Tuesday, November 27, 2012

Metode Belajar: Dodo dan Syamil

Beberapa tahun lalu Chi pernah nulis status di FB kalo ada kartun untuk anak yang sangat layak untuk di tonton.. Kebanyakan menyangka kalo kartun yang Chi maksud itu adalah Upin-Ipin. Padahal bukan, tapi kartun itu adalah Dodo dan Syamil

Belum kenal Dodo dan Syamil? Coba liat video yang Chi dapet dari youtube itu deh.. Video itu mengajarkan anak-anak tntang agama Islam.. Dikemas dalam video animasi dengan tokoh utamanya Dodo dan Syamil.. Ada juga tokoh Nadya, kakaknya Syamil dan juga tokoh-tokoh lainnya

Dodo di gambarkan sebagai anak yang rada nakal khas anak-anak, sementara Syamil sebaliknya. Walopun begitu mereka berdua bersahabat. Kisah dalam serial Dodo dan Syamil sederhana, seperti kehidupan kita sehari-hari.. Bahkan lucu bisa bikin Keke & Nai ketawa-ketawa, pokoknya menarik untuk anak-anak.

Chi sendiri udah tau kartun itu dari sekitar +/- 4 tahun lalu.. Waktu Keke masih TK. Yang Chi ingat waktu itu bulan Ramadhan. Salah satu stasiun televisi kita, Global Tv, menayangkan kartun ini.. Dulu Keke suka banget sama kartun ini.. Menjelang kartun ini tayang di tv, Keke udah duduk manis di depan tv kemudian menonton kartun tersebut sampe selesai, sesekali ketawa-ketawa kalo ada adegan lucu. Bahkan kalo di banding dengan Upin-Ipin aja Keke belom pernah menonton sesenang itu..

Sayangnya film tersebut cuma tayang selama bulan Ramadhan. Setelah itu kartunnya gak tayang lagi sampe sekarang.. Keke tentu aja merasa kehilangan waktu itu :(

Setelah bertahun-tahun gak nonton kartun Dodo dan Syamil, bahkan kami pun udah gak pernah mengingat lagi sebetulnya.. Sekarang kami lagi rajin nonton kartun Dodo dan Syamil lagi.. Awalnya Nai lagi buka-buka youtube.. *anak-anak memang udah bisa buka youtube sendiri, paling Chi awasin ajah..  Chi lupa dia lagi cari video apa, trus tau-tau ketemulah video Dodo dan Syamil ini..

Ternyata mereka suka banget. Dan Keke juga ternyata masih inget, dia langsung bilang "Ini kan kartun yang Keke suka banget nonton dulu waktu masih kecil..". Jadilah sekarang mereka setiap hari nonton video Dodo dan Syamil ini..

Dan untuk Nai yang gaya belajarnya bertipe visual, video ini sangat membantu Nai untuk belajar.. Contohnya ketika Nai belajar untuk ulangan fiqih. Salah satu materinya adalah menghapal 10 nama Malaikat. Cukup susah meminta Nai untuk menghapalkan nama-nama Malaikat hanya dengan cara membaca atau menerangkan.. Video Dodo dan Syamil di atas yang berjudul Malaikat itu ternyata sangat membantu Nai untuk menghapal nama-nama malaikat dengan cepat.

Chi dulu pernah terheran-heran dan sekarang jadi heran lagi, kenapa ya kartun Dodo dan Syamil ini nyaris gak pernah tayang di televisi. Kalopun pernah cuma sekejap tayang di bulan Ramadhan beberapa tahun lalu.

Kalo banyak orang yang memuji kartun Upin-Iin, banyak orang tua yang merekomendasikan dan banyak anak-anak yang mengidolakan Upin-Ipin menurut Chi kartun Dodo dan Syamil ini lebih bagus loh dari Upin-Ipin. Hasil karya Indonesia pula.. Untung aja ada Youtube, jadi kami masih bisa melihat banyak kartun Dodo dan Syamil ini.. Tengkyu Youtube!! :)

Kalo mereka lagi asyik nonton, biasanya youtubenya suka di pindahin ke layar tv. Kalo dulu mau nontonnya lewat tv, harus nunggu wiken dulu. Karena Chi gak ngerti gimana cara nyambungin kabel dari laptop ke tv *gak pernah tanya juga sih caranya ke K'Aie.. :p

Sekarang K'Aie beliin WD TV. Jadi gak perlu nyambung-nyambungin kabel. Cukup nyalain WD TVnya. Klak-klik aja remotenya (pake galaxy tab juga bs kalo lagi gak mau pk remote), semudah kayak kita mau nonton tv aja.

Keuntungannya :


  1. Mata gak pegel, karena jarak mata ke tv lebih jauh ketimbang mata ke laptop/pc. Selain itu jarak pandang mata ke tv gak sejajar
  2.  Lebih puas, karena layar tv lebih besar..
  3.  Bisa sambil tidur-tiduran nontonnya jadi gak pegel badannya
  4.  Laptopnya jadi bisa dipake sama Chi :D
metode belajar dodo syamil
Sempet-sempetnya berpose pas lagi nonton :D
Seperti ini bentuknya WD TV

Continue Reading
28 comments
Share:

Saturday, November 24, 2012

Kayak Begini Ya Rasanya?

Kayak Begini Ya Rasanya? Menjadi seorang ibu rumah tangga sebetulnya gak pernah kepikiran sama sekali dulunya.. Setelah kerja, Chi punya rencana mau kerja sampe umur 35-40 tahun aja setelah itu mau jadi ibu rumah tangga atau mencoba buka usaha sendiri terserah pokoknya gak kerja kantoran lagi..

Tapi ketika mulai merencanakan pernikahan, pikiran Chi kembali berubah.. Chi pengen resign dan setelah berdiskusi dengan K'Aie ternyata K'Aie gak keberatan. Jadilah 6 bulan sebelum nikah Chi udah menyandang gelar pengangguran :p

Sampe sekarang Chi belom pernah & belom tertarik untuk mencari kerja kantoran lagi.. Chi cukup menikmati kehidupan Chi sekarang.. Hhhmmm... Sebetulnya postingan ini bukan untuk membahas apalagi memancing pro-kontra tentang ibu rumah tangga vs ibu pekerja karena itu perdebatan yang gak banget menurut Chi. Semua punya alasan & rahasia dapur masing-masing. :)

Jadi ceritanya sejak awal tahun kemarin kan Chi tiap 2-3 minggu sekali bolak-balik ke Bandung, malah kadang kalo di perlukan bisa seminggu sekali ke Bandung. Chi & K'Aie diminta jadi wedding organizer pernikahan sepupunya K'Aie.. Dan long wiken minggu kemarin (tepatnya tanggal 18 November) adalah resepsinya. Akad nikahnya sendiri udah dilakukan 2 minggu sebelum resepsi

O'ya ini pengalaman Chi & K'Aie yang ketiga di percaya untuk mengurus full sebuah pernikahan.. Masih kehitung jari sih pengalamannya, tapi selalu nyenengin kalo mengurusi pernikahan. Walopun deg-degannya juga banget-banget, tapi terbayar lah kalo acaranya lancar & sukses :D

Kami berangkat hari Kamis pagi, rencananya Keke & Nai ijin ke sekolah 2 hari, yaitu hari Jum'at & Senin. Karena pertimbangan kami terlalu mepet kalo kami baru berangkat hari Sabtu, dan ijin hari Senin kami lakukan karena pastinya bakal cape banget kalo langsung pulang ke Bekasi setelah resepsi apalagi itu adalah long wiken udah kebayang bakalan macet kayak gimana.. Cape banget kalo hari Seninnya harus sekolah lagi..

Alhamdulillah ternyata hari Jum'atnya sekolahnya Keke-Nai emang libur bersama, jadi Chi cukup minta ijin 1 hari aja yaitu hari Senin.. Ada ulangan sebetulnya tapi gak apa-apa lah nyusul aja ya :)

Karena akad nikah udah selesai & acara resepsi tinggal menghitung hari, sebagian besar pun sudah rampung jadi Chi pikir pas di Bandung nanti masih bisa lah nyempetin jalan-jalan walopun belom tau kemana dan Chi pun belom bilang ke anak-anak..

Tapi rencana tinggal rencana, ada sedikit yang masih harus di beresin.. Bukan bermaksud untuk melempar kesalahan, sebetulnya yang Chi & K'Aie kerjakan sudah beres semua. Tapi karena kami yang diminta jadi Wedding Organizernya jadi kami pun harus bertanggung jawab menyelesaikan pekerjaan yang belom selesai di kerjakan.. Begitu sampe Bandung, Chi dan K'Aie langsung 'bekerja'. Anak-anak memilih main di rumah keluarga Chi.. Hari Kamis berjalan lancar..

Besoknya, hari Jumat, anak-anak mulai protes & rewel terutama Keke. Kata mereka "Bunda kok kerja terus!". Keke malah gak mau di tinggal sama sekali. Chi ke toilet sebentar aja dia nangis.. Akhirnya Chi ajak mereka 'kerja' & ajak sepupu Chi juga plus sebelumnya kami pergi ke Vega dulu beli mainan. Yah pokoknya gimana caranya biar mereka gak rewel deh.. Chi pun janji kalo besok Sabtu adalah hari Chi akan full untuk mereka..

Tapi lagi-lagi rencana sedikit meleset.. Hari Sabtu Chi masih harus membereskan sedikit lagi.. Anak-anak kembali marah.. Karena menurut mereka Chi udah membohongi mereka, kan janjinya hari Sabtu Chi bakal nemenin mereka seharian.. Duh jadi merasa bersalah banget.. :(

Anak-anak Chi minta telpon Mamah karena katanya Mamah-Papah mau dateng hari itu. Dan alhamdulillah Mamah sampe ke Bandung sekitar jam 10 pagi.. Keke-Nai pun seneng karena Fabian dateng.. Mereka pun akhirnya gak keberatan Chi tinggal.

Tapi ternyata antengnya mereka cuma sampe siang. Chi beberapa kali di telpon kalo Nai ngamuk kepengen di temenin sama Chi.. Walopun Mamah bilang Chi tenang aja biar Mamah yang tanganin Nai tapi tetep aja rasanya gak tenang karena Nai gak brenti ngamuknya..

Setelah sebagian besar Chi beresin, Chi minta ijin ke K'Aie pulang duluan aja. Kasian Nai.. Chi pun pulang di anterin sama K'Aie & K'Aie ngelanjutin 'kerjaannya'.

Sampe rumah Nai lagi tidur. Kata Mamah, mungkin karena kecapean nangis akhirnya tidur sendiri. Duh kasian banget anak Bunda.. Setelah Chi cium pipinya Nai pun bangun, dan ngelanjutin nangisnya.. Dalam hati Chi mikir 'kayak begini ya rasanya jadi ibu-ibu kantoran? Termasuk Mamah Chi dulu.. Berat untuk ninggalin anak-anak.. Tapi semua di lakukan demi keluarga..'. Salut banget deh buat ibu-ibu kantoran yang masih tetep bisa menjaga kualitas sama keluarganya karena pasti gak gampang.

Pas hari H, Chi & K'Aie harus berangkat setelah sholat subuh. Sekitar jam 1/2 5 lah.. Rencananya, anak-anak nanti aja nyusul bareng Mamah sekitar jam 11-an. Kasian kalo mereka harus ikut dari Subuh. Keke sih nurut, tapi Nai enggak. Pokoknya gak mau di tinggal lagi kata Nai.. Jadi deh subuh-subuh Chi ajak Nai plus Febi untuk nemenin Nai..

Dari malemnya Chi udah kasih tau kalo tetep mau ikut subuh gak boleh rewel & susah di bangunin.. Dan mungkin karena bener-bener gak mau di tinggal lagi, Nai pun langsung bangun.. Gak pake rewel, malah langsung ceria :D

Nai emang bener-bener kepengen ikut ya.. Selama di sana gak rewel, kecuali setelah acaranya selesai.. Dia agak rewel.. Wajarlah ikut dari dari subuh dan sampe sore ada di gedung pasti cape banget.. Chi aja cape banget.. Apalagi bagian kaki.. Hadeeeuuuuuhhhh... Emang ya buat Chi itu sendal teplek & sepatu kets yang paling top deh.. Paling gak kuat pake sepatu hak.. Padahal yang Chi pake paling cuma 3-5cm ajah itu aja udah pegel banget, pengen nyeker ajah.. Hihihi...

Alhamdulillah acaranya lancar & sukses. Semua happy, makanan gak ada yang kurang bahkan masih ada sisanya. Karena yang paling bikin deg-degan dalam setiap acara resepsi pernikahan kan makanan :D

Ini foto-foto resepsi pernikahan kemarin.. Hasil jepretan Chi semua *kecuali kalo Chi yang ada di fotonya.. Itu minta tolong sepupu yang fotoin :).* Yang dari photographer belom jadi. Ayo yang mau nikah... yang mau nikah.. :p *Sssttt... Chi sempet liat daftar booking di gedung yang kami pake ini, ternyata sampe Mei 2013 udah mulai full.. Ck.. Ck.. Ck.. Banyak juga ya orang yang mau nikah :)*


Kata K'Aie, "tulisannya tinggal di hapus nih jadi Myra (Chi) & Arie".. Hahaha.. K'Aie mengenang masa pernikahan ya.. :D
Masih pagi banget.. Jadi tumpukan dus air minum pun masih terlihat.. :)
Ini bukan mas kawin, tapi area photobooth.. Motornya milik ownernya catering
Ini seragam keluarga.. Untuk laki-laki pakai beskap marun. Ibu-ibu pakai kebaya (model kebayanya bebas, pokoknya di beliin kain meteran aja. Sekaligus kain bawahnya). Untuk yang gadis-gadis beli seragam yang udah jadi 1 stel.. Kalo Chi sih ikutan yang gadis aja ah seragamnya.. :p
Kirain gak bakal ngerasain lagi pake bulu mata anti badai.. Hehe..

Continue Reading
2 comments
Share:

Tuesday, November 20, 2012

Main Sekolah Sekolahan

Main sekolah-sekolahan. Setiap tahun ajaran baru setiap siswa selalu mendapat 2 buku SKU (Syarat Kecakapan Umum). 1 SKU agama, 1 lagi SKU math. Gak harus di kerjakan saat itu juga, tapi setiap 1 semester harus selesai 1 SKU, biasanya yang diminta duluan itu SKU agama..

Karena sebagian besar SKU agama udah Nai selesaikan, Chi minta Nai untuk nyicil SKU math.. Udah ada 2 halaman Nai nyicil SKU math, ketika masuk ke halaman ketiga dia mulai main akal-akalan.. :D

Nai : "Ke, kita main sekolah-sekolahan yuuukk.."
Keke : "Ayoo.."
Nai : "Ima jadi guru, Keke jadi murid ya.."
Keke : "Oke.."
Nai : "7 + 8 =.....?"
Keke : "15"
Nai : "Ya betuuuuuuuuuullllllll.... Sekarang 9 + 7 = ......?"
Keke : "16"
Nai : "Ya betuuuuuuulllll....."

Nai masih ngasih beberapa pertanyaan lagi ke Keke.. Setiap Keke jawab, Nai selalu bilang "Ya betuuuuuuullll..." sambil dia menulis di SKUnya yang Chi yakin itu menulis jawaban dari Keke.. :D

Memang sih terkesan Nai kayak curang ya, tapi karena Chi tau Nai sebetulnya udah bisa kok jadi Chi biarin aja sesekali mereka bermain-main dengan tugasnya.. Kan gak semua tugasnya Chi boleh kerjain dengan cara itu. Sesekali aja.. Yah itung-itung becanda juga kan.. Biar seneng.. Dan Chi juga selalu mengingatkan kalo itu cuma boleh sesekali tapi kalo ulangan tetep gak boleh nyontek :)

Keke : "Nai, pertanyaannya jangan tambah-tambahan terus doooonnnggg!! Gampang banget!"
Nai : "Trus Keke maunya apa?"
Keke : "Ya soal perkalian atau pembagian gituuu napaa.."
Nai : "Iya, iya sabar Ke.. Tunggu 1.. 2.. 3.. 4.. 5.. Tinggal 5 soal tambah-tambahan lagi ya Ke, abis itu kita pembagian oke?"
Keke : "Okeee.."

Dan mereka pun main sekolah-sekolahan lagi. Tapi setelah 5 pertanyaan berikutnya selesai, Nai langsung bilang "Udah ya main sekolah-sekolahannya.."

Continue Reading
66 comments
Share:

Wednesday, November 14, 2012

Goosebumps at the Corn Maze - PVJ

Goosebumps at the Corn Maze - PVJ. 2 minggu yang lalu, waktu long wiken liburan Idul Adha, Chi sekeluarga ke Bandung.. Tujuannya masih untuk ngurusin pernikahan sepupu.. Karena sebagian besar urusan udah hampir rampung, Chi & K'Aie jadi ada sedikit waktu luang.. Pengen banget jalan-jalan, terutama ke PVJ

Penasaran sama PVJ karena banyak yang bilang mallnya bagus.. Go green juga, bahkan ada sawahnya katanya.. :D Tapi tiap mau jalan ke sana kok rasanya males banget, karena denger-denger macet juga ke arah PVJ. Apalagi kalo long wiken.. Akhirnya gak jadi-jadi terus ke PVJnya.. Sebetulnya dulu banget Chi pernah ke PVJ, tapi yang masih baru di bangun banget, jadinya masih keliatan biasa-biasa aja.. Makanya penasaran berat pengen liat PVJ.. Hehe.


Dengan alasan harus ke Body Shop karena beberapa kebutuhan ngelenong make-up udah habis & mau cari sepatu buat Keke plus bosen jalannya ke TSM terus, jadilah kami memaksakan diri ke PVJ :p Sempet ada rasa males kalo macet total gimana ya, apalagi saat itu kan long wiken.. Etapi ternyata sepiiiiiiiiiiiiiii jalanannya.. Cari parkirnya juga gak sulit, langsung dapet.. Ini orang-orang pada kemana yaaaa?? Masih pada untel-untelan di rumah kayaknya nikmatin libur.. :D


Udah dapet apa yang di cari, kami pun makan siang.. Kalo ngajak Nai jalan-jalan pasti deh pengennya ke resto fastood macam KFC gitu, cuma sesekali aja dia mau coba makan di resto lain.. Kalo Keke sih bebas, yang penting makan :D.. Bosen juga sebetulnya.. Di PVJ ada resto "Richeese Factory", penasaran pengen nyobain.. Awalnya Nai nolak, tapi begitu tau menu restonya kayak KFC akhirnya dia mau..

Setelah makan, rencananya mau pulang.. Tapi di parkiran ternyata masih banyak juga tempat buat mampir.. Ada taman burung, peternakan kecil, ice skating dan goosebumps at the corn maze.. Kalo di turutin sih anak-anak pengennya semua.. Bisa kempes dompetnya kalo di turutin semua :D

Kami lalu milih "Goosebumps at the Corn Maze". Event ini ada dari tanggal 27 Oktober s/d 13 Januari 2013.. *Masih panjang waktunya.. Jadi masih bisa kesana buat yang mau cobain.. Tiketnya untuk sesi siang sampe sore Rp. 15.000/org. Untuk yang malam (kalo gak salah) Rp. 25.000/org. Harganya berbeda karena kalo malam di bikin lebih seram trus di bikin-bikin kaget gitu deh.. Tapi yang jelas bisa main sepuasnya mau itu yang sesi siang atau malam..

Keke & Alam tadinya ngotot kepengen yang malem aja.. Katanya gak apa-apa nungguin sebentar lagi (karena saat itu udah mulai sore). Chi bilang, cobain dulu yang sore.. Nanti kalo belom puas kapan-kapan cobain yang malem.. Tapi Chi gak bakal nemenin karena malem, abis penakut sih.. :D

Lumayan ribet juga keluar dari corn maze.. Mana di tengah-tengah maze Nai sempet nangis jejeritan karena takut.. Duh gimana nih..?? Mungkin dia terbawa suasana juga.. Udah sore, di langit mendung banget, trus krucil-krucil lainnya pada teriak-teriak heboh..



Dari PVJ baru deh berasa maceeeeettt.. Dari parkiran aja udah ribet muter-muternya dan macet, sepajang jalan juga macet dimana-mana.. Ternyata orang-orang baru pada keluar sore-sore ya..

Pengen cari resto yang khusus jual es krim tradisional kayak Ragusa, tapi di Bandung dimana ya? Karena gak tau, akhirnya kami pun makan di Suis Butcher.. Hahaha.. Jauh banget ya, niatannya kepengen makan es krim malah jadinya makan steak.. Yah itung-itung kemaren pas idul Adha kan gak ikut menikmati daging qurban jadi penggantinya makan steak aja di Suis Butcher *alesan :p*



Sampe rumah langsung pada tidur karena kecapean.. Dan hari itu 3 orang krucil (Keke, Naima, Alam) pada ngompol tidurnya.... Haaaaaaa.. Pada ketakutan kayaknya.. Gimana kalo tadi ngikutin kemauan mereka untuk main yang sesi malem :r

Continue Reading
52 comments
Share:

Monday, November 12, 2012

Wali Kelas

Wali Kelas. Di postingan "Raport Bayangan Yang Bikin Nyesek", Chi udah cerita tentang nilai-nilai raport Keke & Nai.. Sekarang Chi mau cerita tentang sifat-sifat mereka di sekolah. Di mulai dari Keke..

Menurut wali kelasnya, Keke anak yang aktif bertanya, tekun dan punya sikap.. Dia gak terpengaruh kalo teman-temannya pada ribut saat jam pelajaran berlangsung.. Keke tetap tenang, bahkan sesekali Keke minta teman-temannya untuk diam saat pelajaran..

Pada saat istirahat makan juga, Keke gak terburu-buru makannya.. Tetap tenang, gak ikutan ngobrol apalagi makan sambil jalan-jalan.. Dia cuek walopun teman-temannya udah pada selesai makan tapi dia belom.. Keke tetap selesaikan dulu makannya, baru gabung bermain..

Chi sangat bersyukur dengan laporan ini, apalagi untuk bisa bersikap seperti itu di awal-awal Keke duduk di kelas 3, kami (Chi, wali kelas & Keke) mengalami beberapa masalah-masalah.. Masalah yang bikin khawatir & terus-terusan bikin kepala cenat-cenut mendengar laporan-laporan dari wali kelas setiap harinya..

Seperti apakah tipe wali kelas favorit kita waktu masih sekolah? Pasti masing-masing punya pendapat yang beragam ya.. Keke juga begitu.. Keliatannya wali kelas favorit Keke adalah wali kelas yang suka bercerita ketika di kelas, jadi gak kaku terlalu ngikutin buku paket tapi sesekali keluar dari jalur.. Wali kelas yang mau meladeni segala rasa ingin tahunya Keke. Bersedia di ajak berdiskusi bahkan berdebat :D

Selama ini Keke selalu dapet wali kelas yang seperti itu.. Beberapa kali Chi minta maaf ke wali kelasnya kalo seandainya rasa ingin tahunya dia sampai mengganggu kegiatan belajar mengajar. Tapi alhamdulillah selama ini para wali kelasnya mengerti. Malah katanya seneng dengan sikapnya Keke yang seperti itu, bikin suasana kelas jadi "hidup"

Masalah baru timbul ketika masuk ke kelas 3 ini. Wali kelas yang sekarang bukanlah tipe wali kelas favoritnya Keke..

Keke : "Bunda, Keke males sekolah.. Keke gak suka sama bu Yuli.."
Bunda : "Loh kenapa Ke?"
Keke : "Keke bosen.. Di kelas Keke harus nuliiiiiissssss terus.. Mana nulisnya harus nulis sambung lagi!!"

Sedikit info, Keke memang dari dulu kurang menyukai kegiatan tulis-menulis. Dia lebih memilih bicara panjang lebar ketimbang menulis.. Kalo ada pelajaran mengarang, pasti cuma sedikit yang dia tulis. Tapi kalo di suruh menceritakan secara lisan bisa berlama-lama dia bercerita :D

Bunda : "Ya emangnya harus nulis terus?"
Keke : "Iya! Lagian ngapain sih buku pelajaran pake di rangkum segala, udah jelas-jelas punya bukunya, tinggal di baca. Trus guru tugasnya ngejelasin aja.. Kalo gak ngerti kita tanya, tapi ini malah di suruh ngerangkum.. Keke gak sukaaaa..!!"

Jujur aja Chi was-was banget dengan sikap Keke ini.. Kalo dia gak suka dengan seseorang atau sesuatu biasanya biasanya dia suka bersikap masa bodoh dengan orang atau sesuatu tersebut atau bisa juga dia malah cari perhatian yang enggak-enggak..

Pernah dia waktu TK mencoret-coret seluruh worksheetnya, ketika di tanya katanya dia bosen dengan pelajaran itu-itu aja.. Dan setelah Chi bicara sama gurunya, Chi dapet penjelasan kalo materinya memang sengaja di ulang-ulang karena belom semua anak mengerti dan ternyata buat Keke itu sesuatu yang ngebosenin. Akhirnya solusinya Keke di beri worksheet tambahan yang materinya lebih maju asalkan worksheet yang wajibnya dia kerjain dulu..

Tapi bisa juga dia bersikap cuek, seperti yang Chi tulis di postingan "Ada apa dengan Keke?"menjelang kenaikan kelas ke kelas 3, dia sempet jadi anak yang pasif.. Sampe wali kelasnya heran, biasanya Keke rajin bertanya bahkan kayaknyabukan Keke banget kalo belom beradu pendapat sama gurunya trus kalo tiba-tiba jadi pasif pasti ada sesuatu yang terjadi.. Dan masih ada beberapa kejadian lain..

Karena masalah ini Chi jadi rajin berkomunikasi dengan wali kelasnya. Hampir tiap hari.. Yah bener juga, Keke mulai melalukan pemberontakan-pemberontakan kecil.. Laporan-laporan itu tentu aja bikin Chi miris. Chi tau persis kalo Keke seperti itu pasti karena ada sesuatu, penyebab utamanya Chi yakin adalah kegiatan tulis-menulis..

Tapi meminta wali kelasnya untuk mengurangi kegiatan tulis-menulis juga gak mungkin.. Wali kelas Keke yang juga termasuk guru paling senior di sana mempunyai alasan kegiatan tulis-menulis itu sebetulnya tujuan utamanya adalah melatih motorik halus dan melatih emosi supaya lebih sabar serta ketekunan. Apalagi yang di wajibkan adalah tulisan sambung..

Chi jadi merasa menghadapi 2 benteng di sini.. Wali kelasnya berdasarkan pengalamannya selama ini tetep berpendirian kalo menulis sambung itu ada tujuannya yang positif. Sementara Keke berpendirian sebaliknya.. Huff sama-sama keras, Chi jadi pusiiinngg..

Dalam hati Chi sebetulnya lebih condong setuju sama Keke.. Bukan karena semata-mata Keke itu anak Chi tapi Chi juga gak ngerti kenapa sih harus belajar huruf sambung? Apalagi sampe pake ngerangkum segala? Buang-buang waktu banget.. Padahal beban pelajaran kan gak sedikit yang harus di kejar..

Tapi walopun begitu Chi penasaran dengan teorinya wali kelas kalo melatih anak huruf sambung itu sebenernya untuk melatih motorik halus dan supaya si anak jadi bisa mengatur emosi, bisa lebih tekun.. Mengingat wali kelasnya Keke juga udah sangat senior, jadi pasti udah banyak makan asam garam dan teorinya udah bukan lagi coba-coba.. Selain itu karena kekurangan Keke adalah kurang tekun.. Cepat menangkap pelajaran sih iya, tapi apa-apa itu selalu buru-buru.. Belom lagi tulisannya itu gimana moodnya.. Kadang rapi, kadang acak-acakan banget. Makanya Chi minta Keke untuk bersabar, paling gak 1 tahun untuk membuktikan teorinya wali kelas..

Keke : "Pokoknya Keke pengen pindah sekolah aja..!"
Bunda : "Ya gak bisa lah Ke.."
Keke : "Emang kenapa?"
Bunda : "Karena gak semua wali kelas itu sesuai dengan apa yang Keke mau. Kalo nanti Keke pindah sekolah trus ketemu wali kelas yang gak sesuai dengan yang Keke mau, masa harus terus-terusan pindah.."
Keke : "Tapi Keke bener-bener gak suka bundaaaa.."
Bunda : "Emang Keke maunya wali kelas yang seperti siapa sih?"
Keke : "Yang kayak pak Yunus!"
Bunda : "Apa istimewanya pak Yunus?"
Keke : "Pak Yunus itu kalo ngajar suka sambil bercerita bun.. Keke juga boleh tanya-tanya sampe puas.."
Bunda : "Loh emangnya sama bu Yuli, Keke gak boleh nanya?"
Keke : "Gimana mau nanya kalo tiap hari harus nulis terus.. Nulis kan lama bun.."
Bunda : "Ya coba bertahan lah Ke, cuma setahun kok.. Kelas 4 kan belom tentu Keke wali kelasnya bu Yuli.."
Keke : "Bunda yakin gak sama bu Yuli lagi nanti kelas 4?"
Bunda : "Ya gak tau juga sih.."
Keke : "Tuh kaaaaannnn.. Pokoknya Keke maunya guru kayak pak Yunus!"
Bunda : "Ya gini deh Ke, kalo guru bidang studi gimana ngajarnya? Enak gak? Apa di suruh nulis terus kayak bu Yuli.."
Keke : "Guru-guru lain sih gak masalah bun, apalagi pak Fauzan tuh.. Uuuuhhhh asiiiikk.."
Bunda : "Pak Fauzan? Ngajar apa pak Fauzan? Asiknya gimana?"
Keke : "Pak Fauzan itu kayak pak Yunus bun.. Suka cerita.. Pak Fauzan ngajar SKI. Seru deh kalo pak Fauzan udah cerita tentang riwayat nabi Muhammad di pelajaran SKI.."
Bunda : "Ya berarti kan imbang.. Gak setiap saat Keke ketemu sama bu Yuli, Keke masih di ajarin sama guru-guru lain yang asik kan? Jadi sabar aja ya Ke, sekarang saatnya Keke belajar beradaptasi.. Siapa tau maksud bu Yuli itu bagus.. Kita liat aja.."
Keke : "Tapi setahun aja ya bun. Kelas 4 kalo wali kelasnya bu Yuli lagi Keke gak mau.. Maunya yang kayak pak Yunus.."
Bunda : "Kita berdo'a aja semoga harapan Keke terkabul.. Tapi kalopun nanti bu Yuli lagi, Bunda rasa frekwensi ketemunya juga lebih sedikit karena semakin tinggi tingkatan kan jumlah guru bidang studinya semakin banyak.. Malah ada kemungkinan Keke ketemu pak Yunus karena kalo gak salah pak Yunus selain jadi wali kelas juga jadi guru bidang studi. Gimana Ke? Sanggupkan Keke bertahan? Keke bisa kan belajar beradaptasi? Bunda yakin Keke bisa deh, Keke kan hebat.."
Keke : "Iya.. iya.. Keke bisa.." *masih menjawab dengan setengah hati..*

Untungnya wali kelasnya yang sekarang ini terbuka, ramah & komunikatif.. Selalu menerima setiap kali Chi ajak berdiskusi.. Chi minta untuk tidak memaksa Keke. Tapi seperti bermain layangan aja ketika menyikapi sikapnya Keke.. Sesekali lembut, sesekali harus tegas.. Kalo terlalu lembut nanti Keke akan semakin cari perhatian untuk menguras emosi kita. Kalo terlalu di kerasin, Keke juga semakin keras, semakin cuek alias semakin masa bodoh.. Walopun terlihat cuek, Keke sebetulnya suka di perhatiin. Biasanya hatinya akan luluh kalo di perhatiin, asalkan jangan berlebihan karena bisa-bisa nanti Kekenya kabur :D

Entah hanya pengen bikin hati Chi seneng atau memang seperti itu, wali kelasnya bilang mengerti banget dengan murid-murid tipe Keke.. Katanya sikap Keke itu ciri-ciri dari anak cerdas.. Anak yang cerdas biasanya gak terima begitu aja suatu kondisi yang menurutnya kurang nyaman.. Pasti akan memantau situasi dulu, malah kalo perlu membuat benteng-benteng pertahanan dan sesekali melakukan pemberontakan kecil. Itu salah satu ciri anak cerdas menurut wali kelasnya.. Apalagi walopun secara sikap memang ada sesuatu yang harus di perhatikan, tapi secara akademis tidak terganggu, Keke tetep bagus nilai-nilainya..


Wali kelas, tulisan sambung

Tulisan Keke waktu kelas 2.. Udah semakin rapi tiap tahunnya.. Cuma masih gimana mood.. Kalo moodnya lagi bagus ya rapi seperti foto di atas.. Tapi kalo lagi gak mood, berantakan dan lebih besar-besar lagi tulisannya..


Tulisan Keke di kelas 3.. Udah bisa nulis sambung walopun tanpa pake buku garis 5. Rapi, lebih kecil-kecil tulisannya, pake bolpen pula dan stabil.. Jadi mau moodnya lagi bagus ataupun jelek tulisannya tetep rapi

Pelan-pelan teori bu Yuli mulai terbukti, Keke mulai tekun.. Tulisannya juga bagus & rapi banget.. Tadinya yang tulisannya cukup berantakan sekarang rapi & teratur..

Sikapnya Keke juga mulai melunak.. Di hari pertama UTS Keke bahkan bilang "Bu Yuli ternyata baik ya bun..". Kaget juga Chi dengernya.. Penyebabnya adalah di hari pertama UTS itu Keke demam.. Hari pertama UTS, jam sekolah masih normal. Jadi setelah UTS masih di lanjut dengan kegiatan belajar lagi.. Baru di hari kedua s/d hari terakhir, masuk & pulangnya sesuai jadwal UTS..

Dari malem sebetulnya Keke udah demam, tapi karena lagi UTS Chi minta Keke tetep masuk sekolah.. Menjelang siang Chi dapet telpon dari bu Yuli supaya Keke di jemput aja karena demam..

Bunda : "Kok bu Yuli tau Keke lagi demam? Keke cerita?"
Keke : "Enggak, bu Yuli duluan yang tanya.. Katanya, Keke kok tumben pendiem hari ini? Trus bu Yuli pegang jidat Keke. Kata bu Yuli jidat Keke panas. Bu Yuli tanya ke Keke boleh gak Bu Yuli telpon Bunda minta Bunda jemput Keke pulang? Keke bilang aja boleh.."
Bunda : "Iya sih tadi bu Yuli telpon Keke minta Keke di jemput aja katanya Keke sakit.."
Keke : "Bu Yuli ternyata baik ya Bun.. Perhatian sama Keke.."
Bunda : "Bu Yuli memang baik kok Ke.. Jadi Keke gak boleh ya kesel-kesel lagi sama bu Yuli.."
Keke : "Iya.."

Chi salut dengan sikapnya bu Yuli yang mampu menaklukan kekerasan hati Keke & membuat Keke menjadi lebih tekun.. Terima kasih banyak ya bu untuk usaha ibu yang selalu mengerti Keke selama ini..

Di lain hari..

Keke : "Bunda, besok bekelnya bikinin Keke tumis kangkung yang banyak ya.. Trus di pisah bun.. Di satu tempat sendiri tumis kangkungnya ya.."
Bunda : "Ngapain harus di pisah segala Ke?"
Keke : "Bu Yuli suka banget sama tumis kangkung bun, Keke mau sharing ah nanti sama bu Yuli pas istirahat makan.."

Seneng dan terharu banget Chi dengernya.. Mungkin sampai saat ini bu Yuli belom jadi wali kelas favoritnya Keke tapi dengan melunaknya hati Keke, dengan berubah menjadi lebih tekun bahkan Keke mau sharing dengan bu Yuli membuat Chi sekali lagi harus mengucapkan rasa terima kasih yang tak terhingga sama bu Yuli.. Terima kasih banyak ya bu.. :)

Continue Reading
54 comments
Share:

Friday, November 9, 2012

Ragusa

Ragusa. Satu minggu setelah dateng ke pameran Alutsista TNI AD dan International Embroidery Festival, K'Aie ngajakin lagi jalan-jalan ke daerah monas tepatnya ke jalan veteran.. Kali ini K'Aie ngajakin makan di Ragusa..

ragusa
Udah tua juga ya umurnya :D


Ragusa adalah sebuah tempat di mana kita dapat menikmati es krim tradisional dengan nuansa tempo dulu.. Karena Ragusa sendiri memang sudah ada sejak lama, sejak tahun 1930-an.

Jalan kesananya maceeeeeettttt, mana di luar udara terik banget.. Sampe sana ternyata penuh banget tempatnya.. Antriannya lumayan panjang karena Ragusa memang kecil tempatnya.

Walopun gak ada tanda batas atau perintah untuk antri tapi pengunjung saat itu cukup tertib kok untuk antri.. Sama-sama mengerti aja.. Begitu ada bangku yang kosong, yang barisan paling depan menempati tempat kosong itu..

Karena macet banget Keke & Nai tidur di jalan.. Di bangunin pas udah sampe.. Nai di sepatuin sama Keke karena masih ngantuk berat.. Padahal Keke juga baru bangun banget tuh.. So sweet deh :)


Tapiiii... ternyata hanya butuh sepasang anak muda.. Yang dateng belakangan trus cuma mondar-mandir di belakang antrian.. Begitu ada bangku kosong, mereka langsung menerobos masuk dan duduk dengan cueknya gak peduli kami antri sekian lama.. Dan akhirnya gak cuma membuat orang ngedumel *termasuk Chi :p tapi bubar juga para antrian menjadi saling berjaga di belakang bangku yang kira-kira bakal di dudukin.. *bikin yang lagi makan gak enak berlama-lama sebetulnya kalo di tungguin gitu ya...

Udah lama antri eh ternyata ada yang nyerobot juga.. Hadeeeeuuuuhhh....


Akhirnya setelah lumayan lama nunggu kami pun dapet bangku juga.. Langsung pesen es krim yang kami mau.. Sengaja pilih 4 es krim yang berbeda-beda biar bisa saling mencicipi.. Kalo Chi baca info-info di internet katanya es krim yang dipesen suka lama datengnya. Tapi kayaknya kami waktu itu cukup beruntung karena gak perlu nunggu terlalu lama, pesenan es krim udah dateng..

Katanya pada pengen nulis orderannya sendiri-sendiri.. :)
Akhirnya dapet bangku jugaaaa.. Wajah-wajah kecapean karena antri & kepanasan :D
Es yang kami pesan.. Kisaran harganya antara Rp. 18.000,- s/d Rp. 27.000,-


Sambil menunggu es krim datang, Chi pun melihat sekeliling.. Termasuk memperhatikan para pengunjungnya.. Lagi-lagi Chi tertarik sama sekelompok anak muda.. Kok bisa ya, tempat lagi rame banget banyak sekali orang yang antri, mereka dengan santainya masih duduk & ngobrol-ngobrol sambil cekakak-cekikik dalam waktu yang lama padahal mereka udah selesai makannya dan gak pesen apa-apa lagi.. Apa gak sebaiknya mereka melanjutkan ngobrol-ngobrolnya di luar aja, biar orang lain bisa menempati bangkunya mereka.. Jadi gregetan sendiri liatnya.. Ada apa sih sama anak-anak muda sekarang? Kok pada cuek banget.. Eits tapi gak semua anak muda ya.. *Hadeeeuuuuhhh berasa tua Chi ngomong kayak gini :p*

Interiornya juga masih kayak jaman dulu, sampe ke kursi-kursinya. Bener-bener jadul deh.. Banyak foto-foto tua yang terpajang di Ragusa.. Kalo aja saat itu lagi sepi rasanya Chi pengen tanya-tanya langsung tentang sejarah Ragusa..

Sedikit yang Chi tau dari internet kalo pemilik Ragusa itu adalah orang Italia.. Bahkan foto-foto yang terpajang, berwajah bule-bule jaman dulu.. Termasuk foto keluarga Ragusa.. Tapi yang bikin Chi penasaran kenapa yang Chi lihat kemarin wajah pengelolanya itu orang-orang China? Gak ada satupun wajah-wajah Italia.. Penasaran banget.. Pengen tanya-tanya tapi sayang saat itu suasanya sangat ramai..


Salah satu foto yang ada di dinding Ragusa..


Saran dari Chi kalo mau ke Ragusa :

  1. Pake baju kasual aja biar adem.. Karena gak ada AC di sana.. Jadi bisa mandi keringat juga apalagi kalo yang gampang keringetan *lirik Nai & K'Aie.. :D
  2.  Selain gak ada AC, juga ada pengamen yang bakal bebas masuk.. Ya berasa kayak makan di kaki lima.. Kalo buat kami sih sesekali gak apa-apa juga makan dengan suasana seperti itu.. Etapi pengamen yang waktu itu nyanyi di Ragusa suaranya bagus loh.. Trus nyanyiin lagu-lagu oldies, jaman lagu-lagunya Elvis gitu deh... Jadi bener-bener makin berasa kayak di jaman dulu..
  3. Antri yang tertib, biar gak bikin banyak orang ngedumel.. Tapi kalo gak pada mau antri ya harus punya ilmu siapa cepet dia dapat plus pasang muka tembok :p
  4. Jangan berlama-lama duduk di sana kalo udah selesai makan. Emang sih gak ada larangannya, tapi kita harus peduli sama orang sekitar kan? :)
  5. Ragusa hanya mejual es krim.. Kalo lapar, di luar Ragusa ada abang-abang yang jual sate ayam, asinan, orak-otak.. Kita bisa pesen dan minta di bawain ke meja kita..
Kalo laper bisa pesen makanan yang di jual di luar Ragusa


Mengenai rasa, yang namanya selera itu berbeda-beda ya.. Kalo kami sih cocok-cocok aja. Terutama buat Chi yang memang gak terlalu suka makanan yang terlalu manis.. Ragusa ini manisnya ringan, karena katanya menggunakan bahan-bahan berkualitas tinggi dan tidak pake bahan pengawet.. Selain itu gak pake butter milk juga.. Mungkin itu juga kenapa Ragusa gak berasa blenger buat Chi.. Selain itu es krim Ragusa cepet banget cair.. Jadi emang sebaiknya jangan terlalu lama didiamkan..

Pengen sih kesana lagi.. Tapi nanti-nanti aja deh.. Kalo inget macetnya jalan kesana, pulangnya juga macet banget plus segala ketidak-tertiban udah males duluan bawaannya :D

Continue Reading
46 comments
Share:

Monday, November 5, 2012

Pura-Pura Kalah

Salah satu metode belajar lagi untuk Nai adalah bermain tebak-tebakan dan Chi suka pura-pura kalah.. Contohnya seperti ini..

Bunda : "Rukun islam adaaaaa...??"
Nai : "Tunggu bunda.. Hmmmm..."
Bunda : "Duh ada berapa ya.. Nai jangan nebak yaaaa... Bunda kayaknya bisa jawab nih.."
Nai : "Limaaaaaaaa.."
Bunda : "Yaaaaa.. Kok Nai nebak duluan siiihh.. Pinter banget sih Nai, Bunda sampe kalah.."
Nai : "Yeeeeee... Ima menaaaaaaannngg.. 1-0!!" *sambil joget-joget kegirangan.. :D*
Bunda : "Oke kita main tebak-tebakan lagi yaaaa..."

Permainan terus berlanjut, dan biasanya Chi biarkan Nai untuk menang terus kecuali kalo Nai keliatan bener-bener gak bisa jawab baru deh Chi jawab sambil joget-joget kegirangan juga..

Cara "pura-pura kalah" ternyata membantu juga buat Nai. Bikin dia cepet menghapal pelajaran dan biasanya gak cuma cepet tapi juga menempel lama pelajarannya.. Selain itu yg bikin dia seneng & semangat banget karena merasa jadi pemenang :)

Cara belajar "pura-pura kalah" tentu aja harus di awali dengan belajar bersama dulu.. Cuma karena Nai ini suka keliatan banyak main-mainnya, jadi suka gak keliatan apa dia bener-bener udah bisa atau belum.. Nah untuk memastikan apakah dia udah bisa, caranya ya dengan main tebak-tebakan seperti ini..

Continue Reading
56 comments
Share:

Friday, November 2, 2012

Pelangiku

Miris dengan minimnya lagu anak-anak sekarang ini? Iya.. Trus lagu apa dong yang Keke & Nai suka denger & nyanyiin? Macem-macem.. Termasuk lagu Sherina - Pelangiku

Kalo kembali ke jaman dulu, udah banyak lagu-lagunya yang mereka suka.. Dari mulai lagu anak-anak jaman ayah bundanya kecil dulu, seperti lagu cicak-cicak di dinding, balonku, pelangi, dll.. Sampe sekarang mereka masih suka nyanyi dan hapal..

Lagu-lagunya Barney & friends.. Dan lagu-lagu anak berbahasa Inggris lainnya.. Mereka juga hapal.. Lagu anak-anak di masanya papa T Bob juga banyak yang mereka hapal.. Salah satunya lagu abang tukang baso..

Lagu-lagu daerah pun mereka suka. Yang paling mereka suka itu kumpulan lagu-lagu daerah yang di mainkan oleh Sa'unine String Orchestra terutama lagu Lir-Ilir

Lagu-lagu jaman sekarang yang banyak tentang percintaan sampe gangnam style juga mereka tau.. Chi & K'Aie gak pernah melarang keras untuk mereka mendengarkan lagu-lagu itu.. Karena khawatir kalo terlalu banyak larangan mereka malah bakal sembunyi-sembunyi.. Jadi lebih baik di temenin & di pantau aja.. Selama liriknya belom yang terlalu aneh kayak lagu dangdut yang Chi ceritain di postingan "Cikole Jayagiri Resort" itu..

Seringkali setiap lagu suka Chi jadiin bahan diskusi sama mereka termasuk lagu-lagu yang menurut kita kategori dewasa.. Kadang jawabannya di luar dugaan kita..


Karena hanya aku sang pangeran impianmu..

Itu sepenggal lirik lagu dari lagu Eeeaaa - Coboy Junior.. Chi pun coba tanya-tanya ke anak-anak..

Bunda : "Pangeran impian Nai siapa sih? Babas ya?" *Babas itu panggilan dari Bastian, salah satu personil CJr..*
Nai : "Bukan.."
Bunda : "Trus siapa dong? Bukannya Nai paling suka ma Babas?"
Nai : "Pangeran impian Ima itu pangeran kodok.."
Bunda : "Kok pangeran kodok?"
Nai : "Ya kan ada ceritanya bun yang kodok bisa jadi pangeran.."
Bunda : "Oh iya yaaa.. Tapi kok coboy junior nyanyinya kayak gitu.. Berarti mereka pangeran juga dong.."
Nai : "Ah mereka itu cuma pura-pura jadi pangeran bun.. Padahal sebetulnya bukan.."

Oooohhh.. ternyata begitu cara berpikirnya Nai tentang pangeran impian.. :r

Untuk hal yang sama, waktu masih TK Keke juga pernah merasa punya pacar.. Sampe kelas 2 kemaren aja dia bilang kalo dia suka sama temen di sekolahnya.. Cantik katanya.. Tapi setelah Chi ajak ngobrol ternyata pemikiran Keke tentang pacar itu masih sangat sederhana banget malah suka bikin Chi ngakak.. Ya walopun tetep Chi harus mengingatkan tentang arti pacaran sebenarnya dan itu belom boleh..

Mempunyai idola tentu aja pernah.. waktu TK, Keke pernah mengidolakan Ariel peterpan (dulu namanya masih Peterpan bukan NOAH) sampe minta rambut ikalnya di lurusin. Nai pun pernah merasa dirinya secantik Luna Maya tapi kemudian pindah ke lain hati jadi suka sama Lupi (salah satu karakter di Pororo) sampe minta seluruh badannya di cat pink :r (baca postingan Ariel dan Lupi)

Lagu-lagu favoritnya juga berubah-ubah.. Biasanya kalo mereka lagi suka mereka bakal dengerin lagu-lagu itu berulang-ulang setiap harinya.. Terakhir Chi posting kalo mereka lagi suka banget sm Coboy Junior dan bilang kalo Cherry Belle udah gak jaman :p Sekarang mereka tetep masih suka 'ma CJr tapi udah bukan yang pertama lagi.. CJr udah di geser sama Sherina..

Loh lagu cinta-cintaan lagi? Bukan, Keke & Nai lagi suka lagu-lagu Sherina yang dari album "Petualangan Sherina". Tiap hari mereka dengerin lagunya sampe berkali-kali.. Terutama lagu yang judulnya Pelangiku..


Rindu pelangiku datang lagi...

Sepenggal lirik lagu Pelangiku - Serina.. Apa karena di sini belum juga turun hujan jadinya mereka kangen dengan hadirnya Pelangi.. Entahlah.. Tapi yang jelas lagu ini yang jadi favorit & yang lagi sering mereka nyanyiin akhir-akhir ini.. Bolak-balik dengerin lagunya Sherina terus..

Waktu long wiken Minggu lalu di Kompas TV di tayangin film Petualangan Sherina.. Tambah seneng aja deh mereka. Pas lagi seneng-senengnya sama lagu Sherina, eh ada filmnya di tv..

Continue Reading
68 comments
Share: