan nurut sama Chi, tapi siapa menjamin begitu Chi gak ada di depannya, dia akan tetap jadi baik sama anak itu. Bisa-bisa si anak malah di hajar beneran.

Akhirnya karena terus di paksa oleh pengendara motor itu, si anak pun kembali ke warung. Chi gak tau deh dengan apa dia membayar kekurangannya. Mungkin dengan uang jajannya kali ya.. Setelah membeli rokok, si anak langsung naik keboncengan dan mereka berdua pergi menjauh.

Yang Chi pikirin setelah melihat kejadian itu adalah siapa kah mereka? Apa hubungannya mereka berdua? Kalo liat dari wajahnya Chi gak yakin kalo mereka bersaudara, karena terlihat sangat jauuuuhhh baik dari wajah maupun penampilan.

Chi perkirakan si pengendara motor ini adalah ojek langganan atau pembantu di rumahnya si anak itu. Pertanyaan Chi selanjutnya apabila si pengendara motor itu bener tukang ojek langganan atau pembantu di rumah adalah apakah orang tua anak itu gak tau kalo anaknya suka di bentak-bentak? Kayaknya sih gak tau. Kalo tau mungkin udah di pecat. Lagian bisa jadi kan di depan orang tuanya anak ini si pengendara motor bersikap manis?

Lalu kenapa si anak gak ngadu aja ke orang tuanya. Bisa jadi karena di ancam. Kalo Chi liat ucapan-ucapannya & ancaman-ancaan dia ke si anak, gak menutup kemungkinan kalo anaknya di ancam.

Pemandangan kemaren sore jadi pelajaran buat Chi untuk selalu lebih berhati-hati lagi dalam menjaga anak. Mungkin salah satunya adalah tetap menjaga keterbukaan dalam berkomunikasi. Jadi apapun yang terjadi dengan anak kita sebagai orang tua kita bisa langsung tau. KArena yang kadang kita lihat baik-baik aja, belom tentu sebenarnya seperti itu.

Semoga kejadian kemaren sore gak terjadi sama anak-anak kita ya. Amin...

Wednesday, April 7, 2010

Takut Pilek

Takut Pilek

Awal Maret lalu Nai sempet kena pilek. Awalnya sih Chi gak terlalu khawatir, karena biasanya Nai kalo kena pilek gak sampe ganggu aktivitasnya. Alhamdulillah gak rewel juga. Cuma pilek yang kali ini berbeda dari sebelum-sebelumnya.

Awalnya karena di deket lubang hidungnya agak lecet. Dari situ dia suka nolak kalo mau di pencet hidungnya buat diambil ingusnya. Alasannya sakit. Parahnya lagi dia juga jadi gak mau buang ingus, katanya takut di pencet.

Akhirnya karena selalu di tahan-tahan Nai, Chi juga salah sih gak memaksa Nai untuk buang ingusnya karena gak tega liat dia selalu jerit-jerit. LAgian Chi pikir selama ini kan dia udah bisa buang ingusnya sendiri. Jadi kalo udah terasa mampet paling dia ke kamar mandi buang buang ingus. Lama-lama ingusnya jadi keras. Sampe akhirnya tiba-tiba idungnya Nai ngeluarin darah. Nai sendiri tetep nolak gak mau di keluarin ingusnya, tapi karena udah berdarah-darah gitu jadi Chi paksa. Idungnya Chi urut, keluar tuh darah kental. Naima udah pasti menjerit-jerit kesakitan. Duh maap ya nak... tapi gak ada cara lain nih...

Selama beberapa hari idungnya Chi urut terus. Alhamdulillah lama-lama berkurang darahnya. Yang keluar pun gak kental lagi. Cuma jadi bikin takut Naima. Setiap Chi lagi ngeliat wajahnya, pasti dia langsung agak teriak-teriak takut dipijit idungnya.

Setelah sembuh sih dia mau lagi dipegang idungnya walopun awalnya takut. Tapi begitu tau kalo di pegang udah gak sakit, dia udah gak takut lagi kalo ada yang pencet-pencet hidungnya.

Sekarang idungnya mulai agak mampet lagi keliatannya. Seperti yang Chi tulis di atas, biasanya kalo dia kena pilek gak berpengaruh sama aktifitasnya. Sekarang mulai galak. Kalo ada yang liatin mukanya, Nai langsung bentak "Jangan pegang idung Naima!!!". Kasian Naima. Pilek yang terakhir itu bikin Naima takut ya. Cepet sembuh ya sayang... :)