Jumat, 16 Oktober 2015

"Ayah, Beliin Duren!"

Di kereta, dalam perjalanan menuju stasiun Cisaat, kami duduk bersebrangan dengan 1 keluarga. Keluarga yang terdiri dari 1 orang ayah, 3 orang anak yang maish kecil-kecil, 1 orang nenek, dan 1 orang perempuan remaja yang tebakan Chi adalah sepupu atau tante dari anak-anak tersebut. Anak yang terkecil kemudian menelepon ibunya. Suaranya cukup keras. Telponnya juga di loud speaker, jadi Chi bisa dengan jelas mendengarkan percakapan mereka. Kita sebut aja anak itu bernama Andi, ya. Usianya mungkin sekitar 6-8 tahun *aslinya Chi lupa nama anak tersebut hahaha*

Andi: "Ibu, kapan pulang?"
Ibu: "Nanti malam ibu nyusul pulang"
Andi: "Ibu, semalam Andi mimpi ketemu Ibu. Trus Andi meluk Ibu."

Chi membayangkan kalau jadi ibu Andi kayaknya bakal mewek denger anak ngomong begitu. Manis banget ini Andi ngomongnya. Mana suaranya imut-imut, khas anak kecil banget. :)

Ibu: "Iya, Nak. Nanti malam, ya."
Andi: "Ibu kalau nanti datang, bawain Andi oleh-oleh, ya. Yang banyak!"
Ibu: "Mau oleh-oleh apa?"
Andi: "Andi mau baju renang 10! Bener ya, Bu. Nanti bawain Andi baju renang yang banyaaaaakk."

Chi yang tadinya terharu mendengar percakapan Andi dengan ibunya, menjadi cekikikan. Anak-anak dimana-mana sama ajah. Kalau orang tuanya pergi pasti pada minta oleh-oleh. Cuma ini Andi lucu ajah. Biasanya anak-anak, kan, mintanya mainan atau camilan. Ini Andi malah minta baju renang yang banyak hahaha. Yah, namanya anak-anak memang menggemaskan. Apa yang mereka pikirkan seringkali gak terduga.

"Ayah, Beliin Duren!"

Setiap hari, kalau Chi lagi telponan sama K'Aie, anak-anak selalu ikut nimbrung pengen ngobrol juga. Dan 1 kalimat yang gak pernah lupa mereka ucap adalah "Ayah, beliin duren!" Awalnya Nai, ratu duren, yang selalu meminta seperti itu. Lama-lama Keke ikutan.

Permintaan mereka untuk dibeliin duren, gak selalu diturutin, kok. Selain duren adalah buah musiman, beliin duren setiap hari bakalan mahal ajah hehehe. Tapi, Keke dan Nai tau itu. Jadi, walopun gak dibeliin, gak bikin mereka ngambek. Paling diulang lagi permintaannya setiap hari hihihi. Mereka juga mintanya sambil ketawa-ketawa. Chi dan K'Aie pun nanggapinnya juga sambil ketawa. Pokoknya dibecandain ajah.

"Makanannya dibawa pulang, ya, Bun."

Kalau K'Aie selalu ketitipan duren, Chi lain lagi. Setiap kali Chi harus bepergian sendiri *biasanya sih karena undangan blogger gathering*, Nai selalu berpesan kalau makanannya dibawa pulang. Makanya, teman-teman gak usah heran kalau pas acara blogger trus makanannya nasi kotak, Chi pilih gak makan. Alias nasi kotaknya dibawa pulang :D

Tapi kalau hidangannya prasmanan *dan, seringnya begitu, sih hehehe*, pulangnya rada diinterogasi, tuh. Ya, paling enggak sebagai penggantinya Chi beliin mereka es krim aja, deh. itu udah bikin Keke dan Nai seneng, kok.

Bagaimana dengan teman-teman? Suka dimintain oleh-oleh apa sama anak-anak? :)

post signature

18 komentar:

  1. Hm...kalau duren setiap hari ya bagus itu, bikin tongpes. hehehe

    BalasHapus
  2. biasanya otak-otak, siomai, atau majalah anak-anak bun...

    BalasHapus
  3. Kalo aku dimintain sama adek ku yang paling kecil mba hihi oleh-oleh yang pada saat itu lagi musimnya :D

    BalasHapus
  4. Jajanan, snack atau susu kotak mb... Biasanya klo kelihatan keluar rumah lebih dari 30 menit....pulangnya ditagih oleh-oleh

    BalasHapus
  5. "beliin susu...!!!", udah itu aja... pergi kemana-mana cukup dibeliin susu kotak cair 1 L yang habis gak sampe 24 jam setelah dibuka :))

    BalasHapus
  6. Klo saya pulang ke Pekalongan nih mak, adek2 minta oleh2 brownies hihihihi ;)

    BalasHapus
  7. saya dan suami suka sama Duren, tapi anak2 saya malah sama sekali gak doyan :)

    BalasHapus
  8. Kalo anak-anak di rumah, permintaannya terlalu general.
    "Bawain makanan, Mah !"
    "Apa ?"
    "Apa aja !"
    Masalahnya, gak ada makanan yang namanya 'apa aja' kan ?

    BalasHapus
  9. kalo aku biasanya keponakanku mak selalu minta oleh2..jd ntar kalo udah ada anak..siap2 dimintain seperti itu juga ya...hahaha

    BalasHapus
  10. Jadi inget bapak di rumah yang suka ditagihin duren. Hihihi.

    BalasHapus
  11. Sama mak... Anak2ku di rumah ya gr.
    Baru nyampe ... Blm smp pintu udah teriak manggil2 trus nanya..
    Ibu bawa apa, ayah bawa apa?
    Ibu bawain aku ini itu enggak.
    Klo duren Ka Alinga yg sulung tuh yg ngefans bgt dan sering bgt minta dibeliin

    BalasHapus
  12. Kok mirip aku yah mak hehehe..
    Waktu kecil tiap hari minta makan duren, dan tiap malem minggu aku pasti ngedate sama bapakku makan durian berdua di halaman. ahh.. masa kecil yang bahagia.
    Sayang sekarang bapakku udah gaboleh makan duren sama dokter, gaada yang beliin duren lagi deh :"D

    BalasHapus
  13. kalo dulu aku kecil, aku slalu minta buku ama papa :).. apalagi paling seneng kalo diajak lgs k toko bukunya spy bisa milih...

    anakku yg skr kalo minta oleh2 biasanya boneka yg saat itu sdg dia suka :D.. Skr sih lg demen2nya Boboiboy :D hahaha.. hadeuuh anak kecil memang ya mba... ga terduga permintaannya

    BalasHapus
  14. hihii lucunyaaaa~ aku kalau mau pulang kantor suka ditelp adek. minta beliin es jus -_-

    BalasHapus
  15. Bener2 suka duren, ya. :D
    Aku blm dimintai apa2, Mbak. Seringnya minta ama suami. :D

    BalasHapus
  16. seringnya ice cream, enggak yang neko-neko...ini Faiz lagi sering tanyain Faiz kok enggak dapat paket? kan jadi mikir maketin mainan dia? eeeeh Kereta ke Cisaat kapan tanyang? pingin lihat

    BalasHapus
  17. Suamiku nggak bakalan mau dititipi durian. Suamiku nggak suka, padahal kami suka.

    BalasHapus
  18. Anak-anak sama aja ya, mbak. Anak-anakku udah besar aja masih gitu, pesennya,"jangan lupa oleh-oleh ya, Bu."
    Kadang babenya telpon juga dipeseni oleh-oleh, padahal nggak mungkin bisa beli. Dari luar kota udah malam banget kalo pulang, hihiii

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge