Mungkin Chi termasuk ibu-ibu yang parno ya, Keke masih TK A aja Chi udah cari SD dari sekarang. Tapi kalo boleh bela diri nih... Chi cuma gak suka aja grasa-grusu pas waktunya cari sekolah nanti. Apalagi kalo urusan cari sekolah Chi termasuk yang serius banget, gak mau cuma ikut-ikutan apa kata orang banyak (gak terlalu berlaku deh nama sekolah terkenal buat kami). Menurut orang banyak bagus, buat kami belom tentu. Harus diliat dulu. Makanya Chi milih sekolah dari jauh-jauh hari. Lagian tahun ajaran depan kan Keke udah TK B. Berarti sekitar 1 tahun lagi Keke udah SD. Ini beberapa kriteria Chi & Kak Aie dalam milih sekolah..

Pertama, cari sekolah yang deket rumah. Ini pilihan yang gak bisa diganggu gugat. Waktu sekolah dulu Chi pernah ngerasain sekolah yang deket (cukup jalan kaki) sama yang jauh. Ternyata gak ada enak-enaknya sekolah yang lokasinya jauh dari rumah. Padahal dulu jalanan belom serame sekarang ya.. tapi tetep aja gak enak. Berasa banget deh tua di jalan.. Lagian kalo liat gimana padet & panjangnya jam sekolah anak-anak sekarang (belom lagi ditambah kursus ini itu), bisa-bisa jam pergi-pulang ke rumah saingan 'ma ayahnya nih..

Kedua, cari sekolah yang menyenangkan buat anak. Kalo Chi liat sekolah sekarang itu ngebosenin banget. Banyak anak-anak yang gak bahagia. Gimana mau bahagia, kalo hampir seharian mereka duduk di bangku, dengan pelajaran yang sangat membosankan. Belom begitu mereka masuk tingkat akhir, mendekati UN. Kayaknya para siswa itu dibikin stress hanya untuk ijazah. Kasian banget deh para siswa itu, udah biaya sekolah gak murah. Mereka malah dibikin stress, dan di jadikan robot. Tapi pertanyaannya sekarang, masih ada gak sie sekolah yang mampu memanusiakan para siswa bukan mencetak siswa menjadi robot (robot itu pintar, jenius bahkan tapi gak punya hati)? Itu yang susah di cari di jaman sekarang. Makanya chi bener-bener serius cari sekolah seperti ini. Bahakn kalo sampe gak dapet Chi lebih memilih home scholing daripada menyekolahkan mereka di sekolah. Karena menurut kami berdua pendidikan jauh lebih penting ketimbang mereka mendapat predikat anak sekolahan.

Ketiga, cari sekolah yang mengutamakan personal touch. Jadi siswa jangan hanya di nilai dari selembar kertas & nilai. Jangan di sama ratakan begitu aja (karena setiap siswa punya kemampuan yang berbeda-beda)

Keempat, menghindari SD yang mengadakan tes masuk calistung (membaca-menulis-berhitung). Chi bukan gak yakin Keke bakalan gagal kalo ada tes ini. Alhamdulillah Keke sudah cukup lancar membaca & berhitung, tapi tetep aja Chi gak setuju sama SD yang membuat tes masuk. Karena menurut Chi anak seharusnya diajarkan calistung itu begitu dia masuk SD (inget kan waktu SD kita baru di ajarin baca buku ini ibu Budi, ini bapak Budi. Juga tentang kakaknya Wati itu?). Justru kalo ada SD yang ngadain tes masuk Chi mempertanyakan kemampuan sekolah ini dalam hal mengajar (termasuk sekolah terkenal sekalipun). Kok kesannya SD itu kayak lepas tanggung jawab & gak ngerti kalo usia TK itu adalah masanya anak-anak untuk bermain. Kalopun sebelum SD kita sudah diajarin calistung, sifatnya ya hanya pengenalan. Itupun belajarnya sambil bermain. Tapi masalahnya sekarang dengan banyaknya SD yang mengadakan tes masuk, otomatis mendorong sekolah TK untuk mem-push para siswa belajar calistung. Tapi jadi gak fun lagi buat si anak.. Alhamdulillah sie sekolahnya anak-anak gak seperti itu (kalo seperti itu gak akan mungkin Chi masukin mereka kesana. Mending belajar di rumah aja.. Hehe...)

Kelima, cari sekolah yang dalam hal biaya gak banyak buntutnya.. Mahal atau murah itu relatif ya.. Masing-masing orang pasti beda-beda pendapatnya kalo urusan duit. Cuma Chi & Kak Aie itu paling males cari sekolah yang banyak biaya ini-itu. Maunya kita sekali jebret aja. Uang pangkal berapa, uang tahunan berapa. Abis itu kita tinggal bayar spp aja. Chi paling males kalo tiap bulan udah bayar SPP, tapi masih ada aja tagihan-tagihan lain biaya ini lah, itu lah... Duh ribet deh.. Mendingan yang sekali bayar, kayak sekolahnya anak-anak sekarang. cukup bayar SPP gak perlu ada bayar apa-apa lagi (termasuk kalo ada kegiata ini-itu). Kalo kayak gitu ngitungnya kan enak. Tinggal kita cocokin aja 'ma kantong kita. Kalo emang masih oke ya masuk, kalo gak ya cari sekolah yang lain. Tapi yang penting jangan sampe ada buntut ini-itu, yang kalo diitung-itung malah sama aja totalnya tapi lebih ribet ngitungnya..

Dari beberapa kriteria yang cukup ribet itu, kira-kira masih ada gak ya sekolah yang masuk kriteria itu.. Alhamdulillah ada. Chi nemuin 2 sekolah yang masuk kriteriaChi (bahkan Chi & Kak Aie udah nemuin pemenang dari 2 sekolah itu). Sekolah apakah itu? Tunggu postingan selanjutnya... Hehehe...