Wednesday, December 30, 2009

Sony Ericsson Satio

Kalo bicara tentang HP. Chi sebenernya bukan tipe orang yang suka gonta-ganti HP. Biarpun ada berbagai macem model HP, modelnya berganti-ganti, kayaknya kalo dihitung-hitung dari sejak 10 tahun yang lalu Chi pertama kali punya HP gak lebih dari 5 kali Chi ganti HP. Itu pun bukan karena Chi bosen sama modelnya, tapi biasanya Chi ganti HP karena rusak ^^

Buat Chi kegunaannya HP itu cuma 2, nelpon sama SMS. Dengerin lagu lewat HP Chi gak suka. Chi juga lebih suka foto-foto pake kamera digital, ketimbang lewat HP. Internetan juga sekarang udah gak pernah sama sekali.

Dulu sih pernah waktu masih tergantung sama internet. Apalagi waktu jaman-jamannya nge-plurk (Haloooo!!! Plurk apa kabarnya yaaaa!!!! Hehehehe.....). Waktu masih nyandu sama plurk, kayaknya itu HP gak pernah dari tangan. Udah kayak lagunya duo maia, "Aku mau makan... aku ingat ngeplurk. Aku mau tidur... aku juga ngeplurk..." Pokoknya plurk terus deh. Hihihihihi...

Cuma lama-lama kok berasa gak nyaman sendiri. Berasa kayak autis aja ^^. Lagi ngumpul sama temen atau keluarga, Chi asik plurk. Di jalan juga gitu.. Pokoknya lama-lama jadi gak betah sendiri.. Ya udah dari situ Chi putusin untuk gak lagi berinternetan lewat HP. Makanya begitu Chi kenal FB, Chi gak sampe kecanduan... Hehehe...

Bicara tentang HP lagi. Mungkin karena merasa Hp itu hanya untuk nelpon & sms aja, Chi sendiri gak merasa perlu untuk rajin gonta-ganti HP. Sama sekali gak kepikiran kalo HP itu nunjukin status sosial kita.. Walopun sekarang banyak banget yang pake BB, Chi tetep aja gak tertarik. Masih betah dengan HP Chi yang jadul itu. Buat Chi yang penting HP masih bisa kepake, sama tiap bulan bisa bayar tagihannya... Hehehehe...

Ada 1 hal lagi yang mungkin bikin Chi tambah males gonta-ganti HP. Chi itu orangnya ceroboh. Suka naro HP dimana-mana. Setiap hari, setiap saat Chi pasti selalu cari HP. Orang di rumah sih udah gak heran kalo Chi pinjem HP mereka. Pasti buat miss call ke HP Chi. Hahahahha....

Cuma sekarang ini Chi gak terlalu panik. Mungkin karena HPnya jadul ya.. Jadi kalo ilang paling cuma pasrah & itu artinya bakalan punya HP baru. Hehehe... Sama paling yang bikin bete itu kalo nomernya sampe ilang. Males aja ngurusnya ^^. Dulu pernah ilang soalnya, dan ngantri untuk ngurusnya itu loh.. lama banget!!!

Cuma akhir-akhir ini Chi kok naksir banget Sony Ericsson Satio ya.. Sampe ke mimpi-mimpi.. Tapi waktu Chi bilang ke K'Aie, K'Aie cuma bilang gini, "Punya HP bagus-bagus. Trus kalo sampe lupa naro, yakin gak bakalan panik???". Hahahhaha... simpel banget, tapi emang bener ya...!!! ^^

Trus denger-denger sih harganya 7 juta-an gitu ya? Hmmm kayaknya sayang banget kalo pakenya cuma buat nelpon sama sms aja? Tapi buat di pake internetan lagi... Awwww tidaaaakkk!!! Bisa-bisa nyandu lagi nih!!!

Cuma kok ya kepengen banget.. Sampe ke mimpiin. Hiks!! Kira-kira ada yang mau ngasih? ^^

Continue Reading
No comments
Share:

Wednesday, December 23, 2009

Menjadi Guru


Gimana ya rasanya jadi guru buat anak-anak Play Group? Hmmm... rasanya seru, asyik, seneng lah pokoknya!! Mungkin ada yang tanya, loh kok Chi bisa bilang gitu? Emang udah jadi guru? Jawabannya udah siiiih... tapi cuma sehari aja... :D

Ceritanya untuk menyambut mother's day alias hari ibu, beberapa mama/bunda/ibu dari para murid Al-Alaq diajak sama sekolah untuk menjadi guru sehari. Chi termasuk yang di ajak. Awalnya sih Chi agak setengah hati.. Bukannya gak mau nyobain gimana rasanya jadi guru, cuma karena kelasnya Chi di pindah-pindah terus akhirnya Chi jadi bingung sendiri.

Awalnya Chi kebagian ngajar di TK B. Tapi bukan di kelasnya Keke. Alasannya orang tua murid di kelas B2 gak ada yang mau/bisa. Ya okelah Chi mau. Chi udah mikir bakalan bikin apa aja. Emang sih yang ngajar di kelas nanti gak cuma 1 ibu. Dalam 1 kelas ada 3-4 ibu. Jadi kita harus kerjasama juga sm team kita bakal bikin kegiatan apa.

Tp beberapa hari menjelang hari H, Chi diminta sama wali kelasnya Nai untuk ngajar kelasnya Naima. Alasannya daripada ngajar di kelas anak lain mending ngajar kelas anak sendiri (kebanyakan memang begitu). Walopun agak mendadak Chi masih oke deh.

Eh... 1 hari menjelang hari H dipindah lagi. Masih tetep diminta ngajar kelas PG tapi bukan kelasnya Nai. Ya udah deh pasrah aja. Sebenernya bisa sih Chi protes, tapi Chi males lah. Chi pikir ini tantangan juga. Pengen tau gimana rasanya. Jadi walopun akhirnya nge-blank karena gak tau mau bikin apa tapi diikutin aja. Chi juga gak bisa koordinasi sama temen se-team, karena last minute banget di kasih taunya. 1 hari sebelum hari-H. Chi udah telepon salah seorang dari mereka tapi teleponnya gak diangkat-angkat. Ya udah deh pasrah..

Sekolah masuk jam 8, tapi Chi baru dateng jam 8.15. Bukan guru yang baik nih. Hihihi... Untung belom dimulai. Jadi masih kegiatan bersama dipandu sama guru yang benernya.. :D

Begitu masuk ke kelas masing baru deh orang tua mulai beraksi.. Hehehe... Awalnya masih canggung, apalagi wali kelasnya juga ikut masuk kelas. Duh berasa dinilai ya.. :D

Acara pertama di awalin dengan do'a belajar. Dipimpin sama salah satu ibu. Trus baca al-fatifah, Chi yang mimpin. Abis itu baru deh aneka games.

Ada sekitar 10-12 anak di kelas. Yang namanya ngajar anak kecil apalgi usia PG emang rupa-rupa ya sifatnya. Ada yang kalem, ada yang selalu gak mau ngalah, ada yang harus diajak dulu, macem-macem lah. Tapi untung masih terkendali. Maksudnya, gak ada yang sampe nangis kenceng atau gimana. Maklum aja yang ngajar hari itu kan bukan guru mereka. Biasanya anak-anak kan suka susah deket sama orang baru. Tapi alhamdulillah anak-anaknya ternyata bisa di ajak kerja sama. Jadi seperti yang Chi tulis diatas, jadi guru itu rasanya seru, asyik, seneng lah pokoknya!! Tapi itu kan cuma sehari, mungkin kalo jadi guru beneran sesekali ada keselnya juga kali ya... Hehehehe...

Selesai ngajar kami para ibu dapet hadiah lumayan banyak nih. Kalo hadiah dari Keke di kasih surat, isinya ya ungakapan cinta anak ke ibu. Walopun kata Keke kalimatnya itu didikte sama ibu guru tapi tetep aja Chi seneng banget bacanya. Apalagi tulisan Keke di surat itu lumayan rapi, kecil-kecil.. Kejutan banget tuh buat Chi. Hahahaha...

Kalo dari Nai, Chi dikasih lukisan gambar Nai & bunda. Lukisan hasil karya Nai sendiri. Gambarnya lucu!!! Hehehe... Trus kalo dari sekolah kami para ibu di kasih setangkai bunga dari kertas sama sertifikat karena udah berpartisipasi di acara hari ibu. Hmmm... kira-kira sertifikatnya itu bisa di jadiin CV gak ya???? ^^

Continue Reading
No comments
Share:

Friday, December 18, 2009

My Sister's Keeper

"Ketika kita menghadapi masalah yang pelik, mampukah kita menyelesaikannya secara rasional? Atau kita malah bertindak "gila"? Atau mungkin juga kita berada di antara keduanya?"

Mungkin udah ada beberapa yang pernah baca buku ini. Karangan Jodi Picoult, judulnya My Sister's Keeper. Tapi yang belom pernah baca, ini buku wajib di baca deh. Bagus banget!!

Buku ini menceritakan tentang sepasang orang tua yang dikaruniai sepasang anak. Anak tertua adalah laki-laki bernama Jesse dan yang bungsu adalah perempuan bernama Kate.

Di usianya yang baru menginjak 2 tahun Kate di diagnosa oleh dokter menderita penyakit leukemia yang akut. Bahkan penyakit leukemianya ini termasuk jenis yang langka, sehingga kemungkinan untuk sembuhnya sangat kecil. Satu-satunya pengobatan yang mungkin di harapkan bisa memperpanjang hidupnya adalah dengan mendapatkan donor sumsum tulang belakang.

Untuk mendapatkan donor ini tentu saja bukan hal yang mudah. Sangat sulit. Termasuk dari keluarga sendiri pun belom tentu ada kecocokan. Penyakit ini seperti berlomba dengan waktu.

Lalu munculah ide untuk menghadirkan 1 orang anak lagi di keluarga tersebut. Tujuannya adalah agar Kate bisa mendapatkan donor yang cocok bagi dirinya tanpa harus menunggu lama tanpa kepastian. Tentu aja dengan tujuan tersebut, anak yang ke-3 ini tidak di buat secara alamiah tapi menggunakan proses bayi tabung dan dengan segala kecanggihan teknologi sehingga anak ini terlahir dengan gen yang cocok dengan kakaknya. Anak ini lalu di beri nama Anna.

Sejak benerapa jam setelah di lahirkan, Anna sudah mulai menjadi pendonor bagi kakaknya Kate. Tapi begitu menginjak usia 13 tahun, Anna mulai bertanya kenapa dia dilahirkan? Tujuannya apa? Dengan berbagai pertanyaan tersebut Anna pun mulai mencari pengacara yang bisa menolong dirinya untuk mendapatkan kebebasan medis, sehingga Anna berhak atas tubuhnya sendiri.

Di sini konflik mulai terjadi. Keluarga mulai terpecah. Orang tua, terutama sang ibu (Sarah) merasa apabila dia mengabulkan keinginan Anna untuk mendapatkan kebebasan medis, maka itu artinya kapan saja dia harus bisa merelakan Kate "pergi". Tapi di sisi lain Sarah pun menyadari bahwa Anna memang berhak atas tubuhnya sendiri.

Pergulatan-pergulatan batin sang ibu. Konflik keluarga. Belum lagi anak tertua mereka, Jesse, yang terkadang menjadi trouble maker karena merasa selama ini tidak di perhatikan akibat orang tua terlalu fokus kepada Kate. Semuanya di ceritakan di buku ini.

Di akhir cerita baru terungkap kenapa Anna memutuskan untuk meminta kebebasan medis di pengadilan. Semuanya ini karena permintaan Kate. Kate lah yang memohon kepada Anna untuk tidak bersedia mendonorkan ginjal. Kate sudah merasa lelah dengan segala rutinitas medis yang harus di jalaninya.

Gak cuma itu sih akhir ceritanya. Ada yang mengejutkan juga di akhir cerita. Tapi gak asik kali ya kalo di ceritain semuanya :)

Buku ini walo ceritanya bagus, tapi kadang ngebingungin juga bacanya. Karena alurnya maju-mundur. Jadi Chi sendiri kadang bacanya loncat-loncat. Tapi menemukan kenikmatannya justru setelah Chi bacanya mundur, dari bab terakhir dulu baru ke depan. Hehehe...

Yang males baca bukunya, sekarang udah ada filmnya. DVDnya sih, gak tau deh bakal tayang di bioskop atau gak. Chi sendiri belom pernah nonton. Tapi sempet liat cuplikannya di internet, kayaknya sih enak nonton filmnya. Apalagi Chi di rekomendasiin sama beberapa orang, filmnya lebih bisa bikin kita nangis bombay. Wah mesti siap-siap tissue nih kalo nonton.. :D

Chi sendiri sebenernya udah lama baca buku ini. Tapi baru Chi tulis disini karena beberapa hari yang lalu Chi baca statusnya sepupu Chi di facebook. Dia nulis gini,
one thing that I learned from My Sister's Keeper movie is that my mom was a brave woman, she knew what was the best for my lil' sis at her last moment, she decided to let her gone in peace without pain and with all the happiness, so she would never feel the pain anymore after 8 months struggled of the cemo. luv u mom ^_^

Yup!! Dulu adiknya sepupu Chi ini pun menderita penyakit yang sama yaitu leukemia di usianya yang baru menginjak 4 tahun. Setelah berjuang beberapa bulan, melalui pengobatan ini-itu, beberapa kali kemo, Allah pun mengajak sepupu Chi ini pulang ke surga :)

Sedih? Udah pasti lah.. Jangankan keluarganya, Chi aja sebagai sepupunya merasa sedih banget. Kadang berasa sampe sekarang. Karea dia ini termasuk sepupu yang deket sama Chi. Usia kami berbeda cukup jauh. Chi udah kerja aja, dia masih umur 3 tahun. Tapi deket banget sama Chi. Kalo lagi nginep di rumah, pasti dia milih tidurnya satu kasur sama Chi daripada sama mamanya :)

Trus gak lama sebelum dia meninggal dia sempet minta di ajakin jalan-jalan ke Dufan. Seneng banget kami disana. Dia gak keliatan lagi sakit. Bener-bener happy deh!! Malah kami sempet berpikir, mungkin dia udah mulai sembuh karena keliatannya sehat-sehat aja selama di DUFAN. Yah tapi memang umur itu manusia gak pernah tau y.. Gak lama setelah itu, masuk rumah sakit. Ya... gitu deh akhirnya.... (sedih nih...).

Seperti yang di tulis di statusnya sepupu Chi itu. Mamahnya alias tantenya Chi keliatan tegar banget. Walopun raut kesedihan jelas terbaca, tapi dia sangat tegar. Malah ada ucapan dari tante Chi yang selalu Chi inget sampe sekarang.

"Alhamdulillah inong kuat. Karena banyak yang bilang kalo kita kehilangan anak kita yang masih balita, kita bisa gila kalo iman kita gak kuat. Karena anak-anak umur segitu kan lagi lucu & ngegemesin, tapi udah harus pergi"

Chi 100% setuju sama ucapan tante Chi ini. Terlebih setelah punya anak. Emang bener-bener butuh iman yang kuat untuk mengahadapi cobaan seperti itu y.. Chi sendiri gak bisa ngebayangin apabila Chi yang ngalamin, apakah Chi akan seperti Sarah seperti dalam cerita my sister's keeper? Atau Chi akan seperti tante Chi?

Hhhh, gak tau deh.. Yang jelas kalo Keke & Naima sakit batuk-pilek aja, atau panas udah bisa bikin Chi sedih apalagi sakit seperti itu. Chi cuma berharap semoga kita semua, termasuk anak-anak kita selalu di beri kesehatan ya.. Amin :)

Continue Reading
No comments
Share:

Sunday, December 13, 2009

Waterboom Lippo Cikarang dan Astro Boy

Apa hubungannya Waterboom sama astro boy? Ya gak ada. Ini cuma 2 cerita lama yang belom di ceritain di blog ini.


Waterboom - Lippo Cikarang

Dikasih voucher waterboom yang lumayan banyak dari Mbak Lidya - Mama Pascal. Tengkyu banget ya mbak!!! Pastinya gak akan di sia-siain doooong!!!

Awal Desember kemaren keluarga kecil kami plus om Adhi berangkat ke waterboom. Ini pertama kalinya kami ke waterboom. Kesimpulan yang kami dapat adalah, tempatnya enak. Teduh. Apalagi pas kami ke sana cuacanya mendung, malah sempet hujan. Jadi biarpun kami seharian berenang di sana, gak bikin badan jadi gosong karena teduh.

Dari pertama dateng, Naima maunya main di kolam anak terus. Sementara Keke maunya main seluncuran yang pake double ban besar. Jadinya kami saling gantian jagain. Biasanya yang jaga Naima itu kalo udah cape nemenin Keke main seluncuran. Ya iyalah gimana gak cape, naiknya tinggi banget. Mana harus bawa ban yang besar & lumayan berat itu. Sementara Keke gak ada cape-capenya, maunya nyeluncur terus...

Walopun gak merasa kedinginan, tapi yang namanya berenang emang pasti laper ya.. Jadi deh gak brenti-brenti beli makanan dari beberapa pelayan yang nawarin makanan. Hehehe.. Abis itu pulangnya kami makan dulu di resto bebek bali. Hmmm... kenyang deh, tinggal tidurnya nih..

Walopun selama berenang kami bawa kamera (dimasukin ke tas yang kedap air). Tapi tetep aja males foto-foto kalo lagi berenang. Paling ada sih beberapa fotonya Nai, cuma gak banyak juga.. :)


Astroboy

Agak ragu-ragu juga waktu Keke ngerengek minta nonton astroboy. Takut kayak pengalaman nonton bioskop sebelumnya. Tapi karena dianya minta terus, gak apa-apa deh di turutin lagi kemauannya. Tapi syaratnya kalo dia masih rewel lagi, untuk sementara waktu kami gak akan nurutin kemauannya untuk nonton bisokop.

Ternyata Keke emang bener-bener pengen nonton astroboy. Gak rewel sama sekali. Malah dia ikut ketawa-ketawa. Senengnya lagi, Keke keliatannya uda bisa ngikutin textnya. Dia ketawa-ketawa kalo baca text yang lucu.

Emang sih dibandingin film yang sebelumnya, menurut kami astroboy ini jauh lebih lucu. Bener-bener gak rugi deh nonton astroboy. Ngakak terus.. Kecuali ada 1 orang yang gak ketawa, yaitu Naima. Dari awal film dia udah tidur dan baru bangun setelah filmnya selesai :D

Continue Reading
2 comments
Share:

Tuesday, December 8, 2009

Percuma Aja Minta Tolong

Ini percakapan anatara Naima dengan abah (kakeknya Naima alias papahnya Chi)

Abah : "Nai, abah minta tolong ambilin tissue dong"
Naima : "Oke, tapi abah tolongin Naima dulu ya"
Abah : "Naima mau ditolongin apa?"
Naima : "Tolong ambilin Naima tissue dong bah"

Hehehe... percuma aja abahnya minta tolong ke Naima :D

Continue Reading
2 comments
Share:

Saturday, December 5, 2009

Permintaannya Keke

Dulu Keke kalo minta sesuatu pasti mintanya cd PS2, cd wii, dan yang paling sering & paling rutin dibeliin adalah mobil-mobilan. O'ya sama sesekali minta ke time zone.

Akhir-akhir ini permintaannya mengalami perubahan. Yang Keke minta itu mobil plus sopir (alasannya biar bisa jalan-jalan tiap hari tanpa harus nunggu ayah libur), minta blackberry (walah... ayah sama bundanya aja gak pake BB. Hehehe...). Sama apa gitu 1 lagi, Chi lupa. Tapi yang pasti bukan barang murah... Hehehe...

Dikabulin gak ya???? Ya udah pasti enggak lah... Hehehe... Kalo pun kami sanggup membelinya bukan berarti bakalan di kabulin juga. Itu kan konsumtif banget. Lagian emang bukan mainannya anak-anak lah... :D

Cuma yang Chi mau tekanin disini, gayanya anak-anak sekarang sama dulu emang beda ya.. Permintaan anak-anak jaman sekarang udah macem-macem aja... Hehe...

Continue Reading
2 comments
Share: