Senin, 02 Desember 2013

Jomblang Resort

Gak tau gimana awalnya, ketika dalam perjalanan menuju Jomblang, antara K'Aie dengan karyawan yang berjaga di tempat kami menginap, yaitu Jomblang Resort. K'Aie bilang malam itu kami akan menginap di Jomblang Resort. Tapi pas K'Aie telpon ke karyawan di Jomblang Resort, dia gak tau kalau kami akan datang malam ini. Taunya kami akan datang besok pagi. Lha??

Berkali-kali nelpon ke masnya yg ada di Jomblang Resort (Duh, lagi-lagi Chi emang payah sama urusan mengingat nama. Maaf :D), lebih banyak gagalnya gara-gara signal yang emang gak bagus. K'Aie bilang kalau gak beres juga mending cari penginapan di Wonosari atau lanjut ke Jogja dulu. Chi jelas menolak.

K'Aie awalnya keberatan dengan usulan Chi untuk nelpon temennya, pemilik dari Jomblang Resort. Mending diselesain sendiri dulu katanya. Sementara Chi juga keberatan dengan usulan K'Aie. Ngapain juga cari penginapan di Wonosari kalau Jomblang udah deket? Kalau di Jogja, kami rencananya memang menginap di rumah temen K'Aie yang punya Jomblang Resort itu tapi masalahnya gak tau berapa lagi kami akan sampai Jogja. Masalah utamanya adalah perut kami udah semakin lapar (waktu itu belum ketemu rumah makan). Dalam keadaan perut yang semakin lapar, harus mencari-cari penginapan di Wonosari (yang kami gak tau ada atau enggak) atau harus lanjut ke Jogja (yang kami juga gak tau berapa lama lagi sampai Jogja) rasanya bukan pilihan yang tepat buat Chi.

Akhirnya dengan berbagai pertimbangan (kayaknya gak tega juga sama istri dan anak-anaknya yang udah kecapean dan kelaparan hehehe), K'Aie pun nelpon temennya. Seketika urusan beres. Kami pun janjian ketemuan di rumah sakit daerah Wonosari untuk diantar ke Jomblang Resort. Alhamdulillah.

Setelah selesai makan, kami pun menuju tempat janjian ketemuan. Kenapa harus ketemuan dulu? Kenapa gak dateng aja langsung ke Jomblang Resort? Jawabannya karena mobil kami imut-imut :D

Jalan menuju Jomblang Resort itu jelek banget. Untuk mobil kecil atau sejenis sedan, biasanya dititip ke rumah penduduk yang dipercaya. Kemudian kami melanjutkan perjalanan dengan mobil L300. K'Aie, sih, sebetulnya pede aja bawa mobil kami sampe Jomblang Resort, tapi Chi yang gak mau. Perjalanan menuju Bromo yang jalanannya gak bagus aja bikin badan kayaknya remuk. Dan kasian mobil. Apalagi ke Jomblang Resort yang katanya lebih parah. Ah, enggak, deh kalau harus bawa mobil kami kesana.

Untuk yang baru tau daerah Jomblang, adanya di Gunung Kidul. Chi juga awalnya taunya Jombang. Ternyata ada juga daerah Jomblang. Cuma beda L aja, tapi ada di provinsi yang berbeda :D

Perjalanan menuju Jomblang Resort itu sepi banget! Hanya sesekali ditemuin rumah penduduk, tapi selebihnya sepi. Kayaknya kalau gak ada lampu mobil, bakalan gelap banget tempatnya. Trus yang bikin deg-degan, Chi gak tau dimana letak Goa Jomblang. Taunya goanya itu ada dideket kami menginap. Ya deg-degan aja, karena goanya ada di 60 M ke bawah. Iya, sih, walopun dalam hati supir pasti udah hapal jalan tapi tetep aja deg-degan.

Sampai di Jomblang Resort, hujan turun cukup deras. Lupakan free wifi dan televisi, karena di sana gak ada. Signal hape aja kurang bagus. Sebetulnya Chi seneng-seneng aja, tapi khawatir sama anak-anak. Takutnya Keke-Nai gak betah karena merasa gak ada hiburan :D Gak ada AC juga di sana, tapi atapnya yang tinggi dan ada celah terbuka, juga terbuat dari bambu membuat kamar terasa dingin

Ternyata Keke-Nai asik-asik aja. Emang, sih, mereka masih bisa main gadget kayak Nintendo DS, PSP, atau game-game di laptop makanya anteng. Selain itu kami ngobrol plus motoin tokek yang menclok di atas pintu kamar. Maklum, jarang liat tokek jadi sekalinya lihat dijadiin model deh itui tokek karena difotoin terus :r

Begitu masuk, langsung di sambut sama tempat tidur

Kamar mandinya juga nyaman

Fotoin tokek sambil menikmati teh hangat.
Keke-Nai penasaran kenapa gula batunya berwarna orange (selama ini mereka taunya putih). Katanya, sih, kalau yang warnanya orange itu lebih berkualitas daripada yang putih (Chi taunya dari google :D)

Pagi-pagi, hujan masih turun walaupun gak sederas semalam. Chi sempet khawatir perjalanan kami ke goa Jomblang akan gagal karena katanya (info yang Chi dapet lewat google) Goa Jomblang akan bagus terihat kalau ada sinar matahari. Itupun hanya antara pukul 10.00-12.00 saja.

Tempat kami menginap. Pemandangan di pagi hari

Menu sarapan pagi kami. Gudeg, tahu bacem, dan sayur kulit melinjo + kedelai hitam. Enaaakk. Apalagi minumnya teh hangat dan gula batu :L

Kami memilih makanan dihidangkan di teras ajah. Biar lebih santai :)

Di Jomblang Resort ini hanya ada sekitar 5 kamar aja. Enak, sih, jadi berasa banget privasinya

Kalau memang gak tahan banget pengen nonton tv, bisa nonton di area sana. Tapi harus mau berbagi sama yang lain, tvnya cuma 1 :D


 Ada pendopo lainnya. Enak buat ngumpul-ngumpul kalau datengnya rombongan

Chi     : "Yah, masih hujan aja, nih? Gimana, dong?"
K'Aie : "Sebentar lagi juga terang. Tunggu aja."

Tapi pagi itu kadang hujan, trus brenti, hujan lagi, begitu seterusnya. Kalaupun berhenti, matahari gak kelihatan muncul. K'Aie nyaranin kalau masih kayak gitu juga cuacanya, mending nambah sehari lagi. Chi, sih, seneng aja tapi khawatir anak-anak gak betah kalau terlalu sepi kayak gini tempatnya. Trus K'Aie bilang supaya Keke-Nai seneng, siangnya main ke Jogja dulu, malam hari baru balik ke Jomblang Resort. Oke, deh, sepakat! :D

Ketika hujan keliatannya udah gak akan turun lagi (tapi matahari belum juga muncul), pemandu kami mengajak jalan-jalan ke Goa lain yang ada di sekitar situ. Ada beragam tanaman disana. Pohon jati, singkong, kedelai hitam, aneka buah-buahan, dan lainnya.

 Sambil menunggu sinar matahari muncul, kami berjalan-jalan ke goa lainnya

Kami melewati jalan masuk menuju goa Jomblang. Gimana penampakannya? :D

Selama ini Chi tau tentang Gunung Kidul itu daerah yang tandus, kering tapi terkenal sama mie gunung kidulnya hehehe. Tapi selama di sana, yang Chi liat adalah pemandangan hijau dimana-mana seperti tanah yang subur. Cuma bakmie aja yang gak ketemu sama sekali. :p

Mas yang memandu kami bercerita, dulu memang daerah itu gersang. Penduduk sekitar menggantungkan hidup dengan menambang secara liar batu-batu gamping yang ada di sana. Bahkan menurut pemandu kami, dulu truk-truk pun masuk sampai area Jomblang Resort.

Cahyo Alkantana kemudian membeli tanah di sekitar goa Jomblang. Goanya memang tetap milik umum, tapi tanah di sekitarnya sudah menjadi milik Cahyo. Dia prihatin penambang liar yang dilakukan penduduk sekitar pada akhirnya merusak ekosistem lingkungan di sana. Setelah tanah sekitar dibeli, sebagian kecil dibuat untuk membangun resot, sisanya lahan tersebut ditanami berbagai tanaman. Sehingga akhirnya terlihat ijo royo-royo seperti sekarang. Truk-truk pun sudah tidak bisa lagi masuk ke daerah tersebut.

Mas yang memandu kami sebetulnya banyak sekali cerita. Termasuk tanaman apa yang paling bagus di tanam saat musim hujan, begitu juga sebaliknya saat musim kemarau. Contohnya kayak singkong, ternyata hasil tanamannya saat hujan dan kemarau itu berbeda. Tapi bukan berarti di salah satu musim gagal. Tetep bisa dimanfaatkan, kok.

 Pohon jati dimana-mana


 Di sini, gak keliatan lagi tanah gersang

Sadar diri kalau Chi ini pelupa, semua Chi catat di buku kecil secara lengkap. Tapi sayangnya Chi sekarang lupa taro bukunya dimana! *tepok jidat :r Makanya harap maklum kalau banyak lupanya :p

Sampailah, kami di goa yang yang dituju. Lagi-lagi lupa nama goanya. Tapi goa itu sering dipakai latihan oleh para pendaki tebing profesional katanya.Kalau Chi denger obrolan antara K'Aie dan mas pemandu, sih, mereka tau jalur-jalur mana yang biasa dipakai para pendaki. Jalurnya keliatan katanya. Tapi buat Chi yang gak ngerti, ngeliatnya itu tebing yang tinggi aja :D

Di sana juga ada goa. Mulut goanya kecil. Kata mas pemandu, hanya yang profesional yang bisa masuk ke sana. Harus pakai alat-alat khusus dan turun terus hingga ke dalaman 100 meter. Mas pemandu dan tim pernah masuk ke sana. Katanya di dalamnya itu ada danau indah sekali.

Masya Allah. Cuma denger aja kayaknya Chi udah kagum. Ngebayangin ada danau indah di kedalaman 100 meter, di dalam goa. Kayak apa ya keindahannya. Yang pasti pasti masih alami banget, deh.

Sampai juga kami di goa yang dituju. Yang mau ngerujak di sini atau sekedar tidur-tiduran juga silakan. Ada tempat buat santai-santainya :D

Keke, di depan goa

Setelah puas di sana, kami pun balik ke resort. Matahari masih juga malu-malu menampakan sinarnya. Chi udah yakin banget kalau hari itu bakalan gagal ke goa Jomblang. Tapi...

"Wah, mulai muncul mataharinya. Ayo mau turun gak?" seru salah satu mas pemandu. Kami pun bergegas. Untung aja belum ganti baju. Jadi tinggal pasang harness dan helm.

Petualangan menikmati hutan purba, menyusuri goa Jomblang, dan menikmati 'cahaya surga' di goa grubug dilanjutin di postingan berikutnya, ya :)

Jalan menuju goa jomblang. Lihat titik putih kecil di kanan atas? Itu adalah orang yang lagi memandang ke bawah (goa Jomblang). 

Cerita sebelumnya tentang perjalanan ini :
  1. Liburan Setengah Nekat
  2. Gagal ke Masjid Demak
  3. Mencari Penginapan di Semarang, Susah-Susah Gampang
  4. Perjalanan Menuju Bromo
  5. Lava View Lodge - Bromo
  6. Bromo yang Menakjubkan 
  7. Kemegahan Semeru Dari Ranu Pane 
  8. Semalam di Blitar 
  9. Sang Fajar Suite 
  10. Menuju Jomblang
  11. Impian Yang (Terlalu Cepat) Menjadi Nyata 
 post signature

31 komentar:

  1. pengen deh bisa liburan kemana-mana... :)

    BalasHapus
  2. kamar mandinya keren tuh, klo WCnya bertemakan bambu pasti lebih dapet nuansa alamnya
    senangnya bisa jalan2, mupeeeeeng...

    BalasHapus
    Balasan
    1. setidaknya dinding2nya udah dr bambu :D

      Hapus
  3. Tempat menginapnya bagus ya bun, terlihat suasana yang alami

    BalasHapus
  4. Sarapan paginya buat selera ya mbak.. abisny hujan.. pagi2 gitu.. ditambah makan diteras,,, wahhh serasa gimana gitu..

    pengalaman jalan-jalannya mmbuat mupeng banget.. heheheh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi sy udah lama banget gak makan gudeg hehe

      Hapus
  5. ini mah recomended bangettttt....enak bangettt,tempatnya seru juga ^^

    BalasHapus
  6. huaa....resortnya kereeeen bangeeet...... trus pemandangan alamnya juga bagus. pantes aja kalau bikin kangen.
    btw itu gambar terakhir, ngeri juga terperosok ke bawah ya..

    BalasHapus
  7. Catet ah Jeng informasinya, wow wisata alam yang indah sekaligus menantang.

    BalasHapus
  8. Wah seru tuh kayaknya nginep disana apalagi pas musim gerimis gini hehe..

    BalasHapus
  9. Resortnya nuansa alam banget ya

    BalasHapus
  10. Allhamdulillah masalah penginapan terselesaikan

    BalasHapus
  11. Wooww keren inihh resort nyq mak, lgs di catet ahh biar ga lupa hehehe... Aku aja 2thn di Jogja blm nyampe gunung Kidul.. Pgn bgt :(

    BalasHapus
  12. Semakin besarlah keinginan saya untuk ke sana
    Masa sih tinggal di Jogja belum ke sana
    segera... segera...
    aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, nih, Mas Azzet harus ke sana :D

      Hapus
  13. aku tadi pikir juga Jombang..ga taunya ada L nya ya...lagipun beda provinsi hihihi..
    Resortnya bagus banget yaa bersih pula...makanannya pun keliatan enyaaakk...aduuh itu sayur melinjo.... ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. doyan sayur melinjo, ya. Awas, ah, bumil takut ngeces hihi

      Hapus
  14. wiih...resortnya baguus... tarifnya gimana tuuh? bagus dikantong juga gak? hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. suami sy cuma ketawa pas ditanyai tarifnya hehehe

      Hapus
  15. wiiiii... keren perjalanannya..
    kalo saya kayak gini dr bisa2 koyo-an semua :)

    BalasHapus
  16. Boleh minta nomer telepon resortnya Sis?
    Makasih :)

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge