Friday, January 29, 2010

Like Father Like Daughter

Like Father Like Daughter

Kali ini Naima yang lagi sedikit ada masalah. Udah sebulan ini dia kayaknya males sekolah. Padahal biasanya selalu aja semangat. Gak pernah susah di bangunin, selalu ceria & semangat, bahkan sejak PG kecil dia adalah anak pertama yang gak di temenin di sekolah. Ah pokoknya top deh kalo urusan sekolah.

Tapi udah sebulan terakhir ini dia suka males-malesan kalo di suruh sekolah. Suka merengek minta gak sekolah. Bahkan kalo kata gurunya dia sekarang kadang-kadang suka nangis di kelas tanyain bundanya.

Hari Selasa kemaren (26/01) malah dari bangun tidur nangis gak brenti-brenti. Dia gak mau sekolah. Setelah di bujuk berkali-kali akhirnya dia mau juga sekolah walopun gak mau pake seragam. Sama Chi harus nganterin dia ke sekolah. Oke gak apa-apa deh..

Hari Kamisnya udah bener-bener gak bisa dibujuk sama sekali. Segala rayuan gak mempan. Terus-terusan nangis. Akhirnya kami pun membolehkan Nai untuk gak sekolah.

Sebetulnya Chi & K' Aie bukan memaksa dia untuk sekolah. Cuma kami bingung aja dengan sifat mendadaknya Naima yang kayak gini. Udah di tanya apa ada yang bikin dia jadi gak nyaman di sekolah, mungkin temannya, gurunya atau pelajarannya? Dia bilang gak ada. Lalu apa penyebabnya???
Agak susah emang ngorek keterangan dari Naima. Naima itu anaknya cerewet & super-duper nyeleneh. Kadang tingkah laku & gaya bicaranya suka gemesin banget karena banyak yang nyeleneh. Tapi kalo urusan hati, hmmmm.... susah banget. Nai anaknya sangat-sangat tertutup. Kalo ada masalah dia gak pernah mau cerita peyebabnya. Lebih baik dikunci mulutnya. Atau nangis... Jadi suka bikin kami bingung, karena Nai jarang banget mau cerita kenapa dia sedih, kenapa dia nangis... Beda banget sama Keke. Kalo Keke anaknya sangat terbuka. Jadi Chi bisa cepet tau apa yang bikin Keke bahagia & yang bikin Keke sedih. Kalo Nai, Chi kebanyakan cuma bikin perkiraan-perkiraan aja..

Kadang Chi mikir apa dia belom bisa cerita tentang perasaannya. Tapi kayaknya gak juga. Dia anaknya cerewet. Ngomongnya udah lancar. Jadi kalo Chi pikir-pikir Naima itu persis banget sama K'Aie. K'Aie itu orangnya juga nyeleneh. Easy going banget. Hidupnya kayaknya gak pernah ada beban. Cuma jeleknya nih.. K'Aie itu jarang mau cerita kalo dia lagi punya masalah. Padahal jelas keliatan dari raut wajahnya kalo lagi ada masalah walopun dia berusaha nutup-nutupin dengan gaya & celetukannya yang lucu-lucu. Tapi percuma aja mau Chi korek kayak apa juga belom tentu berhasil. Alesannya K'Aie sih karena gak mau bikin Chi jadi kepikiran kalo tau K'Aie lagi punya masalah. Tapi kalo ngeliat raut wajah kayak gitu kan tetep aja kepikiran ya... Hehehehe...

Kalo udah gitu biasanya Chi diem aja deh. Percaya aja sama K'Aie kalo dia bisa menyelesaikan masalahnya. Nanti juga kalo udah selesai raut wajahnya berubah lagi. Hehehe...

Nah Nai itu persis banget kayak ayahnya. Makanya waktu K'Aie tanya ke Chi kenapa Nai bisa tiba-tiba mogok sekolah, Chi tanya balik aja ke K'Aie, "Sampe sekarang Nai masih gak mau cerita. Kira-kira menurut ayah kenapa tuh? Nai itu kan sifatnya ayah banget..". Trus K'Aie bilang, "Berarti dia emang lagi ada masalah. Nanti juga selesai...". ^^

Hari ini (Jum'at 29/01), Naima udah mau sekolah. Tapi dia masih tetep gak mau pake seragam sama gak mau mandi, pengennya di lap aja. Ya udah di turutin, yang penting dia mau sekolah. Sampe sekolah, Bu Shanty (ownernya Al-Alaq) menyambut Naima.

Bu Shanty : "Wah Naima hebat nih hari ini masuk sekolah. Kemaren Naima gak masuk kenapa?"
Naima : "Kemaren Naima naik gunung, jadi gak bisa sekolah" *Selalu dengan gaya & ekspresi wajah yang cuek*

Tuh kan keluar deh nyelenehnya!!! Hehehehe...

Sunday, January 24, 2010

Kalsium

Kalsium

Naima : "Bunda, ini apa sih?"
Bunda : "Ini namanya cereal dek"
Naima : "Ooooo... yang iklannya setara segelas kalsium itu kan? Trus kalsium itu kan katanya bisa bikin badan tinggi"
Bunda : "Betul itu..." *Dalam hati mengagumi efek iklan terhadap daya ingat seorang anak. Hehehe...*
Naima : "Naima mau dong bun.. Naima kan pengen tinggi kayak bunda. Boleh kan bun?"
Bunda : "Ya boleh lah..."
Naima : "Tapi bunda gak boleh minum ya"
Bunda : "Kok gak boleh? Ini kan punya bunda.."
Naima : "Ya nanti kalo bunda minum juga Naima gak bakal bisa sama tinggi kayak bunda dong!! Kan bunda juga minum, jadi bundanya tambah tinggi terus!!"

Hihihi... namanya juga anak-anak. Naima belom ngerti kalo bundanya gak mungkin tambah tinggi lagi. Alias udah mentok :D

Tuesday, January 19, 2010

Hari Profesi

Hari Profesi

Minggu lalu (bukannya hari minggu y ^^) ada hari profesi di sekolahnya anak-anak. Kalo di kelasnya Naima kedatangan pilot. Chi sendiri gak tau pilotnya ini ayah dari salah seorang murid di Al-Alaq atau bukan. Tapi yang pasti pilot beneran. Hehehe...

Sesuai dengan profesinya, pak pilot (begitu Naima menyebutnya) menceritakan tentang pekerjaannya. Katanya Nai sih pak pilotnya kerja di Garuda. Sebelum pulang pak pilot bagi-bagiin stiker, tapi hanya untuk anak-anak yang mau bertanya. Nai sendiri gak kebagian karena dia diem aja. Waktu Chi tanya kenapa diem aja, jawabnya "Mulut Naima lagi di kunci. Trus kuncinya ketinggalan di rumah". Ya ampuuuunnnn!!!! :D

Kalo Keke lain lagi. Profesi yang dikenalkan adalah prifesi pedagang. Tapi bukan pedagang yang di ajak ke sekolah melainkan hari itu mereka di ajak ke pasar modern yang letaknya cuma beberapa ratus meter dari sekolah.

Beberapa hari sebelumnya kami para orangtua udah diminta untuk memberikan list belanjaan berupa sayur & buah seharga maksimal Rp. 10.000,- Untuk uang belanjanya sekolah yang kasih, jadi kami tinggal bikin list belanja aja.
Chi bikin list belanjaan untuk bikin tumis kangkung. Karena tumis kangkung emang kesukaan Keke & Nai. Belanjaannya Keke bener semua sih, cuma 1 yang salah. Cuma itu bukan salahnya Keke, tapi Chi yang salah. Chi tulis cabe merah. Maksud Chi cabe merah keriting, tapi karena Chi cuma tulis cabe merah jadi Keke beliinnya cabe merah yang besar-besar.. Ya berarti bukan salahnya Keke kan.. ^^ Malah dia bawa lebih dari list, yaitu 1 buah jeruk (langsung dia kasih ke Naima) sama kue-kue jajanan pasar yang langsung dia makan sendiri. Hehehe...

PS : mau nambahin, setelah baca komentarnya mbak Lidya ^^. Untuk acara ini Chi gak punya fotonya. Karena Chi kan sekarang udah gak nungguin anak-anak di sekolah lagi. Jadi cuma jemput aja, kalo pagi-pagi K'Aie yang nganter. Makanya cerita ini cuma berdasarkan dari cerita yang keluar dari mulutnya Keke & Nai, laporan dari guru-gurunya serta bukti sekantong belanjaan sesuai dengan list. Tapi gak sempet di foto karena sampe rumah langsung di masak. Hehehe... Lumayan deh hari itu ngirit Rp. 10.000,- karena uang belanjanya dari sekolah. Hahahaha... :D

Friday, January 15, 2010

Ariel Dan Lupi

Ariel Dan Lupi

Ariel

Keke sampe sekarang masih ngefans banget nih keliatannya sama Ariel Peterpan. Terbukti akhir-akhir ada permintaan Keke yang bikin kami geleng-geleng kepala sekaligus cekikikan ^^

Yup! Akhir-akhir ini Keke suka minta rambut ikalnya di lurusin. Katanya dia pengen kayak Ariel punya rambut lurus... Duh! Bener-bener fans setianya Ariel nih!! Hahaha...


Lupi


Kalo Naima lain lagi. Dulu dia suka sama Luna Maya. Dan merasa dirinya secantik Luna Maya. Hehehe...

Sekarang dia punya permintaan yang sama juga bikin kami geleng-geleng kepala plus cekikikan. Kali ini Nai minta dari ujung rambut sampe ujung kakinya di cat pake warna pink! Alasannya, Nai pengen cantik kayak Lupi - tokoh berang-berang di kartun Pororo..

Bye-bye Luna Maya... Nai udah pindah ke lain hati nih... :D

Sumber foto:
  1. http://peterpanband.wordpress.com/gallery/ariel/ariel-gaya-sendiri/
  2. http://whitegoldsilver.blogspot.in/2013/04/3d-cartoon-wallpapers-hd_10.html

Wednesday, January 13, 2010

Raport

Raport

Hari Sabtu kemaren (09/01), Keke & Nai terima raport. Kalo kebanyakan sekolah kan terima raport dulu baru libur, tapi sekolahnya anak-anak libur dulu baru terima raport.

Secara akademis alhamdulillah nilainya memuaskan. Banyak peningkatan di bandingkan raport 3 bulan yang lalu. Alhamdulillah ^^


Keola


Kalo Keola itu seneng banget ngobrol. Ketika lagi belajar ngajak temennya ngobrol. Kalo gak ngajak temennya ngobrol dia selalu memotong pembicaraan gurunya kalo lagi nerangin di kelas. Kalo gak banyak tanya, ya dia pengen ikut nerangin pelajaran juga. Hehehe...

Kalopun lagi gak ngobrol, perhatiannya kayak kemana-mana. Kayak gak merhatiin & kayak gak ngedengerin. Tapi ketika di tanya, dia bisa menjawab semua pelajaran yang di terangkan oleh gurunya saat itu. Jadi gurunya tuh suka gemes sama tingkah laku Keke. Gemes karena merasa gak diperhatiin & didengerin. Tapi kalo di tanya, Keke bisa jawab.

Jadi paling gurunya cuma nasihatin Keke untuk mengurangi hobi ngobrolnya dengan alasan takut teman-temannya terganggu. Karena gak semua anak bisa kayak Keke. Tetep mengikuti pelajaran sambil ngobrol sama temen-temen.

Satu lagi yang harus diperbaiki Keke adalah menulis. Bukannya gak bisa tapi Keke beranggapan kalo semua bisa dilakukan dengan lisan, kenapa juga harus di tulis. Hahaha...


Naima


Sama kayak Keke secara akademis dia tetap mempertahankan nilai 3 bulan yang lalu. Banyak yang memuaskannya. Malah ada nilai plusnya. Alhamdulillah..

Tapi akhir-akhir ini Nai suka nangis tiba-tiba tanpa sebab. Kalo ditanya kenapa, dia bener-bener gak mau jawab. Nangisnya sih gak meraung-raung, cuma sedih aja liatnya. Tapi ya dia tetep gak mau bilang kenapa. Makanya gurunya suka bingung. Apalagi anaknya kan gak susah dibujuk. Walo lagi nangis, kalo disuruh belajar dia mau.

Sosialisasinya udah semakin bagus. Dibanding Keke, Nai emang lebih cepat bisa bersosialisasi. Tapi kalo dulu-dulu dia masih ikut-ikutan apa kata temen. Kalo sekarang dia udah mulai berani sumbang saran atau malah ikutan ngatur-ngatur ^^

Paling di pelajaran olahraga aja, kadang Nai harus lebih di kasih semangat. Dia suka lebih milih duduk, alasannya cape. Tapi kalo udah bergerak sih dianya semangat. Makanya untuk nilai motorik kasar, semua penilaiannya cukup kecuali menari nilainya memuaskan. Hahahha.. Itu sih emang hobinya. Makanya Chi juga emang punya niat mau daftarin dia ke kursus nari :D

Kalo dipikir lucu juga y. Dulu Keke itu anak yang pemalu, pendiem. Sampe 2 bulan Chi temenin di kelas & mangku Keke. Sekarang malah gak mau diem & cerewetnya minta ampun... Tapi kalo cerewet sih sebetulnya gak aneh. Keke emang cerewet aslinya cuma hanya sama orang-orang yang udah dia kenal aja & dia merasa nyaman. Berarti kalo dia cerewet di sekolah itu artinya dia merasa nyaman y... Hehehe...

Sementara Nai yang suka bikin Chi takjub tuh hobinya dia sama tulis-menulis. Dia bisa berlama-lama duduk di depan meja hanya untuk menulis (kebalikan banget sama Keke ya.. Hehehe...). Padahal dulu itu jangankan nulis, disuruh megang alat tulis aja kayaknya anti banget. Maunya lari sana-sini, gak mau diem. Sekarang malah kayak yang kecanduan nulis.. Tekun banget!!! (baca disini pengalaman Chi waktu ngajarin Nai supaya mau nulis)

Emang tingkah laku anak-anak itu berubah-ubah terus y ^^

Menulisnya Keke

Menulisnya Keke

"Bun, nanti Keke dilatih lagi huruf sambungnya ya. Sekarang udah masuk pelajaran huruf sambung"

Chi cuma cengangas-cengenges aja waktu wali kelasnya Keke ngobrol gitu pas ngambil raport kemaren (09/01).

Menulis emang agak masalah buat Keke. Bukannya gak bisa. Keke bisa kok. Kata gurunya, kalo pelajar dikte, Keke udah mampu didikte dengan kalimat. Jadi gak per kata lagi. Malah nulis rapi pun bisa. Cuma dia itu males kalo urusan menulis. Buat dia kalo bisa dilakukan dengan ngobrol kenapa harus ditulis?

Pernah ada cerita waktu ada pelajaran mengarang di kelasnya, Keke itu antusias banget. Ceritanya langsung mengalir, heboh dan panjang. Tapi lewat kata-kata. Ketika di suruh dituangin ke dalam bentuk tulisan dia hanya menuangkan 1 kalimat aja. Hehehehe....

Ketika di suruh menyalin soal pun sering gak selesai. Karena dia emang males nulis plus hobinya yang suka ngobrol itu. Menurut Keke kenapa harus ditulis, kenapa gak langsung jawab aja dengan kata-kata ^^

Sekarang sih udah lumayan mau rapi. Tapi masih on/off. Jadi kadang-kadang rapi, kadang-kadang gede-gede banget. Makanya waktu disuruh nulis sambung, chi cuma cengangas-cengenges aja.. :D

Apalagi kalo soal tulis-menulis ini Chi bener-bener berusaha sendiri ngajarin anak-anak. Selama ini kan urusan belajar anak-anak di tanggung berdua. Walopun porsinya lebih banyak Chi tentunya, karena K'Aie kan ngantor.Tapi kalo urusan tulis menulis K'Aie angkat tangan. Alasannya, tulisan K'Aie jelek. Jadi K'Aie gak enak hati kalo nanti sampe dikritik sama anak sendiri. Karena nyuruh anak rapi tulisannya. Padahal tulisannya sendiri enggak. Hahahah... Ya udah lah, yang penting Keke mau nulis rapi aja udah lumayan. Kalo masalah nulis sambung, gimana nanti :D

Monday, January 11, 2010

Saatnya Punya Anak Lagi!!

Saatnya Punya Anak Lagi!!

Semalem pulang dari Carefour, K'Aie keliatan meringis waktu masukin barang belanjaan ke bagasi.

Keke : "Ayah kenapa kok mukanya gitu?"
Ayah : "Pinggang ayah pegel banget"
Keke : "Oooo.. Kalo gitu nanti di rumah bunda harus pijitin ayah ya bun"
Ayah : "Tuh bun dengerin. Ini anaknya yang minta loh, bukan ayah. Hehe.."
Bunda: "Trus kalo bunda pijitin ayah, yang mijitin bunda siapa?"
Keke : "Bunda pengen dipijit juga. Kalo gitu kita kerjasama aja. Ayah dipijit sama bunda, bunda dipijit sama Keke, trus Keke dipijit sama Naima deh!"
Bunda: "Trus yang mijitin Naima siapa?
Keke : "Yang mijitin Naima gak ada"
Bunda : Yaaa... kasian dong Naima gak ada yang mijitin"
Keke : "Iya juga ya.. O'ya Keke tau!! Kalo gitu udah saatnya Ayah & Bunda punya anak lagi. Biar ada yang mijitin Naima. Usul Keke bagus kan bun?"

Chi sama K'Aie cuma bisa ngakak :D

Saturday, January 9, 2010

Pelayanan Yang Sangat Nyebelin

Pelayanan Yang Sangat Nyebelin

Ada pepatah "pembeli itu raja". Artinya kita sebagai pembeli harus dilayanin dengan baik. Tapi kenyataannya gak selalu gitu y :(

Chi ngalamin kejadian yang nyebelin di toko mainan. Gak mau nyebutin nama, ntar kena kasus kayak Prita lagi. Hehehe... Pokoknya toko mainan itu terkenal. Jual barang-barang branded, jadi harga-harganya juga lumayan tinggi di toko itu y.

Walopun udah 2x ngalamin kejadian nyebelin, Chi tetep gak kapok belanja disana. Karena sebenernya cukup puas kok belanja disana. Asal jangan sering-sering aja, karena bisa bikin dompet cepet tipis. Hahahha...

Menurut Chi sih sayang aja toko kayak gitu kok ada pegawainya yang gak sopan.. Kalopun Chi cerita disini, Chi cuma pengen berbagi aja. Apalagi kejadiannya terakhir tuh masih hot banget. Jadi keselnya masih berasa. Hahaha...


Pondok Indah


Kejadiannya di mall di daerah Pondok Indah (pasti ketebak dimana kan? Hehehehe...). Udah agak lama kejadiannya kalo yang ini. Di toko mainan itu kami rencananya mau beli sepatu buat Keke. Merk sepatu yang pertama-tama kami cari untuk anak-anak, yaitu Ad***s. Jadi begitu sampe sana kami langsung ke tempat sepatu Ad***s dipajang.

Pelayan toko : "Ada yang bisa saya bantu? Cari nomer berapa?"

Karena sampe sekarang emang gak pernah hapal sama size sepatunya anak-anak, jadi kami biasanya suka copot sepatu yang lagi pake anak-anak trus diliat nomer. Berarti nomer berikutnya harus 1 nomer lebih gede.

Nah waktu itu juga gitu. Cuma waktu kami copot sepatunya Keke, pelayan tokonya komen yang kurang enak..

Pelayan toko : "Kayaknya sepatu Ad***snya anak bapak palsu ya Pak?"

What?!!! maksudnya apa nih tiba-tiba dia ngomong gitu!!!

Chi : "Maap ya mbak, kalo sepatu anak saya mbak bilang palsu... berarti itu sama aja secara langsung bilang sepatu yang mbak jual di sini palsu y?"
Pelayan toko : "Sepatu yang kami jual di sini asli semua kok bu"
Chi : "Kalo emang asli semua trus kok bisa-bisanya bilang sepatu anak saya palsu? Saya kan selalu beli sepatunya disini!!"

Si pelayan toko langsung diem gak jawab lagi. Ada 1 yang Chi nyeselin pada saat itu. Kenapa ya Chi gak punya kebiasaan ngumpulin struk belanjaan. Coba kalo punya kebiasaan itu, mungkin itu struk masih ada & bakalan Chi tempelin ke jidatnya dia sebagai bukti kalo Chi selalu beli disana. Hahahaha...


Kelapa Gading


Nah ini kejadiannya baru tadi sore, disalah satu mall di daerah Kelapa Gading (di kelapa gading ada beberapa mall, jadi silahkan tebak-tebak deh tuh. Hehehe...).

Anak-anak kepengen beli mainan. Jadi ya seperti biasa kami menuju ke toko mainan itu. Kalo Keke sih udah ketebak, pasti belinya mobil-mobilan atau perangkatnya seperti tracknya, jalanannya atau kota-kotanya gitu. Pokoknya yang berhubungan sama mobil deh..

Kalo Nai masih berubah-ubah. Kadang minta barbie, kadang minta masak-masakan, perlengkapan tulis, dll. Tapi yang pasti mau itu Keke atau Nai udah gak bisa dipilihin mainannya. Mereka manya milih sendiri ^^.

Nah tadi Nai pilih semacem craft gitu harganya Rp. 139.000,-. Diatas harganya tercantum tulisan diskon 20%. Chi pikir lumayan nih kalo emang diskon 20%.

Pas bayar di kasir baru deh mukai ada masalah.. O'ya di kasir itu ada 1 orang lagi, Chi gak tau tugasnya apa tapi kita sebut pelayan toko aja y.

Kasir : "Mbak ini barangnya ada tulisan diskon 20%. Tapi sebenernya diskon gak sih?"
Pelayan toko : "Tanya sama A*u deh.. itu barangnya A*u"

Maka di carilah yang namanya A*u. Tapi setelah beberapa lama dicari-cari, bahkan dengan pengeras suara sekalipun yang namanya A*u gak muncul-muncul.

Kasir : "Mbak, A*u gak dateng-dateng nih! Jadi diskon apa enggak nih?"
Pelayan toko : "Ya udah diskon aja deh kan ada tulisan diskonnya. Kalo ternyata gak diskon biar aja A*u yang tanggung, salah sendiri di cariin gak ada".
Kasir : "Ya udah deh aku diskon aja. Biar aja jadi tanggungan A*u. Tapi bu ini kayaknya bukan barang diskon deh"
Chi : "Taunya bukan barang diskon dari mana mbak? Kan mbak sendiri tadi yang nanya ini barang diskon atau bukan. Mending tanya ke A*unya aja dulu buat mastiin, atau kalo enggak mbak liat ke raknya deh. Semua barangnya itu di tulis diskon 20%"
Kasir : "Hhhh... gimana sih barang gak diskon kok minta didiskon!!! Ini pasti diskonan bekas acara kemaren!!!"

Jujur aja nih, waktu pelayan tokonya bilang supaya barangnya didiskon & kalo sampe terjadi kesalahan biar A*u yang nanggung sebenernya dalam hati Chi agak iba sama yang namanya A*u ini. Diskon 20% dari 139 ribu itu cukup lumayan. apalagi kalo emang tenyata A*u harus nanggung kerugiannya itu.

Cuma akhirnya iba Chi itu terhapus sama ucapannya si Kasir. Lah yang maksa minta diskon itu siapa? Chi sadar banget kok kalo saat itu Chi belanja di mall bukan di pasar prumpung yang bisa kita tawar semau kita.

Cuma ya Chi minta kejelasan aja. Chi gak masalah kok kalo ternyata emang ada kesalahan. Itu barang gak diskon sebenernya. Tetep bakal Chi bayar kok, gak akan Chi balikin ke rak walopun gak diskon.

Cuma di awal kan kasirnya sendiri yang tanya ke temennya itu barang diskon atau bukan. Lah kok terakhir-terakhir dia bilang itu barang gak diskon. Tau dari mana coba dia. Yang namanya A*u aja belom dateng. Nah giliran Chi tanya gitu dia malah marah & bilang kita maksa minta diskon. Udah gitu ngomongnya di depan umum pula. Ihhhh!!! nyebelin banget!!!

Chi sih gak mau berpanjang-panjang sama itu kasir. Gak Chi ladenin lagi. Buat Chi akhirnya yang penting itu barang jadi didiskon & Chi jadi gak peduli lagi deh kalo pun itu barang sebenernya gak diskon trus akhirnya itu kasir atau pun A*u jadi dapet masalah. Bodo amat lah. Abis ngeselin banget!!!

Pesen moral : kepuasan pelanggan kadang gak semata dari kualitas & harga barang yang kita beli. Kadang kalo kita dapet pelayanan yang ramah, walopun barang yang kita beli mahal kita sebagai pelanggan bisa tetep puas kok. Sampe saat ini sih Chi belom kapok belanja di toko itu. Karena cukup ramah pelayanannya, cuma 2 kali kejadian itu aja yang mengganggu. Tapi gak tau ya kalo sampe ada kejadian berikutnya. Kayaknya harus pindah ke lain hati deh ^^

Thursday, January 7, 2010

Keke Dan Drum

Keke Dan Drum


Chi pernah cerita di postingan beberapa waktu yang lalu kalo Chi itu kepengen banget anak-anak kursus musik. Chi udah tawarin ke Keke (Nai belom Chi tawarin karena masih kecil, tunggu agak gedean). Chi pengen Keke ikut kursus piano klasik atau keyboard lah.

Tapi segala rupa bujukan maut di lontarin buat Keke tetep aja gak mempan. Dia cuma maunya kursus DRUM. Ayahnya coba nawarin untuk kursus gitar, tapi Keke cari-cari alesan lain. Katanya mau kursus gitar asal yang ngajarnya Ariel Peterpan. Walah!!! Kalo Ariel yang ngajar sih bunda juga mau ikutan kursus. Wkwkwkwk....

Setelah banyak diskusi sama K'Aie akhirnya kita ngijinin Keke untuk kursus drum. Siapa tau emang minatnya ke drum. Kursusnya di SD Al-Alaq. Kebetulan SD Al-Alaq itu selain sekolah islam, dia juga mengutamakan seni. Termasuk seni musik. Punya studio musik dengan alat-alat musik yang lengkap. Belajarnya juga private seminggu 1x dengan durasi 1 jam. Jadi anak juga lebih fokus. Dan yang gak kalah penting, kalo anak kita murid Al-Alaq biaya kursusnya lebih murah dari yang bukan murid Al-Alaq. Udah gitu berlaku flat. Jadi mau sampe level berapapun, bayarnya ya tetap. Tapi kalo kita bukan dari Al-Alaq semakin tinggi levelnya, semakin mahal biayanya ^^

Harus punya alat musik gak ya? Sebaiknya sih gitu. Karena musik itu kan skill. Jadi harus latihan terus. Kayaknya kurang kalo cuma 1 x seminggu. Bisa aja sih, tapi progressnya mungkin akan lebih lambat ketimbang kalo kita sering latihan. Cuma kami juga gak langsung beliin Keke drum. Kami liat keseriusan Keke dulu. Apalagi yang namanya anak kecil itu kan cepet bosen. Kalo lagi pengen menggebu-gebu, tapi setelah di turutin di tinggal gitu aja.
Jadi kami bilang ke Keke tunggu 3-4 bulan. Kalo konsisten Insya Allah di beliin. Awalnya aja dia suka cemberut tiap abis latihan drum. Pas ditanya katanya kakinya pegel. Belom terbiasa nginjek bass drum ^^ Apalagi waktu pertama kali latihan kakinya kan masih rada ngegantung. Cuma tetep aja dia mau latihan. Dan lama-lama gak ngeluh lagi..

Waktu belom punya drum Keke latihannya lewat media apa aja. Seringnya sih di kasur plus bantal. Jadi dia pukul-pukul tuh. Mukulnya udah pasti berirama, gak asal mukul. Ngebantu banget kok!! Jadi yang pengen kursus drum tapi belom punya drum jangan langsung putus asa y ^^

Ya udah karena Keke semangat terus akhirnya kami beliin deh itu drum. Merknya Yamaha. Tadinya mau cari drum yang harganya lebih murah dari Yamaha. Cuma setelah dipikir-pikir, dengan cari info sana-sini akhirnya kami pilih Yamaha atau yang harganya sekelas Yamaha deh kayak Sonor, Tama atau Pearl. Alasannya kenapa kami milih merk itu (kali aja bisa dijadiin pertimbangan juga buat temen-temen ^^) :

1. Merk drum yang kami pilih termasuk merk bagus, kualitas oke. Jadi kalo Keke emang minatnya ke drum setidaknya itu drm bisa di pake sampe Keke gede.

2. Kami perhatiin di beberapa forum jual-beli merk-merk drum yang bagus itu cepet laku, termasuk untuk barang secondnya. Jadi kalo Keke udah gak minat lagi sama drum, Insya Alah kami bisa jual drum itu lagi dengan cepat. Hehehehe...

Keke seneng banget waktu di beliin drum. Cuma sempet ada masalah baru. Ruangannya belom di bikin. Jadi Keke sempet ngambek terus-terusan, karena Chi bilang ke Keke kalo ruangannya belom jadi mainnya gak boleh lama-lama. Gak enak kalo sampe dimarahin tetangga... Hehehehe...

Alhamdulillah ruangannya akhirnya jadi juga. Sekarang Keke bisa bebas main sepuasnya. Gak perlu takut di marahin tetangga lagi. Makin semangat aja deh Keke latihannya sekarang... ^^

O'ya salah satu hal yang sempet bikin Chi ragu untuk masukin Keke ke kursus drum adalah karena ada beberapa pendapat yang bilang kalo kursus drum itu bisa bikin anak makin aktif. Jadi untuk anak yang aktif sebaiknya di kasih kursus musik yang kalem-kalem kayak piano. Sebaliknya juga anak yang kalem di kasih kursus yang aktif kayak drum.

Tapi Chi liat gak ada perubahan yang berarti kok dari sebelum kursus sampe sekarang. Tetep aja gak mau diem. Dan gak jadi tambah pecicilan juga setelah kursus drum.

Kesannya pemain drum itu emang gak mau diem ya.. Tapi menurut Chi drum itu juga ngelatih kesabaran loh.. Main drum itu kan gak selalu harus cepet. Kadang kalo lagunya slow, Dia juga harus bisa sabar. Kalo gak bisa ancur lagunya. Kayak Keke di awal-awal latihan. Dia bisanya mukul cepet. Belom bisa mempertahankan tempo. Maunya cepet terus. Tapi lama-lama dia bisa lebih sabar, dan udah lumayan bisa jaga tempo.

Belom lagi drum itu juga bagus untuk melatih motorik & konsentrasi. Main drum itu kan gak sembarangan mukul. Ada aturannya. Kapan harus mukul cymball, kapan mukul snare drum, kapan nginjek bass drum, dll. Chi aja beberapa kali coba latihan di rumah gak bisa-bisa. Terutama untuk bass drum. Ini kaki selalu otomatis nginjek bass drum terus... Hehehehe... Jadi alhamdulillah banyak manfaatnya kok kursus drum itu.. Semangat terus ya Ke!!^^