Kamis, 23 Juli 2015

Maceeeettt oh Maceeeett

Akhirnya ngerasain juga yang namanya macet mudik lebaran seperti kebanyakan orang. Rasanya capeeeek...

Selama bertahun-tahun, alhamdulillah kalau Chi mudik lebaran sangat jarang ngerasain macet. Saking jarangnya, Chi sampe lupa kapan terakhir merasakan macet saat mudik atau arus balik di hari raya idul fitri. Mudiknya sih gak jauh-jauh, kok cuma Bekasi-Bandung aja. Udah lebih dari 10 tahun pula gak pernah lebaran di Ciamis. Jadi memang makin gak ngerasain 'nikmatnya' macet hehehehe.

Hari raya idul fitri kali ini, kami sekeluarga pulang 1 hari menjelang hari raya. Sebetulnya sesuatu yang baru juga, nih. Biasanya dari beberapa hari sebelum hari raya, kami sudah ada di Bandung. Udah gitu baru kali ini juga kami berangkat sehabis subuh. Biasanya santai, berangkat pukul 10-an. Lagian biar bisa tidur dulu wkwkkw.

Kali ini berangkat sehabis subuh karena mau mampir ke rumah keluarga sebelum check in di hotel. Alhamdulillah perjalanan lancar banget. Gak pake lama, kami pun sudah sampai di Bandung. Jalan di Bandung juga lancar. Kami tidak mengalami macet.

Sehari setelah hari raya, Chi baca di twitter kalau gerbang utama tol Cikampek ditutup karena macet total. Penyebab utamanya adalah antrean di res area KM 19 dan KM 39. Wuidiiihhh... Segitu macetnyakah sampe tol aja ditutup?

Sampai ketika kami mau pulang, berita kemacetan di tol Cipali dan Cikampek masih aja mewarnai berita di tv. Kami lihat di Google Maps, tol Cipularang lancar. Hanya terlihat kemacetan di pertemuan antara tol Cipularang dan Cipali yang sama-sama masuk ke Cikampek.

Lagi macet total juga, tapi bukan dalam rangka arus hari raya. Ini lagi liburan. Perjalanan menuju Jomblang. Ada jalan longsor di depan. Pokoknya harus stok makanan dan minuman kalau melakukan perjalanan.

Oke, deh. Seperti kebiasaan selama ini, kami selalu membawa makanan dan minuman kalau mau melakukan perjalanan. Apalagi perjalanan jauh. Dan, karena ini kemungkinan bakal macet banget, Chi pun beli beberapa camilan di salah satu toko dekat rumah. Bawa juga minum beberapa botol.

Sesuai penampakan di Google Maps, tol Cipularang memang lancar abis. Dalam waktu yang gak terlalu lama kami sudah hampir smapai di titik pertemuan untuk masuk tol Cikampek. Trus, K'Aie punya ide gimana kalau keluar Dawuan aja lalu lanjut lewat jalan biasa sampe Karawang Timur. Dari Karawang Timur baru masuk lagi ke jalan tol karena kalau lihat Google Maps kan kemacetan sudah gak ada di Karawang Timur.

Kami pun keluar Dawuan. Karena gak tau jalan ke Karawang, suami tanya ke petugas tol. Tapi, menurut petugas tol, arah Karawang ditutup gak bisa dilalui kendaraan. Kami pun diminta untuk masuk ke jalur tol.

Percaya aja sama penjelasan petugas tol, kami pun kembali mausk tol. Tapi dari arah Dawuan, gak ada yang langsung ke Jakarta. Terpaksa sedikit muter dulu dan bertemu dengan banyak kendaraan dari tol Cipali. Aaarrrggghhh... Parah banget macetnya!

Penyebab kemacetannya adalah rest area. Di dekat titik pertemuan itu kan ada 2 rest area. Keduanya sangat membludak hingga banyak kendaraan yang akhirnya parkir di luar rest area. Akhirnya, kendaraan lain yang gak berniat ke rest area pun terkena imbas kemacetan parahnya. Selepas Km 40-an jalan tol baru terasa sangat lancar hingga Jakarta. Beuughh berasa banget nikmatnya dari yang terkena macet total trus langsung ketemu jalan lancar.

Alhasil Bandung-Jakarta ditempuh dalam waktu sekitar 6 jam. Segitu aja chi udah ngerasa cape banget. Kebayang banget deh capenya yang mudiknya dari Jawa dan katanya bisa lebih dari 24 jam di perjalanan. *Semoga gak ngalamin macet yang parah kayak gitu lagi.*

Sampe rumah langsung rebahan. Udah males makan abis capeeekk hahahaha. Yang jelas semua camilan yang dibawa udah ludes dimakan di perjalanan. Eh, begitu besok paginya Chi buka twitter *pas macet gak online karena low bat*, ternyata banyak juga lho yang nyaranin keluar Dawuan trus baru masuk lagi di Karawang. Kalau yang dari Cipali disaranin keluar Kalijati. Malah ada yang nyaranin langsung aja sampe Bekasi gak usah masuk tol lagi. Jalur biasa malah lancar jaya katanya.

Errrggghh... Kenapa petugas tol malah nyaranin kami untuk masuk tol lagi, ya. Udah gitu kami nurut aja lagi. Ya sudahlah, udah terjadiiii... Mungkin kami memang sesekali harus merasakan 'nikmatnya' macet saat hari raya.

post signature

42 komentar:

  1. kebayang deh kalo macet total tidak bawa makanan atau minum bisa-bisa dehidrasi sejenak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kasihan kalau anak-anak yang sampe ngalamin

      Hapus
  2. sama mak, maceeet. udah gitu di rest area brenti toiletnya ga ada air :( dan bauuuu. untungnya masih ada mobil toilet. meski sedikit ga nyaman, dipake juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tuh kan beneeerrr. Untung ada mobil toilet, ya

      Hapus
  3. Macet... salah satu dari sekian banyak yang paling ingin di hindari dan tidak disukai pengendara. Petugas tolnya sengaja memindahkan kemacetan dengan ngasih saran untuk lewat jalur lain tuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi tetep aja mecet karena denger saran dari petugasnya

      Hapus
  4. Kalo sering mudik Lebaran pastinya sudah tahu ya Mbak sikonnya pasti kena macet total di beberapa titik ruas jalan.. Solusi yang tepat ya membawa persediaan makanan yg cukup agar tidak kelaparan dan stress saat macet di jalanan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, tapi yang kali ini memang parah banget

      Hapus
  5. eymmmm maakk..macet bangett...kemaren aja masih macet pas keluar tol cikopo itu...

    BalasHapus
  6. sama mak. saya aja yang cuma ke daerah menteng aja, ngerasain macet juga. hmmpt

    BalasHapus
  7. saya kena macet dikit aja milih jalan kaki. nggak kebayang kalau sampai begitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kalau di tol susah buat jalan kaki hehehe

      Hapus
  8. Bekasi-bandung 6 jam? Wah lumayan ituuu.. tapi aku pernah sih macet tergila, dari BSD ke puncak (Gadog saja) 8 jam! dari rumah jam 8 pagi sampe jam 4 sore. Itu bukan macet lebaran pula, macet long weekend sajah...
    Minal aidin wal fadzin yaaa... maaf lahir batin :) Aku sendiri sih ga pernah ngerasain macet mudik lebaran, secara mudiknya naik udara.. paling ngerasain bandara yang penuh kayak pepes teriii hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau puncak sih kayaknya macet forever :D

      Hapus
  9. Sekarang sudah musom arus balik dan akan terjadi lagi macet iya mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya kan ditulis kalau saya kena macetnya pas arus balik :)

      Hapus
  10. aku mager aja di bogor, ngumpet dr macet.
    eh kena macet dikit deng pas jalan2 ke anyer. pulangnya doang sih.

    maaf lahir batin ya mak :)

    BalasHapus
  11. Betul kannnn hehehe.....pas aku pulang juga macet total di Karawang :D
    Tapi yah nikmati aja....yg penting bisa mudik kita Chi wkwkwkwk....
    Omong2 panggilan Chi itu asal usul nya gimana dan dari mana ya :D ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya lah. Jadi cerita tersendiri tentang mudik hahaha

      Hapus
  12. eeh,,, pritttt.. itu gpp mak anaknya mengeluarkann anggota badan di mobil hiihih... good luck ya mak ini lomba kan ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu kan saya tulis kalau lagi macet total. Jalur lawan juga kosong melompong karena jalanan memang tertutup karena longsor. Lagipula kap mobil saya terlihat jelas lagi dibuka. Gak mungkin kan jalan tapi kap mobilnya diangkat :)

      Btw, ini cuma tulisan biasa. Bukan untuk lomba

      Hapus
  13. kata orang bukan jakarta dan sekitarnya kalo macet ya...mungkin sudah kebal dengan namanya macet. Hehehe enjoy aja mudiknya dengan segala macam kemacetan. Peace all ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. buat saya, gak ada kamusnya kebal sama macet hehehe

      Hapus
  14. Jogja sempat merasakan macet saat lebaran...

    BalasHapus
  15. Senasib kita,,aku hari selasa ke bandung
    perjalanan si enak 2.5.jam lancar jaya
    pulang nya macet parah
    aku dri bandung jam 10 smpe bekasi jam 5
    aku keluar tol dawun abis itu ambil jalur langsung ke bekasi

    BalasHapus
  16. sama kayak saya waktu pulang dari bandung kemaren
    di tajur macet total karena sistem buka tutup
    terpaksa deh motor saya ga gerakn yaris dua jam bareng ribuan pengendara lain
    soalnya pada sama2 ga mau ngalah sih sampe petugas aja bingung :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. motor aja bisa gak bergerak, apalagi mobil. eman parah macetnya

      Hapus
  17. Kata supirnya org kantor yg Mudik, emang lebih lancar ga lewat tol, MakChi. Soalnya pemudik kan lagi nyoba cipali, Makanya jalur biasa malah lancar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tuh kan berarti petugas tolnya nyebelin

      Hapus
  18. Aku turut berduka gegara mba kena macet, hihiii

    Adik iparku lolos dari macet karena mudiknya H-7 sebelum lebaran. Dari Bogor ke Semarang mampir dl di Kuningan. Kalo aku sih mudik cuma sehari aja, jalanan ramai lancar sih dari Semarang ke Boyolali :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. selamat untuk lolos dari macetnya hihihi

      Hapus
  19. hahaha..si nai ampe keluar gitu ya badannya :)

    BalasHapus
  20. Fenomena Mobil LCGC jadi makin macet :(

    BalasHapus
  21. Hihiii kadang kami malah sengaja cari macet biar kayak orang2

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge