Minggu, 09 Agustus 2015

Ranking 1, Kok Was-Was?

Ini cerita sekitar awal bulan Juni. Beberaoa hari sebelum kenaikan kelas.

K'Aie: "Kira-kira gimana rapornya anak-anak nanti?"
Chi: "Kayaknya semester ini bagus. Kalau lihat hasil ulangan Keke, nilai-nilainya banyak yang naik. Yang ngeri nilai-nilai Nai, tuh."
K'Aie: "Kenapa? Pada turun semuanya?"
Chi: "Justru pada naik. Dan hampir semua nilai ulangannya 100 terus. Nyaris gak ada yang di bawah 100. Wuiiihh!"
K'Aie: "Bagus, dong. Ngeri kenapa? Dia masih memaksakan diri untuk belajar?" *Baca postingan yang berjudul "Sepertinya Nai Butuh Piknik."
Chi: "Enggak, sih. Alhamdulillah, dia udah lebih santai."
K'Aie: "Trus ngerinya kenapa?"
Chi: "Sebetulnya sih bukan ngeri dalam artian sesuatu yang harus diperbaiki atau gimana. Sejauh ini Nai juga baik-baik aja, udah bisa lebih santai. Tapi, Ayah tau kan gimana Nai. Apalagi kalau sensinya lagi dateng. Bunda sih terus berharap Nai bisa mempertahankan nilai-nilainya. Cuma Bunda juga mikir kalau suatu saat nilainya jeblok, dia bakal kecewa panjang gak, ya? Ya, ini cuma sedikit kekhawatiran Bunda aja, sih."

Chi bukannya gak bahagia anak dapat nilai bagus, lho. Tapi buat Chi berapapun nilai yang di dapat anak, Chi harus tau bagaimana anak mendapatkannya. Kalau anak dapat nilai jelek, cari penyebabnya. Bisa jadi karena malas belajar, sedang sakit, soal ulangannya beda dengan yang dipelajari, dan lain sebagainya. Begitu juga ketika anak mendapat nilai bagus. Karena sebelumnya sudah belajar, soalnya terlalu mudah, atau bahkan mencontek? Dengan tau penyebabnya Chi jadi tau harus bersikap apa. Chi sih gak merasa berlebihan kalau setiap tau hasil ulangan yang diapat anak-anak trus Chi evaluasi.

Seperti Keke, tahun ajaran lalu, dia beberapa kali harus menyelesaikan ulangan math sampai 2 kali pertemuan. Bukan karena gak ngerti, tapi selalu aja waktunya sudah habis sebelum dia menyelesaikan semuanya. Berarti solusinya adalah terus melatih dia supaya bisa lebih cepat mengerjakan soal. Tapi tetap harus teliti.

Bangga anak punya nilainya bagus terus? Nanti dulu... Chi harus yakin kalau nilai bagusnya bukan dari hasil nyontek. Tapi cara nyari taunya bukan dengan cara menginterogasi seperti terdakwa. Bisa-bisa nanti anak malah kecewa karena gak dipercaya usaha jujurnya. Trus kalau semangatnya jadi kendur kan gak baik. Tanya atau ajak ngobrol aja baik-baik. Bisa sambil becanda, sambil ngobrol, dan lain-lain. Sebelumnya puji dulu hasilnya.

Alhamdulillah, Keke dan Nai masih pakai usaha sendiri. Memang Chi gak melihat langsung ketika anak ulangan. Tpai kan bisa tau dari laporan guru. Dan, dari hasil ngobrol dengan anak-anak. Orang tua pasti bisa lebih tau bagaimana karakter anak. Bisa pakai feeling apakah anak berbohong atau tidak.

Hasil rapor kenaikan tahun ajaran lalu, nilai Keke naik dibanding semester ganjil. Kalau semester ganjil, nilai akademisnya banyak angka 9 bawah (nilai 90 s/d 94). Semester genap, mulai lebih naik angka 9nya. Naima nilai-nilainya juga naik dibanding semester ganjil. Dan Nai mendapat ranking 1. Mulai tahun ajaran lalu, setiap anak yang mendapatkan rangkin 1 s/d 3, mendapatkan sertifikat. Tapi di luar ranking 3, gak disebutkan rangkingnya.

Ngomong-ngomong tentang was-was. Chi bukan gak bahagia dan bersyukur anak-anak nilainya bagus, lho. Termasuk Nai yang ranking 1. Tapi selain Chi harus tau darimana mereka mendapatkan nilai bagus, Chi juga harus mempersiapkan mental anak-anak kalau sewaktu-waktu dapat jelek. Keke pernah dapat nilai jelek. Dan dia orangnya cuek. Dapet nilai bagus dia happy, dapet jelek dia cuek hahaha. Paling Chi sesekali harus mengingatkan jangan terlalu cuek. Harus belajar mengevaluasi. Nai belum pernah dapat nilai jelek. Ada kekhawatiran kalau dia sekalinya dapat nilai jelek akan kecewa. Makanya, Chi merasa perlu berdiskusi hal ini dengan K'Aie. Semoga Nai bisa menyikapi dengan baik kalau sampai terjadi. Walopun semoga jangan juga dapet nilai jelek :p

Semangat terus belajarnya ya, Nak. Semoga nilai Keke dan Nai bisa terus baik. Attitudenya juga. Alhamdulillah, attitude Keke dan Nai pun di mata para guru juga masih positif. Satu pesan khusus buat Nai, semoga tahun ajaran ini gak keseringan ketinggalan tempat pensil hehehehe

post signature

29 komentar:

  1. katanya kepintaran anak2 itu secara genetis menurun dari ibunya, klo anak2nya pinter-pinter brarti turunan dari ibunya tuh hahahaa... *mintadikiriminkue

    BalasHapus
  2. Catatan yang bagus. Nice tips nya mbak :)
    Salam kenal.

    BalasHapus
  3. bnr mba...aku mah ngebayangin dulu pas msh sekolah, seneng bgt kalo dpt juara kelas, tp lgs drop pas jatuh.. g pengen jg ankku ntr bgitu -__-.

    BalasHapus
  4. Bener juga ya. Kadang memang harus kita beri contoh orang2 yg awalnya gagal tapi kemudian berhasil supaya bersemangat terus jika sewaktu-waktu nilainya kurang bagus.

    BalasHapus
  5. setuju sama mbak Mila Said. hahaha...

    BalasHapus
  6. Iya bener. Pernah ngalamin jadi murid teladan pas SD, tapi anjlok saat SMP. Duh, malah jadi bully-an keluarga dan tetangga T__T

    BalasHapus
  7. Ih hebat nilanya 100 tanpa nyontek. Tapi smoga bs bertahan dan gk smpe down klo emg suatu saat turun. Btw, ini si Daffa juga suka sering ktinggalan tmp pensil :v

    BalasHapus
  8. Beruntungnya memiliki anak yng cedas :)

    BalasHapus
  9. Aku juga pernah obrolin sm papa Arya ttg cepatnya arya nerima informasi buat seumurnya, mak. Papa Arya ga khawatir, malah bagus katanya. Haha.. Emak-emak kdg mmg suka khawatir duluan. Padahal kata papa Arya dg yakin, meskipun Arya kecewa suatu saat nanti krn kegagalannya, pasti dia bisa atasi itu dg baik.

    BalasHapus
  10. Buatku, ranking ga terlalu penting,
    tapi jadi tolok ukur seberapa paham dia dengan pelajaran.

    Anak-anakku tolok ukurnya adalah maksimal di 10 besar.
    Lebih dari itu, something went wrong with us!
    Alhamdulillah sejauh ini masih bertengger di 5 besar semua.

    Kakak Naufal pernah berada di urutan sepuluh dari bawah, ternyata waktu itu dia sedang keranjingan JKT 48 dan pelan-pelan kita dekatin gurunya, untuk memberi perhatian lebih dan mmeberi pujian. Alhamdulillah lagi, akhirnya semangat dan naik dengan nilai terbaik...

    BalasHapus
  11. Nai sama Keke pinter! Kalo Keke sama seperti si tengah, dapet nilai jelek cuek aja. Lain dengan Ceuceu, pernah ketika lomba antar sekolah di kecamatan juara ke dua, nangisnya bikin heboh.... padahal emaknya udah siap2 aja mau marah, tp liat Ceuceu nangis kejer gitu jadi gak jadi marahnya... akhirnya malah jadi sok bijak aja bilang kalo Ceuceu sesekali memang perlu merasakan "kekalahan", biar dijadikan pelajaran saja, kalo ternyata ada yang lebih keras usahanya dibanding Ceuceu.... kalo aku bilang kaya' gitu bener gak sih, Mak???

    BalasHapus
  12. Anakku dapat nilai berapa aja....cuek mb. Mau 100 ....ma 50, beda senang-sedih nggak gitu kentara... Klo dapet nilai yang ga gitu bagus, biasanya lngsung cari "pengaman"...tadi temenku ada yang nilainya 40 kok bu....* dasar anak-anak :-)

    BalasHapus
  13. waw..nai pinter bgt..

    buat saya, ranking juga ga penting bun...


    yg penting berusaha sebaik2nya ajah...

    BalasHapus
  14. Farras pun termasuk anak yg cuek mak, mau nilai bagus atau jelek, nyantai aja.... *hadeuh*

    BalasHapus
  15. Bener Mak, kita harus mempersiapkan anak untuk belajar kecewa. Tfs ya, semoga anak2 bisa mempertahankan dan meningkatkan prestasinya.

    BalasHapus
  16. anakku cuek2 ajaa nih soal pelajaran. was-was banget.. ya, memang baru kelas 1 sih,, tapi kalo kelewatan santai, emaknya ini yg sport jantung :(

    BalasHapus
  17. dari dulu heran sama anak2 yang pinter dan dapet nilai 100 mulu hehehe...pinter kaliiii

    BalasHapus
  18. Nai sama kaya pascal suka ketinggal tempat pensil ya

    BalasHapus
  19. Iya kalo anak ranking satu deg-degan deh emaknya, apalagi nanti kalo suatu saat nilainya turun pasti jadi penasaran banget kenapa, dan gimana caranya supaya baik lagi :)

    BalasHapus
  20. semoga nai sama keke selalu bersemangat belajar nya mba :) pinter ya nai hehehe

    BalasHapus
  21. tetap semangat belajar nai dan keke :)

    BalasHapus
  22. Iya Chi, membuat mereka siap menerima kalau suatu saat tidak jadi yang terbaik juga sangat enting. Karakter itu dibentuk tdak hanya dari peristiwa yang bagus-bagus, tapi juga dari kejadian yang tidak menyenangkan. Selamat buat anak-anak ya, Chi...smoga selalu sukses dan membanggakan orang tuanya...
    Mohon maaf lahir dan batin :)

    BalasHapus
  23. Banyak belajar dari Mak Chi ;)

    BalasHapus
  24. Kalo anak-anakku nilainya naik turun naik turun, memang banyak hal yang bisa mempengaruhi hasil nilai di sekolah ya. Nai sering ketinggalan kotak pensil? Kalo anakku dulu biasanya malah suka hilang barangnya, yg kecil seperti pensil atau penghapus. Sekarang sudah jarang, sudah tambah gede :D

    BalasHapus
  25. Wihhh hebat yaaa :))) perlu banyak belajar kalau nanti punya anak :))

    BalasHapus
  26. halo Naiii..Nai hebat deh...pasti Nai bisa..ndak usah was2 sayang..nyante aja... :) ranking 1 bikin ortu bangga :)

    BalasHapus
  27. Alhamdullilah punya anak-anak yang smart, sehat dan enerjik semua. :)

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge