Saturday, May 31, 2008

Mati Lampu Lagi!

Mati Lampu Lagi!

Akhir-akhir ini di rumah sering banget mati lampu. Dalam seminggu ini aja udah 2x mati lampu. Tadi siang aja aja abis mati lampu lagi, hampir 8 jam!!

Chi tuh sebel... banget sama mati lampu, bawaannya pengen cemberut & uring-uringan. Tapi ya itu deh sekarang kalo mati lampu Keke juga mulai uring-uringan. Marah-marah & nangis, kalo Chi juga ikutan uring-uringan kayaknya gak lucu juga ya. Jadi di depan anak-anak tuh harus keliatan sabar... malah harus terus ngebujuk anak kalo lagi ngambek padahal hati kita juga lagi sebel banget. Sebel.. sebel...!!

Karena sampe jam 1/2 5 sore listrik belom nyala juga, Chi ngajak anak-anak untuk jalan-jalan keluar sekalian ngejalanin rencana yang waktu itu sempet tertunda, yaitu mencari daun.

Chi ngenalin pepohonan sama anak-anak. Ada pohon mangga, rambutan, belimbing, belimbing sayur, cemara, palem, dll. Emang sih gak semua pohon yang ditanya Keke tuh Chi tau semua. Selain ngenalin macem-macem pohon Chi juga ngajak anak-anak untuk mengenali bentuk, tekstur, dll.

Misalnya kayak daun pohon mangga, Chi minta Keke menjabarkan tentang daun mangga menurut dia. Kata Keke, daunnya panjang, trus ada wangi-wanginya. Kira-kira seperti itulah. Dari situ Keke sedikit-sedikit mulai tau, pohon-pohon apa aja yang ada di sekitar dia.

Lumayan deh jalan-jalan sekitar 1,5 jam, sampe rumah listrik udah nyala. Tapi kaki jadi pegel banget abis jalan-jalan nih. Hu hu hu....

Tontonan Impor atau Lokal?

Tontonan Impor atau Lokal?


Sumber foto : Muppet Wikia

Chi lagi cari lagu jalan sesama di internet, tapi sampe sekarang belom ketemu (udah ada belom ya?). Malahan yang ketemu tuh yang ngebahas-bahas tentang jalan sesama. Kalo yang dari Chi baca kayaknya sih banyak deh pendapat yang salah kaprah tentang jalan sesama. Ada yang bilang norak, copycat, malah ada yang bilang kalo bangsa kita tuh gak kreatif karena selalu meniru. Hmm... bener gak ya? Kalo Chi kok rasanya gak setuju ya..

Menurut Chi sih yang namanya copy cat itu kalo kita menjiplak karya orang lain tapi diakui sebagai karya asli kita. Dan setau Chi jalan sesama itu gak copy cat tapi dia lisensi. Kalo pun namanya jadi jalan sesama ya mungkin karena pertimbangannya acara ini kan ditayangin di Indonesia.

Anak-anak suka sama acara ini. Kalo Chi liat acara ini juga bagus buat anak-anak. banyak ilmunya & mudah dicerna (karena sering nonton jalan sesama juga kemampuan Keke untuk menulis & membaca agak cepat loh).

Kalo buat Chi sih gak masalah mau tontonan lokal apa import yang penting isinya bermutu. Tontonan import yang udah di dubbing pun gak masalah. Seperti misalnya barney. Chi justru banyak beli DVD Barney yang udah di dubbing. Alasannya dengan semakin sering mereka mendengar bahasa ibu, kemampuan mereka untuk lancar bicara juga akan semakin cepat. Ini terbukti ke Keke & Nai. Tapi bukannya Chi gak pernah ngajak mereka ngomong loh.. cuma kalo ada bantuan ya gak ada salahnya juga kan?

Memang sih Chi pernah baca, katanya balita itu bisa menguasai 6 bahasa sekaligus karena otaknya yang masih berkembang. Menurut Chi sebaiknya sih dia menguasai 1 bahasa dulu. Tapi bukannya Chi gak ngajarin mereka bahasa lain, diajarin cuma yang utama ya bahasa ibulah..

Sumber foto:  http://muppet.wikia.com/wiki/Jabrik

Thursday, May 29, 2008

Social Studies

Social Studies

Pengen ngajarin anak-anak ilmu sosial, tapi kadang suka bingung juga nih mulainya dari mana ya? Kemarin Chi berpikir, Keke itu tau gak ya arti keluarga? Kalo ditanya siapa ayah Keke, siapa bunda Keke, siapa adik Keke, dan lain-lain dia pasti bisa jawab (Naima aja udah bisa jawab apalagi Keke). Tapi arti keluarga sendiri itu dia udah ngerti belom ya?

Bunda : "Ke, kamu tau gak keluarga itu artinya apa?"
Keola : "enggak. Emang keluarga itu apa sih bun?" (Tuh kan bener dia belom tau)
Bunda : "Keluarga itu, orang-orang yang deket sama Keke. Yang ada hubungan darah gitu deh. Misalnya Keke itu kan anak bunda, berarti Keke ada hubungan darah sama bunda karena Keke kan yang lahirin bunda. Pokoknya yang jadi bunda, ayah, nenek, kakek, om, tante, sodara Keke itu artinya keluarga Keke"
Keola : "Berarti bunda, ayah, Naima, mamah, abah, om adhi itu keluarga Keke ya?"
Bunda : "Iya.. kalo keluarga inti Keke tau gak?" (Keke geleng-geleng kepala) "Keluarga inti itu keluarga utama Keke gitu deh. Jadi kalo ada yang tanya keluarga inti Keke siapa aja, Keke jawabnya ayah, bunda, sama Naima." (Sebetulnya Chi agak bingung nih ngejelasin kata inti ke Keola)
Keola : "Kalo mamah, abah, om Adhi, Tante Antik, Nin, Aki,...... itu keluarga apa bun?"
Bunda : "Itu namanya keluarga besar"
Keola : "Oh... berarti kalo Naima, Farrel, Farah, Fira, Yasmin itu keluarga kecil kan bun"
Bunda : "Ya gak lah, mereka itu keluarga besar Keke. Kalo Naima itu keluarga inti, kan Naima adik Keke"
Keola : "Ih... bunda mereka kan masih kecil-kecil!! Jadi namanya ya keluarga kecil dong!!"

Oh... ternyata seperti itu cara berpikir Keola. Abis itu Chi gak ngebantah lagi. Biarin aja deh, untuk sementara seperti itu aja dulu cara berpikir dia tentang keluarga.

Mengalah Atau Tidak?

Mengalah Atau Tidak?

Ngajarin anak kadang susah-susah gampang ya.. Walupun info yang Chi dapat perkembangan otak anak itu luar biasa. Semua informasi yang anak yang dapat di usia dini akan lebih mudah di tangkap daripada ketika dia sudah dewasa. Tapi ya menurut Chi kita juga harus pintar-pintar memberikan informasi kepada anak apalagi kalo berhubungan dengan perilaku.

Contohnya waktu Keke berumur +/- 2th, bisa dibilang dia anaknya ngalahan. Misalnya kalo dia lagi main trus ada yang minta mainannya dia pasti akan kasih. Apapun yang orang lain minta selalu dia kasih. Karena Chi selalu mengajarkan ke dia untuk mengalah.

Sampai suatu hari dia Chi masukin ke PAUD. Ini kali pertamanya dia sekolah. Namanya anak-anak sifatnya kan beda-beda ya. Kalo Keola itu tadinya gak pernah merebut mainan atau sesuatu yang lagi di pegang orang, bahkan seperti yang udah di tulis di atas dia itu selalu ngalah. Tapi Chi suka perhatiin kayaknya dia lama-lama gak nyaman dengan keadaannya. Setiap dia lagi asyik main selalu ada yang minta, bahkan ada anak lain yang langsung main rebut. Pada waktu Keke sih cuma diem. Kalopun gak suka, paling matanya aja yang keliatan berair.

Chi kasian banget (Keke itu dulu kalo sedih, justru gak teriak-teriak nangisnya). Gurunya juga bilang kalo dia itu suka kasian kalo liat Keke ngalah terus. Chi lalu bilang ke Keke, kalo Keke gak suka sebaiknya Keke bilang ke temennya jangan ambil mainan Keke. jangan diem aja.

Ternyata sikap Keke selanjutnya di luar dugaan. Emang sih setelah itu dia lebih bisa mengeluarkan emosinya. Tapi di awal-awal, kalo ada temennya yang minta mainan apalagi ngerebut pasti dipukul sama Keke. Kalo pun gak, dia akan nangis sekenceng-kencengnya.

Sempet ada rasa bersalah, jangan-jangan Chi udah ngajarin yang salah ke Keke. Yang Chi bisa lakukan adalah terus memberi tahu ke Keke. Di mana salah letak salahnya, dimana yang benernya. Alhamdulillah sih sekarang Keke udah gak seemosi dulu. Udah mulai mau ngalah lagi, tapi kalo dia lagi gak mau dia juga akan bilang. Memang susah-susah gampang ternyata ya...

Wednesday, May 28, 2008

Part Of The Head & Body

Part Of The Head & Body


Kemarin Chi mau ngajarin Keola bagian-bagian kepala & tubuh dengan menggunakan bahasa inggris. Rencana awalnya sih Chi mau gambar orang trus Chi minta Keola sebutin bagian-bagiannya dengan bahasa inggris (dia sudah pernah belajar sebelumnya).

T
ernyata baru aja gambar kepala & rambut, Keke minta dia aja yang gambar. Tapi sebelumnya Chi diminta sebutin dulu bagian yang ingin di gambar, misalnya waktu Chi bilang eyes - Keola baru gambar matanya, begitu seterusnya.

Sehabis menggambar orang, berikutnya adalah menggambar bebas. Naima sih baru gambar garis-garis. Tapi sekarang dia udah ngerti kalo diminta gambar garis dia akan gambar garis.

Tissue Gulung

Tissue Gulung

Di kamar mandi atas tuh hampir gak pernah simpen tissue gulung. Seringnya pake tissue kotakan. Padahal tempat untuk taro tissue gulung tuh ada. Tapi masalahnya kalo ada tissue gulung pasti deh abis dimaenin sama anak-anak.

Seperti waktu itu Keke asik banget mainin tissue. Di panjang-panjangin, katanya lagi ngukur panjang rumah. Di larang kayaknya sih bakal butuh perjuangan berat nih. Soalnya dia lagi asik banget. Gak di larang juga kok sayang ya tissue di buang-buang (soalnya gak akan bisa kepake lagi kan).

Akhirnya pikir-pikir gak apa-apa deh ngalah. Salah Chi juga sih naro tissue sembarangan, jadi dimainin sama anak-anak. Tapi pastinya Chi gak mau gitu aja ngalah dong. Hehe.. Chi lalu minta Keke untuk membentangkan tissue itu di lantai sepanjang yang Keke mau. Trus Keke Chi minta untuk jalan di atas tissue (kakinya gak boleh ke lantai). Maksudnya sih pengen bikin permainan menjaga keseimbangan.

Yang mengejutkan, Naima juga pengen ikutan. Udah gitu ternyata dia bisa loh jalan diatas tissue tanpa kakinya menyentuh lantai (jalannya pelan-pelan... banget). Chi gak nyangka aja kalo Naima bisa. Soalnya dia itu kalo jalan pasti gak mau diem. Lenggak-lenggok terus. Ternyata bisa juga dia jalan tenang & teratur :)
Membuat Telepon Kaleng

Membuat Telepon Kaleng


Minggu lalu Chi pernah janji sama Keola mau bikin telephon dari kaleng. Keke sih selalu antusias kalo ada ide-ide baru.

Hari Sabtu kemarin Chi minta kaleng bekas ke Nin Rawamangun, soalnya Nin nya Keke ini rajin banget bikin kue. Jadi banyak kaleng bekas susu cair. Cukup minta 2 aja, jadilah telepon kaleng.

Yang bikin ayah. Supaya bagian yang tajemnya gak melukai anak-anak, ditutup dulu pake selotip hitam. Dikasih benang kasur, jadi deh teleponnya.

Anak-anak sih seneng banget mainnya. Merasa takjub juga kok ada suara dari kaleng ya? Tapi kadang suka agak susah diatur. Yang pengen nelepon deket-deketan lah (padahal kalo mau telepon benangnya kan harus kencang), Belom lagi suka terjadi ketidak kompakan. Terutama kalo yang main tuh Nai sama Keke. Kalo yang satu ngomong yang satunya juga pengen ngomong, yang satu pengen dengerin, yang satunya juga sama. Heboh!

sumber foto : http://www.sodahead.com/fun/did-you-ever-make-kids-walkie-talkie/question-3433693/?link=ibaf&q=&imgurl=http://images.sodahead.com/polls/003433693/231597690_cans_Chinese_empty_children_creative_mandarin_xlarge.png
Jam Pasir (1 Pertanyaan - 2 Jawaban)

Jam Pasir (1 Pertanyaan - 2 Jawaban)

http://www.kekenaima.com/2008/05/jam-pasir-1-pertanyaan-2-jawaban.htmlMinggu lalu Keke-Nai bermain bersama sepupunya di rumah Nin-Aki di Rawamangun. Sore itu Keke asyik mainin jam pasir. Iseng-iseng Chi tanya ke dia & sepupunya, Nara (kebetulan lagi main deket Keke)

Bunda : "Ada yang tau gak kenapa jam pasir kok pasirnya pindah-pindah terus?"
Nara : "Nara tau.."
Bunda : "Kenapa kira-kira?"
Nara : "Karena jamnya diputer-puter terus sama Keke sih... Jadinya pasirnya pindah-pindah.."
Bunda : "Ya tapi kenapa jadi pindah-pindah?"
Nara : "Ya.. kan karena diputer-puter sama Keke. Coba kalo gak di puter pasti gak pindah deh.."
Bunda : "O... gitu ya.. sekarang Keke tau gak kenapa?" (dari tadi Keke diem aja nih)
Keke : "Karena kalo pasirnya ada di atas pasti pasirnya akan turun ke bawah"
Bunda : "Iya, tapi kenapa kok turun?"
Keke : "Mungkin karena ada lubangnya di tengah-tengahnya bun. Tapi Keke kok gak liat ada lubang ya? Trus gimana cara pasirnya turun ya?"
Bunda : "Iya bener Ke.. emang ada lubang di tengah. Kalo Keke gak bisa ngeliat, itu karena jam pasirnya kecil. Jadinya lubangnya gak keliatan, tau-tau pasirnya udah turun deh"
Nara : "Ih... enggak tante! Itu karena di mainin sama Keke. Diputer-puter terus!!"
Keke : "Enggak Nara! Itu karena ada lubang di tengahnya!"

Untuk sesaat mereka berdua ribut mempertahan mempertahankan pendapat mereka. Siapa yang benar, siapa yang salah? Chi rasa semuanya benar tinggal kitanya aja mau pilih jawaban dari sudut pandang yang mana.

sumber foto : http://all-free-download.com/free-vector/vector-clip-art/hourglass_with_sand_clip_art_24327.html

Pentingnya Konsistensi

Pentingnya Konsistensi

Dalam mengasuh anak, sebisa mungkin kami tidak mau terlalu sering melarang anak-anak. Lebih baik membatasi daripada melarang (misalnya mereka boleh jajan tiap hari, tetapi hanya boleh 1x itupun hanya 1 item saja & gak boleh sembarangan). Kenapa kami memilih seperti karena kami khawatir kalau terlalu banyak melarang anak hanya akan menurut di depan kami saja, tapi begitu diluaran ternyata mereka melakukan pelanggaran-pelanggaran yang selama ini kami larang. Pada akhirnya anak akan di belajar untuk berbohong.

Baru-baru ini ada pelajaran berharga yang baru saja Chi petik. Akhir-akhir Chi lagi sedikit punya kesibukan berkutat di depan computer. Jadi perhatian ke anak-anak agak sedikit berkurang. Sebenernya sih gak lepas-lepas banget perhatiannya. Tetap dalam pengawasan, Cuma kalo urusan bermain sekarang ini suka serahin ke pbt.

Yang Chi gak suka dr pbt ini (saking keselnya sampe di critain nih), suka gak nurut kalo di kasih tau. Chi perhatiin kalo mereka main di luar (Chi cuma ngijinin anak-anak main di luar hanya sore hari) pulang main pasti deh jajan. Chi udah berkali-kali bilang ke ni pbt kalo yang namanya bermain tuh ya main bukan jajan. Tapi udah berkali-kali di kasih tau, tetep aja di ajak jajan. Alasannya sih gak tega ngeliat anak-anak nangis. Chi bilang kalo nangis sih itu senjatanya anak-anak, jangan semua permintaan diturutin. Kalo anaknya tetep nangis biarin aja, ajak pulang ke rumah. Kalo gak bisa juga ya jangan nawarin diri untuk ngajak anak-anak main.

Sebelnya lagi Naima kalo diajak main ke luar gak pernah di pakein sandal. Alasannya karena pake stroller. Kalo di Tanya kenapa pake stroller jawabannya karena kasian nanti cape. Chi udah berkali-kali bilang anak itu gak boleh di manjain. Baiarin aja dia bermain lepas. Kita awasin aja. Kalopun ada jatuh-jatuh anggap wajar aja selama gak membahayakan, makanya itu yang jaganya harus awas.

Yang mengagetkan, beberapa hari yang lalu Keke cerita kalo dia baru aja jajan (tiap kali jajan Keke selalu cerita). Chi Tanya baik-baik, kok masih jajan kan di sekolah udah jajan? Eh… Keke malah bilang gini… “Ah besok kalo Keke jajan gak mau ngomong lagi sama bunda deh. Abis di tegur terus!!”

Ya ampun!! Chi kaget banget dengernya. Hanya karena selalu diingatkan (padahal hanya diingatkan loh bukan di marahi), Keola udah punya niatan untuk berbohong. Alhamdulillah, untung aja sampe sekarang dia sih masih terlihat jujur, selalu bercerita kalo abis melakukan sesuatu.

Kemarin waktu mau ngajak anak-anak jalan-jalan sore (abis udah bosen ngasih tau pbt, gak di dengerin juga), Naima merengek minta pake stroller. Chi larang malah dianya ngamuk. Chi bilang kalo tetep mau pake stroller lebih baik gak usah jalan-jalan. Sebelnya nih, sikap ngamuknya dia malah di bela sama pbt. Katanya Nai suka cape kalo jalan kaki. Keki banget gak. Padahal saya ini kan tau banget kalo Nai itu kuat (FYI aja, ini pbt br 3 bln sementara sebelumnya yang ngajak anak-anak main kan Chi sendiri. Tapi kok bisa-bisanya dia merasa sok lebih tau dari Chi sih?)

Karena merasa terus di bela, nangisnya Nai gak brenti-brenti. Akhirnya dengan terpaksa, Chi minta Nai untuk tetap tinggal di rumah. Padahal Chi yakin banget kok kalo Chi tetap tegas gak mau kasih stroller & memberikan dia pilihan stroller atau jalan-jalan? Dia pasti akan milih jalan-jalan walau tanpa stroller. Ada yang belain sih…

Setiap ada pelanggaran dari pbt termasuk kemarin Chi selalu memberikan teguran. Kalo perlu teguran keras. Tapi di sisi lain Chi juga introspeksi diri lagi deh. Ternyata walaupun kita ada di rumah (kita sendiri merasa udah cukup ngawasin mereka), bisa kecolongan juga. Chi jadi berkesimpulan, untuk membentuk sifat & kebiasaan anak-anak itu gak bisa dengan sesaat aja, tapi harus terus. Harus konsisten. Apalagi untuk usia anak-anak yang masih suka berubah-ubah sikapnya. Terbukti, Chi yang udah mendidik anak-anak terbukti mereka sekarang sedikit mengalami perubahan hanya dalam waktu kurang dari 3 bulan saja. Bener-bener harus konsisten nih.

Tuesday, May 27, 2008

Hasil Belajar Kemarin

Hasil Belajar Kemarin

Kemarin Keke belajar matematika lagi. Mengulang pelajaran minggu lalu, yaitu menyusun pola. Kali ini Keke sudah tanpa salah-salah. Setelah itu Keke belajar menggambar bebek dengan cara dot to dot angka 1-9. Pelajaran matematik ini diakhiri dengan menghitung gambar-gambar yang ada lalu ditarik garik garis ke arah angka sesuai dengan jumlah gambarnya. O'ya Keke juga belajar menulis & menghapal angka dengan cara menulis nomer telp rumahnya.

Untuk Naima sendiri kemarin dia gak secara khusus belajar matematika. Bisa dibilang dia cuma mem'beo'. Kalo aa' nya bilang 3, dia akan ikutan bilang 3. Seperti itu kira-kira. Tapi gak apa-apa juga sih. Buktinya dengan rutin mem'beo', sekarang dia sudah bisa menyebutkan angka 1-4 secara berurutan sendirian.

Setelah belajar matematik, kami lalu menggambar dengan cara menjiplak tangan di kertas. Setelah itu masing-masing jarinya kita kasih gambar orang. Buat lucu-lucuan aja.

Menyusun Gelas

Menyusun Gelas

http://www.kekenaima.com/2008/05/menyusun-gelas.htmlHari Minggu kemarin Keke asyik main tumpukan gelas plastik di rumah. Mungkin pada saat itu Keke teringat perlombaan menyusun gelas plastik pada saat hari gembira PG/TK Al Alaq, makanya gelas plastik yang ada di rumah pun dia coba susun jadi menara.

Pada awalnya Keke sempet marah-marah, karena gelasnya jatuh-jatuh terus. Dia bilang, kenapa nyusun gelas di rumah lebih susah daripada waktu lomba?! Sebenernya sih bukannya lebih susah, cuma waktu itu kan lombanya per team (per keluarga). Pada waktu itu Keke kebagian bagiin gelas ke ayah, yang nyusun sih ayah..

Chi minta dia untuk pegang di bagian ujung gelas, supaya bagian yang udah tersusun gak kesenggol lagi dengan tangan. Chi juga minta dia untuk lebih sabar, karena kalo gak sabar bisa jadi menaranya akan roboh lagi.

Alhamdulillah, Keola nurut apa kata Bundanya. Gak lama menaranya tersusun, semuanya disusun sama Keke sendiri tanpa bantuan sama sekali.
Matras Hitam

Matras Hitam


Di rumah ada matras. Ini matras ternyata banyak gunanya buat main anak-anak. Bisa dijadiin alas lantai supaya gak licin (ngebersihinnya juga gampang), dipake buat main mobil-mobilan (dijadiin seluncuran), dan lain-lain. Bahkan sekarang anak-anak punya hobby baru dengan matras ini, yaitu di pake sebagai lorong (masuk dari lorong satu, ke luar di lorong yang lain), kadang mareka masuk ke matras itu trus guling-gulingan deh di dalamnya.


Nanny 911

Nanny 911


Dari pertama kali nonton acara reality show 911 di Metro TV, Chi udah suka banget sama acara ini. Acaranya bagus, banyak tips-tips yang berguna dalam mengasuh anak. Dan ternyata permasalahan anak di luar sana sama disini gak ada bedanya. Sama-sama heboh. Hehe...

Sempet ada keraguan, sebenernya sih keraguan yang gak penting sih... Maksudnya di acara itu kan semua permasalahan keluarga termasuk menghadapi anak yang nakal banget sekalipun semuanya bisa selesai dalam waktu 1 minggu. Kadang suka berpikir, masa' sih cepet amat selesainya. Trus kalo Nanny udah gak ada masalahnya balik lagi gak ya?

Tapi ya itu deh, sekali lagi bukan keraguan yang penting. Buat Chi yang penting tuh tips-tips yang bagus banget yang banyak Chi dapetin setelah nonton Nanny 911. Kalo masalah waktu sih, Chi pikir gak perlu terlalu dipermasalahkan lah. Mau lebih dari seminggu pun selama semakin hari semakin menunjukkan ke arah perbaikan kenapa gak? Malah menurut Chi kita gak perlu menargetkan terlalu ketat. Sambil jalan aja, yang penting kita sebagai orang tua tetap konsisten dalam mengajar hal-hal yang baik kepada anak-anak.

Salut deh buat yang udah bikin acara Nanny 911, thanks juga buat Metro TV nih karena udah nayangin acara seperti ini.

sumber foto : http://www.4nannies.com/blog/10-signs-you-need-the-help-of-a-professional-nanny/

Monday, May 26, 2008

Belajar Menjahit

Belajar Menjahit

http://www.kekenaima.com/2008/05/belajar-menjahit.html

Kemarin Keke belajar menjahit. Ih... laki-laki kok menjahit sih. Tenang... tenang... ini bukan menjahit seperti yang kita kira. Tapi menjahit di kertas yang udah di bolongin. Kalo menurut Chi tujuan aktivitas ini adalah untuk melatih kesabaran anak. Kalo anaknya gak sabar, gak gampang juga loh menjahit kertas itu.

Bahannya Chi ambil dari web activity village. Chi ambil yang gambar ikan paus sama truk. Cara bikinnya hampir mirip kayak waktu bikin topeng. setelah gambar di print, di kasih kertas keras lalu di gunting. Setelah digunting, di beberapa tempat kertasnya di bolongin pake pembolong kertas. Cara bermainnya adalah menggunakan tali sepatu, lalu jahit deh.

Sayangnya gak ada fotonya nih. Padahal Chi udah yakin, udah di foto apa jangan-jangan HP nya waktu itu error ya?

Sumber foto: http://www.activityvillage.co.uk/lacing-cards

Mengamati Ulat Part 2

Mengamati Ulat Part 2



Semalem anak-anak & ayahnya kembali mengamati ulat yang ada di dalam botol (yang belom baca bisa baca dulu bagian awalnya cerita mengamati ulat). Daunnya udah habis (lagi-lagi bunda cuma ngamatin dari jauh aja). Wah.. ternyata rakus juga ya, dalam sehari daun sebesar itu udah habis sendirian. Kalau menurut cerita ayah sih, uletnya tambah panjang dibanding kemarin.

Berenang Lagi

Berenang Lagi


Udah rada lama juga kita gak berenang. Terakhir berenang seinget Chi tingginya Naima aja masih kalah sama dalemnya kolam renang anak-anak.

Sekarang Naima udah lebih tinggi. Kalo berdiri di kolam anak tanpa ban airnya seleher dia sekarang. Naima masih tetep susah dikasih ban. Pertama-tamanya aja mau, kesana-sananya gak mau pake sama sekali.

Emang sih dia udah lebih tinggi dari airnya, tapi tetep aja masih suka tenggelam-tenggelam gitu. Apalagi kalo lagi jalan di air. Tapi itu justru yang dia suka. Malah dia suka disengaja-sengajain tenggelam, abis itu dia ketawa-ketawa. "Bunda, iat nih Ima, iat ya.." Maksudnya dia mau liatin ke bundanya kalo dia bisa menyelam.

Senengnya lagi, Keke juga sekarang gak takut lagi berenang. Jadi acara berenang kemaren seru aja. Karena semuanya bisa menikmati acara berenang bersama-sama. Pengennya sih acara kayak gini bisa diadain 2 minggu sekali. Tapi yaitu tadi liat kondisi anak-anak juga.

Mengamati Ulat

Mengamati Ulat


Hari Sabtu kemarin (24/5), waktu Keke & ayahnya lagi main di halaman, mereka melihat ada ulat lagi makan daun. Sama ayah ulatnya itu dimasukkin ke botol air mineral, beserta daunnya. supaya tetep bisa bernapas, di beberapa tempat botolnya di bolongin dulu (jangan gede-gee bolonginnya, nanti ulatnya kabur).

Disini ayah bermaksud mau ngajarin anak-anak untuk mengamati ulat yang akan bermetamorphosis menjadi kupu-kupu. Keke & Nai seneng banget, ngeliatnya sampe deket... banget. Chi sih cuma liat dari jauh aja, paling sesekali ngedeketin pas mau foto botolnya. Soalnya Chi tuh takut banget sama yang namanya ular, ulat, cacing, pokoknya yang sebangsanya deh. Kalo ngeliat merinding banget. Kemaren aja Chi jadi becandaan ayah & anak-anak dengan cara pura-pura mau ngelempar botolnya ke arah Chi. hasilnya Chi jerit-jerit deh..

Aduh maap deh anak-anak... untuk yang satu ini bunda gak bisa ikutan bantu. Merinding euy..!

Memanggil Orang Tua Dengan Nama Panggilan

Memanggil Orang Tua Dengan Nama Panggilan

"Kak Arie, main yuk..!"
"Chi, tolong dong ambilin"

Kalo membaca kalimat tadi pasti gak akan nyangka kalo yang memanggil itu adalah anak-anak kami. Yup! Keke & Nai emang kadang suka manggil kami dengan nama panggilan kami.

Kami berdua sih gak pernah marah. Kami pikir selama anaknya sendiri masih sopan kepada kami (kami akan tetap menegur mereka kalo mereka berbuat tidak sopan, walaupun memanggil kami dengan ayah & bunda). Kami pikir anak-anak mungkin cuma ikuta-ikutan aja manggil nama.

Chi sendiri kan kalo manggil Kak Arie, kadang masih suka nama, tapi kadang ayah. Begitu juga dengan Kak Arie, kadang manggil Chi itu bunda tapi suka juga cukup dengan nama. Gak masalah.

Keke sendiri sih sebenernya udah lama gak manggil kita dengan nama panggilan lagi, tapi udah ayah-bunda. sekarang Naima uang lagi sering manggil dengan nama. Lucunya nih dulu Keola sering manggil nama ke ayahnya, sementara Naima sekarang sering manggil nama ke bundanya.

Saturday, May 24, 2008

Mati Lampu

Mati Lampu


Kemarin baca blog sepupu Chi yang tinggal di Batam. Di blognya dia cerita kalo di Batam tuh lagi krisis listrik & air. Sampe-sampe dia & anak-anaknya pernah mandi di kantor suaminya karena mati lampu & air gak ada.

Kalo Chi yang harus ngalamin kejadian kyk gitu gimana ya? Soalnya Chi paling kesel... banget sama yang namanya mati lampu. Takut sih gak, cuma kesel aja. Kalo dulu tiap mati lampu pasti manyunnya semeter deh, malah sering juga marah-marah. Tapi setelah punya anak, rasanya malu deh marah-marah di depan anak. Mau gak mau harus jadi lebih , padahal hatinyaaaaa mah udah kesel... banget apalagi kalo denger anak-anak udah mulai rewel karena mati lampu. Kesel... kesel... kesel!! Tapi ya gimana lagi, masa' harus ikut marah-marah juga?

Kayak beberapa hari yang lalu di rumah mati lampu dari jam 1 siang. Ditunggu sampe jam 3 belom nyala juga. Kesel banget. Akhirnya ngajak anak-anak maen aja ke luar. Keliling-keliling komplek jalan kaki (biar lama maksudnya..). Sambil jalan kita asik ngobrol, bikin permainan, misalnya Keke pura-pura jadi pesawat trus nyebrang jembatan. Macem-macem deh

Jam 5 baru balik. Kirain lampu udah nyala, ternyata belom!! Uh... kesel..!! Anak-anak mulai nangis. Untung aja gak lama kemudian lampu nyala. Hhh... lega..

Mainan Naima

Mainan Naima


Dulu Chi suka bingung kalo mau beli mainan buat Naima. Abis gak kayak Keke, kayaknya dia kecil udah keliatan banget ketertarikannya sama mobil-mobilan. Naima tuh gak, mainnya beruba-ubah. Gak betahan gitu. Akhirnya kita suka takut kalo beliin dia mainan akhirnya bakalan mubazir.

Tapi sekarang mulai keliatan. Naima suka main boneka & masak-masakan. kalo udah gitu, dia suka bermain pura-pura. Main rumah-rumahan gitu. Ya... namanya juga anak perempuan. Dia betah banget kalo udah main boneka & masak-masakan. Jadi sekarang Chi gak bingung lagi deh kalo cari mainan buat dia.

Friday, May 23, 2008

Kenapa Ada Siang & Malam

Kenapa Ada Siang & Malam

Lagi-lagi Keke menanyakan lagi kenapa ada siang & malam (mungkin dia kurang puas dengan jawaban sebelumnya

Pertama-tama Chi ajak dia buka web kidsastronomy untuk mempelajari tentang solar system. Sebenernya lebih tepat sih lihat gambarnya dulu. Di situ ada gambar sistem tata surya, dimana matahari dikelilingi oleh planet-planet (planetnya berputar-putar). Untuk sementara Keke bisa mengerti & membayangkan bahwa dunia kita berputar mengelilingi matahari.

Malam harinya ketika Chi sama Keke lagi di kamar, Chi aja Keke membahas tentang pertanyaan dia tadi. Caranya adalah Chi menaruh keranjang baju (diibaratkan sebagai matahari), Keola (menjadi bumi), Chi (menjadi bulan). Chi lalu minta Keke untuk berjalan mengelilingi matahari sambil berputar. Chi berjalan mengelilingi Keke sambil berputar juga.

Chi jelasin ke Keke kalo wajah Keke lagi berhadapan dengan bunda berarti lagi malam, kalo wajahnya menghadap keranjang baju berarti lagi siang. Dengan Keke mulai ngerti yang diajarin sama bundanya, ketika Keke menghadap bundanya Keke bilang "malam hari!!". Waktu Keke menghadap keranjang baju, Keke teriak "siang hari...!!". Malah dia menambahkan ketika dia lagi gak menghadap bunda atau keranjang, dia teriak "pagi/sore hari..!!

Pas ayah pulang kantor, Chi ceritain ke ayah. Selesai makan malam, ayah ambil senter sama bola kecil.

Ayah : "Ke, liat nih... Ini kan senter ayah nyalain trus ayah madepin ke bola. Nah sekarang bagian bola yang paling terang yang mana?" (O'ya sebelumnya lampu kamar di matiin dulu)
Keke : "Yang ini!" (Keke menunjuk ke salah satu sisi bola)
Ayah : "Betul. Itu artinya kalo bola ini jadi bumi, senternya jadi matahari maka bagian yang paling terang tadi lagi siang. Sementara bagian yang gak terang itu lagi malam"
Bunda : "Betul Ke... jadi kalo Keke tanya kenapa kalo Keke sekolah, Om Indra kok tidur? Karena di tempatnya om Indra lagi menghadap ke bulan jadi lagi malam hari"
Keke : "Oh... jadi kalo Keke tinggalnya disini (keke menunjuk salah satu sisi bola), om Indra tinggalnya di sini ya? (Keke menunjuk sisi yang lain)"
Bunda : "Iya betul"
Keke : "Trus kalo sekarang bolanya Keke puter, berarti om Indra lagi kerja, Keke lagi tidur kayak sekarang kan bun"
Bunda : "Ya betul!! Tuh Keke ngerti kan sekarang.."

Ya gitu lah percakapan keluarga kami menjelaskan sistem tata surya untuk anak-anak kami...

Thursday, May 22, 2008

Belajar Menulis Nama Sendiri

Belajar Menulis Nama Sendiri

belajar menulis

Kemarin Keke belajar menulis. Kalo Chi ngajarin dia menulis atau menghapal huruf caranya gak harus berurutan A-Z. Biasanya Chi menulis dari kata-kata yang dia suka atau mau tau dulu.

Misalnya dia mau belajar nulis namanya sendiri. Pertama Chi tulis dulu di kertas nama dia. Nanti satu per satu Chi kasih tau huruf apa aja yang ada di nama Keola. Kalo udah gitu nanti Keke suka minta dia ajarin cara nulisnya.

Awalnya untuk belajar menulis Chi suka bikin titik-titik dulu (tracing). Tapi Keola keliatannya gak begitu suka cara tracing. Mungkin dia merasa seperti dituntut harus mengikuti titik-titik yang ada. Akhirnya di ikutin aja dengan meniru huruf-huruf yang bundanya udah tulis

Awalnya ada yang gede banget hurufnya, ada yang kecil banget, ada juga yang pas. Tapi pelan-pelan semakin sering dia berlatih menulis, udah lumayan teratur lah. bahkan untuk menulis namanya sendiri Chi udah gak perlu kasih contoh lagi. Kalo pun ada yang lupa Chi tinggal sebutin urutan abjadnya aja. Nanti dia udah tau harus nulisnya gimana..

Keola Punya 'Pacar'

Keola Punya 'Pacar'

Kalo liat anak-anak sekarang kayaknya mereka lebih cepet dewasa ya omongannya dibanding jaman Chi kecil dulu. Menurut Chi sih itu salah satu efek dari perkembangan tekhnologi, seperti televisi apalagi sekarang udah jamannya internet.

Waktu dia berulang tahun yang ke-3, Chi pernah tanya mau hadiah apa? Jawabannya mengejutkan, Keke bilang dia mau punya pacar!! Tapi waktu Chi tanya arti pacar, dia agak bingung jawabnya. Waktu Chi tanya mau punya pacar siapa, dia jawabnya putri salju.

Chi sih biarin aja deh, selama pengertian dia tentang pacar belom yang aneh-aneh. Yang penting di pantau aja terus.

Sekarang setelah Keke sekolah, dia punya temen deket di kelasnya. Namanya Hanoum. Dia bisa deket sama Hanoum karena Hanoumnya duluan yang deketin. Kalo Keke kan suka malu-malu gitu deh... Anaknya sih gak agresif, apalagi centil. Ramah & supel aja anaknya. Malah Chi seneng waktu Hanoum deketin Keke, karena Keke kan anaknya agak lama beradaptasinya. Semakin gak ada yang perhatiin semakin lama, jadi kalo ada yang ramah sama dia duluan Keke jadi lebih mudah berbaur sama suasananya.

Kalo ditanya sama siapa pun tentang temen-temen sekolahnya yang di ceritain selalu Hanoum... terus. Sampe-sampe sama mamah Keke ditanya, kenapa yang di ceritain Hanoum terus? Keke jawabnya, Temen Keke kan cuma Hanoum..

Tadi pagi, mamah Hanoum cerita ke Chi katanya dia denger obrolannya Hanoum ke mbaknya (pbt). Hanoum bilang di kelasnya ada anak laki-laki ganteng.... banget. Anak baru di kelasnya. Anak laki-laki ini punya adek perempuan.

Mamahnya Hanoum coba nebak, namanya Keola kan? Hanoum bilang iya. Keola itu ganteng loh...

Ya ampun... ternyata Keola aja yang pikirannya udah 'maju'. Hehe... emang sih.. pimpinan sekolahnya juga pernah bilang, katanya dia waktu lagi di kelasnya Keke, ngeliat Hanoum sm Keke lagi lirik-lirikan aja sambil belajar. Pimpinan sekolah sampe gemes liatnya, abis katanya lucu banget liat ekspresi mereka

Wednesday, May 21, 2008

Kok Berubah Sendoknya?

Kok Berubah Sendoknya?

Kemarin Keke & Nai beli ice cream Wall's. Keke beli es yang batangan rasa buah (namanya lupa lagi). Kalo Naima yang mangkok rasa strawberry.

Keke : "Bun, kok sendok es nya berubah sih? Biasanya kan dari kayu, kenapa sekarang dari plastik".
Bunda : "Biar praktis aja kali Ke".
Keke : "Maksudnya?"
Bunda : Ya... kalo plastik kan lebih hemat biaya bikinnya"
Keke : "O... berarti kalo sendoknya dari kayu lebih mahal ya Bun"

Sebenernya ada sedikit rasa bersalah ketika menjelaskan seperti itu. Rasanya seperti mengajarkan anak untuk melihat sesuatu dari segi uang tanpa harus melihat efek samping lainnya. Maksudnya dari segi biaya produksi pembuatan sendok plastik mungkin lebih murah daripada sendok kayu. Tapi kalo ingat bahwa plastik baru bisa terurai setelah 300-500 tahun kemudian, rasanya Chi kok seperti mengajarkan anak untuk tidak cinta lingkungan ya..

Tapi di sini lagi-lagi Chi merasa kita selalu dihadapkan pada pilihan yang serba salah. Plastik kayu memang lebih ramah lingkungan. Tapi kalo kita ingat juga berapa banyak kayu yang di tebang tanpa kita melakukan penanaman kembali padahal untuk menumbuhkan 1 batang pohon aja itu kan butuh waktu yang gak sebentar. Dan dengan kita tidak melakukan penanaman kembali, bisanya cuma nebang, menurut Chi itu juga bisa diartikan kalo kita tidak cinta lingkungan loh.

Hm... emang harus hati-hati ya menjelaskan masalah lingkungan ini ke anak-anak. dan disini

Tuesday, May 20, 2008

Bebek Kok Makan Bebek?!

Bebek Kok Makan Bebek?!

Kalau ngikutin schedule, harusnya hari ini Keke & Nai belajar bahasa. Tapi seperti yang udah Chi tulis sebelumnya Chi gak mau jadwal yang dibuat sifatnya mengikat, flexible aja lah.

Hari ini Chi ngajak anak-anak termasuk ayahnya untuk bermain peran. Bahannya adalah aneka topeng binatang yang dibuat sendiri.

Pertama-tama, topeng-topeng yang ada di web itu di print. Setelah itu supaya gak gampang robek, topengnya dilapis lagi pake kertas tebal. Lalu gunting. Bolongi bagian mata & kuping. Beri karet gelang (dibagian kuping). Selesai deh..

Maennya bebas, gak pake script, gak ada skenario, spontan aja. Pokoknya tentang dunia binatang. Misalnya waktu Chi lagi pake topeng tikus, trus Keke pake topeng kucing. Abis itu kita maen kejar-kejaran.

Lucu, seru, pokoknya rame abis. Sampe sakit perut karena ketawa terus. Mungkin karena ceritanya spontan, jadi ada aja cerita yang gak terduga. Kayak waktu Ayah lagi pake topeng anjing. Ayah menggonggong ke anak-anak, eh spontan Keke bales menggonggong padahal dia lagi pake topeng monyet.

Seru deh pokoknya. Belom lagi Naima, yang sibuk kasih makan (pura-puranya) kita semua. Tapi makanannya aneh-aneh ice cream lah, permen lah, coklat, padahal binatang mana ada yang makan kayak gitu.

Selain bermain peran di situ kita juga sesekali secara spontan tanya ke anak-anak, seperti bahasa inggrisnya kucing apa? Warna bebek apa? Kodok jalannya gimana? Seperti itu lah.. Biasanya dengan cara bermain seperti ini anak-anak selain lebih spontan juga jadi lebih cepet inget. Termasuk Naima. Mungkin awalnya selalu Keke yang jawab duluan, tapi karena sekarang ini Naima lagi ikut-ikutan terus jadi dia ikutan heboh juga.

Keke : "Bun, bebek itu makannya apa sih?"
Bunda : "Makannya dedak".
Keke : "Dedak itu apa?"

Bunda nyengir ("Waduh bingung juga nih jelasinnya" kata bunda dalam hati). Tanya ke ayah, ayah juga nyengir (berarti bingung juga).

Keke : "Bun, duck itu kan bahasa inggrisnya bebek ya? Berarti bebek makannya bebek dong? Ha?!!" (Keke mukanya lucu banget waktu itu)

Chi sama Kak Aie ngakak banget dengernya, bebek makan bebek. Akhirnya ayah bilang...

Ayah : "Bebek itu makannya cacing"
Keke : "Oh... cacing."

sumber foto : http://www.chalkevalleyplayschool.co.uk/news-events/duck-race-saturday-23rd-june/
sumber craft : http://www.activityvillage.co.uk/animal-masks

Mengenal Suara

Mengenal Suara

Beberapa hari yang lalu waktu kami bertiga (Chi & anak-anak) lagi ayik di kamar seperti biasa, Chi kepikiran untuk bikin permainan mengenal suara.

Bunda : "Ke, liat deh. Bunda punya permainan baru namanya tebak suara. Caranya gini... Keke liat kan Bunda sekarang lagi pegang pensil, trus pensil ini Bunda pukul ke kasur. Kedengeran gak suaranya?"

Keke : "Kedengeran"
Bunda : "Kalo sekarang Bunda pukul pensilnya ke guling, ada bedanya gak sama suara yang tadi?"
Keke : "Ada."
Bunda : "Nah, sekarang Bunda pukul lagi ke mobil-mobilan Keke. Pasti suaranya beda lagi kan?"
Keke : "Iya."
Bunda : "Sekarang coba Keke tutup matanya, jangan ngintip ya..."

Keke lalu menutup matanya.
Bunda : "Sekarang tebak nih bunda mukul pensilnya kemana?"
Keke : "Ke mobil-mobilan!!"
Bunda : "Ya, betul!!"

Semua suara yang Bunda pukul lalu bisa di tebak dengan tepat oleh Keke dengan merem. Dari 3 suara kemudian berkembang jadi 4 suara. Dan seperti biasa Keke itu gak pernah mau kalo dia terus yang di suruh nebak, harus sekali-kali gantian. Permainan yang menyenangkan banget loh.
Mewarnai Singa Laut

Mewarnai Singa Laut

Keke pernah tanya, boleh gak dia warnain gunungnya pake warna ungu. Chi sih selalu oke aja. Dan gak cuma gunung aja yang dia kasih warna 'tidak sesuai dengan kenyataan', gambar-gambar yang lain juga dia suka gitu. Walaupun gak selalu sih, tapi kebanyakan kayak gitu, suka-suka dia. Dan Chi gak pernah ngelarang.

Pernah denger sih ada yang komentar ke Keke, "kok dikasih warna itu?", "mana ada ... warnanya ...". Kadang Keke suka keliatan bingung jawabnya. Tapi karena bundanya ngedukung terus jadi dia lebih milih cuek bebek.

Kenapa juga Chi selalu medukung Keke untuk mewarnain suka-suka dia. Karena menurut Chi yang namanya mewarnai itu salah satu cara kita untuk mengembangkan imajinasi. Gak perlu kita mengkotak-kotakkan, gambar ini harus warna ini, gambar itu harus warna itu. Buat Chi yang penting dia tau kalo di dunia nyatanya warna dari gambar yang dia warnain itu apa.

Seperti tadi waktu Keke lagi mewarnai singa lautnya dengan warna hijau. Kalo warnanya 'menyimpang gitu' Chi suka tanya, "Kamu tau gak warna singa laut itu sebenernya apa?". Kalo dia gak tau, Chi akan kasih tau. Tapi gak berarti juga Chi akan minta dia mengganti warna dari hijau ke hitam atau abu-abu tua loh.

Monday, May 19, 2008

Pelajaran Matematika Hari Ini

Pelajaran Matematika Hari Ini

Selain berhitung dengan korek api, Keke juga belajar tracing angka 1 s/d 4. Sebenernya sih ini pelajaran yang mudah banget buat Keke, mengingat dia udah bisa nulis sampe angka 5 secara langsung.

Tapi Chi pikir, lebih baik Chi mulai dari awal aja dulu. Biar lebih mantap aja. Untungnya lagi Keke gak ngeluh.

Setelah tracing, Keke belajar mencocokkan pola. Untuk pola 1 : 1 (misalnya segitiga - lingkaran -segitiga - lingkaran - ...) dia gak ada kesulitan. Lancar abis! Tapi kalo udah lebi dari satu, misalnya 2 : 1 itu agak sedikit mikir dulu. Kalo polanya berbentuk gambar binatang, mobil, atau gambar-gambar lainnya walaupun dia agak mikir dulu sebelum jawab, tapi jawabannya selalu bener. Tapi kalo polanya adalah bentuk (segitiga, lingkaran, kotak, dll), masih ada yang salah-salah.

Excellent to Keola!!

Belajar Berhitung Dengan Korek Api

Belajar Berhitung Dengan Korek Api

Sekarang ini kayaknya banyak banget ya metode belajar berhitung membaca, dan lain-lain. Tinggal kitanya aja cocoknya kemana.

Chi pengen ngajarin Keke berhitung, kebetulan dia udah lancar sebutin angka 1-30. Chi pikir daripada pake metode macem-macem, kenapa gak coba pake cara lama aja. Itu loh metode korek api.

Tadinya sih pengen pake lidi, tapi kalo diliat dari bentuknya lebih rapi korek api. Supaya anak-anak gak megang-megang bagian yang hitamnya itu, sebelum dipake kepalanya itu dipotong dulu sama Kak Aie.

Tadi adalah percobaan pertama. Itungannya sih sederhana aja dulu, seperti 1+1, 2+1, 1+3. Pokoknya yang jumlahnya gak lebih dari lima deh. Keola ternyata seneng. Malah ujungnya-ujungnya dia minta gantian jadi yang ngajarnya, bundanya yang harus nebak pake korek api.

Cara lain selain pake korek adalah menggambar, karena kebetulan Keke itu kan seneng menggambar. Jadi misalnya Chi gambar 1 mobil + 2 mobil, seperti itulah. Ini juga bikin dia seneng, karena ngegambar itu kan hobbynya dia. Tapi secara gak sadar dia juga belajar matematika kan?
Allah SWT Itu Ada

Allah SWT Itu Ada

Beberapa waktu yang lalu Chi sempet menulis cerita tentang Keke yang sering menanyakan kenapa kita harus berdo'a (judul postingannya waktu itu Do'a).

Di satu sisi Chi merasa bersyukur sekali mempunyai anak yang cukup kritis. Jadi dia gak mau terima ajaran atau perintah begitu aja tanpa dia ngerti kenapa-napanya.

Tapi di sisi lain juga agak khawatir apalagi kalo urusannya sama Agama. Suka ada pertanyaan dalam hati, bagaimana kalo Chi gak bisa jelasin, apa Keke jadi gak mau berdo'a? Atau bagaimana kalau suatu hari nanti dia ngasih pertanyaan, "Apakah Allah itu ada? Buktinya apa?" Kalo Chi atau orang sekitarnya gak bisa ngasih penjelasan, apakah dia akan percaya kalo Allah itu ada? Ih... Serem deh kalo ngebayanginnya. Mudah-mudahan dia gak akan seperti itu.

Sebenernya sih Keke pernah nanyain tentang keberadaan Allah. Sekali lagi Chi coba jawab dengan jawaban yang sederhana aja. Chi bilang ke dia kalo Allah yang menciptakan ini semua. Manusia, hewan, pohon, bulan, bintang, dan masih banyak lagi. Jadi walaupun Allah tidak kelihatan, tapi kita bisa merasakan hasil ciptaannya.

Keke : "Berarti yang bikin mainan Keke itu Allah ya?"
Bunda : "Yang bikin sih manusia. Tapi manusia bisa bikin mainan kan karena dikasih otak sama Allah. Kalo manusia gak di kasih otak kita gak akan bisa ngapa-ngapain".
Keke : "O... gitu. Kalo gitu Allah baik ya Bun..".

Pernah juga Chi kaitin masalah agama ketika PSnya lagi error (liat postingan Do'a juga ya..). Yah... Alhamdulillah sejauh ini Keola bisa ngerti dan bikin dia juga belajar untuk bersyukur.

Keola & Orang Papua

Keola & Orang Papua

papua

Kejadiannya udah agak lama sebenernya (sebelum punya blog). Waktu itu di kantor ayah lagi kedatangan tamu-tamu dari Papua sebanyak 4 orang. Salah seorang eh apa 2 orang ya? Lupa... Pokoknya diantara mereka adalah kepala suku di Papua sana. Salah seorang dari mereka udah kami kenal. Namanya Zakius. bahkan Zakius ini sebelunya pernah nginep di rumah kami.

Sayangnya dari 4 orang ini cuma Zakius yang bisa bahasa Indonesia (ada satu lagi sih sebenernya, tapi bahasa Indonesia lebih terbata-bata daripada Zakius). Lucu kalo dengerin orang Papua ini ngomong ya.. Kayak pletak-pletok gitu lidahnya

Kak Aie punya rencana mau ngajak mereka jalan-jalan. Kasian aja udah jauh-jauh dateng dari Papua masa' cuma di kantor aja (kebetulan mereka juga nginep di kantor)

Hari pertama (Sabtu), kita sekeluarga cuma main-main aja di kantor. Seperti biasa kalo di kantor Ayah, Chi lebih banyak ngabisin waktu di ruangan Ayah. Internetan. Pas lagi di ruangan, Chi denger Keke lagi asyik ngobrol asik & kalo denger suaranya sih dia lagi asik ngobrol sama Zakius.

Karena penasaran Chi sempet nyamperin juga. Ternyata Keke lagi makan siang bareng bersama-sama tamu dari Papua sambil asik ngobrol. Sempet kaget juga, karena Chi pikir Keke bisa seseru itu karena ditemenin sama ayahnya. Eh... ternyata enggak cuma dia sendiri bareng orang-orang Papua itu.

Ketika Chi samperin Keke, Zakius langsung bilang gini...

Zakius : "Ibu..., ini anak hebat. Salut. Biasanya anak kecil kalau lihat orang-orang berkulit hitam seperti kami pasti nangis, karena tidak terbiasa. Begitu juga dengan anak-anak di Papua, mereka kalau lihat orang berkulit putih biasanya pasti nangis. Seperti anak saya. Tapi anak ini hebat, dia tidak takut apalagi menangis. Malah dia ikut makan dan ngobrol bersama dengan kami. Anak ini calon pemimpin".

Chi sih cuma nyengir aja waktu Zakius bilang gitu. Dalam hati sih bangga juga sekaligus mengamini tentunya.

Hari kedua, kami ajak mereka jalan-jalan ke ancol tujuannya Sea World. Abis dari Sea World kita ngajak mereka naik kereta gantung. Setelah naik kereta gantung kita makan sore dulu di CFC. Sebenernya abis dari CFC pengen ngajak mereka main di pantai, karena Chi udah janji mau ngajak Keke & Nai main di pantai. Tapi ternyata salah satu temen Kak Aie ngajak mereka nonton final liga Indonesia. Ya udah deh acara main di pantai pun batal, karena kita harus nganterin mereka ke kantor lagi (waktunya udah lumayan mepet soalnya).

Sampe di kantor kita pun berpencar, mereka ke ISTORA sementara kami pulang. Gak ikut nonton, soalnya repot bawa anak kecil. Lagian kami (termasuk Kak Aie) bukan penggemar sepak bola juga sih. Jadi gak kepengen ikutan nonton juga.

Sunday, May 18, 2008

Bercerita

Bercerita

Hampir setiap malam Chi & anak-anak bikin acara story telling biasanya sih sebelum tidur. Awalnya sih dulu waktu Keola kecil Chi suka bacain cerita ke dia lewat buku cerita anak-anak yang sederhana. Lama-lama berkembang, selain bacaan buku kadang-kadang Chi suka ceritain ke dia cerita-cerita sederhana. Ceritanya sih ngarang-ngarang aja (yang penting dia seneng), tokoh dalah cerita itu juga bebas bisa binatang atau mobil-mobilan. Bebas aja..

Sekarang setelah Keke udah mulai lancar bicara Chi mulai kembangin lagi. Chi suka tanya dulu ke anak-anak, siapa kali ini yang mau cerita. Gak disangka-sangka ternyata anak-anak antusias banget kalo disuruh cerita, termasuk Naima loh.

Lucu kalo dengerin mereka cerita, kadang awalnya gimana akhirnya gimana. Tapi Chi sih gak pernah masalahin. Buat Chi yang penting mereka mau dulu untuk bercerita (jangan cuma mau diceritain aja), trus dengan makin seringnya mereka belajar bercerita Chi pikir ini akan bagus untuk ngembangin daya imginasi & juga perbendaharaan anak-anak.

Yang khas dari Keke tuh, tiap kali awal cerita (apapun ceritanya) selalu diawalin dengan kalimat 'Pada suatu hari...".

Kalo Naima karena dia masih belajar ngomong banget jadi paling cerita sepotong-potong & sering gak nyambung.

Kayak kemaren tuh, Naima ceritanya gini...

Naima : "Ada beuang (beruang)...".

Trus dia diem gak cerita lagi

Bunda : "Beruangnya kenapa Nai".
Naima : " "Beuang, ebang (Beruang terbang)".

Hahaha... Gak nyambung banget kan? Mana ada beruang bisa terbang. Tapi biarin aja deh, namanya juga lagi ngembangin imajinasi.

Saturday, May 17, 2008

Keola & Flying Fox

Keola & Flying Fox

Keke udah 2 kali main flying fox. Yang pertama waktu umur 2th, kedua umur 3th. Mainnya di Situ Gunung areanya Rakata Adventure (tempat kerja ayahnya anak-anak nih). Flying Foxnya juga bukan flying fox yang untuk anak-anak.



Kok bisa sih di tempat flying fox yang bukan anak-anak? Iya kan Keke tandem sama ayahnya. Tapi biarpun tandem, patut diacungin jempol juga nih. Abis tinggi banget!! Udah gitu Keke selalu jadi peserta termuda loh..




Cuppy Cake

Cuppy Cake

Anak-anak seneng banget dengerin lagu ini. Apalagi Naima. Selain joget-joget, dia juga nari ikutan nyanyi (tapi kata-katanya baru bisa umti umtiam).

Lucu sih kalo denger suara anak yang nyanyinya. Gemesin. Chi aja suka apalagi anak-anak. Kata-kata di lagunya juga bagus banget.

You're my Honeybunch, Sugarplum
Pumpy-umpy-umpkin,
You're my Sweetie Pie

You're my Cuppycake, Gumdrop Snoogums-Boogums,
You're the Apple of my Eye

And I love you so and I want you to know
That I'll always be right here

And I love to sing sweet songs to you
Because you are so dear!

Friday, May 16, 2008

Boleh Makan di Kamar Gak?

Boleh Makan di Kamar Gak?

Semalem Keke tanya ke Bundanya

Keke : Bun, Keke laper. Boleh gak Keke makan di kamar?
Bunda : Kalo mau makan di luar, jangan di kamar
Keke : Kenapa bun?! (Nadanya setengah protes). Karena Bunda lagi beresin kamar ya?
Bunda : Ya bukan karena itu juga.. Tapi namanya makan ya di meja makan. Kalo di kamar kan untuk tidur, nanti kamarnya kotor".
Keke : "Tapi kenapa waktu itu Keke boleh makan di kamar? Ayah sama Bunda juga suka makan di kamar! Kenapa sekarang Keke gak boleh"

Denger pernyataan Keke tadi ada rasa malu juga ya... Abis kita sebagai orang tua suka menuntut anak untuk berbuat sebaik-baiknya, tapi secara gak sadar kita malah kasih contoh yang jelek. Padahal anak seperti itu karena meniru kita.

Bunda : "Ya deh, Keke boleh makan di kamar tapi tunggu sampe Bunda selesai beresin kamar ya."
Keke : "OK bunda.."

Tapi akhirnya Keke makan di luar juga (Bundanya kelamaan bersihin kamarnya. Hehe...)

Makan Bersama

Makan Bersama


Di Al-Alaq setiap jam makan semua muridnya makan di ruang makan. Bagus sih... jadi gak ngotorin kelas. Makanannya bawa sendiri-sendiri, kecuali hari Jum'at. Tiap hari Jum'at makanan disediain dari sekolah (catering). Enaknya nih catering ini kita gak perlu biaya tambahan lagi (udah termasuk dari SPP). Hehe..

Tapi tiap sekolah Chi sih tetep bawain makanan buat mereka, termasuk hari Jum'at. Soalnya namanya anak-anak mereka juga pada milih menu makannya. Tiap hari Chi selalu bawa roti (buat Naima), Nasi untuk Keke.

Nah tiap hari Jum'at ini Naima juga selalu dapet jatah makan. Sebetulnya sih malu ya, abis dia kan belom jadi murid Al-ALaq. Alhamdulillah, sekolahnya emang gak itung-itungan justru para guru bahakan pimpinan sekolahnya yang suka ngajakin Naima makan bareng (Naima gak pernah nolak. Hehe...).

Wednesday, May 14, 2008

Punya Anak Yang Tekun Atau Pintar?

Punya Anak Yang Tekun Atau Pintar?

Beberapa waktu yang lalu (udah agak lama sebenernya), saya pernah liat ada acara di TV yang membahas tentang anak-anak (sayangnya Chi juga lupa nama acaranya). Di sana ada salah satu pakar yang mengatakan bahwa lebih baik anak di ajarkan untuk tekun bukan untuk pintar.

Pertanyaannya adalah kenapa? Karena menurut pakar tersebut orang yang sukses biasanya adalah orang-orang yang tekun. Karena kalau orang tekun biasanya lebih kuat dalam menghadapi segala rintangan yang ada. Mungkin si anak tidak pintar, tapi dengan ketekunannya dia akan selalu berusaha mencari solusi dari setiap masalah yang dia hadapi. Sementara bagi orang pintar, menurut pakar tersebut belum tentu. Biasanya orang yang pintar itu cenderung cepat putus asa apabila menghadapi masalah yang di rasa sulit buat dia.

Jadi gimana? Mau punya anak yang tekun atau pintar? Pengennya sih dua-duanya sih.. Tapi kalo disuruh milih kayaknya Chi milih tekun aja deh. Soalnya kalo kita tekun selain lebih kuat menghadapi segala macam persoalan, lama-lama dia juga pasti akan pintar. Bener kan?

Kenapa Putri Suka Batik?

Kenapa Putri Suka Batik?


sesame street indonesia batik

Keola itu suka banget acara TV Jalan Sesama (Sesame Streetnya Indonesia di Trans7). Emang bagus sih acara ini. Anak-anak banget. Penampilannya menarik, gak cuma enak buat ditonton tapi juga sarat pembelajaran.

Beberapa malam yang lalu, Keke pernah tanya kenapa putri (tokoh di jalan sesama) suka pake batik.

Bunda : "Karena Putri orang Indonesia".
Keke : "Kenapa orang Indonesia suka pake batik?"
Ayah : "Karena batik itu pakaian asli orang Indonesia".
Keke : "Oh... gitu ya.. Pantesan Putri suka pake batik"

Sumber foto : http://www.parentdish.com/2008/09/20/sesame-street-prepares-for-an-emergency/

Mulailah Dari Jawaban Sederhana

Mulailah Dari Jawaban Sederhana

Gak ada maksud untuk menyepelekan kemampuan anak-anak, tapi apabila anak-anak menanyakan sesuatu Chi selalu mulai dari jawaban yang sederhana dulu. Sebenernya sih tepatnya memberikan jawaban sesuai dengan kemampuannya si anak itu sendiri (masing-masing anak bisa beda-beda ya..).

Contohnya gini, waktu Keke tanya kenapa bulan selalu ngikutin kita kalo Keke lagi jalan? Dan kenapa hanya ada di malam hari? Rasanya Chi pada saat itu gak mungkin menceritakan segala macam teori rotasi tentang kenapa bulan hanya ada di malam hari. Yang ada Keke cuma bingung nantinya. Jangankan menjelaskan secara detil, ngerti arti kata rotasi aja mungkin dia masih bingung.

Pada saat itu Chi cuma menjelaskan, kalo bulan itu berputar. Karena berputar jadi dia selalu bergantian tugas dengan matahari. Karena kalau gak bergantian nanti bulannya cape. Lagian kita sebagai manusia juga gak mau kan kalo setiap hari itu gelap terus atau terang terus karena bulan sama matahari gak mau gantian tugasnya? Nah berputarnya bulan itu kita sebut dengan rotasi.

Dari penjelasan yang sederhana tadi, Keke justru belajar tentang rotasi walau masih dalam konsep yang sederhana banget. Udah gitu Keke juga jawab gini, "Bun, kalo gitu Keke juga tau yang ciptain bulan itu Allah. Allah itu baik ya Bun?"

Nah, berkembang lagi kan.. Dari mulai bertanya kenapa bulan selalu mengikuti Keke sekarang Keke pun belajar tentang agama & belajar untuk bersyukur.

Kalau Orang Tua Gak Tau Jawabannya

Kalau Orang Tua Gak Tau Jawabannya

Kadang gak semua pertanyaan anak bisa langsung kami jawab saat itu juga. Apa kami harus malu karena merasa gak bisa pertanyaan? Jawabannya adalah TIDAK. Bukannya kami gak tau malu (hehe..), cuma kami kan bukan komputer atau ensiklopedia berjalan yang harus tau segalanya.

Kalo udah kayak gitu situasinya kami akan bilang belom tau, tapi kami juga janji akan mencari tau jawabannya bahkan kalo perlu kita cari bersama-sama.

Disini selain mencari ilmu kami juga ingin mengajarkan arti kejujuran. Kalo gak tau bilang aja gak tau. Tapi kami juga mengajarkan untuk selalu berusaha mencari solusi dari ketidaktauan itu. Jadi jangan mentang-mentang gak tau, ya udah masa' bodoh.

Guling

Guling

2 malam yang lalu pas mau tidur, tiba-tiba aja Keke tanya gini.

Keke : "Bun, bahasa inggrisnya guling apa sih?"

Entah karena ditembak langsung atau gimana, kok tiba2 aja bundanya gak tau bahasa inggrisnya guling itu apa? Spontan Bunda langsung bangunin Ayah yang lagi ketiduran (ngakunya lagi nonton TV soalnya. Hehe..). Mungkin jg di bangunin tiba-tiba ayahnya spontan bilang gak tau.

Akhirnya Chi bilang ke Keke kalo Bunda lupa bahaa Inggrisnya guling itu apa. Tapi Chi janji besok akan cari tau jawabannya.

Dan Keke lalu tertidur

Tuesday, May 13, 2008

Do'a

Do'a

Kenapa kita harus berdo'a? Kenapa do'a harus pake bahasa Arab? Kenapa do'a tidur Allahumma nya di tengah, tapi do'a makan Allahumma nya di depan? Kalo do'a makan kan untuk makan, do'a tidur untuk tidur, trus do'a Al-Fatihah untuk apa?

Itu adalah beberapa pertanyaan tentang do'a. Sebenernya masih banyak lagi pertanyaan Keke tentang do'a. Ada yang dengan mudah kami jawab, tapi ada juga yang sulit (bahkan kami gak tau jawabannya sebenernya).

Repotnya nih Keke itu gak mau melakukan sesuatu kalo dia sendiri gak ngerti maksud & tujuannya apa. Dia suka gak mau serta-merta di suruh gitu aja.

Kenapa kita harus berdoa? Itu salah satu pertanyaan yang paling sering Keke tanya. Chi pernah coba menjawab pertanyaan ini dengan bermacam-macam jawaban. Tapi mungkin karena belom nemuin jawaban yang pas menurut dia ya, jadinya dia masih males-malesan aja kalo do'a.

Sampe satu hari waktu Keke mau main PS, PSnya gak mau nyala. Keke minta tolong bundanya. Sebetulnya sih Chi tau penyebabnya (kabelnya longgar). Tapi tiba-tiba aja saat itu kepikiran sama pertanyaan Keke tentang do'a

Bunda : "Mau tau gak gimana caranya supaya PSnya Keke bener lagi? Coba deh Keke baca Al-Fatihah."
Keke : "Emang kalo baca Al-Fatihah, PS Keke bisa bener Bun?"
Bunda : "Ya kita coba aja. Kan Bunda suka bilang kalo Allah itu baik. Kalo kita minta sesuatu yang baik pasti Allah kasih".
Keke : "Tapi Keke gak hapal Bun".
Bunda : "Gak apa-apa. Nanti Bunda bantuin".

Dengan semangat yang tidak seperti biasanya (biasanya ogah-ogahan), Keke mulai baca Al-Fatihah sambil dibimbing sama Bunda. Begitu selesai baca Al-Fatihah, PSnya bisa bener gak. Keke langsung seneng banget. Sejak itu dia lebih bersemangat kalo mau do'a.

Emang sih, tujuan do'a Al-Fatihah tidak sesimpel itu. Tapi disini buat Chi yang penting dia ada kemauan dulu untuk berdo'a. Dan dengan bertambahnya waktu Chi berharap Keola akan lebih mengerti tentang arti pentingnya berdo'a. Aamiin.

Friday, May 9, 2008

Antara Pasar Tradisional & Pasar Modern

Antara Pasar Tradisional & Pasar Modern

Hari Minggu malam kemarin (11/5) kami sekeluarga pergi ke undangan pernikahan temen bunda di Gedung Gramedia - Jl. Panjang no. 8a.

Karena belom tau letaknya dimana (cuma tau jl. panjangnya aja..), Jadi dari rumah kita berangkat sekitar jam 6 sore. Apalagi rumah kita kan jauh dari lokasi undangan, udah gitu di undangannya gak di kasih peta.

Bener aja deh, kita sempet salah jalan (kelewat belokannya). akhirnya kita sempet kena macet di Pasar Kebayoran. Sebenernya sih jalannya bakal lancar aja kalo gak ada mikrolet yang ngetem (biasa banget de!! Gak disiplin!!). Udah gitu ini pasar sampe malem kayaknya rame banget ya... Banyak tukang sayur & lain-lain yang jualan di jalan, bahkan pasarnya aja masih buka (toko emas aja masih buka malem-malem..).

Biar gak kesel (Keola udah mulai keliatan diem aja), bunda mulai tanya-tanya ke Keola..

Bunda : "Ke, kamu tau gak ini namanya pasar apa?"
Keke : (Gak jawab pake suara, tapi ngegeleng)
Bunda : "Ini namanya pasar tradisional. Kalo pasar modern kamu tau gak?"
Keke : (Lagi-lagi Keke cuma ngegeleng)
Bunda : "Pasar modern tuh kayak Carefour. Bedanya tau gak pasar tradisonal & modern?"
Keke : (Untuk ketiga kalinya Keke ngegeleng lagi)
Bunda : "Pasar tradisional tuh becek, kalo pasar modern becek gak?"
Keke : (Keke terus aja ngegeleng)

Masih banyak lagi pertanyaan tentang pasar modern & tradisional yang di jawab Keke hanya dengan gelengan & anggukan. Chi waktu itu mikir, mungkin Keke lagi kesel karena jalannya jauh gak sampe-sampe atau dia lagi asik konsentrasi liat mobil-mobilan di jalan (Keke pemerhati mobil juga soalnya).

Besoknya waktu lagi mandi sore, Chi tanya lagi ke Keke..

Bunda : "Ke, kamu masih inget gak bedanya pasar tradisional sama pasar modern?"
Keke : "Masih dong Bun.. Kalo pasar modern itu ada AC nya, bersih, gak bau. Kalo pasar tradisional kotor, becek, panas, jendelanya pada pecah."
Bunda : "Loh kok pada pecah jendelanya?"
Keke : "Iya kemaren Keke liat waktu lewat pasar tradisional jendela-jendela di tokonya pada pecah. Kalo di pasar modern tempatnya bagus Bunda".

Subhanallah... Keke yang tadinya Chi pikir dia diem aja karena kesel atau lagi asyik liat mobil, ternyata dia merhatiin banget apa yang Bundanya bicarain. Alhamdulillah..

Bunda : "Ke, kamu tau gak selain Carefour, pasar modern tuh apa aja? Keke tau gak?"
Keke : "Ada Carefour, Giant sama Hero"

Pembicaraan yang kami lakukan memang sangat sederhana. Mungkin kalo di jabarkan lebih detil perbedaan pasar tradisional & modern bisa jauh lebih banyak dari itu. Malah kalo dipikir-pikir lagi sekarang ini udah mulai kan pasar tradisional tapi di bangunnya dengan konsep yang lebih modern?

Tapi biar deh... Yang kami mau adalah mengajarkan anak mulai dari hal yang sangat sederhana dulu. Toh mengikuti perkembangan usianya nanti pasti cara berpikir dia akan lebih kompleks. Buat kami yang penting dia bisa nyaman & senang dengan yang namanya belajar. Yang kami liat justru prosesnya. Dan melihat dia bisa menangkap apa yang telah kami ajarkan itu kami sudah sangat bersyukur. Malah dia udah bisa lebih mengembangkan lagi topik yang kami ajarkan tadi, dengan menceritakan lebih lengkap lagi dari apa yang sudah kami beritahukan.

Excelent to Keola!!

Naima Mau Sekolah

Naima Mau Sekolah


Juli nanti Naima mulai sekolah di Al-Alaq. Sempet kepikiran apa gak kecepetan ya sekolahin Naima, umurnya kan baru 2 th. Dulu waktu Keke 2 th, gak kepikiran sama sekali tuh buat nyekolahin dia. Kasian takut kemudaan.

Kenapa sekarang kita mutusin untuk sekolahin Naima, abisnya kasian juga liat Naima. Dia kan selalu ikut kalo Keke sekolah. Untung aja Al-Alaq ini termasuk sekolah yang ramah, maksudnya kita yang penunggu gak harus nunggu di parkiran. Kita bebas nunggu di area sekolah. Gak banyak kan sekolah yang aturannya kayak gini? Banyak mainan di sekolahnya, jadi gak bikin Naima bosen. Tapi dipikir-pikir lagi daripada cuma main-main gak jelas mending ikut sekolah aja deh. Dan keliatannya sih Naima itu lebih cepet untuk beradaptasi di bandingin Keola.

Foto yang diatas tuh Naima lagi ngintip kelasnya Keke. Dia suka ngintip-ngintip gitu apalagi kalo lagi kangen pengen main sama kakaknya.

Kota Kertas

Kota Kertas

http://www.kekenaima.com/2008/05/kota-kertas.html

Hari minggu kemarin (4 Mei) pergi Indomart. Di sana nemuin buku untuk membuat kota dari kertas. Keliatannya bagus. Anak-anak belajar untuk menggunting & menempel. Selain itu di setiap itemnya ada keterangan dalam 3 bahasa (Indonesia-Inggris-Mandarin). Jadi selain berkreativitas Keke juga belajar bahasa. Temanya tentang transportasi, harganya juga juga murah cuma Rp. 5.500,- Untuk belajar gak harus selalu yang mahal kan?


Sebetulnya sih pengennya Chi aja yang gunting, Keke yang nempel. Bukannya takut dia ke gunting. Tapi itemnya tuh banyak yang kecil & tekak-tekuk, sementara dia baru banget belajar gunting. Tapi karena dia terus maksa ya udah lah Chi ngalah aja, sambil terus di bimbing. Hasilnya udah pasti belom rapi. Malah ada satu bagian yang kepotong abis tempat untuk nempelnya, terpaksa deh diakalin. Hehe... Kalo ngeliat ekspresinya sih dia lebih merasa puas karena semuanya dia sendiri yang bikin.

Nah ini hasil akhirnya!!!!


Our Class Room

Our Class Room

http://www.kekenaima.com/2008/05/our-class-room.html

Sebenernya sih ini tadinya ruang keluarga di bawah. Tadinya ada meja di tengah-tengahnya. Tapi karena anak-anak sering main di bawah, udah gitu buat anak-anak kan semakin luas tempatnya semakin leluasa & nyaman buat mereka main. Akhirnya mejanya kita pinggirin, trus kita ganti dengan alas karet warna-warni biar mereka nyaman kalo main disitu.

Apa ini juga bakal dijadiin ruang belajar kalo mereka jadi home school? Hmmm... kalo kita sih flexible aja sebenernya. Mau di kamar atau di ruangan mana aja terserah selama mereka nyaman.

Setelah mejanya di pinggirin mereka jadi makin leluasa main. Kitanya juga lebih tenang kalo mereka mau lari-larian, gak perlu takut kepentok-pentok sama meja atau apalah. Malah kadang-kadang Keke suka maen sepeda di sini, terutama kalo hari udah malem atau lagi ujan. Bener-bener ruang serba guna kan?

Gayanya Anak-Anak

Gayanya Anak-Anak


Kalo lagi Keke dan Nai lagi kumpul sama sepupunya (Nara dan Yasmin) di rumah aki dan nin (biasanya tiap hari Sabtu) pasti selalu aja rame deh.. Salah satunya ya kayak yang di foto ini. Bahkan Nara yang katanya selalu malu-malu kalo di foto dengan senang hati bergaya-gaya waktu mau di foto. Kebawa suasana kali ya...
Kalo Keke Lagi Keramas

Kalo Keke Lagi Keramas


Keke itu paling takut banget keramas. Sebenernya dulu dia gak takut, tapi pernah satu hari dia main sabun mandi bundanya. Chi sih udah ngelarang supaya jangan mainin sabun, tapi karena dia gak mau nurut akhirnya itu sabun masuk ke matanya. Perih dong pastinya... Dan udah pasti nangis lah.

Sejak kejadian itu Keke jadi takut banget keramas (padahal gak ada hubungannya ya. Hehe...), tapi gak bikin dia kapok untuk mainin sabun. Malah kali ini lebih hati-hati untuk gak ngucek-ngucek mata selagi main sabun. Hihihi...

Tiap kali acara keramas itu acara yang penuh kehebohan. Nangis, jerit, teriak, hhh... macem-macem lah. Belom lagi perlawanannya itu yang akhirnya selalu berakhir dengan ikut kuyupnya orang yang mandiin dia.

Sempet ada solusinya. Tiap kali mau di keramas, matanya harus ditutup sama handuk. Agak tenang sih kalo udah ditutup handuk, padahal kalo dipikir-pikir tetep aja muka & matanya basah ya? Tapi mau sampe kapan dia tutup matanya pake handuk. Kalo ditutup handuk kan otomatis dia cuma pasrah aja waktu di mandiin (karena tangannya sibuk megang handuk), trus jadi nambah-nambah cucian aja nih.

Kak Aie trus punya solusi kenapa gak di kasih kacamata renang aja. Good idea tuh!! Kenapa gak di pikirin dari dulu ya... Kita langsung beliin dia kacamata renang (modelnya keke yang pilih biar dia suka).

Awalnya sih dia masih takut-takut. Tapi lama-lama dia mulai mau pake kacamatanya. Sekarang sih gak seheboh dulu lagi kalo mau keramas, mudah-mudahan lama-lama dia berani ya...

Thursday, May 8, 2008

Bee

Bee

Semalem ngajak anak-anak baca majalah Bee Magazine. Majalah Bee kali ini membahas tentang lebah.

Selalu rame & heboh tiap kali ngajarin anak-anak. Pengennya sih tertib, halaman per halaman, tapi mana bisa...!! Sering yang kakaknya pengen halaman yang depan, adiknya pengen yang tengah. Duh rame deh.. Tapi emang dari kitanya yang harus ngalah kalo gak boro-boro mau belajar, yang ada ngambek nantinya.

Sering juga waktu ngajarin anak-anak mereka itu kayak gak serius. Perhatiannya sering teralihkan. Tapi sebenernya mereka nyimak. Karena tiap kali di suruh ngulang mereka sering bisa menjelaskannya.

Di halaman awal ada topik yang berjudul Apa yang Dilakukan Lebah di Dalam Rumah?

Ada berapa lebah dalam satu rumah?
Dalam satu buah rumah lebah, terdapat 60 ribu hingga 70 ribu lebah.

"Ha?!!Banyak banget!!" (kata Keke). Padahal sebenernya dia belom ngerti 60 ribu tuh sebanyak apa.

Penjaga Suhu Udara

Agar mutu madu yang dihasilkan tetap baik, lebah harus mengatur suhu dan kelembapan pada rumah mereka. Para lebah penjaga suhu udara akan mengipasi rumah mereka dengan sayap.

Supaya Keke & Nai lebih cepet nangkepnya, Chi ngibas-ngibasin tangan Chi ke Keola.

Bunda : "Gimana Ke? Berasa gak anginnya kalo bunda kipas-kipasin pake tangan?"
Keke : "Iya Bun. Jadi dingin. Ada anginnya.. Keke mau coba ya?"
Bunda : " Ya udah, tapi Keke cobanya ke adek. Nanti adek kipasin ke Bunda".

Jadilah untuk sesaat kita main kipas-kipasan. Tapi permainan sederhana tadi bikin anak-anak jadi cepet nangkep yang kita ajarin loh.

Pasukan Pembersih

Jangan harapkan bakteri dapat berkembang di rumah lebah. Di dalam rumah lebah, mereka memiliki pasukan pembersih yang bertugas mencegah zat2 asing masuk ke dalam sarang lebah.

Bunda : "Ke, di dalam rumah lebah ternyata ada pasukan pembersih juga, tugasnya untuk ngebersihin rumah lebah".
Keke : "Kenapa lebah rumahnya harus dibersihin?"
Bunda : "Menurut Keke kenapa kita harus bersihin rumah tiap hari?"
Keke : "Supaya bersih lah..".
Bunda : "Kalo gitu lebah juga sama. Dia gak mau rumahnya kotor. Kalo kotor nanti bakteri bisa masuk".
Keke : "Nanti lebahnya bisa sakit ya Bun?"
Bunda : "Iya dong".
Keke : "O.. Gitu".

Di majalah itu juga diceritain Bagaimana Lebah Lahir?. Step-stepnya lumayan jelas, jadi bikin Chi gak terlalu susah untuk jelasinnya.

Besok paginya waktu lagi becanda sama ayahnya, Keke bawain majalah Bee tadi ke ayahnya. Dengan bangganya dia ceritain semua yang dia tau tentang lebah hasil pelajaran semalem. Alhamdulillah sepertinya gak sia-sia nih hasil belajar semalem.

Menangkap Ikan di Al-Alaq

Menangkap Ikan di Al-Alaq

http://www.kekenaima.com/2008/05/menangkap-ikan-di-al-alaq.html

Bulan Februari kemarin (tgl 20), di sekolahnya Keke ada pelajaran manangkap ikan. Kolam renang plastik diisi dengan air, diberi bola-bola plastik yang berwarna-warni setelah itu dimasukkin ikan mas ukuran yang tidak terlalu besar.

Waktu tau mau main airnya sih keliatannya pada seneng. Tapi begitu tau di kolamnya ada airnya langsung yang rada-rada takut gitu gara-gara liat ada ikannya, termasuk Keke. Padahal dia sering liat ikan hidup kalo ke ciamis. Tapi kalo disuruh nangkep mah takut juga ternyata. Hehe...Abis main nangkep ikan karena baju seragamnya pada basah jadi belajarnya pake baju bebas. Naima juga ikut-ikutan nyebur, jadi tim penggembira lah..

Ikan hasil tangkapan bisa di bawa pulang. Tapi karena gak tau bakal dibawa pulang, jadi ikannya cuma di taro di kantong kresek (kreseknya di kasih dari sekolah). Tapi namanya juga kresek, biarpun udah di double (diiket yang kenceng), tetep aja bocor. Sampe rumah, di dalem kantong tinggal ikannya aja. Airnya udah banjir kemana-mana!! Terpaksa deh ngelap mobil. Huhuhu...
Keke dan Mobil-Mobilan

Keke dan Mobil-Mobilan

http://www.kekenaima.com/2008/05/keke-mobil-mobilan.html

Keke tuh hobi banget main mobil-mobilan. Selain koleksi mobil-mobilan, Keke juga punya karpet yang gambarnya tentang jalan-jalan di kota. Emang sih cuma karpet lungsuran (dari om nya), tapi masih bisa dimainin kok.

Ada bagusnya juga punya karpet seperti itu. Jadi bisa sambil jelasin ke Keke mana itu pelabuhan, mall, kantor, dll. Sambil makin mengembangkan daya khayalnya juga.