Waktu Chi posting tentang main lempar pisau ternyata ada beberapa teman blogger yang berkomentar kalo permainan itu mengerikan.. Sekarang Chi mau coba posting mengenalkan anak tentang bahaya.. Karena Chi menulis ini berdasarkan pandangan Chi sebagai orang tua Keke dan Nai dengan melihat karakter Keke dan Nai, jadi bisa aja pendapat Chi ini gak selalu cocok untuk anak-anak lain.. Semuanya kembali ke kebijakan masing-masing.. Disini Chi hanya ingin berbagi pengalaman aja :)

Membuka kembali postingan lama di 2008 yang berjudul Fun Cooking, Chi menulis seperti ini..


"Gak salahnya kok mereka pegang benda tajam. Karena semua benda tajam itu bisa bersahabat asal penggunaannya tepat. Dan yang penting jangan pernah bosen untuk selalu mengingatkan & mengawasi."

Di postingan itu Chi juga menulis untuk TIDAK MENCIPTAKAN KETAKUTAN. Karena di sana tidak di tulis alasannya jadi Chi mau tulis di sini kenapa sebaiknya tidak menciptakan ketakutan.. Alasannya adalah kalo sering menciptakan ketakutan, misalnya "hiii jangan pegang pisau serem nanti berdarah", "hiii.. jangan pegang gelas beling nanti kamu jatuh trus luka", Chi khawatir anak-anak malah jadi penakut bahkan takut untuk hal-hal yang seharusnya gak perlu di takutin..

Tapi pada dasarnya anak-anak itu kan rasa ingin tahunya tinggi. Seringkali walopun udah di takutin mereka tetep penasaran, malah bisa jadi tambah penasaran. Yang sangat di khawatirkan kalo mereka mencoba menjawab rasa penasarannya sendiri karena kalo minta tolong orang tuanya pasti bakal dilarang. Mencoba sendiri justru jauh lebih berbahaya. Makanya buat Chi lebih baik mengenalkan kepada mereka berikut resikonya biar mereka tau..

Di postingan main lempar pisau Chi menulis di poin no 4..


Sudah bisa menyadari kalo ini termasuk PERMAINAN BERBAHAYA. Sudah mengerti resikonya..

Untuk membuat mereka sadar tentu aja harus di lakukan komunikasi terus menerus.. Komunikasi gak melulu bicara tentang nasihat, tapi bisa juga dengan cara berdiskusi bahkan dengan menggunakan media seperti buku cerita misalnya..

Di sini Chi coba mau bikin beberapa kejadian yang pernah di alami. Karena ini ada kaitannya dengan pisau jadi Chi cerita yang berhubungan sama pisau aja ya..


Kejadian #1 - Mengenalkan pisau kepada Keke dan Nai

Keke sudah Chi bolehin pegang pisau tajam sejak berumur 2 tahunan. Sedangkan Nai baru-baru aja, ketika dia berumur 6 tahun. Melihat perbedaan antara mereka berdua cukup jauh ya.. Tapi kalo melihat tulisan poin #4 yang Chi kutip memang kembali kepada kesiapan anak..

Keke itu anak yang selalu berhati-hati. Dia harus yakin dulu untuk melakukan sesuatu sendiri.. Berbeda dengan Nai yang penting action dulu, resiko urusan belakangan :p Makanya walopun Nai juga udah di kenalin sama pisau sedini mungkin tapi tetep aja Chi baru berani melepas setelah dia berumur sekitar 6 tahun..

Pengertian melepas disini bukan berarti mereka bebas megang pisau sendirian. Chi tetep mendampingi, hanya saja Chi udah gak pegangin tangan mereka tapi cukup ngawasin aja..


Kejadian #2 - Di usia berapa anak-anak siap?

Gak ada rumus bakunya kalo kata Chi... Kapanpun anak bisa siap kalo memang mereka sudah siap.. Seperti kejadian #1, usia kesiapan Keke dan Nai memegang pisau aja berbeda-beda..

Ada temen yang terheran-heran melihat Keke dan Nai suka nonton Tom and Jerry. Temen Chi ini awalnya gak pernah kasih ijin anaknya nonton kartun itu karena kawatir anaknya akan suka berantem dan kekerasan.

Disini Chi berbeda pendapat. Chi merasa kalo Chi dan K'Aie dari kecil juga suka Tom and Jerry tapi gak suka sama yang namanya kekerasan. Kami pikir kalo kami aja bisa kenapa anak-anak enggak? Cara yang kami lakukan adalah terus mengajak berkomunikasi. Ingatkan terus apa yang mereka tonton itu hanya tontonan, jangan di praktekkan. Sejauh ini sih anak-anak bisa mengerti dan gak ada yang aneh-aneh..

Suatu hari anaknya temen Chi ini nonton Tom and Jerry, dan temen Chi tau kok.. O'ya usia anak ini seumuran sama Keke.. Ketika si anak ngambek, dia ambil pisau dapur untuk di lempar! Ketika di hukum dikamar, ternyata si anak melempar kaca rias ibunya sampai pecah dan tangannya berdarah-darah. Akhirnya si anak di larang keras nonton Tom and Jerry..

Masalahnya si anak pernah cerita ke Keke kalo dia pas ibunya kerja diem-diem masih suka nonton Tom and Jerry. Di televisi ada kartunnya trus buka internet juga bisa.. Dan si anak kalo di tanya sama ibunya gak ngaku.. Artinya dia berbohong..

Seperti yang Chi tulis di atas, itu yang paling di kawatirkan.. Larangannya orang tua pasti maksudnya baik, tapi kalo terlalu melarang tanpa adanya komunikasi bisa-bisa si anak nanti cari trik-trik di belakang kita..

Walopun begitu sekali lagi kembali ke kondisi keluarga masing-masing ya.. Setiap orang tua pasti mengenal anak-anaknya. Dan tau bagaimana untuk bersikap :)


Tips Mengenalkan anak tentang bahaya


Cara Chi mengenalkan Keke dan Nai tentang bahaya itu seperti ini :

  1. Mengenalkan apa itu bahaya, termasuk benda-benda yang "berlabel" benda berbahaya
  2. Mengenalkan bagian-bagian dari benda-benda yang berbahaya. Misalnya ketika memegang pisau, Chi mengenalkan bagian mana yang tajam dan yang tidak
  3. Mengenalkan fungsi dan cara menggunakan. Benda yang berbahaya pun mempunyai fungsi. Pisau misalnya, Chi kasih tau ke mereka apa fungsinya pisau. Kapan mereka boleh menggunakan pisau. Dan bagaimana cara megang yang benar..
  4.  Mengenalkan pada rasa sakit. Tentu aja bukan berarti Chi sengaja mengiris bagian tubuh mereka dengan pisau supaya mereka tau apa itu rasa sakit. Anak-anak pasti pernah merasakan luka, misalnya karena jatuh. Mereka paham rasanya itu sakit. Nah di situ bisa di jelaskan kalo terkena pisau juga bisa terluka dan sakit. Bahkan mereka pun pernah terkena irisan pisau, tapi Chi dan K'Aie gak malah jadi mengajarkan mereka untuk kapok dengan melarang-melarang. Ketika mereka terluka, kami minta mereka untuk belajar lebih berhati-hati. Dan JANGAN PERNAH juga menyalahkan benda-benda ketika anak-anak terluka. Misalnya dengan bilang "pisaunya nakal ya.. nanti bunda buang pisaunya". Hal seperti hanya membuat anak belajar menyalahi pihak lain dan mereka tidak belajar lebih hati-hati karena kelalaian mereka..

Di poin #1 di postingan main lempar pisau, Chi juga menulis HARUS di dampingin orang dewasa. Yang mau Chi tambahkan disini adalah orang dewasa yang MENGERTI permainan itu. Karena Chi juga orang dewasa tapi karena Chi gak ngerti tentu aja Chi gak mau duluan memperkenalkan..

Yang ngenalin itu HARUS mereka yang mengerti. Bisa kasih tau anak-anak bagaimana caranya, mulai dari memegang sampai melempar. Biar gak asal megang dan gak asal lempar. Tempat yang di cari juga tempat yang aman. Misalnya bukan di tempat yang banyak orang bersliweran.. Pokoknya di buat seaman mungkin dengan tujuan meminimalkan resiko bagi diri sendiri ataupun orang lain.. 

Awalnya Nai di ajarin main lemparnya pake batu. Nai pun sempet main pake batu.. Tapi melempar pake batu walopun kecil dan tidak tajam seperti pisau pun kalo kita gak mengkomunikasikan dengan dia, bisa-bisa nanti main sembarangan juga. Tiap ada batu main lempar sana-sini.. Kuncinya sih memang di KOMUNIKASI selain pengawasan tentunya. Bikin mereka paham, jangan hanya sekedar nurut dan tau.. Dan itu harus dilakukan terus menerus apalagi mereka masih anak-anak, kadang yang udah gede sekalipun masih selalu di ingatkan :)