Salah satu kekhawatiran Chi ketika punya anak laki-laki adalah tentang berantem. Bullying (walopun yg namanya nge-bully gak selalu berantem, ya), tawuran, dan bentuk kekerasan lainnya bikin Chi suka deg-degan. Sebagai orang tua tentu aja Chi selalu mengingatkan dan berdo'a, tapi biar gimanapun kan kita gak 24 jam mengawasi anak-anak.

Pernah Chi ngobrol sama K'Aie dan beberapa teman, mereka umumnya bilang "Selama masih dalam batas wajar, berantem itu gak apa-apa. Namanya juga anak laki-laki.".Malah salah seorang sahabat pernah bilang yang dia lebih takutin ketika tau dikaruniai anak laki-laki adalah bukan berantem. Justru semakin banyaknya laki-laki yang terlihat 'melambai' terutama di televisi, membuat dia khawatir anak laki-lakinya akan seperti itu.

Bener juga, sih, apa kata sahabat Chi itu. Terlepas dari segala teori apakah laki-laki yang seperti itu karena gen atau pengaruh lingkungan, Chi juga sangat gak ingin Keke akan menjadi seperti itu. Naudzubillah min dzalik ...

Balik lagi ke topik tentang berantem yang paling Chi khawatirin kalau anak sampe berantem sebetulnya sikap orang tua. Kalau Chi perhatiin dari cerita sana-sini, yang ada di sekolah anak-anak ataupun di sekolah lain, suka ada aja orang tua yang terlalu melindungi anaknya. Anaknya 'tersentuh' sedikit sama temannya langsung orang tuanya protes keras karena merasa anaknya di bully tanpa mau tau masalah sebenarnya.

Chi tau gak ada orang tua yang mau anaknya punya masalah, Chi pun termasuk kayak gitu. Tapi kalo dipikir-pikir lagi, untuk beberapa hal sebaiknya anak dibiarkan membereskan masalahnya sendiri. Jangan sedikit-sedikit orang tua ikut campur. Orang tua yang terlalu ikut campur justru gak bikin anak mandiri. Dan kadang ikut campur orang tua juga gak selalu membuat masalah jadi selesai. Malah kadang protesnya orang tua lebih mengerikan, sementara antar anaknya sendiri udah saling akur lagi. Mungkin itu juga yang bikin Chi suka was-was dan berharap jangan sampe Keke berantem sama teman-temannya. Males kalo sampe urusannya sama orang tua yang terlalu protektif. Kecuali kalo udah sampe level tertentu yang memang orang tua harus turun tangan.

Beberapa hari yang lalu, Chi ke sekolah dan ngobrol dengan wali kelas Keke. Dari beberapa obrolan ketauan kalo hari itu Keke mendorong salah seorang temannya, sebut aja namanya X, hingga jatuh dan menangis. X ini badannya lebih tinggi dan lebih besar dari Keke (padahal Keke aja udah tinggi besar), jadi pasti Keke ngedorongnya juga keras kalo X sampe terjatuh. Chi langsung was-was dengernya. Duh! Kok, Keke kayak gitu? Tapi setelah wali kelas cerita permasalahannya, Chi sendiri jadi sempet bingung harus gimana ke Keke *Tadinya udah siap mau ngomel :D

Jadi ceritanya temen Keke yang bernama X ini kalo dia lagi suka dengan seseorang menunjukkan rasa sayangnya dengan mencium. Dan hari ini X keliatannya lagi suka sama Keke jadi berusaha untuk mencium Keke. Keke udah bilang kalo dia gak mau dicium, bahkan Keke terus menghindar setiap kali X berusaha mencium.Tapi berkali-kali Keke menolak dan menghindar, rupanya gak bikin X mengerti. Dia terus aja berusaha mencium Keke yang akhirnya bikin Keke marah trus mendorong X sampe jatuh dan menangis.

Wali kelas Keke bilang kalau sikap Keke sebetulnya bisa dimaklumi. Anak kelas 4 itu umumnya udah banyak yang meninggalkan sikap dan pikiran anak-anaknya. Udah mulai memasuki usia pra remaja. Jadi untuk beberapa hal, seperti misalnya mencium mungkin udah berasa risih untuk beberapa anak. Apalagi X juga anak laki-laki. Bisa jadi Keke semakin risih. Masa laki dicium laki.

Tapi karena Keke mendorong, terlepas dari apa dia salah atau hanya membela diri, wali kelas tetap menasehati Keke. Sementara untuk X juga dikasih tau, kalo sayang sama temen itu boleh tapi gak boleh lagi menunjukkan dengan cara mencium. Baik ke temen laki-laki atau perempuan.

Chi juga bilang ke wali kelas, kalo Keke memang udah mulai risih dipeluk atau dicium di depan umum. Sama orang tuanya sendiri aja dia mulai gak mau diperlakukan seperti kalau di depan umum. Tapi kalo lagi di rumah, sih, tetep aja keluar manjanya :) Jadi, ya, Chi gak heran kalau Keke gak suka dicium sama X. Chi malah jadi bingung untuk negur Keke, karena Keke kan sebelumnya udah beberapa kali nolak dan menghindar cuma X aja gak ngerti-ngerti.

Chi sempet bilang ke Keke kalo X seperti itu lagi, daripada ngedorong mendingan aduin aja ke wali kelas. Tapi Chi mikir juga, apa iya kalo laki-laki itu suka mengadu? Biasanya laki-laki suka ngeberesin dulu masalahnya sendiri? Ngobrol sama K'Aie, malah katanya, "Selama Keke marahnya gak berlebihan. Mungkin sesekali harus seperti itu supaya X ngerti." Duh! Chi sempet bingung, deh.

Selama beberapa hari, Chi sempet rada was-was. Khawatir kalau orang tua X gak terima dan ngajak ribut-ribut. Males banget urusan kayak gitu. Tapi alhamdulillah gak terjadi. Malah udah beberapa hari ini Keke lagi akur banget, tuh, sama X. Kalo denger ceritanya akhir-akhir ini lagi main berdua terus sama X. Tuh, yang namanya anak-anak, mereka cepet akurnya. :)

Chi tanya juga ke Keke, X masih berusaha mencium Keke sejak kejadian itu gak? Keke bilang udah enggak. Tapi kalo ke temen-temen lain, X kadang masih suka cium. Chi juga tanya kalo temen-temen Keke yang lain sebetulnya suka atau enggak dicium X? Keke bilang ada yang gak suka, tapi ada juga yang dia gak tau. Tapi paling kalo dicium, reaksi temen-temennya cuma ngusap-ngusap pipi sambil bilang, "Iiiihhh X!" Gak ada yang marah kayak Keke.

Tapi Chi pikir-pikir lagi kayaknya bener juga apa yang K'Aie bilang. Gak apa-apa lah sesekali nunjukkin rasa marah. Setidaknya Keke sekarang aman dari ciuman, kan? :)

Dan tentang berantem, Chi juga selalu ngingetin Keke supaya :


  1. Sabar, jangan gampang tersulut emosi. 
  2. Jangan pernah main keroyokan. Bermasalah sama satu orang, selesaikan langsung dengan orang tersebut. Syukur-syukur kalo gak sampe pake berantem penyelesaiannya. Dan jangan juga mau terpancing untuk bantu ngeroyok orang lain padahal kita gak punya masalah dengan orang tersebut.