Rabu, 05 Desember 2012

Lomba Menghapal Al-Qur'an

Dalam rangkaian acara perayaan Muharram, selain pasar mini juga di adakan aneka lomba. Dua di antaranya adalah menghapal al-qur'an (surat Asy-Syams dan surat Adh-Dhuhaa) dan lomba mewarnai huruf kaligrafi.

Keke ikut lomba menghapal al-qur'an dan Nai ikut lomba mewarnai..

Keke cerita kalo dia sebetulnya kepengen ikut lomba adzan. Dan dia mengajukan diri ke wali kelas untuk ikut lomba adzan. Tapi kata Keke sama wali kelasnya malah di minta ikut lomba menghapal 2 surat al-qur'an

Chi sempet tanya ke wali kelas, kenapa Keke gak di ikutkan ke lomba adzan? Kata wali kelasnya karena anak yang bisa menghapal 2 surat itu dengan baik masih sedikit jadi Keke dan bersama beberapa temannya di minta mewakili kelasnya untuk lomba menghapal 2 surat itu..

Chi gak masalah selama Keke sendiri juga gak keberatan. Dan Chi tanya ke Keke dia gak keberatan. Malah setiap malam dia minta di ajarin..

Ingatan Chi jadi ingat ke masa anak-anak TK. Dulu TKnya anak-anak juga rutin mengadakan lomba menghapal al-qur'an. Tapi Keke dan Nai gak pernah sekalipun lolos audisi. Gak lolos bukan karena gak mampu, tapi merekanya yang memang gak mau.. Jadi kalo tiap ada audisi mereka males-malesan..

Chi sih santai aja.. Kalopun mereka gak lolos karena gak mampu sekalipun bukan berarti jadi alasan buat kami untuk kecewa.. Karena kecepatan anak untuk menangkap sesuatu kan beda-beda..

Begitu juga dengan sikap Keke & Nai yang memang gak suka tampil di panggung untuk ikutan lomba.. Tiap anak kan keberaniannya beda-beda.. Ada anak yang berani tampil di panggung sendirian. Tapi yang gak mau pun bukan berarti gak berani, bisa jadi memang lebih senang berada di belakang panggung.. Atau kalopun beneran gak berani, sebaiknya juga jangan buru-buru mencap mereka penakut dan memaksa karena bisa-bisa menurut Chi si anak malah trauma nanti..Yang pasti Chi termasuk yang percaya kalo SEMUA ADA SAATNYA..

Yang Chi lakuin biasanya paling tanya kenapa? Trus coba kasih motivasi sedikit-sedikit dengan cara berpikir mereka tentunya..

Alamdulillah terbukti kan, ketika di kelas 3 ini Keke dengan kesadaran sendiri mengajukan diri untuk ikut lomba adzan.. Bahkan ketika kemudian di minta untuk lomba menghapal al-qur'an dia gak keberatan sama sekali.. Dan itu pertama kalinya Keke maju ke depan sendirian di hadapan para guru-guru yang jadi jurinya untuk ikutan lomba

Kalo Nai gimana? Dia masih belom mau tampil sendirian.. Gak apa-apa, belom saatnya aja mungkin.. Gak usah di tekan nanti malah Nainya tertekan... Tapi ini juga pengalaman pertama Nai ikut lomba mewarnai.. Itu juga prestasi buat dia karena selama ini Nai paling gak mau ikutan lomba apapun

Hasilnya mereka gak ada yang menang.. Chi gak kecewa, anak-anak pun santai.. Gak kecewa sama sekali.. Karena buat Chi, Keke dan Nai udah berani ikut lomba aja itu udah suatu prestasi & peningkatan yang bagus.. Apalagi mereka persiapan di rumahnya serius, selama beberapa menjelang lomba terus aja pada latihan dengan kesadaran & permintaan mereka sendiri. Jadi masalah menang atau kalah kadang faktor keberuntungan juga berperan. Atau anggap aja itu sebuah bonus yang belom saatnya mereka dapat :)

post signature

45 komentar:

  1. bagaimana anak menerima kekalahan dgn lapang dada itu juga proses belajar kok..

    BalasHapus
  2. yang penting belajar ikut lomba ya , bisa belajar berani, menerima kekalahan juga

    BalasHapus
  3. wah mbak.. semoga saya bisa sesabar mbak saat menghadapi dan menemani anak2 saya tumbuh berkembang.
    makasih mba.. tulisannya inspiring bgt.. sebagai reminder juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang sy juga suka lepas kok emosinya.. tp ya sy coba selalu evaluasi.. bersama anak2 juga :)

      Hapus
  4. Kayak kalo kita ikutan lomba blog trus kalah ya mbak hihihi (pengalaman aku itu mah), yang penting melatih kepercayaan diri dulu mba...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang kita suka mutung kalo kalah ya.. :D

      Hapus
  5. sips sipp like mother like son ,.. bageur bageur :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang bageur, kadang enggak.. namanya juga manusia :D

      Hapus
  6. Ikut mendoakan, semoga Keke dan Nai diberi kemudahan dalam mengikuti lomba nanti. Dengan harapan bisa menjadi juara. :)

    Harus PD, ayoo semangat Keke dan Nai. ^_*

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalah kok.. tp santai aja.. belajar dr kekalahan.. :D

      Hapus
  7. Aku punya keponakan dua bersaudara yang bertolak belakang banget. Yang satu tukang eksis, yang satu lagi anti-eksis. Semula aku mengira yang anti-eksis itu pemalu atau minder dibandingin sodaranya.

    Lalu suatu hari aku nemu kalau keponakan yang anti-eksis itu jago motret. Dia bisa menilai obyek itu bagus atau tidak, dan kalau obyek itu nggak bagus, dia akan mengoreksinya supaya obyeknya bagus. Sedangkan sodaranya yang tukang eksis itu nggak begitu, dia tuh mau lagi bagus atau tidak, dia tetap akan bergaya semaunya. Jadi mereka memang saling mengisi..

    Jangan, jangan pernah mengecap seorang anak itu pemalu sebelum kita mengenali dirinya sungguh-sungguh. Mungkin dia punya suatu bakat yang nggak bisa kita lihat dan baru ketahuan belakangan. Sekarang aku ngerti, bahwa di dunia ini memang ada orang yang bisa perform maksimal jika dia ada "di balik layar".

    BalasHapus
    Balasan
    1. tfs ya.. setuju, pada akhirnya semua anak py bakat dan minat sendiri2 ya sesuai dg karakter mereka.. makanya sayang bgt kl kita terburu2 mengecap mereka begini-begitu..

      Hapus
  8. setiap anak memang beda-beda ya karakternya, bener kata bunda, memaksakan mereka justru bikin trauma...

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan kalo udah trauma, justru cukup sulit buat kita utk mengembalikan ke kondisi semula ya mbak.. Malah jd tambah berat PR kita nanti..

      Hapus
  9. subhanallah... semoga aku juga mampu mendidik anak2ku jg jadi anak sholeha.aamiin.kak keke dan kak nai keren euy.butuh nyali besar tuk anak kecil itu udah hebat mau ikut kompetisi.

    BalasHapus
  10. Ah paling seneng kalau Bunda Chi cerita cara mendidik Keke dan Nai, banyak mengingatkan gitu. Kadang orang tua secara gak sadar itu "egois" dengan memaksa ini itu, pdhal anak kan beda2 ya. Makin Dita besar saya juga makin enjoy aja...yang penting Dita happy aja. Thanks ya bun sharingnya :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2.. kadang ego sy juga suka naik mbak.. untung aja anak2 juga suka mengingatkan.. :)

      Hapus
  11. Semoga membawa keberkahan, Aamiin,,, :-)

    BalasHapus
  12. semoga dengan cara menghafal tadi moga tambah jelas dan bangga terhadap itu semua

    BalasHapus
  13. Ah keren Keke dan Nai, meski sudah berusaha giat untuk lomba tetap bisa menerima waktu belum menang. Bundanya juga hebat nggak maksain anak-anak untuk menang.

    BalasHapus
  14. ketika sudah maju berani untuk berlomba, mulai saat itulah sebenarnya ia seorang pemenang.. :)

    BalasHapus
  15. Menang dalam bentuk yang lain yaitu "berani maju untuk sebuah kemajuan" ya jeng
    Aak2 yang manis
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kemenangan yg sebenernya ya pakde.. :)

      Hapus
  16. setiap anak memang unik ya... saat anak belajar berani mengikuti lomba, mereka juga belajar untuk berlapang dada atas hasil usahanya ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg penting mereka udah melakukan yg terbaik ya mbak :)

      Hapus
  17. Iya mba sepakat, pasti tiap anak karakternya beda2 ya, ga usah dipaksa2

    BalasHapus
  18. Orang tua memang harus selalu memotivasi anak bagaimanapun keadaannya.

    BalasHapus
  19. wah mantap...
    memang harus ditanamkan sejak dini bahwa menang kalah bukan tujuan
    yang penting mau belajar dan mau partisipasi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl tujuan hy kalah-menang sy malah khawatir segala cara mereka lakukan

      Hapus
  20. Salut sama keke dan nai, berani ikut lomba, serius untuk persiapan lombanya, tapi enggak kecewa walau enggak menang..kadang orang dewasa aja susah legowo kalo kalah :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang kita harus belajar banyak dr org dewasa :)

      Hapus
  21. Iya mak, jangan dipaksa. malah trauma tiap ada lomba ntar. Kalau dg kemauan sendiri, kalah pun mereka tidak merasa takut dimarahi ortu

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mak.. kl gitu nanti mereka malah 1/2 hati

      Hapus
  22. Setuju mbak Myr, yg penting bukan menangnya tp kerelaa mereka ikutan kompetisi. Hidup dlm masyakat kan penuh kompetisi juga, kalau mereka terlatih dr kecil, mudah 2an kelak bisa jd referensi. Gak gampang menyerah dan frustrasi

    BalasHapus
    Balasan
    1. biar mereka belajar kl berusaha itu lebi penting ya mbak :)

      Hapus
  23. Setuju banget konsepnya Mba Myra, untuk ga memaksakan anak-anak tampil. Dengan begitu mereka menemukan kenyamanan untuk menjadi diri mereka sendiri.
    Jadi inget dulu menang lomba menghapalkan surat Al-kafirun karena temen-temen yang lain pada muter-muter tersesat waktu menghapalkan. Hehehe..

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge