Senin, 22 Juni 2015

3K Kunci Keberhasilan Pola Asuh - Bagian 2

Kita lanjut ke tulisan 3K Kunci Keberhasilan Pola Asuh Bagian 2, ya. Yang bagian pertama udah Chi tulis bulan April lalu :D

Konsisten

Konsisten adalah 3K yang kedua. Chi percaya kalau konsisten ini merupakan bagian dari suksesnya sebuah pola asuh. Karena dalam hal pola asuh itu gak ada yang instan. Semua butuh proses yang kadang bisa panjang. Tapi bisa juga memakan waktu cuma sedikit.

Anak menolak makan bayam? Jangan langsung dijudge kalau dia gak suka bayam. Bisa jadi karena lidahnya belum terbiasa. Butuh dibiasakan secara perlahan. Kadang juga butuh kreativitras dari ibu supaya anaknya mau makan bayam. Contohnya Keke dan Nai juga dulu selalu menolak untuk makan baya. Chi coba hancurin bayakmnya, tetep aja gak mau makan. Padahal perasaan sih bayam sayur bayam yang Chi masak itu enak. Akhirnya, Chi coba bikin perkedel bayam. Bayam diblender lalu dicampur ke bahan perkedel. Dan. mereka akhirnya mau makan bayam. Kalau sekarang sih udah gak perlu dibikin perkedel lagi. Cukup di sayur bening aja, mereka udah lahap makan bayamnya.

Walopun yakin kalau konsisten adalah salah satu kunci kesuksesan parenting, tapi prakteknya Chi gak selalu konsisten juga. Banyak keadaan dan alasan penyebab gak konsisten. Salah satunya karena Chi suka kumat malasnya *ups! :p* Diawal menerapkan konsisten, gak jarang terjadi berbagai drama. Anak-anak suka protes. Tapi, kalau memang itu demi kebaikan mereka, kita pun harus tegas.

Salah satu contoh lain tidak konsisten adalah saat liburan panjang kayak gini. Keke dan Nai terbiasa tidur sebelum pukul 9 malam. Kalau mereka belum ada tanda-tanda mau tidur, biasanya Chi mulai sering mengingatkan. Termasuk mematikan lampu, off semua gadget, matikan televisi, dan lain sebagainya. Tapi, kalau lagi libur, Keke dan Nai udah tau kalau orang tuanya sedikit memberikan kebebasan untuk waktu tidur. Bolehlah tidur sampe pukul 10 malam. Atau lebih-lebih sedikit masih bisa ditoleransi.

Kalau cuma saat weekend aja (malam minggu) memang gak akan berdampak apa-apa. Tapi kalau liburan panjang begini, biasanya imbasnya itu di hari pertama masuk sekolah. Bakalan susah banget dibangunin karena mereka udah mulai terbiasa tidur larut malam. Butuh proses lagi supaya mereka mulai tertib tidur tidak larut malam.

Emang sih idealnya itu walopun lagi libur, mereka tetep disiplin untuk tidur tidak terlalu larut malam. Tapi, kami pikir, gak apa-apalah untuk sikon tertentu kami sedikit melonggarkan aturan. Walopun ke depannya akan ada imbasnya. Tapi, kami berusaha fleksibel juga. Tergantung situasi dan kondisi

Bagaimana dengan teman-teman? Ada cerita seru tentang menerapkan konsisten ke anak-anak? :)

Baca juga tulisan sebelumnya, ya:
  1. 3K Kunci Keberhasilan Pola Asuh Bagian 1
post signature

15 komentar:

  1. hihihi iya ya maak..kadang males jadi penyebab suka ga konsisten..aku puun suka gitu... ;p

    BalasHapus
  2. ternyata konsisten emang perlu ya..nggak harus konsisten dalam mengasuh anak..tapi konsisten dlm hal apapun :)

    BalasHapus
  3. KOnsisten itu yg kadang susyah ya mak,... kalo hari sekolah g boleh begadang, libur mrk pengen begadang dan beralasan libur ehh...kita ijinin, sm aja pas sklh lg kebiasaan tidur larutnya gak terbawa

    BalasHapus
  4. konsisten menerapkan peraturan ke anak tapi kita jug aharus konsisten jgn melanggar sedikit pun ya

    BalasHapus
  5. Dipikr-pikir bener jg , kalau udah kebiasaan tidur malam, ntar pas stiasi baru masih pake cara lama, nah itu berabe. konsisten yah berarti kuncinya

    BalasHapus
  6. konsisten memang perlu mbak

    BalasHapus
  7. jav jg gt wkt ga suka kacang merah... saya kasih aja terus sampai akhirnya suka :D

    BalasHapus
  8. Konsisten memang penting banget ya mak. Kayak anak saya suka ingin main kerumah temennya, bukan saya melarang. Tapi kalau kebiasaan, nantinya gedenya juga gitu betah main di rumah orang.

    BalasHapus
  9. iya ya memang harus konsisten, malah saya jadinya kasih jadwal harian supaya bisa konsiten :)

    BalasHapus
  10. kalo sayur bayam, anak2ku suka, mak Myra. Digadoin pula, alias dimakan sayurnya ajah. Cara jitunya : sayur bayam semangkok ditaburin kerupuk karak/gendar yg dr beras itu. Enaaak ^^

    BalasHapus
  11. iya kalau libur panjang kan jadi sering tidur nya jam 12an .. tapi kalau udh mulai sekolah lagi jadi males bangun karna masih ngantuk :D

    BalasHapus
  12. Apalagi kalau anak2 udah remaja gini, ganti aturan dikit langsung deramah. Pucing

    BalasHapus
  13. konsistensi tuh bagian yang paling susah ya mak, kadang suka lupa..atau antara suami dan istri ada perbedaan...Suamiku ternyata lebih disiplin dibandingkan aku :), tapi akhirnya lama-lama kami selalu menyesuaikan agar perbedaan sikap dan perlakuan atas sesuatu antara mama dan bapak semakin minimal. terima kasih sudah sharing mak :)

    BalasHapus
  14. Butuh kerjasama dan komunikasi supaya bisa konsisten terus. Soalnya kalo sendirian mah, gak kuat, mak. apalagi kalau lagi terbit rasa malas hahaha. Untungnya suami kooperatif dan terlibat full jg utk urusan anak-anak, jadi enak krn punya porsi yg sama utk saling mengingatkan dan menguatkan

    BalasHapus
  15. Kemaren aku nyobai yg konsisten.....tapi....raffi malah jadi tantrum hikz...kadang aku mikir apa aku yg terlalu keras ya...sampai raffi menolak dan tantrum :"(

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge