Sabtu, 01 Desember 2012

Pasar Mini

Kemarin di sekolahnya anak-anak di adakan acara pasar mini.. Acaranya mirip seperti bazaar gitu tapi yang menjadi penjual adalah anak-anak kelas 3. Chi gak tau apakah anak kelas 4s/d 6 juga ada acara seperti ini karena kelas 4 s/d 6 kan berbeda lokasi sekolah, tapi kata Keke sih mereka juga bikin..

Tiap-tiap anak di bagi menjadi beberapa kelompok, 1 kelompok terdiri dari 5 orang anak. Keke masuk ke dalam kelompok makanan modern yang artinya dia dan teman-temannya yang satu kelompok harus di membawa aneka makanan modern untuk di jual. Keke jadi ketua kelompok, dan karena 2 orang temannya gak masuk sekolah cukup lama akhirnya kelompok Keke cuma terdiri dari 3 orang saja..

Awalnya Chi menyarankan untuk membawa macaroni schotel yang di kemas di cup-cup kecil. Tapi setelah Keke bilang kalo harga jualnya nanti antara Rp. 500 - Rp. 2000. Chi jadi berpikir ulang juga.. Hehe... O'ya untuk modalnya, sekolah memberi uang Rp. 20.000/anak

Bunda : "Ke, kalo makanannya di ganti gimana?"
Keke   : "Di ganti sama??"
Bunda : "Misalnya nasi goreng panggang.."
Keke   : "Yaaaa kenapa bunda?"
Bunda : "Schotel mahal Ke.. Harga daging aja udah berapa sekarang, belom yang lainnya.. Tapi jualnya gak boleh lebih dari 2000. Udah gitu cuma di kasih modal 20.000 sama sekolah. Paling cuma cukup buat beli keju aja kalo modal segitu.."
Keke   : Tapi Keke pengennya schotel buuunn.."

Setelah ngobrol sama K'Aie akhirnya gak apa-apa deh bikin schotel.. Secara pendapat pasti bakal tekor, tapi setidaknya Keke belajar berjualan.. Pengalaman yang berarga juga kan pastinya..

Schotelnya pake daging kornet.. Biasanya Chi hampir gak pernah pake kornet, selalu pake daging cincang. Tapi supaya bisa dapet bahan-bahan yang lebih murah jadi di ganti kornet sama sosis aja. Di taro di cup-cup kecil (baca : mungil) *mak-mak irit :p

Udah beli bahan-bahannya, tapi hari Kamis kemaren Chi itu ngantuk berat.. Malam sebelumnya kurang tidur, pagi-pagi udah keluar rumah ikutan kursus craft. Selesai kursus langsung jemput anak-anak, sampe rumah sore.. Belom bikin schotel, apalagi bikin pernak-pernik untuk menghias meja stand..

Setelah schotel mateng, Chi mau keluarin dari oven tiba-tiba....... Bruuuukkk!! Jatoh deh tuh 1 loyang berisi beberapa cup schotel.. Huaaaaaaaaaaaaaa...... pengen nangis rasanya.. Ngantuk berat, ujan deras di luar.. Hiks.. Hiks... Untung masih ada 1 loyang lagi yang masih di dalam oven..

Besoknya...

Bunda : "Ke, ini kan ukuran cupnya beda-beda. Ada yang lebih kecil, nanti harga jualnya bedain aja. Yang lebih gede 2000, yang kecil 1500"
Keke   : "Oke..."

Mereka pun berangkat ke sekolah. Schotel yang di bawa Keke ada 32 cup. Masing-masing juga dikasih Rp. 10.000,- Sebetulnya anak-anak gak pernah Chi kasih uang jajan kecuali kalo Chi kesiangan bangun dan gak keburu bikin bekel atau Chi lagi gak fit banget badannya. Tapi karena hari ini juga hari spesial, jadi mereka di kasih uang jajan.

Nai juga di wanti-wanti untuk ngajak temen-temennya beli makanannya Keke :D

Siang harinya...

Bunda : "Gimana hasil jualannya? Laku gak?"
Keke   : "Laku dong buunn.. Tadi Keke dapet 63 ribu trus kan kita harus ngembaliin modal ke sekolah 20 ribu jadi sisanya 43 ribu.."
Bunda : "Yang laku duluan schotel yang harganya 2000 apa yang 1500 Ke?"
Keke   : "Semua Keke hargain 2000 ah bun biar gak ribet.."
Bunda : "Oooo.. Tapi kok jumlahnya ganjil 63 ribu?"
Keke   : "Bu Yuli kan Keke kasih diskon. Cukup bayar 1000 aja. Trus Nai tadinya Keke kasih gratis, tapi Nai gak mau. Nai maunya tetep bayar bun.."
Bunda : "Oh gitu.. Kalo Nai ajak temen-temennya jajan jualannya Keke gak?"
Nai     : "Udah bun, tapi gak pada mau.. Maunya tuh pada beli sticker.."
Keke  : "Coba bunda bawanya lebih banyak lagi.. Katanya schotelnya enak, di tanyain juga resepnya sama bu Fitri.."
Bunda : "Ya segitu juga udah banyak kan Ke.. Kemaren 1 loyang tumpah. Lagian kan kalian juga yang abisin ayoooo.. Bunda kan semalem bilang makan 1-2 cup aja, tapi kalian juga yang makannya banyak.. Hehe..."

Uang 43 ribu itu, Keke kasih Nai 10 ribu untuk beli es krim sisanya di simpan di kantong bundanya :p

Ini berarti pengalaman Keke berjualan yang kedua kalinya.. Keke belajar jualan di sekolah pertama kali di bulan Mei tahun ini juga :)

post signature

51 komentar:

  1. Pengalaman dari kegiatan seperti ini Insya Alloh banyak memberikan pembelajaran pada anak. Belajar bisnis, belajar menghargai uang, belajar berinteraksi dan bertransaksi. manteb

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya pak, alhamdulillah byk manfaatnya :)

      Hapus
  2. trmksi,ni ane sangat suka krna ane juga penjual heheh/

    BalasHapus
  3. Kok gak ada foto schotelnya... penasaran :D

    BalasHapus
  4. iiih..seru ya mba :)
    minta resep schotelnya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya seru..

      resepnya insya Allah di posting ya :)

      Hapus
  5. Wah, jadi calon pengusaha nih kayaknya bu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin.. setidaknya mereka belajar :)

      Hapus
  6. siapa tahu keke besok gede bisa jadi calon enterpreneur mbak

    BalasHapus
  7. Wuah,jadi pengen ngerasain makaroni schotelnya Mba. Hehehe.
    Keren ya Keke udah bisa kasih diskon ke Bu Yuli, beneran deket sekarang ya dengan walikelasnya.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. maknyuus loohhh :D

      iya skrg dia udah mulai mau akrab sm gurunya :)

      Hapus
  8. wah, untungnya banyak nian? :D

    BalasHapus
  9. Sama dg yg lain, aku ĵµƍα pingin tahu resepnya mbak. Share ya :)

    BalasHapus
  10. Memberikan latihan anak-anak untuk bisa mandiri memang lebih baik diajarkan tatkala waktu kecil dan juga contoh yang baik dari orang tuanya. Dengan ha tersebut akan bisa membentuk kepribadian dan akhlak yang baik pula.

    Mohn dukungan dan bantuannya sobat untuk mengKLIK G+1 dalam artikel saya mengenai IPHONE 5 GADGET IMPIAN dan semoga sobat berkenan membantu. Terima kasih sebelum dan sesudahnya sobat

    BalasHapus
  11. wirausaha muda,sejak dini dilatih supaya dewasa kelak bisa lebih fight dengan keras'a kehidupan

    BalasHapus
  12. mauu sihh scottelnya laper nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. loh blm sp juga kirimannya kesana mak? ehehe..

      Hapus
  13. yang kurang bun : fotonya... :D

    BalasHapus
  14. nggak difoto mbak. itu schotelnya? :D

    BalasHapus
  15. Nai tetap bayar ya Bun..padahal udah dikasih gratis sama abangnya =D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin dia seneng pegang uang kali.. kan dia gak pernah pegang uang sendiri :D

      Hapus
  16. wiiiiiiiiii, bacanya bikin senyum2 sendiri :D
    sekolahnya keren. ngasih pinjaman modal dulu, terus dibalikin.
    mau dong mbak resepnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. moga2 tahun depan kl ada lagi modalnya lebih gede ya.. hihihi...

      Hapus
  17. kunjungan perdana :) sambil baca2
    visit n koment back y dblogq :)
    skalian follow ya nanti ak folback

    BalasHapus
  18. Ibu guru dikasih diskon ...
    Bagooouuuusss ... Om setuju ini Ke ...

    Saya tersenyum Chi ...
    Ini manis banget ...
    mengajarkan anak-anak untuk berwiraswasta ... dan belajar mengenal sulitnya mencari uang ...

    This is nice Chi

    Salam saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya om, banyak manfaat yang bisa di ambil dr kegiatan itu.. semoga kegiatan seperti itu ada terus tiap tahun :)

      Hapus
  19. Saya baru nyadar, ternyata kegiatan jual2an kek gini bisa melatih anak untuk belajar berdagang ya, Mbak. Itu sisi yang gak saya perhatikan.
    Dulu pernah bantuin sepupu untuk acara bazaar di sekolahnya, yang kepikiran di benak saya cuma ribet nyiap2in makanannya, padahal ada nilai lain yang bisa dipetik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kalo mikir ribetnya sebetulnya saya juga males bgt.. Pengennya jd pembeli aja.. apalagi modal yg di kasih cuma sdkt.. hehehe.. Tapi yah setelah dipikir2 lagi, ada manfaat besar yang bs di dapat dr kegiatan itu jadinya sy harus berusaha semangat buat bantuin anak2 sy :)

      Hapus
  20. Blognya bagus banget, sis!
    Kalau sempat mampir sekalian gabung dengan teman-teman lain yang sudah SUBMIT URL BLOG-nya di Direktori Weblog Indonesia. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih ya.. sy udah submit kesana juga :)

      Hapus
  21. Kerja sama yang baik antara mama dan anak. Keke juga pinter ya jualannya. Bisa laku habis...
    Berarti schootel buatan mama enak niih... Pakai kasih discount segala dari pada ga dibayar.... cerdas sekali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. byk manfaatnya ya mbak.. Siapa tau ke depannya bisa jadi pengusaha kuliner kayak mbak Niken ya.. Aamiin :)

      Hapus
  22. ga salah deh bunda pilih sekolah utk anak2nya...tp hebad jg dpt untung segitu ya, siapa tau nih jadi juragan kyk emake, hihi

    tp kira2 klo mimi yg beli gratis berapa nak ?

    BalasHapus
  23. Wah asyiknya... jadi anak-anak punya pengalaman berbisnis dari kecil, menghitung sederhana Modal dan laba.... Siipppp Mak, kalo begini nggak perlu lagi sekolah nyari kerja tapi menciptakan kerja.

    BalasHapus
  24. saya dari sekarang juga lagi ngicer sekolahan yg mengajarkan wirausaha sejak dini mbak... tapi masih lama sih Nay sekolahnya hehehe

    BalasHapus
  25. bolak balik baca kata Schotel jadi luapar..satu lagi sih pesan yang terselip di kegiatan skul nya keke, anak jadi belajar untuk enggak malu berjualan.

    BalasHapus
  26. Wah, Nikki belon pernah nih, jualan begini2, Chie. Tapi emaknya biasanya ngajak maenan soal jual-jualan sih, pake duit kertas, bikin sendiri. Yang dijual biasanya baju dr kertas juga, bikin sendiri pulak. :))

    BalasHapus
  27. Anak Bunda pinter ya...kecil2 udah bisnis..

    Jadi mereka lebih bisa menghargai uang, dan tahu bahwa mencari uang itu tidak gampang.

    BalasHapus
  28. Anak saya setiap jum'at ada market day. Suatu hari pas dia jualan stiker saya tanya, jualannya habis nak. Dia jawab habis. Trus saya tanya lagi, uangnya mana? Ga' ada mi, khan aku bilang gratis2 supaya cepet abis. *Tepuk jidat*

    BalasHapus
  29. Jadi punya ide membisiki anak buat jualan layangan kalau musim layangan (tapi ntar, soalnya Rayyaan masih 1 tahun hihi), soalnya gemes liat anak-anak tetangga naik-naik pagar orang nggak peduli bahayanya demi ngejar 1 layangan. Yah main sih main, tapi aku deg2an ngeliat mereka ga sadar bahayanya.

    BalasHapus
  30. Seruuu yaa ngikutin aktifitas anak, hihihi. Keke jualannya oke juga yaa, modal 20ribu dapetnya 63ribu.. keren mbak ceritanya :)

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge