Wednesday, April 30, 2008

Hore...!! Internetnya Jadi Cepet!!

Hore...!! Internetnya Jadi Cepet!!

Chi tuh seneng banget main internet. Internet buat Chi dipake buat nyari berbagai informasi yang di butuhkan (selain buat e-mail & nulis blog. Hehe...). Kayak dengan adanya internet kita bisa liat & tau berbagai kejadian di dunia tanpa harus pergi ke tempatnya. Caila...

Kalo kemaren-kemaren pake telkomnet instant, hari Minggu kemaren ganti pake fastnet. Duh bedanya jauh banget. Kalo pake telkomnet leletnya minta ampun, sekarang jauh lebih cepet. Belom lagi mikirin biayanya, pake telkomnet itungannya kan per menit, sekarang tiap bulannya udah ketauan mo pake berapa lama aja terserah. Jadi makin asik aja nih main internetnya. Hehe...

Monday, April 21, 2008

Hari Gembira PG/TK Al-Alaq

Hari Gembira PG/TK Al-Alaq


Hari Sabtu kemarin, 19 April 2008, sekolahnya Keke ngadain acara keluarga namanya Hari Gembira. Acara ini sebenernya sih mau diadainnya bulan Februari kemarin, tapi karena ujan terus jadi diundur dan baru dilaksanain Sabtu kemarin barengan sama acara kartinian.

Di suratnya kita semua diharapkan dateng pukul 07.30. Tapi ya biasa deh jam karet, banyak yang datang diatas jam 08.00 (kecuali guru-gurunya. Kita juga datengnya on time loh. Dateng paling pertama). Jadi acara juga mulur sekitar 45 menitan. O’ya dress codenya hari itu (anak-anak: kaos putih + celana jeans, orang tua: kaos + celana jeans).



Setelah peserta kumpul lumayan banyak, acara pun dimulai. Pertama-tama murid Al-Alaq diminta berbaris, berdo’a bersama, setelah itu bersama-sama nyanyiin lagu ibu kita kartini (bentar lagi kan hari kartini). Setelah itu anak-anak diminta kembali ke orang tua masing-masing untuk dikasih penjelasan tentang aneka lomba apa aja & gimana aturan mainnya.


Ada 7 lomba, semua anak & orang tua diharapkan ikut berpartisipasi. Sebelum lomba setiap anak dibagiin selembar kertas yang isinya daftar perlombaan. Dan setiap abis ngikutin 1 lomba, kertas yang dibagiin tadi di tempelin sticker. Setiap anak bebas nentuin mau lomba apa dulu, jadi gak harus sesuai nomer urut yang ada di kertas.

Sebelum lomba kita semua mulai dari guru, anak-anak dan orang tua diminta ikut senam dulu. Keke cuma mau ikut ngumpulnya tapi senamnya gak mau. Tapi Chi gak heran, soalnya ini sesuatu yang baru buat dia. Walaupun orang-orang yang dia temuin banyak yang gak asing buat dia, tapi Keke itu kalo ketemu suasana yang baru pasti deh diem dulu.


Shopping Corner



Ini lomba pertama yang dipilih keke. Aturan mainnya, ibu guru ngasih keranjang & daftar belanjaan (main belanja-belanjaan gitu lah). Atau sebenernya sih kayak mirip cari harta karun gitu ya. List yang ada di daftar belanjaannya adalah 5 kelopak bambu yang sudah coklat, 7 daun alang-alang & 3 daun berbentuk jari. Item kelopak bambu sama daun alang-alang sih gampang banget nyarinya, tapi daun yang berbentuk jari…. susah banget bo!! Bingung. Hehe… Kita nyarinya sama-sama, tapi begitu ketemu daun yang kita cari, kita biarin Keke ngitung jumlah daunnya sesuai dengan yang ada di daftar. Sekalian belajar ngitung. Akhirnya kita nemuin daun yang menurut kita sih bentuknya kayak jari. Tapi setelah dilihat & diitung jumlahnya sama gurunya daun yang bentuk jarinya salah. Yang kita ambil menurut ibu guru bentuknya gelombang. Hehe… Gak papa ya bu, kan cuma salah satu. Kalo ada nilainya ya sekitar 70 lah. Hehe…


Aww!!! Terjepit



Ini game yang kedua. Aturan mainnya, tiap keluarga dikasih beberapa lembar koran. Tugas ayah menjadi model kertas koran atau lebih tepatnya korban. Hehe… Bunda, membuat topi dari kertas koran. Bentuk topinya terserah, bisa topi koki, topi kapal, atau apa aja. Bebas. Kalo anaknya membuat rok dari koran, dengan cara menyatukan 2 lembar koran ke badan ayah, trus korannya itu di jepit dengan jepitan baju. Tiap peserta dikasih waktu 2 menit saja. Seru.. asik.. Awalnya Chi bantuin Keke nyatuin 2 lembar korannya dulu. Karena untuk anak seusia Keke, Chi rasa sulit kalo dia harus kerjain semuanya sendiri. Chi pegangin sisi korannya, trus Keke yang ngejepit. Setelah 2 sisinya mantep terjepit, untuk selanjutnya Chi biarin Keke yang ngejepit koran sebanyak-banyaknya. Setelah itu Chi bikin topi. Yang langsung kepikiran adalah bikin topi kapal. Tapi kalo lagi panik ternyata susah juga ya bikin topi, berapa kali gagal. Hehe… Hasilnya kita juara 2 dengan jumlah jepitan sebanyak 14 buah.


Glass Long



Glass long ini artinya bukan gelas panjang tapi gelas bolong. Aturan mainnya, tiap anak diminta untuk memasukkan air ke dalam kantong plastik dalam 1 menit menggunakan gelas plastik. Untuk mempersulit pemainan di beberapa bagian gelasnya itu di bolongin. Tugas ayah atau ibu adalah memegang mulut plastiknya untuk mempermudah anaknya. Disini Keke bekerja sama dengan ayah. Hasil akhirnya Keke juara 3. Hehe..


Mini Tower



Game keempat yang dipilih Keke adalah Mini Tower. Masing-masing peserta diminta membuat tower setinggi-tingginya dari gelas plastik yang sudah disediakan. Kita dikasih waktu 2 menit. Kesulitannya adalah kalo anaknya gak bisa diajak kerjasama. Orang tua udah bikin tower yang tinggi, tiba-tiba roboh dalam sekeja karena disentuh sama anak. Emang katanya salah satu tujuan game ini adalah untuk melihat kesabaran orang tua. Trus yang menghambat selanjutnya adalah angin. Semakin tinggi tower, pasti makin rapuh towernya. Kalo tiba-tiba aja angina niup, wusss….!! Dalam sekejap itu tower roboh deh. Disini Keke kerja sama sama ayah lagi. Bunda sih fotoin aja. Keke ternyata udah bisa diajak kerjasama. Jadi Keke tugasnya nyopotn gelas dari tumpukannya, ayah yang bikin menara, tapi sempet khawatir juga kalo Nai tiba-tiba tangannya bergerak trus ngejatohin menara. Untung aja kali ini Nai lagi anteng. Hasilnya Keke juara 2 deh.


Teka-Teki Kata


Game kelima ini yang bermain adalah ayah dan bunda. Sebenernya kalo Keke udah bisa menulis lancar dia bisa ikut permainan ini. Tapi karena belom lancar jadi yang main ayah sama bunda. Kita diminta untuk menebak 2 buah kalimat secara tepat. Disini butuh kerjasama dari orang tua. Ayah yang kasih clue, bunda yang tebak. Juara 2 lagi euy…


Roda Dunia



Game keenam ini aturan mainnya seperti lomba estafet. Anak diminta untuk berlari ke arah garis yang udah ditentukan sambil menggelindingkan ban mobil. Sampai di garis tujuan ban diberikan ke salah satu orang tua. Lalu orang tua berlari ke arah garis yang udah ditentukan, berputar arah dan berlari kembali ke tempat sang anak menunggu. Sang anak pun lalu membawa ban tersebut ke tempatnya semula. Disini yang dilihat adalah siapa yang paling cepat sampe garis finish. Sebenernya dari 3 peserta, Keke tadinya paling akhir. Abis Keke itu anaknya gak grasa-grusu. Tenang.. kalem.. Makanya ngegelindingin bannya juga hati-hati. Kitanya aja yang udah gemes. Sampe salah satu peserta mau nyalip Keke, ternyata pas nyalip bannya jatoh di depan Keke. Karena untuk anak kecil bannya tuh lumayan berat, jadi gak kuat ngangkatnya. Gemesnya Keke tuh nungguin temennya ini dengan kalem. Padahal Chi udah teriak-teriak supaya di belokin aja sedikit larinya. Eh… dia tetep aja diem. Ih… Gemes. Hehe… Tapi untung akhirnya dia dengerin juga. Temennya Keke berapa kali bannya jatoh. Sementara Keke biarpun pelan tapi pasti. Makanya itu yang bikin Keke jadi juara 2.


Kalung Ajaib



Game terakhir adalah membuat kalung dari sedotan, dan kerupuk warna-warni. Polanya adalah sedotan warna merah-kuning-biru. Dan diantara sedotan harus disisipin kerupuk warna-warni. Dikasih waktu 1 menit kalo gak salah. Sebenernya sih game ini juga bagus untuk melatih motorik halus & kesabaran anak terutama. Tapi mungkin karena Chi pikir game yang sebelumnya lebih seru ato tenaga kita udah mulai abis jadi kayak kurang greget aja. Hasil akhir kayak Keke konsisten nih, juara 2. Hehe..

Setelah semua peserta selesai ikut lomba, acara gak langsung bubar gitu aja. Tapi ditutup dengan Pinata..!! Semua anak pasti seneng dengan acara ini. Termasuk Keke. Waktu rebutan Pinata ada yang Keke dapetin. Gak banyak sih, tapi udah bikin anak seneng lah. Abis itu kertas daftar lomba tadi di kembaliin ke guru untuk di tuker dengan souvenir.



Chi seneng dengan acara ini, karena selain seru juga ngeliatin kebersamaan banget. Trus buat Keke juga kayaknya berkesan. Soalnya begitu acara selesai, belom juga masuk mobil dia udah minta untuk kapan-kapan diajakin ke acara kayak gini lagi. Biasanya kalo Keke udah minta kayak gitu acaranya pasti berkesan buat dia.

Thursday, April 17, 2008

Sekolah & Kursus untuk Balita

Sekolah & Kursus untuk Balita

Susah banget ya nemuin sekolah atau kursus yang sreg untuk anak. Kenapa sreg, karena cari sekolah yang mutunya bagus tuh banyak tapi harganya juga kadang agak susah diterima nih. Selangit bo! Cari yang murah, tapi mutunya kurang sreg. Pengennya sih cari sekolah dengan biaya terjangkau tapi pendidikannya juga bagus. Sebenernya sih buat Chi gak perlu yang banyak kurikulum ini-itu, karena Chi suka takut jadi beban buat anaknya juga.

Tapi kalo ngomongin tentang kursus nih yang masih rada bingung. Jaman udah berubah ya.. perasaan dulu umur-umur segini tuh mana kepikiran ikut kursus ini-itu. Baru epikiran kursus tuh pas SMP, itupun paling bahasa Inggris. Kalo sekarang kursus banyak banget pilihannya, gak cuma inggris. Udah gitu dimulainya dari umur-umur balita gtu. Pengen gak ikutan (takut anaknya jadi beban), tapi takut juga nanti anaknya gak bisa bersaing dengan tuntutan jaman. Duh bingung juga. Belom lagi nentuin kursus apa yang paling pas untuk anak seumur Keke & Nai. Bingung… bingung…


Bahasa Inggris


Ini kursus yang paling gampang di cari ya. Tapi Chi belom minat masukin anak ke kursus ini. Buat Chi yang penting anak ngomong bahasa sehari-hari (Indonesia) yang lancar dulu deh. Tapi sebenernya Chi suka juga ngajarin kosa kata atau kalimat-kalimat sederhana dalam bahasa Inggris. Chi rasa untuk Keke & Nai itu udah cukup.


Melukis


Chi pengen kursusin ini untuk Keke. Kalo di perhatiin Keke suka ngegambar. Tapi mungkin gak sekarang. Yang penting Keke di mentepin dulu aja tarikan-tarikan nulisnya. Lagian di deket rumah gak ada kursus melukis juga sih. Kalo ambil yang jauh lokasinya kasian ah masih kecil. Nanti aja kalo udah rada gedean. Dulu sih ada Global Art di komplek, tapi gak tau kenapa tutup. Huhu…


Musik


Nai & Keke pengen Chi masukin ke kursus ini. Pengennya sih Piano klasik, tapi terserah anaknya aja deh nanti minat di alat musik apa. Kemaren sih udah tanya-tanya ke beberapa tempat, katanya kalo mau belajar piano paling pas usia minimalnya 5 tahun. Berarti masih nunggu 1 tahun lagi paling cepet.


Ballet


Nai mau Chi masukkin ke kursus ini kalo udah umur 3 th. Karena Chi liat dia tuh paling seneng joget, lemggak-lenggok kalo denger lagu. Kayaknya sayang kalo gak di salurin nih. Mudah-mudahan aja dia mau.


Ngaji


Ini mah harus, untuk bekal di akherat soalnya. Tadinya sih pengen TPA, tapi setelah dipikir-pikir Chi lebh milih privat aja.


Vocal (Nyanyi)


Chi tawarin ini ke Keke. Karena Keke itu seneng banget nyanyi, suaranya juga lumayan. Tapi Kekenya gak mau. Ya kalo Chi sih untuk urusan kursus pada akhirnya di serahin ke anak-anak, gak mau maksa. Kecuali untuk kursus ngaji.

Masih banyak ya kursus untuk anak-anak ada acting, modeling, MC, beladiri, renang, dll. Tapi gak tertarik ah.. Renang sih sempet tertarik, tapi setelah dipikir-pikir lagi mending ngajarin sendiri aja. Toh mereka renang kan tujuannya untuk kesehatan bukan untuk jadi atlet.

Jadi kira-kira kursus apa ya yang tepat untuk anak? Masih dipikirin nih..

Friday, April 4, 2008

Long Weekend 20-23 Maret 2008 (Day 3 & 4 – Santai)

Long Weekend 20-23 Maret 2008 (Day 3 & 4 – Santai)

Masih lanjutan crita yang long weekend waktu itu (lupa di publish. Hehe..). Cerita sebelumnya

Long Weekend 20-23 Maret 2008 (Day 1 - Macet Total 15 Jam!!) dan Long Weekend 20-23 Maret 2008 (Day 2 - Birthday Party)

Gak terlalu banyak cerita di hari ke-3 & 4. Rencana pulang sebelum jam 10 pagi karena takut kena macet lagi. Tepat waktu, jam 09.30, udah jalan dari Ciamis.

Dari awal perjalanan udah jauh lebih nyaman dari waktu berangkat. Penumpang & bawaan tetep aja banyak. Tapi mungkin karena pas pulang barang bawaan lebih banyak baju & oleh-oleh, bukan makanan yang bener-bener harus di jaga (kayak kue tart, kue-kue, dll), jadi lebih mudah nata barangnya. Akhirnya ke kitanya juga jadi nyaman.

Udah gitu sepanjang perjalanan lancar abis! Udara gak terlalu panas. Yang paling menyenangkan adalah gak ada macet! Wih… nikmat banget deh!

Sampe Bandung juga gak banyak cerita lagi selain istirahat. Apalagi kita ada rencana pulang pagi (lagi-lagi) karena takut macet. Maklum hari terakhir long weekend.

Agak sedikit melenceng dari jadwal. Tadinya rencana pulang antara jam 10-11. Ternyata melenceng sampe jam 1 siang. Sempet ada rasa ketar-ketir takut kena macet. Tapi cuma bisa pasrah kalo sampe kena macet lagi. Yang pasti perbekalan kita lebih mantep daripada waktu berangkat, siap-siap kena macet macet di jalan.

Ternyata jalanan juga kosong, bebas macet sampe rumah. Duh… pada kemana ya mobil yang segitu banyaknya? Apapun itu, perjalanan pulang jauh lebih menyenangkan daripada waktu berangkat. Untung aja selama di Ciamis menyenangkan & berkesan jadi semua rasa kesel selama di perjalanan langsung menguap.

Ok deh.. Sampe crita berikutnya..
Keola Mau Tes, Bunda Yang Panik

Keola Mau Tes, Bunda Yang Panik

Akhir bulan April ini sekolah Keola mau ada evaluasi kemampuan. Untuk kelas playgroup besar bakal ada tes do’a (do’a sehari-hari, Al-kautsar, Al-ikhlas, Syahadat).

Panik nih bundanya. Abis Keola tuh paling males kalo diajarin do’a. Banyak banget alesannya. Di kelas aja kalo pelajaran do’a kata gurunya suaranya kecil, padahal kalo pelajaran yang lain suaranya lantang & semangat. Sebenernya Keola tuh bisa, tapi gak tau deh kayaknya ogah-ogahan dianya. Gak semangat, gak kayak pelajaran lain.

Tapi kalo dipikir-pikir sekolah jaman sekarang berat banget ya pelajarannya. Perasaan dulu waktu jaman chi kecil TK aja pelajarannya Cuma bermain & berteman. Inget gak lagu yang satu ini…


Taman yang paling indah hanya taman kami…
Taman yang paling indah hanya taman kami…
Teman bermain, berteman banyak…
Itulah taman kami, taman kanak-kanak…

 
Kalo tuh lagu dinyanyiin jaman sekarang kayaknya udah gak cocok ya… Abis playgroup aja udah lumayan materinya apalagi tk (dulu mah gak ada playgroup-playgroupan ye..). Pantesan ya itu lagu udah gak kedengeran lagi dinyanyiin di sekolah-sekolah, udah gak cocok sih. Hehe..

Wednesday, April 2, 2008

Long Weekend 20-23 Maret 2008 (Day 2 – Birthday Party)

Long Weekend 20-23 Maret 2008 (Day 2 – Birthday Party)

Bedah Kolam 


Bedah kolam long wiken

Rencana bedah kolam di hari pertama, gak jadi sama sekali diundur ke hari ke-2 pagi-pagi. Acaranya seru, tapi Chi merasa gak seseru waktu bedah kolam di bulan April. Padahal kali ini peserta anak-anak lebih banyak (dulu kan cuma Alam sama Keola aja). Udah gitu anak-anak ikut bedah kolamnya gak sampe selesai. Gak sampe ikut di siram pake selang yang gede banget itu (maap gak tau namanya, pokoknya selang yang kayak buat pemadam kebakaran).

Perkiraan Chi sih karena anak-anak masih pada cape. Apalagi Alam gak ikutan (sakit), cuma nonton aja. Padahal dia justru yang bikin rame. Keola juga cuma sebentar banget. Awalnya sih dia seneng, tapi begitu sendalnya ilang di lumpur (tapi akhirnya ketemu) dia nangis, abis itu gak mau main lagi. Kalo menurut Chi sih Keola itu masih cape. Karena kalo lagi gak cape Keola biasanya gak cengeng. Akhirnya karena Alam gak ikut, Keola juga sebentar, krucil-krucil yang lain pun satu-persatu mulai naik deh.

Abis acara bedah kolam, acara bebas buat anak-anak. Tapi ibu-ibunya (Chi gak termasuk. Hehe..) pada sibuk masak & nyiapin nasi kotak. Karena rencananya ba’da azhar, bakal ada haul untuk almarhum bapak Ciamis juga untuk bapak & emak Bandung (kebetulan ketiganya meninggal di bulan Maret). Anak-anak sebagian besar pada tidur, kecuali Keola. Gak tau tuh dia gak mau tidur siang, padahal keliatannya masih cape.


Pesta Ulang Tahun


Selesai sholat Jum’at acara ulang tahun di mulai. Untuk susunan acaranya hampir 100% serba spontan. Sebenernya sih awalnya pengen di konsep, malah Chi udah browsing cari berbagai macam permainan seru untuk ulang tahun anak. Tapi gak jadi semua. Untungnya acara yang spontan ini tetep seru, mungkin karena anak-anaknya juga pada aktif-aktif ya.

Ini sebagian kecil foto-foto ulang tahun Keola. O’ya… untuk perlengkapan ulang tahun, dll ada yang di bikin sendiri. Kue ulang tahun, dibikinin Nin Rawamangun. Pinata bikin sendiri (walaupun sederhana), Kaos untuk anak-anak nge-print sendiri dengan foto & masing nama anak yang punya kaosnya (biar special gitu loch..).

Acara di mulai dengan the krucil’s di suruh manggil badut (Adhi yang jadi badutnya). Begitu badutnya datang, the krucil’s pada ketawa semua. Kecuali Pandu, nangis ketakutan. Mungkin karena masih kecil kali ye.. Yasmin juga langsung lari ke balik kursi. Tapi gak jelas juga tuh maksudnya. Dibilang takut, tapi gak nangis (diem-diem suka ngeliatin badutnya), tapi di deketin gak mau. Dasar anak-anak.. Hehe…

Ide badut ini juga spontan aja. Kebetulan ada wig warna-warni, bawa face paint juga dari rumah, Adhi bersedia jadi badut. Ya udah deh jadia ada badut dadakan. Gratis pula. Hehe…

Badut trus bagi-bagiin kaos yang ada foto masing-masing krucil sama topeng. Lucu-lucu ya liat tampangnya. Hihi… Apalagi waktu pake topeng mulut pada ketutup semua sama idung. Hehe..

Setelah semua pake kaos (plus topeng), kita pada foto bersama. Terutama krucilnya. Tapi Naima gak mau ikutan, dari awal acara dia sibuk memonopoli microphone. Mungkin pengen jadi MC atau penyanyi cilik ya.. Hehe.. Ada juga yang seneng nyanyi, kayak Yasmin.



Acara di lanjutin dengan nyanyi ulang tahun sebelum potong kue. Karena Yasmin yang paling seneng nyanyi, jadi awalnya dia disuruh maju nyanyiin lagu selamat ulang tahun. Nyanyinya sih rame-rame, tapi Yasmin diminta maju ke depan nyanyi pake microphone. Pas semua heboh nyanyi lagu ulang tahun, Naima malah sibuk nyolekkin kue ulang tahun. Hasilnya, sampe acara selesai semua krucil bajunya masih pada bersih-bersih, Naima bajunya udah belepotan coklan & krim. Termasuk mukanya juga, cemong sama kue. Hehe..

O’ya sebelum nyanyi lagu ulang tahun ada sambutan & do’a dari abahnya Keke, trus dilanjutin dengan sambutan tambahan dari Nin Rawamangun.

Setelah kue dipotong, mulai deh main piñata. Pinatanya sederhana banget. Cuma berbentuk bola. Gak ada tambahan hiasan apa-apa. Bikinnya juga dari segulung tissue toilet. Gak banyak di lem, cuma dibasahin aja sedikit. Di lemnya cuma sedikit di bagian tengah waktu dilapisin sedikit koran (gak sampe 1 lembar). Lemnya juga cuma di ujung koran aja. Selebihnya ya tissue gulung sama air. Tapi biar gitu kuat loh. Dipukul berkali-kali termasuk sama Adhi itu piñata gak pecah-pecah. Paling penyok-penyok doang. Akhirnya pinatanya dirobek (abis gak pecah-pecah). Begitu robek, langsung deh semuanya terjun, rebutan permen & coklat. Gak cuma krucil tapi orang gedenya juga ikutan heboh rebutan permen & coklat. Pas lagi heboh rebutan, confetti diledakkin. Wih… makin seru aja. Dan yang pasti permennya jadi nyaru sama kertas-kertas confetti. Hehe…

Keola paling sedikit dapet permennya. Abis tiap dapet satu langsung dia makan. Udah abis baru ikut rebutan lagi. Kalo gak dibantuin rebutan ma ayahnya paling dapetnya cuma 1 atao 2 biji aja. Hehe..

Selesai piñata, acaranya juga selesai. Simpel tapi seru & berkesan. Langsung beres-beres ruangan, karena bakalan dipake untuk haul.


Haul


Chi gak tau banyak tentang acara ini. Karena selama acara kita semua ada di dalam kamar. Paling bapak-bapaknya aja yang ikutan (keuali Mang Ait, Mang Ilan, Mang Agus & Kak Aie. Ikutan ngrumpi di kamar. Hehe...). Dokumentasi juga gak ada di acara ini. Paling cuma 1 pas ibu-ibunya lagi nyiapin nasi kotak. Alhamdulillah banyak yang datang, itu artinya banyak yang do’ain. Alhamdulillah.
Long Weekend 20-23 Maret 2008 (Day 1 – Macet Total 15 jam!!)

Long Weekend 20-23 Maret 2008 (Day 1 – Macet Total 15 jam!!)

Akhirnya long weekend juga. Udah kebayang-bayang sederet rencana seru-seru selama di Ciamis. Enak banget kayaknya..

Sesuai rencana, pagi-pagi sekitar pukul 06.30 Kak Aie, Chi & anak-anak berangkat ke Rawamangun jemput Nin, Aki sama keluarganya Abang. Kita kesana pake Elfnya Rakata. Kursi tengah di copot, diganti sama kasur karena masih harus jemput orang lagi di Naripan. Jadi biar muat banyak, tapi tetep bisa nyaman (kan ada kasur). O’ya papah sama mamah Chi udah jalan dari jam 3 pagi, karena harus jemput orang juga Naripan.

Ternyata rencana gak selalu jadi kenyataan. Prediksi kita paling lambat jam 1 siang udah sampe Ciamis. Abis itu rencananya istirahat sebentar. Makan siang, trus jam 2 acaranya itu “ngebedah kolam”. Bedah kolam itu adalah ngebersihin kolam yang kita punya karena lumpurnya udah tebel. Asik, terutama buat anak-anak karena sambil orang dewasanya ngebersihin kolam anak-anaknya bisa maen lumpur sepuasnya. Kegiatan yang gak mungkin ada di kota besar kan?
Tapi ya itu deh, semua rencana di hari pertama bubar jalan. Hik… hik… Dari mulai tol Bekasi, jalanan udah macet-cet-cet! Bener-bener gak ada lancar-lancarnya. Baru lancer setelah lewat KM 57. Jauh banget kan tuh! Mobil yang tadinya nyaman pun udah gak berasa. Apalagi AC Elf kayaknya lagi ngadat. Biasanya dingin, eh… ini ikutan ngadat. Terpaksa deh buka jendela. Tapi gak terlalu nolong juga. Abis di luar panas terik banget, jalan tersendat-sendat. Mana ada angin..

Lewat KM 57 jalanan mulai lancar. Alhamdulillah.. Agak sedikit tersendat begotu masuk Cipularang karena ada perbaikan jalan, untungnya aja gak lama.

Sampe di Naripan jam 14.30 (padahal dari Rawamangun jam 07.30). 5 Jam bo!! Seumur-umur belom pernah kena macet separah itu deh. Di Naripan gak lama, cuma masukkin barang tambahan & ngangkut “warga Naripan” yang tersisa (Apalagi denger-denger di Cicalengka juga macet).

Jam 3 sore jalan dari Naripan, awalnya lancar. Tapi lagi-lagi itu cuma awal. Begitu keluar tol Cileunyi, kita udah ketemu sama macet. Udah gitu lebih parah dari yang tadi siang. Setidaknya waktu di Cikampek masih jalan tersendat-sendat, gak sampe yang brenti total. Tapi di Cicalengka ini lebih banyak brenti totalnya. Jalannya cuma sedikit-sedikit. Gak ada sedikit pun celah buat pindah-pindah jalur. Kalo tadi siang panasnya minta ampun, selama di Cicalengka ujan lebat banget.

Selama di perjalanan suka telpon-telponan sama Papah. Papah kan udah sampe ke Ciamis jam 1 siang (wih… enak banget tuh). Kata Papah tadi macetnya sampe jalan kereta. Waduh masih jauh banget tuh sampe jalan kereta. Emang sih kita prediksinya juga gitu, karena macet menjelang jalan kereta mah udah biasa (penyempitan jalan), lewat dari jalan kereta lancar paling sedikit tersendat di daerah nagrek. Tapi awal macetnya gak pernah sejauh ini. Paling menjelang rel kereta aja. Ini mah jauh banget!!

Seperti yang udah di perkirain, lewat rel kereta jalan mulai lancar. Sebagian dari kita bersorak, kita pikir akhirnya penderitaan berakhir. Karena setelah lewat rel kereta, biasanya hampir gak ada hambatan sama sekali. Paling sesekali di Nagrek, tapi jarak rel & Nagrek kan deket banget jadi gak papa lah..

Ternyata cobaan masih belom berakhir.. Baru sebentar ngerasain nikmatnya jalan lancar. Di daerah Limbangan jalan mulai tersendat lagi. Bahkan sama parahnya kayak waktu di Cicalengka, brenti total. Duh! Apalagi sih ini?

Kalo tadi sepanjang perjalan masih coba untuk bercanda untuk ngilangin kesel, begitu macet di Limbangan rasanya perasaan kesel mulai mendominasi. Ya gimana gak kesel, udah hampir 12 jam ada di jalan. AC ngadat. Kondisi di mobil penuh banget sama barang & orang (14 dewasa & 6 anak-anak). Mau duduk nyaman udah susah banget. Makanya begitu macet di Limbangan rasanya udah gak ada tenaga lagi untuk becanda. Apalgi yang bikin Chi kesel, Chi tuh (dan juga semuanya) gak tau macet di Limbangan karena apa. Gak pernah kayaknya macet di Limbangan apalagi sampe total gini.

Setelah cukup lama kena macet di Limbangan, akhirnya lolos juga. Ternyata ada tabrakan beruntun antara Bis Budiman, Kijang sama Katana. Prihatin sama yang ngalamin kecelakaan. Tapi dari kita sendiri setelah lolos dari macet Limbangan itu udah gak terlalu semangat lagi untuk bersorak. Takut kena macet lagi kali ye… Tenaga juga udah abis.

Alhamdulillah, biar gimana tetep harus disyukuri ya.. lewat dari Limbangan jalanan lancar banget. Sampe di Ciamis jam 11 malem. Bener-bener perjalanan yang nguras segalanya (ya tenaga, emosi juga). Biasanya Jakarta-Ciamis selama-lamanya paling lama 5 jam, kali ini +/- 15 jam!! Bener-bener rekor. 

Karena seumur-umur belom pernah Chi ngalamin kayak gini (termasuk di masa lebaran atau long weekend sekalipun). Chi paling suka liat aja di TV kalo orang-orang pada kena macet total terutama di saat mau lebaran. Untuk ngalamin sih Alhamdulillah belom pernah. Kalo sekarang Chi sampe ngalamin ya mungkin supaya Chi bisa ngerasain apa yang orang-orang suka rasain di saat-saat pulang mudik kali ye. 

Tapi kalo harus sampe 2 kali ngalamin yang sama, kayaknya jangan deh. Cape banget! Untung aja anak-anak kayaknya ngertiin. Rewel-rewel sih ada. Tapi gak terlalu lah. Bener-bener ngerti situasi & kondisi. Alhamdulillah.