Minggu, 27 Februari 2011

Kegiatannya Keke

Sekolahnya Keke sebetulnya cuma sampe jam 12.30, tapi setiap hari Keke ada kegiatan ekskul jadi baru selesai sekitar jam 14.00 - 14.30. Kadang kasian juga liatnya, masih kecil kegiatannya udah lumayan banyak. Tapi karena semua kegiatan itu memang Keke sendiri yang mau dan kita putusin setelah berdiskusi dulu (gak langsung diturutin) jadi kami juga minta Keke untuk belajar tanggung jawab sama kegiatan pilihannya

Senin

Hari Senin & Rabu Keke kursus bahasa Inggris. Kursusnya di sekolah. Sekolahnya kerjasama dengan ILP. Awalnya sih Chi gak mau kursusin dia bahasa Inggris. Chi pikir, Chi masih bisa lah ngajarin dia bahasa Inggris kalo untuk kelas 1. Tapi Keke gak mau, dia keukeuh mau kursus. Ya udah karena Keke ngotot terus dan Chi pikir ILP itu lembaga kursus yang termasuk bagus jadi Chi turutin maunya Keke. Alhamdulillah dia sampe sekarang masih seneng kursus bahasa Inggris. Dan dengan kursus cukup membantu pelajaran-pelajarannya yang pake bahasa inggris

Selasa


Hari Selasa Keke gak ada ekskul. Jadi pulangnya 12.30. Tapi di rumah dia privat drum. Awal-awal masuk SD Keke pernah males-malesan banget kursus drum. Padahal biasanya selalu semangat. Chi pikir dia lagi kaget dengan sekolah barunya. Ya kalo TK kan sekolahnya cuma sebentar. Trus begitu masuk SD lumayan panjang (sampe 12.30). Jadi kayaknya dia agak kecapean kalo harus dilanjutin kursus drum lagi. Untungnya sih privat & gurunya pengertian banget. Jadi bisa diskusiin juga tentang semangatnya Keke yang lagi turun. Dan gurunya emang tau gimana caranya ngambil hati anak-anak. Kalo Keke lagi gak semangat, latihannya brenti dulu. Jadi cuma ngobrol bahkan sambil main mobil-mobilan. Tapi dari hal-hal seperti itu justru bikin semangat anak-anak bangkit lagi. Dan alhamdulillah sekarang semangat Keke udah mulai bangkit lagi. Keke udah gak males-malesan kalo belajar frum

Rabu
Seperti yang di ceritain di atas. Hari Rabu adalah jadwal kursus bahasa inggris

Kamis

Awalnya Keke ikut kepengen ikutan ekskul futsal. Tapi dilarang sama Chi & K'Aie. Alasannya hari Selasa udah kursus drum, Jum'at taekwondo. Kalo Kamis ikutan futsal juga nanti kecapean. Jadi kami saranin ikutan ekskul musik dimana kalo kelas 1 kan belajarnya pianika. Keke pun nurut, tapi setengah hati ngejalaninnya. Dia terus ngerayu supaya di bolehin futsal. Akhirnya ekskul musiknya cuma sampe 1 semester aja. Semester berikutnya Keke pindah ke futsal. Kami akhirnya ngebolehin Keke main futsal karena setiap hari sepulang sekolah dia suka gak mau langsung pulang. Pasti main futsal dulu. Ya udahlah kalo gitu diturutin aja maunya. Tapi kita juga kasih syarat walopun kecapean, gak ada alasan untuk gak belajar

Karena ikut futsal, akhirnya kursus menggambar (setiap kamis sore, di deket rumah) harus berhenti. Karena ekskul futsal suka agak lama latihannya. Jadi gak keburu untuk kursus menggambar lagi

Jum'at


Hari Jum'at Keke ikutan ekskul taekwondo. Di awal-awal latihan Keke semangat banget. Tapi kemaren-kemaren Keke sempet merengek minta brenti. Alasannya cape. K'Aie sampe sekarang gak setuju Keke berhenti taekwondo. Kalo memang kecapean sebaiknya berhenti futsal bukan taekwondo. Lagipula setelah Chi coba cari tau, ternyata penyebab utamanya bukan karena kecapean. Tapi karena satu per satu temen sekelasnya Keke gak ada lagi yang ikut taekwondo. Kalo Chi tanya ke gurunya sih karena pelatih tawkwondo kan disiplin. Latihannya serius. Jadi buat anak-anak apalagi kalo sampe di hukum merasa berat, makanya akhirnya pada berhenti.

Chi sempet tanya ke Keke latihannya berat gak? Keke bilang enggak. Malah dia beberapa kali dihukum karena gak disiplin. Tapi Keke gak merasa keberatan. Ya berarti Keke pengen berhenti karena ikut temen-temennya.

Kalo alasannya karena ikutan temen jelas kami tambah gak setuju. Alhamdulillah untungnya Keke nurut. O'ya beberapa waktu lalu Keke ikut ujian. Dan sekarang naik tingkat taekwondonya. Sempet deg-degan juga. Karena pas ujian itu dia baru masuk sekolah lagi, setelah beberapa hari gak masuk karena sakit. Makanya di fotonya kan keliatan kurus. Alhamdulillah walopun baru sembuh, dia tetep lulus :)


Setelah taekwondo, kami gak langsung pulang ke rumah. Tapi ke kolam renang. Keke & Nai kursus renang. Awalnya Chi cuma mau kursusin Nai. Karena Nai itu kan ada asma. Walopun sekarang udah gak pernah kambuh lagi, tapi Chi tetep jaga-jaga supaya alerginya gak terpicu. Dan setelah dapet info sana-sini katanya berenang itu cocok banget untuk penderita asma.

Ternyata Keke pengen ikutan juga. Awalnya K'Aie keberatan kalo kursusnya jum'at. Setelah taekwondo trus berenang, takutnya Keke kecapean. Tapi Chi pikir kalo kursus berenangnya hari biasa, takutnya sampe rumah Keke udah gak mau belajar lagi. Karena kalo abis berenang itu kan kita suka cape & ngantuk. Jadi mending hari Jum'at aja. Kalopun kecapean, dia bisa langsung istrirahat. Gak usah belajar

K'Aie akhirnya setuju. Malah dari awal yang semangat kursus itu Keke. Setelah kursus dia suka gak mau langsung pulang, tapi main air dulu. Baru 3 kali latihan, alhamdulillah untuk gaya katak Keke udah mulai keliatan bisa. Kalo Nai masih belom full latihannya. Latihan yang harusnya 1 jam, Nai paling kuatnya cuma 30-45 menit. Abis itu dia nangis kedinginan. Ya gak apa-apa lah. Yang penting dia udah berani dulu ke tempat dalam, sama udah mulai ngerti sedikit-sedikit gerakan kaki untuk gaya katak

Itu kegiatan-kegiatan Keke. Ya lumayan capek. Tapi Chi liat Kekenya masih happy (walopun pernah sesekali merengek). Chi sendiri sampe sekarang belom pernah & belom mau kursusin Keke ke kursus akademik. Seperti kursus matematika misalnya. Karena selain anaknya masih bisa ngikutin pelajaran di sekolah. Chi pikir untuk alasan akademis sudah cukup mereka dapatkan di sekolah & belajar malam hari di rumah. Jadi kalo mau ikut kegiatan spulang sekolah harus yang bikin dia seneng. Dan alhamdulillah keliatannya Keke seneng dengan semua kegiatannya

Continue Reading
9 komentar
Share:

Senin, 07 Februari 2011

Waktu (Ternyata) Cepat Berlalu..

Dulu waktu masih pacaran & baru-baru nikah, Chi dan K'Aie berangan-angan punya 4 orang anak. Kayaknya asyik aja kalo di rumah itu ada banyak anak. Rame kali kayaknya..

Tetapi setelah 2 kali melahirkan dengan cara caesar, rencana untuk punya 4 anak pun kayaknya harus berubah. Turun sedikit jadi 3 anak aja. Bukannya apa-apa, kayaknya agak ngeri ya untuk yang udah caesar 2 kali melahirkan banyak anak.

Dari dulu Chi selalu punya rencana & pertimbangan, punya anak paling mentok di usia 35th aja. Berapapun yang Allah nanti kasih.

Sekarang udah masuk tahun 2011, dalam beberapa bulan lagi usia Chi akan 34th. Itu artinya tinggal 1 tahun lagi dari rencana Chi. Sebetulnya Chi udah bicarain ini dari tahun lalu sama K'Aie. Tapi baru-baru bener-bener serius akhir-akhir ini.

Kita berdua berdiskusi lumayan serius, apakah kita akan menambah anak lagi? Setelah berdiskusi cukup panjang, kami mutusin kayaknya untuk saat ini cukup Keke & Nai aja deh. Masih banyak rencana & mimpi-mimpi kami yang lain yang belum terwujud. Jadi ya kayaknya cukup 2 aja, walopun kalo seandainya nanti Allah memberi kami rejeki anak lagi ya tentu saja kami tidak akan menolak.

Tapi baru aja selesai kita diskusi & udah ada keputusan, ternyata ada yang bikin Chi sedih. Dan sempet merasa sepi.
Keke itu udah susah kalo mau di ajak kemana-mana. Kalo Sabtu-Minggu dimana kami sering jalan-jalan bareng, sekarang dia mulai nolak.

Kalo Sabtu-Minggu Keke lebih memilih dititipin di rumah kakek-neneknya seharian karena disana dia bisa main sama sepupu-sepupu dan dia banyak dapet teman di lingkungan rumah kakek-neneknya.

Jujur aja, kemaren-kemaren Chi sempet merasa sedih. Malah sempet nangis. Kayaknya belom puas, kita jalan-jalan bareng kemana-mana walopun cuma sekedar cari makan. Apalagi Keke itu kan nempel banget sama Chi. Sampe Chi suka ledekin, kayaknya badan Keke ada lemnya nih. Abis ngekorin Chi terus. Eh sekarang dia udah mulai gak mau ikutan...

Hhhh..... Waktu ternyata gak berasa ya. Anak yang tadinya nempel terus sama kita sekarang udah gak mau ikut-ikutan. Bahagia tapi terharu :)

Gara-gara itu juga, Chi sempet kepikiran untuk merubah keputusan dan sempet ingin nambah anak lagi aja. Tapi K'Aie bilang jangan karena keputusan emosional. Cepat atau lambat, anak pasti akan punya waktu sendiri. Jadi walopun sedih ya tetap harus di terima. Bener juga sih kata K'Aie. Cuma ya gak nyangka aja bakalan cepet gini. Kirain nanti-nanti kalo udah kelas 5 SD atau bahkan SMP :)

Continue Reading
11 komentar
Share: