Sepeda Kesayangan - Keke Naima

Jumat, 03 Juli 2015

Sepeda Kesayangan

Anak-anak pernah atau lagi punya benda kesayangan, gak? Biasanya setiap anak itu suka punya benda kesayangan, ya. Cuma masalahnya kalau benda kesayangannya itu udah seharusnya diganti tapi anak masih mempertahankan. Harus berpikir gimana caranya supaya si anak mau rela melepaskan.

Dulu, Keke pernah punya baju kesayangan. Bisa dibilang selalu cuci-kering-pake. Begitu terus sampe Chi bosen lihatnya pake itu lagi, itu lagi hehehe. Akhirnya itu baju diumpetin. Keke sempet nanya, sih. Tapi untungnya gak sampe ngambek :D

Nai juga pernah punya boneka kesayangan. Begitu bonekanya hilang, dia sedih banget. Sempet keliling-liling cari pengganti boneka teddynya yang hilang. Akhirnya dapet juga penggantinya. Begitu dapet pengganti, boneka yang hilang ketemu *tepok jidat*

Gak sengaja Chi lihat foto lama ini. Kalau diingat-ingat lagi, ini adalah sepeda kesayangan Keke. Saking sayangnya, dia gak mau ganti sepeda. Udah dibawa ke toko sepeda dan membiarkan dia memilih sendiri, tapi tetep aja gak mau. Dia lebih memilih beli ban baru dan karet stang baru untuk sepeda kesayangannya. Padahal itu sepeda udah kekecilan untuk badannya. Udah pantes di pakai buat Nai yang saat itu belum punya sepeda.

Abaikan coretan di lantai. Keke dan Nai lagi belajar angka hehehe.
Sepedanya udah cocok buat Nai, tapi Keke belum mau ngelepasin sepeda kesayangannya

Memang banyak sejarahnya juga sih itu sepeda buat Keke. Selain sepeda pertama yang dia punya, hampir setiap hari dia main dengan sepedanya. Sepeda itu juga yang membuat dia dari gak bisa ngegowes sepeda hingga bisa bersepeda roda dua.

Keke baru bener-bener mau lepas dari sepeda kesayangannya setelah badannya semakin besar. Ketika dia udah mulai sering bilang kalau lututnya kurang nyaman saat menggowes sepeda. Ya iya lah, udah kekecilan sepedanya hehehe. Akhirnya dia ganti sepeda baru. Tapi sepeda lama gak bisa dilungsurin ke Nai karena adiknya udah keburu punya sepeda sendiri. Kelamaan nungguin Keke mau merelakan sepedanya lepas :D

Sampe sekarang Keke masih bersepeda. Tentu aja sepedanya udah jauh lebih besar. Udah berani ke jalan raya juga walopun Chi masih suka was-was kalau Keke ke jalan raya. Tapi dengan bersepeda setidaknya udah bisa dimintain tolong untuk belanja di minimarket atau beli camilan buat buka puasa :D

Keke juga udah mulai minta ke sekolah pake sepeda. Sebetulnya dari tahun lalu, sih. Ayahnya udah kasih izin. Tapi, Chi yang masih ragu. Biasa deh, emak-emak emang suka banyak was-wasnya. Padahal bagus juga ya kalau dia ke sekolah pake sepeda. Selain lebih mandiri juga sehat, kan. Ya, semoga tahun ajaran ini Chi kasih izin Keke untuk naik sepeda ke sekolahnya.



Teman-teman ada cerita apa tentang sepeda? :)

post signature

37 komentar:

  1. Ceritaku soal sepeda, sepeda anakku pada rusak dan blm dibenerin. Xixixi... Mau dibenerin kejar target sblm masuuk sekolah eh bengkelnya tutup semua pd mudik. Semoga abis lebaran udh buka, krn sepedanya mau dipake sekolah tiap harii

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarang udah dibenerin belum sepedanya? :)

      Hapus
  2. noofa masih belum mau naik sepedanya lagi budheee

    BalasHapus
  3. bercerita tentang sepeda, Farras juga dulu punya sepeda kenangan, sepeda dimana dia akhirnya bisa sepeda roda dua, sepeda itu pula yg membuat Fayda bisa sepeda roda dua, juga teman2 Farras ikutan bisa sepeda roda dua gegara sepeda Farras itu :)

    BalasHapus
  4. Bintang sejak umur 2 tahun sdh saya belikan sepeda dengan roda dua kecil di belakang kayak gitu, sampai sekarang belum pernah dipakai sama sekali, dia blm mau belajar naik sepeda. Hiks

    BalasHapus
  5. dl aku pas blajar sepeda pakai sepeda sodara, sampe skrg msh ada sepeda. Buluk bgt. Tp sepeda itu kaya benda berharga. Makainya turun temurun hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. asik kan kalau bisa dipake turun-emurun jadi gak harus beli terus :)

      Hapus
  6. duluuu jaman sd aku ke sekolah naik sepeda..soalnya masih dalam komplek perumahan.. jd amanlah, ga rame sperti jln raya... tp pengalamanku yg rada serem naik sepeda, itu pas dibonceng ama temen, kita mw lomba nurunin turunan yg curam, dan ada fogging pula ;p itu inget bgt ampir magrib... kalo fogging jaman dulu, nth kenapa ya mba, anak2 malah seneng.. kita anggab itu kabut wkwkwkwk... kalo skr mah udh panik krn dianggab racun ;p

    jd ceritanya, pas fogging dtg, kita ber4, 2 sepeda, jd yg 2 nya dibonceng, siap2 untuk ngebut saat fogging mulai tebal... akibatnya? kita sepeda tp jd ga bisa ngeliat jalan.hahahahahha... saling nabraklah, dan jatuh k aspal.. ga usah ditanya lukanya ;p.. aku beruntung cuma luka di kaki dan tangan.. soalnya temen yg bawa sepeda ampe di jahit dagunya :D

    itu memorable bgt :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah lucu pengalamannya. Tapi kalau anak sekarang mungkin karenha udah banyak tau info dari sana-sini jadi tau kalau fogging itu racun sebetulnya :D

      Hapus
  7. kalau aku waktu ada sepeda nggak pernah dipakai,sekarang mau olahraga naik sepeda bingung -_- *curcol

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya udah dipake aja lagi sepedany. Masih ada, gak? :)

      Hapus
  8. Wah, bagus pakai helm. Safety first! :) Aku dulu suka sekali main sepeda, keliling komplek sambil menghayal sendirian. Tapi pas besar lupa, sekarang belajar lagi deh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. belajar lagi aja. Biasanya kalau udah bisa, belajar lagi suka cepet :)

      Hapus
  9. Raffi... dikit2 nae sepeda sekarang..geng2an pula anak piyik :v

    BalasHapus
  10. Anakku yang gede, 8 thm...juga lg hobi sepeda mbak. Liburan sekolah gini.... Biasanya mainnya se-gank nya...puter2 jln kmpung. Adiknya msh yang roda 4 --awalnya sih mewarisi punya kakake...tp krn ngggak tega, mentang2 anak ke 2 kok sering dapet barang 2nd....trus akhirnya ditukartambah. Modelnya sama...beda warna doang, biru ke pink...he..he

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau saya selama barangnya masih bagus, gak apa-apa adiknya selalu dapat lungsuran :D

      Hapus
  11. waktu masih sekolah (sd & smp) saya bangga pulang pergi naek wim cycle
    tapi pas sma berubah, jadi berasa lebih keren pake sepeda motor
    coz, bisa ngajak gebetan :)

    ha ha ha

    BalasHapus
  12. Aku gak bisa naik sepeda :D

    BalasHapus
  13. Terakhir main sepeda waktu SMP, itu pun gak bertahan lama karena kelas 3 SMP sudah belajar bawa motor diam-diam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, yaaa... Padahal maish dibawah umur, lho :)

      Hapus
  14. Wiiih anakku udah nggak punya sepeda. Aku yg pengin punya, yg ada keranjangnya buat ke pasar :D

    BalasHapus
  15. Ada dua sepeda di rmh dan lbh sering nganggurnya mak *_*

    BalasHapus
  16. Mba, aku mbayangin kalo Keke-Nai baca ini pas udah gedhe.
    Momerable banget.

    BalasHapus
  17. Anak anak juga suka sepeda. Ga sampe keluar komplek sih, cuman suka seenaknya sendiri. Kadang parkir di tengah jalan komplek ga peduli mobil mau lewat

    BalasHapus
  18. Ada dua sepeda di rmh dan lbh sering nganggurnya mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. komennya sama persis ya dengan komen Mbak Irma :)

      Hapus
  19. Saking sayangnya sm sepedanya y mak, sampek begitu si keke..hihihi..
    Ken jg baru punya sepeda nih mak, speda roda 3, cm ya gt, gk mau ngegowes, jalanin speedanya pakek kaki..hadeeehhh

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^