Sabtu, 26 Januari 2008

Keke Sekolah (lagi..)

Sumber foto: Pixabay

Tanggal 17 Januari kemarin Keola mulai sekolah lagi. Yup! Ini emang kedua kalinya Keke mulai sekolah lagi.

Sekolah yang pertama tuh di At-Tin waktu umur 2 tahun. Sebetulnya waktu itu Chi belom terlalu niat untuk sekolahin dia. Cara pikir Chi tuh masih kayak orang dulu nih kadang-kadang. Maksudnya, Chi tuh gak setuju (dulu loh...) kalo anak masuk playgroup dulu baru TK. Chi lebih sreg langsung masukkin TK aja. Makanya waktu di At-Tin buka program PAUD Chi tertarik. Tertariknya karena sekolahnya sore, durasi belajarnyanya lebih pendek daripada Playgroup. Ya... pikir-pikir itung-itung maen sambil belajar lah.

Tapi sampe lebih dari 1 tahun Keke di At-Tin dia masih gak mau ditinggal sama bundanya. Bersosialisasi juga gak mau. Duh bingung juga nih! Masalahnya kalo di rumah atau ke tempat yang baru Keke gak gitu-gitu amat.

Keola itu emang agak lambat untuk beradaptasi sama suasana baru. Agak-agak malu gitu. Tapi gak butuh waktu lama nanti juga cair, yang penting jangan dipaksa bisa-bisa dia ngambek & kapok. Tapi kalo untuk sekolah kok sifat malu-malunya gak cair juga ya. Padahal Chi gak liat ada yang salah dengan sekolahnya.

Akhirnya karena gak mau cair juga, Keke sempet berhenti sekolah beberapa bulan. Trus karena sekarang umurnya udah mau 4 tahun dan itu artinya dia harus siap-siap masuk TK, Chi & Kak Aie pun mulai cari2 sekolah (liat cerita cari TK ya...)
Pilihan kita akhirnya jatuh di Al-Alaq. Kenapa pilih sekolah ini daripada di Putik karena untuk masalah jam belajar aja. Chi & Kak Aie emang ada rencana Insya Allah tahun ajaran nanti mau masukin Naima ke Playgroup. Kalo Naima masuk Playgroup berarti Keke udah TK. Nah disana jam belajar TK & Playgroup cuma selisih ½ jam. Sementara kalo di Putik lumayan lama (1 jam lebih). Jadi kalo di itung-itung bisa-bisa lebih banyak nunggunya nanti. Kalo untuk mutu & fasilitas kurang lebih sama lah.

Alhamdulillah ada sedikit perubahan dibanding waktu di At-Tin dulu. Keke udah mau di kelas sendiri. Walaupun baru kadang-kadang, itupun pintu kelasnya harus dibuka. Dia juga udah mau ngobrol. Walaupun baru dengan gurunya aja, kalo sama temen-temennya dia belom mau ngobrol. Tapi Chi tetep bersyukur lah, karena udah ada perubahan. Dan senengnya gurunya juga ngertiin... banget. Pendekatannya bener-bener personal. Dan kalo mau dapetin hatinya Keke ya emang harus kayak gitu..

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Kamis, 24 Januari 2008

Five Stars Camp

Tanakita Five Stars Camp

Waktu liburan sekolah kemarin Keke dan Naima kedatangan ”para krucil” dari Bandung (Ijal, Febi, Ica & Ginta). Sebetulnya mereka ini tuh om & tantenya Keke & Naima, tapi karena masih pada cilik-cilik ya... jadinya pada manggil nama aja. Gak pake sebutan om ato tante gitu deh.

Mumpung lagi pada ngumpul, Kak Aie punya inisiatif mau ngajak kemping ke Situ Gunung. Akhirnya kami sekeluarga, para krucil, Om Adhi & Aki Dilan (bapaknya Ica & Febi) berangkat ke Situ Gunung (4-5 Januari 2008).

Ini pertama kalinya buat mereka ikut kemping. Sementara untuk Chi & Keola udah yang ke-3. Kalo Kak Aie... udah sering banget. Yah... namanya juga anak gunung. Hehe… Sementara buat Chi walaupun punya suami hobby adventure tapi kalo sampe ikut-ikutan ketularan kayaknya gak deh. Hehe… Makanya waktu pertama kali diajak kemping di Situ Gunung ini nanyanya banyak… banget.

Chi inget hal yang pertama kali Chi tanya itu tentang WC. Chi emang males banget kalo liat WC yang jorok. Kalo jalan-jalan ke Mall aja belom tentu WC-nya bersih, apalagi ini, WC umum di tempat perkemahan. Biarpun belom ngeliat langsung, tapi udah ngebayangin joroknya kayak apa. Hi... Tapi waktu itu Kak Aie ngejamin kalo WC-nya bersih dan nyaman. Eh, ternyata bener loh. WC-nya nyaman, gak kayak WC umum yang suka liat di jalan-jalan itu.

Hal ke dua yang Chi tanya, tidurnya gimana? Kayaknya males banget deh tidur dengan alas yang keras (aduh… nyonya banget ya Chi ini. Hehe…). Tapi masalah tidur emang gak sepenting kayak WC sih. Sebenernya gak apa-apa juga kalo alasnya keras, namanya juga kemping. Tapi berhubung waktu itu kan Keola masih kecil (umur 1 th), makanya jadi urusan tidur agak di singgung juga. Takut Keke-nya gak nyaman.
Ternyata biarpun di tenda, kita tidurnya pake kasur loh. Dapet sleeping bag pula. Tendanya juga pake lampu. Jadi gak gelap lah. Udaranya juga udah pasti enak. Dingin… Jadi gak perlu pake AC lagi kan? Hehe…

Mungkin semua kenyamanan ini karena kita kempingnya bukan di perkemahan umum ya. Tapi di area pribadinya Rakata (ini nama kantornya Kak Aie). Emang sih kata Kak Aie mereka juga menyewakan untuk umum, dan namain kempingnya tuh Five Star Camp. Abis emang gak kayak kemping-kemping yang suka Chi denger dari orang-orang. Pokoknya kalo mau kempimh di sana cukup bawa badan ma perlengkapan pribadi aja. Yang lainnya udah di sedian, termasuk makan. Nyaman lah pokoknya. Ya kalo gak nyaman mana mau Chi diajak kemping sampe 3x. Hehe... Duh jadi rada promosi nih.

Day 1

Kita berangkat dari Jatibening jam 7.30 pagi. Kenapa pagi-pagi? Soalnya perjalanan ke Situ Gunung lumayan jauh. Paling di perjalanan aja yang bikin Chi suka rada males kalo diajak ke Situ Gunung. Jauh soalnya. Sampe Situ Gunung kira-kira jam 11. Hmm... pas banget dah, abis perjalanan lumayan jauh sampe sana langsung makan siang.

Selesai makan siang ujan turun, cukup lama & lebat pula. Berkabut lagi. Sementara anak-anak mana betah sih diem lama, maunya bergerak terus.. Awalnya Keke yang lari-lari di tengah ujan. Lama-lama semuanya ikut, kecuali Chi sama Kak Aie. Naima juga ikut ujan-ujanan loh. Rata-rata pada maen sepakbola, kecuali Keke (asyik maen sepeda) sama Naima (lari-larian). Kalo aja tuh bola gak jatoh ke jurang kayaknya maen bolanya gak akan brenti deh.

Abis ujan-ujanan langsung pada mandi. Hi... dingin...!! Ke Situ Gunung yang kemaren tuh udaranya lagi dingin... banget!! Sebelumnya ke sana udaranya emang dingin juga, tapi yang ke-3 ini yang paling dingin deh. Chi aja pake baju sampe dobel-dobel. Itupun masih dingin. Apalagi yang pada mandi ujan, langsung pada menggigil udahnya. Hehe… Trus kalo urusan perut nih, jangan tanya deh. Kayaknya gak brenti makan. Apalagi ngemil. Mungkin karena udaranya dingin ya. Tapi gak bisa ngarep dapet yang anget-anget kali ya. Bukannya gak ada, tapi semua makanan & minuman yang panas sekalipun cepet banget dinginnya. Hehe..

Sore, ujan udah mulai reda. Kak Aie mulai pasang Tenda. Tendanya cukup 1 aja, tapi yang 2 kamar. Malemnya gak banyak kegiatan selain maen kartu. Tapi saking seru & lucu gak terasa maennya sampe jam 23.30! Padahal itu krucil biasanya paling jam 7 malem udah pada tidur. Kalo Keke & Naima sih emang suka pada malem tidurnya. Sebelum tidur, makan indomie dulu. Biarpun rada-rada dingin, tapi nikmat aja tuh. Hehe..

Day 2

Hari ke-2, setelah selesai sarapan kita pergi ke danau. Gak terlalu jauh sih sebenernya. Tapi jalannya yang gak mulus (berbatu-batu), jadi terasa agak lama juga. Sampe sana pemandangannya lumayan indah. Karena ini tempat wisata jadi banyak yang jualan & lumayan rame. Di danau, pertamanya sih cuma duduk-duduk aja, tapi trus pada kepengen naik perahu. Gak semuanya sih yang naek. Chi, Ginta & Mang Ilan gak ikut. Sebetulnya Chi agak ngeri juga. Abis danaunya kan luas, perahunyanya kecil yang di dayung gitu. Trus anak-anak itu kan pada gak bisa diem lama. Mana perahunya keliling danau lagi rutenya. Agak-agak ngeri juga. Makanya sebelum naik perahu Chi cerewetinnya panjang... banget! Minta mereka untuk duduk manis gitu. Hehe... Alhamdulillah kata Kak Aie selama di perahu mereka gak pada pecicilan.

Selesai maen perahu, kita pulang lagi ke tenda. Kali perjalanannya terasa lebih berat. Apalagi buat Kak Aie & Mang Ilan. Keke & Naima ngantuk, gak mau jalan sediri. Pengennya di gendong. Kebayang dong beratnya. Apalagi buat Kak Aie (gendong Keke). Mana jalan pulang tuh nanjak lagi.

Sampe di tenda, ada yang istirahat, ada yang tidur, ada yang maen bola. Macem-macem lah. Pokoknya acara bebas. Sambil nunggu makan siang ceritanya. Karena abis makan siang acara selanjutnya tuh maen flying fox!!! Wiii...!!!

Abis makan siang, ujan sempet turun lagi. Duh... kalo sampe lama lagi bisa gagal nih acara flying fox-nya. Karena sorenya kan kita mau pulang. Untung kali ini ujan cukup pengertian. Turunnya cuma sebentar. Yes, jadi deh maen flying foxnya.

Lagi-lagi Chi gak ikut. Hehe… Chi sih cukup jadi tim penggembira aja deh. Mang Ilan juga takut. Alesannya takut ketinggian. Hehe… Padahal dulu waktu masih muda & lajang tukang naek ke gunung juga. Eh… sekarang katanya suka takut sama tempat-tempat yang tinggi. Hehe...

Seru juga maen flying foxnya. Tinggi loh flying foxnya itu. Ini juga pengalaman Keke yang kedua fling fox di situ gunung. Tapi karena Keke masih kecil, jadi flying foxnya tandem sama ayah.

Abis flying fox, kita beres-beres buat pulang. Pada mandi. Dingin sih, tapi kalo gak mandi sebelum pulang dijamin sampe rumah gak akan mandi deh. Udah cape soalnya. Alhamdulillah perjalanan cukup lancar. Gak ada macet. Dari Situ Gunung jam 5 sore sampe rumah jam 9 lah.

Continue Reading
Tidak ada komentar
Share:

Selasa, 08 Januari 2008

Idul Adha 1428 H

idul adha 1428 H

Day 1

Waktu liburan Idul Adha (20 – 23 desember 2007) kemarin Keke & Naima bareng ayah, bunda, abah, mamah, om Adhi & keluarga besar liburan di Ciamis. Keke & Naima sama ayah & bunda berangkat dari rumah jam 08.00 pagi (sisanya berangkat dari Bandung), sampe Ciamis sekitar jam 12.30. Alhamdulillah di perjalanan lancar, gak macet juga.

Sampe di Ciamis langsung makan siang (pas banget nih.. udah laper. Hehe…). Ke Ciamis yang sekarang ini kita nemuin suasana yang baru. Karena rumahnya baru di renovasi. Emang sih belom selesai 100%. Tapi udah berasa juga perbedaanya, jadi tambah asyik aja kalo kesini.

Setelah makan, baru deh kita kurban. Baru di lakuin sore, soalnya nunggu semuanya dateng dulu. Alhamdulillah tahun ini kita masih bisa berkurban, 3 ekor kambing (Naima, Bi ati & Ghea). Kita kurbannya di halaman sendiri, di tempat yang dulunya banyak banget pohon (samping tempat parkir). Sekarang udah jadi halaman yang cukup lapang (cuma nyisain 2 pohon aja).

Ada cerita lucu waktu mau kurban. Critanya waktu itu lagi pada liat kambing yang mau di kurbanin, gak taunya salah satu dari kambing itu talinya lepas! Lari sana-sini, bikin panik orang-orang sekitar (langsung pada bubar jalan tuh). Haha... Untung aja kambingnya bisa cepet ketangkep. Katanya sih udah mau masuk rumah segala (pintunya kan terbuka). Kebayang deh kalo sampe tuh kambing masuk rumah, bisa abis diobrak-abrik kali ya... Chi sih emang gak liat langsung kejadiannya, lagi di dapur (lagian suka gak tega liat hewan di potong. Hehe..). Tapi denger crita yang abis pada di kejar-kejar aja udah bikin Chi ngakak banget tuh.
Kita sekeluarga kebagian juga jatah kambingnya (kalo gak salah sih bagian pahanya). Dagingnya trus seperti biasa pastinya di bikin sate. Pertama kita bakar satenya di teras dapur. Enak banget duduk-duduk disini. Udaranya sejuk, viewnya juga bagus. Cuma sayang kita gak bisa lama-lama bakar sate di sini, ujan mulai turun. Terpaksa deh bubaran. Trus bakar satenya pindah ke patio. Duduk-duduk disini juga enak. Sama-sama sejuk & viewnya juga bagus. Tapi tempatnya lebih sempit. Lagian Chi agak ngeri disana, soalnya pationya belom sempet di pagerin. Mana banyak krucil, udah gitu pada gak mau diem lagi. Ngeri ah takut jatoh. Tapi besoknya sih pationya udah di kasih pager. Jadi kalo mau pada maen disitu cukup tenang lah.

Yang paling sibuk bakar sate tuh mang Ilan sama Om Dani. Yang lain? Tinggal makan aja. Hehe... Selagi Mang Ilan sama Om Dani bakar sate, Kak Aie sama Ijal asyik aja maen petasan. Chi sempet motoin mereka, tapi karena Chi motoinnya dari atas udah gitu petasannya kan pada terbangan ke atas jadi bentar-bentar Chi lari sambil teriak-teriak. Takut kena. Hehe... Inok ngeliatnya ketawa-ketawa, katanya gimana kalo jadi wartawan perang, ini baru ketemu sama petasan aja udah ngibrit. Hehe...

Gak semua pada suka makan daging kambing, rata-rata yang perempuan pada gak suka. Paling Cuma Chi, Ghea sama Inong aja yang suka. Jadi buat yang gak suka sama daging kambing, dibikinin sate baso dan sosis. Ya... walaupun beda, tapi judulnya sama-sama sate kan. Hehe..

Setelah agak sore, Kak Aie diriin tenda. Lokasi tendanya agak maksa, di tempat parker di antara 2 mobil. Sebetulnya sih pengen dihalaman. Tapi karena masih ada pasir (kan masih ngebangun), trus masih ada saung butut (nantinya sih mau di cabut) jadinya terpaksa deh di tempat parkir. Tadinya sih diriin tenda buat tempat mainnya anak-anak aja, tapi ternyata kepake juga untuk tidur malem (Ica, Febi & Mang Ilan tidur di tenda tiap malem).

Malemnya kita main kembang api. Kembang apinya bukan kembang api anak-anak yang biasa kita mainin, tapi kembang api besar yang terbang-terbang ke langit.

Day 2

Kalo di olahraga ada istilah pemanasan, inti sama pendinginan kayaknya di sini juga berlaku deh. Kalo kemaren itu mungkin bisa dibilang pemanasan, karena kegiatannya belum banyak. Trus masih yang ’cukup’ kalem lah. Nah hari ini... baru di bilang intinya kali ya.

Pagi-pagi para krucil udah jalan-jalan ke sawah. Tapi Chi, Kak Aie & anak-anak gak ikut. Belom pada bangun. Hehe… Abis kita sekeluarga tidurnya paling malem. Nah karena tukang fotonya belom bangun jadinya gak ada foto-foto waktu jalan-jalan ke sawa deh.

Setelah sarapan, para krucil maen-maen di pinggir kolam yang kecil. Dasar pada usil, sendal-sendal yang lagi di pake di lempar-lemparin ke kolam. Akhirnya kerepotan sendiri kan ngambil sendalnya.

Abis maen di pinggir kolam, semuanya jalan-jalan ke sawah lagi sebentar. Abis itu baru deh pulang ke rumah. Lagi pada asik maen di teras depan rumah, tau-tau Kak Aie ngeledakkin confetti. Gak ada yang tau tuh, apalagi Om Dani nyangkanya Kak Aie tuh bawa kue. Makanya Om Dani anteng aja duduk deket Kak Aie (dikira mau bagi-bagi kue soalnya. Hehe...). Trus waktu confettinya meledak sebagian besar confetti jatuh di kepala Om Dani & sukses nutupin botaknya. Hehe... (Maap nih Om..). Kalo krucil-krucil sendiri udah pasti pada kesenengan lah.

Dasar pada gak mau diem, selesai maen confetti langsung pada lari ke tenda. Maen di tenda sebentar, pindah lagi maen pasir. Tadinya sih cuma ngubur-nguburin sendal doang di pasir. Ceritanya maen harta karun, sampe akhirnya itu sendal ilang beneran. Lupa nguburnya dimana, trus mungkin kedaleman juga (baru di temuin 2 minggu kemudian, itu juga gak sengaja waktu tukangnya lagi ngambil pasir). Makin lama, improvisasinya makin nambah deh. Yang tadinya cuma nguburin sendal, trus mulai pake mobil-mobilan, sampe akhirnya mulai pake air. Dekil aja pokoknya.

Lumayan lama juga maen pasir. Anak-anak mulai di bilas, tapi belom dimandiin. Soalnya siang itu ada rencana mau ngejala ikan. Makanya krucilnya sendiri gak pada dimandiin dulu. Sekalian kotor, tapi risikonya juga gak boleh pada masuk rumah. Kasian deh... Hehe...

Sambil nunggu ngejala ikan dimulai (lagi pada jumatan dulu yang mau ngejala). Anak-anak pada duduk di pinggir kolam. Tapi dasar anak-anak, yang tadinya cuma duduk-duduk aja mulai deh ngerendemin kaki. Sampe akhirnya nyemplunglah mereka semua ke kolam ikan. Mabok-mabok deh tuh ikan. Karena baru makan pas sarapan, makan siangnya juga semua pada disuapin Chi di kolam. Naima juga ikutan nyemplung loh.. Padahal airnya kan dingin, udah gitu dia gak mau di pegangin lagi.

Abis nyemplung, bapak-bapaknya baru mulai ngejala. Untungnya the krucilnya kali ini gak ganggu. Mereka cuma duduk-duduk di pinggir. Mungkin karena seru juga ngeliat yang ngejala ya. Karena ternyata ngejala itu gak gampang juga ya. Ikannya pada loncatan. Yang pada ngejala banyak yang ”di serang”, ada yang ditrubruk pahanya, belakangnya, bahkan ”dicium” pipinya sama ikan. Hehe... Udah gitu kolamnya kan juga licin (banyak lumpurnya). Jadi suka kepleset-kepleset gitu. Apalagi Om Dani tuh. Selain yang paling banyak di serang, Om Dani juga paling sering jatoh. Hehe… Hasil tangkapan terbesar kali itu adalah gurame yang udah berumur 4 th. Lumayan besar loh dapetnya. Trus semua ikan yang berhasil di jala, kita bakar (Cuma sedikit yan dibikin sop). Bumbunya cukup pake kecap sama bawang merah aja. Tapi nikmatnya… Hmmm… Ikan baru di bakar bercampur sama nasi anget. Nikmat banget kan?

Untuk kegiatan malemnya masih sama kayak malem sebelumnya, maen kembang api. Paling abis itu Kak Aie, Chi & anak-anak sama Adhi maen lomba balap HP. Tau gak balap HP tuh apa? Caranya HP kita nyalain ringtonenya, pake vibra juga. Abis itu HPnya kita diriin di lantai. HPnya trus bisa jalan kan tuh. Jalannya macem-macem. Ada yang muter-muter, ada juga yang maju. Udah gitu gerakan HPnya tuh tergantung ringtonenya juga. Jadi mesti pinter-pinter pilih ringtone. Hehe…

Day 3

Pagi-pagi udah jalan ke sawah lagi (duh demen amat ya…). Tapi kali ini rutenya beda. Sawah yang di datengin juga beda (tapi masih punya kit juga sih). Lokasinya sedikit jauh dari yang pertama. Ini kali pertama Chi ikutan jalan ke sawah (kemaren gak ikut). Ternyata licin juga ya jalannya. Agak-agak takut jatoh nih. Akhirnya sampe juga kita di saung. Pas lagi duduk di saung, uwa metikin kelapa muda 5 buah. Rasanya seger... banget. Karena di saung gak ada gelas, sendok, apalagi sedotan jadi makan kelapa mudanya dengan cara alami aja. Airnya langsung di teguk dari batoknya. Trus dagingnya di keruk pake potongan batok kelapa (dibikin sedikit pipih, jadi kayak sendok gitu). Lumayan deh jadi bisa di makan dagingnya.

Sebelum pulang, pada cuci kaki dulu di mata air. Airnya banyak & bening banget. Wih… seger!! O’ya waktu kita jalan ke sawah, ada kucing yang ngikutin Naima terus. Dari mulai berangkat sampe pulang selalu di samping Naima. Jagain Naima kali ye. Hehe…

Setelah sampe rumah, acara berikutnya mancing. Ternyata hasil tangkepan mancing lebih banyak daripada ngejala. Emang sih gak ada yang segede kemaren. Talinya kurang kuat. Jadi kalo dapet ikan yang gede, kailnya sering putus. Hasil tangkepannya seperti yang kemaren di bakar lagi. Nikmat banget dah... Apalagi makannya sama-sama di teras dapur. Biarpun bareng kucing, tapi nikmatnya gak berkurang. Hehe…

Setelah mancing (hampir seharian loh…). Sorenya adalah waktu tenang. Pada nonton kartun di tv. Tapi tetep aja setenang-tenangnya mereka begitu liat acara foto-foto mah langsung gaya abis..!

Malemnya mulai heboh lagi. Becanda di kamar, maen tiban-tibanan. Aduh para krucil ini kayak gak pernah keabisan energi ya... Abis maen di kamar, kegiatan hari ini di tutup sama apalagi kalo bukan maen kembang api (ngabisin stock nih).

Day 4

Gak terlalu banyak aktivitas di hari ke-4. Maklum udah mau pulang. Jadi paling beres-beres sama kegiatan biasa aja. Kira-kira jam 10 pagi kita pulang. Alhamdulilla di jalan lumayan lancar. Mampir ke Bandung sebentar, malemnya nerusin pulang ke Jatibening (Kak Aie harus kerja besoknya).

Continue Reading
2 komentar
Share: