Selasa, 13 Mei 2014

Liburan, Yuk!

Kangen bangen sama Goa Jomblang. Pengen lihat lagi. Semoga bisa kesampaian, ya :)

Rasanya liburan kenaikan kelas tahun lalu masih melekat banget diingatan. Dari mulai menikmati keindahan gunung Bromo hingga turun ke kedalaman 100 meter untuk menikmati indahnya ray of light di goa Jomblang. Semuanya dilakukan sekeluarga. Termasuk anak-anak, yang awalnya saya pikir mereka akan takut turun ke kedalaman 100 dan masuk goa, ternyata malah ketagihan.

Pengen sih mengulang liburan lagi seperti tahun lalu, tapi belum ada ide mau kemana. Mungkin karena liburan sekolah hampir berbarengan dengan bulan Ramadhan juga, jadi saya agak-agak malas.

Suami : “Emang kenapa gak mau sih jalan-jalan pas liburan nanti?”
Saya : “Yah, Ayah tau, kan. Jangankan yang jauh, untuk ngemall aja, Bunda suka males kalau lagi bulan puasa.”
Suami : “Tapi, siapa tau seru. Belum pernah juga kan nyobain jalan-jalan di bulan puasa?”

Hmmm… bisa jadi bakal seru juga, sih. Tapi, gimana nanti deh. Lagi males juga berpikir tentang liburan. Gara-gara rencana liburan panjang di akhir Mei gagal total. Rencananya kami mau liburan panjang di akhir Mei. Kan, lagi banyak tanggal merahnya, tuh. Eh, gak taunya anak-anak UAS. Jadi aja terpaksa batal. Suami sih bilang nanti diganti aja setelah anak-anak selesai UAS. Ya, lihat gimana nanti, deh. Saya udah lemes duluan hahaha.

Ngomong-ngomong tentang liburan tahun lalu, sebetulnya agak mendadak juga. Suami kayak kasih liburan kejutan gitu, lah. Tapi, walopun mendadak tetep pake rencana, dong. Rencana itu penting supaya lancar perjalanannya. Kalopun ada meleset paling sedikit aja.

Yang pertama kali kami lakukan adalah merencanakan rute. Kami melakukan perjalanan darat dengan membawa kendaraan pribadi. Rencananya, kami menyusuri jalur utara untuk keberangkatan. Pulangnya, kami menyusuri jalur selatan.

Memilih 2 jalur berbeda saat keberangkatan dan pulang supaya kami mendapat pemandangan yang berbeda-beda. Pilihan terakhir adalah jalur selatan karena tujuan terakhir adalah ingin menginap di Garut. Yang akhirnya gagal total karena tidak booking hotel terlebih dahulu. Semua penginapan penuh.

Saat itu kami memang hanya booking hotel di Bromo. Selebihnya kami menginap di kota manapun yang sedang kami lewati saat itu. Keuntungannya bepergian tanpa booking hotel terlebih dahulu adalah kami bebas menginap dimana saja tanpa harus deg-degan mengejar waktu check in. Kerugiannya adalah resiko gak dapat penginapan. Atau kalaupun dapat, harganya lebih mahal terutama saat musim liburan.

Pertimbangan yang berikutnya adalah tentang barang bawaan. Walopun kami menggunakan kendaraan pribadi, bukan berarti bisa lebih leluasa membawa banyak barang. Tetap harus diatur, kalau bisa jangan banyak-banyak. Perjalanan yang sangat jauh, membuat badan harus nyaman. Mana bisa nyaman kalau di dalam mobil udah banyak barang?

Sesuaikan juga dengan tujuan perjalanan. Karena waktu itu rencananya wisata outdoor, saya tidak membawa satupun pashmina. Saya bawa jilbab yang instan aja, yang langsung pakai. Kayaknya ribet banget ya mau berpetualang harus kruwal-kruwel sama urusan jilbab dulu.

Yah, pokoknya banyak deh rencana-rencana yang kami buat sebelum berangkat. Untuk lebih jelas, baca 8 Tip Teratas untu Liburan Keluarga Secara Pintar dari web LiveOlive, deh. Apalagi sekarang liburan udah di depan mata. Sebentar lagi mulai banyak yang menyanyikan lagu Tasya “Libur tlah tiba, libur tlah tiba. Hore! Hore! Horeee…!” Apalagi kalau liburannya bawa anak-anak, perencanaan gak cuma penting tapi wajib! Liburan, yuk!

post signature

43 komentar:

  1. Liburan lagi ya ? Asyik dong bisa jalan-jalan lagi..........

    Salam

    BalasHapus
  2. Liburannya habis lebaran aja Chi, keliling Jakarta. Kan asik tuh, sepi .. hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengennya begitu. Pengen naik bis tingkat :D

      Hapus
  3. Faiz juga mau liburan pulang kampung niiih kak Ke-Nai...

    BalasHapus
  4. ooh di bromo ada goa jomblang ya bu n, bulan depan diajakin ke bromo tapi belum tau ikut apa enggak, selamat liburan yaa, ditunggu ceritanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan Mbak. Kalau goa Jomblang ada di Gunung Kidul :)

      Hapus
  5. wah,,liburan terus nih,,,enaknyo.. :)

    BalasHapus
  6. liburan lg cihuyyyy.....puasa2liburan??blm kbayang mak hehe

    BalasHapus
  7. Liburan sih liburan, tapi suasananya masih mencekam gara2 blm dpt kuliah nih :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga segera dapat kuliahnya.

      Tapi mungkin hrs refreshing dulu? :D

      Hapus
  8. Utk saat ini liburannya cukup ke taman kota dulu he hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. disini dimana cari taman kota, ya :D

      Hapus
  9. Hobby traveling juga harus pinter management waktu ya Mbk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, dong. Kalo gak nanti berantakan :)

      Hapus
  10. Libur anak sekolah emang mndekati bln puasa ya mba?
    Liburan di bln puasa asyik jg kok mba, malah bsa ngilangin rasa lapar, klo senang kan ga lapar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, mendekati puasa. Tapi kalau haus gimana? Hihihi

      Hapus
  11. Kalau puasa nyamannya di rumah ya, Mba.
    Mba, udah pernah ke Pangandaran belum? Di sana makin oke sekarang lho. Apalagi Body raftingnya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pangandaran udah pernah. Tp bertahun2 lalu :D

      Hapus
  12. Bicara liburan & merencanakannya emang selaluuu bikin panas dingin. Bikin ga sabar pengen buru-buru maksudnya.. kalo aku siih haha.
    Seru juga yah, liburan naik mobil menyisir dari utara terus lanjut sejalan arah pulang nyisir bagian selatan. Kebayaang... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama, saya juga suka gak sabaran haha

      Kebayang capeknya? :D

      Hapus
  13. Membuat rencana utuk liburan memang perlu. Walaupun tak berbentyk rencana yang njlimet tetap saja pembuatan rencana itu layak dilakukan. Utamanya menyangkit biaya,transportasi dan tujuan liburan.

    Selamat berlibur
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Pakde biar lancar liburannya makanya hrs ada perencanaan :)

      Hapus
  14. Jalan-jalan waktu puasa itu seru lho mba, jadi + perjuangannya, hehehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. perjuangannya itu yg bikin saya mikir2 :D

      Hapus
  15. iya betul kata Dhe..penuh perjuangan kalau jalan2 pas Puasa ya..

    jadi mau liburan kemanan nih Bun?

    BalasHapus
  16. saya kalo keluar kota nggak pernah booking hotel, pingin nginep ya nginep pingin terus ya monggo asalkan pinggang masih kuat di belakang kemudi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pak Ies persis kayak suami saya kalau urusan gini. Gak terlalu mentingin booking hotel :D

      Hapus
  17. Yuuuks.. Mau liburan ke mana long weekend ini? Eh :P

    BalasHapus
  18. hehe.. iya yaa... kadang2 kitra sdh 'mengkondisikan diri' bahwa puasa tuh enaknya di rumah saja.. naah, siapa tahu jalan2 saat puasa gak kalah seru ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kayaknya saya harus mulai nyobain jalan2 di bulan puasa :D

      Hapus
  19. Terbiasa kemana-mana bebas bawa yang disuka, pas ke LN kami bersumpah cuma bawa 2 tas untuk 4 orang selama 4 hari. Eh, bisa loh. Pdhl sering pake mobil cuma 2-3 hari tp bagasi gak cukup wkwkwkk

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge