Wednesday, September 30, 2009

Lebaran

Lebaran pastinya selalu ada cerita silahturahmi.. Gak terlalu ada cerita yang berbeda tentang silahturahmi ini dari tahun ke tahun rutinitasnya selalu sama, tidak ada penambahan keluarga baru juga. Paling tahun ini keluarganya Kak Aie kebagian giliran untuk ngadain acara silahturahmi.. Sempet ketar-ketir karena belom ada kejelasan kapan lebaran versi pemerintah ditetapkan, karena berkaitan sama makanan yang kita order dari bancakan hari ke-2 lebaran (males masak lah, tau beres aja.. hehehe...).

Jadi yang membedakan cerita lebaran dari tahun ke tahun tentu aja jalan-jalannya... hehehe...

Dulu

Abis lebaran biasanya suka jalan-jalan ke daerah Lembang. Alasannya di sana banyak tempat bermain buat anak-anak.. Atau paling gak berenang di Cipaku.
 

Rencana Tahun Ini 

 
Gak mau ke daerah Lembang lagi. Kapok sama macetnya... Kadang udah bermacet-macet akhirnya gak dapet kemana-mana, bisa karena puter balik atau gak dapet parkir di tempat yang kita tuju.. Berenang juga gak jadi, karena sekitar 2 hari sebelum lebaran Keke panas badannya. Lagian kalo dipikir-pikir berenang di Cipaku pas musim libur gini gak nyaman juga. Penuh banget kayak cendol...


Jadi tahun ini rencananya berubah, Chi pengen wisata kuliner. Terutama pengen ke saung udjo sama cari lumpia basah. 2 tujuan ini gak pernah kesampean terus tiap ke Bandung. Kalo Kak Aie sih lagi tergila-gila main R/C. Mau itu R/C helicopter, buggy, big foot atau racing
(tapi yang di bawa ke bandung cuma helicopter sama buggy, gak muat kalo di bawa semua.. hehe..). Jadi dia pengennya main R/C aja..

Kenyataannya (banyak rencana yang gagal...)...

Begitu sampe Bandung, Mamah mertua minta tolong ke kami untuk jagain ibu selama di Bandung. Yang di maksud ibu adalah neneknya K'Aie. Tingkah laku & cara berpikirnya kadang udah seperti anak kecil, jadi emang harus ada yang nemenin. Sehari-hari biasanya sih di temenin sama keluarganya tantenya K'Aie. Tapi tiap lebaran mereka mudik ke Tegal (kampung om nya K'Aie). Nah biasanya mamah yang gantiin ngejagain ibu.. Tapi lebaran kali ini mamah gak bisa lama-lama di Bandung jadi deh minta tolong ke kami.

Gak mungkin juga lah kami nolak, kasian ibu gak ada yang jagain. Kalo tantenya K'Aie pulang sesuai rencana berarti rencana kami untuk berwisata kuliner udah pasti gagal. Karena begitu tantenya K'Aie sekeluarga pulang lagi ke Bandung, malem atau besok paginya kami berencana pulang ke Jatibening..

Hufff... mau gimana lagi.. coba ambil positifnya aja deh... Dengan liburan di rumah berarti akan punya banyak waktu untuk istirahat. Apalagi sekitar 2 hari sebelum lebaran kan Keke sakit panas, batuk sampe suaranya bener-bener ilang. Kali aja dengan banyak istirahat dia bisa cepet sembuh.. Mainan & buku cerita anak-anak juga banyak yang di bawa ke Bandung. Ya tau sendiri deh, mudik dengan balita udah seperti pindahan... :D

Trus dengan banyak di rumah, berarti kan banyak waktu untuk nyuci baju plus nyetrika. Walopun kerjaan yang nyebelin sih, terutama nyetrika. Hihihi.. Tapi paling gak pulang ke rumah nanti bakalan bawa baju bersih.. :D

Tapi lagi-lagi rencana tinggal rencana... Hari pertama tinggal di rumah (setelah semuanya pulang ke rumah masing-masing), masih terasa lancar. Keke juga udah mulai sembuh. Udah bisa tidur nyenyak.. Hari kedua, keliatannya mereka mulai bosen. Terutama Naima. Lebih banyak diem, gak selincah biasanya.. Kadang-kadang ngerengek minta pulang. Walopun akhirnya masih bisa di bujuk..

Hari berikutnya Nai tetep minta pulang. Lama-lama Keke pun juga ikutan minta pulang.. Hmmm... walopun mainan kesayangan udah di boyong ke Bandung, mungkin rasanya emang beda kali ya berlama-lama di rumah sendiri sama di rumah..

Nai pun mulai keliatan sakit. Idungnya meler.. Tiap malem badannya panas.. Kata Kak Aie kayaknya penyakit home sick juga nih.. Udah bener-bener pengen pulang. Tapi ya gimana lagi, gak ada yang jagain ibu..

Krucil-krucil yang ada di Naripan diminta buat nginep di Sailendro. Kali aja Keke & Nai jadi ilang home sicknya.. Sayang cuma Ica & Alam yang bisa, Febi & Ijal lagi sakit.. Tapi kayaknya gak terlalu pengaruh terutama buat Nai.. Keke sih lumayan jadi ada temennya. Kalo Nai tetep minta pulang..

Mungkin dia bosen juga kali ya.. selama libur lebaran ini lebih sering di rumah.. Belom lagi cuaca di Bandung lagi gak enak banget.. Malem apalagi menjelang subuh & pagi dingiiinnn... banget.. Siangnya terik, bener-bener kering udaranya.. Menjelang sore hari ujan deras.. Begitu terus setiap hari.. Gak heran kalo anak-anak jadi sakit-sakitan.. Keke yang tadinya udah sembuh jadi ikutan sakit lagi, walo gak sampe panas.. Jadi hampir sepanjang liburan Chi agak kurang tidurnya, karena anak-anak giliran sakit.. Belom lagi mereka pada gak mau makan... Padahal kalo di Bandung biasanya mereka lebih nafsu kalo makan...

Tantenya K'Aie sekeluarga pulang hari Minggu sesuai rencana.. Buat nyeneng-nyenengin hati anak-anak ngajak mereka jalan-jalan ke BSM deh. Tapiiii.... kok Chi merasa mual ya.. mabok gitu deh.. Padahal kan BSM deket banget sama rumah.. Gak sampe 10 menit..

Malemnya Chi gak bisa tidur. Rasanya dingiiiiinnnn banget sampe ke tulang-tulang... Yaaaa kena sakit juga deh... Senin siang kami pun pulang. O'ya Naima malah udah pulang duluan hari Senin paginya.. Bareng orang tua Chi.. Beneran home sick tuh dia... Hehehe...

Sampe hari ini (Kamis, 1/10) Chi masih gak enak badannya.. Kalo siang sih rada mendingan.. Tapi malem sampe pagi suka panas-dingin badannya. Gak enak bangeeeettt!!! Keke & Nai sendiri masih ada sedikit batpilnya.. Tapi demamnya langsung ilang begitu pulang ke rumah... Nafsu makannya pun udah balik ke normal.. Alhamdulillah.. Berarti tinggal bunda aja nih....

Udah dulu deh... badan mulai terasa kinyis-kinyis lagi .... :(

Continue Reading
No comments
Share:

Friday, September 18, 2009

Mohon Maaf Lahir dan Batin


Lebaran tanggal 20 atau 21 ya..? Sama aja lah.. Tapi enaknya sih tanggal 20, bukan karena pengen cepet-cepet lebaran loh tapi gak apa-apa kan kalo sesekali lebaran versi pemerintah & Muhammadiyah bisa barengan. Walopun bisa menghargai perbedaan tapi kebersamaan pasti lebih nikmat... :)

Gak cuma baju baru buat Keke & Nai, tapi rumah 'maya' Ke2Nai juga harus punya tampilan baru doooong!!! Alhamdulillah akhirnya bisa juga bikin layout sendiri... Hasilnya lumayan lah buat pemula (muji hasil karya sendiri gak dilarang kan? Hehehe...) :D

Chi sendiri baru mudik besok sabtu. Tradisi sejak lahir, selalu mudik ke Bandung. Gak pernah berubah.. Dapet suami, walopun mamah mertua adalah orang Palembang tapi tradisi lebarannya juga selalu di Bandung. Jadi enak deh, mudiknya gak jauh-jauh (apalagi sejak ada tol cipularang, makin deket aja tuh ke Bandung). Gak boros di ongkos, jarang kena macet juga.. :D

Selama mudik dipastiin bakalan cuti dari dunia blog bahkan FB. Bukan karena waktunya yang gak memungkinkan, cuma Chi inget aja pengalaman tahun lalu dimana Chi lagi nyandu banget sama yang namanya plurk. Setiap hari harus ngeplurk. Rasanya gelisah kalo gak ngeplurk. Kalo mudik kan berarti cuma bisa ngeplurk lewat HP. Gak bisa lewat kompie atau laptop karena belom ada fasilitas internet yang oke.. Paling sesekali nyobain ngeplurk lewat kompie, tapi lemotnya minta ampun deh... Jadi bener-bener ngandelin HP.

Cuma lama-lama Chi rasain kok Chi kayak 'autis' banget ya.. Bener-bener gak nikmatin liburan.. Di mobil ngeplurk, lagi ngumpul sama keluarga besar sambil ngeplurk, lagi makan ngeplurk, mau tidur pun harus ngeplurk dulu. Pokoknya cuma ngeplurk deh yang ada di otak..

Untung addict cuma sebentar.. akhirnya sadar juga.. Karena Chi pikir kalo liburan pikiran kita masih juga urusan internetan, mending gak usah liburan deh.. Kecuali kalo emang bener-bener harus internetan. Misalnya mau cari sesuatu info yang penting, boleh deh tuh internetan..

Jadi sejak saat itu tiap kali Chi pergi kemana pun, termasuk cuma ke mal doang sekarang Chi lebih bisa nahan diri deh... Gak ada Fesbukan selama jalan, berlibur atau mudik.. (sekarang emang udah gak nyandu sama plurk, alhamdulillah gak kena virus FB juga. Hehehe...).

Selamat mudik buat yang mau mudik... Selamat bersenang-senang... Sekali lagi selamat hari raya idul Fitri, mohon maaf lahir & batin ya. Dan semoga kita semua masih di beri kesempatan untuk menikmati ramadhan & idul fitri di tahun berikutnya. Amin... :)

Continue Reading
No comments
Share:

Monday, September 14, 2009

Baju Baru

Setiap orang tua yang masih punya anak kecil terutama usia balita biasanya selalu membelikan baju baru ketika lebaran. Chi juga gitu.. 
 
Sebetulnya sih kalo dibilang beli baju lebaru khusus untuk menyambut lebaran ya gak gitu juga.. Namanya anak-anak kan badannya masih tumbuh, jadi pasti harus beli baju baru.. Tapi pertumbuhannya mereka kan gak sepesat waktu mereka masih bayi, cuma dalam hitungan bulan kayaknya baju-baju yang di beli udah pada sempit. 
 
Kalo sekarang sih paling cukup setahun sekali aja beli bajunya.. Jadi karena cuma setahun sekali ya gak ada salahnya di pas-pasin sama moment lebaran.. Biasanya sih Chi belinya sebulan sebelum puasa, abis males belanja di bulan puasa. Rame banget!!

Keke : "Bunda Keke pake baju ini ya?"
Bunda : "Jangan lah Ke, kan itu baju baru buat lebaran"
Keke : "Emang apa bedanya sih bun pake baju baru sekarang sama nanti pas lebaran?"
Bunda : "Gak ada bedanya sih.. Tapi apa Keke gak mau kayak sodara-sodara atau temen-temen Keke. Mereka pada pake baju baru pas lebaran nanti.."
Keke : "Gak lah bun.. Baju lama juga gak apa-apa.. Lagian baju baru Keke kan masih ada yang belom kepake, jadi Keke tetep bisa pake baju baru pas lebaran. Kan gak mungkin Keke pake semuanya sekaligus pas lebaran nanti kan?"

Hmmm... sebuah pelajaran berharga dari Keke.. Bunda terharu loh Ke.. :)

Continue Reading
No comments
Share:

Saturday, September 12, 2009

Puasa

Bulan Ramadhan udah berjalan kira-kira 3/4 nya, tapi Chi belom cerita tentang puasanya anak-anak, terutama Keke karena Nai emang belom Chi kenalin sama puasa. Tahun ini Chi mulai ngenalin Keke tentang puasa. Dimulai dari kasih pengertian dulu sih, pengertiannya juga sederhana aja di sesuaikan dengan pemikiran anak-anak.. Chi bilang ke Keke kalo selama puasa kita gak boleh makan-minum, marah, nangis & berbuat nakal lainnya.. Berpuasa melatih kita untuk lebih bisa merasakan kalo Keke itu termasuk anak yang beruntung karena masih bisa makan & minum dengan enak kapan pun Keke mau. Sementara di luar sana masih banyak anak-anak & orang lain yang hidupnya serba kekurangan.. Ya kira-kira gitu deh penjelasan Chi ke Keke.

Awalnya Keke menolak ikut puasa, katanya dia bisa lemes karena kelaperan nanti... Ughhh dasar tukang makan nih...!! Hehehe... Jadi bertahap aja Chi ngajarinnya.. Sebelum sekolah Chi tetap mengharuskan dia untuk sarapan.Anggap ajalah sahur yang kesiangan... hehehe...

Waktu hari pertama Chi juga tetep kasih dia bekel sekolah. Chi sih saranin untuk gak dimakan, tapi kalo dia emang bener-bener gak bisa nahan laper ya silahkan di makan deh.. Ternyata sama wali kelasnya untuk TK B disarankan gak makan selama istirahat. Alhamdulillah Keke mau nurut.. Jadi deh selama sekolah Chi gak bawain bekel lagi. Lumayan rada nyantai buat Chi karena gak harus nyiapin bekel, paling buat Nai aja bekelnya.. :D

Pertama kali gak makan di sekolah, sampe rumah Keke langsung minta makan.. Gak tanggung-tanggung porsinya... banyak bangetttt!!!! Hahahahaha.... anak bunda kelaperan ternyata... :D Tapi lama-lama Keke mulai terbiasa, yang tadinya sampe rumah langsung minta makan kayak orang kelaperan banget, sekarang enggak. Chi pun selama bulan puasa gak pernah nawarin Keke makan, kecuali makan malem. Chi pikir kalo dia bisa lupa sama lapernya sampe maghrib kan secara langsung dia ikutan puasa tuh. Walopun sahurnya jam 06.30 pagi... :D

Tapi paling mentok jam 1 siang dia mulai minta makan. Ya lumayan deh, kalo dari jam 7 pagi s/d 1 siang dia gak makan berarti kan sekitar 6 jam dia bisa nahan laper tuh.. ALhamdulillah, mudah-mudahan tahun depan bisa lebih lama lagi.. :)

Ada yang lucu waktu dia 'merasa' berpuasa. Kenapa Chi tulis merasa, karena KeKe sempet merasa puasanya belom batal, padahal pas siang dia makan nasi sampe 2 piring. Mungkin karena abis makan tumben-tumbenan dia langsung tidur kali ya, trus bangun-bangun menjelang maghrib jadinya dia merasa puasa. Hihihi...

Keke : "Ayah, Keke hari ini puasanya belom batal doooong!!!"
Ayah : "Wah hebat dong anak ayah!!"
Bunda : "Lah tadi siang yang makan nasi sampe 2 piring siapa tuh?"

Keke diam sejenak, trus cengar-cengir...

Keke : "O'iya ya bun.. Tapi kata ms. Novie kalo kita puasa trus kita makan-minum karena lupa, puasa kita gak batal."
Bunda : "Iya bener, tapi masa' lupa sampe 2 piring"
Keke : "Namanya juga lupa bun.. Mau kita makan 4 piring juga kalo lupa ya gak batal puasanya"
Ayah : "Iya bener tuh Keke, dia emang lupa.. Lupa brenti kalo lagi makan... Hehehehe...."

Hehehehe... kalo beneran ada yang lupa sampe berpiring-piring gitu enak banget ya... :D

Continue Reading
No comments
Share:

Thursday, September 10, 2009

Naik Kelas

Naima : "Bunda, Ima dong udah naik kelas?"
Bunda : "Naik kelas? Maksudnya?"
Naima : "Sekarang Ima udah bisa bilang kereta.. Dulu kan Ima bilangnya kereta. Eh salah... salah... dulu Ima bilangnya kereta. Eh salah lagi... Ima dulu bilangnya gimana bun?"
Bunda : "Keleta"
Naima : Iya bener, dulu Ima bilangnya kereta.. Eh salah lagi... apa bun?"
Bunda : "Keleta"
Naima : "Iya itu... kereta... Eh, bukan... bukan... kereta... Eh salah lagi apa sih bun?"
Bunda : "Keleta sayang..."
Naima : "Iya deh itu pokoknya... Dulu Ima masih salah-salah ya ngomongnya.. Sekarang Ima udah bisa bilang kereta.."

Seneng juga sekarang Nai udah mulai bisa ngomong r.. Tapi lucu juga denger dia tadi agak kagok gak bisa-bisa bilang keleta... Hehehe...

Selesai deh PR ngajarin Nai ngomong. Paling tinggal benerin beberapa penyusunan kalimat.. Misalnya dia kadang suka bilang waktu Ima udah kecil. Atau sekarang Ima kan masih gede.. Masih ada lah beberapa penempatan kata yang belum tepat, tapi gak banyak sih.. Pelan-pelan diperbaiki deh...

Kalo diperhatiin lafal r nya Nai gak kayak Keke.. Nai biasa aja ngucapin r, kayak kebanyakan orang lah.. Kalo Keke itu agak khas ngucapin r. Gak cadel sih... Kedengeran jelas kok huruf r nya, cuma agak di dalem lidah gitu deh.. 

Ya kira-kira kayak kalo kita ngomong pake bahasa inggris yang ada huruf r nya, biasanya u/ kata-kata pengucapan bahasa inggris yang ada r nya itu kan lidah kita agak di dalem. Nah Keke seperti itu deh cara dia ngucapin huruf r, terdengar jelas tapi kederangannya jadi unik.. Kalo Nai sih seperti yang Chi tulis tadi kedengerannya sama aja kayak kita-kita kebanyakan kalo ngucapin r.. Emang beda-beda ya tiap anak.. :)

Continue Reading
2 comments
Share:

Tuesday, September 8, 2009

Uang Palsu

Ini cerita beberapa minggu yang lalu sebenernya, Chi pernah nulis di status FB tapi karena belom pernah di tulis di blog jadi Chi tulis lagi deh di blog buat kenang-kenangan :)

Ceritanya waktu itu Kak Aie bawain selembar uang Rp. 2.000,- buat anak-anak.. Reaksinya Keke waktu di kasih uang itu sama ayahnya..

Keke : "Waaaa... ini sih uang palsuuuu!!! Ayah pasti nge-print ya di kantor..!!!"

Wkwkwkwkwk.... mungkin karena warnanya yang abu-abu kali ya jadinya Keke kirain itu uang palsu... hehehe...


Continue Reading
No comments
Share:

Friday, September 4, 2009

Hongka

Naima : "Bunda nanti kapan-kapan kita makan di hongka-hongka bento lagi ya". *Sampe sekarang Nai kalo bilang Hoka-Hoka Bento itu, Hongka-Hongka Bento :D*
Bunda : "Bukan hongka, tapi hoka-hoka.."
Naima : "Hongka-hongka.."
Bunda : "Salah deh, Hooookaaaaa..."
Naima : "Hoooongkaaaa..."
Bunda : "Bukan deeeee, tapi hooookaaa..."
Naima : "Udah ah!! Ima maunya bilang Hongka!!"
Bunda : "Ya tapi itu salah de, harusnya kan Hoka.."
Naima : "Gak mauuuuu!!!! Maunya hongkaaaaa!!! Pokoknya hongkaaaaa!!!"

Lagi seru-serunya 'berdebat' sama Naima, tau-tau Keke nyeletuk..

Keke : "Udah Nai gak usah kesel.. Nanti kalo Keke udah gede, Keke bikinin restoran namanya Hongka-Hongka.. Biar Nai gak susah lagi bilangnya ya..."

Hehehehe... Kakak yang sayang sama adeknya... :D

Continue Reading
No comments
Share:

Wednesday, September 2, 2009

Budaya Oh Budaya...

Akhir-akhir ini heboh di beritakan tentang kebudayaan Indonesia yang katanya lagi-lagi di klaim oleh Malaysia.. Seperti kebanyakan masyarakat Indonesia lainnya, Chi juga merasa geram. Udah liat iklannya juga di youtube. Indosia banget tuh... Gak cuma tari pendetnya aja, tapi Raflesia arnoldi & wayang juga Indonesia lah... Apalagi belom lama ini kan lagi-lagi Indonesia ada tragedi bom yang lagi-lagi otaknya adalah WN Malaysia yang katanya ngetop itu loh.. (males ah nyebutin namanya, nanti berasa ke-GR-an lagi namanya di sebut-sebut mulu.. :D). Duh bener-bener emosi jiwa deh!!

Cuma kok makin kesini Chi justru makin jengah ya liat beritanya terutama yang Chi liat di tv atau media internet.. Males banget liat kemarahan masyarakat Indonesia yang disalurkan dengan cara caci maki atau sumpah serapah.. Yah.. mungkin postingan kali ini akan ada pro-kontra. Tapi moga-moga gak akan tejadi salah paham ya.. Cuma Chi mau coba menilai dari sisi lain aja dari masalah ini.. Semoga bisa di jadikan pelajaran & bahan untuk introspeksi kita semua..

Mungkin gak kalo kita pinter menjaga & melestarikan kebudayaan kita, kebudayaan kita akan dengan mudah di ambil bangsa lain? Rasanya enggak ya... Walopun hati lagi panas tapi kita juga harus mengakui kalo selama ini kita memang sangat kurang menjaga & melestarikan kebudayaan negeri sendiri.. Ada kesan kita akan menjadi orang yang kampungan kalo lebih mencintai budaya sendiri, sementara akan jadi orang yang keren kalo bisa ikut-ikutan budaya luar..

Jauh sebelum Malaysia melakukan pengklaiman ini-itu, Chi udah cukup sering denger kalo bangsa asing lebih menghargai budaya kita daripada kitanya sendiri.. Banyak orang-orang asing yang tertarik untuk mempelajari budaya Indonesia. Para seniman tradisional Indonesia banyak yang berkiprah di luar negeri karena merasa mereka lebih dihargai disana.. Bahkan yang melakukan penelitian & publikasi seni budaya adalah kebanyakan orang asing. *Cari sendiri beritanya di google, ya :)

Nah sekarang ketika ada pihak luar mengklaim budaya kita, yang kita lakukan hanyalah marah & mencaci-maki.. Padahal kenapa sih gak kita jadiin pelajaran untuk lain kali lebih bisa menghargai budaya sendiri? Untuk lebih bangga mengatakan saya orang Indonesia loh!!

Banyak yang bilang Indonesia adalah negara miskin padahal enggak juga.. Budaya kita sangat banyak.. Kenapa gak kita manfaatkan? Jadiin deh tuh kebudayaan sebagai jualan negara kita yang no.1.. Bukan sesuatu yang aneh kok.. Buktinya negara lain aja menjadikan budaya kita sebagai dagangannya, masa' kita enggak?

Trus gimana 'ma Chi sendiri nih.. dari tadi udah nulis panjang lebar, Chi sendiri cinta Indonesia gak sih? Tantunya dong... Emang sih ada satupun tarian tradisional yang bisa Chi tariin (kaku banget deh kalo disuruh nari). Tapi bisa kok menikmati tarian daerah..

Bahasa daerah pun gak ada yang fasih kalo bicara. Chi orang sunda, tapi kalo disuruh ngomong kalo pake bahasa sunda rasanya kaku. Tapi Chi ngerti kalo ada orang ngobrol pake bahasa sunda (jadi coba main rahasia-rahasiaan pake bahasa sunda ya... hehehe). Lebih suka ngobrol pake bahasa Indonesia ketimbang inggris, kecuali kalo terpaksa.. Hehehe...

Lagu daerah pun enak, terutama sunda ya... karena hampir tiap hari mamah stel lagu & nyanyi lagu sunda.. Jadi otomatis ini kuping udah terbiasa banget...

Untuk soal makanan, makanan Indonesia itu menurut Chi justru makanan yang paling nikmat. Karena makanan Indonesia itu kaya bumbu.. Mantap lah.. Walopun tetep gak alergi sama makanan asing. Tapi tetep aja jawaranya itu ya makanan Indonesia...

Jadi sebenernya tinggal kitanya aja mau gak sih cinta sama negeri sendiri baik itu budaya daerah atau apapun yang di hasilkan sama anak negeri.. Selama ini kan pemerintah di bilang lambat, tapi kalo kata Chi sih masalah ini gak semata-mata tanggung jawab pemerintah kok.. Pemerintah boleh lambat, tapi kita juga jangan ikutan lambat dong.. Segala sesuatu kan berawal dari diri kita dulu.. Masa harus nunggu pemerintah bilang cintai budaya Indonesia baru kita inkutan.. Nah kalo pemerintahnya gak mendukung juga gimana tuh? Tapi moga-moga enggak ya.. Pemerintah harus sangat mendukung budaya Indonesia dong!!!

Contohnya nih ya.. di Bali.. Kalo dipikir-pikir kenapa sih Bali lebih terkenal di dunia Internasional ketimbang Indonesia? Kalo menurut chi sih semuanya itu karena masyarakat Balinya sendiri yang tetep kuat menjaga kebudayaan mereka. Walopun banyak wisatawan asing yang datang, tapi kebudayaan & tradisi mereka tetap dijaga.. Dan justru itu yang jadi salah satu nilai jual yang kuat di mata para wisatawan asing.. Jadi kalo Bali bisa, derah lain juga bisa ya...

Cuma sayangnya niiiihh... kalo Chi liat iklan-iklan pariwisata Indonesia (liat youtube deh banyak iklan-iklan pariwisata Indonesia), kebanyakan kok menggambarkan Bali ya... Gimana wisatawan asing mau banyak tau tentang budaya yang lain, kalo selalu Bali yang banyak di promosiin... pliss buat para pembuat iklan jangan Bali terus yaaaaa.....

Festival-festival tentang kebudayaan Indonesia dia negara kita juga sangat kurang atau kurang kedengaran promosinya... Chi pernah posting kan kalo Chi suka ngajak anak-anak jalan ke berbagai festival atau event-event.. Salah satunya Chi pernah ngajak mereka ke festival kebudayaan Jepang, kepengen banget liat festival budaya Thailand (sayang waktunya barengan sama IIMS), trus pernah tau juga ada festival budaya India (sayang telat taunya...). Tapi kebudayaan Indonesia belom pernah Chi denger sama sekali. Coba search di google, ternyata festival Indonesia sering diadainnya di luar negeri.. Sayang banget ya... padahal kalo ada di Indonesia kan bisa jadi ajang buat kita mengenalkan & lebih mencintai budaya sendiri.. Ya udah lah kalo gak ada di Indonesia, berarti harus rajin ngajak anak-anak ke TMII kali yaaa...

Contoh lain yang kayaknya bisa dimulai dari kita.. sekarang ini kan masyarakat kita udah gak malu tuh pake batik.. Padahal dulu yang pake batik kayaknya cuma PNS, di jadiin seragam sekolah, atau sama ibu-ibu kalo di rumah ya alias dasteran.. Hihihi... Tapi sekarang batik kan jadi trend tuh... ya walopun katanya sempet di klaim juga sama negara tetangga, tapi paling gak jangan sampe memudarkan kecintaan kita sama batik yang udah mulai timbul..

Oke deh kalo gitu... saran Chi sih mulai sekarang kita harus berbuat sesuatu... Minimal kita udah harus bangga sama Indonesia.. Jangan cuma mencaci maki aja.. Malu ah ngeliatnya, bisa-bisa bangsa lain menilai kita itu cuma bangsa yang bisa mencaci maki ketika harta kita diambil.. Tetapi ketika harta itu ada bersama kita ya gak kita jaga & hargai juga.. (Minta tolong juga buat pers Indonesia, tolong dong bikin beritanya juga berimbang.. boleh kesel karena kebudayaan kita diambil tapi bikin ulasan juga kenapa bisa terjadi seperti itu.. Kita udah menghargai budaya sendiri belom? Jadi yang nontonnya juga gak jengah..).

Jadi inget waktu ada acara dialog Jero Wacik dengan para mahasiswa/i di salah satu stasiun TV.. Pak Jero Wacik bilang, "Mungkin ada beberapa mahasiswa yang hadir disini ikut mencaci maki negara tetangga. Tapi sekarang saya mau tanya, kalo saya ajakin nonton wayang pada mau gak?" Mereka cuma cengangas-cengenges (mungkin bbrp diantara mereka ada yang mau, tapi ada juga yang lebih memilih nonton drama Korea.. Hehehe). Maap kalo ada yang gak berkenan dengan postingan ini, tapi jangan isi komentar dengan caci maki ya... Gak enak dibacanya nanti... :) I love you full Indonesia...

Continue Reading
No comments
Share: