Selasa, 07 April 2009

Cari Sekolah.. (Bagian 1 - Kriteria Milih Sekolah)

Mungkin Chi termasuk ibu-ibu yang parno ya, Keke masih TK A aja Chi udah cari SD dari sekarang. Tapi kalo boleh bela diri nih... Chi cuma gak suka aja grasa-grusu pas waktunya cari sekolah nanti. Apalagi kalo urusan cari sekolah Chi termasuk yang serius banget, gak mau cuma ikut-ikutan apa kata orang banyak (gak terlalu berlaku deh nama sekolah terkenal buat kami). Menurut orang banyak bagus, buat kami belom tentu. Harus diliat dulu. Makanya Chi milih sekolah dari jauh-jauh hari. Lagian tahun ajaran depan kan Keke udah TK B. Berarti sekitar 1 tahun lagi Keke udah SD. Ini beberapa kriteria Chi & Kak Aie dalam milih sekolah..

Pertama, cari sekolah yang deket rumah. Ini pilihan yang gak bisa diganggu gugat. Waktu sekolah dulu Chi pernah ngerasain sekolah yang deket (cukup jalan kaki) sama yang jauh. Ternyata gak ada enak-enaknya sekolah yang lokasinya jauh dari rumah. Padahal dulu jalanan belom serame sekarang ya.. tapi tetep aja gak enak. Berasa banget deh tua di jalan.. Lagian kalo liat gimana padet & panjangnya jam sekolah anak-anak sekarang (belom lagi ditambah kursus ini itu), bisa-bisa jam pergi-pulang ke rumah saingan 'ma ayahnya nih..

Kedua, cari sekolah yang menyenangkan buat anak. Kalo Chi liat sekolah sekarang itu ngebosenin banget. Banyak anak-anak yang gak bahagia. Gimana mau bahagia, kalo hampir seharian mereka duduk di bangku, dengan pelajaran yang sangat membosankan. Belom begitu mereka masuk tingkat akhir, mendekati UN. Kayaknya para siswa itu dibikin stress hanya untuk ijazah. Kasian banget deh para siswa itu, udah biaya sekolah gak murah. Mereka malah dibikin stress, dan di jadikan robot. Tapi pertanyaannya sekarang, masih ada gak sie sekolah yang mampu memanusiakan para siswa bukan mencetak siswa menjadi robot (robot itu pintar, jenius bahkan tapi gak punya hati)? Itu yang susah di cari di jaman sekarang. Makanya chi bener-bener serius cari sekolah seperti ini. Bahakn kalo sampe gak dapet Chi lebih memilih home scholing daripada menyekolahkan mereka di sekolah. Karena menurut kami berdua pendidikan jauh lebih penting ketimbang mereka mendapat predikat anak sekolahan (tentang HS bisa liat di blog Chi yang ini).

Ketiga, cari sekolah yang mengutamakan personal touch. Jadi siswa jangan hanya di nilai dari selembar kertas & nilai. Jangan di sama ratakan begitu aja (karena setiap siswa punya kemampuan yang berbeda-beda)

Keempat, menghindari SD yang mengadakan tes masuk calistung (membaca-menulis-berhitung). Chi bukan gak yakin Keke bakalan gagal kalo ada tes ini. Alhamdulillah Keke sudah cukup lancar membaca & berhitung, tapi tetep aja Chi gak setuju sama SD yang membuat tes masuk. Karena menurut Chi anak seharusnya diajarkan calistung itu begitu dia masuk SD (inget kan waktu SD kita baru di ajarin baca buku ini ibu Budi, ini bapak Budi. Juga tentang kakaknya Wati itu?). Justru kalo ada SD yang ngadain tes masuk Chi mempertanyakan kemampuan sekolah ini dalam hal mengajar (termasuk sekolah terkenal sekalipun). Kok kesannya SD itu kayak lepas tanggung jawab & gak ngerti kalo usia TK itu adalah masanya anak-anak untuk bermain. Kalopun sebelum SD kita sudah diajarin calistung, sifatnya ya hanya pengenalan. Itupun belajarnya sambil bermain. Tapi masalahnya sekarang dengan banyaknya SD yang mengadakan tes masuk, otomatis mendorong sekolah TK untuk mem-push para siswa belajar calistung. Tapi jadi gak fun lagi buat si anak.. Alhamdulillah sie sekolahnya anak-anak gak seperti itu (kalo seperti itu gak akan mungkin Chi masukin mereka kesana. Mending belajar di rumah aja.. Hehe...)

Kelima, cari sekolah yang dalam hal biaya gak banyak buntutnya.. Mahal atau murah itu relatif ya.. Masing-masing orang pasti beda-beda pendapatnya kalo urusan duit. Cuma Chi & Kak Aie itu paling males cari sekolah yang banyak biaya ini-itu. Maunya kita sekali jebret aja. Uang pangkal berapa, uang tahunan berapa. Abis itu kita tinggal bayar spp aja. Chi paling males kalo tiap bulan udah bayar SPP, tapi masih ada aja tagihan-tagihan lain biaya ini lah, itu lah... Duh ribet deh.. Mendingan yang sekali bayar, kayak sekolahnya anak-anak sekarang. cukup bayar SPP gak perlu ada bayar apa-apa lagi (termasuk kalo ada kegiata ini-itu). Kalo kayak gitu ngitungnya kan enak. Tinggal kita cocokin aja 'ma kantong kita. Kalo emang masih oke ya masuk, kalo gak ya cari sekolah yang lain. Tapi yang penting jangan sampe ada buntut ini-itu, yang kalo diitung-itung malah sama aja totalnya tapi lebih ribet ngitungnya..

Dari beberapa kriteria yang cukup ribet itu, kira-kira masih ada gak ya sekolah yang masuk kriteria itu.. Alhamdulillah ada. Chi nemuin 2 sekolah yang masuk kriteriaChi (bahkan Chi & Kak Aie udah nemuin pemenang dari 2 sekolah itu). Sekolah apakah itu? Tunggu postingan selanjutnya... Hehehe...post signature

17 komentar:

  1. ya sudah saya nggak jadi komentar nunggu postingan lengkap

    kalau anak saya sih alhamdulillah di TKIT, SDIT, SMPIT, dan SMAIT

    BalasHapus
  2. klo sekolah kayak gitu masih bnyk Chie, .....


    aku juga sebel ama sekolah, yg katanya tdk dipungut biaya eh udah jalan, di mintain uang sodakohlah, qurban lah, atas nama bla..bla... pdhl kan ada uang komite lucu dah

    BalasHapus
  3. Met hunting sekolah ya, Chi...eeh udah dapet yah kriterianya. Iya nih SD jaman sekarang kyknya berat2 yah kasian anak2 jaman sekarang, kudu ada test segala ky mo kuliah ajah

    BalasHapus
  4. wah emang susah-susah gampang ya cari sekolah yg sesuai dengan kriteria ibu.
    maunya yang bagus tapi gak terlalu banyak ngeluarin uang :D

    BalasHapus
  5. wah..wah...iya mba bener demi anak yaaa....kt kudu super selektif jaman sekrg gt lohh kl ngga ortunya yg jlimet pusing mikirin beginian.
    Semoga anak-anak dapatin sekolah yg bagus dg kriteria2 yg ada ditas itu yaa amiinn

    BalasHapus
  6. kaya nya ntar aku jg perlu cari informasi deh... secara ntar lagi putri mo sma.... dimana yah yg ada asrama nya....

    BalasHapus
  7. emang susah2 gampang ya cari sekolahan...harus banyak2 cari informasi yah..

    BalasHapus
  8. kriteria cari sekolahnya bisa ditiru nih....
    tapi klo di kotaku sekarang ngga ada pilihan mba.. secara sekolah jg cuman adanya itu.
    jadi apa yg ada aja sih...maklum kota kecil

    BalasHapus
  9. aku juga gak suka SD yang pake ngetes muridnya. disini, belajar baca-tulis-hitung pas tingkat 2 grundschule (SD). di kindergarten, cuma pada main sambil belajar. belajar buang sampah, ikat sepatu.. yang sederhana. semoga pas balik nemu sekolah yang cocok.. yang semangat ya, bun..

    BalasHapus
  10. wah... Adit kayaknya harus mulai dicariin sekolah nih ya..

    BalasHapus
  11. wah.. yg lg sibuk cari sekolah.. :)

    BalasHapus
  12. lagi sibuk cari sekolah ya mba, wah... dah dapet pemenangnya lagi. ditunggu postingannya aja deh ...

    BalasHapus
  13. aaaah bikin penasaran aja postingannyaaaa.....*sesama ibu2 yg hobi cari2 sekolah dan punya banyak kriteria, eh kriteria kita mirip2 looh*

    BalasHapus
  14. wahh ternyata cari sekolah skrang sulit yaaa...tapi untunglah dah ada pemenangnya...jadi penasaran..kapan nech di postingnya....

    BalasHapus
  15. wah, kpn ya saya bisa mikirin anak sekolah? pengen banget.. selamat hunting ya chi.. :)

    BalasHapus
  16. Alhamduliilah deh bun dah dapet SDnya..

    dio juga sekarang lagi nyari2 TK ...

    BalasHapus
  17. Bener2 orangtua yang bijaksana :)

    BalasHapus

Terima kasih banyak sudah berkenan berkomentar di postingan ini. Mulai saat ini, setiap komen yang masuk, dimoderasi dulu :)

Plisss, jangan taro link hidup di kolom postingan, ya. Akan langsung saya delete komennya kalau taruh link hidup. Terima kasih untuk pengertiannya ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
badge