Senin, 12 November 2012

Wali Kelas

Di postingan "Raport Bayangan Yang Bikin Nyesek", Chi udah cerita tentang nilai-nilai raport Keke & Nai.. Sekarang Chi mau cerita tentang sifat-sifat mereka di sekolah. Di mulai dari Keke..

Menurut wali kelasnya, Keke anak yang aktif bertanya, tekun dan punya sikap.. Dia gak terpengaruh kalo teman-temannya pada ribut saat jam pelajaran berlangsung.. Keke tetap tenang, bahkan sesekali Keke minta teman-temannya untuk diam saat pelajaran.. Pada saat istirahat makan juga, Keke gak terburu-buru makannya.. Tetap tenang, gak ikutan ngobrol apalagi makan sambil jalan-jalan.. Dia cuek walopun teman-temannya udah pada selesai makan tapi dia belom.. Keke tetap selesaikan dulu makannya, baru gabung bermain..

Chi sangat bersyukur dengan laporan ini, apalagi untuk bisa bersikap seperti itu di awal-awal Keke duduk di kelas 3, kami (Chi, wali kelas & Keke) mengalami beberapa masalah-masalah.. Masalah yang bikin khawatir & terus-terusan bikin kepala cenat-cenut mendengar laporan-laporan dari wali kelas setiap harinya..

Seperti apakah tipe wali kelas favorit kita waktu masih sekolah? Pasti masing-masing punya pendapat yang beragam ya.. Keke juga begitu.. Keliatannya wali kelas favorit Keke adalah wali kelas yang suka bercerita ketika di kelas, jadi gak kaku terlalu ngikutin buku paket tapi sesekali keluar dari jalur.. Wali kelas yang mau meladeni segala rasa ingin tahunya Keke. Bersedia di ajak berdiskusi bahkan berdebat :D

Selama ini Keke selalu dapet wali kelas yang seperti itu.. Beberapa kali Chi minta maaf ke wali kelasnya kalo seandainya rasa ingin tahunya dia sampai mengganggu kegiatan belajar mengajar. Tapi alhamdulillah selama ini para wali kelasnya mengerti. Malah katanya seneng dengan sikapnya Keke yang seperti itu, bikin suasana kelas jadi "hidup"

Masalah baru timbul ketika masuk ke kelas 3 ini. Wali kelas yang sekarang bukanlah tipe wali kelas favoritnya Keke..

Keke : "Bunda, Keke males sekolah.. Keke gak suka sama bu Yuli.."
Bunda : "Loh kenapa Ke?"
Keke : "Keke bosen.. Di kelas Keke harus nuliiiiiissssss terus.. Mana nulisnya harus nulis sambung lagi!!"

Sedikit info, Keke memang dari dulu kurang menyukai kegiatan tulis-menulis. Dia lebih memilih bicara panjang lebar ketimbang menulis.. Kalo ada pelajaran mengarang, pasti cuma sedikit yang dia tulis. Tapi kalo di suruh menceritakan secara lisan bisa berlama-lama dia bercerita :D

Bunda : "Ya emangnya harus nulis terus?"
Keke : "Iya! Lagian ngapain sih buku pelajaran pake di rangkum segala, udah jelas-jelas punya bukunya, tinggal di baca. Trus guru tugasnya ngejelasin aja.. Kalo gak ngerti kita tanya, tapi ini malah di suruh ngerangkum.. Keke gak sukaaaa..!!"

Jujur aja Chi was-was banget dengan sikap Keke ini.. Kalo dia gak suka dengan seseorang atau sesuatu biasanya biasanya dia suka bersikap masa bodoh dengan orang atau sesuatu tersebut atau bisa juga dia malah cari perhatian yang enggak-enggak..

Pernah dia waktu TK mencoret-coret seluruh worksheetnya, ketika di tanya katanya dia bosen dengan pelajaran itu-itu aja.. Dan setelah Chi bicara sama gurunya, Chi dapet penjelasan kalo materinya memang sengaja di ulang-ulang karena belom semua anak mengerti dan ternyata buat Keke itu sesuatu yang ngebosenin. Akhirnya solusinya Keke di beri worksheet tambahan yang materinya lebih maju asalkan worksheet yang wajibnya dia kerjain dulu..

Tapi bisa juga dia bersikap cuek, seperti yang Chi tulis di postingan "Ada apa dengan Keke?"menjelang kenaikan kelas ke kelas 3, dia sempet jadi anak yang pasif.. Sampe wali kelasnya heran, biasanya Keke rajin bertanya bahkan kayaknyabukan Keke banget kalo belom beradu pendapat sama gurunya trus kalo tiba-tiba jadi pasif pasti ada sesuatu yang terjadi.. Dan masih ada beberapa kejadian lain..

Karena masalah ini Chi jadi rajin berkomunikasi dengan wali kelasnya. Hampir tiap hari.. Yah bener juga, Keke mulai melalukan pemberontakan-pemberontakan kecil.. Laporan-laporan itu tentu aja bikin Chi miris. Chi tau persis kalo Keke seperti itu pasti karena ada sesuatu, penyebab utamanya Chi yakin adalah kegiatan tulis-menulis..

Tapi meminta wali kelasnya untuk mengurangi kegiatan tulis-menulis juga gak mungkin.. Wali kelas Keke yang juga termasuk guru paling senior di sana mempunyai alasan kegiatan tulis-menulis itu sebetulnya tujuan utamanya adalah melatih motorik halus dan melatih emosi supaya lebih sabar serta ketekunan. Apalagi yang di wajibkan adalah tulisan sambung..

Chi jadi merasa menghadapi 2 benteng di sini.. Wali kelasnya berdasarkan pengalamannya selama ini tetep berpendirian kalo menulis sambung itu ada tujuannya yang positif. Sementara Keke berpendirian sebaliknya.. Huff sama-sama keras, Chi jadi pusiiinngg..

Dalam hati Chi sebetulnya lebih condong setuju sama Keke.. Bukan karena semata-mata Keke itu anak Chi tapi Chi juga gak ngerti kenapa sih harus belajar huruf sambung? Apalagi sampe pake ngerangkum segala? Buang-buang waktu banget.. Padahal beban pelajaran kan gak sedikit yang harus di kejar..

Tapi walopun begitu Chi penasaran dengan teorinya wali kelas kalo melatih anak huruf sambung itu sebenernya untuk melatih motorik halus dan supaya si anak jadi bisa mengatur emosi, bisa lebih tekun.. Mengingat wali kelasnya Keke juga udah sangat senior, jadi pasti udah banyak makan asam garam dan teorinya udah bukan lagi coba-coba.. Selain itu karena kekurangan Keke adalah kurang tekun.. Cepat menangkap pelajaran sih iya, tapi apa-apa itu selalu buru-buru.. Belom lagi tulisannya itu gimana moodnya.. Kadang rapi, kadang acak-acakan banget. Makanya Chi minta Keke untuk bersabar, paling gak 1 tahun untuk membuktikan teorinya wali kelas..

Keke : "Pokoknya Keke pengen pindah sekolah aja..!"
Bunda : "Ya gak bisa lah Ke.."
Keke : "Emang kenapa?"
Bunda : "Karena gak semua wali kelas itu sesuai dengan apa yang Keke mau. Kalo nanti Keke pindah sekolah trus ketemu wali kelas yang gak sesuai dengan yang Keke mau, masa harus terus-terusan pindah.."
Keke : "Tapi Keke bener-bener gak suka bundaaaa.."
Bunda : "Emang Keke maunya wali kelas yang seperti siapa sih?"
Keke : "Yang kayak pak Yunus!"
Bunda : "Apa istimewanya pak Yunus?"
Keke : "Pak Yunus itu kalo ngajar suka sambil bercerita bun.. Keke juga boleh tanya-tanya sampe puas.."
Bunda : "Loh emangnya sama bu Yuli, Keke gak boleh nanya?"
Keke : "Gimana mau nanya kalo tiap hari harus nulis terus.. Nulis kan lama bun.."
Bunda : "Ya coba bertahan lah Ke, cuma setahun kok.. Kelas 4 kan belom tentu Keke wali kelasnya bu Yuli.."
Keke : "Bunda yakin gak sama bu Yuli lagi nanti kelas 4?"
Bunda : "Ya gak tau juga sih.."
Keke : "Tuh kaaaaannnn.. Pokoknya Keke maunya guru kayak pak Yunus!"
Bunda : "Ya gini deh Ke, kalo guru bidang studi gimana ngajarnya? Enak gak? Apa di suruh nulis terus kayak bu Yuli.."
Keke : "Guru-guru lain sih gak masalah bun, apalagi pak Fauzan tuh.. Uuuuhhhh asiiiikk.."
Bunda : "Pak Fauzan? Ngajar apa pak Fauzan? Asiknya gimana?"
Keke : "Pak Fauzan itu kayak pak Yunus bun.. Suka cerita.. Pak Fauzan ngajar SKI. Seru deh kalo pak Fauzan udah cerita tentang riwayat nabi Muhammad di pelajaran SKI.."
Bunda : "Ya berarti kan imbang.. Gak setiap saat Keke ketemu sama bu Yuli, Keke masih di ajarin sama guru-guru lain yang asik kan? Jadi sabar aja ya Ke, sekarang saatnya Keke belajar beradaptasi.. Siapa tau maksud bu Yuli itu bagus.. Kita liat aja.."
Keke : "Tapi setahun aja ya bun. Kelas 4 kalo wali kelasnya bu Yuli lagi Keke gak mau.. Maunya yang kayak pak Yunus.."
Bunda : "Kita berdo'a aja semoga harapan Keke terkabul.. Tapi kalopun nanti bu Yuli lagi, Bunda rasa frekwensi ketemunya juga lebih sedikit karena semakin tinggi tingkatan kan jumlah guru bidang studinya semakin banyak.. Malah ada kemungkinan Keke ketemu pak Yunus karena kalo gak salah pak Yunus selain jadi wali kelas juga jadi guru bidang studi. Gimana Ke? Sanggupkan Keke bertahan? Keke bisa kan belajar beradaptasi? Bunda yakin Keke bisa deh, Keke kan hebat.."
Keke : "Iya.. iya.. Keke bisa.." *masih menjawab dengan setengah hati..*

Untungnya wali kelasnya yang sekarang ini terbuka, ramah & komunikatif.. Selalu menerima setiap kali Chi ajak berdiskusi.. Chi minta untuk tidak memaksa Keke. Tapi seperti bermain layangan aja ketika menyikapi sikapnya Keke.. Sesekali lembut, sesekali harus tegas.. Kalo terlalu lembut nanti Keke akan semakin cari perhatian untuk menguras emosi kita. Kalo terlalu di kerasin, Keke juga semakin keras, semakin cuek alias semakin masa bodoh.. Walopun terlihat cuek, Keke sebetulnya suka di perhatiin. Biasanya hatinya akan luluh kalo di perhatiin, asalkan jangan berlebihan karena bisa-bisa nanti Kekenya kabur :D

Entah hanya pengen bikin hati Chi seneng atau memang seperti itu, wali kelasnya bilang mengerti banget dengan murid-murid tipe Keke.. Katanya sikap Keke itu ciri-ciri dari anak cerdas.. Anak yang cerdas biasanya gak terima begitu aja suatu kondisi yang menurutnya kurang nyaman.. Pasti akan memantau situasi dulu, malah kalo perlu membuat benteng-benteng pertahanan dan sesekali melakukan pemberontakan kecil. Itu salah satu ciri anak cerdas menurut wali kelasnya.. Apalagi walopun secara sikap memang ada sesuatu yang harus di perhatikan, tapi secara akademis tidak terganggu, Keke tetep bagus nilai-nilainya..

Wali kelas, tulisan sambung

Tulisan Keke waktu kelas 2.. Udah semakin rapi tiap tahunnya.. Cuma masih gimana mood.. Kalo moodnya lagi bagus ya rapi seperti foto di atas.. Tapi kalo lagi gak mood, berantakan dan lebih besar-besar lagi tulisannya..


Tulisan Keke di kelas 3.. Udah bisa nulis sambung walopun tanpa pake buku garis 5. Rapi, lebih kecil-kecil tulisannya, pake bolpen pula dan stabil.. Jadi mau moodnya lagi bagus ataupun jelek tulisannya tetep rapi

Pelan-pelan teori bu Yuli mulai terbukti, Keke mulai tekun.. Tulisannya juga bagus & rapi banget.. Tadinya yang tulisannya cukup berantakan sekarang rapi & teratur..

Sikapnya Keke juga mulai melunak.. Di hari pertama UTS Keke bahkan bilang "Bu Yuli ternyata baik ya bun..". Kaget juga Chi dengernya.. Penyebabnya adalah di hari pertama UTS itu Keke demam.. Hari pertama UTS, jam sekolah masih normal. Jadi setelah UTS masih di lanjut dengan kegiatan belajar lagi.. Baru di hari kedua s/d hari terakhir, masuk & pulangnya sesuai jadwal UTS..

Dari malem sebetulnya Keke udah demam, tapi karena lagi UTS Chi minta Keke tetep masuk sekolah.. Menjelang siang Chi dapet telpon dari bu Yuli supaya Keke di jemput aja karena demam..

Bunda : "Kok bu Yuli tau Keke lagi demam? Keke cerita?"
Keke : "Enggak, bu Yuli duluan yang tanya.. Katanya, Keke kok tumben pendiem hari ini? Trus bu Yuli pegang jidat Keke. Kata bu Yuli jidat Keke panas. Bu Yuli tanya ke Keke boleh gak Bu Yuli telpon Bunda minta Bunda jemput Keke pulang? Keke bilang aja boleh.."
Bunda : "Iya sih tadi bu Yuli telpon Keke minta Keke di jemput aja katanya Keke sakit.."
Keke : "Bu Yuli ternyata baik ya Bun.. Perhatian sama Keke.."
Bunda : "Bu Yuli memang baik kok Ke.. Jadi Keke gak boleh ya kesel-kesel lagi sama bu Yuli.."
Keke : "Iya.."

Chi salut dengan sikapnya bu Yuli yang mampu menaklukan kekerasan hati Keke & membuat Keke menjadi lebih tekun.. Terima kasih banyak ya bu untuk usaha ibu yang selalu mengerti Keke selama ini..

Di lain hari..

Keke : "Bunda, besok bekelnya bikinin Keke tumis kangkung yang banyak ya.. Trus di pisah bun.. Di satu tempat sendiri tumis kangkungnya ya.."
Bunda : "Ngapain harus di pisah segala Ke?"
Keke : "Bu Yuli suka banget sama tumis kangkung bun, Keke mau sharing ah nanti sama bu Yuli pas istirahat makan.."

Seneng dan terharu banget Chi dengernya.. Mungkin sampai saat ini bu Yuli belom jadi wali kelas favoritnya Keke tapi dengan melunaknya hati Keke, dengan berubah menjadi lebih tekun bahkan Keke mau sharing dengan bu Yuli membuat Chi sekali lagi harus mengucapkan rasa terima kasih yang tak terhingga sama bu Yuli.. Terima kasih banyak ya bu.. :)
post signature

74 komentar:

  1. pascal tulisan sambungnya belum bagus banget myr tapi Allhamdulilah masih amu nulis. oh ya waktu itu aku pernah ikutan kosnlurtasi psikolog sama ibu2 pengajian, katanya kalauagak malas menulis ada perkembangan motorik yang kurang sempurna itu bisa diperbaiki. ternyata kebanyakan ibu2 yang kemarin sharing sebagian besar mengeluhkan anaknya susah kalau disuruh nulis

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan umumnya sih katanya anak laki2 Lid

      Hapus
  2. Begitulah kita, bukan hanya Keke, terlalu cepat menilai orang ya jeng.
    Dulu kami ada pelajaran menulis halus yang harus memperhatikan tebal tipisya huruf.
    Kami sering tidak tlaten, nulis kata pertama dulu terus kebawah sampai berpuluh-puluh, baru kata kedua, dstnya.
    Padahal yang benar semua kalimat ditulis ke kanan.
    Lalu lanjut baris kedua.

    Tulisan saya sekarang kayak dokter, ancur karena sudah lama tak menulis.

    Salam sayang selalu

    BalasHapus
    Balasan
    1. pelajaran yg sy dapat, ternyata gak semua yg terlihat kuno itu ketinggalan jaman ya pakde..

      salam sayang kembali :)

      Hapus
  3. hoo..jd guru jg harus kenal karakter anak ya teh..hebat y bu yuli bisa sabar tp tetep tegas sama tugasnya tp sekaligus perhatian juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. idealnya memang begitu.. tp ya prakteknya kita sama2 hrs saling ngerti juga sih :)

      Hapus
  4. hmmmmmmmmmmmm..
    postnya cukup panjang Mbak, tapi saya menikmati dan bisa ambil pelajaran, terutama buat nanti kl udah punya keke sendiri heheeee

    terima kasih Mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. skrg di simpen aja dulu di buku catatan :D

      Hapus
  5. Wah keke gak suka pelajaran menulis ya, Bu Yuli pasti baik juga ya keke kayak wali kelas keke yang sebelum2nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak suka mbak.. dia lebih suka di suruh presentasi :D

      alhamdulillah bu Yuli sama baiknya dengan wali kelas yg lain :)

      Hapus
  6. Tulisan Keke rapi sekali...
    Metoda guru memang macam2 ya mbak...
    Memang tidak bisa menuruti semua kemauan anak didik. Guru punya fokus mana yg ingin dia benahi dahulu. Kelas 3 adalah masa peralihan. Sebab nanti kelas 4 nilai2nya sdh diikutkan dalam kelulusan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, sy juga gak nyangka Keke bs serapi itu..

      Metode macam2 mbak, makanya kita memang harus bs beradaptasi.. :)

      Hapus
  7. Untung sekolah anakku nggak mewajibkan anak kelas bawah untuk menulis halus. Soalnya selain anak yang frustasu ternyata guru dan ortunya juga ikut-ikutan pusying hehehheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah sy juga sempet ikutan pusing.. tp untung ada solusinya.. hehehe..

      Hapus
  8. ah..seneng baca cerita ini.. Keke memang cerdas... Ibu guru Yuli juga cerdas.. dan bunda chi juga cerdas..mampu menghadapai persoalan dengan dialog dengan keke...... ahhh..seneng2...jadi belajar banyak deh disini... gimana tar menghadapi anak kl udah usia2 SD...

    BalasHapus
    Balasan
    1. krn utk menghadapi Keke memang paling tepat harus tarik ulur kayak main layangan mbak :)

      Hapus
  9. kalo dipikir2 juga, tulisan sambung kan ga dipake di sekolah lanjutan dan perguruan nanti ya.. :D
    tapi untungnya keke udah mulai "berdamai" ama bu Yuli ya..:))

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak akan kepake kayaknya krn serba ketikan.. :D

      tp membuat anaknya menjadi tekun & menjaga emosi itu yg pengen sy buktiin dr belajar menulis sambung :)

      Hapus
  10. ceritanya seru banget. terlihat kalau keke anak yang cerdas dan kritis. tentu perlu lingkungan yang kondusif. untung saja semua berakhir dg 'happy'.

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah semuanya happy :)

      Hapus
  11. Keke sama kayak aku dong mba jaman skul dulu, paling males disuruh nyatet pelajaran, hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi kl di suruh ngerangkum ya.. itu juga sy bgt :p

      Hapus
  12. Ih, jadi terharu aku baca bagian akhir ceritanya, Mom. T_T

    BalasHapus
    Balasan
    1. terharu krn tumis kangkungnya? Hehe..

      Hapus
  13. waaaah... pastinya awal yang berat buat Keke ya,
    menyesuaikan diri dengan kebiasaan tulis menulis bersambung yang baginya menyebalkan itu
    tapi alhamdulillah akhirnya bisa lebih bagus lagi

    dan yang paling menyenangkan... dia mau berbagi tumis kangkung dengan bu yuli???
    oh so sweet

    BalasHapus
    Balasan
    1. buat sy juga pusing, krn Keke juga keras plus ada aja laporan dr sekolahnya.. hadeeuuuuh..

      dan alhamdulillah gurunya sendiri cerita ke sy kl seneng bgt di kaish sm Keke :)

      Hapus
  14. sukaaa cerita ini. interaksi antara Keke dan Bu Yuli keren kalo menurut saya. Awalnya saya kira Bu Yuli tipe guru yang harus benar, ternyata beliau orang yang terbuka untuk diskusi. Semoga Keke semakin suka sama semua gurunya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. awalnya juga sy pikir gitu.. malah sy pikir kolot bgt deh ah ini guru.. jaman udah serba tinggal ngetik maish juga hrs pk tangan tulisan sambung pula.. Tp trenyata byk manfaatnya. Untung sy gak buru2 protes :)

      Hapus
  15. Ini bisa juga dianggap sebagai ... berlatih "wisdom" atau kebijaksanaan ...
    bahwa sesungguhnya ... dunia ini kadang kala tidak berjalan seperti yang selalu kita maui ...
    diperlukan "kompetensi adaptasi" disini ... dan ini sangat penting di kehidupan ...

    so ... untuk Keke ...
    sabar ya nak ... Keke harus bijak menyikapi ini semua ... Keke kan sudah besar.
    tidak semua yang Keke mau itu akan selalu ada ...
    tidak semua yang Keke ingini akan selalu tersedia ...
    kadang dunia tidak berjalan sesuai dengan kehendak kita ...
    Keke harus belajar menyikapi ini semua dengan baik ...

    Salam saya Keke ...
    Salam saya Chi ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener om.. Sebetulnya gak heran si kl Keke spt itu krn sy juga kayak gitu.. Stlh py anak aja sy mencoba utk gak langsung cpt2 protes.. mencoba menjadi lebih bijak :)

      Hapus
  16. Jadi guru sekarang ini memang harus lebih kreatif dan innovatif, ga boleh kayak guru jaman dulu ya mba... apalagi generasi masa kini, anak-anak tuh pinter2 banget, lebih berani dalam ekspressikan sikapnya. Harus punya trik tersendiri dan kesabaran dalam meraih hati para murid.

    Bener, tulisan keke rapi banget, cantik. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, kl pun mau memperaankan metode jaman dulu ya memang hrs di sesuaikan dg karakter anak2 skrg. Krn anak2 skrg lebih berani mengungkapkan ekspresinya..

      Hapus
  17. Sudah terlihat, kalau keke itu anaknya aktif. Begitu juga dengan Nai. Tapi kalau Nai aktif makan, tuh makan roti terus. hahahahaha

    Anak2 kalau ketemu orang yang kurang disukai langsung gak cock gitu ya, Teh. Ponakanku (dulu) ada yang gak cocok dengan wali kelasnya, eh malah minta pindah sekolah. :D

    Tulisan sambung keke bagus lho, Teh.
    Cowok kan emang jarang ada yang telaten untuk nulis2 ya, Teh. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. rotinya gak habis2 ya.. hehehe..

      mungkin krn skrg jaman serba instant ya.. jd apa2 tuh pengen solusi instant aja :D

      iya sih, ayahnya aja kl tulisannya kyk rumput.. hehe..

      Hapus
  18. menurutku gak papa mbak klo gurunya lebih suka anak2 diajari nulis sambung, itung2 nambah kemampuan anak biar merata gak hanya dipengungkapan secara lisan tapi juga tulisan, merangkum dengan tulisan dan lisan juga pasti punya tingkat kesulitan masing2 ada yang lebih nyaman di salah satunya tapi membiasakan keduanya pasti bisa memberikan nilai lebih ke anak2 kita, sabar yah Keke klo Keke rajin merangkum siapa tahu besok besarnya bisa pinter nulis blog seperti bundanya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas.. makanya sy biarin aja dulu selama setahun utk liat apa manfaatnya.. dan memang manfaatnya itu ada :)

      Hapus
  19. Sabar Mbak Myr..Ini waktunya untuk mengerti beberapa sisi dari kepribadian anak2 kita yg unik..Hehehe..Untung aku sudah lewat yg beginian..Dulu aku juga merasa dilema Mbak, tugas wajib dr sekolah tapi menurut penilaianku gak penting amat..Tapi aku berusaha menahan pendapatku dalam hati saja, kalau gak duh bisa repot sendiri nanti karena anak merasa dapat pengikut..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. untung masalahnya uda selsai ketika sy nulis ini mbak.. Kl sy sih memilih uk berkomunikasi ke sekola.. Krn kl Keke udah gak sreg pasti suka ada aja deh yg dia lakukan :)

      Hapus
  20. kyknya keke ciri2 anak yg jenius ya......

    BalasHapus
  21. mantapp keke, siapa duluu bundanyaaa
    tulisan sambungnya bagus bener, anak2ku mahhh palagi dunda ancurrr scara ga intens belajar huruf sambung kyk diskul keke hehehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini juga dpt guru yg memang wajib belajar huruf sambung Mey.. Jd tergatung gurunya juga :D

      Hapus
  22. tantangan guru saat ini.....salut deh ma sikap bu yuli yg terbuka n positif dalam menerima sgala masukan dr wali muridnya....*slm yaa mba bwt bu yuli....hihihi


    duhh keke...tulisannya....mantab ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. untungnya bu Yuli juga ramah & trebuka dg segala masukan.. :)

      Hapus
  23. Cerita yang manis..,untunglah bunda bisa membuka pikiran Keke ya? jadi pelan2 mereka bisa cocok.. ,salut juga utk tulisan Keke :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. krn sifat Keke itu mirip sm saya.. Jd sy rada ngaca juga mbak :D

      Hapus
  24. Wah.. ternyata Keke yang baru kelas 3 udah bisa berpendapat tentang sesuatu yang ia suka/tidak sukai. Tulisannya juga bagus. Kalau tulisan saya waktu saya kelas 3 SD sih masih amburadul banget... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl utk menyatakan ekspresi dr kecil emang udah di biasain..

      rapi krn memang di wajibkan, jd lama2 dia rapi :)

      Hapus
  25. wajar kok kalau anak kecil suka kagak diem disekolah,masih dalam koridor wajar.Anggap saja kelakuan mereka,sewaktu kita kecil dahulu :)
    tinggal diarahkan kepada yang disukai itu jauh lebih baik

    BalasHapus
    Balasan
    1. selama dlm koridor memang wajar.. tp kadang ada aja laporan yg bikin sy cenat-cenut :)

      Hapus
  26. tak kenal maka tak sayang ya ke?hihihihi, mau sharing tumis kangkung..oooh, co cweetnya. Untung bundanya juga sabar mengarahkan keke :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebetulnya ada gregetannya juga sih ketika ngasih tau ke Keke.. Hehehe..

      Hapus
  27. wah, aku jg jd ikutan seneng Chi... :D

    BalasHapus
  28. Aku juga dulu paling ga suka pelajaran nulis itu, sampe skrg tulisan ku jelek nya amit2 sampe aku sendiri ga bisa baca nya. Untung ada komputer hahahahaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. hrs berterima kasih sm yg bikin komputer :D

      Hapus
  29. Fayra kaya nya belum dapat pelajaran menulis indah gitu deh. Gak pernah liat dia praktekin di rumah juga.

    Walikelas tuh untung2an yah. Kadang dapat yg bagus, tapi ada juga yg cuek sama anak.

    Ke, nte De juga mau di sharing tumis kangkungnya dooongg

    BalasHapus
    Balasan
    1. dr kelas 1 kan di buku bahasa Indonesia ada pelajaran menulis sambung.. Tp yg bener2 wajib pas kelas 3 ini, bbrp mata pelajaran pula :D

      yup wali kelas yg bagus emang untung2an dapetnya :D

      pdhl tumis kangkung kan bikin ngantuk ya, tp byk yg suka :D

      Hapus
  30. Yang namanya anak memang masih butuh idola, termasuk sosok wali kelas tentunya.
    Tapi manakala hanya ketemu idola terus, maka perkembangan anak justru terhambat karena kurang mengenal banyak karakter. Padahal di dunia nyata nantinya bakalan ketemu banyak karakter.

    Dan lagi2, untuk di SD memang guru harus peka, karena gurulah yang harus menyesuaikan dengan kondisi anak.
    Meda kalau di SMA atau mahasiswa, murid dan mahasiswalah yang harus menyesuaikan karakter guru atau dosennya karena mereka dianggap sudah dewasa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul pak.. makanya sy pelan2 juga ngasi tau Keke biar dia belajar juga beradaptasi :)

      Hapus
  31. dah rapi ya tulisannya keke...jadi inget jaman sd dulu, aku juga paling males kalo disuruh nulis ma merangkum....tosss dong ke :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah ada buku mala di suruh ngerangkum ya :D

      Hapus
  32. itu udah luar biasa bang ,,tulisan mimi aja kalah hihi [malu]

    salam samA bu YULI YA BANG, DAN PESAN SM BUNDA, MIMI JG MANIAK TUMIS KANGKUNG...BIKINNYA 10 IKAT AJA SEHARI YAK :d

    BalasHapus
    Balasan
    1. mimi itu 10 ikat tp 1 ikat isinya 1 batang ya? abis banyak bgt.. heheheh..

      Hapus
  33. Uaaaah... Keke keren. :D Tulisannya rapiiiiii. Tulisan Nikki sekarang di kelas III malah paraaaah. Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl gak di wajibin juga Keke sama parahnya kayaknya mbak :D

      Hapus
  34. anak yang cerdas, guru hebat, dan bunda yang kereeeeeen

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih ya *jadi malu.. ngumpet di pojokan.. hehehe..

      Hapus
  35. Om juga suka tumis kangkung, Ke. Jadi kalau besok bunda masak tumis kangkung, minta bungkusin tiga ya, Ke, buat Om satu. hehehe....
    Baca pngalaman Keke dengan wali kelasnya mengingatkan saya pada Bu Sri Hartati. Tanpa mengecilkan wali kelas yang lain, beliau salah satu yang berkesan. Ketika sebagian besar teman-teman bilang beliau galak, saya malah merasa sebaliknya, dan memang nyatanya, beliau baik sama saya. Semoga ridho Allah senantiasa menyerai beliau, di manapun kini berada. Amin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti byk bgt dong Keke bawa tempat makannya :D

      aamiin.. guru memang besar sekali jasanya ya :)

      Hapus
  36. keke cerdas, tante sependapat. Ngapain disuruh merangkum kalo ada di buku cetak? Itulah anehnya kegiatan mengajar. Dari SD sampe SMA masih ada saja guru yang suruh anak2 ngerangkum. Masih mending kalo ngerangkum, ada yg nyuruh nyatet mentah2. Kacaw ....

    Keke ini mirip sulungku, dulu dia ngambekan juga kalo kegiatan di sekolah gak sesuai maunya. ALhamdulillah sekarang di kelas 6 dia sudah kooperatif. Mudah2an seiring usia, nanti Keke mau lebih kooperatif sama wali kelasnya meski gak "sehati" dengannya :)

    BalasHapus
  37. Terus gimana cerita tumis kangkungnya mbak? :D
    waktu Keke ngasih ke bu Yuli, gimana dia?

    BalasHapus
  38. jadi teringat saat tugas menulis halus satu halaman penuh ... bikin tangan pegel :D

    BalasHapus
  39. Kok aku terharu ya bacanya hahaha..
    Bisa gitu si Keke, tadinya gak suka jadi suka ama Bu Yuli...
    Hebat...

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge