Thursday, December 23, 2010

Raport Semester 1 Keke

Tadi pagi abis ambil raportya Keke. Agak deg-degan sebenarnya. Karena pas UAS itu Keke kan kena campak, tapi tetep maksain masuk karena kalo UTS dan UAS gak ada remedial atau susulan. Karena sakit Chi juga ngebolehin dia untuk gak belajar. Jadi ya Chi pasrah sama nilainya kalo sampe dapet jelek. Abis kasian kalo lagi sakit disuruh belajar.

Alhamdulillah ternyata hasilnya bagus, termasuk nilai-nilai UASnya. Di sekolahnya Keke itu gak ada ranking. Tapi secara pribadi kita bisa tanya ke gurunya. Kalo menurut wali kelasnya Keke dapet ranking 6 dengan rata-rata nilai 91. Sebetulnya beda tipis sama yang ranking 1. Cuma beda 2 angka (ranking 1 rata-rata 93). Tapi ya ada penilaian lain-lain seperti absensi, perilaku, kerapihan, dll yang juga ikut mempengaruhi ranking. Ya segitu juga Chi udah alhamdulillah banget.

Mengenai peilakunya juga, menurut gurunya Keke cukup manis, gak ada masalah. Hahahah.... ternyata Keke bisa juga jadi anak manis. Alhamdulillah.

Ini nilai-nilainya Keke :


  1. Agama --- 96 (gabungan dari Al-Qur'an/Hadist 95, Aqidah 99, Fiqih 95)
  2. PKn --- 96
  3. Bahasa Indonesia --- 91
  4. Matematika --- 86
  5. IPA --- 96
  6. IPS --- 97
  7. Seni budaya & keterampilan --- 81
  8. Olahraga --- 80
  9. Bahasa Inggris --- 93
  10. Komputer --- 86
  11. PLH --- 95
 
    Kalo diperhatiin ada 4 mata pelajaran yang dapet 8. Tapi ya 3 dari 4 mata pelajaran itu emang gak pernah Chi ajarin di rumah sih. Ngontrolnya juga gak tau gimana. Karena gak pernah ada PR atau laporannya. Tapi ya gak apa-apa lah. Kecuali matematika, kalo Keke dapet 86 itu karena pernah 1 kali latihannya dia dapet nilai 5. Gara-garanya Keke lagi males nyalin soalnya ke buku. Jadi akhirnya dia ribet sendiri karena sebentar-sebentar harus liat ke papan tulis. Karena konsentrasinya pecah akhirnya nilainya juga menurun banget. Untung cuma 1 kali ^^

    Terima kasih ya sayang karena udah kasih nilai bagus untuk ayah & bunda. Hadiah untuk Keke, udah pasti ada sesuai yang di janjiin. Malah udah di kasih sebelum UAS kan. Hehehe.... Ayahnya udah janji mau kasih Keke gadget Sony PSP asal nilainya bagus. Dan alhamdulillah Keke bisa buktiin ^^

    Gimana hasil raportnya Nai? Masih minggu depan nih, moga-moga bagus juga.. Apalagi akhir-akhir ini Nai juga lagi semangat belajar karena di janjiin dapet Nintendo Ds. Moga-moga bagus ya Nai ^^

    Continue Reading
    2 comments
    Share:

    Sunday, December 12, 2010

    Nai Yang NgeBossy

    Nai itu walopun badannya imut-imut tapi kalo di sekolah suka ngeboss kata gurunya. Sebetulnya gaya ngebossnya Nai buka gaya yang maksa-maksa. Dia tetep mempertahankan gaya nyeleneh & cengangas-cengengesnya. Jadi kalo dia minta temennya untuk begini-begitu trus temennya gak mau ikutan ya udah Nai ngeloyor aja. Tapi lucunya banyak temen-temennya yang nurut sama dia. Malah kadang Nai gak ngasih perintah-perintah, dia cukup asik sendiri dengan kegiatannya, nanti temen-temennya ikutin deh. Ini sedikit contoh dari gaya ngebossy & ngeyelnya Nai


    Di kolong meja

    Nai itu paling hobi duduk di kolong meja kalo lagi jam belajar. Trus lama-lama temennya banyak yang ngikutin. Kalo kata gurunya, percuma banget membujuk anak-anak keluar dari kolong meja kalo "sang boss" belom keluar. Jadi triknya adalah membujuk Naima untuk keluar dari kolong. Kalo Nai udah keluar, satu per satu tanpa harus di bujuk pasti keluar deh. Hehehe....


    Jadwal ngambek
     
    Ceritanya pas jam istirahat Nai kumpulin temen-temennya

    Nai : "Temen-temen... Dengerin Naima ya. Sekarang saatnya kita bikin jadwal ngambek. Kamu, ngambeknya hari ini... Naima besok, eh jangan deh Naima hari selasa aja. Kamu besok.. Kamu.... bla... bla... bla.." *Nai sibuk ngatur kapan temen-temennya boleh ngambek*

    Begitu jam istirahat selesai. Semua anak masuk kelas, tinggal satu anak berdiri nempel ke tembok dengan muka yang sedih kayak mau nangis

    Ibu Guru : "Loh *** (Chi lupa siapa nama anaknya), kok gak masuk kelas? Kenapa? Berantem ya sama temen?"
    Murid : "Enggak. Tapi kata Naima hari ini jadwal aku ngambek miss"

    Wkwkwkkwkw.... Naaaaaaaaaiiiiiiii itu temennya nurut sama kamu tuh.. Tanggung jawab looooohhhh... Hehehe........

    Continue Reading
    No comments
    Share:

    Thursday, December 2, 2010

    Kalo Naima "Jatuh Cinta"

    Naima kayaknya mulai naksir-naksiran nih. Dia sendiri sih kayaknya sampe sekarang gak ngerti apa itu pacaran. Beda sama Keke yang dari usia playgroup aja kayaknya udah ngerti arti pacaran (tapi dalam artian sederhana ya). Nai itu kalo di tanya siapa pacarnya, jawabnya berubah2. Kadang dia jawab pacarnya itu ayah, bunda juga pernah di bilang pacarnya Nai, tapi kadang dia juga nyebutin nama temen-temennya (kebanyakan temen-temen perempuan yang dia sebutin). Jadi ya dia belom ngerti apa itu pacaran, tapi udah mulai naksir-naksiran keliatannya.

    Sebetulnya Chi udah mulai curiga dari beberapa waktu yang lalu, ya kira-kira 2 bulan lalu lah. Awal kecurigaan Chi itu, Nai kan suka cerita tentang teman-teman sekolahnya. Tapi yang Chi rada aneh, ada satu temennya Nai yaitu Arya. Nah Nai ini kalo nyebutin nama Arya pasti selalu lengkap dengan nama panjang. Sementara dia kalo cerita tentang teman-temannya yang lain biasa aja cuma nama panggilan. Chi pernah tanya plus godain, kenapa sih kalo manggil Arya selalu lengkap. Tapi Nai selaluuuu aja cengengesan sambil bilang ya biarin aaaajjjjaaaa...

    Gak cuma itu, sebetulnya kalo dipikir-pikir akhir-akhir ada sedikit perubahan dari Nai. Nai yang tadinya suka sama Ben 10 sekarang jadi suka sama princess. Jadi sering dandan juga & nyisir. Sekarang suka minta di pakein bando atau di kuncir. Ya walopun belom betah lama-lama, tapi paling gak udah mulai mau. Tadinya kan gak mau sama sekali. Hihhi...

    Nah ceritanya hari Jum'at kemaren Nai itu gak masuk. Kena campak. Alhamdulillah, untungnya dia udah di imunisasi campak, jadi gak ngelewatin masa demam tau-tau badannya penuh bintik-bintik merah yang lumayan gatel (untung setelah di kasih bedak rada berkurang gatelnya). Hari Minggu juga udah sembuh sebenernya, tapi Chi baru kasih Nai masuk sekolah hari Rabu.

    Pas hari Rabu Nai ke sekolah dengan rambut model baru plus bando (ihhh...feminin banget deh anak bunda). Pas lagi pelajaran sekolah, tau-tau Nai kata ms Shanty keluar kelas dengan wajah memelas & keliatan mau nangis. Ketika di tanya, alasannya Nai masih merasa sakit badannya. Ya udah akhirnya Nai di pangku di kursinya ms. Shanty sambil di ajak main.

    Lama-lama Nai mulai curhat ke ms Shanty, kalo Nai itu sebenernya lagi sedih karena Arya cuek aja. Gak bilang Naima cantik. Wwkkwkwkkwkwk.... Naaaaaaiiiiii ^^

    Ms Shanty lalu minta salah seorang guru untuk manggil Arya di kelasnya

    Ms Shanty : "Arya, ms Shanty mau tanya. Naima cantik gak hari ini?"
    Arya : "Cantik doooong". Selain muji Arya juga sedikit mencubit pipinya Naima

    Eh, setelah di puji sama Arya, gak pake permisi lagi Naima langsung turun dari pangkuannya ms Shanty dan masuk kelas dengan ketawa-ketawa. Halah deeeekkkk lupa ya sama akting sakitnya. Hahahha.....

    Gak nyangka ternyata Nai mulai naksir-naksiran juga. Hiihiih....

    Continue Reading
    No comments
    Share:

    Wednesday, November 24, 2010

    Hasil UTS dan Raport

    Hasil UTS dan Raport. Lagi-lagi kelamaa gak update karena lagi "sok" sibuk. Hmmmm... mungkin cerita tentang hasil raport bayangannya anak2 dulu kali ya, yang sebenernya udah lama bgt dapetnya cuma gak di update-update. Hehehe....


    Keke

    Alhamdulillah nilai akademis cukup memuaskan. Hadits (87), Aqidah (100), Fikh (96), PKn (100), Bahasa Indonesia (89), Matematika (94), IPA (96), IPS (98), Seni budaya dan keterampilan (82), Pendidikan jasmani (80), Bahasa Inggris (100), Komputer (86), PLH (98).

    Itu tadi nilai-nilai UTS Keke. Kalo liat dari hasil UTSnya, seperti biasa kebanyakan salahnya itu bukan karena Keke gak ngerti tapi Keke yang kurang teliti. Suka ada aja 1-2 soal yang kelewat. Ihhhhh.... gemesssss deh keeee.... Kecuali bahasa Indonesia. Kalo Chi liat hasil tesnya bener semua, tapi yang bikin nilainya berkurang itu tulisannya. Ya lagi-lagi Keke belom suka nulis sampe sekarang (padahal kalo dia lagi pelan-pelan tulisannya bagus loh).

    Nilai-nilai ulangan hariannya juga alhamdulilah cukup memuaskan. Ya kurang lebih seperti hasil UTS lah. Karena untuk hasil raport nanti kan gabungan dari nilai ulangan harian, UTS, latihan & UAS.

    Untuk tingkah lakunya, Keke juga bisa kerjasama. Gak nyusahin kata gurunya. Walopun pernah juga sifat keras & banyak negonya keluar. Hehehe.. Ya moga-moga aja nani hasil raportnya bagus ya Ke :)

    O'ya karena nilai bahasa inggris & PKn nya bagus, Keke jadi salah satu best student untuk pelajaran bahasa inggris & PKn. Sebagai bunda pastinya Chi bangga dong. Dan cerita-cerita ke kakek-neneknya serta keluarga besar (kebetulan sempet ketemuan sama keluarga besar). Tapi ternyata Keke gak suk. Alasannya bikin Keke jadi ditanya-tanya trus tentang pelajaran kalo ketemu orang-orang. Lain kali jangan cerita-cerita!! Gitu kata Keke. Heheheh.... Maap deh Ke kalo itu jadi beban. Bunda kan cuma bangga :)


    Nai

    Hasil akademiknya juga cukup memuaskan. Alhamdulillah.. Yang lucu kata gurunya tingkah lakunya Nai suka diikutin sama temen-temennya. Misalnya nih, Nai itu paling suka belajar di kolong meja. Akhirnya suka ada aja temennya yang ikutan di kolong kalo Nai lagi ngolong. Udah gitu kata ms Novi, temen-temennya ini gak akan mau keluar kalo Nai belum keluar. Jadi kalo mau ngebujuk, ya harus Nai yang di bujuk. Hahaha...

    Nai itu gak ngebossy, justru dia cenderung cuek. Tapi karena cueknya itu jadi suka ada aja temen yang ngikutin dia. Kayak misalnya beberapa temennya udah sepakat bermain satu permainan. Kalo misalnya Nai gak sepakat dia gak ngambek, tapi dia coba ngajak temen-temennya untuk ikut permainan dia. Cuma dengan gaya cueknya, dia cuma ngajak jadi kalo gak ada yang mau ya udah dia main sendiri. Nah justru karena cueknya itu akhirnya temennya ngikutin apa yang Nai mau. Hahahaha.... kayaknya ini akal-akalannya Nai :p

    Waktu Chi terima raport itu Nai belom suka membaca (walopun kata gurunya dia bisa ngikutin pelajaran membaca). Tapi sekarang dia lagi seneng-senengnya belajar baca. Seneng banget deh. Gimana caranya? Postingan berikutnya Chi ceritain ya :)

    Continue Reading
    No comments
    Share:

    Monday, November 8, 2010

    Masuk TV

    Naima : "Bunda sekarang ima udah tau caranya masuk tv. Pertama, pecahkan kaca tv. Kedua, kita masuk tv. Ketiga, pasang lagi pake kaca baru kalo gak pecah banget di selotip aja kacanya".

    Waaaaaaaa.... deeeeekkkk, jangan praktekan yaaaaaa....

    Continue Reading
    No comments
    Share:

    Saturday, October 30, 2010

    Bunda Nakal!!! Bunda Curang!!!

    Rekor nih kayaknya, sampe sebulan lebih gak posting. Hehehe... Banyak yang di ceritain sebetulnya, tapi abis liburan lebaran kemaren Keke masuk pekan ulangan di sekolahnya. Jeda kira-kira 1 minggu apa 2 minggu (lupa-lupa inget nih), Keke masuk masa UTS. Jadi bener2 fokus ngajarin Keke. Sekarang sih udah selesai UTSnya, malah 2 minggu yang lalu udah terima raport bayangan. Alhamdulillah hasilnya memuaskan. Dan keterusan gak posting sampe sekarang. ^^

    Postingan sekarang cerita tentang Nai dulu kali yaaaa... Ceritanya kemarin Chi ngajak Nai untuk belajar baca. Bukannya semangat belajar, dia malah nangis sambil bilang, "Bunda nakal!! Bunda curang!! Bunda gak mau nurut!!"

    Bunda : "Adek kenapa sih? Kok malah marah-marah gitu? Adek gak suka belajar baca?"
    Naima : "Ima suka, tapi bunda tuh nakal, gak mau nurut!!"
    Bunda : "Ya nakalnya kenapa? Kok tiba-tiba nangis sambil marah-marah ke bunda??"

    Naima terus aja nangis sambil marah-marah. Setelah berkali-kal di bujuk dia baru mau jelasin kenapa dia nangis & marah.

    Naima : "Ima kesel, abis bunda kok bisa baca duluan!! Ima kan maunya bareng-bareng, sama-sama gak bisa baca. Bunda curang!!"

    ^$#&&($#**)**_.... Walah! Kalo bunda gak bisa baca trus siapa yang ngajarin Nai baca nantinya?? Heheheh....

    Continue Reading
    8 comments
    Share:

    Saturday, September 25, 2010

    Jangan Pernah Memberikan Pilihan Kalo Memang Cuma Terima 1 Pilihan

    Ini cerita waktu mau pulkam ke Bandung. Mungkin saking senengnya mau ke Bandung, anak-anak sampe pada males makan. Biasanya mereka yang gampang banget laper, Ini udah sampe tengah hari gak teriak-teriak minta makan.

    Bunda : "Ke, mau makan apa enggak?"
    Keke : "Enggak bun"
    Bunda : "Keke ini gimana sih!!! Dari tadi pagi kan belum makan. Nanti kalo kamu sakit gimana? Mana mau lebaran lagi!!" *ngomel ala emak-emak. Hehehe....*
    Keke : "Bunda juga gimana sih?? Bunda sendiri yang nawarin mau makan apa enggak. Kalo Keke jawab enggak kok dimarahin. Harusnya bunda gak usah kasih pilihan ke Keke. Bunda langsung nyuruh aja, Ke ayo makan!! Kalo bunda nyuruh Keke kan harus nurut!!"

    Waduh!! Malah balik di marahin sama Keke. Tapi pikir-pikir bener juga ya apa kata Keke.. Hehehe... Ya udah akhirnya Chi minta dia untuk makan. Dan dia makan dengan lahap. Trus gimana dengan Nai? Kalo Nai sih gimana kakaknya.. ^^

    Continue Reading
    No comments
    Share:

    Friday, September 3, 2010

    Absen dulu ah

    Lagi agak jarang-jarang posting & BW nih.. Biasanya kan lumayan rajin. Hehehe..

    Selama bulan puasa ini Keke lagi pekan ulangan, jadi ya harus lebih serius lagi belajarnya. Alhamdulillah ulangannya gak ada yang harus di remedial. Hari terakhir sekolah kemarin (2/9) hasil ulangannya di bagiin. Alhamdulillah kebanyakan dapet 100, cuma 2 ulangan yang dapet 97 & 93. Penyebabnya sih sepele sebenernya, ada 1-2 soal yang gak di kerjain sama Keke. Soal yang lupa di kerjain sama Keke itu udah jadi kebiasaan dia dari TK.

    Keke itu kadang suka lompat-lompat kalo ngisi soal, tapi masalahnya dia suka lupa untuk cek lagi mana yang belom diisi. Padahal selama ini kalo menurut laporan guru TK dan SDnya sekarang suka duluan selesai, berarti masih ada waktu kan buat ngecek? Nah yang ada dia malah asik ngegambar-gambar. Sering kali kertas ulangannya dia gambar-gambar, karena dia bosen nungguin yang lain selesai. Duh nak, daripada gambar-gambar gitu mending waktunya dipake buat ngecek jawaban deh biar gak ada yang kelewat lagi ^^.

    Untuk solusinya yang suka gambar-gambar itu, sekarang Chi selalu bawain dia 1 buku kosong. Jadi kalo dia bosen, ya dia coret-coret aja di buku itu. Dan ngomong-ngomong tentang hobinya gambarin kertas ulangan ataupun buku pelajaran, ternyata ibu & anak sama ya alias Chi juga dulu kayak gitu. Wkwkwkkw......

    Sekarang udah mulai libur. Dapet PR lumayan banyak. Untungnya yang namanya PR di sekolahnya itu gak kayak jaman kita dulu yang dikasih jangka waktu untuk di kumpulkan. Kalo enggak nanti di hukum. PRnya ini bebas, kalo Chi sih anggap aja PR itu sebagai bantuan untuk Keke belajar. Karena kalo mau bisa aja untuk PRnya yang ini gak di kerjain dulu karena selama ini kan Keke termasuk yang rajin ngumpulin PR jadi dia udah lumayan jauh materinya di banding kebanyakan teman-temannya. Tapi ya kalo Chi selama emang ada waktu di kerjain aja PRnya, itung-itung belajar. Apalagi Chi pelupa, kalo ditunda-tunda malah jadinya gak di kerjain ^^

    O'ya karena udah mau lebaran dan bentar lagi pulkam, mungkin posting berikutnya atau BW masih agak lama lagi. Selamat lebaran ya, mohon maaf lahir & batin. Minal aidin wal faidzin :)

    Continue Reading
    No comments
    Share:

    Monday, August 23, 2010

    Naima oh Naima...

    Makin hari makin ada-ada aja nih ulah Nai, terutama nyelenehnya. Bikin gemeesssss


    Dress jadi rok

    Salah satu hobinya Nai adalah matching-matching baju ala dia. Pernah suatu hari dia pake dress batiknya dia. Tapi dressnya itu dia turunin sampe sepinggang, jadi kayak rok panjang. Cuma tetep aja keliatan aneh, karena dressnya itu kan ada tangannya. Jadi di bagian pinggangnya ada yg ngawir-ngawir.

    Waktu di ajakin ke warung, dia gak mau ganti baju. PD bgt dengan rok hasil kreasi dia. Sampe kemudian lewat tukang pos & bertanya, "perasaan roknya kok aneh banget sih bentuknya?"

    Wkwkwkkw... ya iyalah aneh. Tapi Nai sih PD aja walopun di bilang aneh


    Bajak laut

    Waktu mau ke RS Hermina untuk periksa gigi, Nai pengen bergaya ala bajak laut. Dia minta Chi nutup matanya pake sapu tangan. Tapi dia minta matanya di tutup semuanya. Chi udah jelasin, kalo di tutup dua-duanya nanti gak bisa ngeliat, lagian kalo bajak laut yang di tutup cuma 1 matanya. Seperti biasa Nai kekeuh dengan kemauannya. Ya udah di turutin.

    Dan seperti yang udah di duga, di rumah sakit Nai jalannya meraba-raba seperti orang buta. Waktu lagi nimbang berat badan ada suster yang tanya gini,

    Suster : "Ibu mata putrinya kenapa?"
    Bunda : "Gak kenapa-napa sus, dia cuma lagi kepengen jadi bajak laut"
    Suster : "Oh saya kirain matanya sakit, makanya sampe di tutup". *Susternya sampe ngakak banget begitu tau Nai cuma pengen jadi bajak laut.

    Oalaaaaaaaaaaahhhhh... Hehehe...



    Siapa yang kentut?

    Nai di ajak ke warung sama PRTnya mamah, Tuti namanya. Pulang dari warung Tuti cerita, tadi di warung lagi rame banget. Pas lagi rame-ramenya, ada yang kentut gak tau siapa. Tau-tau Nai teriak gini, "Iiiiiiihhhh, bibi kentut yaaaaaa!!!"

    Menurut pengakuan Tuti saat itu dia langsung speechless, malunya ampun-ampunan. Padahal katanya bukan dia yang kentut. Tapi gara-gara Nai teriak gitu, orang-orang kayaknya pada nengok ke dia. Hehehehe....


    Apa kata dunia?

    Waktu pulang sekolah, kebetulan hari itu gak ada tukang ojek. Chi dan Nai putusin buat jalan kaki

    Bunda : "Nai, nanti kita mau lewat turunan yang mana? Yang itu apa yang di depan sana?"
    Naima : "Bunda itu namanya tangga, bukan turunan. Hhhh... apa kata duniaaa?"

    Wkwkwkkwkw....... lagaknya nai ini... Hehehe....



    Foto dengan buah

    Naima : "Bun, kata bu guru besok Naima di suruh bawa foto Naima yang lagi makan buah"
    Bunda : "Bener nih? Kok gak ada di buku penghubung catatannya?" *curiga mode on*
    Naima : "Iya ini bener"
    Bunda : "Kalo gitu bunda tanya bu guru dulu deh"
    Naima : "Jangan bun, percaya aja sama Naima deh"

    Chi makin curiga nih. Apalagi Nai ngomongnya sambil cengengesan.

    Bunda : "Siang miss, kata Nai emang besok disuruh bawa foto diri yang lagi makan buah?"
    Ms Novi : "Hahahhaha.... bunda pasti di kerjain lagi sama Naima ya?"
    Naima : "Wkwkkwkw....... Naima bilang juga apa.. Bunda gak usah tanya bu guru. Bunda jadi malu deh. Hahahaha...."

    Ya ampun Naimaaaaaaaaaaaa... Gemeeeeeeeessssssss :D



    Kenapa malu?

    Kemarin waktu ke carefour, Nai merengek-rengek minta di beliin makanan. Seperti kebiasaan yang udah-udah, kalo di beliin makanan pasti langsung dimakan saat itu juga

    Bunda : "Tapi makannya nanti ya dek"
    Naima : "Emang kenapa bunda?"
    Bunda : "Ya malu dong. Ini kan bulan puasa, masa adek makan. Sebentar lagi juga buka kok"
    Naima : "Naima aja yang gak puasa gak malu, kok yang puasa malah malu sih bun??"

    Waks!!! Deeeeeeekkkkkk ada aja jawaban kamu yaaa... Heheheh....

    Continue Reading
    13 comments
    Share:

    Friday, August 13, 2010

    Standar Pendidikan Indonesia Ketinggian Atau.......???

    Kalo Chi suka denger cerita dari temen-temen Chi yang anaknya udah pada SD katanya sekarang pelajaran SD dari kelas 1 aja udah susah-susah. Jadi kasian juga ke anaknya.. Dan Chi memang sempet beberapa kali baca juga kalo standar kurikulum pendidikan di Indonesia ini ketinggian. Dari TK anak udah di jejalin sesuatu yang ngebebanin otak. Sementara kalo di luar negeri bahkan di negara maju katanya sih Chi banyak dapet info kalo di TK itu masih bener-bener bermain. Memasuki SD awal juga masih pelajaran yang sederhana banget. Makanya dengan alasan seperti itu akhirnya Chi sempet berpikiran untuk homeschooling.

    Tapi dengan beberapa pertimbangan akhirnya Chi mutusin untuk masukin anak-anak ke sekolah formal, walopun Chi tetep mempelajari tentang HS. Ya kali aja suatu saat nanti jadi HS.

    Di SD Al-Azhar Syifa Budi ini Chi sampe saat ini suka dengan kurikulumnya. Materinya masih sederhana banget. Untuk pelajaran math & science aja yang katanya sekarang ini dari kelas 1 udah njelimet, di SDnya Keke gak kayak gitu. Masih hitung-hitungan sederhana bahkan di bab-bab awal masih mengenal angka. Kalo Chi perhatiin untuk math & sciencenya lebih banyak belajar tentang logika & juga mengeluarkan pendapat (diskusi/debat). Emang sih untuk math & science pake bahasa Inggris termasuk buku paketnya, jadi paling Chi minta Keke untuk pelajarin bahasa Inggrisnya dengan benar supaya paham. Lagian kalo di kelas 1 kata Keke gurunya masih campur-campur bahasanya. Jadi Insya Allah Keke bisa ngikutin..

    Untuk pelajaran-pelajaran yang menggunakan bahasa Indonesia pun Chi perhatiin juga masih sederhana materinya. Paling pelajaran agama aja yang lumayan sulit. Bukan sulit sih sebenernya tapi lumayan banyak hapalannya.

    Intinya Chi suka dengan kurikulum di sekolahnya Keke. Tapi beberapa hari yang lalu, ada temen Chi yang kebetulan lagi cari-cari sekolah buat anaknya yang mau masuk SD tahun depan. Trus dia dapet info dari tetangganya yang suka ngajar privat untuk anak-anak SD.

    Menurut info dari tetangganya ini, katanya untuk bobot materi pelajaran memang sekolah Keke lebih rendah di banding sekolah lain. Tapi umumnya mereka pada jago-jago bahasa Inggris & pinter mengeluarkan pendapat. Tapi ketikan masuk kelas 5 umunya mereka mulai keteteran pelajaran. Karena mereka kan harus mulai fokus ke ujian nasional. Sementara bobot pendidikan di Indonesia yang lebih tinggi, mau gak mau mereka harus mampu mengejar.

    Dari sekolah sendiri sih katanya (tapi info ini baru dari tetangga, Chi sendiri belom tanya ke sekolah) mulai kelas 5 mereka menggunakan kurikulum Indonesia. Termasuk untuk pelajaran math & sciencenya. Tujuannya ya untuk unjian nasional itu.

    Denger cerita dari temen Chi itu sempet bikin Chi jadi bingung juga. Di satu sisi Chi cocok dengan kurikulum yang sekarang. Tapi di sisi lain kasian juga kalo anak-anak nanti sampe keteteran pas kelas 5nya.. Apa Chi harus ngasih pelajaran tambahan juga di rumah mengikuti kurikulum Indonesia ya?? Atau jalanin aja dulu apa yang ada??

    Setelah diskusi sama Kak Aie, kami akhirnya ambil keputusan mendingan jalanin aja dulu apa yang ada. Alasannya kasian kalo anak terlalu di forsir sejak dini. Biarkan mereka menikmati masa anak-anaknya dulu. Kami gak mau membenani anak-anak sejak dini hanya untuk mengejar selembar ijazah. Ya walopun kami berharap juga mereka lulus ujian. Tapi sekali lagi, biarkan mereka sekarang menikmati masa anak-anaknya dulu.

    Masalah nanti kelas 5 akan gimana, ya kita ikutin aja. Insya Allah kalo sejak dini mereka udah terbiasa & menyukai belajar mungkin gak akan keteteran banget. Kaget dikit sih mungkin iya. Hehehe... Tapi itu sih gimana nanti deh.. Kali aja beberapa tahun ke depan udah berubah lagi kurikulumnya :)

    Continue Reading
    20 comments
    Share:

    Monday, August 9, 2010

    PTSCP 2

    Mulai tahun kemaren setiap awal tahun ajaran baru TK Al-Alaq mengadakan PTSCP. Apa itu PTSCP, silahkan lihat postingan tahun lalu. ^^

    Ini yang kedua kalinya Chi dapet panggilan PTSCP, tapi kali ini untuk Naima. Untuk level akademik, dia lumayan lancar lah.. Ada beberapa pertanyaan yang bisa & ada yang enggak. Seperti hapalan huruf, belum semua huruf konsonan dia hapal. Mungkin baru sekitar 60% aja dia hapal huruf. Begitu juga dengan membaca per suku kata. Untuk huruf-huruf yang udah diajarin dia udah mulai bisa bacanya kalo di gabung dengan huruf vokal.

    Kalo angka Nai udah hapal sampe 14, tapi ketika di suruh hitung mundur Nai masih bingung banget. Tulisan juga dia udah bisa ngikutin tulisan bukan dengan cara tracing. Nai emang hobi nulis sih, makanya gak heran kalo dia agak cepet ngikutin. Trus ada juga tes pengenalan warna, bentuk, binatang, dll

    Pokoknya kalo tes akademikya lumayan puas. Paling enggak emang sesuai dengan yang Chi tau. Tapi giliran di tes wawancara baru deh mulai keluar sikap cengangas-cengenges & nyelenehnya..



    Nyeleneh 1

    Chi minta ke wali kelasnya supaya porsi bahasa Inggris lebih ditingkatin di sekolah porsinya. Karena di SD nanti ada beberapa pelajaran yang pake bahasa Inggris. Wali kelasnya sih bilang kalo di kelas suka dicampur-campur, tapi nanti katanya akan di tingkatin

    Ms. Novi : "Nai, kalo di kelas ms Novie lebih sering pake bahasa Inggris apa Indonesia?"
    Naima : "Bahasa Jawa" *Chi tau dia lagi usil dari caranya dia ngomong & bahasa tubuhnya ^^*
    Ms. Novi : "Gubraaakkk!!! Hehehe... Masa sih ms. Novi pake bahasa Jawa?
    Naima : "Iya pake bahasa jawa.. Jawa tengah..". *Tetep ngotot & ngeyel*


    Nyeleneh 2

    Ms. Novi : "Naima kalo di rumah lebih suka belajar pake meja atau di lantai?"
    Naima : "Di kolong meja"
    Bunda : "Ih.. adek kok jawabnya di kolong meja. Meja di rumah kan rapet-rapet gak ada kolongnya semua"
    Ms. Novi : "Tuh kata bunda bukan. Kalo gitu ms. Novi tulis di lantai aja ya.."
    Naima : "Bukan di lantai tapi di kolong mejaaaaa"
    Ms. Novi : "O iya deh, kalo gitu ms Novi ganti jadi di meja ya"
    Naima : "Iiiiihhh bukan di meja juga tapi di kolongnyaaaa". *Lagi-lagi ngotot sama jawabannya yang ngaco. Hehehe...*


    Nyeleneh 3

    Ms. Novi : "Nai siapa yang paling pinter? Nai apa aa?"
    Naima : "Naima!!"
    Ms. Novi : "Kalo gitu siapa yang paling rajin belajar? Nai apa aa?"
    Naima : "Naima!!"
    Ms. Novi : "Nai tau gak kenapa kita harus rajin belajar?"
    Naima : "Tau. Supaya di beliin tas" *Jawaban polos ala anak kecil. Hihhiihihiih...*



    Nyeleneh 4

    Ms. Novi : "Nai misalnya nih Naima belom selesai pelajarannya padahal udah jam istirahat. Naima lebih milih selesain dulu atau ikut makan sama temen-temen?"
    Naima : "Mau minum aja"
    Ms. Novi : "Loh ms Novi kan tanyanya Naima lebih milih selesain pekerjaan dulu atau makan?"
    Naima : "Naima gak mau makan, Naima maunya minum aja miiiiiiissss". "Ngotot untuk yang kesekian kalinya :D*

    Yah pokoknya ada beberapa lagi nyelenehnya Nai. Untung guru-gurunya dari PG emang udah ngerti gimana Nai. Kalo dia lagi mau jawab bener ya dia akan bener. Tapi kalo lagi nyeleneh ya cukup ngikik aja. Hehehe...

    Continue Reading
    No comments
    Share:

    Thursday, August 5, 2010

    Ketika Anak-Anak Mulai Sekolah

    Di postingan sebelumnya Mbak Motik (Bunda Kyara), tanya ke Chi gimana perasaan Chi ketika anak-anak mulai sekolah.. Chi pikir Chi akan jawab di postingan ini y.. ^^


    Keke & Nai di PG/TK


    Ketika anak-anak masuk PG & TK bukan perasaan kehilangan yang Chi rasain karena di awal-awal kan mereka masih Chi anterin bahkan Chi temenin. Lagian jam sekolahnya kan belom terlalu panjang, 3 jam untuk TK, 2 jam untuk PG.

    Justru yang ada perasaan ragu, udah siap gak ya mereka masuk sekolah?? Apalagi mereka, terutama Nai akhirnya sempet masuk fase bosen sekolah.

    Di PG & TK ini Chi gak mau terlalu ketat sama urusan sekolah. Kalo mereka mau bolos ya gak apa-apa deh sesekali. Kenapa Chi gak terlalu ketat, karena buat Chi yang penting mereka mau sekolah dulu. Caranya dengan bikin hati mereka seneng dulu. Jangan sampe bosen sekolah, kalopun sempet masuk fase itu jangan sampe berkepanjangan. Repot nanti kalo udah masuk ke jenjang SD.



    Keke masuk SD


    Nah ketika Keke masuk SD baru deh mulai ada rasa kehilangan. Jam sekolahnya lebih panjang sekarang dari jam 07.30 s/d 12.10. Belom lagi dia ikut ekskul di sekolah, bisa sampe 14.30 di sekolah. Waaaaaa.... kangen Kekeeeeee ^^

    Selain itu kalo udah di SD dia kan harus mulai serius belajar di rumah setiap hari (kalo di TK, kadang belom tentu dia setiap hari belajar. Hehehe...). Ya gak perlu lama-lama sih, cukup 1 jam aja paling lama.

    Cuma selain merasa kehilangan juga ada perasaan kasian. Dulu dia begitu banyak waktu bermain, sekarang kan banyak kepangkas. Tapi ya gimana lagi, suka gak suka semuanya harus di jalanin kan? ^^

    Keke sendiri alhamdulillah gak banyak ngeluh cuma di awal aja di pernah bilang kalo tas sekolahnya sekarang berat. Ya iyalah kalo dulu kan cukup bawa bekel, sekarang buku paketnya udah banyak. :)

    Ada cerita waktu beli perlengkapan sekolah Keke udah kayak belanja lebaran aja. Wkwkwk.. Ya kalo dulu kan cukup tas & bekel sekolah. Itu juga 2 tahun belom ganti-ganti. Pas dia masuk SD belanjanya lumayan banyak, antara lain :

    1. Tas sekolah (udah 2 tahun belom ganti, lagian butuh yang agak besar karena sekarang kan udah ada buku pelajaran)
    2. Tempat makan (karena jam sekolahnya yang lumayan panjang, jadi bawa bekelnya juga harus lebih banyak sekarang)
    3. Kaos kaki putih (di SD kaos kakinya harus putih, sementara anak-anak gak pernah punya kaos kaki putih. Hehehe...)
    4. Sepatu hitam (SD juga harus pake sepatu warna hitam, selama ini gak pernah punya sepatu hitam)
    5. Alat tulis dari mulai tempat pensil, pensil, penghapus, rautan, penggaris, crayon, lem (kalo dulu kan di sedian sama sekolah, sekarang harus sediain sendiri. ^^)

      Pokoknya uda kayak lebaran aja belanjanya. Hehehe.. Mana Keke kan sekarang maunya milih sendiri, jadi belanjanya lama dan cukup 1x jalan ke mall. Hehehe...

      Waktu lagi belanja perlengkapan sekolah itu ada rasa haru juga, ternyata anak-anak udah mulai gede. Chi sempet ngomong gini ke K'Aie

      Bunda : "Gak nyangka ya yah, ternyata anak kita udah ada yang SD. Berarti pernikahan kita lebih dari 7 tahun ya.."
      Ayah : "Makanya jangan suka diitungin kalo waktu bun"

      Gubrak!!! K'Aie ini kalo nanggepin apa-apa suka datar-datar aja deh... Gak sensitif banget kalo perasaan istrinya lagi mengharu-biru. Hehehe....

      Bunda : "Siapa juga yang suka ngitungin waktu. Maksud bunda itu artinya kita udah tambah tua. Hehehe...." *ngeles.com :p*

      Continue Reading
      No comments
      Share:

      Thursday, July 29, 2010

      Nai Di Sekolah

      Sekarang cerita minggu pertama Nai sekolah

      Hari pertama

      Karena Naima & Keola masuknya sama-sama tanggal 19 sementara mereka sekarang udah beda sekolahnya jadi Chi minjem ART mamah untuk nemenin Nai di hari pertama sementara Chi nemenin Keke. Kenapa Chi milih Keke karena ini kan bener-bener serba baru buat dia. Sekolah baru suasana baru, dll. Sementara Nai kan masih di Al-Alaq walopun sekarang udah TK tapi pastinya udah gak terlalu asing buat dia.

      Kalo denger laporannya sih, Naima nangis minta di temenin di kelas. Tapi cuma sebentar nangisnya abis itu udah mau di tinggal. Guuuuuuuuuttttttttt ^^


      Hari kedua

      Nai gak sekolah di hari kedua. Dia belom terbiasa dengan bangun pagi setelah libur panjang. Apalagi sekarang TK masuknya setengah jam lebih pagi. Udah gitu sampe hari kedua Chi kan masih nemenin Keke, jadi otomatis Nai harus bangun lebih pagi lagi untuk Chi mandiin karena Chi kan harus ikut nganterin Keke.

      Hari pertama dia masih nurut, walopun rewel dikit. Hari kedua bener-bener rewel, ngantuk berat keliatannya. Ya udah jadinya gak sekolah.


      Hari ketiga

      Nai udah mau sekolah, mulai hari ketiga dia bisa agak siangan bangunnya karena Chi udah gak nganterin Keke lagi.

      Ada kejadian lucu di hari ketiga. Ceritanya K'Aie kan beli helm buat anak-anak. Nai seneng banget dan saking senengnya dari rumah sampe pulang ke rumah lagi itu helm gak di copot. Jadi selama di sekolah termasuk di kelas ketika lagi belajar, lagi makan, lagi main sama temen-temennya itu helm gak di copot dari kepalanya!!

      Di ketawain?? Udah pasti lah. Hehehehe.... Tapi Nai itu anaknya bener-bener cuek abis.. Dia gak peduli kalo penampilannya beda sendiri. Gak cuma sekali ini dia aneh-aneh tampilannya, nanti kapan-kapan Chi ceritain. Dan Nai itu cuek aja. Hehehe....


      Hari keempat dan seterusnya

      Mulai hari keempat semua udah berjalan normal. Chi udah gak ikut nganter lagi. Keke & Nai cukup di drop sama ayahnya aja. Nai juga gak pake helm lagi di sekolah. Hehehehe....

      Alhamdulillah anak-anak udah pada lancar sekolahnya. Kalo Chi perhatiin Nai juga jadi lebih mandiri sekarang. Kalo dulu dia agak tergantung sama Keke. Kalo lagi istirahat kadang dia suka ngikutin Keke. Malah beberapa kali dia ikut kelasnya Keke. Yah walopun mereka berdua kadang kayak Tom & Jerry, tapi Nai juga agak manja ke Keke ^^

      Sekarang Keke kan udah gak di Al-Alaq, alhamdulillah Chi liat Nai udah lebih mandiri sekarang. Kata wali kelasnya Nai juga lebih cerewet dari Keke. Padahal Keke udah cerewet ya?? Hehehe... Siiiipp deh... Yang rajin ya sayang. Love you^^

      Continue Reading
      No comments
      Share:

      Friday, July 23, 2010

      Keke Di Sekolah


      Waaa... udah lumayan lama y gak di update. Lagi "sok" sibuk yang punya rumah. Hehe...

      Hari senin, tanggal 19 Juli kemarin Keke & Nai mulai masuk sekolah. Karena sama-sama hari pertama sementara sekarang mereka sekolahnya udah beda, jadi Chi minjem PRTnya mamah buat nemenin Naima di hari pertama sekolah. Chi sendiri nemenin Keke ke sekolah.

      Kenapa Chi lebih milih Keke, karena sekarang kan Keke sekolahnya baru. Chi khawatir nanti dia bingung sendiri ngeliat lingkungan baru, teme-temen baru, dll. Sementara Naima walopun sekarang udah naik pangkat jadi anak TK, tapi sekolahnya kan masih sama.

      Untuk postingan kali ini Chi ceritain tentang Keke dulu ya...

      Hari pertama

      Kekhawatiran kalo Keke bakalan mogok atau nangis ternyata gak terjadi. Di sekolah dia langsung berani masuk sendiri. Sampe sekolah semua murid dari kelas 1 s/d kelas 6 di pakein topi ulang tahun. Trus pagi-pagi upacara di lapangan. Tapi upacaranya gak formil-formil banget. Sambutan, pembacaan do'a & menyanyikan lagu Indonesia Raya tetep ada, tapi abis itu nyanyi & joget beberapa lagu anak-anak. Mulai dari aneka lagu anak Indonesia, sampe lagu hockey pockey, Barney, dll. Mungkin maksudnya biar anak-anak pada happy ya...

      Anak kelas 1 s/d kelas 4 masih keliatan happy banget nyanyi & narinya. Anak kelas 5 setengah-setengah. Ada yang ikutan, ada yang enggak. Tapi anak kelas 6, kebanyakan pada diem, senyam-senyum aja. Lagunya udah gak masuk ke usia mereka ya. Hehehe.....

      Yah pokoknya ahamdulillah hari pertama lancar. Dan untuk hari pertama Keke masih pulang jam 10.


      Hari kedua

      Hari kedua udah mulai normal, jam 12.10. Karena Chi liat Keke juga gak rewel, jadi hari kedua Chi mulai nganterin aja tapi gak nungguin. Pulangnya baru Chi jemput..


      Hari ketiga

      Karena hari kedua udah keliatan lancar, jadi mulai hari ketiga Chi gak ngenter lagi (pagi-pagi cukup dianterin sama ayahnya). Chi cukup jemput aja.

      Sampe seminggu ini sih alhamdulillah masih lancar. Ya paling sedikit susah di bangunin pagi. Apalagi setelah SD ini kan dia jauh lebih pagi dari sebelumnya. Karena sekolahnya sekarang lebih jauh (15 menit naik motor, dulu 5 menit jalan kaki. Hihihi...), trus kalo udah SD gak boleh trelambat. Kalo dulu masih TK sih Chi cuek telat 1/2 jam juga. Wkwkwkkw...

      Pas dibangunin aja sih rewelnya, tapi setelah mandi dia happy lagi. Sama paling dia pernah ngeluh tasnya sekarang berat. Ya maklum deh, Sekarang kan udah bawa buku pelajaran. ^^

      Kalo untuk pelajaran, Chi sebelumnya pernah denger dari temen-temen Chi yang anaknya udah duluan di SD katanya pelajaran SD sekarang susah-susah. Dari kelas 1 aja udah yang susah, terutama untuk matematika & IPA kayaknya SD kelas 1 aja udah jelimet. Kalo dibandingin sama jaman kita dulu mungkin itu pelajaran baru di ajarin di kelas yang lebih tinggi.

      Tapi kalo Chi liat dari buku pelajaran yang di kasih sekolah sih keliatannya math & sciencenya masih sederhana banget. Gak terlalu beda sama waktu Keke TK, paling ningkat dikit tingkat kesulitannya.

      Cuma untuk math & science semuanya pake bahasa inggris. Termasuk buku pelajarannya juga bahasa Inggris semuanya. Jadi Chi paling wanti-wanti ke Keke untik perhatiin bahasa inggrisnya. Apalagi sehari-hari kan Keke di berbahasa Indonesia di rumah, trus dia gak ikut kursus bahasa Inggris. Jadi di sekolah bener-bener harus di perhatiin. Takutnya dia gak ngerti bahasa Inggrisnya jadi salah menjawab soal-soalnya. Apalagi Chi liat banyak pembahasan yang mengajak anak diskusi atau debat. Soalnya sih sederhana, misalnya minta si anak menjelaskan kelebihan tangan. Kalo pake bahasa Indonesia mungkin Keke bisa menjelaskan panjang lebar, kalo perlu sampe di stop sama gurunya (abis Keke kan cerewet. Hehehe....). Tapi karena pake bahasa Inggris, jdi Chi minta Keke untuk bener-bener menyimak.

      Moga-moga Keke bisa enjoy terus di sekolahnya. Belajar yang pinter ya sayang.. Love u ^^

      Continue Reading
      2 comments
      Share:

      Thursday, July 15, 2010

      Alhamdulillah, Masih Dilindungi

      Pernah gak ketika kita merasa sangat bt seharian, tapi kemudian berubah jadi rasa syukur? Chi baru aja ngalamin itu beberapa hari yang lalu. Tepatnya hari Sabtu tanggal 3 Juli 2010.

      Hari itu Chi merasa keseeeeeeeeeel banget. Awalnya malem sebelumnya abis ribut kecil sama K'Aie. Paginya sih udah baikan, tapi hati ini masih mangkel. Kalo lagi mangkel gini paling males ngapa-ngapain. Tapi karena udah janji sama anak-anak mau ke Bobo Fair ya mau gak mau harus nepatin janji

      Sepanjang jalan macet. Gak ada lancar-lacarnya. Apalagi begitu sampe Senayan, macet total deh. Maklum aja di waktu & tempat yang sama ada beberapa event. Ada Bobo Fair, Circus, Book Fair sama ada pameran distro gitu deh. Jadi gak heran banget kalo macetnya minta ampun, sampe gak jalan.

      Awalnya Chi ngajakin nonton circus, tapi Naima takut badut jadi dia gak mau. Ya udah daripada nanti dia nangis-nangis, mendingan nonton Bobo Fair aja. Tapi giliran Chi yang setengah hati ngejalaninnya ^^. Lagian karena Chi lagi suasana mangkel juga makanya Chi gak mau debat sama anak. Biasanya sih suka rada gak mau ngalah. Hehehe....
      Setelah sekian lama bermacet-macetan & susahnya cari parkir, akhirnya masuk juga kita ke area Bobo Fair. Tapi di Bobo Fair juga cuma keliling-keliling aja. Udah pernah ke Bobo Fair sebelumnya anak-anak tuh gak pernah antusias walopun udah ditawarin untuk beli ini-itu, ataupun ikut permainan-permainan yang ada di sana. Jadi sampe sana kita cuma keliling-keliling aja. Ngebosenin lah..

      Sebetulnya tahun lalu ada yang bikin Keke seneng, yaitu area PPIPTEK sama balap mobil-mobilan. Tapi tahun ini gak ada, sayang juga ya..

      Begitu keluar ujan-angin gede banget. Yah bakalan kuyup nih kalo dipaksain ke parkiran. Kami putusin untuk nunggu. Keke sih udah rewel aja pengen pulang (kalo Naima masih anteng). Lama gak berhenti hujannya, kami coba abisin waktu di pameran sebelahnya, pameran bahan bangunan. Tapi begitu kami keluar dari sana, ujan masih juga turun.

      Setelah lama ditunggu gak juga reda, ya udah kami putusin untuk keparkiran aja. Parkirannya gelap, mana agak banjir. Lumayan semata kaki. Jadi sepatu kami basah semua. Argggggggghhhhhh lengkap deh kekesalan Chi hari itu.

      Pas lewat arena Circus itu gelap. Chi sempet ngobrol ke K'Aie "Kok circus sepi ya yah? Apa karena tiketnya kemahalan?". K' Aie sendiri bilang gak tau juga..

      Pas Chi buka FB, Chi liat status yang di tulis temen Chi. Tenda circus roboh!! Kaget juga Chi bacanya. Tapi Chi bersyukur juga. Coba kalo tadi Chi paksain nonton circus. Gak kebayang bakal kayak apa paniknya kita di sana. Terutama anak-anak pasti trauma y.. Alhamdulillah masih dilindungi. Terimakasih ya Allah :)

      Continue Reading
      No comments
      Share:

      Monday, July 5, 2010

      Kartinian

      Ini cerita udah lama lewat, pas kartinian bulan April kemaren. Cuma baru di posting sekarang aja.. Hehehe...

      Ceritanya pas kartinian kemaren itu sekolahnya anak ngadain lomba. Untuk TK lombanya fashion show & baca puisi. Kalo untuk playgroup lombanya fashion show & menyanyi bersama bunda.

      Tumben-tumbenan nih anak-anak antusias banget ngikutinnya, Chi malah yang males-malesan cari kostum daerah buat mereka. Akhirnya baru nyanyi last minute. Tadinya sih mau cari baju daerah sunda atau palembang karena katanya kan sesuai dengan daerahnya masing-masing. Tapi karena nyarinya last minute akhirnya gak kebagian.

      Keke masih beruntung dapet pakaian betawi, tapi Nai dapet pakaian NTT. Kenapa Chi bilang beruntung, karena mereka harus mengucapkan salam dengan bahasa daerah sesuai pakaian yang mereka pakai. Kalo betawi sih gampang, tapi NTT?? Alhamdulillah akhirnya ada temen di dunia maya yang mau bantuin pake bahasa NTT. Banyak gunanya juga berteman di dunia maya ^^


      Hari pertama adalah lomba untuk anak TK. Ternyata Keke semangat di awalnya aja. Begitu namanya di panggil dia mulai malu-malu. Pas fashion show sih mau (walopun jalannya sambil malu-malu), tapi pas baca puisi dia mogok sama sekali. Akhirnya gak jadi deh ikut lomba baca puisinya. Padahal kalo di rumah udah semangat '45 latihannya. Gak apa-apa deh Ke, semoga lain kali lebih berani y^^


      Kalo Nai lain lagi. Dia gak mau ikut lomba sama bundanya. Maunya fashion show & nyanyi sendirian. Dia minta Chi videoin dia aja pas tampil. Karena Nai ngotot, Chi lalu minta ke guru-guru di sekolah. Tapi permintaan Chi gak di kabulin. Katanya aturannya orang tua harus ngedampingin anak karena orang tua ikut menyumbang poinnya nanti. Chi sih sebenernya gak peduli sama poin, gak apa-apalah Nai gak menang yang penting dia happy.

      Agak kecewa sih dia begitu tau Chi tetep harus nemenin. Yang awalnya semangat banget, pas namanya dipanggil dia agak setengah hati walopun tetep mau fashion show & nyanyi (tapi gak terlalu semangat).

      Lebih sedih lagi pas dia tau gak ada rekamannya. Nangisnya lamaaaaaaa banget.. Jadi merasa bersalah banget. Saking sedihnya, dia yang biasanya gampang banget di bujukin sama ice cream kali ini gak mempan. Jadi merasa bersalah, tapi ya gimana??? Udah di coba, tetep gak boleh.

      K'Aie sih bilang kenapa gak minta tolong gurunya untuk merekam? Aduh suasananya rada ribet. Boro-boro keingetan buat minta tolong. Maafin bunda ya Nai...

      Akhirnya buat bikin Nai ceria lagi, di rumah Chi dandanin Nai lagi. Trus dia tampil di kamar sambil nyanyi-nyanyi. Alhamdulillah dia mau & happy lagi. Ada beberapa sih rekamannya, tapi Chi kasih yang ini aja. Karena lucu banget, lagi asik nyanyi dia jatuh. Hihihihi.... (silahkan klik disini untuk videonya). Kalo videonya gak terlalu jelas & kebalikan mohon maaf yaaaa.... Maklum aja ngerekam pake video HP & masih gaptek upload di youtube ^^

      Continue Reading
      No comments
      Share:

      Wednesday, June 30, 2010

      Tua

      Seperti biasa, selepas maghrib Chi selalu ganti pakaian ke baju tidur. 3 malam yang lalu Nai nawarin diri untuk makein Chi baju tidur. Ya udah Chi nurut aja deh.

      Bunda : "Adek pinter ya udah bisa pakein bunda baju. Nanti kalo bunda udah tua, pasti adek yang bakal ngerawat bunda ya"

      Naima dieeeeemm aja sama sekali gak jawab. Chi pikir dia lagi asik pakein baju, makanya gak jawab. Tapi pas Chi liat ekspresinya dia, mukanya merah kayak nahan nangis.

      Bunda : "Loh adek kenapa kok mukanya sedih???" *sambil Chi peluk Naimanya*
      Naima : "Bunda gak boleh tuaaaaaaaaaaaaaa!!!!!! Tua kan jeleeeeeekkkkk... Waaaaaaaa......"

      Tangisannya Naima pun pecah. Oooo... ternyata itu penyebabnya Naima sedih. Sampe sekarang Nai masih protes kalo ada yang bilang bunda bakal tua. Keke tuh yang paling sering ngegodain adeknya.. Kalo Nai udah marah & nangis baru deh Keke brenti godain.. Bikin heboh rumah aja. Hehehe...

      Continue Reading
      No comments
      Share:

      Monday, June 28, 2010

      Wisudaaaaaaaaaa............

      Kayak udah punya anak kuliah aja y pake diwisuda segala. Hehehe... Acaranya masih tetep diadakan di tempat yang sama, Hotel Horison, Bekasi tanggal 12 Juni kemaren.


      Kali ini Chi lagi males banyak foto-foto. Jadi fotonya cukup dari bawah panggung aja. Apalagi K'Aie kan juga bawa video ya cukup liat videonya aja deh :D


      Ini kali kedua Keke di wisuda. Yang pertama waktu wisuda playgroup 2 tahun yang lalu. Wisuda kali ini dia jah lebih siap. Lebih PD. Inget aja waktu 2 tahun yang lalu, Keke satu-satunya anak yang ditemenin bundanya naik kepanggung untuk wisuda dengan muka merah karena abis nangis minta di temenin. Heheheh... Sekarang dia udah lebih berani.

      Tanda-tanda "pengulangan" Chi bakalan jadi satu-satunya orang tua yang naik ke panggung lagi kaaknya bakalan terjadi. Naima gak mau lepas dari Chi. Nangis terus. Tapi akhirnya dia bisa juga di bujukin untuk Chi tinggal. Cuma setelah itu Chi denger kalo Naima nangis di belakang panggung. Cuma karena acara udah mau mulai, jadi Chi biarin aja. Chi liat dulu guru-gurunya bisa nanganin Naima gak?


      Sebetulnya sih Nai itu gak betah pake kerudung sama toga. Dia pengen di copot. Makanya dia nangis. Naima emang gak tahan serba tertutup. Gerah katanya. Hehehe... Dan bener aja, Naima jadi satu-satunya anak yang naik kepanggung tanpa pake kerudung & toga serta muka yang sembab. Hihihihi...


      Waktu pentas seni juga gitu. Keke sih udah berani tampil. Di setiap pentas seni Keke gak pernah ada masalah. Waktu di play group sih sempet agak-agak mogok. Tapi cuma sebentar. Abis itu mau nari dengan semangat. Masuk ke TK A di udah gak sulit. Sama kayak sekarang.


      Tapi kalo Naima masih setengah hati. Sama kayak watu PG kecil. Masih gak mau nari. Cuma berani naik ke panggung aja. Kalo udah di panggung diem, gerak-geraknya kurang semangat. Setelah nari Chi sempet tanya kenapa kok gak nari kayak temen-temennya? Naima jawabnya gini, "Naima nari kok, tapi nari setengah-setengah bun". Wkwkwk... ada aja jawabannya nih anak-anak...

      Gak berasa ya tau-atau anak-anak udah wisuda lagi. Sedikit mengharukan ketika acara udah selesai, sebelum pulang Chi ngajak Keke salaman sama semua guru-gurunya. Yaaa walopun Chi masih ada 2 tahun lagi di Al-Alaq (Naima kan TKnya di sana) tapi Keke kan udah gak di sana lagi. Sekarang dia bakalan jadi siswa Al-Azhar Syifa Budi. Udah SD aja nih Keke ^^

      Terima kasih banyak buat para guru. Maapin Keke kalo Keke suka bikin masalah y :)

      Continue Reading
      No comments
      Share:

      Tuesday, June 22, 2010

      Stok Nakal

      Akhir-akhir ini adaaaa... aja kelakuan Keke yg suka bikin kesel. Semalem Chi ngobrol gini sama Keke..

      Bunda : "Keke sayang sama bunda gak?"
      Keke : "Sayang"
      Bunda : "Kalo sayang, kenapa Keke akhir-akhir sering nakal sih?"
      Keke : "Tenang aja bunda. Nanti kalo stok nakal Keke abis, Keke jadi anak baik lagi kok.."

      @!^#%&Y#@^%*^%$%^.. Walah!! Dikasih tau, adaaaaaaa aja jawaban yang bikin Chi jadi ketawa :D

      Continue Reading
      No comments
      Share:

      Monday, June 21, 2010

      Toy Story 3

      Liburan udah berjalan 1 minggu, ngabisinnya masih di rumah aja.. Paling wiken kemaren ngajak anak-anak nonton toy story3 sama nginep di rumah mertua

      Pengennya sih camping. Tapi camp areanya full terus sampe awal July. Di bulan July juga Chi pengennya ngajak anak-anak nonton Circus Festival di Senayan. Tapi baru di omongin ke anak-anak, Naima udah nolak. Takut badut katanya.. Ya udah deh gak mau maksa.. Trus enaknya kemana y?? Gak ada ide..

      Toy Story

      Ini udah kali ke-3 anak-anak nonton bioskop. Mereka udah lebih rileks sekarang. Lucunya pas lampu mulai di redupin kan mulai keluar cuplikan-cuplikan film sama iklan-iklan. Eh, Naima teriak kayak gini..

      Naima : "Key!! Kayaknya filmnya salah di puter nih!!"

      Hahaha... Begitu filmnya mulai, mereka berdua teriak lagi. "Eh, ternyata gak salah deh filmnya". Waduh cerewet banget deh 2 krucil itu. Hehhe...

      Tapi sayangnya toy story 3 agak-agak membosankan buat mereka. Gak ada yang rewel sih.. Cuma Keke keliatan aja males-malesan nontonnya. Kalo Naima lebih milih duduk di bawah kursi sambil makan popcorn. Hihihi...

      Ada ide enaknya liburan ngapain??

      Continue Reading
      No comments
      Share:

      Wednesday, June 9, 2010

      Raport

      Hari Sabtu kemarin (5/6), sekolahnya Keke & Nai udah terima raport

      Keke

      Secara akademik banyak excellent plusnya. Tapi seperti biasa masih suka males kalo di suruh menulis, walopun dia udah lancar. Selalu aja ada trik supaya dia terhindar dari tulis-menulis (dengan kata lain, negosiasinya lumayan alot. Hehehe...)

      Contohnya ketika ibu gurunya minta anak-anak menyalin soal di papan tulis, baru di jawab. Ternyata Keke cuma nulis jawabannya aja. Setelah di tanya sama gurunya, Keke bilang "yang penting jawabannya bener semua kan miss?". Emang sih jawabannya bener semua. Hehehe...

      Kalo gurunya minta tulisan di papan tulis di salin pake huruf sambung, Keke pasti minta nego untuk pake tulisan biasa (dan negonya selalu alot). Alasannya gak semua teman di kelasnya pake huruf sambung. Hehehe... Emang sih ada beberapa temannya yang di perbolehkan pake huruf lepas, karena kemampuan motoriknya mereka masih di rasa kurang. Tapi ya gitu deh, akhirnya kesempatan itu di manfaatin Keke untuk nego :D

      Kalo di suruh pelajaran mengarang, dia lebih seru cerita di mulutnya. Tapi begitu di minta di tuangin ke tulisan, cuma beberapa kalimat aja yang dia tulis. Lagi-lagi karena males. Dan sering kali juga dia menolak tema yang di kasih sama gurunya. Misalnya gurunya minta anak-anak mengarang tentang jalan-jalan ke Ancol, Keke menolak minta tema yang lain. Ya ampun Keke... Gimana nanti kalo SD y? :D

      Ya itu aja sih, selebihnya memuaskan lah. Alhamdulillah :)

      Naima

      Nai juga banyak perubahan dari laporan yg terakhir. Nilai-nilainya banyak yg excelent juga. Neyelenehnya masih tetep. suka gak terduga aja sikapnya atau ajwaban-jawabannya. Hehehe..

      Hmmm... apalagi ya.. Ya pokoknya gitu deh (lagi males nulis. Hehehe...). Yang pasti Chi seneng nilainya Keke & Nai bagus semua. Alhamdulillah..

      Minggu depan, Sabtu (12/6) bakalan ada pentas seni & wisuda. Ini berarti pentas seni yang ke-3. Sedihnya setiap kali mau pentas seni, Nai selalu lagi panas banget badannya. Jadi merasa gak nyaman aja hadir di pentas seni itu, karena salah seorang anak lagi sakit. Jadi pasti Nai rewel. Gak mau dateng, kasian Keke karena dia sehat-sehat aja & harus nari di pentas itu.

      Ya semoga pentas seni kali ini, Nai udah sembuh.. Jadi Nai juga bisa ikut nikmatin acara pentas seninya. Bisa nari dengan ceria, gak kayak taun kemaren cuma diem aja di atas panggung karena badannya yang lagi panas tinggi (klik disini). Cepet sembuh ya Nai :)

      Continue Reading
      No comments
      Share:

      Thursday, June 3, 2010

      Hampir Tertipu (Hati-Hati Teman-Teman!!)

      Sebetulnya Chi udah lama baca tentang modus penipuan ini, bahkan gak cuma sekali tapi berkali-kali, cuma gak pernah nyangka aja keluarga besar bakalan ngalamin sendiri.

      Ceritanya siang itu Chi lagi ngantuk beraaaattt.Mungkin karena malamnya Chi pulang larut malam, trus pagi-pagi udah harus bangun lagi. Jadi siang hari udah bener-bener ngantuk banget, dan kayaknya harus bener-bener tidur siang karena udah gak tahan ngantuknya.

      Baru juga mulai tidur siang, tau-tau Chi denger mamah teriak-teriak "Chiiiiiiiiiiiiiiiii, Chiiiiiiiiiiii!!!!!!!!!". Karena msih ngantuk, Chi gak langsung nyamperin, tapi lama-lama nyadar juga kok tumben teriakannya kayak orang yang jerit-jerit gitu???

      Pas Chi keluar kamar, Chi liat mamah lagi turun dari tangga sambil nangis-nangis.

      Mamah : "Chiiiiiiii!!!!!! Mang Ilan meninggal!!!!!!!! Waaaaaaaa...." *Mamah teriak-teriak sambil histeris. FYI, Mang Ilan ini adik bungsu dari mamah Chi*
      Chi : "Hah?!! Innalillahi wa inailahi roji'un. Gimana ceritanya??"

      Mamah : "Katanya kecelakaan motor.. Coba Chi telepon ke Bandung!!"

      Mamah terus aja menangis, Chi coba nenangin mamah sambil coba telepon ke Bandung. Keselnya gak ada satupun yang bisa di hubungin lagi!!

      Setelah beberapa kali coba, akhirnya berhasil juag nelpon ke salah satu tante Chi di Bandung, namanya bi Nta.

      Bi Nta : "Halo iya Chi, udah tau kan beritanya? Waaaa...."

      HP langsung diambil mamah, Mamah & bi Nta pun nangis-nangisan di telepon.

      Chi sendiri mungkin karena lagi ngantuk berat plus kaget denger beritanya malah, gak tau harus ngapain. Boro-boro beresin baju, cuma duduk diem, nangis juga ketahan gitu sambil coba telpon keluarga-keluarga yang lain.

      Gak lama Chi coba telepon Bi Nta lagi...

      Chi : "Halo bi, jadi gimana ceritanya sih kok bisa kecelakaan?"

      Bi Nta : "Bi Nta juga gak tau persis , tapi tadi ada telepon katanya mang Ilan kecelakaan & jenazahnya lagi ada di rumah sakit Hasan Sadikin"

      Chi : "Trus sekarang udah ada yang ke rumah sakit belom?"

      Bi Nta : "Bi Ati (Istri mang Ilan) lagi jalan kesana, tapi belom ada kabar dari bi Ati. Cuma yang bi Nta bingung, barusan mang Ait telepon katanya tadi mang Ait abis nelepon mang Ilan di telpon dan sehat-sehat aja. aduh gimana ini Chi???"

      Blassss!!!!!!! Dari situ Chi langsung teringat sama cerita-cerita penipuan..

      Chi : "Bi, hati-hati jangan-jangan itu penipuan. Yang nelpon minta uang gak?"

      Bi Nta : "Enggak.. Emang penipuan apa Chi??"

      Chi trus ceritain penipuan yang udah sering terjadi. Chi minta kalo ada orang yang minta di transfer sejumlah uang sebaiknya jangan di turutin sampe kita melihat dengan mata kepala sendiri kondisi mang Ilan sebenarnya. Chi juga langsung kasih tau mamah, yah minimal bisa bikin mamah tenang sedikit sampai kabar yang sebenarnya datang.

      Gak lama kemudian Bi Nta telepon lagi dan bilang kalo semuanya ternyata penipuan. Mang Ilang udah berhasil di hubungin dan sama keluarganya di suruh pulang untuk mastiin kalo yang di telepon itu bener-bener Mang Ilan. Alhamdulillah..

      Setelah tenang Chi tanya kronologisnya :

      1. Ada yang telepon ke HPnya Mang Ilang, ngaku-ngaku dari Kepolisian dan bilang kalo sedang ada pemeriksaan apa gitu deh (mang Ilan lupa). Jadi yang nelepon minta mang Ilang untuk matiin HPnya

      2. Ada yang telepon ke rumah, bilang kalo mang Ilan kecelakaan motor dengan kondisi mengenaskan. Tempurung kepala pecah, kaki kemungkinan di amputasi dan kalo gak segera ditolong bisa meninggal (tapi belum minta transferan)

      3. Mendengar kata-kata meninggal dari si penelepon jelas bikin keluarga panik. Sehingga beredar berita kalo Mang Ilan sudah meninggal apalagi mang Ilan gak bisa di hubungin ke HPnya (kerena udah di matiin HPnya)

      4. Si penipu nelepon lagi minta tebusan 15 juta untuk biaya operasi mang Ilan, tapi karena keluarga di Bandung udah di kasih tau tentang modus penipuan ini jadi mereka beralasan kalo ini harus dirembukin sama keluarga besar

      5. Si penelepon marah dan mengancam kalo gak segera di transfer, keluarga kami akan di laporkan ke polisi karena terbukti gak mau bantuin keluarga sendiri hingga menyebabkan meninggal

      6. Alhamdulillah, HP mang Ilan di aktifin lagi. Jadi akhirnya keluarga pun bisa menghubungi mang Ilan dan minta mang Ilan segera pulang apalagi 2 orang putrinya udah histeris banget dari tadi

      Setelah kejadian itu nomer telepon si penipu udah kami serahin ke pak RT buat di laporin ke polisi. Tapi apa berhasil ketangkep atau gak, kami sih pasrah aja. Yang penting keluarga kami selamat dari penipuan.

      Tapi penipuan seperti itu memang keji. Dia memanfaatkan kepanikan orang untuk menguras tabungan orang lain. Dan gak cuma itu, gimana kalo yang nerima telepon itu sedang sakit jantung misalnya? Bener-bener jahat!!!!

      Tapi di balik cerita heboh itu, selalu ada aja cerita bahagia & lucu (mencoba mengambil sisi positifnya aja. Hehehe...). Katanya rumah di Bandung jadi sempet rame banget kayak suasana lebaran. Sampe malem tamu gak putus-putus. Keluarga, tetangga, teman-teman, bahkan guru-gurunya anak-anak mang Ilan pada berdatangan ke rumah. Yah itu artinya mereka semua peduli sama keluarga kami. Alhamdulillah...

      Belom lagi cerita mang Ait, orang pertama yang berhasil nelepon mang Ilan, begitu teleponnya diangkat mang Ilan bukannya seneng malah HPnya mang Ait spontan di lempar sambil teriak "Hantuuuuuuuu!!!!!!". Wkwkwkkw....

      Trus ada cerita temennya mang Ilan yang ikut ke RS Hasan Sadikin jadi terpaksa harus melihat muka mayat satu per satu di ruang jenazah. Jengkel banget tuh begitu tau cuma penipuan. Hahahah....

      Masih ada beberapa cerita lucu yang lain sih. Ya walopun begitu Chi tetap mengutuk ulah penipuan seperti itu. Hati-hati ya teman, kalo ada berita sepeti itu sedih boleh, tapi jangan langsung panik & main transfer gitu aja sebelum kita melihat orang yang di kabarkan meninggal secara langsung.

      Continue Reading
      4 comments
      Share:

      Wednesday, June 2, 2010

      Manja

      Gak tau kenapa akhir-akhir ini Naima jadi tambah manjaaaa banget. Biasanya dia udah bisa anteng main sendiri di rumah. Sekarang jadi ekor Chi terus. Gak mau jauh dari Chi.. Yang mengherankan lagi dia sekarang suka merengek minta nenen. Padahal udah lama banget kan dia di sapih. Kalo gak di kasih ngamuk, nangis kenceng banget. Ya gak mungkin Chi kasihlah, tapi heran aja kok bisa gitu ya padahal di sekelilingnya udah gak ada lagi anak bayi yang masih nenen.. Suka gak mempan di bujukin apapun. Jadi kalo udah gitu Chi biarin aja sampe dia cape sendiri karena nangis. Chi belum tau nih jawabannya kenapa, cuma bingung aja.. :)

      Continue Reading
      2 comments
      Share:

      Monday, May 17, 2010

      Cantik

      Naima selalu merasa dirinya cantik. Kadang agak narsis juga jadinya. Hehe... Naima dari dulu selalu pengen rambutnya dipanjangin, tapi gak pernah Chi kasih karena anaknya kan suka gak tahan panas. Apalagi kalo lagi tidur, suka rewel walopun pake AC. Makanya dari dulu rambutnya gak pernah sampe leher.

      Tapi karena sekarang Chi pikir dia udah agak gede, udah lebih ngerti kalo di ajak ngomong jadinya Chi ngebolehin dia rambutnya panjang.

      Kenapa Naima pengen rambut panjang karena idolanya Naima kan disney princess (kecuali snow white), Barbie & Syahrini (yup! syahrini pasangannya anang. Hihihih....) semuanya berambut panjang.

      Beberapa hari yang lalu, Naima minta di kuncir. Tumben-tumbenan nih, biasanya paling gak mau di kuncir. Udah gitu lumayan bertahan lama kuncirannya

      Bunda : "Tumben dek betah banget di kuncir?"
      Naima : "Gerah bun. Rambut Naima di potong aja deh"
      Bunda : "Kalo dipotong nanti gak cantik loh, kan Naima sendiri yang bilang gitu"
      Naima : Gak apa-apa. Naima pengen jadi kodok aja sekarang"
      Bunda : "Kok kodok?"
      Naima : "Enak banget kayaknya jadi kodok. Botak gak ada rambutnya, keliatannya adem"

      Wkwkwk.... gara-gara kegerahan jadi pengen berubah dari princess ke kodok. Hehehe...

      Beberapa hari kemudian. Naima mengeluh lagi kalo dia kegerahan..

      Naima : "Bunda.. Ternyata jadi orang cantik itu gak enak ya.."
      Bunda : "Gak enak kenapa?"
      Naima : "Jadi orang cantik itu gerah"

      Hahahaha... Chi bener-bener ngakak denger penjelasannya Naima. Tapi sampe detik ini Chi belum potong rambutnya sih. Selama dia juga belom ngerengek banget, jadi biarin aja deh dulu :D

      Continue Reading
      1 comment
      Share:

      Friday, May 7, 2010

      Nyobain Permen

      Sore-sore sepulang bermain dari luar. Naima memperlihatkan mulutnya yang penuh dengan 2 permen lolipop sekaligus

      Naima : "Buuunnn... Liat deh, Naima beli permen doong!!"
      Bunda : "Aduuuhhh beli permennya kok banyak-banyak banget sih dek. Beli permen itu satu aja. Nanti sakit gigi loh"
      Naima : "Bunda, Naima kan beli dua karena satu buat Naima sama Keke. Satunya lagi buat bunda sama ayah"
      Bunda : "Ya kalo gitu kenapa di masukin ke mulut Naima semuanya??"
      Naima : "Ya Naima kan harus cobain dulu permennya manis apa enggak. Kalo manis baru Naima kasih bunda"

      Wkwkwk.... Permen kok pake dicobain segala?? Udah gitu sampe permennya habis gak di kasih juga ke Chi. Banyak alesan deh. Hehehe...

      Continue Reading
      No comments
      Share:

      Monday, May 3, 2010

      Thank You

      Cuma mau ngucapin terima kasih banyak untuk semua keluarga & sahabat yang udah ngucapin secara langsung, telepon, SMS maupun FB. Terima kasih untuk ucapan selamat beserta do'anya ^^

      Harapan di usia 33 ini, minta yang terbaik aja deh apapun itu dan selalu diingatkan untuk selalu bersyukur :)

      Continue Reading
      No comments
      Share:

      Thursday, April 29, 2010

      Beasiswa

      K'Aie pernah bilang ke Chi kalo K'Aie berharap nilai-nilai raportnya Keke di SD nanti bagus. Jadi pas nanti Keke kelas 2, K' Aie mau coba cari beasiswa buat Keke.

      Malemnya Chi sampein apa yang di ucapin ayahnya ke Keke

      Bunda : "Ke, kata ayah nanti kalo Keke udah SD sekolahnya yang pinter. Juara 1, biar kalo Keke kelas 2 nanti bisa dapet beasiswa"

      Keke : "Beasiswa itu apa bun?"

      Bunda : "Beasiswa itu artinya biaya sekolahnya Keke nanti di bayarin sama pihak lain, jadi bukan ayah & bunda yang bayarin"

      Keke diam sejenak.......

      Keke : "Tapi kalo Keke dapet beasiswa, Keke tetep jadi anaknya ayah & bunda kan?"

      Oalaahhh... pantesan Keke sempet diem sejenak & ekspresi wajahnya keliatan agak sedih. Mungkin dia pikir kalo bukan ayah & bundanya yang bayarin sekolah berarti udah gak jadi anak ayah & bunda lagi. Hihihihi....

      Chi trus jelasin secara detil apa itu beasiswa & bukan berarti Keke gak jadi anaknya ayah & bunda lagi. Akhirnya setelah di jelasin Keke bisa ketawa-ketiwi lagi. Hehe...

      Continue Reading
      2 comments
      Share: