Beberapa kali Chi cerita tentang Tanakita, tapi kayaknya Chi belom pernah cerita tentang seperti apa sih tempatnya dan juga sekelilingnya. Siapa tau ini bisa jadi alternatif liburan, mumpung musim liburan mulai tiba :)

Tanakita mempunyai konsep five stars camp. Kalo denger kata five stars, biasanya yang kita ingat adalah hotel. Ya begitulah dengan Tanakita. Konsepnya di bikin seperti kita nginep di hotel. Kita tinggal bawa keperluan pribadi aja. Tenda dan segala perlengkapan camping sudah tersedia di sana termasuk juga untuk makan-minum..

Pernah baca di suatu forum, ada yang berkomentar "apa enaknya menginap di tenda yang ada kasur dan listrik? Gak berasa petualangannya". Hmmm... mungkin bagi mereka yang petualang sejati, menginap seperti itu terasa kurang sensasinya ya.. Bagi yang tidak terbiasa berpetualang tapi tetap ingin merasakan bagaimana rasanya tidur di tenda menurut Chi ya sensasinya tetep berasa walopun sama-sama pake kasur dan ada listrik. Bukan seorang petualang sejati tapi bukan berarti kita tidak bisa menikmati alam bebas kan? :)

Yang jelas Chi termasuk kelompok itu. Chi pertama kali ke Tanakita itu sekitar 7 tahun lalu (masih hamil muda anak kedua). Waktu itu masih awal di bangun, tempatnya belom seperti sekarang. Tendanya belom ada kasur, listrik juga belom ada kalo di tenda. Jadi ya buat Chi merasakan tidur dalam tempat yang sangat gelap, dan punggung lumayan rontok juga karena harus merasakan tanah bebatuan walopun udah di alas sama matras dan selimut.. Hehehe.. Untungnya toiletnya dari dulu memang selalu bersih banget, kalo gak Chi gak bakal mau kesana :D


Walopun K'Aie adalah anggota Wanadri, tapi sebagai istrinya tetep gak mau Chi di suruh tidur di atas pohon gini kayak K'Aie.. :D


Lokasi Tanakita



Tanakita terletak di taman nasional gunung gede Pangrango (lebih di kenal dengan nama situ gunung), jadi alamnya masih alami dan udaranya masih sejuk.. Banyak pohon dan bunga yang menarik untuk di lihat. Malah sering juga liat tupai pada berlompatan dari satu pohon ke pohon lain. Dan sekarang kami pun mulai sering lihat monyet berlompatan di antara pohon.. Kalo aja Chi punya kamera DSLR kayaknya Chi bakal foto binatang-binatang itu. Kalo pake pocket camera susah euuuyyy, hasilnya gak jelas.

Sebaiknya kalo mau ke Tanakita itu berangkat pagi dari rumah. Karena jalan ke sana itu macet. Titik kemacetan biasanya kalo ketemu sama pasar (kalo gak salah ada 3 pasar). Belom lagi banyak pabrik, truk-truk besar dan ditambah lagi jam keluar-masuk karyawan pabrik bisa ikut menambah kemacetan, Tapi sekarang K'Aie udah tau jalan-jalan 'tikus' sih jadi lumayan bisa menghindari pasar :D


Tenda di Tanakita


Gak perlu repot-repot bawa tenda, karena udah di pasang di sana. Tendanya ini gak terus-terusan di diriin. Kalo ada tamu baru di diriin. Tapi gak akan biarkan tamu nunggu lama kok, karena biasanya tenda sudah berdiri ketika tamu datang jadi tinggal masuk. Kecuali kalau tamunya datang pada saat tenda masih penuh, dan memang belum waktunya check in juga.

Check in time 2:00 pm – Check out 1:00 pm

Untuk kebersihan kasur, sprei, bantal, sleeping bag, dll gak perlu khawatir.. Langsung di ganti yang baru dan bersih begitu datang tamu baru

Ada 3 level area camping di sana.. Level atas, tengah dan bawah. Sama enaknya kok.. :)

tanakita five stars camp
Waktu Chi nginep di Tanakita tahun 2007. Cuma kami aja waktu itu yang nginep. Tenda ada di level tengah
Suasana malam tahun baru


Listrik & Toilet di Tanakita


Listrik ada, jadi yang gak bisa lepas dari gadget gak bakal mati gaya karena gak bisa ngecharge :D

Untuk yang suka ribet urusan ke toilet kayak Chi, kayaknya gak bakal kecewa deh sama toiletnya Tanakita. Karena konsepnya five star jadi toiletnya pun bersih banget, banyak dan ada air panasnya pula. Jadi gak ada alasan untuk gak mandi karena udara dingin atau karena antrian yang panjang di toilet ya :D


Untuk laki-laki dan perempuan terpisah :)
Bersih kan wastafelnya juga. Udah gitu wangi toiletnya, gak bau pesing :)
WC dan tempat mandi terpisah tempatnya..


Makanan dan Minuman di Tanakita


Kalo kita nginep di Tanakita, gak perlu khawatir laper karena selalu tersedia. Selain makanan utama, juga cemilan. Tapi kalo mau bawa tambahan cemilan sendiri sih gak apa-apa juga.

Kata K'Aie kalo gak gitu kasian para tamu bisa masuk angin karena udara situ gunung kan dingin jadi sebaiknya perut harus terus diisi. Lagipula jauh juga kalo harus cari makan di luar. Kalo air putih, kopi & teh 24 jam tersedia terus..


Hidangan utama makan pagi, siang dan malam di tata seperti ini
Salah satu cemilan yang di suguhkan.. Gak cuma sekali loh, tapi beberapa kali di suguhkan cemilan. Jagung bakar, baso, pancake, pisang coklat-keju, bandros, dll.
Air minum, teh & kopi 24 jam tersedia


Tips : LUPAKAN DIET ketika di Tanakita :D


Mushola


Untuk yang muslim mushola juga di sediakan. Tempatnya berbentuk tenda dan cukup besar..


Danau Situgunung


Ada danau juga di situ gunung. 15 menit jalan kaki dari Tanakita. Kalo kata mamah mertua udah kayak ngeliat surga di tengah hutan. Emang bagus sih danaunya..

Tanakita Five Star Camp
Pemandangan alam yang indah, sekaligus deg-degan ngeliat mereka naik perahu. Karena krucil-krucilnya kan pada pecicilan semua.. :)


Curug Sawer


Di situ gunung juga ada air terjun, namanya kalo gak salah curug sawer. Tapi Chi gak tau kenapa di namakan curug sawer.. :)

Jalan ke curugnya, seringkali kita nemuin jalan yang terjal dan licin. Lumayan bikin ngeri juga sih. Tapi puas kalo udah sampe curugnya. Airnya dingin banget.. Brrrrr....

Kata K'Aie sih ada jalan yang  motor bisa lewat. Tapi tetep aja katanya bikin ngeri juga karena motornya kan suka ngebut. Trus pinggir-pinggirnya itu jurang. Yah sama aja dong deg-degannya ya..


Jalannya licin, sempit, pinggirnya jurang.. Rada serem juga :)


Flying Fox


Kalo kesana pasti deh anak-anak minta flying fox. Cukup tinggi flying foxnya. Buat Chi sih cukup bikin lutut gemeteran, tapi kok ya gak bikin kapok.. :D

Anak-anak seumuran Nai udah bisa ikutan (ada harness untuk anak-anak). Keke malah dari umur 2 tahun. Tapi awalnya anak-anak tandem dulu sama ayahnya

Gak cuma flying fox sih, tapi ada kegiatan lainnya di atas pohon. Tapi kayaknya keberanian kami masih sebatas fying fox dulu aja deh.. :D


Sekarang area flying fox ada di luar Tanakita walopun tetep di kelola sama Rakata Adeventure. Keliatan gak yang tali-tali itu? Lebih tinggi dari flying fox yang lama. Padaal yang lama aja udah tinggi (sekitar 12 meteran) :D


River Tubing


Ada tubing juga di sana, tapi Chi belom pernah coba sih karena anak-anak kan masih pada kecil-kecil. Minimal usia katanya 12 tahun. (berita terbaru, ternyata Keke yang belum 12 tahun udah bisa main river tubing :))


Jalan ke Desa


Kata K'Aie, Tanakita juga ada program jalan ke desa sekitar. Setau Chi di sekitar sana ada desa budaya. Tapi Chi sendiri belom pernah kesana. Dan Chi lupa nama desa budayanya apa..

Kalo jalan-jalan nekat - camping 2 minggu lalu, kami pake land rovernya Rakata jalan-jalan ke Cikaramat


Kegiatan gathering di Tanakita


Selain kegiatan di atas, untuk gathering seringkali ada juga permainan-permaninan yang di lakukan bersama yang di pandu crew Tanakita. Biasanya sih kegiatan gathering dari perusahaan, sekolah, komunitas, dll :)


Kegiatan waktu camping pertama kali. Melukis wajah ayah. Tiap-tiap ayah harus pasrah di lukis wajahnya sama anak-anaknya masing-masing :p


Aktivitas pribadi selama di Tanakita


Walopun banyak kegiatan yang di sediain Tanakita itu asik-asik, tapi biasanya Chi bawa juga beberapa permainan pribadi seperti kartu, bola, buku, dll. Ya buat jaga-jaga aja..

Bawa bola dari rumah biar bisa main bola :)


Yang Harus Dibawa saat Glamping


Karena konsepnya kan "five star camp", jadi yang di bawa itu ya keperluan pribadi aja. Baju, pakaian dalam, alat mandi, alat ngelenong kosmetik, dll. Ya pokoknya perlengkapan pribadi deh..

Biasanya sih Chi suka bawa selimut tebel, karena Chi gak tahan dingin. Walopun di tanakita tiap tamu di kasih sleeping bag tapi teteeeeuuupp selimut tebel harus di bawa :D

Musim kemarau itu jauh lebih dingin ketimbang musim hujan. Kalo musim hujan kayak gini, Chi paling bawa jaket yang gak terlalu tebel. Tapi kalo lagi kemarau bawa yang lebih tebel. Kalo gak, bawa baju yang lebih banyak biar bisa di pake beberapa lapis. Karena kalo lagi kemarau, bisa bikin kita menggigil karena dingin. Biasanya dingin bangetnya di sore sampai pagi hari..

Bawa SEPATU SPORT! Itu WAJIB banget. Beberapa aktivitas di Tanakita di haruskan memakai sepatu demi keamanan. Sendal gunung boleh, tapi sebaiknya sepatu.

Sering Chi liat juga orang-orang yang jalan-jalan ke danau dan air terjun (terutama perempuan nih) pake sendal perempuan dan ada haknya pula. Malah ada yang pake rok bahkan gamis. Susah bergerak dan bahaya, apalagi kalo ke air terjun.


Kalo lagi kemarau biasanya K'Aie suka bawa jacket yang tebel ini. Tapi kalo musim hujan kayak sekarang bawa jaket yang biasa aja.


Harga menginap di Tanakita


Harga untuk menginap di Tanakita adalah...

Individual, Family camp fee (Non-Corporate) : IDR550.000/pax
Price includes: 3x meals (1 Lunch, 1 Dinner, 1 Breakfast), 2x snack, and activities (high rope, river tubing) not included

Sumber : tanakita.id

Dulu Chi taunya harga berlaku untuk usia 4 tahun ke atas.  Di bawah 4 tahun gratis (eh apa 1/2 harga ya? maaf lupa untuk yang di bawah 4 tahun :D)

 

Alternatif Penginapan


Di taman nasional Situ Gunung itu juga ada alternatif penginapan lain. Tempatnya di pinggir danau situ gunung..

Harga per kamar adalah IDR 400 ribu (standar) dan IDR 600 ribu (deluxe). Harga masing-masing kamar termasuk 2 bed, 2 sleeping bag, 1 dispenser dan 1 galon aqua


Contact Tanakita

Rakata Adventure
PT. Rakata Alam Terbuka
Jl. Lamandau IV No.17
Kebayoran Baru, Jakarta 12130
INDONESIA.
Phone (+62)21-720-0469, 724-3252
Fax (+62)21-726-9761
Catatan Tambahan :

Tanakita biasanya full kalo lagi musim libur. Atau sering di pakai juga untuk gathering perusahaan-perusahaan. Jadi sebaiknya coba booking dari jauh-jauh hari :)

Sumber photo : 
- Pribadi
- website Tanakita