Monday, September 29, 2008

Post Signature

Nyobain post sinature. Berhasil.. berhasil... hore...!!!

* (29/8 '20) Post signature sudah dihapus dari blog Keke Naima dengan beberapa pertimbangan
 

Continue Reading
No comments
Share:

Sunday, September 28, 2008

Plurk, Anyer, dan Mudik

Postingan kali ini dicampur aja y biar kayak gado-gado. Hehe...


Plurk



Sekarang ini Chi lagi kena virus plurk nih.. Awalnya sie penasaran, liat beberapa blog temen ada kotak plurk di side barnya. Apaan sie nie. Masuk deh ke webnya plurk, sign in, tapi masih belom ngerti juga awalnya. Sedikit tanya sana-sini, kadang masih bingung tapi dijalanin aja deh. Eh... ternyata sekarang malah jadi ketagihan.. Bener-bener virus yang mengasyikkan ternyata. Hehehe...

Yok nge plurk yok!! Hehe...



Anyer



Jum'at malam, pulang dari kantor, Ayah bilang kalo hari Sabtu mo ngajakin kami semua ke Anyer. Gak nginep, berangkat pagi pulang sore. Ayah ada sedikit kerjaan, tapi mumpung ke Anyer sekalian ngajakin main ke pantai juga.

Hahhh?!! Gak salah nie? Antara seneng gak seneng dengernya. Senengnya karena Chi tuh udah kepikiran abis lebaran mo ngajak anak ke pantai. Keke dah lama banget gak main ke pantai, nai malah belom pernah sama sekali. Chi ngebayangin pasti anak-anak bakalan seneng banget tuh main di pantai. Gak nyangka juga sie keinginan Chi ngajak anak-anak malah pas bulan puasa.

Cuma ada malesnya juga, pertama lagi kena virus plurk. Hehe... Emang sie katanya plurk bisa lewat HP. Tapi HP Chi belom canggih nie... Ada yang mo ngasih gak ya? Hehe... Kedua, udara lagi panas banget di luar. Kalo lagi musim panas gini emang enaknya main aer. Tapi chi ngebayangin perjalanan ke Anyernya pasti panas banget deh. walopun pake mobil, tapi tetep aja terik banget di luar. Apalagi kalo mikir bakal macet, maklum lagi musim mudik kan.. Males banget deh..

Bangun udah rada siang, malah sempet gak saur segala. Hehe... Akhirnya kami baru jalan sekitar jam 11.30. Ternyata jalanan yang tadinya chi kirain bakal macet, malah kosong banget.. nget... nget..!! Apalagi di daerah Anyer, bener-bener kosong. Sepi abis. Gak ada yang mudik ke Anyer apa ya?

Perjalanan ke Anyer kira-kira 2 jam-an. T'nyata udah sampe Anyer kok gak brenti-brenti tetep jalan terus. Pas Chi tanya ke Ayah, gak taunya tujuannya ke pantai Carita. wah... lebih jauh lagi. Sekitar 1 jam-an deh dari Anyer. Untung sepi, perjalanan lancar... Tapi jalannya jelek banget, lumayan remuk nie badan.

Selesai sama urusan kerjaan, sekitar jam 3 sore mulai deh main-main ke pantai. Keke mah seneng banget tuh. Lari sana-lari sini. Gak ada takutnya. Malah kita suka teriak-teriak untuk ngingetin. Abis kadang dia suka lari ke tengah. Dianya sie ketawa-ketawa aja, kitanya yang ngeri..

Nai awalnya takut. Dia emang agak jijikan. Kakinya kena pasir aja, nangis-nangis minta di cuci. Di paksa makin nangis. Chi pikir kayaknya jalan satu-satunya adalah memberi contoh langsung alias ikutan terjun main air.

Chi sie sebenernya pengen banget main air di pantai, tapi suka males udahannya. Badan penuh pasir. Trus kalo di tempat umum gitu suka jarang banget kan WC/kamar mandi yang bersih. Nah masalah satu ini yang paling ngeselin. Kayaknya mual banget kalo ke Wc yang kotor apalagi bau.. Hii... Udah ah jangan ngebahas WC. Males..

Tapi karena ngeliat Nai yang takut gitu, akhirnya mulai deh berbasah-basahan. Ngeliat bundanya mulai main air, Nai pun ikutan. Malah akhirnya dia kayak Aa'nya. Lari sana-sini & sesekali mencoba ke tengah. Jadi dobel-dobel deh teriakan kita. Hehe...

Jam 1/2 5 selesai main airnya. Mulai lagi deh males bebersih, takut kamar mandiya gak bersih. Tapi masa' gak di bilas. Kalo berenang di kolam renang sie mungkin. tinggal ganti baju, mandinya nanti di rumah. Nah ini kan pantai, pasir dimana-mana. Duh... bingung! Untung kamar mandi di sana ya... gak bisa di bilang bagus sie tapi gak bau pesing lah. Mungkin karena pantainya lagi sepi pengunjung kali ya...

O'ya lupa ceritanya, kemarin itu pantainya sepi... banget. Bisa keitung deh pengunjung yang dateng. Tapi Chi lebih seneng kayak gitu sie sebenernya. Kayaknya lebih nyaman aja. Para tukang perahu boat ngajakin kita ke pasir putih. Katanya di sana pantainya lebih bersih. Pengen sie sebenernya, tapi pikir-pikir gini lagi puasa naik perahu? Enggak dulu kali ya... Takut terguncang-guncang nanti malah mabok lagi. Lain kali aja deh..

Buka puasa udah pasti bakalan di jalan. Ayah nawarin mo buka puasa di Anyer (makan seafood), apa makan ayam taliwang di daerah kalimalang. Dua-duanya makanan favorit Chi tuh. Kali ini Chi pilih ayam taliwang. Abis belom lama ini chi baru aja makan seafood, sementara ayam taliwang udah lama banget nih gak makan. Duh.. kebayang banget deh ayam taliwang pedes-pedes gimana gitu plus plecing kangkungnya yang pedesnya juga mantep.

Ternyata sampe sana menunya udah pada habis. Hik... hik... tinggal ayam taliwang aja. Ya udah deh pesen. Kekecewaan chi pun bertambah, ya ini sie selera sebenernya, ayam taliwangnya gak semantep yang Chi bayangin. Kurang nonjok pedesnya, padahal dah pake sambel banyak banget perasaan. Bumbu ayamnya juga kurang ah... Pokoknya masih jauh lebih enak ayam taliwang yang Chi suka beli di daerah panglima polim itu. Biarpun di kaki lima, tapi rasanya mantep banget!!!

Sampe rumah jam 1/2 11 malem. Udah pada kecapean. Ganti baju, cuci kaki-tangan langsung tidur. Lagi-lagi kita kebablasan tidurnya, gak saur..!!

Photo-photonya nanti menyusul, belom sempet di upload.



Mudik



Semalem waktu perjalanan menuju rumah makan ayam taliwang, para ksatria bermotor dah banyak banget yang mudik. Sepanjang Kalimalang merayap saking banyaknya motor. Kalo hari-hari biasa apalagi siang hari, mungkin Chi dah kesel banget kali ya.. Tapi semalem Chi bisa tuh nahan sabar. Malah Chi bersyukur.. Kok bisa?

Iya, Chi bersyukur karena sejak kecil gak pernah ngalamin yang namanya bersusah-susah mudik. Jaraknya pun deket. Apalagi makin kesini, makin banyak aja kemudahan yang Chi dapet. Ke Bandung udah ada tol Cipularang, makin gak ngerasain deh tuh yang namanya macet-macet. Punya suami juga keluarga besarnya di Bandung, jadi gak perlu ribet pindah dari satu kota ke kota lain untuk mudik. Pake mobil, ini juga salah satu kenikmatan. Ngeliat banyaknya orang yang rela berdesak-desakan naik kendaraan umum, naik motor apalagi udah bawa barang banyak bawa anak kecil pula. Chi sekeluarga masih di kasih kenikmatan, tidak merasakan seperti itu. Rasanya kebangetan ya kalo Chi gak bersyukur. Alhamdulillah, makasih ya Allah...

Oke deh segitu dulu postingannya. Buat yang mudik, hati-hati di jalan. Selamat Idul Fitri. Minal aidin wal faidzin. Mohon maap lahir & batin..

Continue Reading
2 comments
Share:

Tuesday, September 23, 2008

CUMI - Cucah Mingkem


Tau kan iklannya salah satu operator seluler (indosat kalo gak salah ya..) yang cumi-cumi itu. Keke tuh seneng sama iklan itu. Apalagi yang pas Adly Fairuznya bilang "wi... cumi, cucah mingkem." Wah bisa sampe ngakak-ngakak dia nonton itu.

Gara-gara iklan itu pula, keisengennya muncul. Tiap ada orang yang lagi mangap dikit, Keke langsung bilang "wi.. cumi, cucah mingkem." Sambil ngakak dia ngomongnya..

Sebetulnya kalimat itu jadi boomerang juga buat Keke. Karena yang paling sering kena justru dia sendiri. Keke itu suka melongo anaknya, apalagi kalo lagi serius. Kayak nonton tv, pasti deh melongo.

Sebelum ada iklan itu kita suka bilang ke dia, "Ke, di tutup mulutnya". Kalo gak kita bilang gini, "Ke, ayo jangan mangap/melongo terus."

Nah sejak dia mulai suka usilin kita-kita, sekarang tiap kali dia melongo kita suka langsung bilang ke dia "wi... cumi, cucah mingkem." Hehehehe... Keke sendiri malah ketawa-ketawa aja diledekin gitu. Hihihi...

Continue Reading
2 comments
Share:

Monday, September 22, 2008

Kangen...


Beberapa hari yang lalu Chi buka FSnya temen, liat koleksi fotonya. Ternyata nemuin foto yang satu ini...

Ini adalah foto Chi sama temen-temen kantor. Bukan dalam rangka famgath kantor, tapi emang kitanya aja yang lagi pada kepengen ber-arung jeram. Sebetulnya ada 2 perahu, tapi yang Chi dapet cuma ini. Untung ada foto Chi nya, paling depan tuh sebelahan sama Kak Aie. Hehe... O'ya Kak Aie sie gak sekantor, cuma karena dia yang paling ngerti ma urusan kayak gini jadi kita minta tolong dia.

Kangen juga sie ya ma suasana kantor, apalgi ma temen-temen. Soalnya selain satu divisi rata-rata kita juga seumuran. Jadi nyambung aja ngobrolnya...

Ada yang menarik lagi nie... Berteman sama mereka itu merupakan pengalaman baru karena Chi bisa nge-genk dengan teman yang berlainan agamanya. Malah bisa di bilang Chi minoritas di sini. Cuma 2 orang (Chi sama Ano) dari 8 orang.

Ya... Chi sie sebenernya berteman sama siapa aja. Gak liat dari status, agama atau apalah. Tapi ya itu deh kalo yang dapet sahabat atau genk selalu yang agamanya sama (padahal gak pernah di sengajain loh). Nah jadi ini memang benar-benar pengalaman baru. Tapi ternyata kita semua asik-asik aja tuh. Sama-sama gokil juga... Kadang suka juga ngomongin masalah agama, tapi gak pernah yang sampe ribut. Debat aja gak... Saling menghormati ajah... Makanya kadang heran juga sie kalo di luar sana orang kok suka pada ngeributin perbedaan ya...

Continue Reading
No comments
Share:

PR Lagi

Lagi musim PR nie.. kali ini dari Mama Olan. Ya deh di kerjain, daripada nanti lupa & mumpung belom heboh mudik pula..

1. First time naik kapal terbang (Pertama kali naik pesawat)

Ke Surabaya pas dapet tugas dari kantor. Hehe... malu-maluin ya, udah gede baru ngerasain naek pesawat. Hehe..

2. First time beranak (Pertama kali melahirkan)

Tanggal 6 Maret 2004, sekitar jam 2 siang, melahirkan Keola Sakima dengan berat 3,99 kg dan panjang 51 cm...secara caesar

3. First time gi overseas (Pertama kali ke luar negeri)

Pas dapet tugas dari kantor juga, ke Batam. Dari situ gak langsung pulang, tapi mampir dulu ke Singapore & Malaysia.

4. First time duduk jauh daripada family (Pertama kali jauh dari keluarga)

Pas SMA di Bandung. Lagi pengen ngerasain jauh ajah dari orang tua (Bekasi-Bandung mah gak jauh-jauh amat ya..)

5. First time kerja (Pertama kali kerja)

Gak lama setelah lulus kuliah dari situ resign dan jadi ibu rumah tangga sampe sekarang

6. First time rasa diri gemuk (Pertama kali ngerasa gemuk)

Waktu abis ngelahirin Naima. Gendut.. huhuhu... Udah gitu susah banget nuruninnya

7. First time bercinta (Pertama kali pacaran)

SMP kalo gak salah.. Cinta monyet, lah

8. First time rasa diri cantik (Pertama kali ngerasa cantik)

Setiap hari kayaknya. Hahaha... narsis..!!

9. First time masuk cinema (Pertama kali nonton di 21)

Waduh lupa tuh.. Kayaknya sie pas SD, soalnya jaman dulu filmnya warkop DKI kayaknya jadi tontonan wajib tuh 2x setaun. Hehe....

10. First time admitted in hospital

Kalo masuk rumah sakit karena sakit sie alhamdulillah belom pernah. Mudah-mudahan jangan. Paling pas ngelahirin aja. Berarti udah 2x ya...

Kasih ke siapa ya... Bingung juga nie... Lagi pada sibuk persiapan mudik keliatannya. Ya udah buat yang lagi semangat ngerjain PR silahkan ambil ya... :)

Continue Reading
No comments
Share:

Award & PR

Dapet award dari bunda Kayla & PR dari mama Sasha Sahira. Tengkyu ya mom...!!

Award

Continue Reading
No comments
Share:

Sunday, September 21, 2008

Bukber

Hari Sabtu kemaren ada acara bukber. Sebetulnya sie ini bukbernya temen-temennya angkatan ayah waktu di kampus dulu. Tapi karena Chi sama Kak Aie kan sekampus, cuma beda angkatan aja, jadi Chi rata-rata juga kenal sama temen-temen kak Aie.

Berangkat dari rumah jam 2 siang, karena kami mau cari celana panjang dulu buat ayah. Tadinya sie mau ke bazaar LEA di kantor pusatnya LEA. Tapi di cari-cari kok gak nemu-nemu ya gedungnya? kator pusatnya di daerah tomang sana. jalannya macet, panas pula. Padahal di mobil kan pake AC tapi gak berasa. saking panasnya kali ye... Untung anak-anak tidur nyenyak tuh..

Ya udah karena gak ketemu juga kami putusin cari di warehose aja. Biar deket sama Plaza Semanggi (acara bukbernya di sana). Warehouse sepi, cari parkiran juga gak susah. Tapi gak banyak yang bisa kami temuin di sana. Barang-barangnya cuma sedikit, gak banyak pilihan. Tumben juga... Ya sut deh setelah dapet 1 celana jeans untuk ayah, Keke & Nai kami langsung ke plaza semanggi.

Sampe sana sekitar jam 1/2 5 kalo gak salah. Gak terlalu susah cari parkiran untungnya. sebelum ke tempat ketemuan, Kak Aie ngajak ke Giant dulu buat beli rokok. Nah di sini ngantrinya lama banget, padahal cuma beli rokok aja. Antrian juga gak terlalu panjang sebetulnya. Tapi lama... banget.

Chi gak tau apa yang bikin antrian lama banget, keliatannya sie mesin scannya gak berfungsi. Kadang bisa, kadang gak gitu. Tapi setau Chi kalo gak berfungsi gitu biasanya kasirnya suka ngetik nomer barcodenya bukan?

Trus juga pengaruh puasa kali ya... Kasir suka error-error gitu. waktu ngitung belanjaan kami aja error. Beli rokok sebungkus, sama lolipop 2 buah diitungnya 24 ribuan. kak aie sempet tanya "Gak salah tuh mbak segitu?". Ternyata emang kasirnya salah, setelah diitung ulang totalnya cuma 10 ribu pas.

Selesai beli rokok langsung ke lift. Ngantri banget liftnya! Lumayan lama kami nungguin lift. Mungkin karena dah mau buka puasa kali ya... jadi banyak orang yang menuju lantai 10.

Akhirnya dapet juga deh liftnya. Temennya Kak Aie udah reserve tempat di Sky View Terrace - Bricks. Waktu kami dateng belom banyak temen-temen Kak Aie yang dateng, datengnya pada mepet-mepet kayaknya.

Sampe sana langsung ditawarin buku menu. Anak-anak Chi tawarin belom mau makan, mereka mintanya ice cream. Tapi ternyata gak ada es krim. Milk shake juga gak ada. Ya udah pesen Strawberry smoothies aja deh.

Cuma karena anak-anak dari siang belom makan, cuma ngemil aja Chi khawatir juga. Walopun mereka belom mau makan, Chi coba cariin makanan yang pas buat mereka. Kalo di liat kayaknyagak ada yang pas ya? Ada sie yang tertarik kayak nasi goreng sama sop buntut. Tapi bingung juga... Kalo enak gak enak sie relatif lah, cuma Chi takut keras dagingnya. Kadang kalo gak bisa masaknya yang namanya sop buntut kan keras banget tuh dagingnya. Nasi goreng di sana juga pilihannya cuma nasi goreng kambing. Mereka sie suka, cuma keras gak ya dagingnya? Jadi bingung deh milihnya.. Akhirnya pilihan jatoh ke Calamari aja...

Calamarinya dikit banget, paling cuma 10 potong. Yang banyak saladnya. Hehe.... Jadi bisa ketebak banget deh dalam sekejap itu Calamari habis dilahap sama anak-anak. Hehe.... Sisanya tinggal salad aja..

Kalo Chi perhatiin nie tiap kali di ajak keluar Keke & Nai makin gak mau diem aja deh. Apalagi kalo di ajak makan di restoran, mau tuh mereka makan sendiri sambil duduk manis. Semalem mah boro-boro. Lari sana,lari sini. Sampe tidur-tiduran di kolong kursi & meja. Aduh Keke... Nai.... Lincah banget deh pokoknya. Paling khawatir tuh kalo Keke dah lari sana-sini. Soalnya rame banget susananya, mana rada-rada gelap gitu kan tempatnya.

Sekitar jam 7-an Nai bilang pengen makan. Kalo Nai minta makan itu artinya dia bener-bener laper. Abis dia itu rada susah makan, lebih milih. Gak kayak Keke ditawarin apa aja jam berapa aja hayo aja... Hehe...

Karena kurang sreg sama makanan di situ jadi rada bingung juga. Mau ngajakin ayah cari makan di tempat lain, kasian juga ayah abis kan lagi seru tuh ketemuan sama temen-temen lama. Cuma mau cari makan yang jauh-jauh dari situ, bingung juga karena HP kami berdua sama-sama low bat.

Lirik kiri-lirik kanan, Chi putusin makan di Solaria aja.Lokasinya gak jauh dari tempat ayah kumpul. Jadi kalo sesekali ayah mau nyamperin kami kan gak usah jauh-jauh jalannya..

Alhamdulillah di Solaria langsung dapet tempat. Di dalem pula, gak di luar. Kalo di dalem tempatnya buat Chi pas buat anak-anak. Selain terang benderang, kursinya juga empuk. Jadi nyaman buat didudukin, mereka mau tidur-tiduran juga bisa.

Tapi jaga anak 2 sendirian memang sedikit merepotkan. Apalagi mereka lagi lincah-lincahnya. Yang tidur-tiduran di meja lah, trus kursinya di panjat-panjat, macem-macem lah pokoknya.

Begitu makannya dateng, ternyata mereka emang bener-bener laper. Chi pesen nasi goreng seafood, nasi + udang goreng tepung, chicken cordon blue + french fries. Porsinya lumayan besar di Solaria, dan ternyata abis tuh di makan sama kami bertiga. Hehehe... Ayah sie sempet dateng, jadi paling bantuin makan dikit. Tapi kebanyakan kami bertiga yang makan. Hehe....

Lucunya pas makan Keke sempet ngomong gini, "Akhirnya ketemu juga makanan paling enak di dunia." Hahaha... Nai juga waktu Chi tanya enak apa gak dia jawabnya, "Mantap...!!!!" Saking lapernya tuh kayaknya. Hihi...

Continue Reading
2 comments
Share:

Maapin Bunda Ya Nak...

Udah hampir sebulan ini perasaan Chi tuh kayaknya kacau banget. Lebih banyak sedihnya, lebih banyak emosinya, lebih banyak malesnya, kacau deh. Gak tau kenapa. Pokoknya bentar-bentar nangis, bentar-bentar marah, kalo pun gak lebih milih diem gak mau ngomong sama sekali. Bener-bener gak tau kenapa...

Yang paling kena imbas anak-anak. Akhir-akhir ini Chi sering banget marahin mereka. Keke malah akhir-akhir ini sampe bilang "Bunda kerja aja deh mendingan, Keke cape nih dimarahin terus."

Sedih... sedih... dengernya! Padahal dulu mana pernah Keke ngomong gitu. Malah pernah beberapa kali Chi iseng tanya boleh gak bunda kerja lagi, dengan tegas Keke bilang gak boleh.

Ayah sendiri gak bisa banyak bantu karena memang gak tau masalah sebenernya apa? Paling ayah cuma minta Chi untuk gak nurutin semua perasaan Chi itu. Chi juga gak mau sie sebenernya, tapi gak tau deh kok susah banget ya... Dulu-dulu gak pernah kayak gini...

Beberapa hari yang lalu Chi pernah minta maap sama anak-anak. Sambil nangis, anak-anak pun seperti yang udah-udah gak tahan liat bundanya nangis. Pasti ikutan nangis juga. Tapi ya itu Chi masih juga sering memarahi mereka. Padahal abis itu rasa menyesalnya luar biasa....

Keola, Naima... sekali lagi Bunda minta maap ya... Karena Bunda sebetulnya sayang.... banget sama kalian..

Continue Reading
No comments
Share:

Thursday, September 18, 2008

Menyusun Blue's Clues

Semalem mereka menyusun potongan-potongan tubuh blue's clues. Sebelum di susun di warnain dulu.

Keke menggunting sendiri. Tapi Keke itu suka perfeksionis anaknya. Waktu kakinya Blue kepotong dia langsung mogok gak mau ngegunting lagi. Padahal yang ngegunting dia sendiri. Karena gak mempan di bujukin, akhirnya Chi yang selesain gunting bagian kakinya.

Setelah di gunting baru deh di susun jadi 1 bagian utuh. Hasilnya seperti ini....


Continue Reading
No comments
Share:

Tempat Pensil

tempat pensil, blues clues

Karton bekas tisue gulung ternyata berguna juga. Keke & Nai bikin tempat pensil dari karton bekas tissu gulung ini.

Caranya warnai pola yang udah ada, gunting-gunting trus tempel. Hasilnya ini dia...


Continue Reading
2 comments
Share:

Paper Puppet

Paper Puppet

Bahan : Gambar kesukaan anak-anak, bisa yang udah di warnai atau belum, lem, gunting, stik es krim

Cara membuat :

Warnai terlebih dahulu gambarnya (apabila belum di warnai), lalu gunting. Tempel bagian belakangnya dengan stik es krim. Silahkan bermain...


Paper Puppet

Untuk mewarnai mereka melakukannya berdua, begitu juga ketika menempel. Tapi bagian menggunting untuk saat ini masih tugasnya Keke.

Continue Reading
No comments
Share:

Wednesday, September 17, 2008

Alhamdulillah... Keola Mau Ikutan Lomba Do'a

Sebelumnya Chi mau cerita dulu kalo seminggu terakhir kemarin Chi tuh bawaannya males.... banget. Mau ngapa-ngapain males deh. Sebelumnya gak pernah tuh males yang sampe segini. Malah saking malesnya nie... Keke & Nai gak sekolah dari hari Kamis (Jum'at sie dipaksain masuk), tapi Senin & Selasanya bolos lagi. Aduh lagi males banget!! Hehe....

Apalagi kalo inget hari Senin sampe Kamis bakalan ada lomba do'a. Aduh males banget deh. Males ngebujukin Kekenya. Emang sie Chi gak maksa dia untuk ikutan lomba tapi Chi rada yakin jangankan ikutan baru masuk sekolah liat suasananya udah beda aja dia pasti sempet mogok dulu gak mau masuk. Nah Chi tuh lagi males ngebujukin dia, Chi pikir mendingan gak usah sekolah aja dulu kali ya... (lagi payah nie bundanya. Hehe...)

Ternyata kemalasan Chi ini mungkin karena mau kedatengan tamu bulanan kali y... Hari ini hari pertama kedatangan tamu. Masih agak males sie sebenernya nganterin anak-anak sekolah tapi gak enak ah kelamaan gak masuk sekolah. Jadi tadi pagi Keke & Nai mulai sekolah lagi..

Sebelum berangkat, Chi bilang ke Keke kalo di sekolahnya nanti akan ada perlombaan. Tapi kalo Keke gak mau ikut ya gak apa-apa bilang aja ke bu guru.. Cuma sie Chi sempet yakin kalo Keke gak akan ikutan, karena Chi sempet sms-an kalo gak semua murid ikutan lomba. Senin & Selasa adalah audisi, hari Rabu & Kamis baru lombanya. Nah hari Senin & Selasanya kan Keke gak masuk, jadi ya Chi pikir audisinya aja Keke gak ikut gimana ikutan lomba..

Sampe sekolah, Keke sempet gak mau ikutan masuk. Dia ngeliat lomba udah mau di mulai jadi sempet nempel deh sama bundanya. Setelah Chi bilangin lagi gak apa-apa kalo Keke gak mau ikut baru deh dia mau masuk.

Pas pulang, Chi agak kaget denger dia cerita kalo dia tadi berani maju trus ikutan lomba. Chi pun tanya ke gurunya. Ternyata bener Keke mau ikutan... 

Sebenernya tadinya Chi sempet khawatir kalo gurunya akan memaksa Keke, karena Chi lupa pesen ke gurunya untuk tidak memaksa Keke. Tapi Alhamdulillah ternyata gurunya udah paham sama sifat & karakter Keke (Chi juga sering ngobrol sama gurunya..). 

Jadi katanya gurunya Keke gak memaksa, malah cenderung di cuekin dulu biarin Keke ngeblend dulu sama suasananya. Setelah dia mulai merasa enak baru deh dia mulai menawarkan ke Keke..

Untuk lomba ini gak ada fotonya, abis Chi emang sengaja gak mau liat-liat takut jadi kolok Kekenya..

Continue Reading
No comments
Share:

Tuesday, September 16, 2008

Nai Yang Lagi Senang Membeo

Keke : "Bun, nanti kita beli es krim yuk.."
Nai : "Bun, nanti kita beli akim yuk..."
Keke : "Es krimnya beli dimana ya?"
Nai : "Akimnya beli dimana ya?"
Keke : "Di Alfamart aja gimana"
Nai : "Di Omat aja mana?"
Keke : "Biar deket sama sekolah Keke."
Nai : "Biah deket ma kolah Keke."

Bingung ya baca dialog tadi? Hihihi... Iya nih beberapa terakhir ini Nia lagi seneng membeo. Lucunya cuma ucapan Keke aja yang dia ikutin. Yang lain gak. 

Tadinya sie cuma 1-2 kata aja. Tapi lama-lama semua yang Keke ucapin pasti di ikutin sama dia. Bahkan sekarang udah mulai meniru-niru tingkah laku Keke. 

Keke ketawa, Nai ketawa. Keke nangis, Nai ikutan nangis. Pernah Keke lagi jalan jatoh, eh Nai ikutan menjatohkan diri. Ada-ada aja deh kelakuan anak-anak :)

Continue Reading
No comments
Share:

Monday, September 15, 2008

The Wheel On The Bus

The Wheel On The Bus
Hari Sabtu kemarin anak-anak bikin bis. Bahan-bahannya juga seperti biasa gampang. Cukup kertas tebal (kertas bekas kalender, dus, ato apa aja yang penting tebal), lem, cat warna-warni.

Pertama, cetak pola bisnya dulu di atas kertas tebal. Gunting, bagian jendelanya juga di gunting.

Kedua, cat bis yang udah di cetak tadi. Jemur hingga kering.

Ketiga, ambil gambar-gambar atao foto. Potong kotak-kotak sesuai ukuran jendela di bis. Ceritanya foto ata gambar-gambar itu yang jadi penumpang bisnya. untuk Bisnya Keke Chi kasih gambar Scooby Doo sama fotonya Keke karena Keke suka banget nonton Scooby Doo.

Untuk Nai, Chi kasih foto dia sama Dora The Explorer & Barney. Karena itu adalah tokoh-tokoh kartun favoritnya Nai. Pas lagi nempelin foto-foto untuk bisnya Nai,dia gak mau fotonya di tempel paling depan katanya "Ani (barney) ajah yang etih (nyetir)."

Setelah selesai kita mainin deh, bermain pura-pura & nyanyiin lagu the wheel on the bus...

Continue Reading
No comments
Share:

Otakku Sudah Memberi Perintah

2 Malam yang lalu Keke tidur lumayan larut. Hampir jam 12 malam Keke baru tidur. Sebetulnya Chi sie gak mau ya Keke tidur selarut itu. Karena sekali di kasih tidur larut, untuk bisa bikin jam tidurnya rada cepetan lagi rada-rada susah.

Tapi kemaren Chi mau tegas melarang rada ragu juga. Masalahnya dia tidur larut bukan karena nonton tv atau lagi asik main. Tapi dia lagi serius membaca.

Iya loh dia serius banget belajar membacanya. Biasanya bisa dapet 1 halaman aja udah rekor banget. Ini dia minta 1 buku. Semangatnya lagi tinggi waktu itu. Jadi Chi agak ragu, mau dilarang takutnya malah jadi bikin semangatnya kendor. Yah paling Chi bujukin pelan-pelan aja, kali aja dia mau...

Udah gitu yang bikin Chi kaget lagi, selain semangat Keke membacanya udah lumayan lancar. Ada beberapa kata yang masih dieja memang, tapi ada beberapa kata yang tanpa dieja dia udah bisa langsung dengan cepat membaca kata-katanya. Udah gitu selama ini yang Chi tau Keke itu masih kesulitan kalo ada akhiran konsonan. Misalnya kata 'supir' dia akan bacanya 'supier'. Kata 'makan' dia bacanya 'makaen'. Begitu deh kira-kira...

Mungkin buat yang baca ada yang heran kok Chi bisa ya terkaget-kaget sama perkembangan membacanya Keke. Padahal Chi kan selalu ngajarin dia tiap hari. Ya Keke itu begitu... Dia suka keliatan kayak gak bisa, tapi tau-tau dalam waktu singkat dia nunjukin perkembangan yang lumayan cepat. Kalo kata Chi sie dia orangnya moody. Kalo dia belom mau nunjukin kebisaannya ya dia gak akan nunjukin.

Bunda : "Tuh Ke, kamu ternyata bisa baca gak dieja.. Enak kan kalo gak dieja lebih cepet.."
Keke : "Emang Keke bisa, baca gak dieja."
Bunda : "Trus kenapa dong selama ini Keke suka dieja? Padahal Keke kan udah bisa..."
Keke : "Karena otakku udah merintahkan aku untuk jangan dieja."
Bunda : "Hah?! Maksudnya?"
Keke : "Otakku itu kan seperti mesin PS, selalu berputar. Sekarang otakku lagi berputar trus kasih perintah ke aku untuk jangan dieja bacanya."

Chi gak jawab lagi deh.... Ada-ada aja nie Keke jawabannya. Hihihi....

Malam itu gak selesai sie baca bukunya. Cuma setengah buku, itu pun karena keinginan & mata udah gak bisa diajak kompak alias Kekenya udah ngantuk berat. Hehe....

Continue Reading
No comments
Share:

Banjir Award

Ini bener-bener banjir award dapet 4 sekaligus dari mama Icel. Tengkyu banget ya mom...






Di kasih ke siapa lagi ya... besok aja kali ngasihnya. Sore ini ngantuk banget!!

Continue Reading
No comments
Share:

Sunday, September 14, 2008

Akhirnya Kopdar Juga

Kemarin pagi Bunda Cundun main ke rumah. Seneng banget deh... Sebetulnya kita udah beberapa kali janjian mau ketemu, kalo gak salah 3 kali deh. Tapi baru tadi terlaksana.

Pertama, kl gak salah 2 minggu yg lalu. Bunda Cundun mampir ke SB cerita kalo dia mau ke daerah Mediteranian. Chi tawarin aja mampir, soalnya kan deket rumah tuh. Ok janjian deh tuh hari Minggu, tapi ternyata gak jadi. Bunda gak jadi ke mediterania, Chi juga sebenernya antara bisa & gak bisa. Uwaknya Keke & Nai yang tinggal di Balikpapan katanya mau dateng. Tapi nunggu konfirmasi dari uwaknya dulu jadi dateng apa gak.. Ya sut d, kesimpulannya emang kita berdua belom jodoh ketemuan.

Kedua, ini kejadian Minggu kemarin. Ada sms masuk, Chi baru baca sekitar jam 10 apa 11 ya? Dari bunda Cundun, katanya dia lagi ada di Mediterania trus kepengen mampir. Chi semangat dong, langsung aja Chi oke in. Buru-buru mandi karena sebenernya Chi baru bangun. Hehe... Selesai mandi Chi liat hp lagi. Ada sms masuk, ternyata ketemuan gak jadi. Karena bunda Cundun dah perjalan pulang ke rumahnya, Lah kok bisa? Yup, t'nyata sms pertama yang Chi baca itu di kirimnya pagi-pagi. Karena Chi belom bangun, jadi gak bales-bales. Nah karena gak di bales-bales jadinya bunda Cundun pulang. Gagal lagi deh kopdarannya..

Ketiga, Beberapa hari yang lalu iseng buka blognya bunda Cundun, ternyata Chi baru tau kalo bunda satu ini jualan. Iseng deh liat toko online nya. Ternyata barangnya bagus-bagus. Jadi tertarik beli. Ya udah kontak-kontakan. Akhirnya terjadilah pertemuan kemarin...

Seneng deh ketemu Bunda Cundun. Udah gitu kita ternyata seumuran, lahir di tahun yang sama. Mungkin karena itu kali ya ngobrolnya jadi seru & nyambung. Ngobrolnya ngalor-ngidul. Gak cuma antara pedagang & pembeli. Seru deh... Sayang Cundun gak ikut nie...

Insya Allah Chi mau deh sekali-kali berkujung balik. Biar ketemu sama cundun juga. Pengen liat langsung wajah-wajah yang udah bikin gemes bundanya... Hehe...

Bunda tengkyu banget ya udah mampir. O'ya maap ya kalo kemaren Keke & Nai gangguin bunda. Hehe...


 
Nah yang ini foto baju, jilbab & buku yg Chi beli dari bunda Cundun. Nanti kalo udah di pake beneran di liatin deh fotonya... :)


Sekalian laporan juga nie, semalem Keke baca bukunya sampe jam 1/2 12. Abis gak mau di bacain, pengen baca sendiri. Sementara bacanya masih terbata-bata. Jadinya lama & baru tidur jam 1/2 12. Gak apa-apa deh mumpung hari Minggunya masih libur, lagian semangatnya lagi tinggi..

Continue Reading
2 comments
Share:

Friday, September 12, 2008

I Spy Game

I spy gameSetiap Chi & anak suka jalan-jalan ke luar. Keliling-keliling aja... Keke biasanya naik sepeda, Nai jalan kaki tapi kadang-kadang dia suka minta pake stroller.

Kemarin sore chi ajakin mereka main detektif-detektifan. Caranya Chi kasih mereka selembar kertas yang udah ada clue nya. Cluenya sieh sebenernya sama untuk Keke maupun Nai. Bedanya kalo Nai berupa gambar, sedangkan Keke berupa tulisan karena dia kan lagi belajar baca (sayang nie pas mau di foto kertasnya Keke gak tau ke selip kemana jadi gak bisa di foto deh...)

Mereka Chi minta untuk mencari benda-benda yang dimaksud di kertas. Kalo udah ketemu tunjuk bendanya, trus gambar atau tulisan yang dimaksud dilingkarin.

Seru deh. apalagi kalo udah ketemu benda yang di maksud, mereka berdua lari-larian trus nunjukin bendanya. Kapan-kapan main kayak gini lagi ah....

Continue Reading
No comments
Share:

Membuat Kincir Angin Part 1

Kemarin kami bertiga juga membuat kincir angin. bahannya diambil dari www.nickjr.com

Rencana awalnya Chi yang menggunting, anak-anak yang kasih lem. Tapi Keke ternyata ngotot pingin menggunting sendiri. Udah gitu gak mau dikasih tau pula. Alasannya dia udah ngerti kalo ada garis titik-titik itu berarti tandanya di gunting.


Membuat Kincir Angin Part 1 
 
Emang bener sih apa kata Keke itu. Cuma Chi khawatir kalo guntingnya kebablasan. Nanti malah di potong terpisah. Dan ternyata..... bener aja kincirnya dipotong terpisah sama dia.

Membuat Kincir Angin Part 1 
 
Harus di tambal dulu deh biar bisa di jadiin kincir (liat foto hasil tambalan bunda. Hehe...)

Setelah selesai menggunting mulai deh menempel. Keke udah terampil menempel, kalo Nai masih harus di ajarin. Ngelemnya suka kebanyakan. Malah kadang dia masih suka gelian. jadi inget Keke waktu masih seumuran Nai. Bentar-bentar tangannya di lap tiap abis megang lem. Sekarang sie udah cuek. Cuek apa jorok ya? Hehe...


Membuat Kincir Angin Part 1 
 
Yup! Jadi deh kincirnya. Tapi baru tahap pertama,harus di kasih tangkai biar kincirnya bisa muter. kayaknya sie ini tugas ayahnya. Soalnya Chi gak paham gimana cara masang tangkainya... Jadi tunggu cerita selanjutnya, karena sampe hari ini kincirnya belom di kasih tangkai.

Continue Reading
No comments
Share:

Dora dan Diego Puzzle

Keola lagi seneng main puzzle. Dia punya 1 puzzle yang selalu dia mainin (karenya yang dia punya emang cuma 1 itu. Hehe...). Akhirnya Chi print aja gambar dari komputer. Potong kotak-kotak, jadi deh puzzle! Murah meriah kan? Hehe...


Kalo lagi main puzzle biasanya potongan-potongan puzzlenya Keke taro dulu di depannya dia. trus nanti dia ambil satu per satu. sampe akhirnya gambarnya mulai tersusun.


Ini hasil bermain puzzle Keke kemarin. Karena kertas, Chi minta hasilnya ditempel. Sebenernya sie buat di simpen. nanti kalo dia mau main lagi ya di print lagi aja..

 
 
Karena Chi tau anak-anak itu selalu ingin di samain, makanya Nai juga Chi bikinin. Dia sebenernya belom ngerti, dia cuma liat kakaknya nyusun-nyusun kertas & nempel. Tapi belom ngerti kalo harus di susun jadi gambar. Hasilnya seperti yang di foto itu. Soalnya dia gak mau di bantu sama sekali. Tapi ya gak apa-apa juga sie... Soalnya abis itu Chi liat Nai kayaknya puas banget sama hasil kerjanya, sampe pengen langsung kasih liat ke ayahnya padahal ayahnya udah berangkat kerja. Mungkin kalo waktu itu Chi tetep maksa bantuin dia belom tentu sepuas ini ya...

Continue Reading
No comments
Share:

Lomba Do'a

Sekolah tinggal 1 minggu lagi sebelum libur lebaran. Mulai minggu depan untu anak Tk kegiatannya adalah lomba, sementara untuk play group sekolah seperti biasa.

Materi lombanya udah di kasih tau dari sebelum lebaran. Untuk TK A adalah Surat Al-Ikhlas, Do'a sebelum & sesudah makan, sama Adzan.

Untuk hapalan surat & do'a-do'a Keke sie udah hapal, kecuali untuk adzan masih harus di bimbing.

Masalahnya nie... tadi Chi tanya ke gurunya aturan perlombaannya katanya nanti tiap anak di panggil satu per satu di minta maju ke panggung. Waduh... kayaknya Chi gak yakin nih Keola bakalan mau. Yah gitu deh...

Chi paling minta sama gurunya untuk gak maksa aja. Kalo dia mau ya alhamdulillah, gak mau ya jangan di paksa. Nanti bisa kapok gak mau sekolah lagi. Kayaknya sie guru-guru di sana udah ngerti sama sifat Keke...

Buat Chi sendiri gak apa-apa lah kalo dia gak mau ikutan lomba. Yang paling penting kan dia udah hapal sama do'anya. Suka di praktekin juga sehari-hari.

Continue Reading
No comments
Share:

Thursday, September 11, 2008

Missing Number


Kegiatan 2 malam yang lalu. Chi minta Keke untuk mengisi angka-ankga yang hilang. Gak ada yang salah sie... cuma pas nulis angka 9 kebalik. Hehe...

Continue Reading
No comments
Share:

Treasure Hunt

Kemarin malam main treasure hunt sama anak-anak. Sederhana aja caranya Chi kasih anal-anak gambar lucu-lucu (stiker juga boleh). Trus Chi kasih perintah-perintah sederhana kepada anak-anak. Misalnya gini...

Untuk Nai, Chi minta dia mencari kulkas, cari tas barbienya, cari ban mobil, dll. Nanti Nai cari benda yang Chi minta. Kalo udah ketemu dia tempelin tuh gambar lucu-lucunya.

Kalo untuk Keke agak sedikt panjang perintahnya. misalnya seperti ini, "Ke, cari tempat untuk mendinginkan makanan". Nanti dia cari benda yang dimaksud, kalo dah ketemu di tempelin gambar deh...

O'ya kasih perintahnya satu-satu. kalo udah ketemu, baru kasih perintah lagi. biar anak gak bingung karena kebanyakan di kasih perintah :D

Continue Reading
No comments
Share:

Wednesday, September 10, 2008

Membuat Burung Hantu

2 malam yang lalu kami bertiga membuat burung hantu dari piring kertas. Bahan-bahannya gampang cuma piring kertas, lem, kertas lipat sama krayon.


Pertama piring kertas dipotong di bagian atasnya (lihat gambar ya..)



Kedua, Buat bulatan dari kertas warna putih (u/mata). Tempel di piring kertas yang tadi udah di gunting. Lalu gunting kertas warna seperti yang di foto. Bentuk kerucut. Tempelin juga kertas piring tadi (u/ hidungnya)
 
Ketiga, bikin badannya dari piring kertas juga. Langsung tempelin ke bagian kepala. Bagian sayap (piring kertas di bagi 2). Terakhir gunting kertas lipat untuk bagian kaki.
 
Keempat, dihias-hias sedikit deh pake crayon. Hasilnya dari ki-ka adalah Bunda, Keke (burung hantunya katanya lagi tidur), dan Nai (Kata Nai setelah dia sendiri yang bikin matanya "kok bulungnya jadi celem cih bun?")

Membuat Burung Hantu

O'ya abis itu kita nyanyi juga lagu tentang burung hantu. Sama sedikit menjelaskan binatang apa sie burung hantu itu..

Continue Reading
No comments
Share:

Di Mana Rumahnya

Ini pelajarannya Nai. Chi minta dia untuk mencari di mana rumah para binatang itu. Untuk nebak nama-nama binatangnya sie dia udah hapal. 

Tapi untuk cari yang mana rumahnya dia masih harus di bantu. Narik garisnya udah sendiri, walopun masih suka kelewat (maksudnya udah sampe rumah yang di tuju dianya masih narik garis. Hehe....)

Continue Reading
No comments
Share:

Menghubungkan Angka dan Mewarnai

Menghubungkan Angka dan MewarnaiSemalem Keke belajar menghubungkan angka menjadi sebuah gambar pesawat abis itu di warnain. Bener semua paling sedikit meleset di angka 20. Tapi gak apa ya Ke...

Continue Reading
No comments
Share:

Tuesday, September 9, 2008

Bayangan Bunga


Semalem chi minta Keke untuk mencari bayangan dari tiap gambar-gambar bunga. Jawabannya bener semua sie. Cuma khasnya Keke kali lagi pelajaran narik garis mencari pasangan seperti itu gak pernah mau narik garis lurus. Pasti di belok-belokin dulu. Dia berkhayal kali garis yang lagi di tariknya itu adalah jalanan mobil yang banyak belok-beloknya :D

Continue Reading
No comments
Share:

Mewarnai Lingkaran

Ini hasil Nai mewarnai lingkaran semalem. Sekalian kasih tau dia kali ini tuh lingkaran

Continue Reading
No comments
Share:

Monday, September 8, 2008

Ayah Apa Bunda Yang Beruntung?

Kemaren lagi iseng-iseng ngebahas tentang tarif kereta api menjelang lebaran. Katanya sie gak naek, tapi H-10 terkena tarif batas atas (gila banget deh, tiket kereta api ke Surabaya IDR 450K!!).

Emang sie kita berdua gak mudik sejauh itu. Cuma ke Bandung aja, karena rumah keluarga besar kita berdua ada di Bandung. Tapi tetep aja sie liatnya geleng-geleng kepala. Bikin pusing kepala. Coba ngebayangin aja. Kalo tiket emang sampe Rp.450.000,- per orang berarti Chi kan keluarganya ada 4, sekali jalan aja kita harus ngeluarin uang 1,8 juta! Bolak-balik udah 3,6 juta. Trus masa' sie selama di sana kita gak keluarin duit sama sekali. Ampun deh... harus bawa duit berapa tuh?

Bunda : "Ya, berarti ayah beruntung banget tuh punya istri Chi."
Ayah : "Emang kenapa gitu?"
Bunda : "Kalo mudik kan gak perlu ongkos mahal. Sama-sama di Bandung. Perjalanannya juga nyaman, apalagi sekarang. Hehe..."
Ayah : "Kalo gitu berarti Chi yang beruntung."
Bunda : "Lah kok Chi?"
Ayah : "Enak kan pulang kampungnya gak ribet. Chi mana betah yang ribet-ribet. Hehe..."
Bunda : "Tapi ayah juga kan yang pernah bilang kalo ayah emang sengaja cari istri orang Bandung biar gak repot kalo mudik?"
Ayah : (cengangas-cengenges ajah..)

Ini sie obrolan ringan aja antara Chi dan Kak Aie. Lah orang kita aja sodara semua ada di Bandung kok. :D Tapi berarti siapa dong yang beruntung? Chi apa Kak Aie ya? Hehe...

Continue Reading
2 comments
Share:

Friday, September 5, 2008

Kucing atau Harimau

Semalem Chi dan anak-anak bikin craft lagi. Maksudnya sie mau bikin kepala harimau. Tapi begitu jadi terjadi sedikit perdebatan gitu. Nai ngotot bilang itu kucing, sementara Keke bilang harimau. Sama aja sie sebenernya. Kan kucing & harimau sama-sama 1 family. Hehe...

Bahannya cuma kertas lipat, lem sama crayon. Pertama bikin polanya dulu. Trus polanya di jiplak ke kertas lipat, gunting trus di tempel-tempel deh.

Tahap pertama selesai, tahap berikutnya adalah menggambar wajah harimaunya. Keke ambil spidol, trus dia tambahin mata, hidung sama mulut (harimau Keke yang warna kuning). selesai keke menggambar, Nai langsung ambil spidolnya..

Bunda : "Nai, sini spidolnya kasih ke bunda."
Nai : "Nai mau gamba uga bun..."
Bunda : "Udah bunda aja. Nanti malah di coret-coret. Harimaunya gak jadi deh."
Nai : "Enggak! Ima aja!"

Terjadi sedikit perdebatan. Nai tetep ngotot mukanya udah mulai di cemberut-cemberutin. Kalo udah begini itu tandanya Chi harus sedikit mengalah (sebenernya sie lebih ke pasrah. Hehe..). Chi biarin Nai menggambar wajah harimaunya. Ternyata.... taraaaaa!!!! Eh ternyata Nai bisa (Harimaunya Nai warnanya merah). Dia malah nawarin juga untuk menggambar wajah harimau punya Chi. Masih belom yakin sie sebenernya dia bisa, kali aja itu cuma kebetulan. Eh Ternyata bisa...

Nai : "Bun, kucing Ima cembeut (cemberut)"
Bunda : " Ini gambar apa Nai?"
Nai : "Ini pipi kucing bun.."
Bunda : "O... pipi kucing.."

Tahap Ketiga. Setelah selesai bikin wajahnya. Harimaunya lalu di kasih strip-strip (tapi Nai gak mau jadi cuma Chi sama Keke aja). Abis itu kepala kucingnya di kasih kumis dari kertas lipat juga.

Setelah di kasih kumis, kepalanya di tempel ke kertas hvs. Chi minta mereka untuk dikasih badan kucingnya. Kalo Keke Chi minta gambar sendiri. Kalo Nai, Chi bantuin gambar. Tapi chi minta dia yang warnain badan kucingnya.



Harimau Bunda




Ini dia kreasi kucing bikinan Chi. Lumayan ya.. hehe... Chi bikin ceritanya kucing lagi ngejar-ngejar tikus. Belom selesai Chi gambar kucingnya, lagi-lagi Nai udah menawarkan bantuannya untuk menggambar.

Coretan krayon berwarna merah itu adalah hasil karyanya Nai. Garis yang memanjang kebawah kata Nai itu kaki, sementara garis memanjang ke samping kata Nai itu tangan. Hehe... Emang tangan & kaki harimau bisa di bedain ya? Hehe...



Harimau Nai




Kalo yang ini bikinan Nai. Chi bantu gambar badan, ekor sama ikan. Nai Chi minta warnain badan kucingnya sama kasih mata buat ikannya

Bunda : "Nai, kok bikin mata ikan kayak gitu sie?" (Nai bikin mata ikan masing-masing dua, tapi terkadang saking deketnya jadi kayak nyambung gitu)
Nai : "Kan mata ikan dua bun.."
Bunda : (tertawa geli) "Iya tapi gambarnya satu aja. Kan yang satunya lagi gak keliatan."
Nai : "Enggak, dua!"

Iya deh bunda ngalah :D



Harimau Keke




Bunda : "Ke, kok kamu malah gambar mobil sie? Kan bunda bilang gambar badan harimau."
Keke : "Kan ceritanya lagi nyetir bun harimaunya. Kalo nyetir kan kepalanya aja yang keliatan."

Emang pecinta mobil, bisa aja nie ngelesnya. Hehe... Dan lagi-lagi Nai menawarkan bantuannya. Dia menggambar 2 garis lurus memanjang ke bawah. Katanya sie itu kaki. Hehe...

Continue Reading
No comments
Share:

Sekolah Lagi

Tadi Keke dan Nai mulai sekolah lagi setelah 3 hari libur plus 1 hari bolos. Hehe... Kali ini gak telat bangun, karena udah pasang alarm di HP. Malah 10 menit sebelum alarm bunyi Nai udah bangun duluan. Keke menyusul 30 menit kemudian. Bangun sendiri.. (tumben. Hehe...)

Dateng ke sekolah sie tetep aja terlambat. Tapi sedikit, cuma 5 menit aja. Ternyata setelah Chi ngobrol dengan ibu-ibu yang nunggu anaknya lumayan banyak juga ya yang baru masuk hari ini. alasannya semua sama, kesiangan bangun Hehe...

Continue Reading
No comments
Share:

Thursday, September 4, 2008

Belajar Huruf Hijaiyah Kemarin dan Hari Ini

Belajar Huruf Hijaiyah Kemarin dan Hari Ini
Mungkin untuk sementara waktu postingan huruf hijaiyahnya brenti dulu kali ya. Tapi belajar hurufnya gak brenti kok :) Nah ini foto belajar huruf hijaiyah kemarin & hari ini.

Nai lagi rada males ini untuk urusan mewarnai. Mulai yang ngambang-ngambang lagi..

Continue Reading
No comments
Share:

Shalat Coloring


Semalem mewarnai lagi. Keke gambarnya anak laki-laki lagi sholat, Nai sebaliknya. Kalo di liat cara Keke mewarnai kan gak seperti biasanya tuh. Emang sie semalem Keke lagi rada ngambek gara-garanya dia abis mewarnai gambar yang ini dia pengen mewarnai buku dinonya. Tapi ya gitu deh dasar bundanya pelupa, Chi lupa dimana nyimpen buku dinonya. jadi lah semalem itu Keke ngambek :)

Continue Reading
No comments
Share:

Merobek Kertas Ternyata Tak Mudah

Merobek Kertas Ternyata Tak Mudah
Chi dapet ide ini waktu ngeliatin kegiatan Keke di playgroup. Waktu itu gurunya ngajakin anak-anak bikin ikan dari kertas. Biar ikannya keliatan gendut, perutnya diisi dengan kertas koran yang udah di robek2 sendiri sama anak-anak. Robeknya kalo bisa beraturan, panjang-panjang gitu.

Ternyata kegiatan ini termasuk susah-susah gampang ya buat anak-anak. Terutama waktu merobek kertasnya. Ada yang udah bisa tapi ada juga yang masih perlu bantuan. Padahal kayaknya kegiatan robek merobek itu termasuk kegiatan yang menyenangkan ya untuk anak-anak.

Semalem Chi minta Nai untuk merobek-robek kertas secara beraturan. Gak langsung pake kertas koran sie. Chi kasih kertas hvs bekas dulu aja. Awalnya dia butuh bantuan, tapi setelahnya dia bisa sendiri. Hasilnya liat di foto deh...

Continue Reading
No comments
Share:

Ingin Kursus Menggambar, Tapi ...

Chi tuh sebenernya pengen banget masukin Keke ke kursus menggambar karena chi liat Keke kan seneng banget menggambar & mewarnai, tapi masih bingung. Bingung cari waktu yang pas sama kursus yang tepat.

Chi masih bingung nemuin waktu yang pas, karena kursus kan biasanya sore. Tapi sore-sore biasanya Keke lagi tidur. Udah gitu di sini gak ada kursus menggambar yang deket, kalo jauh-jauh kayaknya kasian masih kecil.

Udah gitu Chi mesih belom nemuin kursus yang tepat nih... Emang sie Chi belom tanyain ke tempat kursusnya langsung, baru by phone aja. Tapi kebanyakan bilang kalo usia Keke sebaiknya kursus mewarnai dulu, setelah itu menggambar, trus melukis.

Kursus mewarnai ya? Rasanya Chi agak males deh masukin Keke ke kursus mewarnai. Ya ini sie dari pengamatan Chi aja kalo nganter Keke ke tempat lomba mewarnai atau Chi pernah liat hasil mewarnai anak-anak di tempat kursus. Memang bagus & rapi sie.. tapi menurut Chi hanya sebatas itu. Rata-rata hasil mewarnainya seragam. Main gradasi dan kalo Chi perhatiin cara mereka main gradasinya kok seragam ya. Chi males banget kalo gini, takutnya pemikiran anak jadi terkotak-kotak. Untuk warnain pohon harus pake warna ini, kalo gradasi warnanya begini, dll. Padahal kata Chi sie yang namanya berekspresi sie bebas-bebas aja asal jangan kebabalasan. Gak ada salahnya kok mewarnai pohon dengan warna ungu, langit pink, kucing hijau,namanya juga berkreasi..

Makanya sampe sekarang masih bingung-bingung. Abis kenapa Chi juga kepengen banget ikutin Keke kursus selain Kekenya yang hobby, Chi juga gak jago gambar. Kalo bundanya jago sie, ya mending belajar sama bundanya. Hehe...

Continue Reading
No comments
Share:

Bolos

Hari ini harusnya Keke dan Nai sekolah lagi setelah libur 3 hari awal ramadhan, tapi kami semua kesiangan bangun. Sekolah jam 07.45, baru bangun jam 07.30. Hihi... Jadi deh hari ini bolos. Maklum deh belom terbiasa nganterin anak sekolah di bulan puasa :D

Continue Reading
No comments
Share:

Wednesday, September 3, 2008

Bikin Masjid


Bikin Masjid
Tadi chi ngajakin anak-anak bikin kerajinan masjid. Yang motong-motong polanya Chi, jadi anak-anak tinggal tempel-tempel aja.

Bahan-bahannya gak mahal kok. Pake aja karton bekas sama kertas lipat plus lem dan gunting. Gampang kan..

Pertama-tama Chi dulu yang bikin (yang warna ungu). Abis itu Chi minta anak-anak. Karena Keke udah gede & lebih ngerti, dia pengennya sendiri. Jadi dia tinggal liat hasil bikinan Chi trus tempel-tempel deh punyanya dia (yang warnanya ijo). Kalo Nai ya masih banyak di bantu sama Chi (warna merah)..

Sebetulnya setelah jadi Keke agak kecewa karena dia merasa hasilnya kerjaannya tuh paling jelek. tapi Chi bilang kalo hasilnya tetep bagus kok. Semepet sie dia ngotot, "Apanya yang bagus. Keke bikinnya kan gak rapi!". Chi bilang ke dia kalo Chi gak cuma liat hasil akhirnya. Tapi juga liat usahanya Keke. Chi liat tadi Keke berusaha sendiri. Kalo masalah kerapian juga asal terus dilatih nanti juga rapi sendiri. Good job ya Ke.. Nai juga.. :)

Chi lupa ambil polanya dari mana. Ntar deh diinget-inget lagi :)

Continue Reading
No comments
Share:

Mewarnai Masjid

Mewarnai Masjid
Kemarin Chi minta anak-anak mewarnai masjid. Gambar mesjidnya sederhana, cuma bangunan yang terdiri dari lima pilar gitu. Tapi biar sederhana lumayan banyak yang bisa di dapetin loh..
Pertama, lebih mudah mewarnainya, karena kan besar-besar tuh bagiannya.

Kedua, walaupun sederhana tapi ada artinya. lima pilar yang ada di mesjid itu menandakan sholat 5 waktu. chi bisa mengulang lagi pengetahuan mereka tentang sholat 5 waktu. Malah Chi bilang, kalo kita 1 kaligak sholat berartisatu tiang di mesjid itu akan roboh. Kalo gak sholat 5 kali berarti 5 tiang itu akan roboh, artinya mesjidnya ancur. Chi tanya deh ke mereka, "Mau gak mesjidnya ancur?". Mereka kompak langsung bilang, "Gak mau!!!" Malah Keke langsung sholat saat itu juga. Lumayan deh, anak-anak kan masih rada susah kalo disuruh sholat. Tapi trik ini baru berlaku buat Keke ternyata. Nai masih cuek.Hehe...

Ketiga, belajar berhitung. Karena tiangnya ada lima, Chi minta anak-anak berhitung. Untuk Keke mungkin menghitung 1 s/d 5 udah mudah banget. Tapi untuk Nai ya dia kan masih banyak belajar. Sebetulnya dia udah bisa menyebut angka 1 s/d 10 berurutan, tapi kalo di suruh ngitung maish yang suka bingung-bingung gitu. Jadi ya di sini belajar ngitung juga. Sekalian ngitungnya juga pake bahasa inggris. One, to, ti, poh, pek.. (ini kalo Nai lagi ngitung pake bahasa inggris).

Sumber gambar mesjid: http://www.crayola.com/free-coloring-pages/print/muslims-called-to-prayer-coloring-page/

Continue Reading
No comments
Share:

Huruf Hijaiyah - Ba

huruf hijaiyah baKemarin belajar huruf Ba. Seperti sebelumnya, Keke belajar tracing, Nai mewarnai. Kemarin Keke lagi semangat tracingnya, makanya cepet selesai. Kalo Nai kebalikannya. Dia lagi males. Mewarnainnya juga pengennya pake pensil trus kayak dulu lagi mengambang gitu. Makanya kalo di foto gak keliatan. Jadi kemaren itu paling Chi lebih mengenalkan huruf ba aja ke Nai

Continue Reading
No comments
Share:

Jam Belajar Anak

Beberapa kali Chi ditanya ini sama temen-temen Chi. "Anak lo mau belajar gak? berapa lama? Anak gue susah banget nih di suruh belajar..", "Gimana sie caranya ngajarin anak? Keke & Nai kayaknya gak susah ya ngajarin mereka..", dll.

Awalnya chi suka nyengir dulu. Alhamdulillah kalo Keke dianggap anak yang penurut, gak susah kalo di ajarin. Padahal aslinya mah susah. Hehe... Banyakan nego & tarik ulurnya..

Cuma jujur ya.. walopun ribet dalam hati Chi nikmatin kok. Kayaknya seneng aja ngajarin anak, apalagi kalo ada kemajuan dari merekanya. 

Kalo ngobrolin tentang kemajuan, Chi lebih seneng melihat setiap kemajuan mereka secara bertahap. Misalnya, seperti baru-baru ini tentang Nai. Nai yang tadinya anti banget pegang alat tulis, sekarang udah mau, mulai mau nulis walopun masih ngambang, trus sekarang tekanannya udah mulai bagus. 

Setiap perkembangan itu selalu Chi amatin, malah hampir selalu Chi tulis di blog (makanya setiap hari di update. Hehe...). Jadi Chi gak melihat perkembangan ketika anak sudah mulai mahir menulis dulu baru Chi bilang kalo dia ada kemajuan.


Jam Belajar Anak yang Tepat



Yang paling sering ditanya ke Chi itu jam belajarnya Keke & Nai dalam sehari. rata-rata bilang kalo anaknya paling gak bertahan lebih dari 30 menit belajarnya. Kadang chi suka bingung jawabnya gimana (sampe sekarang juga masih bingung. Hehe...). 

Karena kalo di bilang belajar, ya mereka belajarnya 24 jam dalam sehari. Iya lah dari mulai bangun tidur aja, mereka belajar untuk langsung semangat terutama kalo mau sekolah (masih jadi PR buat kami sekeluarga nih..), belajar untuk bersosialisasi, belajar makan sendiri, belajar nulis, dll. Pokoknya dari mulai mereka bangun sampai tidur trus bangun lagi ya mereka belajar.

Tapi kalo yang dimaksud itu belajar dalam artian duduk diam & manis, ya gak bisa lama-lama juga (problemnya sama. Hehe...). Bisa bertahan 20 menit aja udah bagus. Apalagi di usianya Nai, mana betah dia lama-lama duduk manis, mendengarkan instruksi bundanya.. Kalo Keke sie sekarang udah adalah masa-masa tenang & tekunnya. Tapi Chi pikir itu semua juga karena terbiasa.

Kalo menurut Chi sie, sebenernya belajar itu gak perlu lama juga sie. Yang penting metodenya pas. Biasanya sie mereka lebih cepet nangkep.



Metode yang Pas



Cuma metode pas yang kayak gimana, itu yang menurut Chi harus di cari. Emang sie banyak yang bilang membuat anak terutama anak balita menjadi suka belajar itu harus dengan cara bermain. Istilahnya bermain sambil belajar. Tapi yang namanya bermain kan luas banget artinya ya? Trus bermainnya seorang anak belom tentu sama dengan bermainnya anak yang lain..

Kayak Keke & Nai aja. Itu aja udah beda. Keke itu kan suka banget sama mobil-mobilan. Jadi Chi banyak mengajarkan dia lewat mobil-mobilan. Mulai dari belajar ngomong, belajar warna, belajar membaca, mewarnai, menulis, dll. 

Kalo Nai itu hobbynya nyanyi, jadi Chi juga banyak ngajarin dia lewat nyanyi. Ya... kadang-kadang ngobrol aja suka Chi lagu-laguin. biar dia seneng gitu. Nadanya sie asal-asalan aja. Hehe... 

Trus satu lagi nie, mereka paling suka bermain peran. Kalo ngajarin apa-apa mereka lebih cepet nangkep kalo main peran. Misalnya waktu chi ngajarin ke mereka tentang fotosintesis pohon. Buat anak seumuran mereka kedengerannya berat ya ngajarin tentang fotosintesis, tapi chi pake cara bermain peran. Waktu itu Chi berperan jadi pohon, Keke yang jadi matahari sama air. Kedengerannya kayak kurang kerjaan banget. Tapi ya emang harus gitu kali ya supaya ilmunya masuk ke anak-anak. Yah.. semuanya kan demi anak. Hehe...

Trus kayaknya mereka itu suka deh kalo diperlakukan seolah-olah kita itu temennya mereka. Mereka jadi lebih terbuka. Tapi ya untuk hal-hal atau saat-saat tertentu ada kalanya kita harus menjadi orang tua bagi mereka.

Pernah juga ada temen di sekolahnya anak-anak yang tanya gimana caranya bikin anak mau pegang pensil. Soalnya anaknya ini boro-boro mau nulis, pegang aja gak mau. Chi waktu itu senyum-senyum aja. Lah gimana mau jawab Nai aja waktu itu masih yang males banget pegang pensil. Emang sie waktu Keke kayaknya Chi gak serepot ini, tapi itu kan artinya tiap enak emang harus beda-beda ya cara ngajarinnya.

Chi sie santai aja sebenernya (tapi kadang ketar-ketir juga. hehe...). Yang penting terus kasih dia motivasi, cari terus yang menarik buat dia. Alhamdulillah sekarang udah ketemu caranya. O'ya sama temen Chi ini Chi bilang belum ketemu kliknya aja kali. Ya karena emang beda-beda sie ya...

Beberapa hari yang lalu, Chi liat anaknya temen Chi ini lagi asik mewarnai sama kepala sekolah. Gak cuma pegang pensil, tapi mewarnai loh... 

Padahal kata ibunya boro-boro pegang menulis atau mewarnai, pegang pensil aja gak mau. Ternyata setelah tanya ke kepala sekolah gimana caranaya bikin anaknya sampe bisa mau mewarnai, menurut cerita kepala sekolah anaknya sendiri yang bercerita kalo dia gak mau menulis bukan karena gak mau tapi karena gak suka diperintah sama orang tuanya. 

Di situ ibunya baru ngeh kalo selama ini katanya dia suka nyuruh anaknya untuk menulis. Sementara anaknya gak suka di perlakukan seperti itu. Dia lebih suka diminta tolong. 

Makanya waktu itu pelajaran menwarnainya bersama kepala sekolah sukses karena kepala sekola berpura-pura meminta tolong sama anak temen Chi ini untuk membantu dia mewarnai. Dan ternyata anaknya mau.


Supaya Anak Mau Konsentrasi dan Duduk Diam Saat Belajar



Tadi di atas Chi udah nulis. Sampe sekarang aja Chi masih agak kesulitan tuh minta anak-anak untuk mau duduk diam & berkonsentrasi. Tapi emang gak bisa di paksa kali ya... Apalagi di usianya mereka kayaknya emang sulit ya kalo bener-bener di suruh konsentrasi apalagi duduk manis?

Kalo chi sie lebih milih tarik-ulur aja. Maksudnya Chi selalu meminta mereka untuk mengerjakan tugas mereka, tapi kalo mereka gak mau ya udah diemin dulu. Paling kalo Keke karena dia udah agak besar, Chi suka tanya kapan kamu mau kerjain? Nanti kalo suasananya udah agak enak chi tawarin lagi. Gitu aja terus, sampai mereka mau. Terkadang metode menawarkannya Chi ubah, karena Chi suka berpikir mungkin mereka gak tertarik karena cara Chi nawarinnya gak menarik.

Chi juga suka kasih mereka reward kok. Gak usah yang mahal-mahal lah. Cukup kasih permainan yang mereka senengin, misalnya nyanyi, baca buku cerita, dll mereka udah seneng. Tapi kalo beberapa kali Chi ajak mereka untuk belajar, trus merekanya nunda-nunda terus. Padahal udah di tawarin reward. Biasanya Chi mulai kasih mereka punishment. Punishmentnya biasanya gak ngebolehin mereka nonton tv atau main mainan mereka. Sejauh ini sie lumayan berhasil. Hehe...

Jadi kalo menurut Chi sie untuk melatih konsentrasi atau membuat mereka duduk manis ya gak bisa instant. Tapi harus pelan-pelan. Butuh proses sama sabar. Hehe...

O'ya ngomongin tentang sabar, chi sendiri sebenernya termasuk orang yang gak sabaran tadinya... Tapi karena emang udah niat mau terjun ngurus anak-anak sendiri, ya lama-lama bisa belajar sabar juga. walo kadang-kadang ilang kesabaran juga sie.. Tapi terus belajar ah.. mudah-mudahan bisa sabar beneran.



Gak Suka Target Belajar yang Terlalu Ketat



Kayaknya Chi sama anak-anak sama deh gak suka pasang target yang terlalu ketat. Serepot-repotnya Chi ngajarin anak kayaknya belom pernah sepusing waktu Keke dapet PR dari sekolahnya. Wah... ini mulut kayaknya gak brenti-brentinya ngomelin Keke. Padahal dulu-dulu & sampe sekarang pun perasaan sie Chi gak sebawel itu.

Emang sie gurunya gak memaksa untuk ngerjain. Terserah aja, gak di kerjain pun gak apa-apa. Tapi tetep aja lain ya.. kalo gak di kerjain itu rasanya gimana gitu. Kayak beban aja, gak rileks. Jadilah waktu itu Chi ngomel gak brenti-brenti. Hehe...

Herannya Keke pun sepertinya sama deh. Waktu di suruh ngerjain PR iru susahnya minta ampun. Padahal kalo di ajarin & di kasih tugas ma Chi dia semangat-semangat aja. Kalopun ada males, gak semales kayak ngerjain PR waktu itu.

Kalo Nai Chi belom tau, mungkin karena gurunya belom pernah kasih PR kali ya.. Aduh jangan sampe bikin stress lagi deh. Hehe...

Segitu dulu kali ya postingan Chi. O'ya sebelum di tutup, Chi bukan psikolog anak. Tapi cuma ibu yang mencoba memahami anak-anaknya. Jadi kalo ada yang berbeda pendapat sama Chi terutama dari sisi ilmu psikologi anak, mohon dimaklum aja ya.. :)

Continue Reading
No comments
Share:

Tuesday, September 2, 2008

Imunisasi Varicella

imunisasi varicellaImunisasi Varicella



Semalem Nai abis diimunisasi Varicella. Seharusnya sie dia udah diimunisasi varicella sejak 6 bulan yg lalu. Tapi berhalangan terus. Ya itu deh gara-gara batuk-pilek. Sebentar sembuh, sebentar kena lagi. sementara Chi tuh paling takut diimunisasi kalo kondisi anak gak fit, walopun cuma batuk-pilek ringan.

Chi agak yakin nie penyebabnya debu. Maklum deh musim kemarau, debu dimana-mana. Nai cepet banget reaksinya kalo kena debu, langsung batuk-pilek.

Kebetulan sekarang ini Nai lagi fit. Batuk-pileknya lagi ilang. Mungkin karena beberapa hari kemarin ujan terus ya.. Debu langsung kesapu. Nai pun cepet banget deh ilang batuk-pileknya kalo gak ada debu. Cuma hari Minggu itu saking gedenya uja, geledek pun gede banget. Internet sempet mati. Kesamber geledek. Seharian gak bisa dipake, harus ganti kabel dulu baru bisa di pake lagi.

Balik ke cerita imunisasi lagi ya... Sebelum berangkat Chi cerita dulu ke Nai, kalo nanti sore mau ke RS. Chi cerita apa adanya aja, bilang ke dia kalo mau di suntik nanti jangan nangis. Sakitnya kan cuma sebentar. Lagian nanti kan dihadiahin plester sama pak dokter (Nai kan pecinta plester. Hehe...)

Entah karena di janjiin bakal dapet plester, atau girang karena mau ke RS. Dari berangkat nai seneng banget. O'ya Keke sama Nai itu seneng banget deh kalo di ajak ke rumah sakit. Mereka tuh gak pernah rewel, padahal kalo jalan ke mall aja mereka masih suka ada rewelnya. Heran deh kadang-kadang..

Bener aja sampe di ruang dokter, Nai gak nangis sama sekali. Meringis aja gak. Pasang muka cool aja gitu, padahal lagi di suntik. Dokter sama susternya sampe bingung. Susternya malah sampe tanya gimana caranya Nai bisa sampe gak nangis. Ya Chi ceritain aja, seperti cerita yang di atas tadi..

Setelah dengerin ceritanya Chi, sama susternya Nai di kasih satu plester lagi. Jadi kalo liat fotonya Nai ada 2 plester kan tuh. Yang di kaki emang bekas suntikannya. Kalo yang di tangan hadiah dari susternya..

Continue Reading
No comments
Share:

Es Buah

es buah
Bantuin bikin es buah menjelang buka sekaligus yang nyobain duluan, gak mau nungguin azan maghrib dulu. Hehe..

Continue Reading
No comments
Share:

Monday, September 1, 2008

Belajar Huruf Hijaiyah

Belajar Huruf Hijaiyah

Belajar Huruf Hijaiyah

Beberapa waktu yang lalu Chi menulis tentang keinginan Chi bikin kurikulum untuk anak-anak. Mumpung sekarang lagi ramadhan, Chi coba bikin pelajaran lebih banyak ke agama deh.

Salah satunya adalah mengenalkan huruf hijaiyah ke anak-anak. Untuk mengajarkan huruf-huruf ini Chi gak mau sekaligus banyak, tapi pengenalannya satu-satu. Malah Chi batasin sehari cukup 1 huruf aja.

Keke sendiri sebenernya udah sampai huruf Ha. Tapi karena dia belom pernah belajar menulis, baru sampai membaca aja jadi Chi pikir gak ada salahnya mengulang dari alif. Lagian biar bareng juga sama Nai.

Perbedaannya kalo Keke huruf hijaiyah nya gak cuma mewarnai tapi ada tracingnya juga. kalo Nai cuma mewarnai aja.

Hari ini Keke cuma pengen tracing aja gak mau mewarnainya. Ya deh gak apa-apa (tapi kalo di foto gak jelas hasil tracingnya karena Keke pake pencil warna. Hasilnya tipis keliatannya).

Continue Reading
No comments
Share:

Glow In The Dark


Ini bukan foto gerhana atau penampakan. Ini foto anak-anak lagi mainin mainan glow in the dark. Mereka tuh termasuk hobi main gelap-gelapan, trus mainin senter atau kayak mainan glow in the dark gitu deh. Tapi giliran mati lampu beneran, rewel semua.. Panas kali ye... :)

Continue Reading
No comments
Share: