Selasa, 23 Februari 2010

Rahasia

Dalam perjalanan menuju rumah Aki & Nin di Rawamangun

Keke : "Yah kita lama gak di sana? Soalnya Keke nanti sore mau ada rapat nih sama temen-temen"
Ayah : "Rapat apa?"
Keke : "Rahasia dooong!!!"
Ayah : "Kok main rahasia-rahasiaan? Cerita dong ke Ayah"
Keke : "Kalo rahasia itu kan gak boleh cerita. Emangnya ayah di kantor gak pernah rapat rahasia apa?"
Ayah : "Ya pernah sih... Trus nanti rapatnya dimana?"
Keke : "Di rumah Keke"
Ayah : "Berarti ayah boleh tau dong. Kan rapatnya di rumah"
Keke : "Ya enggak lah... Kan di rumah juga bisa bikin rapat rahasia"
Bunda : "Temen-temen udah tau belom kalo ada rapat?"
Keke : "Belom bun. Nanti pulang dari Rawamangun Keke kasih tau"
Bunda : "Trus kalo ada temen Keke yang tanya ini rapat tentang apa? Keke jawabnya apa tuh.."
Keke : "Ya Keke bilang aja rahasia"
Bunda : "Iya, tapi kalo temennya tanya rahasianya apa dulu. Masa Keke tetep mau bilang rapat rahasia"
Ayah : "Iya tuh Ke. Ayah aja kalo cuma di bilang rapat rahasia pasti gak mau dateng"
Keke : "Katanya ayah pernah ke rapat rahasia"
Ayah : "Iya pernah. Tp kalo ayah di undang ke rapat rahasia, pasti ayah tanya dulu rahasianya apa? Kalo ayah gak di kasih tau ya ayah gak mau dateng. Nah nanti kalo temen Keke gak mau dateng gimana?"
Keke : "Ya kalo nanti temen Keke tanya rahasianya apa, Keke bilang kalo mau ajak bikin film"
Bunda : "Trus kalo temen Keke tanya film apa? Jawabnya gimana?"
Keke : "Filmnya tentang anak super. Keke yang jadi anak supernya, temen-temen Keke yang jadi penjahatnya, trus Naima tugasnya pegang kamera"

Hehehe... tips mencari tau rahasia anak, tanpa dia merasa telah membongkar rahasianya. Pissss ah Ke.. :D

Continue Reading
11 komentar
Share:

Senin, 15 Februari 2010

Rental

Obrolan ringan waktu jalan-jalan kemaren

Keke : "Yah, temen Keke ada yang PSnya lagi rusak. Trus temen Keke juga ada yang gak punya PS. Kalo gitu gimana kalo PSnya Keke di jadiin rental? Gak usah mahal-mahal lah... Rp. 2.000 sekali main. Lumayan kan buat uang jajan Keke..."

Waks!!! Chi & K'Aie cuma ketawa ngakak... Keke itu otak bisnisnya nurun dari mana y? Hehehehe...

Continue Reading
13 komentar
Share:

Senin, 08 Februari 2010

Alhamdulillah.... Sampe Juga 7 Tahun

"Apa yang telah kucintai laksana seorang anak kini tak henti-hentinya aku mencintai... Dan, apa yang kucintai kini... akan kucintai sampai akhir hidupku, karena cinta ialah semua yang dapat kucapai... dan tak ada yang akan mencabut diriku dari padanya"

Tulisan di atas adalah sebuah puisi dari K'Aie untuk hari jadi pernikahan kami yang ke-7 tepat pada hari ini, 8 Februari 2010.

Kalo di bilang spontan sih sebetulnya gak juga... Kira-kira sekitar 2 minggu yang lalu Chi minta K'Aie untuk bikin puisi sebagai hadiah spesial untuk ulang tahun pernikahan kami.

Tahun-tahun lalu Chi gak pernah minta apa-apa. K'Aie pun gitu. Cuma kenapa Chi kali ini minta, lagi kepengen aja. Abis K'Aie itu kan orangnya cuek. Maksudnya cuek untuk urusan mengucapkan kata-kata cinta. Ngomong I Love You aja bisa keitung sama jari kali. Hahahaha... Nulis surat cinta? Wah boro2... gak pernah sama sekali... hehehehe...

Nah kali ini Chi iseng aja pengen tau, K'Aie bisa gak ya bikin kata-kata cinta. Gak tanggung-tanggung mintanya dalam bentuk puisi. Wkwkwkwkw..... Makanya Chi mintanya dari 2 minggu sebelumnya... :D

Sampe tadi pagi masih berusaha bikin alesan supaya gak bikin puisi.. Trus sorenya Chi iseng nulis di wallnya K'Aie untuk nagih janji. Eh, gak lama dapetlah puisi ini... Suka deeeeehhhh....

Chi sih godain K'Aie, ini bikin sendiri apa di bikinin? Kak Aie bilangnya sih bikin sendiri... Kalo bener bikin sendiri berarti K'Aie berusaha keras tuh ngerangkai kata-katanya... Hiihihihi....

Lucunya pas Chi buka FB lagi ada Keke. Jadi otomatis Keke ikut baca. Reaksinya Keke, dia spontan langsung bilang "WOOOWWWW!!!!". Trus dia juga bilang ke Chi pengen minta ke ayahnya supaya ngajarin dia bikin surat cinta... Wkwkwkkwkwk... Tapi pas Chi kasih tau ke K'Aie dia malah ngacir sambil cengengesan... Hihihiihih....

LOVE YOU HONEY... MMMUUUUUUAAAAAHHH!!!!!!!

Continue Reading
24 komentar
Share:

Selasa, 02 Februari 2010

Seragam

Akhir-akhir ini ada sedikit masalah tentang seragam anak-anak.

TPA

Udah sekitar 3 bulanan anak-anak ikut TPA. Sebetulnya yang kepengen masukin anak-anak ke TPA itu neneknya anak-anak. Chi sendiri merasa belom perlu. Alasannya :

  1. Mereka bersekolah di sekolah islam. Tentunya di bandingkan sekolah nasional, sekolah islam lebih kuat dong pemahaman agamanya... Dan materi-materi agama yang di ajarkan di TPA gak ada beda dengan sekolah mereka.
  2. Setiap hari Chi juga ngajarin anak-anak tentang agama. Ya paling gak iqra & surat-surat pendek serta do'a-do'a harian.
  3. TPA di lakukan setiap sore hari kecuali wiken jam 1/2 4 sampai jam 5 sore. Itu artinya memakai waktu bermain anak-anak. Jadi kalo mereka ikut TPA otomatis mereka gak bisa main keluar. Dan Keke udah pernah protes akan hal ini...
  4. Sebelum TPA kadang ada kursus-kursus. Seperti kursus drum sama kursus menggambar. Jadi kalo abis kursus trus mereka harus TPA lagi, mereka suka protes karena kecapean plus udah gak bisa main lagi di luar..

Cuma nihhh... karena neneknya anak-anak kepengen banget cucu-cucunya ikut TPA jadi lah Chi coba ngalah. Cuma Chi pesen kalo mereka lagi gak mau jangan di paksa.. Oke akhirnya terjadilah kesepakatan. Hehehe...

Awalnya lancar... Tapi akhir-akhir ini anak-anak beberapa kali di tegur oleh kepsek TPA karena anak-anak Chi gak ada yang mau pake baju panjang. Katanya gak apa-apa gak pake seragam TPA asalkan pake baju panjang. Emang sih selama TPA mereka selalu pake kaos lengan pendek. Tapi buat Chi kan yang penting sopan.

Masalah baju ini sebetulnya anak-anak juga yang minta. Mereka gak mau pake seragam atau lengan panjang. Alasannya gerah.. Ya gimana gak gerah.. Ruangan di TPA itu tertutup tanpa AC gak heran kalo anak-anak Chi pada gak betah pake baju tangan panjang...

Chi sendiri bukannya bermaksud untuk ngajarin gak bener ke anak-anak. Tapi cara berpikir anak-anak & orang dewasa itu kan beda. Memang betul sebagai muslim yang baik sebaiknya kita memakai pakaian yang serba tertutup. Cuma masalahnya sekarang kan kalo memakai pakaian yang tertutup itu kan gerah. Kita sebagai orang dewasa mungkin bisa menahan diri, tapi untuk anak-anak? Yang ada malah rewel... Gak mau ngaji sama sekali. Jadi Chi sekarang ini paling cuma bisa menasehati mereka, tapi gak bisa memaksakan.

Buat Chi sih untuk sekarang ini yang penting anak-anak mau belajar sholat, do'a & mengaji. Gak apa-apa kalo masih banyak salah. Yang penting semangatnya mereka & di biasakan dulu.. Nanti juga lama-lama kalo mereka sudah terbiasa mereka akan belajar memperbaiki diri. Termasuk dalam hal berpakaian. Chi yakin kok, kalo mereka sudah terbiasa & kesadaran itu mulai timbul pasti apa-apa yang kurang akan mereka perbaiki. Lagian Chi pikir walopun bukan tangan panjang, pakaian mereka tetap bersih & sopan :)

Jadi karena gak ada titik temu akhirnya mereka keluar dari TPA. Anak-anak malah seneng, karena mereka sekarang punya waktu bermain & menurut mereka siiiiihhh lebih enak di ajarin sama bunda. Hehehehe.... Jadi sekarang belajarnya di sekolah & sama Chi aja. Paling kalo di rasa perlu nambah, Chi akan manggil guru ngaji aja ke rumah...

Sekolah..

Di postingan sebelumnya Chi cerita tentang mogoknya Naima. Sekarang Nai udah mulai mau sekolah. Walopun belom semangat seperti sebelumnya. Tapi udah gak nangis-nangis & udah mau mandi lagi sekarang. Hehehehe.....

Cuma ya itu, sampe sekarang Nai belom mau pake seragam. Chi udah ngobrol sama wali kelas & owner Al-Alaq, kata mereka gak apa-apa. Yang penting Naima udah mau belajar. Kalo masalah seragam selama Naima belom mau pake jangan dipaksa. Kalo di paksa takutnya malah gak mau belajar atau mogok sekolah lagi...

Ah... masukan yang melegakan. Jadi sampe sekarang Nai belom pake seragam lagi. Chi sih udah coba bujukin, tapi ya gak akan maksa kalo emang dia gak mau. Daripada dia mogok belajar, menurut chi mendingan mogok gak pake seragam... :D

Continue Reading
7 komentar
Share: