Selasa, 30 Desember 2008

Reunian Dan Selamat Jalan

Tanggal 24 Desember kemarin ada cerita seneng & sedih.


Reunian

Hari itu Chi punya janji mau ketemu 'ma temen-temen 1 gank waktu jaman kuliah, reunian kecil-kecilan ceritanya. Emang sie dari 8 orang yang bisa ngumpul cuma setengahnya alias cuma 4 orang. Tapi gak apa-apa lah yang penting bisa ngumpul lagi. Karena udah lama banget gak ketemuan. Terutama sejak pada nikah & punya anak, makin susah deh kalo di ajakin ngumpul. Ada acara keluarga lah, anak yang sakit, dll. Pokoknya seinget Chi sejak pada nikah belom pernah tuh ketemuan dengan formasi lengkap, pasti ada aja yang gak bisa ikutan.

Kemarin juga gitu. Cuma bisa berempat. Tadinya yang bisa 5 orang. Tapi trus yang 1 mendadak gak jadi. Gara-garanya dia SMS ke kita-kita bilang kalo baru bisa berangkat dari rumah sekitar jam 12-an (janjian ketemuannya jam 11, di MC D Bekasi).

Waktu terima SMS dari temen Chi ini, Ngay namanya, Chi sie kaget aja. Gimana gak kaget dia baru SMS jam 11. Trus dia bilang baru bisa jalan dr rumah sekitar jam 12-an. Kalo rumahnya deket 'ma tempat ketemuan sih gak apa-apa. Lah ini di Bandung bo!! Gile aja kan. Mau sampe Bekasi jam berapa? Mana pas terima SMS itu Chi sekeluarga udah pada rapi, siap mau berangkat.

Langsung telepon temen Chi yang lain, yaitu Ita. Kata Ita, tetep ketemuan aja. Sama Ngay gimana nanti aja. Kalo kita lama di MC D mungkin bakal bisa ketemuan, kalo gak ya udah..

Bener juga sie kata Ita. Kayaknya gak mungkin juga deh di undur, karena udah pada berangkat dari rumah masing-masing. Jadi ya.. jalan terus deh ada atau tanpa Ngay.

Selain Ngay, ada temen Chi yang lain yang gak bisa ikut ketemuan yaitu Umi (ikut acara Family Gathering kantor suaminya di Pangandaran), Yuni (tinggal di Solo sekarang & gak bisa cuti dadakan), sama Trini (nyokapnya ulang tahun, jadi ada acara keluarga). Praktis tinggal kita berempat, yaitu Chi, Ita, Icut & Vivi yang ketemuan di MC D Bekasi.

Kenapa pilihannya MC D, karena bawa anak-anak. Jadi cari yang ada tempat bermainnya. Abis di Bekasi gak tau lagi cari tempat makan yang ada tempat mainnya dimana. Jadi MC D aja deh..

Ketemuan 'ma temen lama ternyata seru.. Bernostalgia lah.. Hehehe.. Ayah juga gak bengong-bengong amat, karena bisa ngobrol dengan para suami. Apalagi suaminya Vivi itu temen 1 kampus. Angkatannya Chi juga, tapi K'Aie kenal baik. Jadi ngobrol seru juga..

Dari semua temen 1 gank, tinggal Vivi aja nie yang belom di karuniain momongan. Dia & Teguh udah nikah sekitar 3 tahunan kalo gak salah. Dari ceritanya dia, menurut DSOG katanya sie dia & suami normal-normal aja. Cuma belom di kasih kesempatan aja kali ya.. Vi, gw do'ain deh biar lo cepet dikasih momongan.

Keke juga cepet akrab nie maen 'ma anaknya Ita. Namanya Evan (Temen Chi ini waktu hamil, ngefans 'ma VJ MTV Evan Sanders, makanya anaknya di namain Evan. Hehehe...). Mungkin karena mereka sama-sama suka 'ma mobil-mobilan ya.. Jadi klop..

Kalo Nai pas ketemuan itu lagi diem banget. Duduk manis di kursi, sambil makanin kentang. Makanya pada nyangka kalo Nai itu anak yang manis, padahal aslinya pecicilan abis!! Hehehe...

Kita baru bubar dari MC D kira-kira jam 2-an. Lama juga ya ternyata.. Hehehe.. Abis seru sie, lama gak ketemu pasti banyak cerita. Mudah-mudahan kita masih bisa ketemuan lagi deh. Dan untuk ketemuan berikutnya formasinya bisa lengkap.


Selamat Jalan

Pulang dari MC D, Kami langsung ke kantor ayah. Katanya ayah ada perlu sebentar... Jadi ya udah kami meluncur deh ke kantor ayah di daerah Lamandau.

Rencana yang cuma sebentar ternyata jadi agak lama juga. Kami baru pulang dari kantor ayah selepas maghrib. Sampe rumah sekitar jam 7 malem.

Badan rasanya capek.. banget. Seharian jalan-jalan. Mana kalo mikir besoknya mau liburan, belom packing rasanya pengen teriak arrrghhh!!!!! Abis namanya bawa anak-anak kayaknya gak bia sembarangan packingnya. Ada yang ketinggalan 1 macem aja, bisa repot urusannya.

Tapi mo dipaksain packing malem itu juga, kayaknya udah gak kuat banget. Udah cape, pengennya tidur cepet supaya bisa bangun pagi-pagi buat packing.

Pas lagi leha-leha bentar, tau-tau ada SMS masuk dari nomer gak dikenal. Males banget mo bacanya. Tapi kok kata-kata awalnya adalah Innalillahi....?

Belom sempet Chi buka sms itu udah masuk beberapa SMS lagi dari temen-temen Chi, dengan kalimat awal yang sama.. "Innalillahi..."

Langsung Chi baca SMSnya. Deg!! Sahabat Chi meninggal! Innalillahi wa innailahi roji'un... Sahabat Chi dari SD sampe SMP. Selalu sekelas terus... Begitu SMA aja kami misah. Tapi tetep berhubungan baik sampe sekarang..

Begitu baca SMS itu, asli Chi tuh yang gak tau harus gimana... Bengong... Gemeteran... Bingung... Sedih... Aduh susah deh di ungkapin..

Setelah agak-agak sadar, langsung Chi SMS ke temen-temen lain kali aja ada yang belom tau.. Chi tulis beritanya di facebook.. Chi juga nelepon ke nomer yang gak Chi kenal itu.. Chi masih berharap kali aja ini cuma becandaan. Walopun kalo bener ini becanda, bukan becanda yang lucu sama sekali.. Tapi ternyata beritanya itu bener. Yang SMS Chi pertama kali adalah keluarganya.. Lemes deh Chi langsung dengernya..

Menurut keluarganya, sahabat Chi ini sakit. 12 hari di rawat di rumah sakit, tapi nyawanya gak ketolong lagi. Keluarganya gak ngejelasin dia sakit apa, tapi ada temen Chi yang bilang kalo almarhum kena DBD.

Chi bener-bener kehilangan deh.. Emang sie sekarang udah jarang banget ketemu. Tapi kita tetep berhubungan. Paling telepon ato sms. Anaknya gak berubah dari dulu sampe sekarang. Tetep rame & gokil abis!! Rame lah kalo ketemu dia.. Biarpun cowok tapi cerewetnya itu kayak emak-emak banget.. Heboh!! Duh, Lik gw bakal kangen nie 'ma cerewet lo..

Biarpun dia cerewet & gokil abis anaknya, tapi bisa dipercaya. Buktinya Chi suka curhat 'ma dia & gak pernah bocor tuh rahasia-rahasia Chi. Jadi biarpun cerewet tapi mulutnya gak ember alias dia bisa milah-milah mana yang rahasia ato gak..

Beberapa hari terakhir sebelum dia meninggal, Chi kok kayaknya kepikiran dia. Abis beberapa waktu terakhir ini dia agak-agak ngilang gitu deh. Kalo di hubungin gak pernah bisa. Akhirnya dia ngehubungin duluan, katanya ganti nomer. Nomer yang lamanya ilang. Tapi tetep aja dia susah banget di hubungin terakhir-terakhir..

Gara-gara susah di hubungin itu Chi jadi rada-rada ngambek nie ceritanya.. Maksudnya Chi jadi males aja sms atau tele dia.. Cuma Chi niat banget kalo sampe suatu saat Chi ketemua dia, bakalan Chi omelin dia abis-abisan.. Ternyata niat gw untuk ngomelin lo gak kesampaian ya..

Chi sempet buka FSnya. Di situ agak heran juga, kok keliatannya FSnya udah lama banget gak di buka.. Padahal sahabat Chi ini kayaknya gaul gitu orangnya. Masa' sie FS gak pernah dibuka-buka, di milis juga udah lama banget gak aktif.. Pokoknya ngilang gitu deh.. Kenapa ya? Sempet Chi kepikiran kayak gitu...

Udah gitu di group SMP di facebook, sempet ngomongin dia juga. Ada temen yang nanya kabarnya dia, trus jadi becandaan gitu deh.. Eh, ternyata beberapa hari setelah itu Chi denger kabar kalo sahabat Chi ini udah gak ada... Apa yang kemarin-kemarin itu firasat ya..? Gak tau deh tapi yang pasti Chi sedih banget dengernya..

Selamat jalan ya... Mudah-mudahan amal & ibadah lo di terima di sisi Nya. Amin...

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Rabu, 24 Desember 2008

Through The Years

Hari Sabtu kemaren dateng ke acara kawinan di Balai Sudirman. Penyanyi yang ada di kawinan itu nyanyiin lagu "Through the years - Kenny Rogers"

Chi udah lama... banget gak dengerin lagu ini. Ini lagu enak banget (Chi suka banget 'ma lagu-lagunya Kenny Rogers & Barry Manilow). Saking enaknya sampe hari ini masih kebayang-bayang 'ma ini lagu. Dan sampe postingin ini lagu..

Ini liriknya

Through The Years - by Kenny Rogers

I can't remember when you weren't there
When I didn't care for anyone but you
I swear we've been through everything there is
Can't imagine anything we've missed
Can't imagine anything the two of us can't do

Through the years, you've never let me down
You turned my life around, the sweetest days I've found
I've found with you ... Through the years
I've never been afraid, I've loved the life we've made
And I'm so glad I've stayed, right here with you
Through the years

I can't remember what I used to do
Who I trusted, who I listened to before
I swear you taught me everything I know
Can't imagine needing someone so
But through the years it seems to me
I need you more and more

Through the years, through all the good and bad
I knew how much we had, I've always been so glad
To be with you ... Through the years
It's better every day, you've kissed my tears away
As long as it's okay, I'll stay with you
Through the years

Through the years, when everything went wrong
Together we were strong, I know that I belong
Right here with you ... Through the years
I never had a doubt, we'd always work things out
I've learned what love's about, by loving you
Through the years

Through the years, you've never let me down
You've turned my life around, the sweetest days I've found
I've found with you ... Through the years
It's better every day, you've kissed my tears away
As long as it's okay, I'll stay with you
Through the years!

Jadi makin cinta aja 'ma ayah tiap kali denger lagu ini. I love honey.. 

Continue Reading
1 komentar
Share:

Senin, 22 Desember 2008

Macet Dan Artis

Libur tlah tiba.. libur tlah tiba... Hore... Hore... Hore...!!!

(lagunya Tasya)

Asik nih bentar lagi libur panjang... Biarpun ibu rumah tangga tapi tetep seneng dong kalo ada libur panjang. Kenapa? Karena anak-anak kan libur sekolah, dan itu artinya Chi juga bebas dari rutinitas anter jemput ke sekolah (malah kadang-kadang nungguin). Bisa bangun agak siang dari biasanya (ini dia yang ditunggu-tunggu. Hehe...). Apalagi kalo ayah juga ikut cuti, pasti bakalan lebih asik lagi...

Tadinya sie kami gak punya rencana apa-apa buat ngabisin libur panjang ini. Lagi pengen di rumah aja. kalopun jalan-jalan ya jalan-jalan seputaran Jakarta aja.. Tapi rencana kayaknya bakalan berubah.. Kayaknya kami bakal ngabisin liburan panjang ini di Ciamis. Karena setelah tanya sana-sini keluarga besar juga bakal liburan ke sana. Kayaknya bakalan seru nie... Jadi mungkin kami bakal liburan kesana...

Cuma kalo kami liburan kesana itu artinya Chi bakal ngilang sementara dari peredaran terutama di dunia inet.. Karena boro-boro bisa inetan, signal HP aja gak sampe ke sana. Kalo mau nelpon harus naik ke bukit dulu. Hahaha....

Kali ini Chi mau nulis tentang pemikiran Chi... Serius amat ya kesannya.. hihihi... Ada 2 hal sie yang lagi Chi pikirin... Ganggu banget sie enggak, cuma pengen aja di tulis di blog... kali aja kita bisa berbagi pendapat...



Denger-denger abis liburan ini, mulai January 2009 anak sekolah di DKI bakalan masuk lebih pagi ya.. Jam 06.30!! Wiii gile aje tuh...

Sebenernya sie gak akan ngaruh apa-apa ke Chi. Karena anak-anak kan sekolahnya gak masuk wilayah DKI. Lagian emang TK juga termasuk ya..? Hehehe...

Temen Chi udah ada yang ngeluh tentang hal ini. Padahal rumah & sekolahnya jaraknya gak terlalu jauh. Cuma ya Chi tetep aja kasian... 06.30 gitu loh... Matahari aja masih males-malesan kali kerjanya...

Chi jadi mikir gimana ya yang rumahnya di pinggiran Jakarta tapi sekolahnya di Jakarta? Harus bangun jam berapa? Harus berangkat jam berapa? Pasti banyak banget deh yang kondisinya kayak gitu... Duh jadi kasian 'ma anak-anak sekolahan. Belom lagi katanya beban anak sekolah jaman sekarang itu lebih berat dari jaman kita sekolah dulu ya.. Paling gak kalo Chi liat anak-anaknya temen-temen Chi yang udah pada SD jam sekolahnya emang lebih lama dari kita dulu.. Sekarang masih harus di tambah pula masalahnya dengan masuk lebih pagi...

Katanya sie peraturan ini untuk mengurangi kemacetan.. Ngomongin kemacetan di Jakarta, Chi punya pendapat & pertanyaan sendiri nih... Kenapa sie kita gak pernah bisa bikin transportasi yang nyaman. Mungkin gak sie transportsi di Jakarta itu di rombak total? Kayaknya udah benang kusut banget ya...

Ya ini sie pendapat Chi aja. Chi bukan ahli transportasi.. Cuma Chi pernah ngerasain dulu waktu masih kerja, Chi lebih milih untuk naik kendaraan umum daripada bawa mobil sendiri. Padahal kantor Chi dulu di Karawaci (rumah di Bekasi). Tapi Chi lebih milih naik kendaraan umum. Kenapa? Karena transportasinya nyaman...

Pagi-pagi Chi nebeng papah sampe polda, kalo lagi gak nebeng naek omprengan sampe polda juga. Trus naek metromini sampe terminal blok M. Gak apa-apa lah naek metromini, deket ini jaraknya. Hehehe... Tapi kalo lagi banyak duit naek taksi bayar 10 ribu. Abis itu naik bisnya karawaci deh.. Ini bis nyaman. Apalagi kalo dapet tempat duduk. Tapi gak dapet tempat duduk juga tetep nyaman kok...

Kalo pun males berdiri di bis, ya tinggal tungguin aja bis berikutnya. Bisnya terjadwal. Dan hampir selalu on time. Kalopun ngaret biasanya ada kejadian yang gak biasanya di jalanan (macet total misalnya).

Karena transportasinya yang menurut Chi lumayan nyaman, ya Chi lebih milih untuk naik kendaraan umum lah.. Enak kan bisa tidur atau paling gak dengerin lagu-lagu.. Kalo bawa mobil kan gak bisa istirahat. Macet jadi bete, karena kaki juga jadi pegel-pegel. Kecuali kalo di supirin ya.. Hehehe... Makanya Chi cuma kuat bawa mobil di bulan-bulan pertama ngantor aja. Hehehe...

Seperti yang Chi tulis di atas, walopun peraturan ini gak ngaruh 'ma Chi tapi jadi pegangan deh buat Chi kalo nanti cari sekolah buat anak-anak harus yang deket 'ma rumah.. Kasian kalo nanti sampe kena peraturan yang aneh-aneh..


Artis

Abis ngomongin macet, sekarang bahas tentang artis.. Gak nyambung banget ya... Hihihi.... Jujur nie.. makin kesini Chi udah gak pernah lagi nonton acara gosip. Tapi tetep bisa ngikutin sie sedikit-sedikit. Kenapa? Karena orang-orang di rumah masih suka nonton infotainment, otomatis ini kuping ikut denger. Hahahaha....

Tapi kalo di niatin beneran nonton gitu, kayaknya gak deh. Males banget. Abis isinya kayaknya makin aneh-aneh, minim prestasi.. Yang di beritain yang negatifnya aja, prestasinya gak ada.. Emang sie yang namanya gosip katanya makin di gosok makin sip.. tapi masa sie susah amat dapet berita positif?

Cuma di sini Chi gak mau bahas tentang artis ini lagi di gosipin apa, artis itu lagi di gosipin apa.. Chi cuma lagi mikir, dengan segala pemberitaan negatif tentang artis.. Dengan segala kesebelan Chi liat gosip artis. Gimana ya kalo suatu saat nanti entah itu Keke atau Nai bilang.. "Bunda, aku mau dong jadi artis.."

Wah gimana ya harus jawabnya? Hihihi... Kalo masih kecil kali bisa di belokin ya keinginannya. Tapi kalo udah gede, dimana mereka bisa ngungkapin alasannya secara masuk akal. Gimana tuh?

Kalo Chi pikir sie, mungkin Chi akan ngijinin. Tapi Chi akan melarang keras keinginan mereka untuk jadi artis, kalo hanya untuk 'sekedar' jadi artis. Makksudnya.... jangan jadi artis kalo hanya ingin terkenal. Apalgi kalo kerjaannya cuma muncul di infotaninment aja.. Prestasinya gak ada.. Kayaknya disini Chi akan menggunakan hak Chi sebagai orang tua nih. Hehehe...

Sempet mikir juga, bisa gak sie artis Indonesia itu berprestasi.. Kalo menurut Chi untuk penyanyi sie mungkin mereka banyak yang berprestasi ya... Paling gak udah jadi tuan rumah di negeri sendiri lah.. (Chi ngebahas tentang artis pop ya.. dangdut no comment. karena gak suka. Hehehe...). Kalo artis sinetron atau film.. ya mungkin udah bisa di terima juga. Walopun banyak cercaan sana-sini. Tapi buktinya peminatnya tetep gak kalah banyak kan.. Hehehe... Cuma kalo sampe anak-anak Chi yang pengen terjun ke dunia ini, bener-bener rambu-rambunya harus ditegakkan. seperti yang Chi tulis di atas tadi.. Gak boleh cuma jadi artis infoteinment.. Kalopun menghasilkan karya jangan yang aneh-aneh... Misalnya kayak di sinetron, banyak sie sinetron di tv-tv cuma banyak yang aneh. Tapi biar gitu masih ada juga yang bener-bener bagus (Chi suka 'ma sinetron-sinetronnya Dedy Mizwar). Atau di film, katanya perfilman Indonesia udah bangkit.. Tapi kok judulnya banyak yang "nyerempet-nyerempet" gitu ya... Walaupun para kru & pemainnya bilang kalo isi filmnya gak ada unsur pornonya tapi gak banget ah...

Ya udah deh gitu aja.. Ini cuma mau ngungkapin pemikiran Chi aja... Kali aja suatu saat nanti ketika Keke & Nai udah sekolah tiba-tiba jam sekolahnya di majuin. Atau ketika mereka sudah besar mereka akan bilang "Bunda, aku mau jadi artis...". Hihihi....

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Jumat, 19 Desember 2008

Mirip Cina

Mirip Cina - Kalo ada bayi yang baru lahir pasti orang tuanya suka ditanya, mirip siapa ya anaknya? Ayahnya apa ibunya? Tapi kalo kata Chi sie kalo bayi baru lahir lebih seringnya belom mirip siapa-siapa. Maksudnya mirip ke ayah gak terlalu, ke bundanya juga gak terlalu. Masih suka berubah-rubah. Walopun gak semua bayi kayak gitu kali ya.. Paling gak kalo Keke & Nai itu waktu lahir belom ketauan mirip siapa-siapanya. Kadang ada yang bilang mirip ayahnya, kadang ada yang bilang mirip bundanya.


Ini foto Keke, ayah, bunda waktu masih kecil. Ayo mana Keke, mana ayah dan mana bunda? Hehehe...

Waktu Keke kecil Chi pernah iseng bikin ngegabungin foto Keke, juga foto ayah-bundanya waktu kami berdua masih kecil. Maksudnya sie buat ngebandingin kira-kira Keke mirip siapa ya... Ternyata setelah di perhatiin kok perpaduan dari ayah & bunda ya.. Hehehe... Atau ada pendapat lain?

Makin Keke gede, makin banyak yang bilang kalo Keke itu mirip sama bundanya. Horeeeee, Bunda yang menang!!!! Hehehe....

Nah yang unik itu Nai. Waktu dia lahir belom bisa diterka dia lebih mirip ke siapa.. ayahnya apa bundanya.. tapi ya maklum aja sie masih kecil kan...

Tapi makin Nai gede, masih belom ada aja yang bilang kalo Nai itu mirip ke ayah atau bunda. Masih 50 : 50 gitu lah.. Banyak yang tanya "Nai itu laki-laki apa perempuan?". Kami pikir karena Nai emang gak kami kasih anting sama sekali, makanya suka ada pertanyaan kayak gitu ya..

Tapi yang paling lucu justru banyak yang bilang gini.. "Nai kok kayak Cina ya?". Gak 1 atau 2 orang aja yang bilang Nai kayak Cina. Tapi banyak banget. Hehehe... Kadang malah ada orang yang bener-bener gak bisa nutupin kebingungannya dia trus nanya-nanya. Karena mukanya Nai kok kayak Cina tapi orang tuanya gak kayak Cina. Malah orang yang tadinya gak tau ayahnya Nai sempet nyangka kalo ayahnya Nai itu orang Cina. Makanya begitu tau wajah ayahnya Nai, mereka sempet bingung karena ternyata ayahnya juga gak mirip orang Cina..

Chi sie maklum aja kalo orang-orang suka banyak yang bingung. Emang sie kalo kita perhatiin juga Nai mukanya agak-agak kayak orang Cina. Kulitnya gak item, tapi juga gak putih banget. Matanya gak kecil-kecil banget kalo kata Chi, tapi mungkin karena ujungnya yang narik jadi keliatan kayak sipit. Udah gitu rambutnya lurus... banget. Rata-rata orang asia timur kan rambutnya lurus ya.. Padahal ayah-bundanya itu ikal, Keke pun ikal. Cuma Nai aja yang lurus. Makanya gak heran sie banyak yang nyangka Nai itu anak Cina. Hihihi...

Emang sie kalo liat dari ayah-bundanya dia gak mirip-mirip banget. Istilahnya gak foto copy-an lah... Tapi gak tau ya kalo udah gede nanti. Cuma kalo liat keluarga besar dari mamahnya Chi, wajahnya kebanyakan ya kayak Cina gitu. Makanya sering disangka keluarga Cina. Mungkin Nai nurun dari keluarga besar mamah ya.. karena biar gimana kan masih 1 gen..

Kalo Chi sama Kak Aie sih nyantai aja... Yang penting Nai itu kan emang anak kandung kami. Ya iya lah... hehehe... Malah kadang-kadang orang baru bilang "Nai itu mirip siapa ya...". Kami langsung bilang aja, "Kayak Cina ya.." Hehehehe...

Di bawah ini foto-fotonya Nai. Dari bayi sampe sekarang. Mirip orang Cina gak? Hehehe...


Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Rabu, 17 Desember 2008

Cara Membuat Mobil-mobilan dari Botol Bekas

Cara membuat mobil-mobilan dari botol bekas

Bahan :

  • 1 buah botol plastik bekas
  • 4 buah tutup botol (untuk ban mobil)
  • 2 buah sedotan
  • Selotip

Cara Membuat :

  1. Lubangi bagian badan botol depan & belakang (untuk memasukkan sedotan).
  2. Bagi 2 salah satu sedotan. Sedotan yang sudah di potong 2 lalu di masukkan ke botol yang sudah di lubangi.
  3. Masukan tutup botol yang sudah dilubangi terlebih dahulu ke masing2 sisi sedotan.
  4. setelah tutup botol di masukkan ke sedotan. Sedotan lalu di lapisi selotip agak tebal. tujuannya supaya ban mobilnya gak mudah lepas.
  5. Tempel 1 buah sedotan lagi di bagian belakang mobil. Sebagai pegangan mobil-mobilan..

Simpel kan bikinnya? Mudah-mudahan gak bingung ya baca instruksinya :)

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Senyum

Chi gak pernah melarang anak-anak untuk bersedih atau menangis. Termasuk ke Keola. Yang katanya kalo anak laki-laki itu gak boleh nangis.

Kalo kata Chi siapapun boleh bersedih. Menangis pun boleh. Termasuk untuk laki-laki. Karena menurut Chi ini hal yang manusiawi banget. Laki kan juga manusia. Punya rasa, punya hati.. *Halah kayak lagu banget. Hihihi...*

Yang dilarang sama Chi adalah sikap yang berlebihan. Silahkan bersedih, menangis pun boleh asal jangan berlebihan. Anak perempuan sekalipun gak boleh berlebihan kalo menangis..

Jadi tiap kali mereka abis bersedih atau menangis (setiap kali Chi anggap masalahnya udah selesai lah), Chi selalu minta mereka untuk tersenyum. Jangan pasang muka cemberut terus .

Kadang gak gampang. Mereka lebih seringnya tetep masang muka cemberut walopun Chi pikir masalahnya udah selesai. Cuma seperti biasa Chi itu kan pantang menyerah hehehehe... Tetep membujuk mereka untuk tersenyum.

Tapi cara membujuknya gak dengan dibarengin iming-imingin sesuatu alias nyogok mereka untuk tersenyum loh.. Cukup dengan membujuk plus sejuta pujian, apalagi kalo mereka lagi rada susah untuk tersenyum..

Ketika berhasil, senyuman dari mereka belom tentu terlihat cerah kadang-kadang senyumannya masih keliatan dipaksakan . Tapi gak apa-apa deh yang penting mereka udah mau tersenyum walopun terpaksa.

Ternyata kebiasaan ini secara gak sadar ditiru ma mereka *Anak-anak emang peniru ulung ya..*. Tiap kali Chi abis marahin mereka mereka suka bilang, "Bun, senyum dong..."

Bahkan sering juga Chi belom sempet ngomel-ngomel, tapi baru manggil nama mereka aja cuma merekanya udah berasa kali ya punya salah jadi langsung deh mereka buru-buru bilang... "Bun, senyum dong..."

Pengen marah tapi hati geli banget liat tingkah laku anak-anak. Tapi gak marah kayaknya lama-lama bisa ilang wibawa nih. Hihihi....

Seringnya sie Chi tetep pasang muka marah di depan mereka. Tapi mereka emang bener-bener niru ya.. Sejuta rayuan & pujian pun mereka lancarkan. Dari mulai "Bunda cantik deh kalo senyum..", "Keke/Nai sayang... deh sama bunda", dan lain-lain... Wah bener-bener niruin bundanya banget deh..

Senyum emang banyak manfaatnya. Senyum pun katanya ibadah... Tapi ternyata harus langsung tersenyum abis marah, seringkali kali terasa terpaksa ya.. Pantesan aja senyum mereka sering keliatan asem banget kalo dipaksa senyum sama bundanya. Karena bunda pun kadang merasa kayak gitu.Hihihi

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Senin, 15 Desember 2008

Kelabu

Semuanya pasti tau lagu balonku kan? Salah satu lirik di lagu balonku adalah hijau, kuning, kelabu, merah muda dan biru.

Ternyata kata-kata kelabu punya arti tersendiri buat anak-anak..


Keola (kira 2 s/d 2,5 tahun yang lalu - seumuran Nai sekarang deh)

Lagi nyanyi lagu balonku.. sampe lirik yang ada kata kelabunya, Keke mulai bertanya..

Keola : "Bun, kelabu itu kemana sih? Keke gak tau"
Bunda : "Kelabu itu artinya abu-abu Ke"
Keola : "Ih...! Bukan abu-abu bunda!! Tapi kelabu. Itu kemana sih?!!"
Bunda : "Maksud Keke apa ya?" *bingung 'ma pertanyaan Keke*
Keola : "Kan di lagunya itu hijau, kuning, kelabu.. Hijau sama kuningnya lagi pergi kemana? Kelabu itu tempat apa sih?!"
Bunda : "Oooooh itu maksudnya!!! Hahahahaha.. Ke labu (pergi ke labu maksud Keke). Itu bukan nama tempat Keke"
Keola : "Trus nama apa dong?"
Bunda : "Kelabu itu artinya abu-abu Ke"
Keola : "Kenapa kelabu itu artinya abu-abu?"
Bunda : "Ya karena sama aja. Jadi kalo ada orang yang bilang ini warna kelabu artinya sama dengan abu-abu.
Keola : "Kenapa kelabu artinya sama dengan abu-abu?"
Bunda : "????"

Ya gitulah anak-anak. Satu penjelasan di balas dengan 1 pertanyaan baru, begitu seterusnya, sampe lama-lama suka bingung jawabnya..


Naima (usia 2th 7bln, kejadian semalem)

Lagi nyanyi lagu balonku juga.. Setelah lewat bagian kelabunya..

Naima : "Bun, hijau cama kuningnya kelabu ya.."
Bunda : "Maksud Ima?" *Kali ini pura-pura gak ngerti*
Naima : "Kelabu itu kan kecana, kecana, tlus belok cini.. campe deh kelabu" *Gayanya udah kayak orang lagi nunjukin jalan*
Bunda : "Emang kelabu itu tempat apa sih Nai" *Chi mulai penasaran 'ma penjelasan Nai*
Naima : "Tempat makan"
Bunda : "Tempat makan?" *Chi mulai bingung nih*
Naima : "Iya.. kan hijau, kuningnya lagi makan labu di cana. Di depan lumah"
Bunda : "O... jadi itu maksud Ima kelabu... Hihihihi..."

Punya 2 anak ternyata punya pendapat yang berbeda tentang arti kelabu.. Dari situ Chi jadi penasaran, bagaimana kalo kelabu ini ditanya ke anaknya temen-temen Chi. Bisa jadi kelabu mempunyai 1001 arti atau bahkan berjuta-juta arti ya... Padahal dari 1 kata aja. Hihihihi...

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Sabtu, 13 Desember 2008

Imunisasi Hepatitis A

Chi pernah cerita kan kalo anak-anak itu gak ada takut-takutnya 'ma yang namanya obat, malah mereka termasuk yang doyan obat. Ke rumah sakit udah berasa piknik kayaknya buat mereka. Selalu aja girang..

Tadi pun begitu. Tadi pagi Chi bawa anak-anak ke rumah sakit. Nai mau di imunisasi hepatitis a. Nai udah tau mau di imunisasi dari 2 hari sebelumnya. Gak sengaja dia denger chi nelepon rumah sakit buat ambil nomer.

Naima : "Bunda, nelepon capa?"
Bunda : "Bunda telpon rumah sakit."
Naima : "Ima cakit bun?"
Bunda : "Enggak. Mau diimunisasi ajah.. Mau di suntik."
Naima : "Aciiikkk...!!"
Bunda : ?????

Sejak tau bundanya mau ngajak dia ke rumah sakit, hampir setiap saat dia tanya ke Chi.. "Bunda kapan kita ke lumah sakitnya?", "Di cuntik cakit ya bun?", "Ima nangisnya bental aja ya bun..."

Dia terus... aja nanya seperti itu. Gak cuma sekali tapi berkali-kali.. Walopun dia udah tau kalo di suntik bakal sakit, kayaknya gak ada tuh ekspresi takut ato gimana? Aneh deh.. Hehehe...
Bangun paginya pun semangat. Gak susah. Happy terus. Pas di ruang dokter juga gitu. Biasa aja. Emang sie dia agak sedikit meringis pas di suntiknya. Tapi ya gak apa-apa lah kalo kata Chi. Namanya di suntik kan sakit... Hehehehe.... Tapi abis itu ya udah. Cuek aja lagi.. Balik ke happy lagi.. Hihihi...

Mumpung lagi ke dokter Chi ceritain aja tentang masalah gondongan yang lagi menyebar di sekolahnya anak-anak.

Chi juga tanya kenapa kok anak-anak gak pernah di jadwalin untuk imunisasi MMR. Padahal setau Chi MMR itu salah satunya bisa mencegah gondongan. Dan banyak juga anak-anak yang seumuran Keke & Nai udah pada di imunisasi MMR.

DSAnya menjelaskan kalo dia gak menjadwalkan imunisasi MMR karena anak-anak udah dapat imunisasi campak. Jadi gak perlu MMR lagi. Cukup imunisasi MR aja (untuk gondongan & rubellanya). Itupun nanti aja pas umurnya 5 tahun.

Sampe rumah Chi langsung cari info tentang yang di jelasin DSA. Bener sie gak perlu imunisasi MMR lagi. Ternyata bener. Cukup imunisasi MR aja kalo udah di imunisasi campak.
Chi sendiri gak tau apa gondokan atau gondongan itu beda atau sama.. Cuma akhirnya Chi search juga... ternyata bener beda. Kalo gondokan itu akibat sering mengkonsumsi makanan yang kurang sehat atau kekurangan yodium. sementara kalo gondongan penyebabnya adalah virus & menular.

Oke deh... 'met wiken ya buat semua..:)

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Jumat, 12 Desember 2008

Mobil-Mobilan dari Botol Bekasi


Membuat mobil-mobilan dari botol bekas - Lumayan banyak botol bekas minuman di rumah. Bukannya males ngebuang, tapi emang sengaja di kumpulin. Karena kami pikir kayaknya masih bisa di manfaatkan..

Nah ini proyek pertama kami. Lebih tepatnya ayah yang bikin untuk Keke karena Keke kan seneng banget 'ma mobil-mobilan...

Sederhana banget ya.. Tapi udah bikin Keke seneng.... banget!! Keke sie pengennya mobilnya ini di cat. Tapi belom kesampaian. Nanti ya sayang kalo sempet kita ngecat. O'ya sama 1 lagi dia sempet komplain 'ma ban mobilnya. Katanya pasangnya terbalik. Ini juga belom di benerin sampe sekarang.. Sabar ya...

Gimana dengan Nai? Emang sie gak di bikinin mobil-mobilan juga. Tapi alhamdulillah dia tetep ikutan happy karena di ajak main bareng 'ma kakaknya..

Bikin anak seneng ternyata gak perlu selalu dengan mainan mahal. Malah di sini mereka jadi tau kalo dari barang bekas pun bisa jadi mainan..

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Field Trip

Sebelum Chi ceritain tentang field trip, Chi mau ceritain tentang gondongan yang kemaren itu ya...
 
Akhirnya sekolah mengambil keputusan untuk meliburkan 1 kelas yang terkena gondongan, karena ternyata udah ada 9 anak yang kena (padahal terakhir Chi tau ada 4, sekarang udah jadi 9).
 
Mereka di liburkan +/- 1 minggu. Untuk yang terkena sakit di perpanjang jadi 2 minggu. Untuk mengganti hari sekolah yang hilang, pihak sekolah memberikan materi pelajaran dan di kirim ke rumah masing-masing siswa. Selama mereka di liburkan, rencananya kelas berikut peralatannya mau di sterilkan.
  
Chi bersyukur dengan keputusan ini. Chi pikir ini solusi yang terbaik. Mudah-mudahan dengan adanya solusi ini bisa putus rantainya. Mudah-mudahan ya...

 

Field Trip
 
Kemarin sekolahnya Keke & Nai ngadain field trip ke Lanud Halim. Dari jauh-jauh hari Keke seneng banget, sampe-sampe gak mau di temenin.
 
Emang sie untuk anak TK gak boleh di temenin. Tapi Keke kan gitu, lebih baik dia gak ikut daripada bunda sama bunda. Makanya denger Keke bilang kalo bunda gak usah ikut, Chi rada kaget juga nie...
 
Cuma Chi gak yakin 100% kalo dia bener-bener mau dilepas. Abis emang belom pernah... Makanya dari jauh-jauh hari Chi bilang kalo gak mau pergi sendiri lebih baik gak usah ikut field trip.
 
Pertama-tama sie dia tetep yakin kalo dia berani. Tapi begitu masuk hari H mulai deh rengekannya... 
 
"Bunda ikut kan?"
 
Tuh bener kan... Hehehe.... Tapi Chi bilang tetep bilang ke dia kalo mau ikut dia harus berani sendiri. Kalo gak mendingan gak usah ikut. Keke akhirnya milih ikut, tapi dari mulai bangun tidur mukanya di tekuk terus. Sedih banget keliatannya. Tapi di bujukin untuk gak ikut tetep gak mau. Hihihi....
 
Untungnya begitu mau berangkat mulai timbul keberaniannya. Mulai ada senyum-senyumnya... Apalagi temen deketnya Aby, udah dateng. Rada lega deh... Di situ chi mulai yakin kalo dia bisa jalan sendiri..
 
Untuk bikin dia berani emang akhirnya ada yang di korbanin, yaitu Nai. Naima akhirnya gak ikut field trip. Karena Nai gak mau pergi kalo Chi gak ikut (untuk playgroup masih boleh di temenin). Sementara kalo chi ikut, pasti Keke keluar manjanya. Walopun ada temen-temennya dia pasti lebih milih sama bundanya.
 
Makanya Nai akhirnya gak ikut field trip. Tapi Chi pikir gak apa-apalah, kayaknya Nai belom terlalu antusias ikutan field trip gitu. Waktu Chi anterin Keke ke sekolah aja, Nai gak ngerengek-rengek minta ikutan pergi. Cuek aja.. Buat dia sie yang penting deket 'ma bunda. Hihihi...
 
Keke keliatannya seneng banget feld tripnya. Keliatannya karena Chi jemputnya kan sedikit telat tapi dia cuek aja. Asik main di sekolah. Padahal biasanya udah protes kalo Chi telat jemput.
 
Saking senengnya juga dia langsung minta pulang ke rumah (biasanya mampir dulu ke alfamart buat jajan). Trus mulutnya itu gak brenti cerita. Ada pesawat apa aja di sana, banyak tentara lah, Keke suka 'ma pesawat yang warna orange, dll. Pokoknya girang banget deh...
 
Chi seneng banget dengernya. Alhamdulillah sama sekali gak ada komplain dari dia. Bener-bener happy deh... Biasanya sie kalo dia udah sekali berani nyoba Insya allah kalo ada field trip berikutnya dia udah bisa sendiri.. Mudah-mudahan deh..

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Kamis, 11 Desember 2008

Matematika

Sumber gambar: Pixabay


Mau ceritain tentang pelajaran matematikanya anak-anak ah...


Keola

Keola sekarang lagi belajar tambah-tambahan tanpa gambar. Misalnya 2+3=...., 5+7=...., dan seterusnya.

Kenapa Chi mulai ngajarin tambah-tambah tanpa gambar, karena Chi liat dia udah lancar berhitung. Jadi kalo di kasih tambah-tambahan dengan gambar dia udah gak pernah salah, kecuali kalo dia ngerjainnya terburu-buru.

Trus Chi pernah ngetes apa dia udah bisa menghitung angka tanpa harus mulai dari 1. Misalnya gini, setelah angka 3 itu angka berapa? setelah angka 9 angka berapa? Coba berhitung mulai dari angka 5. Begitu kira-kira...

Kenapa Chi tes dulu, karena Chi pikir kalo dia mau belajar tambahan tanpa gambar maka dia harus nguasain dulu angka-angkanya tanpa harus mulai dari angka 1 (gimana ya cara ngejelasinnya.. Maap ya kalo ngebingungin. Hehehe...)

Karena Chi liat Keke udah mulai bisa jadi gak ada salahnya Chi mulai ngajarin dia berhitung tanpa gambar.

Cara ngajarin Chi tuh kayak gini... Misalnya 3+2=...? Chi minta angka 3 di simpen di mulut Keke, angka 2 di jari. Nanti Chi minta Keke untuk mulai menghitung setelah angka 3 sesuai dengan angka yang ada di jarinya.

Awalnya Keke masih bingung. Tapi karena rutin latihan, dia udah mulai lancar... Chi sendiri baru ngajarin tambah-tambahan ini lisan aja belom sampe menulis di buku. chi pikir yang penting dia lancar dulu. Nanti kalo udah mulai lumayan lancar, baru deh di buku sekalian belajar menulis..

Kalo kurang-kurangan Chi belom ajarin. Rencananya nanti kalo udah lumayan lancar berhitung tanpa gambar baru deh belajar pengurangan.


Naima

Kalo Nai masih nerusin pelajaran sebelumnya, berhitung dengan gambar atau benda yang ada di sekitarnya. Udah ada banyak kemajuan. Tadinya dia baru bisa berhitung sampe 4. Lewat dari 4 dia bingung (padahal udah bisa ngurutin angka dari 1 s/d 10).

Sekarang ngitungnya udah bisa sampe 10. Udah gitu untuk itungan awalnya udah gak terlalu banyak di bantu lagi. Kalo kemaren kemaren kan Chi masih bantuin untuk selalu nyebutin angka 1 dulu. Kalo gak di gituin suka-suka dia mulainya dari angka berapa.

Tapi sekarang udah gak.. Chi udah gak terlalu banyak bantuin. Udah jauh berkurang lah pokoknya..

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Sebel Banget Deh!!

Sumber gambar: Pixabay


Di sekolahnya Keke & Nai lagi musim penyakit gondongan. paling gak udah ada 4 anak yang kena. Chi sendiri baru taunya kemarin.. Kenapa virus ini bisa nyebar di sekolah, ini dia yang bikin Chi kesel...... banget!!!! Katanya ada salah satu anak yang kena gondongan orang tuanya tetep maksain sie anak untuk sekolah. Alasannya anaknya sendiri yang minta sekolah, gak betah di rumah.

Pihak sekolah udah berusaha melarang. Tapi orang tua si anak ini tetep ngotot, malah katanya marah besar. Karena mau sekolah kok di larang..

Ya udah karena nie orang tua ngotot banget & sekolah gak mau cari ribut kali ya... solusinya katanya selama jam istirahat si anak yang sakit ini gak boleh keluar kelas. Jadi tetep di kelas selama ada di sekolah.. Tapi yah namanya juga virus kan menyebar, akhirnya beberapa anak mulai ketularan deh...

Emang sie semua anak yang kena gondongan itu semuanya satu kelas. Belum nyebar ke kelas lain. Aduh jangan sampe.... Tapi tetep aja sebagai orang tua was-was..

Apalagi setelah Chi cari-cari info lewat google, ternyata gak bisa dianggap main-main ya... Orang dewasa pun bisa kena. Apa Chi gak makin was-was tuh

Ngobrol 'ma ayahnya anak-anak, K'Aie nyaranin untuk gak masuk sekolah dulu. Tapi berapa lama mereka harus bolos? Kalo ayahnya sie nyaranin 1 minggu. Mendingan gak usah sekolah dulu daripada ketularan katanya

Katanya sie salah satu pencegahannya adalah dengan imunisasi MMR. Nah Keke & Nai itu belom MMR sama sekali!!! Bukan karena Chi takut 'ma yang namanya imunisasi MMR (banyak kan info-info miring tentang MMR). Tapi karena DSAnya yang belom jadwalin anak-anak untuk MMR.

Kalo sekarang Chi minta sendiri ke dokter untuk imunisasi, kayaknya belom tentu bisa ngilangin rasa was-was Chi deh. Karena dari info yang Chi baca katanya setelah MMR badan kita gak otomatis kebal, tapi tunggu 6 bulan dulu. Sementara virusnya kan lagi nyebar di sekolah sekarang-sekarang.. Bingung jadinya

Jadi sekarang ini yang Chi lakuin adalah menjaga kondisi anak-anak untuk tetep fit. Paling gak kalo badan tetep fit, Insya Allah penyakit gak gampang nyerang. Tapi bukan persoalan yang mudah ya mengingat cuaca yang kurang bersahabat akhir-akhir ini...

Di sini Chi gak mau terus bertanya kenapa begini, kenapa begitu... Kenapa orang tuanya tetep ngotot, kenapa pihak sekolah gak berusaha lebih keras lagi untuk melarang, dan lain-lain... Kayaknya gak akan ada habisnya... Cuma kalo boleh saran sie mungkin untuk lain kali pihak sekolah bikin aturan tertulis yang di sepakati sama ke dua belah pihak (orang tua & sekolah) kalo anak yang lagi mengalami sakit tertentu/menular di larang masuk sekolah. Tapi yang lebih penting menurut Chi sie adanya PENGERTIAN! Maksudnya.. ada atau gak ada peraturan harusnya orang tua itu bisa lebih ngerti kondisi dan situasi. Kalo anak kita lagi terkena penyakit menular, apapun alasannya ya jangan masuk sekolah dong!! Emangnya kalo anak kita sampe kena, dia mau apa nanggung pengobatan & sakitnya anak-anak!! Sebel banget!!

Ada beberapa orang tua yang mulai menanyakan masalah ini ke sekolah. Tapi keliatannya sie agak bisa di redam, karena anak yang sekarang ini sedang terkena gondongan orang tuanya mau di ajak kerjasama. Gak memaksakan anaknya untuk masuk sekolah kalo belom bener-bener sembuh. Jadi kami semua masih bisa berharap mudah-mudahan setelah ini rantainya putus. Gak ada lagi yang kena gondongan. Ya... mudah-mudahan aja deh...

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Senin, 08 Desember 2008

Fx

Kemarin (7/12) kami sekeluarga pergi ke mall FX. Baca kompas ada pameran Lego. Chi pikir Keola pasti seneng kalo di ajak liat lego . Sebetulnya bukan cuma mau liat pameran aja sie.. Chi kan belom pernah tuh ke mall FX (jangan di ketawain ya.. Hehehe...) jadi Chi penasaran aja kayak apa sie slide yang ada di mall FX itu?
Slide

Akhirnya kesampean juga liat slidenya mall FX. Slidenya (kalo gak salah namanya atmosphere) ini meluncur dari lantai 7 sampe lantai 1. Kami gak ikutan, cuma liat aja. Selain bawa anak-anak, harga tiketnya Rp. 75.000,- (kalo weekdays Rp. 50.000,-) rasanya kami lebih memilih uang kami itu diem manis di dompet daripada buat bayar tiket atmosphere .

Continue Reading
27 komentar
Share:

Rabu, 03 Desember 2008

212

sumber gambar: Pixabay

212 angka yang special bukan kami. Bukan karena kami suka dengan agen polisi 212 (Lucu banget ya ini komik. Sayang sekarang udah gak ada...). Kami juga bukan fans berat dari wiro sableng 212 itu. Tapi tetep aja angka 212 itu spesial buat kami karena kalo gak ada angka itu berarti gak ada angka spesial lainnya....

Hahahaha.... penasaran ya? Udah ah maen teka-tekinya! Chi gak jago maen teka-teki... Hehehe...

Kenapa 212 itu spesial? Karena tepat tanggal 2 Desember 1995 Chi 'ma K' Aie jadian alias pacaran. Berarti kalo diitung-itung udah 13 tahun ya kami bersama? Wii.... lama juga ya... Walopun usia pernikahannya sendiri baru mau menginjak usia 6 tahun..

Jadi pengen sedikit mengenang masa lalu nie...

Jodoh itu emang gak bisa ketebak kapan ketemunya ya.. Ceritanya waktu Chi lagi di OSPEK temen satu kelompok Chi cerita kalo dia lagi suka 'ma salah satu panitia OSPEK (cewek kalo ketemu cewek biarpun baru kenal ngobrolnya pasti seputaran cowok ya. Hihihi...). Pas panitia yang di maksud lewat dia kasih tau ke Chi.

Chi sie waktu itu cuma bilang o... itu ya... Abis gak kenal juga 'ma itu cowok. Dari fakultas mana aja gak tau. Paling tiap kali dia lewat Chi & temen Chi itu suka senyam-senyum aja. Kalo Chi sie ngegodain temen Chi. Tau sendiri kan kalo orang lagi suka 'ma seseorang tiap kali orang yang di suka lewat aja udah bikin hati berbunga-bunga. Hehehe...

Pas lagi asik ngomongin itu cowok, ternyata dari arah belakang ada yang marahin kami. Kami di bilang ngobrol terus gak ikutan acara. Untung aja nie cowok baik, maksudnya marahnya gak pake keroyokan ngajakin senior lain. Trus marahnya juga gak kasar.

Tapi mungkin karena dia gak marahnya gak pake keroyokan & gak kasar, kami malah senyam-senyum aja di marahin. Akhirnya tambah dimarahin deh

Pas OSPEK fakultas baru tau deh ternyata cowok yang temen Chi suka ini sefakultas sama Chi. Chi ceritain ke temen Chi itu, dia heboh banget. Minta Chi untuk kasih salam ke dia. Chi sie iya-iyain aja, padahal gak akan di salamin juga. Lah orang gak kenal, gimana mo kirim salam. Jahat ya Chi waktu itu. Hehehe...

Setelah OSPEK berlalu, kuliah pun di mulai. Ada senior namanya Kak Adit, yang tiap hari kerjaannya kirim salam aja ke Chi. Tapi tiap kali Chi tanya dari siapa, Kak Adit selalu bilang rahasia. Begitu terus, saking seringnya Chi sampe nganggap kalo yang titip salam itu sebenernya Kak Adit sendiri tapi sok berahasia. Mungkin malu kali... Chi sama sekali gak kepikiran kalo yang nitip salam itu cowok yang temen Chi lagi suka. Abis begitu selese OSPEK, itu cowok gak pernah keliatan beredar di kampus (Sementara temen Chi masih terus nanya kabarnya nie cowok. Hehehe...).

Setelah beberapa lama, akhirnya Kak Adit bilang kalo yang nitip salam itu namanya Arie. Dia juga nunjukin yang mana orangnya. O.... T'nyata dia!!!

Mulai deh tuh K'Aie telpon-telpon ke rumah. Inget banget deh tiap jam 3 sore pas telpon ke rumah. Gak lebih, gak kurang

Jadiannya sendiri ya gitu aja. Jangan bayangin ada berbagai macam kata-kata romantis, suasana yang romantis atau apalah. Kak Aie mah cuek banget. Hahahahaha.... Nembaknya di depan temen-temen Chi, tapi ya itu gak ada kata-kata romantis. Penuh cekakak-cekikik. Cuma Chi doang kayaknya yang keliatan malu-malu di situ Tapi biarpun gak ada penembakan yang romantis, tanggal 12 Desember 1995 resmi deh kami jadian.

Selama berpacaran kami gak pernah putus sambung. Pacaran terus, tapi berantem sie sering. Tapi kalo adem ayem terus justru gak seru kali ya... Hihihi...

Chi sie bersyukur aja, hingga saat ini kami masih terus bersama. Gak pernah ada rasa bosan (jangan sampe deh...). Apalagi sekarang udah hadir 2 malaikat cilik. Moga-moga kami masih bisa terus bersama... Amin...

PS : setelah pacaran, Chi pernah tanya ke K'Aie.. "Masih inget gak dulu pernah marahin Chi pas OSPEK?." Kak Aie bilang gak inget. Hmmm... beneran gak inget apa pura-pura gak inget ya...?

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Selasa, 02 Desember 2008

Ulang Tahun Azka


Hari Sabtu kemarin Keke dan Nai dateng ke acara ulang tahunnya Azka. Acaranya jam 11 siang di Hoka-hoka bento Sentra Pancoran.

Kami datengnya telat (sorry banget ya Ver ). sebenernya Chi tuh bangunnya udah pagi, tapi ya gitu deh nyantai abis. Chi mikir nanti deh masih beberapa jam lagi. Jadi di rumah nyantai-nyantai dulu, sempet ngeplurk juga (padahal kalo udah ngeplurk kan suka lupa waktu). Hihihihi...

Begitu udah masuk jam 10 baru deh panik. Belom ngapa-ngapain. Mandi juga belom. Mana kalo jalan-jalan itu kan gimana komandannya (Chi maksudnya). Kalo Chi bilang siap-siap baru deh pada siap semua. Tapi karena komandannya nyantai-nyantai aja, ayah & anak-anak pun kebawa santai.

Dengan gerakan yang bak bik buk, kami pun siap-siap. Mulai dari mandi sampe beberes baju. Karena abis dari acara ulang tahun Azka rencananya mau ke rumah mertua. Di ajakin ke acara kawinan malemnya jadi harus nyiapin perlengkapan perang untuk malem juga .

Jam 11.10 kami baru keluar rumah. Padahal acara jam 11. Hehehe... Berharap aja jalanan lancar. Alhamdulillah bener-bener lancar. Gak macet. Sampe tempat acara lumayan cepet, padahal gak ngebut juga.

Sampe sana acara udah mulai (ya iya lah...). Gak tau acara-acara awalnya gimana (karena telat), tapi pas Chi dateng Dundanya Meyrinda lagi nyanyi didepan. "Wah jagoan nie Dunda." Chi sempet mikir gitu, karena Keke & Nai itu termasuk yang slow starter. Makanya kalo ada acara-acara ulang tahun Chi gak pernah berharap mereka bakalan mau maju ke depan.

Btw, yang ulang tahunnya kemana ya? sempet bingung juga, karena biasanya yang ulang tahun kan duduk di depan deket kue ditemenin 'ma orang tuanya. Tapi ini gak ada. Nyari-nyari, akhirnya ketemulah sama Mama yang punya acara (Vera). Tanya-tanya kemana Azkanya ternyata Azkanya takut 'ma patung. Jadi lagi di bawa turun 'ma papanya Azka ke bawah. Jadi deh acara berjalan tanpa Azka.



Ada anak yang malu-malu tapi juga ada yang berani maju. Kalo Chi sie awalnya gak berharap banyak deh Keke & Nai bakalan berani. Tapi ada sedikit kejutan buat Chi. Ceritanya Keke diminta maju ke depan 'ma pembawa acaranya. Eh, Keke mau. Kejutan banget deh. Karena Keke & Nai itu suka malu-malu dulu di awal. Mana mau mereka di suruh maju sendiri. Tapi pas acara ulang tahunnya Azka itu Keke ternyata mau. Duh kena angin apa ya dia sampe jadi berani gitu... Karena besoknya tetangga deket rumah kan anaknya ulang tahun. Boro-boro mau maju sendiri disuruh rame-rame aja gak mau. Lebih milih diem di pojokan sambil tiduran sesekali. Padahal acaranya lumayan rame, pake Mc D juga. Salah satu tempat makan favoritnya anak-anak. Makanya heran banget deh kok di ulang tahunnya Azka mau ya Keke maju?

Kembali ke ceritanya Azka. Walopun tetep kelihatan malu-malu (nunduk terus), tapi liat Keke berani maju sendiri bener-bener surprise banget deh.

Di tengah acara Azka yang ulang tahun, dateng. Ternyata gak nangis. Hebat nie!! Gak tau deh paling hebat yang mana. Azkanya apa yang ngebujukin Azkanya. Hehehehe... Dua-duanya pasti hebat lah...

Karena sekalian acara kopdar, jadi disana ketemuan dengan beberapa temen-temen blogger juga. Tapi maap ya, kalo waktu itu gak langsung negur. Soalnya masih agak-agak bingung, ini siapa ya? Mau langsung negur takutnya salah nanti di sangka sok akrab lagi. Tapi Chi ketolong justru dengan wajah anak-anaknya. Begitu liat wajah anak-anaknya Chi langsung deh ngeh oh ini mbak ini, mama ini, bunda ini...

Disana chi ketemu 'ma Meyrinda (kecuali 'ma wajah bunda yang satu ini y.. karena kita udah pernah ketemuan sebelumnya), ada mbak Prima (makasih banyak ya udah nolongin Chi waktu jatoh ), Ari, Ibunya Malena, mbak Fitri dan Mbak Nunik

Katanya sie disana juga ada Debbie, Retma, sama Dewi Maap ya kalo gak bisa colek-colekan. Hehehe... Abis Nai rewel gak mau di lepas, padahal Chi kan pengen beredar. Hehe...

Selese acara langsung makan siang. Keke sie lahap, selain laper Hokbe kan favoritnya dia, terutama saladnya (Keke suka banget 'ma salad) . Nai gak terlalu banyak makannya, kayaknya sie dia ngantuk makanya rewel juga.

Bener ajah, sampe mobil langsung tidur (nenen dulu sie. Hehehe...). Tapi gak sepanjang jalan nai tidur, di tengah perjalanan bangun. Abis hari itu jalanan macet banget karena Danapaint kan kebakaran jadinya macet banget.

Begitu bangun langsung makan cupcake dari Azka. Makanan kayak gini mah favorit Nai & Ayahnya. Mereka berdua doyan ngemil. Apalagi makanan yang manis-manis. Kalo Keke gak terlalu (sama kayak Chi) paling cuma icip-icip aja kalo Keke. Jadi cupcakenya Keke di abisin 'ma ayahnya dengan senang hati. Tapi cupcakenya emang enak ya Ver..

Begitulah kira-kira laporan acara ulang tahunnya Azka. Tahun depan undang Keke & Nai lagi ya.. Hehehe... O'ya fotonya Chi ambil dari blognya Vera, soalnya gak bawa kamera (gimana sie nie ngaku blogger kok gak bawa kamera. Hehehe...)


Continue Reading
1 komentar
Share:

Jumat, 28 November 2008

Bunda Minta Uang

Bunda Minta Uang. Ini kejadian semalem. Ceritanya Chi itu jarang banget sholat di depan anak-anak. Sebenernya sie Chie pengen ngajak mereka tiap kali Chi sholat. Chi pikir kalopun mereka gak ikut sholat tapi dengan mereka suka liat orang sholat, maka lama-lama mereka pun akan ikutan sholat.

Tapi masalahnya tiap kali Chi sholat di depan mereka ada aja perbuatan mereka yang akhirnya bikin Chi gak khusyu. Seringnya sie mereka gangguin Chi. Ntar pada masuk ke sarung lah, ngelitikin, sarung di pelorotin, mukena di copot, lagi sujud di tumplekin (disangka ngajak main kuda-kudaan), dll. Macem-macem lah pokoknya. Pokoknya akhirnya Chi gak khusyu banget. Akhirnya daripada terus-terusan gak khusyu Chi mutusin untuk diem-diem kalo mau sholat.

Suka juga sie mereka di nasehatin untuk gak gangguin. Tapi ya sampe sekarang belom berhasil. Di kasih tau cuma cekikikan, padahal Chi perasaan udah serius banget ngasih taunya. Dasar anak-anak..

Semalem waktu mau sholat Isya, Chi kepikiran untuk ngajakin anak-anak sholat lagi. Sebelum sholat Chi udah wanti-wanti ke anak-anak terutama ke Keke. Karena sebetulnya semuanya itu tergantung Keke, Nai sie ikut-ikutan aja. Kalo Keke gak mulai gangguin, Nai biasanya gak gangguin. Keke pun dengan manis menjawab "Iya bunda".

Rakaat 1 s/d 2 alhamdulillah mulus gak ada gangguan. Masuk ke rakaat 3 mulai deh tuh gangguan-gangguan datang. Ampun deh!!

Selese sholat Chi nasehatin anak-anak. Mereka sendiri sie tetep dengan cekikikannya dan bilang iya-iya aja waktu di kasih tau . Selesai kasih nasihat Chi pun mulai berdo'a. Nah pas lagi berdo'a ini ada dialog yang lucu antara Keke & Nai..

Naima : "Ke, punya uang gak?"
Keke : "Enggak. Emangnya buat apa?"
Naima : "Buat bunda. Itu bunda lagi minta uang"

Dalam hati Chi mulai ngikik denger omongan Nai. Orang lagi berdo'a kok di sangka minta uang . Tapi Chi tetep berusaha terlihat serius berdo'anya. Sampe akhirnya Nai nyamperin Chi pura-puranya ngasih uang ke telapak tangan Chi sambil bilang "Ini bun uangnya.."

Gubrak!!!!! akhirnya gak bisa nahan ketawa deh. Tapi kok bisa-bisanya ya orang lagi berdo'a di sangka minta uang. Padahal di sekolah atao di rumah gaya berdo'anya kan sama, telapak tangan diangkat. Tapi giliran bundanya yang berdo'a kok di sangka minta uang

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Jumat, 21 November 2008

Membaca dan Dikte

Membaca


Membaca dan Dikte. Keke udah lumayan lancar membaca. Tapi untuk urusan membaca moodnya di emang masing sering on-off. Kalo lagi semangat dia lancar sekali membaca. Tapi kalo moodnya lagi gak oke, bacanya lama kayak baru belajar baca. Beda sekali dengan pelajaran berhitung. Selalu semangat. Tapi saking semangatnya, kadang suka gak teliti. Suka buru-buru. Jadi Chi harus selalu ngingetin.

Kalo diperhatiin Keke paling semangat membaca kalo di bikin teka-teki. Misalnya gini..

Aku adalah sebuah kendaraanAku berjalan di darat
Badanku sangat panjang
Aku berbunyi jes jes tut tut
Rumahku bernama stasiun
Siapakah aku?

Nah kalo soal kayak gini dia semangat banget membacanya. Apalagi kalo abis itu di suruh menggambar sesuai dengan teka-teki tadi, pasti lebih semangat lagi karena Keke hobi sekali menggambar.

Tapi kalo di suruh baca buku, dia masih berubah-ubah. Kadang semangat, kadang gak. Padahal udah di beliin buku yang menarik tampilannya, tulisannya juga gak kecil. Khas buku anak-anak lah. Tapi tetep aja semangatnya masih berubah-ubah.


Dikte


Karena udah lumayan lancar membaca, Chi pun mulai rutin bikin pelajaran mendikte. Mendiktenya lumayan lancar. Terutama untuk kata-kata yang tidak ada akhiran konsonan ya. Hampir gak pernah salah.

Kalo untuk yang berakhiran konsonan dia suka agak bingung memang. Kecuali untuk yang berakhiran r & ng (misalnya kamar, kucing, pasir, dll).

Untuk tulisannya sendiri, masih jauh dari rapi. Hehehehe... Dia udah bisa nulis, tapi ukurannya masih berubah-ubah. Kadang kecil-kecil, kadang besar-besar. Kadang dalam 1 kalimat ada yang kecil ada yang besar. Belom lagi jarak antar hurufnya yang kadang suka jauh-jauhan.

Pelan-pelan sie Chi selalu ingetin untuk selalu rapi. Tapi ya jangan sampe dipaksa itu yang penting. Nanti juga lama-lama dia akan rapi sendiri, yang penting dilatih terus kan.

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Naima Punya Penggemar

Naima Punya Penggemar. Udah hampir seminggu ini Nai agak-agak cengeng di sekolah. Chi gak boleh jauh-jauh dari dia. Asal ilang dari penglihatan dia pasti nangis deh. Padahal biasanya ceria banget.

Untungnya dia masih mau di tinggal di kelas. Gak maksa minta di temenin juga. Tapi tetep aja tiap mau masuk kelas dia suka sedikit ngerengek minta di temenin di kelas. Tapi cukup sebentar aja di kasih tau dia nurut mau masuk sendiri.

Pernah beberapa kali nanya kenapa sie kok tiap sekolah sedih terus sekarang. Tapi Nai belom pernah jawab. Paling cuma diem sambil langsung masang muka sedih.

Chi belom pernah tanya gurunya. chi pikir tunggu seminggu dulu deh. Rencananya kalo sampe senin besok masih sedih juga baru Chi tanya, siapa tau aja gurunya tau jawabannya.

Tapi belom juga di tanya, gurunya tadi ngejelasin kenapa akhir-akhir ini Nai suka sedih. Ternyata Nai punya penggemar.

Penggemarnya itu temen sekelasnya. Namanya Rayyan. Dia itu keliatannya seneng banget 'ma Naima. Dimana ada Nai pasti di deketin. Udah gitu gak cuma sekedar di deketin, tapi di tempel. Nai di pelukin. Pipinya Rayyan di tempel ke pipinya Nai. Pokoknya ditempel terus deh.

Nah ceritanya Nai itu risih di deketin. Nai gak suka, tapi Rayyannya nempelin terus. jadi akhirnya Nainya yang cengeng. Karena namanya juga anak-anak umur 2 tahun masih susah-susah gampang kan ngasih taunya. Hehehe...

Chi pernah sie sekali liatin Nai di deketin 'ma Rayyan. Tapi Chi pikir Rayyan cuma pengen nagajak Nai main cuma Nai nya gak mau (waktu itu Nai lari menghindar). Makanya Chi sempet kasih tau ke nai kalo di ajak main 'ma temen gak boleh gitu. Tapi kalo tau kayak gitu ceritanya gak heran ya kenapa Nai lari menghindar. Hehehehe...

Sampe sekarang sie Chi belom tau gimana cara nyelesain masalah supaya Nai gak nangis terus. Lucu sie denger cerita gurunya. Tapi kasian juga kalo terus-terusan nangis dan mudah-mudahan jangan sampe mogok sekolah gara-gara ini deh. Ada yang bisa kasih saran?

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Kamis, 20 November 2008

Traditional Game Fair

2 hari ini (19-20 November 2008) sekolahnya Keke & Nai ngadain kegiatan namanya Traditional Game Fair. Tujuannya untuk memperkenalkan permainan-permainan tradisional jaman dulu. Jadi mereka gak cuma tau PS, Nintendo, Xbox, dkk. Sekolah merasa prihatin aja dengan makin tidak mengenalnya permainan-permaian tradisional, padahal sebenernya permainan tradisional itu gak kalah menarik daripada main video game.

Setuju benget deh sama pemikiran sekolahnya anak-anak. Malah kalo kata Chi sie lebih seru. Anak-anak juga lebih aktif. Makanya saking seru & semangatnya Chi sama acara ini, selama 2 hari ini anak-anak di larang keras untuk bolos. Hehehe...

Sebenernya yang boleh ikut acara ini hanya anak-anak TK, jadi anak-anak playgroup belajar di kelas. Tapi gak apa-apa deh. Lagian play group belajar di kelasnya juga cuma bermain. Maksudnya gak belajar yang berat kayak menulis, membaca, masih yang banyak bermainnya.

Biar terarah mereka di bagi beberapa group. Yang nentuin groupnya bu guru. Masing-masing group di pimpin sama 1 orang guru. Nah gurunya itu yang nanti ngajakin & ngarahin anak-anak untuk main ini-itu. Permainannya macem-macem ada benteng, ular naga, kucing-kucingan, petak umpet, engklek, congklak, dan lompat karet. Sayang galasin gak ada, padahal itu dulu permainan yang paling chi suka waktu kecil. Hihihi...

Lucu deh liat anak-anak TK itu. Ternyata bener hampir semua anak belom tau tentang permainan tradisional. Padahal sosialisasinya udah dari 1 minggu sebelumnya. Tapi mereka semua bener-bener antusias banget mainnya. Bahkan untuk Keke sekalipun yang selalu malu-malu dulu kalo memulai sesuatu yang baru, ini semangat '45 banget. Udah gitu yang nambah seru lagi kan karena ketidak tahuannya mereka jadi banyak yang error mainnya. Hehehe...

Kayak waktu maen benteng. Chi liat banyak yang masih suka error. Yang jadi tawanan ikutan lari lah, padahal belom di bebasin. Trus gak jelas siapa nangkep siapa. Lucu banget! Gurunya sampe beberapa kali harus jelasin. Tapi ya seru aja.. Hehehe...

Trus pas main tali, yang harusnya lompat satu-satu ini rame-rame. Satu lari semua lari. Hahahaha....

Keke sendiri paling seneng maen ular naga. Kemarin dia yang jadi terowongannya sama temennya Fadhil. Udah gitu yang jadi terowongan gak mau diem. Goyang-goyang terus, gimana naganya mau masuk. Hihihi.... Tapi kata Keke semua anak buah Keke abis di ambil 'ma Fadhil, alesannya temen-temen Keke larinya lebih cepet dari Keke. Hehehe...

Petak umpet juga dia seneng banget. Yang ngebosenin menurut dia adalah congklak. Ketahuan deh kalo nie anak gak suka yang kalem-kalem. Gak apa Ke, Keke kan laki-laki. Hehehe...

Sayang banget acaranya cuma 2 hari. Soalnya kalo cuma 2 hari menurut Chi sie gak akan terlalu berasa buat anaknya. Emang sie mereka seneng banget, tapi bentar lagi juga bisa lupa. Ingetnya lagi-lagi PS dan teman-temannya.

Trus juga sayang banget nie gak ada dokumentasinya. Abis terlalu asik liatin mereka main jadi gak inget sama sekali buat foto-foto. Mudah-mudahan acara kayak gini bisa sering-sering diadain di sekolahnya ya. Malah kemaren itu Chi denger ada orang tua murid untuk cari lapangan yang besar, trus bikin acara kayak gini lagi. Ya mudah-mudahan aja ya... Pokoknya permainan kayak gini jangan sampe punah deh, seru banget soalnya.

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Rabu, 19 November 2008

Bolos

"Keke dan Nai bolos lagi?", "Kok sering banget sie bolos?", "Cuek banget ya lo Myr", dll. Kira-kira gitu deh beberapa pertanyaan yang suka di tanyain ke Chi kalo anak-anak lagi gak sekolah.

Iya sie kalo dipikir2 dalam 1 bulan pasti mereka ada bolosnya, minimal 1 hari (termasuk cukup sering ya? Hehehe...). Yang pasti bolos itu biasanya kalo pelajaran berenang. Chi males aja, abis berenang 'ma sekolahnya paling cuma sebentar tapi abis itu merekanya susah banget di keluarin dari air. Pada doyan banget main aer.

Pernah sekali nyobain ikut berenang bareng sekolah, yang laen udah pada pulang tapi Keke & Nai masih nanti-nanti pulangnya. Males banget nungguinnya, ngantuk. Belom lagi repotnya ngurus mereka setelah berenang. Kelaperan, abis kelaperan ngantuk berat karena kelamaan berenang. Ujung-ujungnya rewel trus bundanya repot deh. Nyetir juga, nanganin anak-anak yang rewel juga. Jadi mendingan gak deh...

Trus bolos apa lagi ya..? Yang rutin sie berenang itu. Hehehe... Tapi pada dasarnya Chi emang rada nyantai. Dalam arti gak mau terlalu memaksa mereka harus sekolah, yang penting di rumah tetep belajar. Jadi kalo mereka sampe gak sekolah mereka gak ketinggalan pelajaran.

Cuma ya bukan berarti nyepelein sekolah juga loh. Kalo sama sekali gak ada alesan ya jangan sampe bolos juga. Nanti kebiasaan. Biar yang namanya bangun pagi itu sangat nyebelin, tapi tetep aja status mereka saat ini kan pelajar. Jadi mau gak mau, suka gak suka tetep harus sekolah. Kalo sesekali ya boleh lah. Pokoknya kesimpulannya Chi gak mau terlalu ketat. Santai aja lah...

Kayak kemaren Chi lagi cape banget. Udah beberapa susah tidur. Sebetulnya kalo di paksain nganter sie bisa aja. Tapi daripada BT plus ngantuk berat di sekolah.

Trus pernah juga beberapa hari yang lalu sekolahnya (khusus TK) ngadain manasik haji. Cuma 3 anak yang gak ikut. Salah satunya adalah Keke.

Bedanya kalo yang 2 anak karena sakit, kalo Keke karena bundanya males. Hehehe... Tapi ada alesannya juga loh (tetep bikin pembelaan. Hehehe..). Chi udah ngebayangin bakalan repot banget, ngejagain 2 anak (Naima biarpun gak manasik tapi otomatis kan ikut nemenin) di siang hari yang panas (waktu itu udara lagi edan-edannya tuh panasnya).

Emang sie kayaknya lucu liat segerombolan anak-anak memakai ikhram/mukena trus ngelilingin ka'bah (kata orang tua yang pada ikut nemenin juga lucu liat anak-anak keci bermanasik haji). Tapi Chi pikir buat anak-anak belom tentu lucu.

Ketemu temen-temen pasti mereka seneng, tapi gak tau juga deh kalo di udara yang panasnya lagi gila-gilaan kayak gitu masih tetep happy apa jadi rewel. Ya udah daripada repot Chi mutusin untuk gak ikutan. Lagian secara ilmu untuk usia mereka kan gak perlu juga pelajaran manasik haji. Naik hajinya aja Insya Allah masih beberapa tahun ke depan, pelajaran manasiknya dari sekarang. Itu juga cuma sekali. Jadi emang cuma lucu-lucuan aja (buat yang ngeliatnya). Tapi ini menurut Chi ya...

Mungkin buat sebagian orang (bahkan keluarga sekalipun) kok keluarga kami kayaknya santai banget ya.. Tapi menurut kami, kadang kalo di bawa santai gini justru kita ngejalaninnya lebih happy. Termasuk anak-anak, biasanya lebih mudah di atur kalo gak terlalu banyak aturan. Buktinya semangat belajar mereka justru tinggi kalo gak di paksa tapi di ajak.

Chi nulis ini bukannya ngajakin untuk suka bolos loh. Cuma sekedar cerita aja. Syukur-syukur ada temennya. Hehehe...

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Selasa, 11 November 2008

Japan-Indonesia Expo

Japan-Indonesia Expo. Hari Sabtu kemarin kami sekeluarga dateng ke JIExpo. Rencananya sie 1 minggu yang lalu tapi gak jadi, akhirnya baru kesampaian hari Sabtu kemarin.

Ternyata exponya cukup mengecewakan (buat kami ya...). Tadinya yang ada di bayangan Chi exponya itu bakalan di isi dengan banyak sekali stand-stand kebudayaan baik dari Indonesia maupun Jepang. Tau sendiri kan kalo Indonesia & Jepang negara yang kaya budaya.

Trus Chi juga membayangkan akan banyak acara-acara kebudayaan. Udah gitu Jepang kan juga banyak benda-benda yang unik & menggemaskan tuh, nah Chi berharap di sana bakal banyak nemuin barang-barang yang lucu itu. Lumayan nie bisa borong-borong tanpa harus ke Jepang.

Tapi ternyata... Hhhh!! Mengecewakan. Kebanyakan yang ikut pameran itu perusahan otomotif, elektronik, trus perusahaan-perusahaan yang bikin kerjasama sama Jepang lah. Ya... apa yang menarik? Kalo pengen liat mobil atau elektronik mendingan pergi ke showroom atau toko elektronik aja. Sama aja kok. Lagian kalo emang mau liat ke pamerannya kayaknya lebih bagus waktu ke kami dateng ke pameran mobil waktu itu. Koleksi mobilnya lebih banyak gak cuma dari Jepang, jadi anak-anak (terutama Keke) pun puas. Gak seru banget deh pamerannya...

Kebudayaannya sie bukan berarti gak dpt porsi. Mereka tetep dapet. Tapi sangat-sangat minim porsinya, saking minimnya jadi gak keliatan. Hehe...

Belom lagi food areanya. Sedikit dan sempit banget. Kalo stand yang laen antar lorongnya tuh lumayan lebar, nah untuk food area sempit banget. Sementara yang pengen beli makan kan banyak. Tapi juga gak ada yang istimewa di food area. Chi tadinya berpikir aka ada macem-macem makanan jepang di sana selain makanan Indonesia. Tapi ternyata makanan Jepang yang ada di sana cuma Hoka-Hoka Bento. Hahahaha.... Eh, ada sie 1 stand yang menjual takoyaki. Tapi standnya kecil & cuma dia satu-satunya yang menjual makanan Jepang (selain hoben. Hehe....). Otomatis yang ngantri beli disana pun rame banget!! Saking ramenya kami putusin makan siang di luar aja deh..

Satu-satunya hiburan yang rada lumayan itu adalah pertunjukan Shinkansen 3D. Ngantrinya lumayan panjang. Tapi karena liat di pengumumannya sekali pertunjukan maximum jumlah penontonnya adalah 400 orang, jadi Chi pikir kami gak akan terlalu lama ngantrinya.

Pertunjukannya terbagi 2 film. yang pertama tentang shinkansen, yang ke dua tentang kebudayaan & kehidupan orang-orang Jepang. Walaupun nama pertunjukannya adalah Shinkansen 3D tapi Chi justru lebih tertarik dengan film tentang budaya Jepang.

Okelah lah Shinkansen emang canggih banget. Chi kagum liatnya. Tapi rasanya untuk kita orang Indonesia saat ini baru bisa mimpi ya kapan itu Shinkansen ada di Indonesia. Atau bermimpi kapan kita bisa ke Jepang. Hehehe...

Chi justru suka dengan film tentang kebudayaan & kehidupannya. Udah gitu warna-warnanya keren banget. Suka banget waktu bagian ketika Jepang lagi musim gugur, ada pohon-pohon yang daunnya warna kuning pada berguguran trus semua jalanan berubah jadi warna kuning karena tertutup oleh banyaknya daun yang berguguran. Udah gitu ada serombongan anak-anak kecil Jepang berseragam. Chi lupa warna seragamnya, yang pasti Chi inget banget warna topinya hijau muda. Mereka pada berlarian ke jalanan yang diselimutin daun-daun itu. Aduh.... lucu banget!!

Satu lagi nie yang bikin Chi terkagum-kagum sama budaya & kehidupan orang sana itu adalah Jepang itu kan negara maju tapi biar gitu kebudayaannya masih kuat banget. Dan ternyata kalo kita emang cinta dengan budaya kita gak akan tergeser kok dengan majunya teknologi secanggih apapun. Buktinya ya Jepang itu.Dan sebenernya kita pun bisa ya kalo mau karena kebudayaan kita kan juga kaya sebenernya. Yah mudah-mudahan deh..

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Senin, 10 November 2008

Ulang Tahun

Ulang Tahun. Hari Jum'at kemaren di kelasnya Nai ada yang ulang tahun, namanya Agis.

Bu Guru : "Anak-anak hari ini ada temen kita yang ulang tahun. Tau gak siapa?"
Naima : "Ima!!!!! (Naima maksudnya)." Nai berteriak dengan lantang, sementara yang ulang tahun? Cuek bebek gak meralat sama sekali. Hehe...

Gara-gara teriakan Nai tadi setiap anak yg di tanya siapa bu guru yang ulang tahun hari ini Jawaban mereka adalah Naima. Hehehe...

Sampe Rumah

Bunda : "Nai tadi di sekolah ada yang ulang tahun ya?"
Naima : "Iya"
Bunda : "Nai pengen gak ulang tahunnya di sekolah"
Naima : "Enggak"
Bunda : "Loh kenapa?" Sempet agak heran dengan jawabannya karena biasanya anak-anak kan seneng kalo ulang tahunnya dirayain.
Naima : "Kan tadi udah dilayain"

Oke deh kesimpulannya untuk sementara gak perlu di rayain, karena Nai merasa udah ulang tahun (padahal masih lama, nanti bulan Mei). Hehehe...

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Rabu, 05 November 2008

Pertimbangan Akademis Nai

Pertimbangan Akademis Nai. Akhir-akhir ini perkembangan akademis Nai agak lumayan meningkat pesat. Maksudnya selama ini kan dia lebih banyak bermainnya. Keliatan banget deh belom tertarik untuk belajar, kebanyakan main-mainnya. Sekarang udah mulai ada minat.

Kalo Keke lagi belajar, dia ikutan minta belajar. Dan akhir-akhir ini Chi perhatiin perkembangan akademisnya agak meningkat dengan pesat.


akademis anak

Seperti pelajaran mencari persamaan misalnya (liat foto ya). Beberapa minggu yang lalu dia masih kesulitan. Lama-lama udah mulai lancar. Cukup di kasih 1 kali instruksi, bahkan sekarang-sekarang dia udah tau harus ngapain kalo di kasih pelajaran seperti itu. Terakhir kali belajar adalah mencari 3 gambar yang sama. Insya Allah mulai hari ini di tambah 1 jadi 4. Gak cuma gambar, tapi angka atau huruf pun dia bisa cari persamaannya.

Udah mulai bisa berhitung penjumlahan. Kalo menyebutkan angka secara berurut 1 s/d 10 sie udah lama bisanya. Tapi kalo berhitung masih suka salah-salah. Misalnya di suruh menghitung 4 buah apel. Ngitungnya sie bener 1.. 2.. 3.. 4.. Tapi begitu di tanya jadinya berapa, dia jawabnya masih suka salah-salah. Seenaknya dia aja nyebutin angka. Kalo sekarang enggak, paling gak menjumlahkan sampe 4 sie udah gak salah. Nah pas 5 ke atas masih suka salah-salah tuh. Tapi lama-lama juga Insya Allah pasti bisa..

Apa lagi ya... Kemaren udah mulai bisa gambar orang sendiri. Chi seneng banget deh... Emang sie bentuknya masih lucu banget. Tapi dengan melihat aja kita udah tau kalo itu gambar orang. Biasanya kan gambar apapun selalu bentuknya garis-garis kayak cacing apa benang kusut gitu. Hehe... Cuma gambar orangnya belom sempet ke foto. Ntar deh kalo udah di foto di taro di blog..

Segitu dulu aja cerita Nainya. Mudah-mudahan makin ke sana perkembangan akademisnya makin baik lagi. Yang paling Chi seneng sekarang adalah udah mulai keluar rasa ingin taunya. Suka tanya ini apa-ini itu. Ini angka berapa-ini huruf apa-ini warna apa, dll. Kalo sebelumnya kan cuek abis. Hehe... Senengnya cuma nyanyi & nyanyi aja.. Hehe...

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Selasa, 04 November 2008

Pakai Baju Sendiri Pun Belajar

Pakai Baju Sendiri Pun Belajar. Chi selalu menganggap kalo setiap hari anak-anak itu belajar. Belajar makan sendiri, mandi sendiri, dll. Gak selalu yang namanya belajar itu berhubungan dengan akademis.

[Silakan baca: Baju Seragam]

Cerita tentang pelajaran akademis, seringnya mereka itu belajar di malam hari. Tapi, beberapa hari yang lalu Nai lagi gak mau belajar. Dia lebih memilih untuk gonta-ganti pakaian sendiri. Jadilah lemari bajunya berantakan gak karuan.

Kalo ngeliatnya sih males banget buat ngerapiin. Pengennya ngelarang aja. Tapi Chi pikir Nai itu bukannya lagi ngacak-ngacak, tapi lagi belajar pake baju dan celana sendiri. Chi pikir kalau terlalu melarang ini itu justru yang ada malah dia gak belajar. Kalo masalah berantakan, pelan-pelan kalo dia udah bisa pake baju dan celana sendiri pasti gak akan ngacak-ngacak lagi deh.

[Silakan baca: Baju Lebaran Tahun Ini]

Continue Reading
2 komentar
Share:

Bunda Baik Sekali Sama Keke

Bunda Baik Sekali Sama Keke. Beberapa hari ini ucapan-ucapan Keke tuh lagi ada-ada aja, deh. Mulai dari kasih berbagai pertanyaan yang bikin kepala bundanya cukup mumet. Trus, yang terakhir ini memuji sampe perasaan bunda campur aduk.

Jadi ceritanya gini... .

Setiap malam, Chi kan selalu tanya ke anak-anak "Hari ini seneng gak?" Chi juga selalu minta alasan. Kalo seneng kenapa, gak seneng juga kenapa. Jawaban mereka biasa aja. Maksudnya, kalau seneng, maka mereka akan cerita alasannya.

Tapi, semalem tuh beda. Keke bilang kalo hari itu dia seneng banget. Alasannya karena bunda selalu baik sama Keke. Keke pengen apa aja selalu di kasih. Bunda gak pernah marah.

Chi sempet kaget tuh denger alasan Keke. Ada apa, nih? Kok, tumben-tumbenan penuh pujian? Memuji apa nyindir secara halus, ya? Tapi, anak kecil kan selalu jujur. Masa' sih nyindir? Oke deh kalo gitu berarti ini pujian dari Keke. *Lagian bundanya curiga aja, nih 😁

Sebetulnya Chi bukannya sama sekali gak pernah marah, loh. Chi juga punya beberapa larangan untuk anak-anak. Suka juga marah kalau anak-anak gak menurut. Dan gak semua kemauan anak akan Chi turutin.

[Silakan baca: Melarang Anak Boleh Saja, Asal ...]

Chi tetep mikir maksud perkataan Keke tadi. Bersyukur kalo dia merasa senang dengan perlakuan Chi ke dia. Setelah di pikir-pikir dalam mengasuh Keke dan Nai, Chi memang lebih suka memberi batasan daripada larangan. Lebih suka memberikan konsekuensi.

Contohnya adalah urusan jajan. Chi gak pernah melarang Keke dan Nai untuk jajan. Mereka boleh jajan setiap hari, tapi syaratnya hanya boleh 1 kali dalam sehari dan 1 item aja dalam sekali jajan. Jajanannya pun diawasin ma Chi. Gak boleh sembarangan.

[Silakan baca: Perlukah Uang Jajan untuk Anak?]

Contoh lain adalah urusan main air. Mereka boleh main air setiap hari, bahkan mandi ujan pun boleh. Tentu aja ada syaratnya. Kondisi mereka lagi sehat. Malah kadang Chi yang suka ngajak mereka mandi ujan. Seru!

[Silakan baca: Mandi Hujan]

Anak-anak kan biasanya suka banget sama kegiatan corat-coret. Biarpun udah dikasih kertas atau buku gambar, terkadang mereka kepengen juga corat-coret di tempat yang gak lazim, misalnya di tembok, di sprei, di kaos, bahkan di badan mereka. Chi gak melarang, asalkan mereka hanya corat-coretnya di kamar sendiri. Di ruangan lain gak boleh. Sprei atau kaos juga harus yang punya sendiri (dipilihin yang udah jelek aja). Corat-coret sesekali di badan pun gak apa-apa. Malah ayahnya kasih mereka peralatan face painting untuk memuaskan keinginan mereka.

[Silakan baca: Anak Mencoret-Coret Tembok. Boleh Atau Tidak?]

Setiap hari Chi selalu tanya ke mereka "Hari ini mau ke sekolah apa gak?" Maksud Chi kalo mereka pilih sekolah harus semangat, jangan cengeng. Kalo gak mau sekolah ya gak apa-apa. Tetapi, jam belajar mereka di rumah harus ditambah. Kenapa Chi gak mau maksa? Karena kalo dipaksa biasanya mereka akan rewel banget di sekolah. Tapi, kalo mereka yang milih sendiri, di sekolah biasanya mereka happy. Walopun datengnya selalu telat setiap hari. 😅

Masih banyak kegiatan mereka yang gak Chi larang. Paling hanya dibatasin. Emang ih untuk kitanya suka lebih cape. Rumah jadi lebih berantakan, walopun niat mereka adalah membantu orang tuanya. Tapi, Chi ambil positifnya aja. Setidaknya keingintahuan mereka terbayarkan.

Mereka ingin corat-coret tembok, main air, dan lain-lain itu semua kan karena mereka tau bagaimana rasanya. Setelah keingintahuannya terbayar biasanya itu cukup buat mereka. Kalo masalah rumah yang tambah berantakan, pengalaman Chi biasanya kalo dibolehin kemauannya mereka pun dengan suka rela membantu. Walopun bantuan dari mereka terkadang jadi nambah kerjaan lagi buat Chi Hahaha!

Sesekali gak apa-apa, lah. Sekarang mereka mungkin keliatannya suka berantakin macem-macem. Tapi kalo dari awal udah di biasain bantu-bantu, nanti lama-lama rapi juga kan..

Gak selalu berjalan mulus, kok. Terkadang mereka suka pengen lebih atau sesekali melanggar peraturan. Nah, di sini Chi suka rada-rada tegas. Lihat dulu sikonnya. Kalau memang udah dianggap melanggar banget dan mereka gak menurut, baru deh Chi marah.

Ya ini sih menurut pendapat Chi tentang perkataan Keke itu. Semoga memang benar dan Keke akan terus menganggap bundanya memang baik. 😘

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Jumat, 31 Oktober 2008

Guru SD

Udah 2 hari ini Keke mengeluarkan pertanyaan yang bikin bundanya ngikik tapi juga puyeng untuk di jawab. 2 malam yang lalu tanya tentang superman, sekarang tentang guru SD

Keke : "Bunda, kenapa sie guru SD itu sampe tua di SD terus gak ikutan muridnya naek ke SMP?"

Dari awal Chi udah mulai langsung ngikik denger pertanyaan ini.

Bunda : "Ya karena tugasnya guru SD itu kan ngajar bukan belajar Ke.."
Keke : "Emang kl guru SD gak bisa ngajar SMP?"
Bunda : "Ya bisa lah.."
Keke : "Nah kalo gitu kenapa gak ikutan naik ke SMP?"
Bunda : "Karena semua kan punya tugas masing-masing. Guru SD tugasnya ngajar anak SD. Guru SMP ngajar anak SMP. Guru SMA juga gitu."
Keke : "Nah itu dia maksud Keke. Kenapa guru itu gak ikutan naik. Guru SD di SD terus sampe tua, guru SMP sama SMA juga deh."

Bunda : ?????? (Gak jawab lagi bener2 bingung. Hehe...)

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Kamis, 30 Oktober 2008

Kenapa Supermen Pake Celana Dalem Di Luar?

Keke itu seneng banget sama kegiatan mewarnai. Setiap hari pasti mewarnai. Bisa lupa waktu & abis berlembar-lembar kertas untuk mewarnai. Untung sekarang udah ada yang namanya internet ya. Tinggal cari di mbah gugel, cari mewarnai yang gratisan. Coba kalo jaman dulu, bisa bangkrut nie beli buku mewarnai terus-terusan.

Setiap mau mewarnai Keke selalu minta kali ini lagi mau mewarai ini atau itu. Salah satu permintaan Keke kemarin adalah mau mewarnai Superman. Waktu Chi lagi ngeprint, Keke tanya gini..

Keke : "Bunda, kenapa sie Superman kalo pake celana dalem di luar gak di dalem?"

Chi bener-bener gak siap sama pertanyaan Keke itu cuma bisa ngakak. Bahkan untuk menjawab secara becanda pun gak kepikiran sama sekali.

Merasa di cuekin kali ya sama bundanya, Keke pun ngeloyor pergi. Gak taunya dia pergi ke kamar untuk merubah posisi celana dalemnyanya jadi di luar.

Bunda : "Ke, kok celana dalemnya di luar sie?"
Keke : "Biarin, kan Superman juga gitu"
Waduh!!! Gara-gara Superman nie...

Sampe malem bahkan keesokan harinya malah, itu celana dalem tetap berada di posisi luar. Waktu Ayah dateng, Ayah pun ngakak. tapi gak kaget juga sie karena sebelumnya kan Chi udah ceritain lewat telepon.

Keliatannya Keke itu serius dengan pertanyaannya. Waktu di kamar, Keke pun mengulang pertanyaan yang sama ke Ayahnya..

Ayah : "Superman celana dalemnya di luar karena kalo di dalem namanya Suparman"
Keke cuma nyengir denger penjelasan ayahnya. Tapi keliatan kayaknya dia kurang puas..
Keke : "Iya tapi kenapa harus di luar ayah?" (masih tetep penasaran dia)
Ayah : "Ya mungkin karena Superman kalo ganti kostum selalu buru-buru jadi sampe salah deh pake celana dalemnya. Coba aja deh Keke perhatiin pasti superman selalu buru-buru deh kalo ganti kostum."

Kali ini Keke gak tanya lagi, walopun rada manyun. Gak tau karena ngantuk apa karena masih gak ngerti. Hehe...

Bunda : "Ke, tadi kan Keke tanya kenapa Superman pake celana dalem di luar.. Sekarang Bunda mau tanya, Keke sendiri kenapa pake celana dalem di luar?"
Keke : "Karena Keke kan ngikutin Superman."
Bunda : "Berarti Keke udah tau dong kenapa Superman pake celana dalemnya di luar.."

Keke menggeleng..

Bunda : "Lah kalo gak tau, kenapa Keke ikutin?"

Keke rada manyun di ledekin sama di ketawain terus 'ma Ayah & Bundanya. Mungkin pikir Keke, orang nanya serius malah di becandain terus. Hehe...

Ayah : "Ke, tau gak kenapa Superman celana dalemnya warna merah?"
Keke : "Enggak.."
Ayah : "Karena yang item udah di pake sama Batman"

Lumayan tuh Keke mulai rada nyengir

Ayah : "Trus kalo yang item udah di pake Batman, kenapa superman gak pake yang warna ijo atau kuning?"
Keke ngegeleng lagi kepalanya..
Ayah : "Karena yang warna ijo sama kuning udah di pake Ijal sama Alam"

Kali ini Keke pun ikutan ngakak. O'ya Ijal ma Alam itu sepupunya chi. Tapi kalo liat dari usianya yang masih kecil-kecil mereka jadi temen mainnya Keke. Nah Ijal sama Alam ini kalo pake celana dalem itu yang warnanya solid-solid dan ngejreng-ngejreng kayak merah, ijo, kuning. Hehe...

Hari ini sie dia udah mulai normal lagi. Pake celana dalemnya di dalem. Walopun baru normalnya pas sore hari. Hehe... Bener-bener deh nie, semua gara-gara Superman..

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share: