Friday, May 29, 2009

Hamil Dan Melahirkan

Hamil Dan Melahirkan

Lagi pengen bernostalgia sama masa-masa hamil & melahirkan. Lagian belom pernah diceritain di sini juga kan.. :)


Keola

Waktu haid Chi telat sekitar 1 minggu, dalam hati udah ada pikiran "Hamil nih kayaknya..". Karena alhamdulillah dari sebelum nikah sampe sekarang haid Chi hampir selalu teratur. Paling cuma selisih 2-3 hari lebih maju atau mundur. Makanya begitu telat sampe 1 minggu Chi sempet berpikir kalo Chi itu hamil..

Beli test pack, hasilnya positif. Tapi masalahnya Chi gak ngerasain yang namanya pusing, mual apalagi sampe muntah-muntah. Biasa aja, gak ada yang berubah kecuali telat haidnya itu.. Makanya Chi gak langsung cek ke dokter. Tunggu sampe 1 bulan deh telatnya..

Setelah 1 bulan gak haid juga, mulai deh ke dsog. Namanya juga baru pertama kali ke dsog sempet ngerasa yang deg-degan aja.. Chi pilih RSIA Hermina Bekasi, karena deket sama rumah. Dokternya juga Chi pilih yang praktek terus setiap hari (dr. Adrul Muslim), karena Chi pikir kalo nanti melahirkan kayaknya lebih mudah aja kalo dokternya ada terus setiap hari. Apalagi dulu kan Kak Aie kerjanya di lapangan. Chi sering ditinggal-tinggal.. Jadi kalo dokternya ada terus kan lebih mudah nyesuain waktunya 'ma Kak Aie..

Gak ada yang heboh di masa kehamilan Keke ini. Karena alhamdulillah Chi emang gak ngerasain apa-apa. Kata orang ini yang namanya hamil kebo ya.. Jadi bener-bener santai aja. Aktifitas gak ada yang berubah..

Mendekati minggu-minggu terakhir, mulai bingung tuh apa sih tanda-tandanya ngelahirin. 2 minggu sebelum tanggal perkiraan dokternya bilang kalo bayi yang ada di perut Chi udah siap untuk dilahirin. Salah satu tanda-tandanya adalah mulai adanya titik-titik putih di tali pusar. Yang itu artinya mulai terjadi pengapuran. Jadi tinggal tunggu tanda-tanda selanjutnya aja. Kalo udah ada konstraksi, keluar flek apalagi pecah ketuban langsung ke rumah sakit.

Tapi ini bayi kok ya anteng-anteng aja.. Sampe lewat tanggal perkiraan masih anteng aja tuh.. Dokternya ngasih ancang-ancang gak lebih dari 1 minggu sejak tanggal perkiraan ini bayi udah harus keluar. Entah itu dengan cara induksi atau caesar. Karena terlalu lama di dalem perut juga katanya gak baik, mengingat plasenta yang semakin tua usianya pastinya semakin terjadi pengapuran.

2 hari lewat dari tanggal perkiraan (o'ya tanggal perkiraannya dokter itu 2 Maret), mamah ngasih Chi rendaman air rumput fatima untuk di minum. Biasanya chi paling nolak sama yang namanya minuman atau makanan seperti jamu-jamua (rumput fatima termasuk jamu gak sih?). Pokoknya Chi lebih percaya dokter. Tapi waktu itu Chi kok nurut aja. Mungkin karena saking kepengennya lahiran kali ya.. udah gak sabar liat si bayi, jadinya nurut-nurut aja..

Besoknya berasa agak-agak mules. Tapi rasanya masih sangat samar banget. Jadi bingung juga ini mules karena sakit perut apa karena kontraksi? Karena mulesnya yang masih sangat samar, jadi Chi gak langsung ke RS juga. Besoknya, subuh-subuh pas Chi mau ke wc, Chi liat kok seperti ada flek ya.. Tapi itupun lagi-lagi cuma samar banget..

Langsung bangunin Kak Aie, diskusi gimana baiknya.. Kebetulan sabtu pagi itu emang jadwal periksa kandungan. Jadi kmai putusin untuk ke rumah sakit, tapi gak usah bawa apa-apa dulu. Gak usah kasih tau orang rumah juga.. Sebetulnya sih Chi pengen banget nanya ini ke mamah. Cuma karena di satu sisi mamah itu kan orangnya panikan banget, jadi Chi khawatir kalo Chi cerita trus mamah panik jadinya malah heboh deh.. Jadi ya udah deh kami ke RS aja berdua, bilangnya ke orang rumah mau periksa kandungan..

Diperiksa sama dokter katanya baru pembukaan 1. Chi diminta naik ke lantai 2 untuk di CTG. Ada pertanya dari bidan yang menarik tentang rumput fatimah..

Bidan : "Ibu, sempet minum rumput fatimah gak?"

Chi : "Kenapa gitu?" *Gak mau langsung jawab, takutnya disalahin.. maap ya... :D*

Bidan : "Sebaiknya jangan minum rumput fatimah bu. Emang rumput fatimah itu bisa mempercepat kontraksi, tapi gak bagus kontraksinya. Salah satunya ibu-ibu yan mau ngelahirin udah ngerasain sangat mules kayak udah bukaan akhir, padahal setelah di periksa baru bukaan 1. Itu penyebabnya karena minum rumput fatimah bu.."

Wah ternyata minum air rendaman rumput fatimah itu gak bagus ya.. Apalagi Chi baru-baru ini baca blog Chicha tentang rumput fatimah, ternyata serem ya. Alhamdulillah chi gak sampe ngalamin yang menyeramkan kayak gitu..

[Silakan baca: Hati-Hati Mengkonsumsi Rumput Fatima]


Karena takut di salahin ma bidannya, Chi terpaksa bo'ong deh. Bilang gak pernah minum (jangan ditiru ya... Hehehe...). Bidannya juga nyaranin Chi untuk pulang aja dulu. Karena katanya kalo kelahiran pertama kali biasanya suka lama. Paling cepet biasanya sekitar 14 jam-an. Tapi ada juga yang lebih dari 24 jam.

Tapi kami pikir-pikir males banget mau pulang. Emang sih jaraknya deket 'ma rumah, tapi kayaknya males aja kalo pas lagi mules-mulesnya ada di jalan. Udah lah di RS aja, kalo perlu nginep..

Baru juga sekitar 2 jam-an, Chi ngerasain mules yang sangat. Sempet ditahan-tahan, tapi lama-lama kok gak tahan juga. Langsung samperin bidannya.. bidannya sempet bilang kalo Chi mungkin cuma sugesti karena baru aja diperiksa sekitar 2 jam yang lalu, paling belom naik pembukaannya. Denger ucapannya bidan tadi dalam hati jadi ketar-ketir juga, jangan-jangan gara rumput fatima nih.. Tapi ternyata setelah di periksa dalem udah pembukaan 5. Agak kaget juga tuh bidannya karena cepet banget dari pembukaan 1.

Dari pembukaan 5 ke pembukaan 7 cepet banget. Langsung di bawa ke ruang persalinan. Ditemenin sama Kak Aie. Total cuma butuh waktu sekitar 5 jam aja, pembukaan Chi udah lengkap. Fiuhhh... untung gak pulang dulu..

Pembukaan lengkap tapi ketuban belom pecah juga, jadi terpaksa dipecahin (ternyata ngagetin ya proses mecahin ketuban itu.. hehehe...). Trus kantung kemih chi juga dikuras. Katanya kantung kemih Chi penuh, chi di suruh pipis dulu di pispot. Tapi chi sama sekali gak berasa mau pipis, jadi gak bisa keluar. Makanya kantung kemih chi akhirnya dikuras. Sebentar sih prosesnya, tapi gak nyaman juga ya.. :D

Beberapa kali ngejan, bayinya gak keluar juga. Katanya sih posis kepalanya itu nenggah makanya mempersulit (harusnya kan nunduk). Dokter ngasih beberapa pilihan. Tetep normal dengan menggunakan alat bantu atau caesar. Dari beberapa pilihan resiki yang paling kecil itu keliatannya caesar. Jadilah kami pilih caesar..

Ternyata sugesti itu emang pengaruh banget y.. Jauh-jauh hari sebelum melahirkan Chi udah punya niatan untuk melahirkan normal dan berjanji sama diri sendiri sesakit apapun mulesnya nanti Chi gak akan teriak-teriak atau nangis. Karena dari info-info yang chi dapet kan untuk ngelahirin normal perlu tenaga yang prima. Nah kalo tenaga Chi udah di abisin untuk teriak & nangis, gimana nanti begitu waktunya ngelahirin? Kekompakan 'ma suami juga perlu. Selama Chi mules-mules Kak Aie selalu ngajakin becanda. Jadi selama di ruamg persalinan Chi ketawa-ketawa terus. Paling kalo udah agak gak tahan, Chi agak diem bentar.. Tapi abis itu ketawa-ketawa lagi..

Begitu diputusin untuk caesar baru deh berasa kalo mules itu ternyata sakiiiiiiiiiiiiittttttttt banget ya... (padahal tadinya gak terlalu berasa loh) Hehehehe... Apalagi di ruang operasi kan gak boleh ditungguin 'ma suami. Sambil nunggu waktunya operasi, duhhh ini perut berasa banget mulesnya. Chi bener-bener nagis kayak anak kecil disitu.. Hahahha.. Chi pikir masa bodo deh!! Kalo di operasi kan tenaga kita gak di butuhin, jadi tenaga yang tadi simpen-simpen Chi abisin aja deh buat teriak-teriak dan nangis... Hehehe....

Ya... sebetulnya ada rasa takut juga sih. Karena belom pernah di operasi sebelumnya. Ngebayangin ruang operasi aja udah serem sendiri. Mikirin gunting, jarum & peralatan operasi lainnya. Hiiiiii.... Tapi ternyata gak seserem itu. Gak ada tuh keliatan sedikitpun perlengkapan operasi. Bersih.. (belakangan Chi tau katanya semua itu gak diliatin untuk sedikit megurangi ketakutan pasien. Berhasil ternyata..).

Di bius nya gak total, lokal aja. Cuma dari perut ke bawah. Ternyata gak seserem yang Chi bayangin. Selama operasi juga para dokter & susternya becanda terus. Ngegosipin orang. Hehehehe... Gak lama kemudian lahirlah Keola Sakima, bayi dengan BB 3,99kg dan PB 51cm. Lumayan gede ya.. :D

Gak tau apa yang terjadi sesudah itu. Setelah bayinya keluar Chi pun tertidur.. Bangun-bangun cuma ada 2 orang suster yang lagi membersihkan badan Chi. Gak kapan dokter-dokter itu keluar. Chi sadar dengan badan yang sangat menggigil. Sampe gemeretek giginya.

Dari ruang operasi, Chi dibawa ke ruang pemulihan. Chi dimnta untuk coba gerakin jari-jari kaki, supaya bisa di bawa ke ruang perawatan. Bayangin aja dalam kondisi kaku yang masih kebal karena obat bius, Chi disuruh gerakin kaki jadi gerakin kakinya dibantu dengan pikiran. Hehehe...

Di ruang pemulihan Chi bisa dikunjungi. Katanya sih operasinya cuma sebentar, gak ada masalah juga. Bayinya pun sehat.. Alhamdulillah.. semua kekhawatiran Chi termasuk tentang rumput fatima itu hilang..

Gak lama Chi di ruang pemulihan, Chi pun dipindahin ke ruang perawatan. Karena seluruh badan Chi udah bisa digerakin.. di ruang perawatan udah ada 2 orang ibu yang melahirkan, kebetulan semuanya caesar.. (Chi sekamar 3 orang).

Menurut ibu-ibu itu, kalo seluruh infus kita udah di cabut sakit akibat caesar baru berasa. Dan itu yang sedang mereka rasain sekaran.. Oooo... ternyata cobaan belom berakhir.. Tapi Allah emang sangat sayang ma Chi ya.. Alhamdulillah ketika infusnya di cabut pun Chi merasa biasa aja. Gak ada rasa sakit. Ngilu-ngilu sih ada lah, tapi kalo merasa sangat sakit sampe mengganggu ya gak ada. Alhamdulillah..

Tapi bukan berarti Chi bener-bener bebas dari rasa sakit sih sebenernya. Hari ke-2 pasca operasi, Chi ngerasain sakit kepala. Awalnya sih ringan, tapi lama-lama tambah berat dan sangat berat. Itu sangat kepala terhebat yang pernah chi rasain. Sakiiiiiiiitttttt banget. Bahkan leher Chi sampe kaku, keras kayang batang pohon gak bisa di gerakin sama sekali. Sampe nangis Chi karena saking sakitnya.. Di kasih obat sama dokternya, alhamdulillah berangsur-angsur hilang.. Dan sampe sekarang belom pernah ngerasain sesakit itu lagi. Moga-moga jangan deh, karena rasanya sakit banget!!!!

ASI Chi pun alhamdulillah sangat lancar cenderung banjir malah. Dari hamil 7 bulan, ASI chi emang udah mulai keluar. Pake breast pad pun cuma bisa sebentar-sebentar, karena pasti udah basah lagi, harus sering-sering di ganti. Hehehe..

Alhamdulillah... terima kasih banyak ya Allah.. Walopun keinginan untuk melahirkan normal tidak terwujud tapi Chi tetep sangat bersyukur karena dari masa kehamilan sampai melahirkan tidak ada masalah. Ya.. lagian walopun gak ngelahirin normal, tapi kan tetep pernah ngerasain gimana mulesnya, untungnya sih cuma 5 jam aja.. Hehehe...

Gimana dengan ceritanya Naima, nanti ya postingan berikutnya.. :)

Wednesday, May 27, 2009

Gak Dianggap

Gak Dianggap

Keke : "Bunda, liat buku yang dari Mc D itu gak?"
Bunda : "Buku apa? Perasaan tadi di goodie bagnya gak ada buku.."
Keke : "Emang bukan dari goodie bag bunda.. tapi itu hadiah dari Mc D.."
Bunda : "Hadiah apa?"
Keke : "Iya kan tadi waktu ulang tahun ada banyak gamesnya. Trus salah satunya, mbaknya itu nanya siapa yang mau nyanyi ke depan? Kalo mau nanti dapet hadiah.. Keke kan tadi nyanyi bunda, trus Keke dapet hadiah.."
Bunda : "Keke nyanyi ke depannya di suruh apa tunjuk tangan sendiri?"
Keke : "Enggak... tapi Keke langsung aja lari ke depan. Trus Keke nyanyi deh.. Keke nyanyi lagu kura-kura bunda.."

Ada rasa bahagia mendengar cerita Keke tadi. Apalagi kalo inget gimana pemalunya Keke dulu.. Dan ngomong-ngomong tentang pemalu, Chi selalu inget kata-kata dari temennya mamah waktu Keke baru lahir (ya.. kira-kira Keke umur beberapa minggu gitu deh..).

Waktu itu temennya mamah dateng ke rumah, karena emang mau liat bayi (Keke). Seperti biasa deh kalo kita nengokin bayi kan obrolannya seputar bayi.. Mulai namanya siapa, ngelahirinnya gimana, dll..

Temen mamah ini tanya gimana Keke, rewel apa gak.. Chi cerita kalo Keke itu termasuk bayi yang mudah di asuhnya.. Dari lahir (alhamdulillah sampe sekarang) gak ada cerita kebalik-balik jam tidurnya siang jadi malem, malem jadi siang... Jam tidurnya normal aja.. Anaknya juga anteng. Jarang banget nangis. Kalo nangis biasanya laper atau pipis.. Pokoknya kalo nangis gak pernah lama. Gampang banget brentinya. Gak bau tangan juga anaknya.. Pokoknya Keke itu manis banget lah anaknya.. bener-bener gak nyusahin..

Temen mamah : "Chi kalo bisa anak itu jangan dibiarin terlalu anteng.. Emang sih kita yang ngurusnya jadi enak tapi nanti kayak anak saya loh.."
Chi : "Emang kenapa gitu tante?"
Temen mamah : "Iya dulu anak tante yang perempuan juga anteng banget. Tapi keterusan sampe sekarang. Dia kayak gak dianggap sama orang-orang.. Mungkin karena terbiasa anteng, suaranya jadi kecil. Trus kalo dia ngomong jadi suka gak dianggap. Termasuk di sekolah, kalo dia nanya atau mau jawab pertanyaan gurunya pasti seringnya dilewatin. Temen-temenya yang dipilih terus. Saya udah nyaranin untuk duduk di depan. Tapi dia udah pindah ke depan, tetep aja gak dianggap. Makanya dia suka ngeluh sekarang.. ya.. mungkin karena dia terlalu anteng waktu kecil, makanya suaranya kecil. Jadi Chi daripada nanti Keke juga kayak anak tante, mendingan sesekali Keke di bikin nangis. Kalo dia nangis biarin agak lama nangisnya. Kalo dia lagi anteng, coba sesekali di bikin nangis.."

Chi cuma senyum-senyum aja. Kalo Keke lagi nangis, Chi kadang-kadang emang suka gak langsung ngangkat. Biarin dia nangis sebentar, karena dari buku yang Chi baca katanya menangis kan juga bagus untuk perkembangan paru-parunya (asal jangan kelamaan aja nangisnya). Tapi kalo sengaja dibikin nangis? Hmmmm... kayaknya Chi gak tega..

Malemnya Chi ngobrol 'ma Kak aie tentang pendapat temen mamah ini. Pendapat ayah sama ma Chi. Gak usah juga lah sengaja dibikin nangis.. Kasian Kekenya..

Ketika Keke semakin besar, mulai keliatan kalo Keke itu anak yang agak susah beradaptasi. Sebetulnya anaknya cerewet. Tapi hanya sama orang-orang tertentu. Seperti ke ayah & bundanya. Tapi kalo ketemu orang baru, jangan harap mau ngobrol. Salaman aja kadang dia gak mau. Mulutnya bener-bener dikunci. Di sini Chi gak bisa maksa Keke untuk mau berbaur, karena Keke itu semakin dipaksa justru malah semakin menolak.. Jadi sebaiknya di cuekin. Dikasih pelan-pelan..

Karena sifatnya yang agak susah beradaptasi, makanya dia sering telat panasnya. Ketika acara udah selesai misalnya, dia baru semangat. Sering banget kayak gitu. Jadi suka kasian ngeliatnya..

Tapi sedikit-sedikit, pelan-pelan di kasih tau. Dan kami sebagai orang tua juga nyontohin. Hmm sebetulnya Chi juga belajar dari sini. Kalo dipikir-pikir Keke itu seperti Chi, suka malu-malu kalo berhadapan dengan suasana yang baru (makanya buat temen-temen yang baru kenal trus kita ketemuan, maap ya kalo Chi rada-rada pendiem.. Hehehe...). Tapi kalo udah lama kenal, ya bisa dibilang Chi cerewet juga.. Keke kira-kira kayak Chi giru lah.. Dan supaya Keke gak kayak Chi, makanya Chi pun berusaha untuk mengurangi sifat pemalu Chi.. Paling gak jangan ngeliatin di depan Keke lah.. :)

Lama-lama mulai timbul keberaniannya.. udah mulai mau salaman. Udah mau jawab kalo ditanya siapa namanya (walopun belom mau ngobrol). Tapi makin kesini keliatan dia makin berani. Bahkan waktu ke resepsi pernikahan hari minggu kemarin, Keke asik aja ngobrol sama temennya ayah. Serasa punya temen akrab. Mereka asik aja ngobrol.. Termasuk waktu ikutan games di ulang tahun kemaren. Sama sekali gak nyangka kalo Keke berani maju.

Emang sih masih on off. Kadang berani, kadang enggak. Tapi kalo diperhatiin dibandingin dulu ya udah banyak banget lah perkembangannya. Udah tambah berani. Suaranya juga lantang loh.. Dia juga udah berani ngeluarin pendapat kalo bicara sama orang lain termasuk sama gurunya..

Alhamdulillah... Chi bener-bener bersyukur. Keke yang dulu anteng... banget waktu bayi. Dan pemalu abis, sekarang mulai tambah berani.. Tambah berani ya Keke sayang.. Tapi berani untuk hal-hal yang baik tentunya.. Amin..

Monday, May 25, 2009

Santik, Lusu, ....

Santik, Lusu, ....

Kira-kira 3 hari setelah hari ulang tahunnya, Nai menghadiahkan dirinya sendiri dengan bisa ngomong huruf S dan H. Sebelumnya Nai belom bisa ngomong S, H dan R. Kalo huruf R dia sama sekali belom bisa sampe sekarang. Semua kata yang ada huruf R nya diganti jadi L. Kayak loti (roti), cayul (sayur), balang (barang), dll.

Kalo untuk huruf H dan S dia gak bisa kalo kedua huruf itu adanya di awal atau ditengah, misalnya ma'al (mahal), ciapa (siapa), abis (habis), macuk (masuk), dll. Tapi kalo di akhir kata dia udah fasih, misalnya bis, patah, dll.

Beberapa hari setelah dia ulang tahun, dia udah lancar kata-kata yang ada huruf S dan H. Berarti tinggal belajar huruf R nih PRnya. Tapi setelah diperhatiin, ternyata beberapa kata yang dia ucapin kok ada yang aneh kedengerannya y...

Gak taunya sekarang semuanya huruf C diganti pake huruf S semua. Misalnya santik (cantik), lusu (lucu), sape (cape).. Udah di kasih tau kalo gak semua huruf C harus diganti ke S. Seringnya sih begitu kedengeran dia salah ngucapin katanya langsung kami benerin. Tapi kadang dianya suka kagok sendiri..

Jadi biarpun sekarang dia udah fasih ngucapin kata yang ada huruf S nya. Tapi dianya jadi suka kagok sendiri. Yang seharusnya tetep huruf C dirubah jadi S. Tapi yang harusnya di ucapin S, tetep di ucapin C sama dia..

Ternyata PRnya belom selesai.. :D

Wednesday, May 20, 2009

Gitar

Gitar

gitar

Chi tuh pengen banget anak-anak ikutan kursus musik. Bukannya kepengen mereka jadi pemain musik nantinya. Tapi Chi pikir hidup itu akan lebih indah di jalani kalo kita punya pemikiran-pemikiran yang kreatif. Yang namanya pemikiran kreatif itu harus diasah dari kecil. Dan menurut Chi salah satunya adalah dengan mengenal musik.

Walopun ketika mereka besar nanti mereka gak mau jadi pemusik ya gak apa-apa. Tapi Chi percaya dengan mengenal musik, di otak & jiwa mereka udah tercipta pemikiran & jiwa yang kreatif yang insya Allah akan membantu mereka dalam menjalani hidup mereka nantinya.

Karena di keluarga gak pernah ada yang kursus musik, Chi harus banyak cari info dong. Katanya sih dari segala jenis musik itu yang paling bagus adalah piano. Chi juga pengennya sih gitu, kayaknya adem kalo dengerin dentingan piano ya.. Tapi masalahnya harus punya piano apa enggak y?

Ada yang bilang gak harus, tapi ada yang bilang juga harus biar cepet bisa (ini dia yang ribet, harus di taro dimana pianonya..). Ada yang bilang kalo gak punya piano, punya keyboard aja. Tapi ada juga pendapat katanya kalo mau belajar piano, sebaiknya belajar piano dulu sampai mahir. Jangan di barengin sama keyboard. Karena kalo kita udah terbiasa pegang keyboard biasanya akan males belajar piano karena tuts piano yang lebih berat daripada keyboard.

Gak cuma itu, ternyata berkali-kali Chi bujuk Keke (Nai belom chi tawarin karen masih kecil) dia gak mau. Sampe sekarang Keke gak mau kursus piano atau keyboard. Gak tau kenapa dia ngotot banget pengen belajar drum.

Agak bingung nih. Lagi-lagi timbul pertanyaan, harus punya drum gak ya...? Kalo punya, di taro dimana? Trus apa gak makin gombrang-gombreng tuh di rumah.. (Duh.. kapan tenangnya kalo gitu. Hehehe...).

Mungkin karena kesel di ajakin kursus piano terus, Keke pun mulai protes..

Keke : "Bunda pokoknya keke gak mau kursus piano. Keke mau kursus drum!!! Kalo gak di bolehin juga, Keke mau kursus gitar aja...!!!"
Bunda : "Kok jadinya kursus gitar?"
Keke : "Iya karena kalo laki-laki bisa main gitar, biasanya banyak cewek-cewek yang ngedeketin.. Bunda liat aja pemain band, cewek-cewek banyak yang suka kan?"
Bunda : "@%^&(*(??????????"

Ya ampun Keke... Kamu itu masih 5 tahun loh... Hehehe....

Udah gitu dia sekarang-sekarang ini suka minta gitar mainannya di bawa ke sekolah. Katanya biar makin banyak temen-temen cewek yang deketin dia. Sampe sekarang Chi belom ngasih.. Keke suka ngambek kalo dilarang gitu... Hehehe.. Maap ya Ke.. Bisa-bisa bunda di getokin para orang tua anak-anak perempuan nih karena anak-anaknya pada ngedeketin kamu semua. Hehehe....

Wednesday, May 13, 2009

Nai Belajar Angka

Nai Belajar Angka

belajar angka

Ini salah satu cara kami ngajarin Naima mengenal angka.. Yang punya ide ini ayah. Angka-angka di tulis di lantai secara acak. Trus kami minta Nai loncat kelinci (sekalian dia belajar loncat juga. Hehehe..) ke arah angka yang kami minta.

Lumayan cepet. Baru dikenalin aja, dia udah hapal angka 1 s/d 3. Kalo diliat di foto angkanya itu banyak y.. Emang sengaja dibikin banyak, biar Keke bisa ikutan main juga. Bisa ikutan loncat-loncatan (karena Keke udah hapal sama angka). Kalo Keke ikutan main kan Nai biasanya lebih semangat belajarnya, karena berasa ada temen main..Ya gini deh.. demi anak, lantai pun rela di corat-coret pake spidol. Hihihi...

Tuesday, May 12, 2009

Happy B'day My Little Princess

Happy B'day My Little Princess


Hari ini, 12 Mei 2009, Naima ulang tahun yang ke-3. Sebagai orang tua Chi & Kak Aie pasti berdo'a agar Naima selalu di berikan yang terbaik dalam hidupnya. Amin..

Udah 3 tahun, berarti udah lepas masa batitanya.. Kadang agak-agak gak percaya kalo Naima udah 3 tahun. Abis badannya yang lumayan mungil plus kelakuan & gaya bicaranya yang masih polos banget jadi suka rada-rada gak percaya aja.. Ya mungkin karena Chi ngebandinginnya ke Keke ya.. Kalo Keke udah postur tubuhnya lumayan gede, gaya bicara & pemikirannya kadang ada dewasanya.. Kebalikannya 'ma Naima..

Ini cerita kepolosan Naima tentang ulang tahunnya..

Bunda : "Dek, bentar lagi adek ulang tahun loh.."
Naima : "Iya, dilayain gak?"
Bunda : "Dirayain di rumah aja ya.. sama orang-orang rumah aja. Nanti Nai tiup lilin ya.."
Naima : "Ooo... ya udah..."
Bunda : "Naima mau dikasih kado apa?"
Naima : "Ima minta belbi aja. Tlus Ima minta cucu coklat buat dibagiin ke temen-temen Ima ya..." *Nai pengen bagi-bagiin susu coklat kayak waktu Keke ulang tahun bulan Maret kemaren..

1 hari menjelang ulang tahun
Naima : "Bun... Ima gak jadi bagi-bagiin cucu coklat deh.."
Bunda : "Loh kenapa?"
Naima : "Ima mau bagi-bagiin belbi aja buat temen-temen, cucu coklatnya buat Ima aja.."

Hah..?!! Enak temen-temennya dong Nai... Hehehe...

Pas hari ulang tahunnya, tepatnya tadi pagi sebelum anak-anak berangkat sekolah, kami semua yang ada di rumah bikin perayaan kecil-kecilan dulu. Ya.. cuma nyanyi selamat ulang tahun sama minta Nai untuk tiup lilin.. Trus dapet ucapan selamat dan ciuman dari keluarga. Nah abis dapet ucapan selamat ini ada pertanyan Nai yang polos banget yang bikin semuanya ngakak..

Naima : "Emang ciapa cih yang ulang tahun?"

Gubraks!!! Berarti tadi dia tiup lilin trus di kasih ucapan selamat gak ngeh kali ya kalo dia sendiri yang ulang tahun.. duh Nai polos banget sih kamu...!! Hehehe...

Chi ulang tahun

Tanggal 1 Mei kemarin, Chi juga ulang tahun. Do'a & harapannya juga sama ingin selalu mendapatkan yang terbaik.. O'ya terimakasih juga buat semua keluarga, sahabat & temen-temen yang udah ngasih do'a & ucapan selamat ya...

Biarpun Chi & Nai tanggal lahirnya berdeketan, tapi secara sifat Nai gak mirip-mirip banget. Malah kalo kata Chi sifatnya Nai itu lebih ke ayahnya. Sifat Chi lebih kebanyakan lebih nurun ke Keke..

Secara khusus Chi juga mau ngucapin terima kasih sedalam-dalamnya untuk keluarga kecil Chi tercinta, yaitu ayah, Keke dan Nai. Karena mereka bertigalah orang yang paling berpengaruh buat Chi sekarang. Walopun sampai saat ini Chi masih banyak banget kekurangannya, tapi karena mereka bertiga juga Chi selalu ingin berusaha menjadi yang terbaik & selalu berusaha menyenangkan mereka. Semoga mereka pun selalu bahagia & mendapatkan yang terbaik. Amin...

Friday, May 8, 2009

Imunisasi Influenza

Imunisasi Influenza

Kira-kira 1-2 bulan yang lalu (lupa pastinya, males liat buku medical report. Hehe..) Nai di imunisasi influenza. DSA nya sendiri sih gak mewajibkan hanya menyarankan..

Imunisasi influenza ini katanya sih untuk mengurangi frekuensi terlena flu, tapi bukan untuk membasmi. Jadi gak ada jaminan 100% yang udah terkena imunisasi bisa bebas 100% dari flu.. Alasannya karena di dunia ini kan banyak banget jenis-jenis flu. Dan setiap saat bisa timbul jenis flu baru. Jadi yang kandungan yang ada di dalam vaksin tersebut gak bisa menjamin kita bebas terkena flu. Yang pasti sih flu burung juga belom bisa... Jadi tetep aja kita harus rajin-rajin jaga kesehatan..

Kami gak langsung bilang iya, tapi mau cari tau dulu infonya.. Cari & tanya sana-sini, katanya sebaiknya di imunisasi aja. Dan dapat dari beberapa info katanya vaksin influenza ini bagus juga buat yang menderita asma, katanya sih bisa mengurangi frekuensi flu.

Setelah dipikir-pikir, kayaknya Naima aja yang di imunisasi. Keola gak usah, karena dari lahir alhamdulillah Keke termasuk bagus daya tahan tubuhnya. Jarang banget sakit, termasuk batpil. Sementara Nai kebalikannya. Apalagi waktu baru-baru lahir sampe umur 1 tahun. Sering... banget kena batpil. Kalo udah kena batpil selalu di barengin sama sesak napas, maklum Nai kan ada asma. Tapi setelah pemicunya diketahui sih alhamdulillah agak berkurang frekuensi asmanya. Kalo dulu bisa tiap bulan kena batpil, sekarang kalo di rata-rata 2 bulanan deh.. Itupun kalo udah kena batpil, gak pake sesak napas sekarang. Jadi bener-bener cuma kena batpil aja...
Biasanya sih Nai sekarang kalo batpil itu, kalo di sekitarnya lagi ada yang batpil. Cepet deh dia ketularannya. Apalagi kalo yang kena batpilnya banyak alias muter, makin lama aja tuh sembuhnya... Tapi dibanding dulu masih mending sekarang sih... Kalo dulu kan ada atau gak ada yang batpil, dia pasti gampang kena batpil..

Karena pertimbangan-pertimbangan tadi kami lalu mutusin Nai untuk di imunisasi aja... Gak ada cerita yang baru selama di rumah sakit, tetep happy, tetep haha hihi walopun disuntik. Hehehe... Malah susternya yang heboh, waktu Nai mau & lagi di suntik dia terus ngebujuk-bujuk Nai supaya gak nangis. Padahal Nai sendiri cuek-cuek aja.. Malah dengan bangganya dia nunjukin kakinya yang di kasih plester (Nai kan pecinta plester. Hehehe...).

Harga imunisasinya sendiri Chi lupa-lupa inget 116 ribu apa 161 ribu ya..? Maap lupa.. yang pasti sih lebih mahal daripada harga sebotol obat batuk... :D Tapi Chi pikir kalo itu emang bener bisa mengurangi frekuensi kena flu ya gak apa-apa deh.. Ya... walopun tiap kena flu keliatannya Nai gak ngalamin banyak perubahan. Tetep aja gak mau diem, pola makan& tidur juga gak terlalu berubah, tapi ngeliatnya kasian aja.. Biar gimana yang namanya sakit kan gak enak pastinya...

Beberapa hari setelah di imunisasi, Keke kena batpil. Jadi pengen tau, beneran manjur gak nih efek imunisasinya (walopun khawatir juga, karena Nai mudah ketularan). Ternyata alhamdulillah sampe Keke sembuh Nai gak ketularan.

Abis Keke, giliran mamah (neneknya anak-anak) yang kena batpil. Alhamdulillah Nai gak ketularan juga. Padahal lumayan berat juga mamah batpilnya... Hmmm... berarti imunisasinya manjur ya...

Nah sekarang giliran bundanya nih yang kena... Baru hari ini kenanya... Duh... mudah-mudahan Naima tetep sehat ya...

Tuesday, May 5, 2009

Komik

Komik


Kalo liat beberapa blog dimana foto-fotonya suka dibikin komik, terutama di blognya Chica-Mama Shaina, lama-lama kepengen juga bisa bikin komik.. Tanya-tanya softwarenya ke mama Shaina, cari-cari di google (kali aja ada yang gratisan), sempet juga beli sofware komik di Ratu Plaza tapi ujung-ujungnya balik lagi ke Photoshop... Hehehehe... Emang udah bener-bener jodoh deh 'ma photoshop. Tiap kali mau otak-atik photo bentuk apapun, balik-baliknya ke photoshop lagi..

Cerita yang sama persis pernah juga, waktu mau coba-coba belajar bikin scrapbook. Udah sampe beli softwarenya tapi baliknya tetep aja ke photoshop lagi... Hehehe...

Saturday, May 2, 2009

Lomba Mewarnai

Lomba Mewarnai


Seminggu yang lalu, Sabtu 25 April 2009, sekolahnya anak bikin acara dalam rangka menyambut hari kartini. Untuk anak ada lomba mewarnai, sedangkan untuk ibu-ibunya ada talk show tentang "kanker rahim & payudara".

Untuk anak-anak ada dress code, yaitu pake baju warna merah, bawahannya celana jeans. Keke & Nai itu sebenernya gak punya banyak koleksi baju warna merah, masing-masing cuma punya 1. Pas mau berangkat Keke minta diganti pake baju warna putih. Dia ngotot tetep mau pake yang warna putih (liat di foto) , alesannya yang warna putih kan juga ada merah-merahnya. Ya udah lah terserah Keke aja...

Lomba di mulai. Anak-anak yang ikut lomba udah diatur ruangannya. PG kecil sendiri, PG besar juga, TK A sama TK B dicampur, tapi anak laki-laki & perempuan pisah ruangan. Chi sendiri asik ikutan talk show. Tadinya males banget (makanya ngambil duduknya juga paling belakang. Hehehe...), tapi ternyata asik juga talk shownya.. Bermanfaat.

Tiba gilirannya pengumuman pemenang. Ternyata banyak juga anak-anak yang nangis karena gak jadi pemenang (berarti gak dapet piala). Keke & Nai juga gak menang, tapi mereka cuek aja.. Hehehe...

Buat Chi gak jadi persoalan dapet piala atau enggak. Alhamdulillah kalo mereka bisa dapet piala alias juara, tapi kalo enggak Chi tetep anggap mereka juara selama mereka udah berani ikut lomba tanpa merasa terpaksa. Apalagi ketika pengumuman pemenang, mereka tetep mau menerima kekalahan. Itu mental juara yang sebenernya menurut Chi...

Tapi ya namanya anak-anak pikiran mereka kan masih polos ya... Yang pada nangis pun bukan berarti mereka gak punya mental juara loh. Tapi tetep aja namanya anak-anak. Kalo Keke, biarpun gak dapet piala tapi dipikirannya Keke itu juara 2. Karena Keke mikirnya siapa yang selesai duluan dia yang menang. Nah karena diantara peserta lomba menurut Keke dia yang nomer 2 selesainya jadi dia merasa kalo dia itu juara 2.

Chi udah bilangin kalo yang namanya lomba mewarnai gak harus buru-buru atau cepet-cepetan nyelesain, yang penting rapi. Tapi tetep aja dia ngotot yang selesai duluan yang menang. Jadi gak peduli dia dapet piala atau enggak yang penting selesainya duluan, dan itu artinya juara. Hehehe.. Ya udah lah.. nanti lama-lama juga Keke pasti ngerti..

Kalo Nai lain lagi.. dia sempet tanya kenapa Nai gak dapet piala. Chi bilang aja lain kali Nai pasti dapet. Sekarang temen-temennya Nai dulu yang dapet, dan lain kali kalo ada lomba lagi Nai harus lebih semangat. Nai ngangguk-ngangguk aja & gak ngerengek. Alhamdulillah...

Chi sendiri gak tau hasil mewarnai anak-anak kayak gimana. Karena Chi kan ikut talk show. Tapi kalo kata gurunya Nai, Nai ngewarnainnya cuma setengah gak mau diselesain. Selesai lomba Nai bilang ke ayahnya kalo dia laper.. Duh kacian amat anak bunda.. Jadi gak nyaman ya ikut lombanya karena laper. Kalo Keke, Chi gak tanya ke gurunya gimana hasil gambarnya..

Tapi Chi tetep anggap Nai itu hebat. Karena walopun cuma setengah jalan ngerjainnya, dia berani ikut lomba sendiri. Seperti yang pernah chi ceritain di postingan-postingan sebelumnya, paling cuma 1-2 anak yang udah bisa di lepas di kelasnya Nai (makanya waktu awal-awal sekolah Nai suka sedih ngeliat temen-temennya masih pada di temenin sama orang tua atau pengasuhnya). Waktu lomba juga gitu, kebanyakan masih ditemenin. Lah yang juara aja waktu lombanya masih ditemenin 'ma pengasuhnya. Bisa jadi mereka selese ngewarnainnya karena ada yang ngasih semangat secara langsung. Kalo Nai kan cuma sendiri.. Jadi buat Chi Nai tetep hebat karena dia tetep mau ikutan lomba..
Nai Belajar Huruf

Nai Belajar Huruf

Punya 2 anak walopun lahir dari rahim yang sama tapi mendidiknya ternyata gak bisa di samakan. Setiap anak punya ciri khas & karakter masing-masing... Termasuk dalam hal belajar...

Kalo Keke itu belajarnya harus bervariasi.. Misalnya dalam belajar membaca, dia bakalan bosen kalo harus ngulang hal-hal yang sama. Jadi walopun dia belom nguasain materinya mendingan di ganti ke materi lain dulu..

Beda sama Nai, dia harus di ulang-ulang pelajaran yang sama terus sampe menguasai baru pindah ke materi yang lain.. Kalo gak dia malah bakal kesulitan menguasai pelajarannya. Kesulitannya adalah kalo dia udah mulai menguasai, dia suka agak susah belajar hal lain. Pengennya itu terus. Makanya kalo mau masukin hal baru caranya juga harus baru yang pasti harus menarik perhatian Naima.

Persamaannya adalah sama-sama harus fun. Gak boleh dipaksa. Pokoknya harus bikin anak-anak tertarik.. Namanya juga anak-anak, yang dipikiran mereka masih bermain, jadi harus pake cara bermain..

Sekarang Nai lagi belajar mengenal huruf. Huruf yang pertama Chi kenalin adalah huruf i & o. Kenapa i & o karena Nai udah mengenal bentuk, termasuk garis & lingkaran. Cuma ada sedikit masalah juga, karena dia udah ngenal bentuk, jadi setiap liat huruf i & o dia selalu bilang itu garis & lingkaran..

Setelah mencoba-coba dengan beberapa cara, akhirnya Chi nemuin metode yang sampe saat ini sih keliatannya tepat.. Dia mulai hapal mana huruf i & o. Walo masih harus di ulang, karena kadang masih ada lupanya.. Tapi udah mulai lebih mudah lah ngejelasinnya..

Untuk metodenya nanti Chi jelasin di postingan selanjutnya ya... karena belom di fotoin worksheet yang di pake buat Nai belajar huruf.. :)