Anak-anak pernah atau lagi punya benda kesayangan, gak? Biasanya setiap anak itu suka punya benda kesayangan, ya. Cuma masalahnya kalau benda kesayangannya itu udah seharusnya diganti tapi anak masih mempertahankan. Harus berpikir gimana caranya supaya si anak mau rela melepaskan.

Dulu, Keke pernah punya baju kesayangan. Bisa dibilang selalu cuci-kering-pake. Begitu terus sampe Chi bosen lihatnya pake itu lagi, itu lagi hehehe. Akhirnya itu baju diumpetin. Keke sempet nanya, sih. Tapi untungnya gak sampe ngambek :D

Nai juga pernah punya boneka kesayangan. Begitu bonekanya hilang, dia sedih banget. Sempet keliling-liling cari pengganti boneka teddynya yang hilang. Akhirnya dapet juga penggantinya. Begitu dapet pengganti, boneka yang hilang ketemu *tepok jidat*

Gak sengaja Chi lihat foto lama ini. Kalau diingat-ingat lagi, ini adalah sepeda kesayangan Keke. Saking sayangnya, dia gak mau ganti sepeda. Udah dibawa ke toko sepeda dan membiarkan dia memilih sendiri, tapi tetep aja gak mau. Dia lebih memilih beli ban baru dan karet stang baru untuk sepeda kesayangannya. Padahal itu sepeda udah kekecilan untuk badannya. Udah pantes di pakai buat Nai yang saat itu belum punya sepeda.


Abaikan coretan di lantai. Keke dan Nai lagi belajar angka hehehe.
Sepedanya udah cocok buat Nai, tapi Keke belum mau ngelepasin sepeda kesayangannya


Memang banyak sejarahnya juga sih itu sepeda buat Keke. Selain sepeda pertama yang dia punya, hampir setiap hari dia main dengan sepedanya. Sepeda itu juga yang membuat dia dari gak bisa ngegowes sepeda hingga bisa bersepeda roda dua.

Keke baru bener-bener mau lepas dari sepeda kesayangannya setelah badannya semakin besar. Ketika dia udah mulai sering bilang kalau lututnya kurang nyaman saat menggowes sepeda. Ya iya lah, udah kekecilan sepedanya hehehe. Akhirnya dia ganti sepeda baru. Tapi sepeda lama gak bisa dilungsurin ke Nai karena adiknya udah keburu punya sepeda sendiri. Kelamaan nungguin Keke mau merelakan sepedanya lepas :D

Sampe sekarang Keke masih bersepeda. Tentu aja sepedanya udah jauh lebih besar. Udah berani ke jalan raya juga walopun Chi masih suka was-was kalau Keke ke jalan raya. Tapi dengan bersepeda setidaknya udah bisa dimintain tolong untuk belanja di minimarket atau beli camilan buat buka puasa :D

Keke juga udah mulai minta ke sekolah pake sepeda. Sebetulnya dari tahun lalu, sih. Ayahnya udah kasih izin. Tapi, Chi yang masih ragu. Biasa deh, emak-emak emang suka banyak was-wasnya. Padahal bagus juga ya kalau dia ke sekolah pake sepeda. Selain lebih mandiri juga sehat, kan. Ya, semoga tahun ajaran ini Chi kasih izin Keke untuk naik sepeda ke sekolahnya.



Teman-teman ada cerita apa tentang sepeda? :)