Ketika pulang dari Tanakita (baca postingan "Jalan-Jalan Nekat - Camping"), K'Aie bilang kalo tepat 1 minggu lagi kami akan ke sana lagi karena K'Aie masih ada kerjaan. Udah pasti kami seneng banget dengernya..

Tapi beberapa hari kemudian K'Aie bilang gak jadi karena Tanakita lagi di booking sama 1 perusahaan minyak asing. Kata K'Aie minggu depannya lagi aja. Dan kalo di pikir-pikir pengunduran itu malah menguntungkan karena udah masuk liburan sekolah jadi bisa agak lamaan di sana..

Anak-anak tanya boleh gak ajak keluarga besar di Bandung dan di bolehin sama K'Aie. Rencana awalnya mau 3 hari 2 malam (22 s/d 24 Desember). Tanggal 25nya gak di pake karena kami pikir bakalan cape banget kalo terus sampe tanggal 25 terutama buat yang kerja, kalo anak-anak sih udah pada libur ya..
Tapi akhirnya cuma 2 hari 1 malam (23 s/d 24 Desember) karena musim liburan, Tanakitanya penuh. Kecuali kami sekeluarga yang tetep 3 hari 2 malam.

Kami sampe sana hari Sabtu sore menjelang malam. Ada yang harus di kerjain dulu, makanya baru berangkat siang.. Gak banyak yang kami lakuin di sana pada hari pertama apalagi langsung di sambut hujan gak berhenti..


Pagi hari di Tanakita


Besok paginya, rutinitas seperti biasa.. Bikin pancake dan sarapan.. Sambil menunggu keluarga besar dateng.. Anak-anak udah nanyain terus kapan kakek-neneknya dan keluarga besar dari Bandung dateng? Sebentar-sebentar nelponin terus..


Karena lagi banyak tamu, tempat pancake rame jadi mending bikin sendiri. K'Aie bawa alat masaknya dari rumah, tinggal minta adonannya aja :D
 
Nungguin keluarga besar dateng.. :)


Selain menunggu keluarga besar, yang mereka tunggu lainnya adalah MONYET. Kalo ke Tanakita udah gak aneh kalo sesekali melihat tupai loncat dari satu pohon ke pohon yang lain.. Tapi kalo monyet, itu baru kami lihat.. Kayaknya sejak area flying fox di pindah ke luar area perkemahan, monyet jadi sering keliatan di Tanakita.. Gak mengganggu sih.. Karena seperti tupai, mereka hanya berloncatan dari satu pohon ke pohon yang lain..

Dari tempat makan ini monyet bisa keliatan, tapi udah niru-niru suara monyet tetep aja gak ada seekorpun yang datang


Lama di tunggu-tunggu gak ada satupun monyet yang keliatan. Tupai juga gak ada.. Anak-anak sampe manggil-manggil niruin suara monyet tapi tetep aja gak keliatan..

Tiba-tiba waktu kami lagi ngobrol-ngobrol sama temennya K'Aie, kedengeran suara kayak melengking-melengking gitu dari langit.. "Wah ada elang tuh" kata temen K'Aie.. Kami pun langsung melihat ke langit..

Kelihatannya cuma kayak 2 titik hitam yang kompak meliuk-liuk.. Kalo yang satu ke kanan, pasangannya ikut ke kanan. Begitu terus..

Temennya K'Aie : "Pantesan dari tadi sepi banget gak ada monyet, gak ada tupai, gak kedengeran suara-suara.."
Chi           : "Emang kenapa gitu?"
Temennya K'Aie : "Kalo elang lagi keluar, sreeeeetttt suasana jadi sepiiii.. Pada ngumpet binatang-binatang.."
Chi           : "Takut dimangsa ya.."
Temennya K'Aie : "Iya.."
Chi           : "Tajem juga ya penglihatannya elang, padahal tinggi banget terbangnya.."

Chi emang pernah baca kalo matanya elang itu sangat tajam.. Tapi taunya dari membaca berbagai info. Gak pernah liat langsung. Baru kali ini liat langsung ketika elang datang mendadak suasana jadi sepi.. Begitu juga dengan binatang lain yang mempunyai insting kuat untuk bersembunyi jauh sebelum suara-suara melengking elang terdengar oleh kami..Menarik banget.. Pelajaran berharga banget termasuk buat Keke dan Nai juga karena mereka juga melihat langsung..

Setelah ini ada pengalaman berharga lagi buat anak-anak, masih tentang binatang juga.. Postingan berikutnya deh :D.. *sok bikin penasaran :p