Ibu Bekerja vs Ibu Rumah Tangga Menurut Anak - Keke Naima

Kamis, 12 September 2013

Ibu Bekerja vs Ibu Rumah Tangga Menurut Anak

Pernah liat debat Ibu Bekerja vs Ibu Rumah Tangga, mana lebih baik? Dari zaman dinosaurus dulu perdebatan ini udah ada hingga sekarang. Perdebatan yang gak ada ujung pangkal malah berantem kemana-mana. Hadeuuuhh ....

Chi juga sering baca atau dengar curhatan ibu bekerja yang berat hati meninggalkan anak untuk bekerja. Hati rasanya pengen bisa terus nemenin anak, tapi dengan alasan masing-masing menuntut mereka untuk tetap memilih bekerja. Apalagi kalau melihat anaknya udah gak mau ditinggal, biasanya para ibu semakin berat.

Bukan sekedar basa-basi kalau Chi bilang anak-anak sebenernya bisa ngerti, kok. Karena mamah Chi, kan, juga kerja. Berangkat sebelum matahari terbit, sampe ke rumah matahari udah lama tertidur. Maklum, deh, rumah di Bekasi trus kerja di Jakarta, bikin tua di jalan. Otomatis anak-anak bisa banyak ketemu orang tua hanya saat wiken. Tapi kami sebagai anak-anak mengerti, kok :)

Chi sendiri yang sekarang memilih jadi ibu rumah tangga, bersyukur karena punya waktu yang banyak untuk anak-anak. Syukur-syukur juga kualitasnya bagus.

Kalau diperhatiin, semua yang ribut dan yang galau adalah emak-emaknya. Pernah gak terpikir bagaimana menurut anak dari sudut pandangnya? Chi awalnya gak kepikiran tapi akhirnya sempet juga mengalami galau, kayak ibu-ibu yang bekerja. Gara-gara pertanyaan Keke, nih ...

"Kenapa Bunda gak kerja kayak mamah temen-temen Keke? Bunda kerja, dong!"

1-2 kali Chi masih senyam-senyum ditanya kayak gitu. Chi jelasin juga kenapa memilih di rumah aja. Tapi setelah beberapa kali (walaupun gak dilakukan berturut-turut) dia tanya pertanyaan yang sama dan minta Chi untuk kerja, lama-lama Chi galau juga. Jangan-jangan Keke emang beneran gak suka Chi ada di rumah? Jangan-jangan .... Jangan-jangan.... Aaahhhh jadi mikir yang enggak-enggak. Sedih hiks ....

Chi akhirnya nanya balik kenapa Keke selalu minta Chi untuk kerja kantoran. Dan jawabannya, "Enak kalo Bunda kerja. Keke bisa bebas main. Temen-temen Keke suka cerita kalau mereka sampe malem aja masih main, Bun. Kalau Keke kayak gitu, Bunda pasti udah ngomel."

Ohhh ... ternyata itu alasannya. Lagi-lagi tentang bermain. :D Chi sekali lagi jelasin ke Keke kenapa memilih untuk brenti kerja. Tapi kalau memang maunya Keke begitu, Chi bilang sebagai latihan, Keke anggap aja Bundanya lagi kerja. Jadi selama di rumah Keke harus mandiri, kalopun ada kesulitan minta tolongnya sama mamah bukan sama Chi.

Ternyata Keke gak tahan juga. Baru juga beberapa menit, udah manggil "Bundaaaaaa ....". Apalagi kalau mau tidur pasti manggil, "Bundaaaa peluuuukkkkkkk ....!" Kalau udah gitu Chi suka tanyain lagi maunya dia yang pengen Chi kerja. Biasanya dia langsung bilang kalau Chi di rumah aja gak boleh kerja :r

Dari permintaan Keke itu, Chi jadi punya hikmah dan kesimpulan, yaitu ...
  1. Sebelumnya Chi selalu berpikir dengan ada di rumah, berarti Chi gak cuma punya waktu yang banyak tapi juga merasa kasih sayang yang Chi berikan ke anak itu berkualitas banget. Padahal mungkin itu hanya sudut pandang Chi aja, sementara dari sudut pandang anak belum tentu. Jadi ternyata orang tua jangan keburu yakin dulu :p
  2. Berkaitan dengan nomor 1, berarti Chi harus introspeksi dan memperbaiki diri. Siapa tau sadar atau enggak ada perlakuan Chi yang bikin anak-anak kurang nyaman, jadi mereka berpikir mendingan bunda kerja aja, deh. Kalau ada Bunda gak enak.
  3. Kadang kita menilai sesuatu itu enak atau enggak karena kita tidak memilikinya atau terbatas, terlepas dari kualitas yang udah orang tua berikan. Misalnya seringkali juga Chi melihat anak yang berharap orang tuanya (terutama ibu) gak bekerja, karena dia ngeliat temen-temennya yang ibunya gak bekerja kayaknya asik banget. Dan dulu Chi juga pernah punya rasa seperti itu, lho. Begitu juga sebaliknya, Keke mungkin merasa temen-temennya yang ibunya kerja itu enak banget karena lebih bebas dari dia.
  4. Biar gimana Keke masih anak, dimana dunia bermain adalah dunianya. Jadi begitu tau ada temennya yang lebih punya banyak waktu bermain, menurut dia pasti asik banget :)
Seperti yang ditulis di nomor 3, yang perlu diingat adalah mereka masih anak-anak dengan pemikiran polos dan spontannya. Bisa jadi mereka mengerti dengan pilihan orang tuanya. Seperti Chi mengerti kenapa Mamah saat itu harus kerja. Tapi ada kalanya ngeliat keadaan temen-temen lain yang berbeda trus kayaknya enak, anak-anak jadi ngiri juga. Kayak Chi yang dulu kadang ngiri liat temen bahkan sahabat yang ibunya gak kerja. Nah, mungkin Keke pun juga begitu, tapi kebalikannya. Kalau dia ngiri ngeliat ibu teman-temannya yang bekerja,
Buat Chi sekarang terus aja berusaha memberikan kualitas yang terbaik semampu kita dan pengertian kenapa sebagai ibu kita memilih bekerja atau enggak. Karena apapun pilihan kita (kantoran atau enggak), insya Allah cepat atau lambat anak akan ngerti, kok :)

post signature

59 komentar:

  1. Chiiiii.. aku sukaaaaa banget postingan yang ini. Etapi aku emang selalu suka semua postingan Mak Chi, sih. Inspiring :D

    BalasHapus
  2. hehehe... anak2 memang kadang suka terpengaruh sama cerita temannya ya... ada teman yg bilang enak lho kalo begini dan begitu, maka anak yg lain pun ingin begini dan begitu juga :)

    BalasHapus
  3. kalau komentar ikhsan kebalikannya dari keke, "kenapa ibu kerja? mendingan kayak ibunya yahya tuh, ada di rumah terus. Bisa masak macem-macem."
    wkwk... bagai sindiran buat saya yang ga punya cukup waktu untuk masak "macem-macem"..
    tapi itulah anak-anak ya mba chi...

    BalasHapus
  4. kalau saya pinginnya dua-duanya kerja sama ibu rumah tangga,hiyyyaaa..maruk ini....pinginnya sih deket anak ^^

    BalasHapus
  5. Hahaha.. ternyata alasannya Keke biar bisa main.. :)

    BalasHapus
  6. ga perlu diperdebatkan. sikon dan kebutuhan tiap rumah tangga beda-beda, mana mungkin diseragamkan.

    kalo aku sih ga nyuruh ibue ncip kerja. bapaknya pulang 3 bulan kali kalo ibue kerja juga apalagi ke arab, gimana anak-anak..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy gak ikutan, kok, lebih milih duduk manis sbl nonton tipi haha

      Hapus
  7. Bekerja di dalam atau di luar rumah akhirnya terpulang kepada pilihan keluarga bersangkutan ya Mbak Myr..Masing-masing punya pertimbangan yang telah ada kajian baik dan buruknya. Tapi dimanapun Bunda bekerja, jadi mama yang penuh perhatian dan cinta kasih, selalu didambakan anak-anak :)

    BalasHapus
  8. suatu saat aku harus siap juga ya kalau Kanaya tanyakan hal yang sama....

    BalasHapus
  9. bekerja atau tidak, yang jelas tanggung jawab sebagai ibu buat anak dan juga ibu rumah tangga kudu dilaksanakan

    hidup memang pilihan mbak :D

    BalasHapus
  10. sbagai ibu bkerja,,aisyah sllu pngen aku d rmh,,aplgi kalo abs liburan,,haduuuh,,susah nglepasnya,,jd ibu rmh tangga atopun ibu bkerja disyukuri aja,,aku sih pngennya jd ibu rumah tangga tp ttp produktif,,bisnis online misalnya,,he he,,tp gk bakat dagang,,y udh deh kerja aja,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. pokoknya kl org tua menikmati pilihannya biasanya anak juga senang :)

      Hapus
  11. memilih untuk bekerja atau tidak itu pasti ada alasannya, tanggung jawab menjadi ibu tentu harus dijalankan dengan baik, saya suka postingan ini mak myra:),,setiappilihan semoga diberikan yg terbaik dan kita pula menjalankannnya dengan baik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, Mak. Yg penting tanggung jawab thd anak jgn diabaikan

      Hapus
  12. hihi..asyiikk nai bisa main terus yaa :D
    kalo sy msh sepotong2 kerja di luar rumahnya. malah bisa ga jadi pergi kalo si bungsu udah gelendotan n ngambek ga mau ditinggal

    BalasHapus
    Balasan
    1. suka ada dramanya kl anak2 lg gak mau ditinggal, ya :D

      Hapus
  13. Faiz selalu pingin umminya di rumah. Kalau hari Sabtu sudah pasti jejingkrakkan menunggu uminya libur

    BalasHapus
  14. Sama dengan fawaz anak saya mbak, pertanyaan mengapa mama gak kerja? Kadang selalu muncul manakala ia melihat mama temannya yang berseragam dan punya kendaraan pribadi, memang butuh waktu untuk memberikan pemahaman kepada anak. Terus terang sebagai ibu kita sering dihadapkan pada berbagai pilihan yang sulit, dan keputusan yg tepat adalah keputusan dimana semua pihak merasa nyaman. Profesi wanita karier atau ibu rumah tangga itu tidak ada yg salah selama hal itu dijalankan sesuai jalur yg benar, terutama anak memang hrs benar2 dpt perhatian ekstra, artikelnya bagus mbak, inspiratif

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, Mbak. Anak sebetulnya cuma butuh dikasih pemahaman :)

      Hapus
  15. kalau saya lebih bagus istri dirumah, kan dirumah juga ada yang dikerjakan. gak bisa bayangin kalau kerja kantoran trus sampai rumah masih juga banyak kerjaan ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. selama itu hasil kesepakatan bersama, sy rasa bagus :)

      Hapus
  16. Sama seperti Pakde Cholik, Chi.. Sebenernya anak lebih seneng kalo qta dirumah ya... Tp ya gmana lagi.. Hihi... Bener kok Chi, anak jg bisa ngerti...

    Semoga Keke dan nai happy selalu bersama bunda ya... :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selama anak mendapat cukup kasih sayang, biasanya mereka mengerti, ya, Mbak :)

      Hapus
  17. wekeke, aku lebih suka mamaku gak kerja. Kasian kalo kerja.

    BalasHapus
  18. waah pas banget nih postingannya..ntar kira2 klo udah nikah istri aku aku bolehin kerja gak yaa..
    atau gini,,boleh kerja asal kerjanya di rumah :D
    jadi wirausaha di rumah gituuu,,akunya bisa ikut bantu2 :D

    salam EPICENTRUM
    bunda :)

    BalasHapus
  19. Menarik nih mbak... :)
    Kalo istri sy memang udah niat..saat anak kami lahir dia memilih utk berhenti kerja :)

    BalasHapus
  20. Ibu Bekerja atau Ibu Rumah Tangga
    semua punya sisi keindahannya tersendiri, yang terpenting jangan lupa perhatian dengan keluarga

    BalasHapus
  21. Saya juga dulu merasa, poin nomer empat ituh yang paling tepat :D

    BalasHapus
  22. Aku suka mak pada tulisan ini. Mewakili perasaanku hehe..salah satunya aku pilih kerja krn kalo di rumah seharian bawaannya judes aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah, sy pernah menyarankan spt itu ke temen sy, Mak :D

      Hapus
  23. Hihi aku kalau ada yg debat ttg kerja atau dirumah lebih baik leave convo :))) daripada berantem...wes pilihan...wes ada jalane hehehe

    BalasHapus
  24. Harus memilih tapi jangan memaksakan diri sepertinya

    BalasHapus
  25. setuju banget sama kesimpulan yang bawah Bun.

    BalasHapus
  26. Dari jaman dinosaurus punah, gue sering ditinggal kerja ama emak bapak gue. Maklum, gue di kampung dan mereka musti ngadu nasib di ibukota. Tapi gue yakin kok pengorbanan mereka sepenuhnya buat anak-anaknya! Hiks .. *malah curcol

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul, itu. Biasanya org tua melakukan sesuatu itu utk anak :)

      Hapus
  27. Love it...
    Seiring berjalannya waktu, Insya Allah anak akan mengerti keputusan yang diambil oleh orangtuanya :)

    BalasHapus
  28. So inpiring me, bisa jadi masukan jika anak saya minta mamanya bekerja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, Mbak! Apa kabar? Kayaknya udah lama kita gak saling bewe, ya. Thx udah main ke sini lagi :)

      Hapus
  29. Saya turut membaca aja, Chi :)

    BalasHapus
  30. Itu dia mbaaa....selalu ada pro dan kontra yaaa....yang pasti, saat bekerja, pengeen banget lebih banyak waktu di rumah..tapi saat di rumah, pasti berpikir kalau bekerja itu menyenangkan :D...awalnya saya juga suka galau hehehe...akhirnya jalani dan syukuri semua, sambil terus pastikan komunikasi dengan anak dan sumi lancaaar caar...ngg gampang, tapi pasti bisaa..makasih sharingnyaaa :D...

    BalasHapus
  31. Working and happy mum of two26 Februari 2014 13.24

    Saya dari dulu terbiasa melihat ibu bekerja. Ibu saya bekerja, kebanyakan ibu teman2 saya juga bekerja atau punya bisnis sendiri, kakak saya, tante2 saya, sepupu2 saya, dan saya sendiri juga ibu bekerja :)

    Bagi saya yang paling penting itu adalah kebahagiaan dari ibu. Saya percaya ibu bahagia akan menghasilkan anak2 yang bahagia juga. Ibu bekerja tapi gak happy di kerjaannya, gak happy juga karena meninggalkan anak2 ya gak bagus juga. Ibu gak bekerja tapi gak happy hanya di rumah saja ya juga gak bagus efeknya ke anak2nya.

    Ada kalanya ibu bekerja bukan karena faktor finansial, tapi karena memang sudah terbiasa bekerja, butuh bekerja untuk aktualisasi diri, dan menurut saya itu gak salah kok - selain menjadi ibu, dia juga adalah dirinya sendiri, dan kalau seseorang itu bisa merasa fulfilled dalam hidupnya, dan bisa menentukan prioritas2 dalam hidup sehingga anak2 juga nyaman dan tercukupi kebutuhan rohani, psikologis dan fisiknya, sah2 aja lah ibu bekerja atau gak bekerja.

    Ibu bekerja tidak perlu merasa bersalah, demikian juga ibu yang tidak bekerja juga tidak perlu merasa rendah diri juga -- kita yang tau apa yang paling dibutuhkan ama anak2 dan keluarga kita kok :)

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^