Wednesday, March 28, 2012

Gerakan Tutup Mulut

Gerakan Tutup Mulut

Gerakan Tutup Mulut adalah gerakan yang biasa dilakukan anak-anak. biasanya dikenal dengan nama GTM. Ibu-ibu pasti banyak deh yang langsung ngerti apa itu GTM. Karena ini termasuk topik yang gak ada matinya. 

Kalo kita berkunjung ke forum-forum online ibu-anak, ngobrol sama temen, tetangga, atau keluarga, biasanya GTM ini juga termasuk obrolan yang masuk kategori "hot topic". Hampir semua ibu pernah mengalami masalah ini.

Masih bingung apa itu GTM? GTM = mogok makan. Banyak anak-anak yang suka susah kalo di suruh makan. Dikasih ini nolak, itu nolak. Kadang-kadang bikin orang tua jadi stress & panik. Atau ada juga yang termasuk kelompok "picky eater" alias milih-milih makanan. Maunya makan itu-itu aja. Padahal kita sebagai orang tua maunya kan 4 sehat 5 sempurna ya. Lebih repot lagi kalo usia mereka masih batita (dibawah 3 tahun). Di usia itu mereka belum lancar bicara. Jadi mereka belum terlalu mampu mengutarakan apa yang mereka mau.

Gerakan Tutup Mulut ini juga bisa jadi masalah serius kalo terus berlanjut. Bisa jadi "horror" buat si anak karena dia merasa terpaksa harus makan. Akhirnya bukan makan dengan bener, si anak jadi uring-uringan, ngambek, nangis, bahkan bisa juga tantrum. Orang tua jadi tambah panik & stress liat kondisi kayaknya. Jadi aja suasananya rusak & tidak menyenangkan sama sekali.

Alhamdulillah Keke & Nai termasuk yang gak terlalu susah makan. Tapi, bukan berarti mereka gak pernah GTM, lho. Beriku beberapa solusi saat Keke dan Nai sedang susah makan.


Cek Kesehatan Anak


Numbuh gigi, sariawan, demam, batuk. dan pilek biasanya jadi penyebab mereka GTM. Liat juga bahasa tubuh mereka, biasanya sorot mata terlihat kurang bercahaya. Beda lah pandangan matanya ketika lagi sehat. 

Kalo Keke, apabila tidur malamnya mengigau atau ngompol, biasanya itu tanda-tanda kalo dia lagi gak enak badan. Kalo Nai, apabila tidurnya minta di selimutin biasanya itu juga tanda-tanda kalo dia lagi gak enak badan (Nai itu gak suka di selimutin kalo tidur padahal AC di kamar udah dingin).

Biasanya Chi kasih mereka makanan sop hangat. Pokoknya yang banyak cairan, deh! Gak terlalu Chi paksain untuk makan dengan porsi normal seperti kalo lagi sehat, yang penting ada yang masuk. Sedikit-sedikit, tapi kalo bisa sering. 

Waktu mereka masih menyusui malah Chi suka kasih ASI aja kalo mereka susah makan. Alhamdulillah, sampe mereka disapih (rata-rata sampe mereka usia 2,5 tahun) ASI Chi melimpah. Jadi mereka puas banget menyusui.


Apakah Mereka Sedang Punya Masalah?


Coba liat juga sisi psikologis mereka. Kadang-kadang kalo mereka lagi marah, sedih, atau terlalu gembira suka bikin susah makan. Coba kita lihat apa yang sedang anak rasakan saat itu. Coba bantu mereka untuk menyelesaikan :)


Sedikit-Sedikit, Tapi Sering


Sekarang sih mereka makannya udah rutin sehari 3x. Tapi, dulu waktu masih batita, mereka termasuk yang makannya sedikit-sedikit tapi sering. Udah gitu anak-anak dulu gak bisa makan dengan porsi 1 sendok full masuk ke mulut. Pasti dilepeh. Jadi paling hanya 1/2 sendok kecil aja untuk sekali suap. Malah Nai lebih sedikit lagi. Bisa cuma 1/4 sendok kecil. 

Kalo Chi perhatin emang tiap anak beda-beda, ya. Chi pernah liat ada anak yang pake sendok besar aja masuk. Sedangkan anak-anak Chi gak bisa kayak gitu. Tapi, gak apa-apa daripada dilepeh. Lebih baik masuk sedikit-sedikit, tapi mereka kunyah dengan benar dan habis. 

Selain itu Keke-Nai juga bukan tipe anak-anak yang bisa makan dalam 1 porsi besar sekaligus. Jadi daripada mereka GTM lebih baik porsinya dikurangi. Sedikit-sedikit, tapi sering.


Gak Suka Makanan Instant


Menjelang usia mereka 6 bulan, Chi mulai mikir-mikir kira-kira apa nih MPASI (Makanan Pendamping Air Susu Ibu) buat mereka. Cari berbagai resep makanan bayi di majalah atau buku (dulu Chi masih jarang buka internet). Dan mulai belanja juga beberapa kota makanan instant. 

Ternyata Keke & Nai gak suka makanan instant. Selalu dilepeh. Awalnya Chi pikir mereka gak coba sama rasanya jadi diganti rasa lain. Tapi semua rasa dilepeh sama mereka.

Ooohhh mungkin porsi per sendoknya ke banyakan. Tapi, gak juga ternyata. Tetap aja dilepeh. 

Kesimpulannya, mereka gak suka makanan instant. Akhirnya setiap hari Chi memang harus masak. Yang seru itu kalo lagi lebaran atau harus ke luar kota untuk beberapa hari. Di mobil selain baju, isinya juga peralatan masak & makan mereka. Seperti panci, piring, sendok, tempat minum bahkan bahan-bahan makanan juga bawa karena takut gak sempet belanja. Pokoknya udah kayak pindahan aja. Yah daripada mereka nanti GTM selama liburan, jadi mendingan kita repot bawa ini-itu deh. Tapi, kalo jalan seharian aja sih seringkali Chi nmengandalkan ASI aja udah cukup. Atau cari resto-resto yang menyajikan makanan sehat untuk keluarga. Biasanya mereka mau makan.


Makanan Jangan Diblender


Biasanya MPASI untuk umur 6 bulan itu suka diblender. Kalo Chi liat resep-resep juga gitu. Tapi, anak-anak juga gak terlalu suka yang teksturnya terlalu lembut. Pasti dilepeh juga, walopun itu bukan makanan instant. Jadi Chi lebih memilih menghaluskan secara manual, yaitu dengan garpu. Biasanya kan piring bayi suka ada geriginya, jadi Chi ulek-ulek makanan mereka dengan garpu di bagian yang gerigi itu supaya jadi halus, tapi tetap ada teksturnya. 

Memang jadi lebih makan waktu, ketimbang di blender yang tinggal pencet tombol on/off aja. Kalo makanan yang agak susah untuk di haluskan, Chi biasanya menghaluskan sebelum jam makan mereka. Nanti tinggal di hangatkan di pemanas nasi kalo memang udah dingin. 


Sebaiknya Tidak Makan Sambil Jalan


Dari pertama kali mereka mengenal MPASI, Chi gak membiasakan mereka makan sambil jalan-jalan. Caranya supaya mau duduk diam adalah dengan memberikan mainan-mainan di dekat mereka. 

Waktu mereka duduknya belum kokoh, Chi dudukin di kasur dengan posisi sedikit agak rebahan. Diganjel bantal belakang, samping kiri, dan kanan. Ketika Keke bayi dan duduknya udah mulai mantap, Chi pengen banget beliin dia kursi bayi. Tapi, keuangan kami saat itu cukup berat kalo harus mengeluarkan sejumlah uang untuk kursi bayi. Ternyata pas Chi ke rumah mertua, mamah mertua ngasih liat kursi K'Aie waktu bayi. Kualitasnya masih bagus. Hanya catnya aja yang udah pada ngelupas sana-sini. Langsung aja kami bawa pulang. Di amplas & di cat lagi. Kalo dulu catnya berwarna natural (warna kayu), sekarang kami cat warna-warni kayak pelangi. 

Dan ini lah penampakan kursi makannya anak-anak. Kursi bekas ayahnya waktu batita. Sekarang dipake sama Keke-Nai. Sayang Chi gak seapik mamah mertua nih. Sekarang kursinya udah gak sebagus dulu.. Dimainin sama anak-anak juga. Bisa sih kalo mau di betulin sedikit siapa tau bisa buat anak-anaknya Keke atau Nai nanti. Hihihi....



Play Pretend


Suka denger atau pernah gak ketika menyuapi anak kita sambil bilang gini "Ayo buka garasinya ini mobilnya mau masuk... Bruuuummmm... Hebaaaatttt....". 

Itu hanya salah satu contoh aja. Yang jadi garasi itu mulut, yang jadi mobil itu sendok. Kita bisa bermain drama di sana. Temanya gak melulu harus mobil parkir. Bisa apa aja kok. Cari aja cerita-cerita yang bikin anak-anak seneng. Atau bisa juga kita ajak mereka berimajinasi. Kayak brokoli, mereka bilang bentuknya seperti pohon. Dan mereka bangga kalo bisa makan brokoli. Karena merasa hebat seolah-olah bisa makan pohon besar. Hihihi...


Biasakan Makan di Depan Anak


Menurut pengalaman Chi kayaknya kita jangan terlalu berharap anak gak susah makan, kalo kitanya sendiri juga susah makan atau termasuk pemilih. Kalo anak lagi susah makan, atau belum suka sama makanan tertentu biasanya Chi suka makan di depan mereka. Chi tawarin mereka untuk makan, kalo mereka menolak ya udah jangan dipaksa. Sesekali aja di tawarin lagi. 

Kita tetep aja makan di depan mereka dan usahakan ekpresinya terlihat menikmati makanan tersebut (tapi jangan lebay ya ekspresinya. Hihihi...). Nah biasanya Keke-Nai itu suka nanya "Makan apa sih bun?", "Enak gak?", "Boleh nyoba gak?". Nah kalo mereka udah mulai tanya-tanya gitu kita jawab dengan baik plus penjelasan yang menarik. Ibaratnya seperti marketing yang harus bikin klien tertarik dengan yang kita tawarkan. Hahaha.. 

Nah kalo mereka udah coba dan ternyata rasanya enak, biasanya mereka jadi suka kok. Karena kadang anak-anak tuh suka males aja nyobain makanan baru mungkin takut rasanya gak enak, jadi udah males duluan untuk nyobain.


Makan Sambil Belajar


Kasih tau anak juga apa sih manfaat dari makan & apa vitamin-vitamin yang terkandung di dalamnya. Keliatannya berat ya, tapi sebetulnya enggak kok. Kita kan bisa kasih mereka dengan cara yang di sesuaikan dengan usia mereka. 

Contohnya gini, Chi pernah masak sop dan dulu mereka milih-milih. Kasih tau aja kalo wortel itu bagus loh buat mata, kalo sayur yang warnanya hijau bagus buat pencernaan, dan lain-lain. Sambil play pretend juga boleh. Misalnya main dokter-dokteran. Si anak jadi pasiennya dan kita jadi dokternya. Trus pura-puranya matanya sakit langsung deh kita kasih mereka wortel. Abis itu berlanjut ke sakit perutnya, langsung deh kita kasih buncis. Kira-kira seperti itulah.. Bikin suasana yang menyenangkan. Lama-lama mereka gak sadar kalo semangkuk sop dengan nasi sudah mereka habiskan.. Horeeeee....!!!


Biarkan Anak Makan Sendiri


Jangan hanya karena mereka masih anak, kita gak tega membiarkan mereka makan sendiri. Atau karena gak mau mereka jadi belepotan atau area di sekitarnya jadi kotor karena makanan mereka. Atau bisa juga takut makan mereka jadi gak bener karena lebih banyak makanan yang terbuang ketimbang yang masuk. 

Kalo Chi sih biarin aja.. Toh mereka kan belajar. Pelan-pelan aja kasih tau. Justru akan repot ke depannya kalo kita terus nyuapin mereka. Untuk awal-awal biasanya Chi sediain 2 porsi. 1 porsi untuk mereka makan sendiri, 1 porsi lagi untuk kita nyuapin mereka. Jadi mereka makan sendiri juga, disuapin juga. Makanan yang masuk ke perut mereka tetap ada, dan mengenai makanan yang berantakan kemana-mana ya tinggal kita bersihin.. Kan kita juga belajar dari kotor *kayak iklan banget ya.. Hihihi...


Bosan


Jangan-jangan mereka sebetulnya bukan susah makan. Tapi kitanya yang cenderung kasih makan dengan menu yang itu-itu aja. Sampe si anak juga akhirnya bosen. Chi juga pernah loh ngalamin kayak gitu. 

Solusinya ya coba resep-resep baru. Kalo perlu tanyakan ke anak, maunya masak apa. Maunya nyobain resep apa. 

Sering ya kalo kami makan ke restoran, anak-anak bilang "Ini makanannya enak loh bun. Bisa gak bunda masak ini di rumah?". Kalo udah gitu Chi suka tertantang untuk nyobain. :)


Fun Cooking


Untuk anak-anak yang lebih besar coba libatkan mereka untuk ikutan masak. Gak usah marah kalo potongan wortel mereka ada yang besar & kecil. Gak usah kecewa kalo buncis yang mereka potong ada yang pendek & panjang. Kan masak juga buat mereka. Kecuali kalo kita masak untuk hajatan, mungkin kita bisa minta mereka baik-baik untuk tidak ikut membantu potong-potong karena kalo untuk hajatan penampilan masakan juga diperhatikan. 

Biasanya kalo mereka dilibatkan, suka lebih lahap loh makannya. Kayaknya bangga. Lagian ngajarin mereka mandiri juga. Kayak Keke, Chi udah percaya kalo dia goreng telor, nugget, osis sendiri atau bikin nasi goreng. Kalo Nai masih di bantu, tapi Chi rasa sebentar lagi dia bisa. 

Nai masih Chi bantu karena tinggi matanya sama tinggi penggorengan masih sama (tinggian Nai sedikit). Chi khawatir kalo nanti minyaknya meletup-letup. Bisa aja sih Chi kasih kursi seperti Keke waktu TK, tapi masih pelan-pelan Chi kasihnya mengingat Nai lebih gak mau diem ketimbang Keke. Walopun anak udah bisa masak sendiri jangan lupa untuk tetep diawasi ya :)



Sugesti


Untuk yang satu ini, Chi gak menyarankan untuk dilakukan kecuali kalo emang harus sesekali gak apa-apa. Anak-anak itu maunya masakan bundanya. Udah cukup sering mereka bilang "makanan bunda enaaakkk". 

Nah kalo Chi gak masak, mereka suka agak susah makan. Kayak waktu Chi sakit, tiap hari yang masak mamah. Mereka tuh gak mau makan, katanya masakan mamah gak enak. Padahal mamah itu kalo masak enak loh, Chi aja banyak belajar dari mamah. Tapi setelah Chi "berbohong" bilang kalo itu Chi yang masak langsung deh mereka mau makan. Dan pujian langsung berbalik katanya masakan bunda enaaaakkk.. Yah mungkin mereka sugesti juga kali ya


Berkreasilah


Berkreasi itu bisa 2 macam, dari komposisi atau dari penyajian. Kalo dari komposisi contohnya seperti ini, dulu Keke gak suka makan bayam. Jadi bayamnya Chi blender trus Chi satuin ke adonan perkedel kentang. Jadilah perkedel bayam-kentang. Dan bayamnya tetep di makan kan. 

Bisa juga dari penyajian. Dunia anak kan dunia penuh imajinasi. Jadi mereka seneng banget kalo makanannya di hias-hias. Termasuk bekel sekolahnya mereka suka Chi hias-hias atau di bentuk-bentuk. 

Kalo papah Chi pernah bilang "Mau bikin bekel aja repot banget nanti juga sama-sama abis di mulut". Hahaha... Tetep beda lah pah, kalo di hias-hias gitu kan anak-anak lebih seneng. Eh, tapi ternyata Chi suka dapet protes juga ding kalo bekel mereka di hias-hias.'

"Bundaaaaaaaa..... Besok-besok gak usah di hias-hias deh, abis temen-temen suka pada minta tukeran bekel.. Padahal Keke kan maunya bekel dari bunda.."

"Bunda, Ima kesel tadi di sekolah. Abis temen-temen pada ngambilin bekel Ima. Ada yang kupingnya, ada yang kepalanya.."

Hehehe... protes yang menyenangkan dari anak-anak sebetulnya.. Solusinya ada 2, tergantung mood dari anak saat itu. Bekelnya di tambah, atau biarkan bekelnya segitu tapi mereka harus ikhlas kalo temen-temennya minta berbagi :)

Dan ini beberapa contoh bekel (bento) yang pernah Chi bikin untuk Keke-Nai sekolah



Banyak banget ya tipsnya. Tapi bisa jadi tips-tipsnya akan terus bertambah. Karena setiap saat kita akan menemui masalah GTM. Jangankan anak-anak, kita aja yang udah besar kadang suka pengen GTM kalias ilang nafsu makan. Usia, karakter anak, dan lain-lain juga mempengaruhi solusi penyelesaiannya.

Yang penting jangan langsung panik. Tenang aja, cari solusinya pelan-pelan. Insya Allah nanti ketemu deh. Dan kalo udah ketemu kliknya dalam urusan makanan, acara makan juga bisa jadi GOLDEN MOMENT loh. Karena gak ada lagi cemberut, tangisan, marah-marah dari kedua pihak. Malah di ganti dengan senyum, ketawa-ketawa & obrolan-obrolan yang menarik. 

Yah walopun kata salah satu lirik lagu "makan jangan bersuara" tapi seringkali Chi merasakan saat waktunya makan justru jadi saat dimana kita bisa meningkatkan kebersamaan dengan anak-anak. Paling diatur aja, kalo saat makan jangan terlalu sering berbicara atau tertawa sampe ngakak banget.. :)

Wednesday, March 21, 2012

Belajar Ngebatik Yuuuuuuuukkkk....!!

Belajar Ngebatik Yuuuuuuuukkkk....!!

Akhir Januari lalu Chi, K'Aie, Naima & Yasmin (sepupunya Ke2Nai) pergi ke Citos mau liat pasar rakyat yang di adain sama es krim Walls.. Keke gak mau ikut, dia lebih milih main di rumah neneknya di Rawamangun. Chi belom cerita tentang jalan-jalan ke acara ini.. Kapan-kapan yaaa karena sekarang Chi pengen cerita tentang kegiatan membatiknya..

Di salah satu stand yang ada di pasar itu adalah stand penjual batik.. Yang namanya batik Indonesia memang selalu menarik perhatian untuk di lihat-lihat. Lupa Chi nama standnya tapi yang jelas di stand itu juga ada kegiatan belajar membatik secara singkat.. Makin menarik aja nih..

Chi tanya ke Nai, mau gak belajar membatik? Ternyata Nai mau.. Setelah ditanya-tanya, minimal usianya adalah 5 tahun. Yessss... Berarti Nai udah boleh ikutan..

Cukup lama juga kami antri karena keterbatasan tempat & peralatan, untungnya Nai sabar gak minta udahan.. Sampe akhirnya kami Nai & sepupunya dapet giliran membatik..



Setiap peserta dapet 1 lembar kain sebesar sapu tangan.. Di atas kainnya itu udah ada pola yang di gambar dengan pensil jadi kita tinggal menimpa pola-pola tersebut dengan malam. Keliatannya simpel banget yaaa.. Aaaaahhhh tinggal ngikutin coret-coret di kain, apalagi polanya itu kan udah ada jadi tinggal ikutin aja. Apa susahnya siiiihhh??

Ternyata gak segampang yang kita pikirkan.. Dari mulai kita mengambil malam dengan menggunakan canting, sampe kita menorehkan malam kita ke dalam kain bahkan cara kita memegang canting itu semua gak bisa seenaknya.. Ada aturannya..

Tadinya Chi pikir memegang canting itu seperti kita memegang bolpen, tapi ternyata salah. Waktu itu di kasih tau kalo megang bolpen kan tangan menekuk ke bawah justru kalo pegang canting gak boleh gitu karena bisa mengakibatkan malamnya bleberan ke kain.. Ngambil malam juga jangan terlalu banyak di canting kalo gak mau malamnya tumpah-tumpahan di kain.. Jadi kita harus sering-sering mengambil malam di canting. O'ya sebelum di torehkan ke kain, cantingnya itu di tiup-tiup dulu sama mulut kita, karena memang panas..

Setelah mengikuti kegiatan itu Chi jadi punya kesimpulan :

Membatik itu ternyata membutuhkan ketelatenan dan kesabaran yang luar biasa.

Naima yang hanya membatik selembar sapu tangan aja, membutuhkan waktu kira-kira sekitar 15 menitan. Memang sih Nai masih di bimbing, tapi Chi rasa yang udah ahli pun bikinnya pasti pelan-pelan untuk dapet hasil yang sempurna.. Chi gak bisa ngebayangin kalo hasil torehan malamnya banyak salah atau beleberan kemana-mana, kayaknya hasil kain batiknya juga bakal jelek kan? Makanya pasti mereka pelan-pelan untuk mendapatkan hasil yang sempurna.. Apalagi motif-motif di batik tulis itu banyak yang ribet... Ihhh... Bener-bener harus telaten & sabar deh..

Chi pernah baca kalo proses membuat batik tulis itu panjang, jadi gak hanya sekedar menorehkan malam lalu selesai (salah satunya bisa baca disini). Dan Chi juga pernah tanya ke salah satu teman Chi yang dari kecil memang udah tinggal di lingkungan pembatik, jadi temen Chi pun bisa membatik.. Ini katanya..

Untuk bisa dinikmati sampai menjadi kain batik memerlukan ketekunan dan kesabaran yang ekstra....karena membatik juga dari hati...kalo suasana hati lagi galau hasilnya gak akan bagus...
Memang harus diperhatikan dari cara duduk, pegang canting, pegang mori sampai cara meniup canting biar gak mblobor....
Begitulah belom nanti pewarnaan yang tidak cukup hanya sekali...bisa tiga ato empat kali sesuai berapa warna yang diinginkan..

Tuh kaaaaannnn.... Makin salut aja deh Chi sama para pembatik ini.. Mereka-mereka yang masih mempertahankan batik Indonesia. Kesabaran & ketelatenan mereka terbayarkan dengan sebuah hasil karya yang sangat indah.. Semakin bangga kan kita sebagai bangsa Indonesia.. Semaki gak punya alasan kan untuk tidak mencintai batik Indonesia.. Gak heran juga kalo batik di jadikan warisan budaya dunia oleh UNESCO ya. Karena memang batik Indonesia itu indah banget dan yang pasti budaya turun temurun bangsa Indonesia yang wajib di lestarikan..

Dan ini hasil karya Nai pas acara membatik waktu itu.. Nai seneng banget sama hasilnya.. Sampe rumah langsung dia kasih ke mamah.. Karena mamah Chi kan suka melukis jadi dia mau kasih sapu tangan itu untuk mamah.. So sweeeeetttt... :)



Kalo sepupunya Nai katanya gak mau lagi di ajak membatik, duduknya bikin pegel katanya.. Hehe.. Mungkin karena pas membatik waktu itu kan di ajarin juga cara duduknya.. Duduknya itu kayak kita lagi pake kain, jadi kaki dimiringin ke salah satu sisi.. Mungkin karena sepupunya Nai ini rada gemuk jadinya pegel kali ya duduk kayak gitu..

Alhamdulillah kalo Nai malah seneng. Dia malah minta Chi untuk ngajak dia belajar membatik lagi.. Karena Nai seneng, Chi mulai cari-cari info nih.. Katanya sih di museum textil kita bisa belajar membatik.. Di sana ada workshop dimana pengunjung bisa belajar membatik.. Pengen banget bisa ngajak Nai kesana, syukur-syukur sih bisa rutin.. Dan kalo memang ada kesempatan kayaknya gak cuma Nai aja yang bakal ikutan workshop, tapi Chi juga pengen ah ikutan.. Semoga ada waktu & kesempatannya deh.. Atau ada temen-temen yang pernah ikut workshop membatik disana? Share dong ke sini.. :)

Saturday, March 17, 2012

Tadi Pagi Waktu Ke Dokter..

Tadi Pagi Waktu Ke Dokter..

Keke, tadi pagi ke dokter.. Bukan karena sakit lagi.. Tapi ini cuma pemeriksaan setelah habis di rawat aja..

Pas masuk ke ruang dokter..

Dokter : "Perasaan Keke tambah gemuk bu.. Orang mah sakit ngurusin tapi ini malah ngegemukin"
Chi : "Emang timbangannya naik kok dok.."
Dokter : "O'ya naik 1 kilo" *ngecheck buku medical recordnya Keke
Chi : "Sukses berarti infusnya dokter.. Hehe.."
Dokter : "Wkwkwk... Ya mungkin karena selama sakit kan dia gak bergerak sementara nafsu makan tetep jadinya beratnya malah naik bukannya turun"

Sekarang Keke beratnya sekitar 36,5kg.. Waktu masuk rumah sakit beratnya 35,6.. Naik nyaris 1 kilo... Hihiih... Untung Keke tinggi jadinya keliatan bongsor bukannya buntet.. :D

Wednesday, March 14, 2012

Typus

Typus

Jum'at

Jum'at subuh (9/3) Keke tiba-tiba terbangun dan duduk di kasurnya.. Feeling Chi sebagai bundanya kalo melihat sikap Keke seperti itu biasanya dia lagi gak enak badan..

Bunda: "Kok udah bangun nak.. Batuk ya?" *Keke memang lagi sedikit batuk saat itu..

Keke mengangguk lemah.. Tapi waktu Chi pegang keningnya.. Panas banget.. Duh gimana nih..

Keke : "Bun, Keke gak enak badannya.. Gak usah sekolah ya.."
Bunda : "Aduh gimana ya Ke.. Kan lagi UTS. Tinggal hari ini UTSnya.."
Keke : "Tapi Keke gak enak badannya bun.."
Bunda : "Iya sih, cuma setau bunda yang namanya UTS & UAS itu gak ada susulan.. Kecuali kita bener-bener sakit & itu harus ada surat dokter.. Tapi kalo gak salah itu ya.. Sekarang gini aja deh, Keke minum obat penurun panas dulu.. Siapa tau panasnya turun.. Lagian hari ini kan cuma satu mata pelajaran. Jadi paling gak sampe 2 jam Keke di sekolah"

Keke lagi-lagi mengangguk lemah..

Setelah minum obat, beberapa saat kemudian panasnya mulai turun. Keke pun berangkat ke sekolah..

Gak lama kemudian Chi jemput Keke..

Bunda : "Halo sayang, gimana UTSnya??"
Keke : "Bisa dong buuuuuunnnn..."
Bunda : "Bener nih bisa?"
Keke : "Iya beneeeeerrrrr...."
Bunda : "Trus sakitmu gimana?"
Keke : "Udah enggak kok bun.. Di sekolah juga udah gak panas badannya.."

Alhamdulillah, mungkin tadi cuma masuk angin aja.. Begitu kata Chi dalam hati..

Tapi masuk ke sore hari, badannya mulai anget lagi.. Dan semakin panas di malam hari.. Di kasih obat pun sebentar turun, tapi trus naik lagi suhunya..


Sabtu

Sabtu pagi Chi rencananya mau ikutan KEB Hijab Class. Karena suhu badannya Keke mulai normal, Chi pun rada tenang ninggalinnya.. Lagian kan ada K'Aie ini.. Udah gitu kalo wiken kan anak-anak biasanya lebih nempel ke ayahnya ketimbang ke bundanya..

Jam 10 udah siap mau brangkat, padahal acaranya jam 11.. Udah gitu lokasinya lumayan deket rumah. Tapi daripada macet trus telat, mendingan berangkat awal.. Lagian Chi juga semangat banget..

Tapi mendadak Keke rewel.. Maunya sama Chi.. Pokoknya kata dia kalo gak boleh ikut, Chi yang harus di rumah nemenin dia.. K'Aie jelas gak ngijinin karena kan lagi sakit.. Chi juga kasian kalo dia di bawa, karena lagi sakit.. Tapi karena Keke terus-terusan nangis, malah makin menjadi nangisnya akhirnya diijinin deh Keke ikut..

Sambil nunggu Keke mandi, Chi siap-siapin keperluan Keke terutama obat penurun panasnya.. Ehhh.... setelah semua siap, menjelang berangkat Keke pun berubah pikiran.. Jadi deh Chi akhirnya terlambat dateng ke hijab class..

Walopun hijab classnya seru, tapi hati rada gak tenang juga.. Karena beberapa kali Keke telpon nangis-nangis minta Chi cepet pulang.. Begitu Chi pulang dia girangnya minta ampun.. Gak kelihatan kalau lagi sakit.

Tapi seperti hari Jum'at, menjelang sore suhu badannya naik lagi.. Dan semakin panas di malam hari..


Minggu

Hari Minggu juga sama panasnya masih turun naik terutama sore & malam hari..


Senin

Karena masih panas juga, akhirnya Chi bawa Keke ke dokter Bagdadidji di RSIA Hermina.. Dr Bagdadidji ini dokternya anak-anak sejak mereka lahir, dan mereka udah cocok banget.. Jadi gak ganti-ganti dokter lagi deh..

FYI mungkin ada yang bertanya kenapa harus nunggu sampe Senin.. Kenapa gak di bawa ke dokter hari Sabtu aja setelah semaleman panasnya turun-naik? Jadi gini.. Dulu dokternya pernah bilang, kalo anak sakit demam sebaiknya jangan gampang di bawa k dokter.. Selama panasnya masih berkisar 37,5 sd 39, mendingan di kasih obat penurun panas yang ada di apotik aja. Kalo udah 3 hari belom turun juga, baru di bawa ke dokter.. Kecuali kalo panasnya diatas 39.. Gak usah nunggu 3 hari, saat itu juga harus di bawa ke dokter

Dan Chi emang pernah sih coba bawa ke dokter sebelum 3 hari, padahal panasnya belum sampe 39.. Selain kena "ditegur" dokter.. Resepnya pun ya cuma obat penurun panas yang biasa.. 3 hari kemudian baru di suruh balik lagi kalo masih panas.. Jadi ya ada biaya tambahan buat bayar dokter deh...

Oke kembali ke topik... Setelah lama menunggu (lagi banyak yang sakit keliatannya yaaa...). Akhirnya kami pun masuk ke ruangan dokter.. Dan karena panasnya udah lebih dari 3 hari, dokter pun menyarankan utuk tes darah dulu..

Di lab lumayan lama nunggu hasilnya.. Sekitar 1,5 jam.. Kasian juga liat Keke & Nai.. Nunggu di dokter lama, trus harus nunggu lagi hasil lab.. Belom lagi nanti nunggu di apotik..

Sempet deg-degan, karena terakhir Keke tes darah beberapa tahun lalu dia jerit-jerit sambil berontak.. Tapi alhamdulillah kali ini dia tenang.. Padahal agak lama ambil darahnya.. Gak ketemu-ketemu.. Mungkin karena Keke gemuk ya.. :)

Setelah hasil labnya keluar, dan ternyata POSITIF Thypus.. Chi sendiri gak baca hasil labnya.. Yang baca K'Aie.. Trus yang ngomong sama dokternya pun K'Aie.. Pokoknya kata K'Aie daripada nanti kenapa-kenapa memang sebaiknya ikut apa kata dokter aja, yaitu dirawat.

Begitu tau di rawat, Keke langsung nangis.. Malah Chi sempet dipukul-pukul sama dia.. Nai juga ikutan nangis.. Semuanya pengen sama Chi.. Jadi gak tega juga liat anak-anak..

Begitu tau harus di rawat, Keke minta di gendong. Kalo biasanya dia udah gak boleh di gendong karena badannya udah berat banget.. Tapi karena ini mau di rawat, kami pun gak tega.. Tapi K'Aie aja yang gendong deh.. Chi bukannya gak mau, tapi berat Keke yang 35,6kg itu Chi udah bener-bener gak sanggup gendong dia.. Berat banget.. Akhirnya K'Aie yang gendong.. Turun naik ngurus administrasi.. Ada lift sebenernya, tapi daripada lama nunggunya.. Cuma naik 1 lantai juga.. Udah gitu pas masuk ke ruang inap Keke gak mau pake kursi roda, jadilah ayahnya gendong lagi..


Keke di rawat di kelas 1, jadi sekamar itu 2 pasien.. Sebetulnya Chi keberatan sama pilihan K'Aie.. Chi pengennya ambil kelas utama kayak waktu Chi kena DBD.. Kayaknya kalo lagi sakit enaknya gak sekamar sama pasien lain.. Gak nyaman aja rasanya..

Tapi mau protes kok kayaknya gak enak juga.. Bulan ini lagi banyak pengeluaran.. Bayar uang masuk SD Nai.. Dan akhir-akhir ini kami lagi sering ke Bandung.. Mungkin 2-3 minggu sekali. Ada aja urusan ke Bandung.. Bahkan akhir Maret ada rencana ke Bandung lagi.. Trus rencananya akhir bulan ini setelah dari Bandung pengen ngajak anak-anak ke Kidzania.. Dan pertengahan April pengen ngajak anak-anak nonton Disney on ice..

Kalo kayak gini kayaknya rencana ke Kidzania dipikir-pikir lagi untuk ditunda (belom diskusi sama K'Aie sih).. Tapi nonton Disney on ice sih Chi berharap gak batal.. Karena Chi sempet feeling guilty aja, pernah janjiin anak-anak nonton Mickey's Music Festival tapi Chi salah liat tanggal.. Ternyata acaranya udah lewat 1 minggu.. Dan untuk penggantinya anak-anak di janjiin nonton Disney On Ice. Kekecewaan mereka pun tergantikan.. Dan mereka udah menghitung hari aja tuh.. Apalagi iklannya udah mulai ada di Disney Channel..

Makanya pas K'Aie pilihin kamar kelas 1, rasanya mulut terkunci.. Walopun hati sih protes beraaattttt.... Hehe..


Tangan kanan Keke di infus.. Sama kayak pas ambil darah, katanya sih gak sakit sama sekali.. cuma emang lama aja, karena Keke gemuk.. Haha..


Pas di infus.. harusnya telapak tangannya di kasih bantal kecil.. Karena anak kecil kan gak mau diem, jadi daripada jarumnya lepas, sebaiknya dikasih bantalan kecil.. Tapi Keke protes, katanya telapak tangannya jadi gatel.. Akhirnya karena protes, bantalan kecilnya pun dilepas..

Selain protes sama bantalan kecil, dia pun protes sama gelang tangannya.. Emang sih ngepas banget ukuranya.. Tapi untuk kali ini gak boleh dilepas ya.. :)
Untung ada Galaxy tab, alternatif kalo lagi bosen walopun inet disana rada megap-megap..


Chi sempet tanya ke susternya (lupa mau tanya ke dokter), kenapa Keke bisa kena tipes.. Karena setau Chi tipes itu karena suka jajan sembarangan, tapi Keke kan anaknya jarang banget jajan karena dia emang gak begitu suka jajan.. Udah gitu dia pernah imunisasi thyphoid, kok masih kena tipes juga.

Kalo kata susternya sih, tipes gak selalu dari jajan.. Tapi utamanya karena masalah kebersihan. Bisa jadi si anak suka masukin tangannya ke mulut padahal tangannya kotor.. Yah namanya juga anak-anak.. Dan imunisasi typhoid katanya gak menjamin kita beas kena tipes juga.. Tapi setidaknya kalo udah di imunisasi, efeknya bisa lebih di kecilkan..

Hmmmm... Kalo di pikir-pikir sih akhir-akhir ini Keke emang lagi suka masukin jari-jari ke mulut.. Udah di larang tetep aja suka masukin.. Kayaknya sejak gigi-giginya mulai pada tanggal.. Jadi mungkin tipesnya dari situ kali ya..


Selasa

Kemarin itu sebetulnya kami di tempatin di lantai untuk ibu-ibu melahirkan.. Walopun di kamar selain Keke, ada pasien lain yang anak kecil juga.. Kamar inap untuk anak-anak lagi penuh jadi untuk sementara di tempatin di kamar khusus ibu-ibu melahirkan.. Begitu juga dengan pasien anak (kira-kira umurnya 5 tahun) yang di rawat di kamar barengan sama Keke. Duh sakit aja ternyata rame ya, sampe susah dapet kamar..

Selasa pagi, Keke mulai di pindah ke lantai khusus anak-anak.. Awalnya Keke girang banget. Mungkin karena suasana kamarnya pun kayak kamar anak-anak.. Liat aja gayanya yang tetep pecicilan.. Sampe suster harus berkali-kali minta Keke istirahat, abis udah di pasag infus aja tetep gak mau diem..



Nah balik lagi ke urusan kenyamanan kamar.. Apa yang Chi khawatirkan terjadi juga.. Pas pindah ke kamar anak, udah ada 1 pasien di dalamnya.. Anak laki-laki kelas 4 SD..

Pas Chi masuk kamar, Chi liat anak itu lagi nonton salah satu televisi lokal (itu loh yang banyak acara dangdutnya.. Hehe..). Dia lagi nonton acara anak-anak yang kayak sinetron gitu deh.. Yang tentang nenek sihir gimana gitu lah.. Chi gak pernah ngebiasain anak-anak nonton acara kayak gitu..

Akhirnya Chi pun minta ijin untuk dipindahin ke Disney Channel.. Seharian kami Chi & Keke nonton Disney Channel sambil ketawa-ketawa.. Susternya sampe bilang kayaknya seneng banget ketawa-ketawa terus..

Pas sore hari, si ibu dari anak itu minta gantian.. Yah Chi gak mungkin juga kan egois.. Tapi sayangnya yang di tonton itu sinetron, infotainment... Aaaarrrrgggghhhhh gak sukaaaaaaaaaaaaaaaa......!!!!

Mau internetan, lah jaringannya hari itu ngadat banget.. Lebih lambat dari siput pada saat itu.. Mau baca buku atau tidur juga gak bisa.. Buat Chi yang namanya baca buku atau tidur itu harus dalam suasana tenang.. Sementara itu suara sinetron & infotainment walopun udah di kecilin volumenya tetep ganggu, pengennya di matiin aja :(

Yang bikin Chi sempet bingung banget, denger-denger kalo malem ayahnya si pasien yang nungguin.. Kalo siang baru ibunya.. Addduuuuhhh gak nyaman banget dengernya.. Kayaknya risih aja satu kamar ada laki-laki lain walopun ada tirai penghalang..

K'Aie sih sempet nawarin, kalo kondisinya kayak gitu K'Aie aja yang nginep di rumah sakit.. Tapi masalahnya Keke ini gak mau di tinggal sama Chi.. Selama sakit aja tidurnya minta di kelonin.. Pokoknya Chi bener-bener gak boleh jauh dari dia.. Binguuuuuuuuunnnnggg... Jadi rada nyesel, kenapa Chi gak coba minta kamar utama dulu ke K'Aie waktu itu.. Siapa tau K'Aie gak keberatan.. Tapi ya udah lah, pilihan udah di jatuhkan.. :(

Keke juga mulai uring-uringan lagi.. Mau tidur dia gak bisa karena sering terganggu sama batuk.. Semetara hiburan gak ada.. Tapi ya mau gimana lagi.. Biar gimana kita harus toleransi kan.. :(.

Untung pas menjelang sore, batuknya berkurang.. Jadi dia bener-bener lama banget tidurnya.. Minum obat aja sampe harus di bangunin.. Trus gak lama tidur lagi.. Pokoknya lama banget deh tidurnya.. Sampe ngompol aja gak berasa, di gantiin spreinya pun gak bangun.. Di periksa dokter juga gak bangun.. Akhirnya Chi kasih pampers, biar makin nyenyak tidurnya.. Malem bangun sebentar, langsung lahap banget makannya.. Tapi gak lama tidur lagi.. Bener-bener lagi ngantuk berat kayaknya..



Ternyata pasien di sebelah pulang sorenya.. Jadilah mulai malam hari Chi bebas nonton lagi (Keke mulai enak tidur & tidur terus).. Dan kebingungan Chi tentang tidur udah hilang..

O'ya karena infusnya gak pake bantalan akhirnya yang di khawatirkan terjadi.. Pas siang hari jarumnya lepas.. Dan gak langsung dipasang lagi karena nunggu perintah dari dokter..



Keke seneng banget pas infusnya di lepas karena dipikirnya udah bebas kali.. Cuma sayang senengnya sebentar, karena pas dokterya visit diminta untuk dipasang lagi. Jadilah akhirnya gantian tangan kirinya dipasang infus, tapi tetep gak mau pake bantal kecil..

Kondisi Keke sih sebetulnya udah jauh lebih baik. Tapi dokternya bilang, liat semalem aja lagi.. Dan waktu Chi sempet ngobrol sama susternya sih, kata susternya menurut pengalaman dia pasiennya dr Bagdadidji jarang yang lama di rawat.. Alhamdulillah cukup seneng Chi dengernya..


Rabu

Setelah pasien yang lama pulang, malamnya masuk pasien baru lagi.. Anak perempuan, kelas 4 SD. Hmmm.. sempet rada khawatir juga.. Kira-kira bakal nyaman gak ya??

Tapi ternyata hanya malam aja di temenin sama ibunya, kalo siang ditemenin sama PRT. Yah bisalah kalo gitu tv di kuasai.. :p

Cuma pas Chi lagi cari makan (karena udah sehat Keke udah bisa ditinggal sebentar), TV pun berpindah ke FTV.. Ya sut lah.. Ngalah aja.. Kan udah mau pulang ini.. Lagian hari itu Internet rada bersahabat, gak selemot kemaren.. ^^

O'ya pagi-pagi.. Chi rasain kasur Keke kok basah.. Ternyata setelah di cek, jarum infusnya udah bener-bener lepas dari tangan. Pas liat lantai, udah banyak darah yang ngucur.. Pasti dari tangannya yang bekas infusan..

Langsung Chi panggil suster.. Kali ini coba di pasang lagi, tapi ternyata udah gak bisa di pasang lagi di kedua tangannya.. Udah pecah kata susternya.. Gak tau pecah apanya.. Pokoknya katanya nunggu dokternya aja dulu..

Pas dokternya visit, ternyata malah bawa kabar menggembirakan.. Infus gak usah di pasang lagi.. Dan kalo sampe jam 12 tetep kondisinya normal, berarti boleh pulang... Yipppppiiiiiieee... Alhamdulillah..

Tapi kami baru pulang sore, nunggu K'Aie pulang kantor dulu.. Dan sore harinya K'Aie dateng sama Naima.. Chi kangeeeeeeeeeennnnn banget sama lil'll princess satu itu.. Karena selama di rumah sakit, gak ketemu sama Nai..

Nai gak betah di rumah sakit, jadi dia lebih memilih gak ikut besuk.. Selama Chi di rumah sakit, Nai di urus Mamah.. Untungnya Nai anak yang mandiri jadi gak nyusahin.. Tapi Chi kangennya luar biasa banget.. Baru kali ini Chi jauh lama banget dari anak..



Hmmm... apa lagi yaaa... Ssssttt.. Keke itu pasien yang "nakal", abis masih suka cari makan di luar juga selama sakit.. Alasannya makan rumah sakit gak ada yang enak (ya iyalah namanya juga makanan buat orang sakit ya).. Trus yang kedua porsinya itu loh.. Mana cukup Keke porsi segitu.. Itu porsi anak-anak banget.. Gak heran kalo dia kelaparan terus.. Maklumlah tukang makan... Haha..

Sekarang kami udah di rumah lagi.. Begitu sampe rumah kok Chi baru berasa pegeeeeeeellllllll, kayaknya kemaren selama di rumah sakit gak kenapa-napa.. Ya udah lah istirahat sambil posting & bw lagi.. Kangen juga.. Kalo inet megap-megap ternyata cukup bikin kita mati gaya.. :p

Tuesday, March 6, 2012

Tentang Pendidikan (Renungan).. Part 1..

Tentang Pendidikan (Renungan).. Part 1..

Tarik napaaaasss... Mungkin postingan ini agak panjang & serius.. Makanya Chi bagi jadi beberapa bagian biar gak terlalu panjang.. Akhir-akhir ini Chi lagi merenungi tentang masalah pendidikan anak-anak..

Chi pernah beberapa kali nulis di blog Chi yang lain kalo buat Chi yang penting itu anak mendapat pendidikan yang tepat, mengerti apa yang dia dapatkan & tau akan kemana tujuan dia.. Dengan kata lain, Chi maupun K'Aie gak mau anak sekolah hanya mengejar nilai tinggi, dapet ijazah dengan nilai baik tapi setelah itu dia bingung mau kemana...

Lagian kalo hanya mendapat nilai tinggi, bisa di dapat dengan cara apapun baik itu dengan kerja keras ataupun dengan mencontek.. Jangan salah sangka dulu ya.. Chi bukan bermaksud mengajarkan jelek, tapi kadang hanya demi mengejar sebuah nilai kita rela melakukan dengan cara apapun.. Dan pada akhirnya kita gak menghargai arti nilai itu sendiri, pokoknya yang penting nilai kita bagus.. Dan itu fakta yang sering terjadi dimana-mana.. Iya kan..??


Makanya Chi sempet terpikir untuk Homeschooling untuk anak-anak. Karena Chi pikir sekolah jaman sekarang hanya mengejar nilai-nilai, tanpa peduli si anak akan jadi apa.. Pokoknya yang penting target kurikulum tercapai & nilai pada bagus.. Tapi di postingan ini Chi gak mau bercerita tentang pro-kontra HS (udah lumayan bayak Chi tulis di blog Chi yang lain).

Nah sekarang kenapa Chi coba merenungkan lagi tentang ini, karena Chi merasa akhir-akhir ini mulai sedikit melenceng dari tujuan awal..


Keola

Chi kayaknya "terlena" dengan prestasi-prestasinya Keola selama ini.. Keke memang termasuk anak yang cepat menangkap pelajaran. Cukup 1-2 kali aja di jelasin, biasanya dia udah mengerti..


Nilai-nilainya nyaris tidak pernah kurang dari angka 9.. Bahkan Chi juga cerita kan kalo raport bayangan semester ganjil kemarin dia dapet ranking 1 walopun pas raport semesternya turun jadi ranking 2. Waktu kelas 1 juga dia dapet ranking 6 di semester ganjil & naik jadi ranking 4..

Karena nilai-nilainya yang selalu bagus, Chi secara gak sadar jadi berharap Keke akan selalu bagus.. Malah seperti menuntut dia untuk selalu bagus.. Rasanya Chi kecewa ketika hasil ulangan Keke dapet nilai 8 bahkan pernah dia dapet nilai 7.. Chi langsung nunjukin muka kecewa & bertanya ke Keke..

Lama-lama Chi merasa "terjewer" juga.. Apalagi setelah K'Aie bilang "Gak apa-apalah dia dapet nilai kecil.. Mungkin karena belom ngerti pelajarannya"

Deeegggghhhh!!! Bener juga ya.. Selama ini Chi seperti keenakan melihat Keke yang cepet nangkep.. Rasanya mudah sekali mengajarkan dia.. Tap... Tap... Tap... Dia udah mengerti.. Dan akhirnya Chi merasa apapun yang di ajarkan ke Keke pasti dia akan cepat mengerti.. Makanya begitu sekarang ada pelajaran yang dia agak lama ngertinya malah Chi yang jadi gak ngerti kenapa Keke seperti itu.. Chi malah jadi seperti orang tua yang selalu menuntut nilai bagus ke anaknya, kadang suka gak mau ngerti apakah si anak udah ngerti atau belum.. Padahal udah jadi rahasia umum kayaknya ya kalo pelajaran anak-anak jaman sekarang tuh lebih susah dari jaman kita sekolah dulu.. Harusnya kita sebagai orang tua lebih ngerti ya.. *jadi malu... :(

Sebetulnya dia masih bisa mengikuti pelajaran-pelajaran yang ada.. Cuma pelajaran math aja yang sekarang mulai agak keteteran.. Awalnya dia kurang paham di perkalian puluhan x puluhan. Atau pembagian puluhan bahkan ratusan.. Tapi akhirnya dia ngerti.. *Dulu perkalian & pembagian kayak gini kita dapetnya di kelas berapa ya?? Sekarang kelas 2 SD dapetnya.. Hadeuuuuhhh...

Yang agak lama dia ngerti di math sekarang ini adalah soal cerita. Apalagi kalo soal ceritanya udah kombinasi. Maksudnya harus menyelesaikan dengan menggunakan lebih dari 1 langkah.. Contohnya seperti soal math ini :


Ihsan and Alif take 53 mangosteen. They give 4 of them to their friend. And they put the remain equally into 7 basket. How many mangos teen are there in each basket?

atau

Pak Ahmad uses 360 bricks to build a wall. There are 9 rows of bricks. Each row has the same number of bricks. There are 8 bricks in a box. How many boxes of bricks are used for each row?

Keke masih suka bingung untuk step-step penyelesaiannya.. Harus ditambah, kurang, bagi atau kali? Sebetulnya waktu soal ceritanya masih 1 cara aja, gak ada kesulitan yang berarti. Tapi setelah masuk ke soal cerita yang kombinasi ini, dia mulai bingung..

Di sekolah maupun di rumah, selalu di ajarin untuk cari benang merah dari soal cerita itu.. Apalagi yang namanya soal cerita itu kan suka bermain logika juga ya.. Tapi kadang dia masih suka bingung-bingung juga..

Akhirnya Chi minta Keke untuk membiasakan mentranslate semua kalimat itu ke Bahasa Indonesia lebih dulu.. Emang sih dia jadi kayak 2 kali kerja.. Baca soal dalam bahasa inggris, harus di terjemahin trus kemudian di hitung.. Kalo lagi ulangan cukup makan waktu juga jadinya..

Awalnya Keke agak ogah-ogahan mentranslate.. Dia maunya hanya melihat beberapa kata kunci aja, misalnya ada kata "eat" berarti ada pengurangan, "buy" berarti ada tambah-tambahan, dll.. Tapi masalahnya kalo gak teliti apalagi kalo soalnya udah kombinasi gitu rawan sering salah juga penyelesaiannya.. Kecuali kalo penyelesaiannya hanya butuh 1 langkah, masih sering bener lah Keke ngerjainnya..

Supaya Keke terbiasa, Chi terus-terusan kasih dia soal cerita.. Kadang Chi gak minta Keke untuk memberikan hasilnya.. Chi hanya pengen tau, Keke mengerti gak maksudnya dari soal-soal cerita itu.. Chi minta dia untuk menjabarkan dengan logikanya dia. Karena kalo dia udah ngerti biasanya penghitungannya dia jarang salah.. Dan semuanya wajib di terjemahin ke bahasa Indonesia.. Maksudnya biar dia terbiasa..

Terakhir ulangan harian, Keke dapet 73.. Dengan soal ceritanya salah semua pengerjaannya.. Setelah itu dia terus-terusan Chi latih soal cerita. Keliatannya sih dia mulai ngerti. Nah sekarang dia lagi UTS.. Kalo denger ceritanya sih katanya gampang.. Yah mudah-mudahan bagus nilainya.. Kalopun belom, tetep latihan.. Semangaaaaatttt...

Satu lagi nih, kalopun Keke udah paham soal ceritanya dia kadang suka salah kalo menulis pembagian atau pengurangan.. Misalnya harusnya 40 : 4, tapi dia tulis 4:40. Walopun hasilnya sih sama-sama dia tulis 10. Begitu juga dengan pengurangan.. Suka terbalik-balik..

Chi selalu jelasin kalo penulisannya terbalik.. Tapi Keke kan bukan tipe anak yang mau terima gitu aja.. Di bilangin gitu, dia malah balik tanya kenapa kalo perkalian atau pertambahan boleh di balik-balik? Sementara pembagian & pengurangan gak boleh..

Chi jelasin kalo pembagian & pengurangan gak boleh di balik-balik karena hasilnya akan beda.. Dia tanya lagi, bedanya dimana? Chi lalu jelasin kalo di balik hasilnya bisa jadi minus atau ada koma-komaan gitu.. Dan Keke terus bertanya apa itu minus, apa itu angka koma-koma..

Chi coba jawab dengan jawaban yang sederhana.. Tapi Chi juga minta pengertian Keke untuk tidak bertanya lebih lanjut dulu.. Paling gak jangan terus-terusan dulu. Kenapa Chi sampe minta pengertian Keke karena Keke itu kalo "dimatikan" rasa ingin taunya dia suka jadi ilfil. Moodnya langsung ilang dan jadi agak gak peduli.. Makanya jalan yang terbaik memang minta pengertiannya karena biar gimanapun ada yang harus dia fokuskan lebih dahulu.. Walopun kami akan tetap mencoba membantu rasa ingin taunya..

Alhamdulillah keliatannya dia udah mulai berusaha untuk gak terbalik-balik.. Chi pernah tanya kok gak terbalik? Dan dia mulai bisa menjawab kenapa gak boleh terbalik termasuk menjelaskan dengan pemahamannya..

Huffff... ternyata ribet ya kalo membicarakan tentang pendidikan... Di satu sisi ada "ego" kita pengen liat anak kita berprestasi di sekolah.. Rasanya bangga.. Tapi di sisi lain kita harus bisa mencoba menahan diri agar jangan sampai membuat anak jadi stress.. Mencoba cari-cari formula pengajaran di rumah yang tetep fun.. Tapi harus diakui memang tidak mudah.. Kadang ada juga "perang" ketika harus mulai belajar di rumah.. Yah itulah suka-dukanya.. Tapi Chi sih berharap apapun kesulitannya nanti di depan moga-moga apa yang jadi tujuan Chi & K'Aie dari awal tentang pendidikan anak-anak tidak melenceng ya.. Amin..

Lanjutannya.... tunggu postingan berikutnya :)

Monday, March 5, 2012

Ayam Pun Pacaran..

Ayam Pun Pacaran..

Ini kejadian minggu lalu.. Abis jemput Keke, Chi ngajak anak-anak ke Superindo karena Keke pengen di masakin Beef Teriyaki..

Pas di bagian daging..

Nai : "Ke, liat deh disini ada hati ayam.."
Keke : "Mana Nai? Oh iya ya.."
Nai : "Ternyata ayam kayak orang aja ya Ke.. Bisa pacaran.."
Keke : "Iya Nai.. Hihihi..."
Bunda : "Hussshhh.. Adek tau-tauan dari mana kalo ayam bisa pacaran?"
Nai : "Ya tau lah... Kan ayam juga punya hati kayak manusia.."
Keke : "Maksud Naima, manusia kan pacaran karena punya hati bun.. Karena ayam juga punya hati jadi ayam juga pacaran kayak manusia.. Gitu loh buuuuunnnn...."

Gubraaaakkkk!!!!! Logikanya 2 anak ini bikin ngakak aja.. Hahaha....

Thursday, March 1, 2012

Alhamdulillah, Nai Lulus..

Alhamdulillah, Nai Lulus..

Nai bulan Juli nanti insya Allah akan resmi menjadi anak SD.. Karena Nai anak ke-2 jadi kayaknya Chi gak pusing untuk cari SD. Tinggal samain aja sama SDnya Keke. Lagian Nai juga mau sekolah disana..

Walopun gitu bukan berarti Chi gak deg-degan.. Tetep aja deg-degan menjelang ujian tes.. Ya walopun ada beberapa yang bilang kalo ada kakaknya di sekolah yang sama paling tesnya formalitas aja.. Chi sndiri gak tau bener apa enggak, atau mereka hanya ingin menghibur Chi yang deg-degan..

Terlepas dari apakah cuma formalitas atau bener-bener tes, tapi di Al-Azhar Syifa Budi pengumuman tesnya itu orang tua dipanggil untuk menghadap kepala sekolah. Nanti di ruangan kepsek, hasil tes anak kita di review.. Nah kan gak enak kalo sampe kepseknya bilang "hasil Nai sebetulnya kurang, tapi karena ada kakaknya di terima deh..".. Hehehe..

Chi udah daftar dari gelombang pertama, tapi ternyata tes gelombang pertama berbarengan dengan rencana Chi untuk jalan-jalan ke Tanakita.. Setelah ngobrol sama pihak sekolah akhirnya boleh diundur ke gelombang kedua..

Mendekati gelombang kedua, Chi baru nyadar kalo hari tesnya berbarengan dengan rencana Chi ke Bandung... Sempet bingung juga tuh... Mau minta di undur lagi, tapi kayaknya kok kebangetan banget ya.. Hehe.. Tapi membatalkan pergi ke Bandung, gak relaaaaa...... :p

Coba-coba ah ngomong lagi ke sekolahnya, ternyata di kasih.. Alhamdulillah.. Jadi deh ke Bandung... Yesssssss....

Tesnya 2 hari. Hari pertama akademis, hari kedua psikotes.. Hari pertama sih bisa ngikutin, yang hari keduanya aja diundur.. Dan karena cuma 1 tes yang di undur, jadi kami di minta untuk datang ke kantor psikolognya.. Untuk waktu, di serahkan ke kami karena kalo pihak sekolah yang nentuin nanti takutnya kami gak bisa lagi *hahahha... jadi maluuuu... :p

Chi gak terlalu khawatir dengan tes akademik, Chi lebih khawatir sama tes psikotes.. Apalagi dia terus Chi kasih latihan-latihan dan Nai emang termasuk tekun... Cuma kadang-kadang suka nyeleneh.. Nah nyelenehnya itu yang kadang Chi suka khawatirin :D

Tes hari pertama kayaknya lancar, Nai sih bilangnya bisa-bisa aja.. Dan dia keliatannya nyantai aja pas selesai tes.. Tapi gak tau deh waktu tesnya, karena kan kita gak bisa liat.. Kalo di tanya dia cuma bilang bisa, gampang sambil cengar-cengir tapi gak mau cerita soal tesnya apa aja..

Tes hari kedua, kami sepakat datang di hari Selasa di kantor psikolognya di gedung Bidakara jam 10 pagi.. Berangkat dari rumah jam 1/2 8 lewat dikit. Tapi ampuuuuuuuunnnnnn deeeehhh..... Jakarta emang gak pernah berubah yaaaaa.. Udah berangkat pagi, teteuuuuuppp aja telat.. Maceettnya minta ampuuuunnnn... Jam 10 lewat 10, kami baru sampe!! Udah kayak ke luar kota aja..

Nai sempet uring-uringan karena kelamaan di jalan.. Duh jadi ketar-ketir, kalo ngambeknya panjang trus dia mogok tesnya gimana?? Untung aja Chi inget kalo Chi bawa NDS, jadi dia tenang lagi setelah di kasih NDS..

Tesnya sekitar 1 jam, dia keluar dengan cengar-cengir dan lagi-lagi gak banyak cerita cuma bilang tesnya bisa & gampang.. Udah itu aja dia ceritanya.. Gak tau apa ya dia kalo bundanya deg-degan.. Hehe..

Dari Bidakara langsung jemput ke sekolahnya Keke.. Gak macet, dan cuma 30 menit aja!! Beda banget sama tadi pas berangkat hanpir 3 jam... Emang capek banget jalan -jalan di Jakarta ya.. :(

Hari Jum'at, Chi di telpon diminta untuk dateng ke sekolah hari sabtu pagi jam 09.50 ketemu kepsek untuk terima hasil tes.. Hari Sabtunya lumayan deg-degan.. Pas waktunya ketemu kepsek, alhamdulillah lega karena kepsek menyodorkan 1 amplop & 1 map.. Karena kata temen Chi yang anaknya gak keterima di sana, kepsek hanya memberikan 1 amplop tanpa map kalo anak kita gak lulus.. Amplop itu isinya keterangan lulus/tidak & laporan hasil psikotes.. Sementara map isinya form daftar ulang & rincian biaya-biaya..

Hasil tesnya alhamdulillah bagus.. Untuk tes akademik, Nai dapet nilai 98 dari angka sempurna 100.. Kesalahannya pas diminta mengenalkan anggota tubuh, banyak yang dia udah hapal tapi dia bingung pas bagian dagu & bahu.. Ketuker-tuker katanya.. Hahha...

Trus pas sesi pengenal diri, Nai udah bisa cuma pas di tanya ulang tahun kapan Nai jawab gak tau.. *tepok jidat :p

Hasil psikotesnya baik semua nilainya, hanya 1 yang nilainya cukup.. O'ya ternyata Chi belum cerita tentang hasil tesnya Keke waktu masuk Al-Azhar Syifa Budi ya.. Nanti kapan-kapan Chi posting deh.. :)

Ngomong-ngomong tentang tanggal ulang tahun, ini dialog antara Naima & Chi..

Bunda : "Nai, kok ditanya kapan ulang tahunnya jawabnya gak tau sih... Ka tiap hari Nai bikin kartu ulang tahun.."
Nai : "Ima tau kok, tanggal 12 Mei"
Bunda : "Nah itu tau.. kok pas tes jawabannya gak tau.."
Nai : "Ima lagi males aja jawab, lagian pasti udah tau lah yang nanyanya tanggal ulang tahun Ima"

%%#%&()&%()_.. Itulah Nai kalo lagi nyeleneneh.. Untung cuma pas bagian ulang tahun aja dia nyelenehnya.. :D

Lain lagi jawabannya pas di tanya sama ayahnya..

Ayah : "Nai ulang tahunnya kapan?"
Nai : "Gak tau..."
Ayah : "Nai ulang tahunnya tanggal berapa?"
Nai : "Tanggal 12 Mei.."
Ayah : "Kayaknya kemaren Nai ditanyanya kapan bukan tanggal bun, makanya dia jawab gak tau.."

Iya juga ya.. bisa jadi.. :D

Nai sendiri sempet Chi kerjain.. Chi bilang kalo dia gak lulus.. Dengan cueknya Nai bilang, "Ya udah gak apa-apa.. Tapi cari sekolahnya yang gak usah pake tes ya..". Pas ternyata tau dia lulus, dia seneng banget karena emang dia udah kepengen banget satu sekolah lagi sama Keke :)

O'ya waktu Keke di terima SD kan Chi rada-rada mellow tuh.. Kayaknya antara sedih & terharu aja punya anak yang udah SD.. Sedihnya karena dia udah makin gede.. Padahal rasanya Chi masih pengen nganggap dia seperti balita.. Tapi teharu juga, kayaknya gimanaaaa... gitu.. Chi pikir pas Nai nanti gak akan mellow karena udah terbiasa.. Eeehhh ternyata rada mellow juga ya.. Anak-anak udah pada gede-gede berarti.. Padahal masih pengen nganggap mereka balita.. Hiks.. Waktu gak berasa ya..